Kenapa Isyak?

Saya membaca terjemahan hadis ini …

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak ada solat yang lebih berat bagi orang munafik daripada solat Subuh dan Isyak. Dan kalaulah mereka tahu keutamaan kedua solat itu (dilaksanakan berjemaah), nescaya mereka akan datang (ke masjid), sekalipun dengan merangkak.”
Sesungguhnya saya ingin menyuruh seseorang azan dan qamat, kemudian menyuruh yang lain menjadi imam solat berjemaah, kemudian aku sendiri pergi mengambil suluh (obor), lalu ku bakar orang-orang yang tidak datang solat (berjemaah).”

(Hadis Sahih Bukhari Jilid 1 :374, Topik adalah Solat)

Dulu … saya terfikir kenapa Isyak. Kesukaran solat subuh berjemaah di masjid lebih mudah difahami kerana ujian tidur. Kata orang, “sukar bangun … bila tidur khabarnya seolah-olah diikat dengan tiga ikatan oleh iblis”.

Kenapa Isyak? Ini satu analogi.

Semalam saya menghadiri majlis perkahwinan salah seorang sahabat keluarga. Majlis bermula jam 6.30 petang sehingga 9.30 malam. Ia jamuan buffet. Maknanya, kami boleh memilih masa hadir.

Kami memilih untuk hadir selepas solat maghrib atas beberapa kekangan walaupun kehadiran pada jam 6.30 petang lebih memudahkan. Lalu kami solat Maghrib di masjid paling hampir dengan lokasi majlis.

Sungguh … ia masa yang hanya mencukupi untuk bersalam-salam dan berbual-bual ringkas dengan teman-teman yang hadir. Makan seadanya. Namun masa berjalan pantas. Maghrib-Isyak merupakan julat masa paling pantas.

Masuk waktu Isyak. Benar … HP sudah bergegar-gegar memberi isyarat supaya beredar. Di sinilah ujian kesukaran muncul. Terasa berat sekali untuk meninggalkan teman-teman yang sudah lama tidak ketemu. Malah ada yang baru muncul.

Saya kuatkan hati mengajak Roza beredar. Inilah salah satu janji saya pada Allah SWT untuk solat lima waktu berjemaah di masjid ketika mahu menunaikan fardu haji pada 2006. Sungguh … saya bersungguh mahu melaksanakan janji ini.

“Minta maaf … saya minta diri … solat Isyak,” tanpa mampu mengajak, “Jom kita ke masjid, azan Isyak sudah berbunyi.”

Sungguh … saya masih lemah bab ini. Apalah salahnya jika saya ucap begitu. Terpulanglah kepada sahabat-sahabat untuk bersama atau terus kekal di meja makan. Hakikatnya … itulah cara saya memaklumkan ajakan untuk berhenti seketika dengan cara yang paling lembut.

Banyak program di Malaysia bermula sebelum masuk waktu Isyak dengan andaian waktu solat ini mempunyai julat masa yang panjang, sampai waktu fajar! Tidak ramai yang berfikir tentang keperluan solat berjemaah di masjid.

Selepas mengucapkan salam, hati berasa lega yang amat sangat. Sungguh … solat berjemaah di masjid yang tidak sampai pun 10 minit melucutkan bebanan di bahu yang terasa berkilo-kilo.

Malah tekanan jiwa dan perasaan sebelumnya terurai begitu sahaja. Saya cukup takut jika Allah SWT menukar hati sehingga beranggapan ia tidak mustahak dan boleh ditinggalkan.

Barangkali … kenapa Isyak terjawab dengan mudah. Baginda SAW memberi kenyataan yang terpakai sehingga ke hari ini.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Kebahagiaan

Siti mengajak Ain bertemu saya dan berbincang lebih lanjut berkenaan kursus yang patut dipilih oleh Ain di universiti. Ain dapat A dalam subjek Prinsip Akaun SPM, justeru itu dia berhasrat untuk mengambil kursus perakaunan di mana-mana universiti tempatan.

Saya gariskan beberapa fakta penting tentang jurusan ini. Peluang pekerjaan dan sebagainya. Selepas panjang berjela, saya tanya Ain, apa yang Ain mahu capai? Kesenangan hidup atau kerjaya hebat? Saya pesan pada Ain yang bidang ini memang senang. Tutup mata pun boleh lulus, dengan syarat, perlu rajin dan usaha keras. Ketawa besar emak Ain mendengar pesanan saya. “Auta”, katanya.

Soalan terakhir Ain membuat saya terkedu.

“Cik Su memang bercita-cita nak jadi akauntan ke dulu?”

Saya ambil masa untuk memberi jawapan. Teringat betapa gembiranya saya tatkala menerima tawaran belajar dalam bidang kejuruteraan. Kononnya mahu jadi jurutera. Arwah Bapak tidak benarkan. Beliau mahu saya memilih bidang yang lebih feminin. “Terkorban” cita-cita, namun saya habiskan pengajian dan hingga kini, melihat Bapak tersenyum bangga di hari konvokesyen merupakan antara momen terindah dalam hidup. Ia sentiasa segar dalam ingatan.

Maha Suci Allah.

Di usia ini, saya sedar tiada yang lebih membahagiakan bagi seorang Ibu selain dari melihat kejayaan anak-anaknya biar apa pun bidang pilihan mereka. Saya masih berdebar setiap kali anak-anak menduduki peperiksaan, tidak kiralah sekolah, universiti mahupun ujian memandu.

Saya masih tidak mampu mengawal juraian air mata ketika melihat mereka berjalan masuk ke dalam dewan konvokesyen apatah lagi bila mendengar nama mereka diumumkan. Rasanya mahu saya jerit dan beritahu kepada dunia bahawa yang disebut namanya itu anak saya. Saya pasti, ia perasaan bahagia yang sama seperti waktu melihat mak dan bapak tersenyum bangga mendengar berita kejayaan saya dulu. Perasaan itu tulus dan jujur.

Saya kisahkan semua ini kepada Ain kerana mahu dia tahu, tidak susah sebenarnya membahagiakan insan yang amat menyayangi kita. Dalam kes Ain, insan itu adalah ibunya. Jangan sesekali dibantah kehendak ibu. Laksanakan apa yang perlu dengan sepenuh hati sambil tidak berhenti berdoa agar Allah beri kesejahteraan buatnya dunia dan akhirat.

Dalam surah Al Imran, dikisahkan bagaimana isteri Imran berniat dan bernazar agar anak yang dikandungnya menjadi penjaga BaitulMaqaddis. Harapannya tidak kesampaian kerana anak yang lahir itu perempuan, Maryam namanya, yang diserahkan kepada pakciknya Nabi Zakarya untuk dididik.

Maryam membesar sebagai seorang yang amat yakin dengan kekuasaan Allah. Dan akhirnya Allah pilih Maryam sebagai wanita suci yang melahirkan anak tanpa disentuh lelaki. Anak yang dinamakan Isa itu menjadi antara insan hebat di dunia, seorang Rasul Allah yang membawa manusia ke jalan yang benar.

