Bahang

Kehidupan dunia cermin kecil akhirat. Misalnya, kepanasan dunia mengingatkan hati nurani kepada kepanasan api neraka. Ia hadir bersama usia yang semakin meningkat.

Lalu cuaca panas yang sedang melanda negara waktu ini menggamit perasaan. Ia membawa kembali kenangan bermukim di India. Di Chennai, musim yang ada hanyalah panas, panas dan panas. Bila saya bercerita pada kawan-kawan betapa panasnya Chennai, ada yang menjawab, Malaysia pun panas. Apa yang peliknya?

Lalu bagaimana harus saya terjemahkan dalam cara mudah betapa bahang panas di Chennai jauh sangat bezanya dengan di Malaysia?

Inilah jawapannya. Saat ini, bahang panas yang dirasai oleh rakyat Malaysia seakan sama dengan bahang panas di Chennai. Biarpun berangin, haba panas boleh terasa menjalar ke seluruh tubuh.

Saya kisahkan bagaimana di satu petang di penghujung bulan Februari, belum masuk musim panas pun, di hari-hari awal saya di Chennai, Dr Shan mengajak saya ke Pantai Marina. Ia terletak berhampiran dengan bandar dan sebuah pantai yang menarik ramai pengunjung. Sewaktu tsunami pada tahun 2004, pantai ini ditenggelami air. Namun tiada kemalangan jiwa dilaporkan kerana ia berlaku pada awal pagi dan tiada siapa berada di pantai.

Dari kejauhan, saya sudah nampak betapa ramainya manusia yang memenuhi segenap pelosok pantai tersebut. Ada yang berkejar-kejaran, ada yang bermain kriket, ada yang duduk-duduk saja, tidak kurang ramainya yang mandi-manda di tepi pantai.

Di atas jalanraya, jelas kelihatan bahang haba yang naik dari tar jalan. Silau matahari masuk tepat ke dalam bola mata. Biarpun dilindungi kacamata hitam, cahaya masih boleh menerjah masuk. Jam menunjukkan pukul 3 petang, dan belum ada tanda-tanda cuaca akan menjadi redup.

Dr Shan meletakkan kereta di kawasan letak kereta.

“Come Suria. I want you to enjoy this beautiful scenery. Welcome to Marina Beach.”

Saya buka pintu kereta. Serta merta terasa bahangnya. Saya berjalan di atas pasir halus. Selangkah, dua langkah … dan langkah saya terhenti selepas itu.

“It’s so hot, Dr Shan! I am not going to walk under this hot sun!”

“Oh … don’t be like that, Suria. This is nothing compared to summer!”

“What? No! No! No, Sir. Thank you very much, Sir. I am not going anywhere. Give me the car key and I will just sit in the car. You may take that stroll, as you wish!”

Saya melangkah ke belakang dan masuk kembali ke dalam kereta dituruti oleh Dr Shan yang ketawa besar. Saya dapat lihat di cermin wajah saya yang merah seperti udang terbakar.

Satu lagi insiden berlaku ketika saya sibuk menjalankan lawatan ke beberapa tapak ‘workshop’ atau bengkel kereta yang kami senaraipendekkan sebagai pelanggan.

Saya akui saya tidak selalu mengunjungi bengkel. Jika ada keperluan dengan kenderaan, ada suami yang akan uruskan segalanya. Saya cuma tahu memandu; isi minyak dan parking. Asalkan selamat, tiada kemalangan, saya tahu suami saya sudah amat bersyukur.

Dari satu workshop ke satu workshop yang lain. Andai ia kepunyaan syarikat besar seperti Mercedes atau Hyundai atau Maruti, pastinya workshop itu besar, sejuk dan bersih.

Kenyataannya, kebanyakan workshop yang ada tidak begitu.

Bahang yang datang dari luar, ditambah dengan keadaan dalam workshop yang bersepah, kotor dan sempit, membuatkan saya sukar sekali untuk beernafas. Ada sekali tu, saya benar-benar menggelupur. Entah apa sebabnya, hari itu, saya pakai blaus hitam, seluar hitam dan tudung hitam.

Subhanallah.

Panas dan bahang mentari seolah membakar kulit saya. Haba yang diserap oleh kain hitam yang membalut tubuh saya terasa meresap masuk ke seluruh anggota badan saya melalui kulit. Peluh memercik tanpa henti. Kepala saya berdenyut sakit. Kasut yang saya pakai seolah mencair di kaki. Andai dapat digambarkan, saya seolah-olah sedang berdiri di sebelah unggun api besar yang sedang marak!

Begitulah gambaran panasnya Chennai di musim panas, dari April hingga Jun setiap tahun.

Usah ditanya bagaimana kesusahan penduduk tempatan. Dengan air bersih yang sentiasa tidak cukup bekalan, nyamuk besar yang banyak dan keadaan yang langsung tidak selesa, mereka perlu teruskan kehidupan.

Bagi yang berkemampuan, pendingin hawa membantu. Namun kebanyakan rakyat India hidup di bawah garis kemiskinan. Mahu makan pun perlu berebut, apatah lagi mahu mengadakan pendingin hawa. Jumlah yang tidak berumah lebih ramai dari mereka yang berumah.

Saya bersyukur dengan segala nikmat yang Allah beri kepada saya dan keluarga. Biarpun di luar membahang kepanasan, di dalam kenderaan, di dalam pejabat dan di dalam rumah, suasananya sentiasa sejuk dan nyaman. Cukup untuk memberi keselesaan.

Terpacul soalan di benak fikiran, bagaimanakah panasnya api neraka?

Dan adapun 0rang-orang yang ringan timbangan (kebaikan) nya, maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Dan tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu? (Yaitu) api yang sangat panas.”

(Terjemahan surah Al Qari’ah Ayat 9-11)

Oh Tuhan! Kepanasan di dunia tidak seberapa jika dibandingkan dengan neraka hawiyah yang apinya sangat panas. Siapakah penghuni neraka hawiyah? Mereka adalah  orang-orang yang ringan timbangan amalnya, yaitu mereka yang selama hidup didunia mengerjakan kebaikan bercampur dengan keburukan.

Ya Allah! Kami mohon agar Kau jauhkan kami dari nerakaMu. Masukkan kami dan keluarga kami ke dalam syurgaMu tanpa dihisab. Amin.

Buah manis buah pahit

Tidak perlu bermain-main dengan hakikat kebenaran. Balasan baik pasti berlaku, balasan buruk pasti berlaku. Kedua-duanya telah dan akan berlaku tatkala hidup (di dunia), apatah lagi tidak diragukan akan berlaku di akhirat. Satu kepastian.

                Justeru itu Syeikh Abdul Qadir Al-Jalinai membawa tamsil yang sangat mudah difahami. Namun tidak semua yang mudah difahami, mudah pula dicernakan (diamalkan) dalam kehidupan sehari-hari. Tanpa keyakinan dan iltizam yang kuat, banyak perkara baik tidak terdaya dibuat.

               Apa yang dimaksudkan dengan iltizam itu, tidak lain daripada sikap tidak bertangguh untuk bertindak. Maksudnya setelah membaca kiasan Syeikh Abdul Qadir di bawah ini, sanggupkah terus membuat pilihan mengikut suara hati nurani sekali gus menolak suara nafsu amarah.

“Anggaplah kebaikan dan keburukan sebagai dua (biji) buah daripada dua cabang suatu pohon. Cabang yang satu menghasilkan buah yang manis, sedangkan cabang yang satu lagi buah yang pahit….Sentiasalah berada dekat dengan cabang yang menghasilkan buah yang manis; maka ia akan menjadi makananmu, sumber kekuatan dan berwaspadalah agar kamu tidak mendekati cabang yang lain, makan buahnya dan akhirnya rasa pahitnya membinasakan kamu.”

                                                           [Syeikh Abdul Qadir Al-Jailan, ‘Pedoman Suluk & Tawassul Menggapai Wajah Ilahi’ (Terjemahan Nabilah Abd.Jalil)]

                Fikirkan tentang ‘buah’ yang manis.

                Harus arif dalam mentafsirkan kiasan tersebut. Syeikh Abdul Qadir melihat hasil (natijah) sebagai sasaran penting, malah inilah yang menjadi objek yang menjadi idaman. Maksdunya hasil (pengakhiran) yang ‘manis’ bukan pemulaan yang manis. Titik mula harus sudah menjurus ke arah matlamat itu. Maka pilihlah cabang atau dahan yang dikira mengeluarkan buah yang manis, bukan sebaliknya.

                Agama Islam telah meletakkan pancang kebenaran dan pancang kebatilan. Agama telah menyediakan rukun-rukum (Islam dan Iman) yang mesti dipatuhi dan rukun-rukun itu dijamin benar dan itulah yang haq (mematuhinya tidak ada kebatilan lagi).

                Buah yang manis (balasan baik) menjadi santapan lazat bagi jiwa yang berhajat kepada kesucian. Buah yang pahit (balasan buruk) menjadi pilihan bagi jiwa yang dicemari oleh hawa nafsu. Pohon yang menghasilkan buah-buahan itu ialah diri manusia itu sendiri. Sebagaimana pohon itu hidup, diri manusia itu sendiri hidup dan diberi akal oleh Allah Maha Pemurah. Rahmat yang semestinya diterima dengan penuh kesyukuran.

                Setelah menemui makna tamsil itu, maka kebenaran segala Firman Allah dan Sabda Rasulullah (s.a.w) yang diulang-ulang selama hayat, telah menjadi satu kebenaran yang tidak pernah dapat disangkal. Rukun-rukun yang ditetapkan oleh Allah itu sebenarnya laluan lurus kepada kesejahteraan hidup di dunia dan di akhirat.

                Tatkala ditiupkan sangkakala alam fana ini akan lebur selebur-leburnya; apatah lagi pohon diri yang rapuh. Perhatikan Firman Allah :

“Sesiapa yang datang membawa amal kebaikan, maka dia akan beroleh balasan yang lebih baik daripadanya, dan mereka itu adalah orang yang aman tenteram daripada kejutan kuat pada hari itu (hari kiamat).” [Mafhum Surah Al-Naml (27) : 89].

                Sewajarnya diulang sekali lagi ayat pertama catatan ini : Tidak perlu bermain-main dengan hakikat kebenaran. Wallahu’allam.

Mereka semua sudah tiada

Petikan dari Unedited Manuskrip PERCA

Ayu tenat.

Sehari selepas abah dikebumikan, kami sekeluarga bergegas pula ke Kedah. Majikan memperuntukan dua hari cuti kerana kematian keluarga terdekat. Kami menghitung cuti tahunan yang tinggal. Tidak banyak berbaki kerana ia benar-benar telah kami gunakan di waktu-waktu kecemasan.

Kami membuat keputusan segera. Nyawa yang diperuntukkan Allah kepada setiap manusia semuanya di dalam genggamanNya. Bila-bila masa sahaja akan diambilnya. Apatah lagi jika sesaorang yang telah dimaklumi keadaannya yang sudah tenat.

Mak berehat. Biar kami menjenguk Ayu dahulu. Apabila sudah reda nanti mak menyusul ya.

Kami menenangkan mak yang baru sahaja kehilangan abah. Kami tahu mak keletihan kerana berjaga malam  malah kesedihannya masih menebal. Namun, hati ibu mana yang tergamak apabila mendengar keadaan anak yang sedang kritikal.

Abah selalu kata, selepas ini awak pergilah menjaga Ayu pula. Saya tidak apa-apa.

Mak mengimbas kembali tiap patah ucapan dari abah. Kata-kata dari suami yang tidak pernah dibantah olehnya. Namun, tidak terlintas dihatinya keizinan itu bermakna sebaik sahaja abah pergi. Tidak perlu menunggu edah – larangan untuk tidak boleh keluar rumah – kerana kematian suami. Pemergian mak bukannya untuk berfoya-foya tetapi untuk menjaga anaknya – seorang lagi diambang kematian.

Kami sampai ke Alor Setar hampir tengah malam. Tidak tergamak rasanya untuk meneruskan perjalanan, kemudian mencari-cari rumah di kawasan asing bagi kami di Kuala Nerang. Apatah lagi mengetuk pintu rumah orang ketika hari sudah jauh malam. Kami mengambil keputusan bermalam dan bertolak selepas subuh.

Kami sampai di rumah ibu mertua Ayu sekitar pukul 6.30 pagi. Hakimi sedang disiapkan oleh ayahnya dengan uniform sekolah. Bersarapan dibilik umi, bersalam dan mencium pipi umi sebelum pergi ke sekolah. Kami membiarkan keadaan dengan memberi laluan – perlakuan kasih sayang  ibu dan anak.

Ayu melambai-lambai mengajak duduk disebelahnya di tepi katil. Disisinya, Rafiki sedang nyenyak tidur secara menyiarap. Di mulutnya masih bersumbat puting, botol susu yang sudah kosong masih dipegang. Ayu menarik tangan saya, senyumannya melerek. Beliau bercakap secara berbisik-bisik, sangat perlahan.

Kak Ngah .. Allahu Akbar! Kak Ngah datang jumpa Ayu. Terima kasih. Ayu fikir tidak dapat berjumpa kak Ngah lagi.