Maka apabila ia melahirkannya, berkatalah ia: “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melahirkan seorang anak perempuan (sedang yang aku harap-harapkan ialah anak lelaki), – dan Allah memang mengetahui akan apa yang dilahirkannya itu – dan memanglah tidak sama anak lelaki dengan anak perempuan; dan bahawasanya aku telah menamakannya Maryam, dan aku melindungi dia dengan peliharaanMu, demikian juga zuriat keturunannya, dari godaan syaitan yang kena rejam (yang dikutuk dan disingkirkan)”.

Terjemahan surah Al Imran ayat 36

Impian kita mungkin berbeza dengan apa yang kita capai kemudiannya, namun semua itu telah ditentukan. Tiada upaya kita untuk menolak ketentuanNya. Dia lebih mengetahui.

Kini impian suami dan anak-anak adalah keutamaan saya. Segala impian mereka, selagi boleh, akan sama-sama saya usahakan untuk menjadi kenyataan. Kadangkala ia amat sukar, namun keyakinan bahawa Allah akan menjadikan ia mudah apabila Dia kehendaki mudah, tidak pernah mengecewakan.

Bahagia itu ialah bila kita dapat membahagiakan mereka yang kita sayangi dan mereka yang menyayangi.

Segala puji hanya bagi Allah.

Sedekah

Sedekah adalah satu bentuk pinjaman kepada Allah SWT. DIA istilahkan begitu.

MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar.

DIA yang memberikan rezeki (modal) kepada hambaNya, kemudian DIA mahu kita memberi pinjaman kepadaNya supaya DIA boleh membayar balik pinjaman tersebut. Bayarannya berlipat ganda (nota: ia tidak dinyatakan berapa banyak) dan disertai dengan bonus besar iaitu ganjaran pahala.

Siapakah orangnya yang mahu memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas) supaya Allah melipat-gandakan balasannya? Dan (selain itu) dia akan beroleh pahala yang besar!

(Terjemahan surah al-Hadid : 11)

Sungguh … saya meyakini inilah salah bentuk perniagaan yang tidak akan merugikan. Ia sentiasa menguntungkan.

Mengapa berduka?

Sesungguhnya kamu tetap melalui beberapa keadaan yang bertingkat-tingkat baik buruknya, (sebelum kamu menemui Tuhan, menerima kesenangan dan kebahagiaan atau sebaliknya)

(Terjemahan surah Al-Insyiqaaq :19)

Hidup di dunia terlalu singkat jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat. Hakikatnya, ia tidak boleh dibandingkan. Dunia mempunyai sempadan masa. Syurga atau neraka tiada penghujung. Perbandingan masa di dunia dan akhirat menyebabkan masa di dunia menuju sifar.

Kenapa?

Bayangkan begini. Hidup di dunia berpenghujung. Kemudian kita dimatikan. InsyaAllah, kita tiada pilihan kecuali perlu memastikan diri memasuki syurga tanpa dihisab. Lalu jika kita bandingkan nisbah kehidupan di dunia dan akhirat menyebabkan hati nurani termenung seketika. Pertimbangkan kenyataan ini [Usahawan Akhirat (2014)]:

Andaikan setiap manusia menerima kematian di kala usia 100 tahun dan kemudian menjalani kehidupan terbatas di syurga selama 100 tahun juga. Maka tersangat jelas keperluan untuk mengimbangkan kehidupan dunia dan akhirat – secara logiknya – berada pada kadar nisbah 50 peratus.

Namun kehidupan di syurga bersifat infiniti. Mereka yang memasukinya akan kekal selamanya. Jika kehidupan dunia kekal pada 100 tahun dan kehidupan akhirat bertambah menjadi 300 tahun maka keseimbangan penekanan kehidupan sepatutnya menjadi 75 peratus akhirat dan 25 peratus dunia.

Begitulah seterusnya peningkatan peratus penekanan kehidupan akhirat ini berlaku kerana ia sentiasa bertambah sehinggalah peratus kehidupan dunia menghampiri kosong.

Fahami.

Kehidupan dunia tidak boleh menjadi kosong tetapi sangat-sangat menghampiri. Kehidupan dunia perlu sebelum tibanya kehidupan akhirat. Congak matematik ini kelihatan bersesuaian dengan firman Allah SWT melalui surah ar-Ra’d, ayat 26 yang bermaksud,

Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Dia juga yang menyempitkannya dan mereka (yang ingkar): bergembira dengan kehidupan dunia, sedang kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan kecil dan tidak kekal berbanding dengan kesenangan hari akhirat.

Sungguh … kehidupan dunia ini – secara relatif – terlalu singkat. Namun singkatnya masa itu masih terkandung pelbagai fasa sebagaimana yang dinyatakan melalui ayat 9 surah Al-Insyiqaaq. Ia kisah suka-duka, baik-buruk dengan pelbagai ujian. Misalnya saya memerhati dan mendengar dengan tekun kenyataan seorang sahabat semasa berkunjung di Kuching baru-baru ini,

Mil … aku menyangka masalah anak-anak ini akan selesai dengan mereka mendirikan rumahtangga. Dulu … kita risaukan tentang jodoh mereka. Bila sudah berkahwin, masalah perkahwinan mereka kembali kepada kita. Kita masih memikirkan hal mereka.

Alahai … saya melihat jauh ke dalam diri yang masih memikirkan bagaimana jodoh anak-anak sendiri. Namun – akhirnya – kehidupan dunia yang singkat ini tidak memerlukan kita berdukacita. Ada urusan Allah SWT yang tidak perlu dicampuri. Memadai dengan berusaha, bertawakal dan akhirnya membiarkan ia diselesaikan.

Kehidupan ini perlu ditempuhi dengan bersabar dan solat. Ia asas utama. Kedukaan membolehkan kita lebih mengharap dan menghampirkan diri kepadaNya. Malah … kita sering dimaklumkan … “di sebalik kesusahan sudah pasti ada kemudahan”. Lalu lepasi saat berduka dengan mengingati ia pasti berakhir. Paling tidak pun dengan KEMATIAN.

InsyaAllah … di sana ia kehidupan bahagia yang kekal abadi.

Nikmat Sakit di Korea

Apabila bulan Mei tiba, kami menyaksikan cuaca mulai terang seawal 5 pagi. Subuh masuk pada jam 3.30 pagi. Jam 9 pagi, mataharinya seolah-olah menyinari alam sudah lama, terasa lambat dan rugi jika seseorang baru memulakan kehidupannya waktu itu.

Pagi yang awal, saya dibangunkan dengan deringan loceng khas sebelum Subuh. Perut terasa senak kerana sebelum tidur, saya mengalami masalah membuang air kecil. Hanya sedikit air yang keluar.

Di bilik air, masya Allah, kencing tidak mahu keluar. Saya menekan-nekan perut dan berdehem kuat, gagal! Hampir 30 minit, saya gagal kencing. Memikirkan waktu Subuh yang sudah masuk, saya ambil wudhuk dan keluar dari tandas dalam keadaan tidak selesa dan sakit.

Usai Subuh, saya buru-buru lagi ke tandas, rasa mahu kencing membuak-buak. Namun, masya Allah, gagal lagi! Saya menangis, sakit dan takut bersatu. Inilah kali pertama, ingin kencing sehingga menangis.