Mahasuci Allah yang mencipta makhluknya! Sungguh, saya hanya mengagak-agak itulah ucapan yang mahu disampaikan oleh Ayu secara berbisik-bisik sahaja. Ayu sudah kehilangan suara!

Ayu suka. Ayu dengar abah boleh mengucap ..

Ayu tercungap-cungap, kemudian menunjukkan isyarat mahu berhenti sebentar. Oksigen disedut dari mesin pembekal pernafasan disebelahnya. Beliau tercungap-cungap lagi. Perlahan-lahan saya mengurut bahagian belakangnya. Tangan Ayu menolak perlahan tangan saya – barangkali usapan saya terlalu kasar sehingga menyakiti tubuhnya.

Minta maaf kak Ngah..badan Ayu sakit. Hampir satu badan lebam-lebam. Sana tebuk..sini tebuk.

Ayu berbisik-bisik lagi. Tubuhnya kurus, wajahnya cengkung tetapi ceria. Entah apa yang cuba disampaikan kepada saya sambil tertawa kecil. Barangkali lucu benar dan sangat geli hatinya. Ayu tertawa tanpa suara sampai terbatuk-batuk. Sebentar kemudian, Hamzani masuk menjenguk keadaan isteri kesayangannya. Di tangannya terdapat tuala dan sebaldi air suam.

Yang..cukup dulu. Nanti, sambung lagi bercerita dengan kak Ngah. Sekejap lagi abang mahu pergi kerja. Awak mahu mandi atau cuma mahu abang lapkan badan?

Saya keluar dari bilik Ayu sambil menahan sebak. Sebak melihat Hamzani mendukung isteri untuk memandikannya. Sebak melihat begitu kesudahan mereka. Dalam masa yang sama membayangkan diri saya di tempat Ayu.

Saya tunduk bertafakur di sisi suami. Mensyukuri nikmat kesihatan yang masih dipinjamkan Allah Subhanawatalla kepada kami suami isteri sehingga ke saat ini.   Suami melihat saya menahan sebak yang tidak tertanggung di dalam dada. Menahan air mata dari mengalir. Tiba-tiba suami bertanya;

Nampak awak bukan main gelak ketawa bila Ayu bercerita. Apa yang diceritakan oleh Ayu?

Saya mengeleng-gelengkan kepala. Mahasuci Allah! Sebenarnya saya langsung tidak dapat memahami butir bicara yang disampaikan oleh Ayu. Saya ketawa sekadar mengambil hatinya. Sesekali mengiakannya. Adik perempuan bungsu kami sudah tiada suara lagi.

Sekitar pukul 10.30 pagi, sekali lagi suami Ayu pulang menjenguk muka isterinya. Kali ini kami melihat Hamzani menyuapkan bubur nasi ke dalam mulut isterinya. Di suapnya perlahan-lahan, sesudu demi sesudu. Kemudian dibawa pula segelas air bersama straw. Ayu menyedutnya sedikit-sedikit. Dibawanya tuala lembab, dibasahkan kepala dan di lap seluruh badan Ayu. Akhir sekali, dibawanya semangkuk air. Ayu mengambil wuduk.

Allahu Akbar! Saya melihat Ayu menyempurnakan solat Dhuha. Usai solat beliau mencapai dan membaca quran. Kemudian, Ayu disandarkan di tepi katil. Bantal-bantal empuk mengelilinginya.

Ada apa-apa lagi yang boleh abang bantu? Abang mahu sambung pergi kerja. Insya Allah, lepas ambil Hakimi dari sekolah abang balik. Abang kerja separuh hari.

Ayu senyum sambil menganggukkan kepala. Wajahnya sangat tenang dan bahagia. Ayu melelapkan matanya. Saya berbaring di sisi Ayu, sambil melayan perasaan. Saya mahu menghayati saat itu. Ia pasti tidak berulang. Tiba-tiba terasa Ayu meletakkan tangannya ke bahu saya. Saya tersentak.

Kak Ngah, kadang-kadang Ayu takut apabila tinggal seorang diri. Sedih melihat anak-anak masih kecil lagi. Ayu takut mati.

Barangkali Ayu kata begitu. Saya hanya dapat membaca beberapa patah perkataan – tinggal seorang diri – anak masih kecil – takut mati. Saya bingkas bangun dan duduk menghadapnya. Mata saya tajam merenung ke wajah Ayu dengan penuh semangat lalu berkata;

Cuba awak beritahu kak Ngah siapa yang ada di dunia ini yang tidak mati? Siapa yang hebat sekali? Firaun yang mengaku tuhan?

Ayu, sepatutnya awak bersyukur kerana Allah telah memberi isyarat melalui penyakit kanser. Sekurang-kurangnya awak telah sedar jangkamasa yang tinggal sangat singkat. Insya Allah, awak bertaubat. Taubat yang bersungguh-sungguh oleh seorang hamba diterima oleh Allah. Itu janjiNya.

Bayangkan bagaimana orang yang sihat, tanpa isyarat, tiba-tiba tersandung kaki sendiri lalu jatuh terantuk batu dan mati? Atau entah-entah kami yang sihat ini, tiba-tiba dalam perjalanan pulang diambil nyawa kerana kemalangan kereta?

Allahu Akbar! Sempatkah mereka bertaubat?

Ayu mendengar dengan bersungguh-sungguh. Nafas panjang dihela. Saya fikir sudah tiada masa lagi bersamanya kerana harus pulang. Lalu saya berterus terang. Ia perjalanan yang panjang – dari utara ke selatan. Mungkin pertemuan ini benar-benar yang terakhir antara kami berdua.

Banyakkan berzikir..basahkan lidah dengan menyebut nama Allah. La illahailallah..Muhammada Rasulullah.

Kak Ngah, abang Ngah dan anak-anak mohon maaf banyak-banyak jika ada menyakiti hati awak.

Petang itu kami bertolak pulang sebelum asar. Suami memandu perlahan-lahan menuju ke selatan. Perasaan kami hambar. Tidak sampai satu jam, kami menerima panggilan menyatakan adik-beradik dalam perjalanan menghantar mak untuk menjaga Ayu. Dalam kotak pesanan ringkas, suami menerima nota dari Ayu;

Abang Ngah .. Ayu sudah maafkan semuanya.

Tidak. Ayu tidak ada sebarang kesalahan terhadap kami.  Jika ada sekelumit hati yang terguris pun telah lama kami maafi. Kosong-kosong. Bertenanglah dan bersedialah menghadap Allah azawajallah. Entah dia atau kami yang dipanggil dahulu – hanya Allah sahaja yang tahu.

Mak menawarkan diri untuk menjaga Ayu yang semakin tenat. Hampir setiap hari mak melaporkan perkembangan Ayu. Ada masanya dia sihat dan ceria. Ada masanya saraf otaknya diserang menyebabkan seluruh anggota badannya mengalami kekejangan.

Mak pernah menelefon kami di tengah malam – ketika Ayu dibawa dengan ambulan ke wad kecemasan. Ada masanya mak tidak menjawab sebarang panggilan. Keesokannya baru kami tahu, bateri telefon mak kehabisan.

Akhirnya, saat-saat kebenaran hampir tiba. Pagi itu agak sunyi dan hening. Mak  melihat Ayu sangat ceria. Ayu bergurau senda ketika mak menyuapkan bubur ke mulutnya. Kata mak, beliau terbayang Ayu ketika zaman kecilnya. Sifatnya keanak-anakan – Ayu mengusik sambil memeluk dan mencium-cium mak. Kemudian Ayu memeluk ibu mertuanya. Lalu, mak berkata;

Che Embun, kalau anak saya ada apa-apa kesalahan terhadap awak, mohon diampunkan.  Halalkan makan dan minumnya sepanjang dia berada di sini. Menyusahkan awak sahaja..

Tidak ada apa. Ayu tiada apa dosa dengan kami.

Selepas solat Dhuha, Ayu kelihatan tenang. Matanya tidak lepas-lepas melerek ke tingkap. Barangkali mencari Hamzani, suami yang mencintainya sepenuh hati dan suami yang Ayu cintai. Barangkali mencari Hakimi, anak sulungnya yang baru menduduki darjah satu.

Tidak. Tidak mungkin dengan keadaan Ayu seperti itu beliau dapat bertahan sehingga anak sulungnya menjejakkan kaki ke universiti. Tidak. Tidak mungkin sama sekali.

Namun, sesungguhnya Allah maha mengetahui apa yang tidak kita ketahui. Lalu, mak membaca sesuatu yang baru dilaluinya – saat-saat akhir ketika bersama abah. Terasa baru semalam terjadi. Hari ini ia berulang kembali. Mak bakal menghadapi anak perempuan paling bungsu yang suatu ketika dahulu mahu menjaga ketika tuanya. Anak itu di ambang kematian – bakal menemui Tuhan yang menciptanya. Anak itu bakal pergi buat selama-lamanya.

Ayu, mak rasa awak penat. Awak mahu berehat ya? Jika begitu, mari ikut mak mengucap syahadah. La ilahailallah wa asyhaduana Muhammada Rasulullah..

Di luar azan zohor berkumandang. Hamzani sedang mematikan enjin motornya dan Hakimi berlari ke bilik mencari uminya. Di sisi uminya, terbaring seorang adik kecil yang belum mengerti dan seorang nenek yang sabar dan tabah menghadapi kehilangan orang yang tersayang. Allahu Akbar! Dari Allah kita datang, kepadaNya jua kita dikembalikan.

Assalamualaikum umi. Umi abang balik. Nenek .. kenapa umi?

Zohor – 14 April 2011.

Berselang 28 hari antara tarikh kematian abah. Mak diberi peluang oleh Allah yang maha mendengar untuk bersama abah dan Ayu di saat-saat akhir hayat mereka. Mak juga dipinjamkan tenaga, kesihatan dan ketabahan jiwa bagi menghadapinya.

Sepanjang menjaga Ayu, beliau menyatakan hasrat bahawa jika telah sampai ajalnya, beliau mahu dikebumikan di sebelah kubur abah. Beliau sudah redha jenazahnya dibawa dalam perjalanan yang panjang – sejauh utara ke selatan.

Semasa jenazah dibawa ke dalam van, saya berada di sisi Ayu.  Sepanjang perjalanan dari rumah Jementah ke tanah perkuburan di kampung Paya jakas, saya memeluk Hakimi. Adik Rafiki di atas ribaan abahnya. Saya melihat mata Hamzani yang berair kemerahan, saya tahu beliau telah lama menahan sebak. Air mata yang ditahan-tahan selama ini akhirnya tumpah jua walau cuba diselindungi.

Mama, abang ingatkan bila umi pergi hospital .. nanti umi sihat.

Saya memeluk Hakimi. Meminta dia membaca surah al-Fatihah banyak-banyak  jika sayangkan umi. Tiba-tiba si adik Rafiki turun dari ribaan abahnya. Dia memeluk dan berbaring di sisi jenazah umi. Di usap-usapnya kain kapan yang membaluti umi. Saya sebak dan sayu.

15 April 2011. (10.00 pagi)

Pagi Jumaat itu, jenazah Ayu diturunkan perlahan-lahan ke dalam liang lahat. Di sisinya terdapat pusara abah yang tanahnya masih merah dan basah. Sebelum pulang, saya menoleh sekali lagi ke arah pusara yang bakal ditinggalkan. Saya melihat pusara Ayu, abah, pakcik Wahab, mak wa, atok abah dan pak Long. Saya melihat wajah-wajah orang yang disayang.

Mereka semua telah dipanggil pulang!

Bergembira dengan berzikir

Kebahagiaan berpunca daripada ketenangan jiwa.

Jika kita ingin memiliki hati yang tenang tenteram, hanya ada satu cara sahaja iaitu dengan zikrullah. Hati yang tenang tenteram akan bersyukur apa­bila menerima nikmat, sabar menghadapi  ujian kehidupan, mempunyai sifat maaf-bermaafan, dapat mengawal kemarahan, berpuas hati dengan apa yang dimiliki dan sentiasa bersangka baik dengan Allah dan manusia.

Sewaktu zaman remaja, ayah selalu membawa saya ke masjid Kampung Baru pada setiap petang hari khamis untuk majlis tahlil dan berzikir. Kami berpakaian baju melayu, berkain pelekat dan bersongkok. Ibu pula akan mengingatkan kepada saya, “Zai, jangan lupa bawa pisang emas ke masjid”.

Selalunya apabila sudah selesai tahlil, saya akan mengagih-agihkan pisang tersebut kepada para jemaah. Ayah selalu menyebut, “makanan jiwa dan batin kita adalah berzikir, lepas itu barulah kita menjamu selera.” Selalunya ada orang menaja nasi minyak untuk makan malam selepas selesai solat isyak.

Selepas solat meghrib sehinggalah masuk waktu isyak,  Ustaz Ramli memimpin  para jamaah dengan membaca yassin dan bertahlil berserta berzikir dengan kalimah Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahuakbar. Suara Uataz amat lunak.