Apakah maksud ujian Allah swt ini? Dada berombak gelisah, saya keluar dari tandas dan memanggil suami. Dia menggosok belakang, membacakan selawat Syifa’, saya semakin mahu membuang air. Saya masuk ke tandas, malangnya gagal lagi.

Pagi itu, suasana menjadi suram. Anak-anak bangun dan tidak meragam, seakan memahami keadaan saya yang bertarung antara sakit, kecewa (kerana gagal membuang air) dan takut. Suami memandikan anak-anak dan menyiapkan sarapan. Saya berusaha lagi untuk membuang air dengan pelbagai cara. Allahuakbar! Baharulah saya tahu, membuang air kecil adalah satu nikmat yang sangat besar.

“Abang maafkan saya jika saya ada buat salah dengan abang,”kata saya kepada suami sambil mengalirkan air mata. Ujian kesakitan ini barangkali berkait dengan dosa-dosa saya tanpa sedar. “Ya, abang maafkan. Abang pun minta maaf juga. Jomlah kita ke hospital sekarang,” kata suami, risau melihat keadaan saya. “Hantar Darda’ ke sekolah dulu,” kata saya. Anak-anak melihat saya dengan rasa simpati.

Saya tidak tahan lagi, pundi kencing terasa penuh dan tersumbat. Saya capai tudung dan keluar rumah. Saya berjalan perlahan-lahan, mengelilingi kawasan rumah sambil beristigfar dan membaca doa Nabi Yunus AS “LA ILA HA ILLA ANTA SUBHANAKAN INNI KUNTU MINAZ ZHOLIMIN” bermaksud (Tidak ada tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau. Sungguh aku termasuk  orang-orang yang zalim.)

Ketika rasa membuang air kecil menolak, saya berjalan laju pulang ke rumah, langsung masuk ke tandas. Alhamdulillah, sedikir air keluar tapi masih sukar. Hari ini saya perlu mengajar dua kelas di universiti, fikiran runsing mengenangkan amanah.

“Mari kita hantar Darda’ dan terus ke hospital,” kata suami menghidupkan enjin kereta. Anak-anak diangkat ke dalam kereta, saya akur. Tidak tahan menanggung pedih dan sakit. Masya Allah, ketika punggung terenap di kusyen kereta, sakit di bahagian pundi bukan kepalang. Saya jauhkan Dawud dari ribaan. “Maaf ye Dawud, ummi tak boleh riba Dawud, sakit sangat,” kata saya kepada si kecil.

Kami ke tadika Darda’yang tidak jauh dari rumah. Saya hanya memandang suami mendukung anakanda sambil bibir terus beristigfar. Jika ada air yang mahu keluar, saya akan terus membuang di situ, tidak dapat bertahan lagi. Pakaian saya dalam keadaan najis dan meminta suami membasuh keretanya nanti. Begitu sekali apabila Allah Swt menarik salah-satu nikmatnya: manusia terasa begitu lemah dan hina.

Hikmah Ujian

Sementara menunggu giliran bertemu doktor, saya berulang-alik ke tandas. Rasa mahu membuang air kecil tidak surut, namun masih sakit dan gagal. Saya tidak boleh duduk. Wajah tidak mampu senyum. Sebelum nama dipanggil, sempat saya menelefon Profesor Koh Young Hun di universiti, menyatakan keadaan saya yang menghalang hadir ke kelas. “Umi..saya kaget. Jaga diri,” katanya, bimbang.

Doktor meniliti pemakanan saya sebelum sakit. Dia kemudian membuat pemeriksaan badan sebelum menyuruh jururawat  memakaikan tiub polybag untuk mengeluarkan air kencing. Subhanallah, terasa nikmatnya apabila air kencing mengalir ke dalam uncang beg itu.

“Anda tidak dibenarkan ke mana-mana selama tiga hari. Pakai polybag ini dan makan ubat, nanti jumpa saya selepas tiga hari,” pesan doktor setelah mengesyaki kejadian ini disebabkan oleh pemakanan sampingan. Saya berjalan keluar bersama suami dan anak ke tempat parkir, terasa baru lepas melakukan pembedahan dengan tangan memegang tiub dan polybag.

“Mak, Ummu minta maaf pada mak jika ada salah dan silap sepanjang mak tinggal dengan kami di sini,” kata saya melalui telefon. Ibu mentua membalas, “Mak pun samalah. Insha Allah, nanti sembuh,” katanya sambil berpesan beberapa petua kesihatan.

Saya juga menelefon emak dan abah di Malaysia, memohon doa mereka. Tiga hari saya tidak dapat ke kelas, hati sedikit sedih mengingatkan mahasiswa-mahasiswa di kampus. “Ibu Ummi..jaga kesihatan!” bertalu mesej mereka di telefon bimbit.

Suami membuat kerja rumah yang biasa saya lakukan setiap hari: memasak, mengemas, termasuk menguruskan semua hal anak-anak. Saya melihatnya dengan penuh rasa syukur kepada Allah SWT. Di saat ujian, Dia mengurniakan suami untuk meringankan beban saya. “Sayang rehatlah, jangan buat kerja apa-apa,” kata suami.

Tiga hari saya bagaikan dalam pantang, hanya berehat dan membuat kerja-kerja ringan. Saya gagahkan diri menyiapkan bahagian tesis dan artikel jurnal. Waktu yang sepatutnya dipenuhi dengan kelas, saya manfaatkan untuk menulis. Allah ya Allah, syukur kepadaMu. Setiap musibah pasti ada hikmah yang besar. Saya menangis ketika solat, perkara yang sukar sebelum sakit.

“Abang, syukurlah Allah bagi sakit ketika kita sudah ada insuran kesihatan. Bayangkan jika sakit tanpa insuran, aduh, bertambah-tambah sakit dengan bil hospital,” kata saya kepada suami. Bil hospital amat mahal di Korea. Teman saya pernah membayar 500 ribu won (RM1500) hanya untuk mendapatkan rawatan demam dan gastrik satu hari.

Untuk memeriksa bayi dalam kandungan (sebelum melahirkan Dawud), saya membayar 120k won (RM400) sekali pemeriksaan. Sehingga kami memanjatkan doa agar sentiasa sihat di perantauan. Kali ini, bukan hanya doa diberikan kesihatan, malah setiap kali membuang air kecil, saya mengucapkan Alhamdulillah dan bersyukur kepadaNya. Allahuakhbar!

Begitulah kita, hanya dengan ujian kesusahan dan kesakitan, kita menghampiri Tuhan ‘lebih laju’ berbanding waktu senang, lapang dan sihat. KepadaMu ku bersyukur ya Allah.

Bahagia? Dunia dan Akhirat

Seandainya manusia memiliki kekayaan, kesihatan serta keluarga maka logiknya kita telah memiliki kesenangan di dunia. Namun hati bertanya:

Apakah ada rasa bahagia kerana memiliki ketiga-tiganya?

Prof. Muhd Kamil Ibrahim (MKI) – barangkali secara main-main – pernah menyatakan kepada saya, “jika awak bukan seorang raja, juga bukan seorang ustaz,  maka menulislah!” Dalam sungguh maknanya sehingga saya tidak main-main mengambil apa yang tersirat di sebalik kata-kata tersebut.

Tentulah saya rasa teruja dan gembira, malah amat bersyukur kerana – akhirnya – dapat menghabiskan penulisan buku Bahagia? : Dunia dan Akhirat bersama beliau. Diam-diam ia buku keempat tulisan kami. Saya berbahagia kerana dapat menyumbang berdakwah bersama Prof. MKI.

Sungguh, kita mahu bahagia!

Rasanya mudah menyebut kenyataan ini tetapi barangkali termenung sejenak jika ditanya, “apa erti kebahagiaan?” Jawapan kita pasti berbeza. Malah ia jadi lebih sukar memikirkan bagaimana hendak memperolehinya.

Misalnya, ramai di antara kita sentiasa sibuk – siang, malam dan kadang-kadang sehinggalah ke pagi – mencari kekayaan dengan harapan ia boleh membawa kepada kebahagiaan.

Kesemuanya adalah rezeki. Allah SWT mengurniakan pelbagai rezeki kehidupan termasuk makan-minum, keluarga bahagia,  rumah yang luas, rakan-rakan, jiran tetangga yang baik dan kenderaan yang selesa.

Anehnya … ada juga yang masih tidak berpuas hati dengan anugerah ini walaupun sudah seakan-akan memiliki dunia seisinya. Jika begitu, apakah kita bahagia? Itulah petanda-petanda awal betapa hakikat kebahagiaan hati masih belum muncul.

2011.

Saya mengadakan majlis keramaian di rumah dan menerima pelbagai hadiah dari tetamu yang hadir. Namun ada satu hadiah membuka minda dan menambat hati. Ia sebuah buku berkaitan dengan kehidupan bahagia. Tercatat pada halaman pertama,

Semoga ada manfaat, ingat Allah sentiasa.

Saya tersentap buat seketika lalu berfikir dan bertanya, “Apakah pemberi buku ini berfikir aku tidak bahagia?”

Jika Allah SWT ingin memberi sesuatu maka ia jadi terlalu mudah. Buku ini mengajak saya berdiam diri dan merenung erti kebahagiaan. Tulisan yang mengumpulkan100 orang pakar psikologi positif dari 50 buah negara merupakan tarikan semula jadi untuk ditekuni.

Saya mula membaca buku ini – sekurang-kurangnya – kerana mahu mengetahui ilmu kebahagiaan. Penulis berkongsi pengalaman, penyelidikan dan  kefahaman mereka tentang  kebahagiaan di dalam kehidupan.

Ia jadi pemula terhadap minat untuk mendalami ilmu kebahagiaan dengan berkongsi pengalaman kehidupan dengan teman-teman dari perbagaian lapisan masyarakat. Saya meneliti bahan-bahan bacaan yang berkaitan dengannya dan mempelajari dengan lebih lanjut lagi dengan mereka yang saya fikir boleh membantu terutamanya dengan – Sheikh Said al-Kawari – guru al-Quran yang berasal dari Mesir.

Kemudian, kami – saya dan Prof MKI – melancar buku Merenung Diri. Usai majlis, beliau bertanya :

Apa tema buku kita selepas ini?

Itulah Prof MKI. Beliau selalunya bertanya terlebih dahulu tajuk atau tema yang saya selesa menulis. Prof MKI merupakan penulis  tegar serta berpengalaman dan sudah tentulah sangat mudah menulis apa-apa tema kehidupan yang menyentuh hati.

Lalu saya khabarkan, “saya sedang membaca, mengkaji dan berminat menulis tentang kebahagiaan”. Kami bersungguh berbincang  tentang tajuk ini dan merasakan ia sudah berlambak di pasaran.

Kami putuskan untuk menulis sesuatu yang berbeza agar ia jadi pelengkap kepada yang terdahulu, InsyaAllah. Kami bersetuju menulis tentang kebahagiaan mengikut pengalaman yang telah kami tempuhi dahulu dan sekarang.

Kami menyebut pengalaman ini ketika berbincang. Misalnya, dahulu saya seronok dan gembira menjadi usahawan di awal usia muda. Prof. MKI pula gembira kerana dianugerahi dengan jawatan Profesor termuda di UiTM.

Namun kami sedar bahawa kegembiraan itu hanyalah kecil dan bersifat sementara. Kami tetap menghadapi ujian dan cabaran lain di dalam kehidupan. Sampai masanya kegembiraan itu  hilang dan berlalu pantas!

Kini, kami mahukan sesuatu yang lebih baik dan bersifat kekal. Kami inginkan kebahagiaan yang menjadikan dada kami berasa lapang selapang-lapangnya. Kami mahu jiwa yang tenang tenteram lalu bersedia untuk menemui DIA dengan hati yang damai.

INGAT ALLAH SENTIASA.

Catatan pada buku yang dihadiahkan kepada saya merupakan asas jawapan untuk kami mencari kebahagiaan. Sungguh … Maha Suci Allah, dengan izinnya kami menghadiahkan catatan kami berdua  kepada khalayak pembaca. Moga ada manfaat.

Disini, saya ingin berkongsi dengan para pembaca mengenai kisah Nabi Adam A.S. yang pernah menemui kebahagiaan di Syurga dan dunia. Kisah ini menjadi asas penulisan buku ini. Sewaktu Nabi Adam dan isterinya berada didalam syurga, Tuhan  berfirman:

Wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai.

Kemudiannya apabila mereka diturunkan ke dunia, Tuhan berfirman lagi,

Turunlah kamu semuanya dari syurga itu! Kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu melalui Rasul-rasul dan Kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka, maka sesiapa yang mengikuti petunjukKu itu nescaya tidak ada kebimbangan dari sesuatu yang tidak baik terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Kami sentiasa mendoakan semoga buku dapat memberi petunjuk kepada kita semua untuk mendapat kehidupan yang bahagia di dunia dan  akhirat. InsyaAllah kita bertemu di Firdaus.

19.5.2016

Muhasabah.

Ia merenung diri terutamanya mengenangi masa lampau yang telah berlalu. Ia bukan tempoh singkat. Kami – saya dan Roza – sudah melalui tempoh kehidupan 52 dan 49 tahun. Setiap kali berseorangan mengenangi kisah semalam maka saya tidak dapat mendustakan nikmat masa yang telah dikurnia Allah SWT. Dia masih memberi ruang masa untuk berfikir tentang kisah silam dan merenung masa berbaki.

Banyak pertanyaan yang dikaitkan dengan semalam tidak mampu dijawab dengan rasa lega. Malah ia mencuakkan perasaan yang tidak mampu dihilangkan melalui percutian atau berhibur sambil berkaraoke. Hati dan perasaan – pastinya – sentiasa berdebar. Ada masanya sangat gementar. Barangkali ada yang berpura-pura tidak mahu berfikir dan membiarkan hari-hari yang telah berlalu pergi seolah-olah tiada apa yang berlaku. Misalnya, jika ada yang bertanya tentang sejarah lalu,

Adalah tuan berkesempatan solat lima waktu di masjid? Adakah tuan membaca al-Quran dan memahami bacaan tersebut? Berapa banyakkah tuan memberi pinjaman kepada Allah SWT? Adakah tuan bangun malam bertahajud dan bermunajat? Adakah tuan berpuasa sunat? Sudah hilangkah rasa cemburu di hati melihat rakan sejawat dinaikkan pangkat?