Bacaannya teliti, jelas, tertib dan bersopan. Kami semua dapat merasai rasa gementar dan  kedamaian di hati. Terima kasih abah, Ustaz Ramli dan para jamaah kerana memberi asas berzikir di dalam kehidupan saya. .

Kini saya ada menerima jemputan untuk  menghadiri majlis – majlis zikrullah yang diadakan oleh sahabat-kenalan di kediaman mereka. Pada mulanya saya agak keberatan untuk menghadirinya kerana kebiasaanya saya berzikir secara bersendirian di masjid ataupun  di rumah sahaja.

Namun saya termakan pujukan.

Mereka mengatakan bahawa majlis zikrullah ini akan dipimpin oleh Sheikh berusia 90 tahun dan dihadiri oleh ramai tokoh-tokoh agama. Hati berkata-kata, “Apa salahnya berzikir beramai-ramai dengan tokoh – tokoh agama tersebut?” Saya fikir ia akan memberi manfaat kepada saya. Malahan sahabat saya mengatakan bahawa saya boleh mempelajari cara-cara berzikir yang baru dan menghiburkan. Beliau memberitahu dengan yakin, “awak pasti akan bergembira!”

Majlis zikrullah itu bermula dengan selawat ke atas Nabi Muhammad SAW bersilih ganti dengan pujian-pujian nama Allah SWT dengan bacaan penuh tertib dan teratur. Pada mulanya saya merasa kekok  dan terasing kerana mereka semuanya berjubah putih dengan berserban tinggi dan tebal.

Sahabat saya terlupa memberitahu kepada saya tentang pakaian. Saya hanya berbaju melayu, berpelikat dan bersongkok. Jika beliau memberitahu terlebih awal, mungkin saya tidak hadirkan diri kerana tidak mempunyai serban dan tidak pernah memakainya. Saya boleh terasa- rasa mereka melihat saya dengan rasa pelik akan kehadiran saya.

Kemudian keadaan menjadi bertambah rancak. Bacaan-bacaan menjadi semakin kuat dan pantas dengan berbagai irama. Sebagai orang yang baru mengikut kumpulan ini, saya tidak boleh mengikut bacaan-bacaan mereka yang ada kalanya kuat dan cepat dengan perbagaian gerakan badan.

Saya cuba mengikut dan meniru gerakan-gerakan tersebut sambil berzikir tetapi gagal. Saya hanya mendiamkan diri sambil memberi perhatian untuk mempelajarinya.  Ini adalah merupakan pengalaman baru yang agak pelik di dalam hidup saya. Mereka melakukannya dengan penuh semangat dan gembira. Saya cuba  mendapatkan perasaan tersebut.

Dari masa ke semasa keadaan menjadi lebih rancak dengan kehadiran pukulan gendang yang bertalu-talu untuk menaikkan semangat jiwa kami. Kami memulakan selawat dan zikrullah mengikut rentak-rentak pukulan gendang-gendang tesebut. Lama-lama kelamaan badan kami mula bergoyang-goyang secara perlahan-lahan dan tanpa disedari  ianya menjadi lebih lincah dan rancak.

Saya dapat merasakan pada satu ketika perasaan menjadi lebih terhibur apabila kami semua mula menari-nari sambil berzikir. Disebabkan kerancakkan itu kami tidak merasa penat dan ianya berterusan sehinggalah dua jam. Jarang sekali saya dapat berzikir sebegitu lama. Ini disebabkan keasyikan berzikir, menyanyi dan menari. Ada kalanya saya teringat seakan menari sambil menyanyi lagu “Saturday night fever” sewaktu zaman remaja.

Memang majlis zikrullah pada malam itu amat menggembirakan perasaan saya kerana mendapat pengalaman baru. Saya merasakan pada malam itu konon-kononnya saya mendapat kedua-duanya sekali iaitu kebahagiaan semasa  dan pahala untuk akhirat. Saya juga dapat merasakan jiwa saya seolah-olah hidup semula. Mereka mengatakan kepada saya , “jika awak ikut kami selalu, awak boleh menjadi kekasih Allah”.

Tetapi di hati kecil ini sebenarnya masih belum lagi dapat merasakan ketenangan sebagaimana yang disebut di dalam surah Al-Rad, ayat 28 “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.”

Saya berbicara dengan kawan-kawan saya mengenai pengalaman ini. Hakikatnya, saya merasakan seolah-olah sedang  mempermain-mainkan zikrullah. Saya mendapat berbagai pandangan daripada mereka. Sehinggalah saya menonton youtube yang menunjukan bagaimana agama-agama yang lainnya  berzikir sambil menyanyi, menari seperti orang hilang akal fikiran.

Kini saya sedar bahawa saya sudah termasuk jerat mereka dengan terikut-ikut melakukan kerja yang sia-sia saja lagi dilaknati Allah. Hati saya langsung tidak tenteram malahan merasakan lebih bersalah dan malu di atas perbuatan diri sendiri.

Saya bertaubat! Saya tidak mahu menari-nari berzikir di depan Allah!

Benar, saya ingin mencari bagaimanakah untuk mendapatkan hati yang tenang tenteram melalui zikrullah. Saya berusaha dengan berbincang dengan guru-guru agama. Saya berbincang dengan orang-orang yang saya rasa mempunyai ketenangan di jiwa mereka. Saya juga pergi semula  ke majlis-majlis zikrullah di masjid-masjid dan surau-surau untuk mendapatkan semula ketenangan jiwa.

Akhirnya saya telah dapat merasakan hati yang tenang tenteram sewaktu berzikir. Saya dapat merasakannya semula apabila menyebut dengan ikhlas nama Allah Taala dan selawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW dengan hati yang khusyuk dan gementar.

Saya melakukannya sehinggalah terasa perasaan takut dan sayang kepada Allah sewaktu  berzikir.  Pada waktu ini saya dapat merasakan iman saya bertambah dan penyerahan diri saya hanya kepada Allah Taala. Saya berzikir dengan membacanya perlahan-lahan, lambat tenang dan beransur-ansur dari satu bacaan ke satu bacaan yang selanjutnya.

Untuk mendapatkan hati yang tenang tenteram di dunia dan kebahagiaan yang kekal abadi, sesungguhnya hendaklah kita sama-sama menyebut dan mengingati Allah selalu samada sedang berdiri, duduk, berbaring dan memikirkan tentang kejadian langit dan bumi sambil berkata “Wahai Tuhan Kami!” Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka”.  (Surah Al-Imran, 191)

Setiap malam di saat sebelum melelapkan mata, saya akan berzikir sehinggalah tertidur. Pada keesokan harinya, saya dapat merasakan seolah – olah berzikir semalaman. Seandainya pada malam itu ditakdirkan ajal saya sudah tiba, maka seolah-olah saya berzikir sehinggalah ke hari kiamat.

Sentiasalah berzikir, jiwa akan tenang tenteram.

Wallaahu a’lam.

Pangkat dan Darjat

Saya mendengar pesan penceramah, “tinggalkan pangkat dan darjat” ketika mahu menunaikan fardhu haji dan ibadat umrah”.

Dulu, saya berpegang kuat kepada falsafah ini. Persepsi masyarakat dengan mereka yang berpangkat, berkuasa dan berdarjat semuanya negatif belaka. Ia dikaitkan dengan kesombongan manusia dengan Allah SWT.

Kini … setelah menekuni dan melihat dengan cermat serta teliti, saya mula menasihati kesemua jemaah supaya membawa bersama sekali anugerah dunia ini ke Tanah Suci.

Pertama, jika benar anugerah dunia ini tidak menjadikan mereka manusia yang tunduk patuh kepadaNya di Tanah Air maka tanpa pangkat dan darjat ini, mereka menjadi manusia berbeza di Makkah dan Madinah.

Sejurus sahaja menaiki pesawat mahu kembali ke Tanah Air, mereka menyarung kembali apa yang telah ditinggalkan sebelumnya. Tingkah laku kembali asal.

Lalu pangkat dan darjat ini kelihatan tidak terpakai di Tanah Suci semata-semata.

Ia dua dimensi yang berbeza.

Kedua … pakailah pangkat dan darjat masing-masing. Ia juga nikmat Allah SWT. Saksikan kebesaran dan kehebatan Allah SWT dalam keadaan begitu. Hargailah nikmat dunia dalam suasana yang berbeza.

Jika di Tanah Air kita – misalnya – disediakan barisan hadapan untuk sesuatu majlis, di sini pangkat dan kuasa – dalam kebanyakan kes – tidak lagi berharga untuk mencari saf-saf hadapan.

Bayangkanlah dengan kekuasaan yang ada di Tanah Air, bagaimana kita telah merasai kenikmatan luar biasa dalam kebanyakan keadaan.

Bawa dan pakailah pangkat dan kuasa ke Makkah dan Madinah, InsyaAllah ia masih di situ tetapi kita merasai kemuliaan di sisiNya.

Lalu tidak timbul lagi menyarung kembali pangkat dan kuasa yang ditinggalkan. Ia memang ada di bahu.

InsyaAllah, kita menjadi manusia yang lebih bersyukur kepada Allah SWT dengan apa yang dikurniakan olehNya di dunia.

Ketiga, terjemahkan kekayaan kita dengan menghuni hotel-hotel yang paling hampir dengan Masjid Nabawi dan Masjidil Haram.

Namun kita menangis dengan kemewahan dan kemudahan yang telah diberikan olehNya. Maksudnya, kita sepatutnya menjadi manusia yang lebih bersyukur dengan kemewahan tersebut, InsyaAllah.

Bawalah kekayaan kita dengan lebih banyak bersedekah kepada mereka yang memerlukan.

InsyaAllah … kita cuba melihat dari pandangan sisi yang berbeza.

Allah ya Allah … kami mohon keampunanMu ya Allah.

Subuh di Changi

Mei 2012.

Saya  nekad untuk ke satu acara besar-besaran demi bisnes yang baru saya ceburi. Ketika itu semangat begitu berkobar-kobar untuk menyertai acara tahunan peringkat Asia tersebut.

Saya berjanji dengan seorang rakan, Nadzirah untuk ke sana. Melihat kepada jadual program tersebut yang berlansung selama 3 hari, kami membuat keputusan untuk menaiki bas ke Singapura dari hentian bas Seksyen 17 Shah Alam. Hendak naik kapal terbang? Ah, duit yang ada lebih baik dilaburkan untuk bisnes yang baru sahaja ingin bertunas ini. Kami membeli tiket bas.

Ahli kumpulan yang lain sudahpun bertolak ke sana lebih awal menaiki bas khas yang disewa. Kami juga dipelawa untuk turut serta. Namun memikirkan masih ada kelas yang perlu dihadiri, kami memilih untuk merancang perjalanan sendiri. “Tidak boleh ponteng kelas untuk ini.” Suara hati  meyakinkan.

Saya meminta kebenaran dari mama dan abah. Dengan berat hati, mereka mengizinkan. Saya beria-ia meyakinkan bahawa saya tidak bersendirian.

Sesuatu yang tidak terduga menanti rupanya. Beberapa hari sebelum acara tersebut, rakan saya mengkhabarkan sesuatu yang mengejutkan. Perkhabaran yang merusuhkan hati.

Beliau tidak dapat menyertai. Ada urusan lain yang lebih mendesak.

Saya kebuntuan. Otak ligat membuat pertimbangan. Akhirnya keputusan dibuat. Saya akan pergi sendiri. Walau apapun yang jadi, mesti pergi! Begitulah anak muda ini membuat pertimbangan mengikut kata hati.

Walau di hati terselit sedikit kebimbangan, saya meyakinkan diri. InshaaALLAH tidak ada apa-apa. Semuanya akan okay sahaja. Hampir semua maklumat boleh didapati di internet. Jika ada sebarang pertanyaan tanya sahaja sesiapa di sana. Bahasa Inggeris yang ringkas- ringkas tidak menjadi masalah besar untuk digunakan.

Akhirnya pada 18 Mei 2012 saya menaiki bas malam dari Stesen bas Shah Alam. Saya mengunci mulut daripada memberitahu rakan yang lain. Saya menjangkakan maklum balas yang pelbagai. Pasti ramai juga yang tidak bersetuju kerana bimbangkan perihal keselamatan. Hanya beberapa orang sahaja yang diberitahu.

Saya hanya menggalas sebuah beg sandang yang mengandungi 2,3 helai baju. Jangkaan samapi di Singapura sekitar jam 4 pagi. Allah ya Allah. Saya berdoa agar segalanya dipermudahkan. Bas mula membelah pekat malam menuju Singapura. Saya tidak boleh tidur dengan nyenyak sepanjang perjalanan.

Minda ligat menggambarkan apakah yang akan saya tempuhi setelah sampai nanti. Hati berbolak balik dalam kedinginan yang membungkus.

Kenapa saya senekad ini?

Malahan saya tidak beritahu semula pada mama dan abah bahawa Nadzirah tidak jadi ikut dan sebenarnya saya sedang bersendirian ke Singapura yang belum pernah dijejaki sebelum ini. Ya Allah, ampunkan saya.

Sekitar jam 4 pagi, kami sampai ke destinasi. Selepas selesai mengecop passport, saya cepat-cepat mencari bilik air untuk mencuci muka. Kelihatan ramai orang sedang menunggu bas di tepi jalan.