Entah. Jawapannya mungkin berbeza-beza mengikut individu kerana latar belakang yang juga berbeza. 19 Mei 2016, genap usia saya 52 tahun. Di takdirkan saya dijemput pulang pada atau sebelum 19 Mei 2005 (nota: kira-kira 11 tahun berlalu sebelum catatan ini ditulis), maka jawapan kepada kesemua soalan di atas adalah seperti berikut,

Tidak … saya tidak terfikirpun untuk solat berjemaah di masjid. Adakah ia wajib? Saya perlukan latihan untuk kesihatan yang semakin tua. Permainan golf saya mengambil masa yang panjang. Mesyuarat saya juga sangat panjang.

Tidak … saya tidak mengenal huruf. Saya tidak tahu membaca al-Quran. Tidak … saya tidak terfikir untuk membaca terjemahannya. Tidak … pendapatan saya tidak mencukupi. Pinjaman kad kredit tidak pernah sifar. Pinjaman bank Rakyat, koperasi kakitangan masih belum dilunaskan … maka tidak perlulah saya bersedekah.

Tidak … saya tidak tahu pun wujudnya puasa Nabi Daud. Kenapa ia penting? Tidak … saya tidak berpuasa sunat Isnin dan Khamis kerana sangat mencabar. Saya tidak dapat menahan diri melihat rakan-rakan lain makan minum pada siang hari.

Tidak … saya tidak mampu bangun malam. Saya berjawatan tinggi dan perlukan tidur secukupnya untuk bekerja di siang hari. Saya seorang yang sangat kuat bekerja. Tidak … saya mahu menjawat jawatan tertinggi yang mampu dicapai. Rakan sejawat adalah lawan saya. Saya mahu menjadi yang terbaik.

Jika benar segala jawapannya TIDAK maka masa berbaki – tentunya tidak diketahui hujungnya – merupakan nikmat Allah SWT yang masih diberikan agar kita berfikir dan bertindak segera. Malah masa berbaki benar-benar suntuk.

Jika mengikut faktor keturunan, saya hanya mempunyai sisa usia berbaki di sekitar 6 – 8 tahun sahaja. Wan (ibu) meninggal ketika usianya 59 tahun. Ayah pula pergi ketika usianya 58 tahun. Apa sahaja penyakit – darah tinggi, diabetes dan jantung – yang ada pada gemolah berdua juga diwarisi oleh saya. Begitu juga dengan gaya pemakanan. Apa yang mereka sukai – nasi dagang, pulut dan durian – juga menjadi kegemaran saya.

Sebagaimana yang disebut sebelumnya, jika – ditakdir – saya meninggal seusia dengan Baginda SAW maka sisa barbaki di sekitar 9 tahun. Namun jika diambil purata kematian rakyat Malaysia – sekitar 74 tahun – maka masa yang dipinjamkanNya di sekitar 22 tahun. Ajal maut di tangan Allah SWT. Dia telah nyatakan secara jelas melalui ayat 4, surah Nuh yang bermaksud,

Supaya Allah mengampunkan bagi kamu sebahagian dari dosa-dosa kamu dan memberi kamu hidup (dengan tidak terkena azab) hingga ke suatu masa yang tertentu; (maka segeralah beribadat dan bertakwa) kerana sesungguhnya ajal (yang telah ditetapkan) Allah, apabila sampai masanya, tidak dapat ditangguhkan; kalaulah kamu mengetahui (hakikat ini tentulah kamu segera beriman).

Namun – secara hakikat – kehidupan di dunia secara keseluruhannya merupakan masa yang sangat singkat. Jika kita mengenangi masa yang telah berlalu, ia seolah-olah baru semalam ditinggalkan. Tahun demi tahun hadir tanpa henti. Alih-alih usia saya sudah mencapai 52 tahun. Usia Roza 49 tahun.

Saya masih dapat membayangi secara jelas zaman persekolahan rendah dan ketika menuntut di MRSM. Ia masih segar dalam ingatan. Malah – kini – kesemua anak-anak telah akhil baligh. Begitulah datangnya masa tanpa mahu mempedulikan kita. Ia sentiasa bergerak ke hadapan. Allah SWT berfirman yang bermaksud,

Kamu tidak tinggal (di dunia) melainkan sedikit masa sahaja, kalau kamu dahulu mengetahui hal ini (tentulah kamu bersiap sedia).

(Terjemahan surah al-Mu’minun, ayat 114).

Allah SWT masih memberi pinjaman masa untuk hambaNya agar kembali berada di landasan yang boleh membawa mereka bertemuNya di syurga Firdaus. Itulah impian dan harapan kami sekeluarga. Sungguh, Dia Maha Pengasih. Namun kami juga berada di dalam ketakutan yang amat sangat. Mampukah masa berbaki ini dipergunakan sebaik mungkin yang melayakkan kami sekeluarga dipandu ke syurga Firdaus.

Masya Allah, Subhanallah, Allahu Akbar, kami memohon kepadaNya agar janganlan baki masa kehidupan dunia yang sedikit ini dihanyuti dengan rasa terpesona dengan keseronokan yang tidak hakiki. Allah SWT menyifatkan mereka yang tidak sedar-sedar dengan masa singkat dunia sebagai tamak dan gila sehingga tidak mampu melihat lebuhraya kebenaran.

Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). Lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar).

(Terjemahan surah Yaasin, ayat 9).

Masa berbaki anugerah Allah SWT. Jika masa keseluruhan kehidupan di dunia dilihat masa yang singkat, bagaimana pula pandangan manusia terhadap masa berbaki? Bagaimana dengan mereka yang bercita-cita mahu mula solat berjemaah di masjid ketika tiba waktu pencen? Atau mereka memilih mahu menunaikan fardhu haji ketika masa tua dan beruban? Bagaimana pula dengan situa yang memilih untuk berhibur dan bergembira di kelab-kelab persendirian atau menghabiskan masa di lapangan golf berbanding solat berjemaah di masjid.

Masa berbaki – secara perbandingan – merupakan ketika usia melepasi tahap fizikal terbaik. Ramai yang ditimpa bencana badan. Ada yang sudah telo dan tidak dapat berkata lantaran diserang angin ahmar. Serangan penyakit jantung datangnya secara tiba-tiba.

Tiba-tiba kaki terpaksa dipotong akibat penyakit diabetes yang kronik. Ada pula yang menderita dengan pelbagai penyakit kronik yang lain seperti kanser payu dara, usus, pundi kencing, otak, tulang dan lain-lain lagi.

Kesemuanya terkumpul ketika waktu berbaki yang singkat. Ia menyebabkan manusia terbaring di perbaringan dan berdukacita dengan masa yang telah berlalu dan berkeloh-kesah dengan masa kini dan detik-detik kematian yang bakal tiba.

Masya Allah, Subhanallah, Allahu Akbar – secara hakikatnya – ajal maut dalam masa usia berbaki juga tetap tidak dapat ditelah dengan tepat walaupun ia benar-benar sangat hampir. Jika kita sihat sejahtera, bermakna Allah SWT telah memberi sekurang-kurangnya dua nikmat yang berbeza iaitu, nikmat kesihatan dan nikmat masa.

Lalu nikmat masa – walaupun tinggalnya sedikit sahaja – masih terdapat manusia yang tidak mahu berfikir dan menggunakannya dengan sepenuhnya. Bayangan kematian tidak muncul. Ia masih jauh dan ada yang berfikir seolah-olah ia tidak akan muncul.

Kepada (ilmu pengetahuan) Allah jualah kembalinya soal mengetahui masa datangnya hari kiamat dan (demikianlah tiap-tiap apa yang akan berlaku, kerana) sebiji buah (umpamanya) tidak akan keluar dari kelopaknya dan seorang ibu tidak akan mengandung dan tidak akan melahirkan anak, melainkan (pada masa dan keadaan yang betul tepat) dengan pengetahuan Allah dan pada hari Tuhan menyeru mereka (yang musyrik, dengan bertanya kepada mereka): Mana dia makhluk-makhluk yang kamu sifatkan menjadi sekutu-sekutuKu? Mereka menjawab: Kami mengakui kepadaMu (wahai Tuhan kami), bahawa tidak ada di antara kami seorang pun yang mahu menjadi saksi (kerana anggapan kami dahulu telah nyata salahnya)!

(Terjemahan surah Fussilat, ayat 47).

Benar. Sangat benar Allah SWT masih meminjamkan sedikit masa kepada kami berdua – saya dan Roza – untuk mengenangi masa lampau dan meneruskan kehidupan sehinggalah kami benar-benar dijemput pulang. Samada saya atau Roza yang bakal mengucapkan selamat tinggal terlebih dahulu hanya Allah SWT yang Maha Mengetahui. Namun kami benar-benar mahu dan berjanji bertemu di Firdaus.

Malah kami inginkan kedua-dua ibu bapa, anak-anak, adik-beradik, sanak saudara, sahabat handai dan kaum muslim dan muslimat juga dianugerah Allah SWT untuk memasuki syurga tanpa dihisab. Lalu mengenangi masa lampau adalah untuk memohon keampunanNya agar tiada lagi dosa berbaki sebelum kami ditarik nyawa. Kami tidak mahu mengulangi pelbagai kesilapan lampau.

Allah ya Allah – sungguh – Dia Maha Pengasih. Nikmat masa berbaki pula mahu/perlu dimanfaat sepenuhnya agar menjadi manusia terpilih di sisinya. Ia bukan satu tugas mudah. Tambah-tambah lagi apabila berpuluh tahun yang lampau hanya dipenuhi dengan kehidupan yang melalaikan. Malah hanya mereka yang mengikut aturanNya akan menjadi golongan akhir zaman yang sedikit yang akan bangkit bersama Baginda SAW. Tentu sekali kita perlu memikirkan agar kita termasuk dalam kumpulan 1/1000 sebagaimana yang dicatatkan di dalam satu hadis qudsi yang direkodkan oleh Imam Tirmidzi dan Tabrani yang bermaksud,

Allah SWT berfirman pada hari kiamat: “Hai Adam! Bangkitlah, siapkanlah sembilan ratus sembilan puluh sembilan keturunanmu [untuk ditempatkan] dalam neraka, dan satu akan ditempatkan dalam syurga.

Sungguh. Nikmat masa berbaki yang singkat ini perlu dimanfaat sepenuhnya agar menjadi golongan istimewa. Tiada lagi masa main-main sebagaimana masa terdahulu. Saya fikir,  alangkah ruginya jika kita masih tidak sedar-sedar dan hanya mengambil mudah dengan peluang yang diberikan oleh Allah SWT.

Di dalam kudrat – juga – yang berbaki, kami memohon kepadaNya agar diberi peluang untuk melakukan yang terbaik di sisiNya. Misalnya, apabila kami membaca hadis (direkodkan oleh Imam Bukhari) bagaimana Allah SWT amat menyukai mereka yang berpuasa sunat Nabi Daud – puasa yang paling Allah cintai ialah puasa Nabi Daud, iaitu dia berpuasa satu hari dan berbuka satu hari. Solat yang paling Allah sukai ialah solat Nabi Daud, iaitu dia tidur hingga pertengahan malam lalu bangun mendirikan shalat pada sepertiga malam dan tidur lagi di akhir seperenam malamnya – maka kami tidak lagi teragak-agak untuk memula dan menyudahkannya – Insya Allah – sehingga kami tidak terdaya lagi.

Malah kami terpesona mendengar kisah bagaimana Nabi Allah Ibrahim meraikan tetamu yang tidak dikenali dengan menghidangkan anak lembu panggang. Ia sesuatu yang sangat mulia dan sukar dilakukan. Hakikatnya, ramai yang bersifat bakhil dan kedekut untuk menerima tetamu.

Malah di kala usia di perhujungan, sifat bakhil kepada Allah SWT – juga – masih berada di dalam diri manusia. Mereka berkira-kira mahu menghabiskan wang ringgit, masa dan tenaga untuk menegakkan agama Allah yang sepatutnya memberi kesan kepada jiwa dan perasaan sendiri. Malah ia sangat relevan untuk memandu manusia menuju destinasi akhir yang kekal abadi.

MasyaAllah, Subhanallah, Allahu Akbar, nikmat masa yang dipinjamkan ini – sungguh-sungguh bermakna – untuk kami berfikir dan mencuba untuk menggunakannya sebaik mungkin walaupun melalukan sesuatu yang kelihatan remeh dan tidak mustahak.

Lalu kami cuba melakukan sesuatu yang telah dimulakan oleh Nabi Allah Ibrahim sebaik mungkin apabila bermukim di Madinah dengan meraikan tetamu Allah yang menunaikan umrah dan haji. Benar, kami tidak mampu memanggang dan menghidangkan anak lembu setiap malam tetapi memadailah dengan Roza memasak nasi Arab berlaukkan ayam atau kambing dan saya pula menyampaikan tazkirah.

Begitulah kami mahu mencari keredhaannya ketika masa yang tinggal kian suntuk. Allah ya Allah … itulah di antara perkara yang kami mampu lakukan sebagai satu misalan bagi mencari kasih-sayangNya bagi menebus kembali masa lalu yang telah begitu banyak dipersiakan.

Dan sesungguhnya telah datang malaikat utusan-utusan kami kepada Nabi Ibrahim, dengan membawa berita yang menggembirakan. Lalu mereka memberi salam dengan berkata: Salam sejahtera kepadamu (wahai Ibrahim). Nabi Ibrahim menjawab: Salam sejahtera kepada kamu. Maka tidak berapa lama selepas itu, dia membawa jamuan untuk mereka seekor anak lembu yang dipanggang.