Barangkali mereka ingin pergi ke tempat kerja. Saya menyertai mereka dengan wajah bersahaja. Padahal otak sedang keras memikirkan apakah yang patut saya lakukan ketika itu.

Akhirnya saya bertanya kepada mereka bagaimana ingin ke stesyen MRT. Setelah menaiki bas, baru saya menyedari saya tiada duit kecil yang tepat untuk membayar tambang bas.

Hati berdoa lagi. Ya Allah, bantulah hambaMU ini.

Akhirnya mulut teragak-agak menuturkan kepada pemandu bas.

“Sorry, but I really don’t have small change. I’m sorry..I don’t know.”

Bimbangnya jika pemandu bas menjerkah saya ketika itu. Namun Alhamdulillah, apabila saya ingin turun beliau sekadar menggelengkan kepala mengisyaratkan bahawa saya tidak perlu membayar tambangnya. Serba salah dibuatnya. Saya bertanya sekali lagi meminta kepastian. Beliau mengangguk lagi. Saya mengucapkan terima kasih dan turun dengan gembira. Syukur bergema di dalam hati. Terima kasih ya ALLAH!

Saya terus membeli tiket dengan bantuan seorang pakcik. Selepas menaiki tren, saya memikirkan di mana tempat yang sesuai untuk saya menunaikan solat Subuh? Sekali lagi hati menggumam “Ya ALLAH, bantulah hambaMU ini. Bantulah hambaMU ini untuk melaksanakan solat Subuh.”

Dalam kebuntuan, saya turun di Changi Airport. Ia merupakan perhentian yang melepasi destinasi yang sepatutnya saya tujui untuk program tersebut. Di Airport, saya berjalan laju menuju ke bilik air untuk mengambil wudhu. Allah ya Allah, saya tidak tahu arah kiblatnya dan di mana ingin bersolat.

Kompas tidak dibawa dan telefon juga tiada aplikasi petunjuk arah kiblat. Saya pula cetek pengalaman untuk solat dalam keadaan bermusafir begini. Janganlah sampai saya terlepas waktu Subuh!

Tiba-tiba mata menangkap kelibat seorang cleaner yang baru berlalu dari bilik air tersebut. Beliau memakai tudung!

Saya cepat-cepat mencari beliau kembali.

Alhamdulillah, jumpa!

“Akak, tumpang tanya ya, di mana boleh saya solat di sini?”

Akhirnya beliau mencadangkan agar saya solat di satu kawasan lapang berhampiran dengan lif. Saya mengesan kawasan tersebut. Lengang.

Sweater dibentangkan sebagai sejadah. Dalam sujud saya berdoa kepada ALLAH, memohon ampun seandainya apa yang dilakukan ini adalah satu kesilapan. Hati terasa begitu sebak dan diserbu rasa bersalah kerana berseorangan ke sana.

Ya ALLAH, jika tindakan ku ini salah kerana bermusafir sendirian ke tempat yang jauh, aku mohon keampunanMU Ya Allah. Syukur di atas segala pertolonganMU yang tidak pernah putus.

 Dalam kesyahduan pagi saya tersendu sendiri di atas lantai mozek yang dingin.

Ia merupakan satu Subuh di Changi Airport yang tidak akan saya lupakan.

Secebis pengalaman yang mengiringi perjalanan menuju kedewasaan. Melalui perjalanan tersebut hati dikuatkan dengan keyakinan. Dia Maha Mendengar. Subhanallah.

Bisikan Hati: MKI

102 buku Merenung Diri siap bertandatangan khusus untuk mereka yang membuat tempahan awal.

102 buku Merenung Diri siap bertandatangan khusus untuk mereka yang membuat tempahan awal daripada penerbit.

Saya sering mendengar betapa masa berlalu atau ditinggalkan – pastinya – tidak akan kembali lagi. Tiada time machine yang boleh membawa manusia mengembara merentasi masa. Ia hanya boleh berlaku melalui bayangan atau atas kehendak Allah SWT dalam suasana cukup istimewa kerana tiada sesuatu mustahil di sisiNya.

Manusia tidak akan kembali muda. Usia bertambah. Masa nyata tidak bergerak ke belakang. Ia perjalanan sehala. Masa yang ditinggalkan tidak perlu diratapi. Menangis air mata darah sekalipun tidak boleh mengembalikan masa lalu. Malah ia – setiap saat – semakin jauh ditinggalkan.

Barangkali benar kata Imam Ghazali kepada anak-anak muridnya, “perkara paling jauh di dunia adalah masa lalu”. Berdasar kiraan masa, ia bertambah, bertambah dan bertambah. Semakin bertambah semakin jauh ia meninggalkan kita.

Namun kisah silam hanya ada pada masa yang ditinggalkan. Ia tidak mungkin berlaku pada hari ini atau hari esok. Jika ia menjadi sejarah maka hari ini atau hari esok telah dilewati. Hilanglah hari ini dan hari esok. Namun hari ini dan hari esok muncul lagi sehinggalah ia menjadi masa silam. Ia silih berganti tanpa henti sehinggalah dunia kiamat.

Saya berusia 50++ ketika catatan ini ditulis. Maksudnya, ada lebih 50 tahun kisah silam yang telah saya lalui. Kurang-lebih 18250 hari atau 438000 jam. Banyak kisah yang berlaku dalam tempoh tersebut. Ada yang masih segar dalam ingatan tetapi kebanyakannya sudah lama berkubur bersama masa berlalu.

Ada kenangan yang mahu dibiarkan kekal pada kotak minda dan ada pula yang mahu diisi dengan kenangan lain. Malah ada kenangan atau peristiwa langsung tidak dipedulikan. Ia hadir dan pergi begitu sahaja.

Namun pilihan bagaimana kisah silam ini dilayani tidak 100 peratus di tangan sendiri. Banyak kisah silam dinyatakan oleh Allah SWT untuk dikenangi, ditekuni atau diamati oleh manusia.

Ia sudah berlangsung beribu tahun tetapi masih dekat di hati kepada mereka yang mahu berfikir dengan mata hati. Kisah silam boleh dijadikan pedoman dan pengajaran. Misalnya Allah SWT berfirman melalui ayat 37, surah Qaf, bermaksud,

Sesungguhnya (keterangan-keterangan dan peristiwa-peristiwa) yang tersebut itu, tidak syak lagi mengandungi pengajaran bagi sesiapa yang mempunyai hati (yang sedar pada masa membacanya) atau yang menggunakan pendengarannya dengan bersungguh-sungguh (kepada pengajaran itu) dengan menumpukan hati dan fikiran kepadanya.