(Terjemahan surah Hud, ayat 69).

Begitulah … kami melihat bagaimana nikmat masa singkat ini memerlukan anjakan corak kehidupan. Ia perlu dilakukan secara bersungguh-sungguh dengan memahami betapa ia anugerah Allah SWT. Malah sifat-sifat mereka yang bakal menjadi ahli syurga diamati dan tanpa perlu berfikir panjang seharusnya diikuti serta-merta. Bukankah masa yang tinggal sudah begitu hampir tarikh lupusnya?

Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: Masa dari waktu malam, untuk mereka tidur.

(Terjemahan surah adz-Dzariyaat, ayat 17).

Allah ya Allah … kami sentiasa berdoa agar umur tua dan beruban tidak menjadikan kami manusia yang suka mencipta pelbagai alasan bagi memberi justifikasi untuk tidak melakukan banyak perkara terbaik di sisiNya. Malah – kebiasaanya – kerana faktor umur tua inilah yang menyebabkan ramai sangat sukar untuk menerima ilmu baru, beramal dengannya dan berpuas hati dengan apa yang ada.

Bagaimana mungkin seseorang yang bertahun-tahun tidak pernah mengamalkan bangun malam secara tiba-tiba mahu melakukannya ketika berusia 50 tahun. Ia kelihatan tidak masuk akal. Malah ia – saya fikir – satu batasan minda yang disokong dengan hati yang sudah kematu akibat masa lampau yang berjauhan dengan Allah SWT. Dia bertanya dan mengingatkan kita dengan nada yang sangat keras.

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)?

Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik (derhaka).

(Terjemahan surah al-Hadid, ayat 16).

Benar, saya impikan bersama-mu di Firdaus. Biarlah masa berbaki ini – walaupun singkat – kita usahakan untuk mendapat RahmatNya agar terpilih di antara yang sedikit berjalan pergi tanpa dihisab. Membayangi kematian boleh menjadikan kita lebih zuhud dengan dunia. Usia tua bersama biarlah disirami dengan rasa cinta berterusan. Biarlah daku mengusik uban rambut, garis-garis di kelopak mata atau jelly di tubuh namun daku menanti ketika usiamu sentiasa kekal muda, perawan dan tanpa rasa cemburu di hati.

Allah ya Allah … bersamamu juga kita tempuh masa berbaki ini dengan sentiasa mengingati betapa ia anugerah singkat Allah SWT. Hadiah ini juga mempunyai kekangan ilmu yang menyebabkan kita perlu menggunakannya sebaik mungkin.

Atau Dia membinasakan mereka secara mengejut dalam masa mereka berulang alik melakukan kerja masing-masing? Kerana sebenarnya mereka tidak akan dapat melemahkan kuasa Allah.

(Terjemahan, surah an-Nahl, ayat 46).

Tentu sekali – kesayanganku – kita tidak mahu masa berbaki yang sangat singkat ini berterusan melalaikan kita sebagaimana yang telah terjadi kepada Firaun. Dia menunggu dan menunggu sehinggalah ajalnya sudah tiba. Bukankah Firaun berkata sebagaimana yang diceritakan oleh Allah SWT,

Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang Laut Merah, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam berkatalah dia (pada saat yang genting itu):

Aku percaya, bahawa tiada Tuhan melainkan yang dipercayai oleh Bani Israil dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah).

(Terjemahan surah Yunus, ayat 90).

Di atas segalanya, saya meyakini betapa sungguhnya Allah itu Maha Pengasih. Sedikit manapun masa berbaki – Insya Allah – pintu Firdaus terbuka luas untuk kita berpegangan tangan di Raudhah.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Malu tidak bertempat

Saya sukakan masjid Negeri Shah Alam.

Setiap kali melangkah masuk – selalunya – kaki akan melangkah ke arah tabung besi yang mengumpulkan derma. Ada derma umum dan ada derma yang lebih spesifik seperti derma bulan Ramadan. Ada hadis menyebut:

Dari Muhammad bin Labid r.a. katanya: “Ketika Usman bin Affan bermaksud hendak merombak masjid (Madinah), orang ramai tidak setuju. Mereka lebih suka membiarkannya sebagaimana adanya.

Maka berkata Usman bahawa dia mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang membangunkan masjid kerana Allah, maka Allah akan membuatkan untuknya rumah seperti itu di syurga.” H.R. Muslim

Ada ulamak yang mentafsir perkataan “membangunkan masjid” bukan semata-mata membina atau menambah baik masjid. Ia termasuk membantu masjid di dalam menjalankan kegiatannya.

Menarik. Saya meraba-raba poket. Alamak … saya tertinggal dompet. Tiada satu wang kertas sedia berada di dalam saku. Hanya yang ada duit syiling yang jumlahnya tidak sampai pun seringgit.

Pinjaman

Allah SWT bertanya kepada hambaNya:

Siapakah orangnya yang mahu memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas) supaya Allah melipat-gandakan balasannya? Dan (selain itu) dia akan beroleh pahala yang besar!

(Terjemahan surah al-Hadid : 11)

Jawablah seruannya dengan menyebut, “saya.”

Sungguh … Allah SWT memberikan kita rezeki, kemudian DIA mahu kita membuat pinjaman kepadaNya supaya DIA boleh memberi pahala dan membayar balik pinjaman tersebut dengan gandaan yang tidak terfikir dek akal manusia.

Apakah yang dimaksudkan dengan pinjaman kepadaNya? Itulah sedekah! Ia satu bentuk perniagaan yang tidak akan menyebabkan kita rugi sampai bila-bila. Janjinya begitu.

Benar … kami beriman dan meyakini soal ini secara sungguh-sungguh. Banyak sungguh peristiwa kecil dan besar yang berlaku dalam soal memberi pinjaman ini.

Semalam, kami singgah di sebuah masjid kerana mahu menunaikan solat Duha ketika dalam perjalanan menuju UiTM Dungun. Saya memerhatikan seorang wanita sedang membersihkan tempat wuduk dan kawasan sekitarnya.

Sungguh … hati jatuh kasih kepada beliau. Lalu saya hulur RM10 sambil berkata, “Puan, ini hadiah daripada saya … ambillah.” Beliau sungguh bersopan dan bertanya dengan loghat Terengganu,

“Kenapa tuan hadiahkan kepada saya?,”

“Saya suka. Nanti InsyaAllah … Allah SWT bagi saya 10X ganda lagi …” saya tersenyum dan jawapan muncul tanpa berfikir panjang. Bercampur-campur mahu bergurau dengan beliau.

“Ameen … Ameen”.

Tiga jam kemudian kami sudah berada di meja pendaftaran Hotel UiTM. Saya sudah bersedia untuk membuat bayaran penginapan bilik yang sudah ditempah sebelumnya. Tiba-tiba saya terdengar suara dari kejauhan,

Prof … jangan bayar. Ia di bawah tanggungan kami. Jangan bayar. Kami berterima kasih kerana Prof sudi singgah di sini.

Sungguh … saya terkenang gurauan dengan wanita pencuci masjid sebelumnya. Saya jadi sebak memikirkan DIA tidak pernah bergurau. Janjinya sentiasa benar. Balasannya nyata berganda. Bukan 10X ganda tetapi jauh lebih tinggi.

Begitulah … setiap hari Allah SWT mengajar supaya kita berfikir dan mengamati kisah-kisah kehidupan supaya lebih hampir kepadaNya. DIA mahu kita bersyukur kepadaNya.

Saya fikir begitu!

Permainan Dunia

Kita bahagia bila bermain.

Bermain-main tidak kira usia. Bezanya, jenis permainan. Saya terkenang ketika usia kecil  bermain congkak, batu serembat dan masak-masak dengan kakak-kakak. Saya tidak pernah melupakan gasing, layang-layang dan guli. Ia kenangan terindah bersama rakan sebaya di dalam hidup saya.

Saya gila bola. Itulah permainan budak lelaki zaman saya. Hampir setiap petang rakan-rakan akan memanggil, “Zai, Zai, jom ke padang.” Ibu pula memberi ingatan serupa, “Asar dahulu dan balik sebelum Maghrib.”

Saya laksanakan. Ibu benarkan dengan syarat tersebut dan saya akan  bermain di padang Kelab Sultan Sulaiman tidak kira panas terik mahupun hujan lebat. Pada waktu itu ramai bersemangat ingin menjadi seperti penyerang handalan negara Mokhtar Dahari.

Anak-anak zaman sekarang pula kelihatan berbeza. Permainan mereka berasaskan gajet ataupun teknologi. Mereka berkurung di dalam bilik. Namun permainan – dulu atau sekarang – pasti melekakan. Sebagaimana ibu, saya sering atau masih mengingatkan anak-anak, “Zayani, Elysya solat dulu.”

Itu adalah kisah dahulu.

Kini apabila sudah bekerja dan berniaga maka permainan golf merupakan kegemaran kami. Kami akan bersama-sama bermain di Mines, KLGCC, Tasik Puteri dan merata lagi kelab golf di dalam dan di luar negara.

Bermain golf atau bergolof (istilah bahasa Indonesia) sinonim dengan masyarakat kelas pertengahan, ahli korporat atau ahli perniagaan.

Saya berkenalan dengan Prof. Muhd Kamil Ibrahim (MKI) di padang golf. Malah saya mempunyai “side-kick” golf bernama Jamal. Sungguh … ramai rakan-rakan lain yang pernah hadir dalam hidup kami kerana bermain golf..

Dulu … ramai bermain golf tanpa kisahkan soal solat yang diwajibkan. Selepas beberapa tahun kemudian, kami hanya bergolof di kelab yang menyediakan tempat solat. Maklumlah permainan ini mengambil masa yang agak lama .

Saya terkenang bagaimana pada satu hari Prof. MKI  memberitahu, “saya sudah cukup bermain golf!” Dialah rakan pertama meninggalkan permainan terindah ini.

Kemudian, salah seorang sahabat terpaksa pencen bermain golf kerana mengalami kesakitan di buku lali. Beliau beberapa kali membuat pembedahan hanya untuk membolehkan bermain golf semula. Namun kesemua pembedahan itu tidak berjaya.

Kami kesedihan melihatkan beliau hanya mampu melihat dan menunggu kami bermain golf dan makan bersama selepas itu.  Beliau berkata,

Apakan daya,  Tuhan sudah tarik nikmat bermain golf. Golf telah meninggalkan saya. Namun saya bersyukur kerana sudah dapat bermain berpuluh tahun sebelum ini.

Saya hanya memahami perasaan sebenar beliau apabila saya membuat pembedahan di belakang badan. Walaupun hanya dua bulan saya tidak boleh bermain golf tetapi perasaan tertekan dan kecewa mula mencengkam hati.

Peristiwa yang sama berlaku kepada Jamal yang mengalami kekangan tangan menyebabkan beliau tidak boleh bermain lagi. Aroma golf ini sungguh luar biasa. Kami terpaksa melayan hati dengan mengikut jejak langkah kawan saya.

Kami tetap pergi ke kelab golf walaupun hanya dapat menonton kawan bermain dan kemudian makan dan minum bersama mereka.  Saya berkata kepada rakan-rakan dengan perasaan hiba, “sebenarnya saya pun tidak tahu bila dapat bergolof  semula”.

Terkini, saya mendapat berita seorang rakan golf mengalami kemalangan jalan raya. Beliau memang pandai bermain dan telah mengharumkan nama negara dengan memenangi banyak pertandingan golf di dalam dan di luar negara.

Kami kasihan melihat keadaan beliau yang telah kehilangan anggota badan sehingga menyebabkan tidak dapat membuat hayunan lagi. Namun saya rasa sedikit lega kerana beliau tidak berputus asa dan dapat meneruskan kehidupan dengan perasaan positif lagi  bersemangat untuk pulih secepat mungkin.

Beliau memberitahu kepada kami, “sewaktu PM (Perdana Menteri) datang, beliau ada menawarkan saya untuk menjadi coach”. Sudah tentulah bermain dan mengajar adalah kenikmatan yang berbeza untuk beliau. Beliau meminta kami agar mendoakan adanya keajaiban berlaku pada diri beliau di masa akan datang.

Belum lagi pulih dari kesedihan, kami menerima satu lagi berita yang lebih menyedihkan. Kawan karib kami yang selalu bermain golf telah pun meninggal dunia dalam usia pertengahan abad. Beliau hanya mengalami kesakitan di bahagian perut buat beberapa minggu dan kemudian dijemput pulang.

Kami mula terfikir, “siapa pula yang akan berhenti ataupun diberhentikan daripada bermain golf!”

Kita tinggalkan kegilaan permainan golf dan permainan lain. Masing-masing dengan kegilaan tersendiri.

Saya mula menyedari bagaimana kehidupan ini bagaikan satu permainan! Sewaktu kecil kita mula bermain dengan pelbagai permainan yang mengasyikkan. Kemudian berlumba-lumba dengan mahu mencapai kenaikan pangkat di dalam kerjaya atau kekayaan dan kemewahan di dalam  perniagaan. Ramai juga yang berlumba-lumba mengumpulkan harta benda. Kita juga bermain-main dengan berkasih sayang  bersama pasangan hidup dan anak-anak.

Sungguh … ketika usia di hujung waktu, ketika saya menjangkakan tiada lagi permainan kehidupan pada diri saya, Tuhan telah menganugerahkan – Harith Shah – permainan baru yang sungguh menakjubkan. Ia cucu pertama bagaikan cahaya terang benderang yang  menceriakan hati kami sekeluarga.

Saya tidak tahu apakah permainan yang akan datang dan bilakah pernamatan permainan kehidupan ini. Namun- satu perkara pasti – selagi kita tidak lalai dan lupa kepada Tuhan, selagi itulah kita akan selamat dan gembira dengan permainan kehidupan ini.

Sewaktu Nabi Sulaiman terleka seketika semasa bermain dengan kuda-kudanya, beliau cepat-cepat bertaubat dengan membaca doa,

Wahai Tuhanku! Ampunkanlah kesilapanku.

Moga kita bertemu dalam permainan yang kekal abadi.