Maksudnya, kisah ini tidak pergi jauh daripada hati dan jiwa manusia. Ia kekal begitu sehinggalah manusia meninggalkan al-Quran. Malah dalam ayat yang lain – misalnya – melalui ayat 7, surah Yusuf, Allah SWT telah menyatakan,

Demi sesungguhnya! (Kisah) Nabi Yusuf dengan saudara-saudaranya itu mengandungi beberapa pengajaran bagi orang-orang yang bertanya (tentang hal mereka untuk mengambil iktibar).

Tentu sekali tidak masuk akal untuk melihat bagaimana sesama adik-beradik bersifat dengki, khianat atau busuk hati sehingga sanggup berniat membunuh saudaranya sendiri. Itulah intipati kisah Yusuf dan saudaranya terlangsung beribu tahun yang lampau. Malah bagi mereka yang berilmu, kisah silam seiras bermula lebih awal seawal peristiwa bagaimana Qabil membunuh Habil kerana mempunyai penyakit hati yang sama. Ia soal manusia engkar dengan perintah Tuhan mereka.

Apakah kisah–kisah ini sudah berakhir?

Saya tersenyum ralit mendengar anak bongsu berusia 11 tahun – Farah Sofea – bercerita.

 Sofea dianugerahkan pelajar paling berakhlak untuk bulan September. Cikgu bagi sijil.

Kawan Sofea yang paling rapat bertanya cikgu, “kenapa Farah yang dapat? Apakah kerana dia memakai Abaya? Adakah ia kerana Farah orang Malaysia?

Ayah … bolehkah kita buat begitu? Tuhan marah tak?

Hampir kesemua guru di sekolah mereka berbangsa Arab. Malah hampir kesemua pelajarnya berbangsa sama. Memang pun ia bersesuaian dengan asal niat pernubuhan sekolah ini untuk memberi kemudahan kepada masyarakat Arab yang mula memenuhi sekitar Lembah Kelang. Sofea terus bercerita,

Cikgu bertanya … kenapa kamu bertanya begitu? Bayangkan bagaimana jika kamu yang mendapat anugerah ini dan Farah bertanya soalan yang sama. Apa perasaan kamu?

Itulah perasaan dalaman seorang kanak-kanak berusia 11-12 tahun apabila dikaitkan dengan sedikit anugerah diterima oleh sahabat sendiri. Bila dewasa, jika sifat ini tidak dibendung atau ditangani dengan hati-hati boleh menyebabkan mereka bersifat sama apabila menempuh alam kerjaya. Perasaan tidak puas hati apabila rakan karib dinaikkan pangkat, mendapat anugerah cemerlang atau diberi biasiswa untuk melanjutkan pelajaran terserlah dengan pelbagai tindakan bersifat negatif.

Ia kisah silam berulang. Lalu kenyataan betapa masa berlalu akan pergi jauh – secara hakikatnya – tidak begitu jika dilihat dalam konteks atau perspektif berbeza. Benar, masa berlalu tanpa isi kandungan tidak bernilai. Ia sememang jauh beredar pergi. Biarlah begitu. Namun jika kita mahu mengambil iktibar dengan segala kisah silam yang telah dikisahkan maka masa yang berlalu sebenarnya sangat hampir dengan jiwa dan perasaan.

Ibu dan ayah yang berada di alam kubur seolah-olah sudah lama dan jauh meninggalkan kita. Kita tidak lagi menangis sebagaimana hari pertama mendapat khabar kepulangan mereka. Begitulah bagaimana masa bersama mereka sedikit demi sedikit semakin jauh. Hilang di mata maka semakin susut rasa rindu di hati. Ia berlaku secara semulajadi tanpa direncanakan. Jika begitu maka benarlah kata Imam Ghazali, “perkara paling jauh di dunia adalah masa lalu”.

Namun jarak jauh itu sebenarnya menjadi sangat hampir jika kita menjadi anak soleh atau solehah yang sentiasa mendoakan kedua orang ibu bapanya. Jika doa ini dilakukan pada setiap waktu solat, ketika bangun malam atau semasa berada di dapur menyediakan masakan yang diajar oleh ibu maka masa yang berlalu terasa seolah-olah baru semalam terjadi. Bukankah itu yang mengikat perhubungan di antara anak dan ibu bapa yang sudah tiada?

Masa lalu – saat kematian yang memisahkan ibu bapa dan anak – tidak lagi bernilai. Mereka yang beramal soleh tidak akan menyatakan ibu bapa mereka sudah lama meninggalkan mereka. Roh dan perasaan mereka seolah-olah berada sangat hampir dengan anak-anak.

Begitulah … Baginda SAW telah lama meninggalkan umatnya. Namun ada yang terasa-rasa Baginda begitu hampir sekali kerana rasa cinta yang menebal walaupun tidak pernah menatap wajahnya.  Masa yang berlalu dengan kewafatannya sebenarnya tidak membawa keresahan kepada golongan ini. Masa silam tidak terlalu jauh. Ia semakin hampir dengan jiwa dan perasaan kerana apa yang ditinggalkan oleh Baginda SAW – al-Quran dan Sunnah – sentiasa mahu dipatuhi.

Allah ya Allah … ia kelihatan terlalu abstrak. Namun Merenung Diri setelah mengingati kisah-kisah silam menjadi teras penulisan buku ini. Ia kisah benar. Kisah bersama melalui satu perjalanan kehidupan. Di sebelah mana kita berada samada mahu mengambil ikhtibar atau membiarkan ia berlalu merupakan pilihan kita sendiri. InsyaAllah … ia boleh dimanfaatkan bagi meneruskan perjalanan masa berbaki yang sungguh singkat.

Merenung Diri hanyalah catatan untuk difikirkan bersama. Kami berharap ia menjadi bahan bacaan ringkas, santai dan mudah tetapi signifikan. Semoga Allah memberkati hidup kita di dunia dan akhirat.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Nilai Persatuan Pesara

pesara

Saya ahli Persatuan Pesara UiTM.

Barangkali salah seorang pesara muda berdasarkan faktor usia. Agak saya begitu. Penyebabnya mudah. Kami dan Roza bersara awal ketika usia belum melepasi sempadan 50.

Saya sendiri tidak pernah meneliti perlembagaan persatuan. Namun saya pasti ia mempunyai niat murni meraikan pesara UiTM. Malah – saya fikir – ia lebih terdorong kepada rasa cinta kepada organisasi yang pernah singgah lama dalam hidup kami, Universiti Teknologi MARA.

Agak saya … persatuan ini bukanlah bertujuan mengumpulkan sekumpulan manusia supaya mengingati betapa mereka – tidak lama lagi – akan menghadapi satu detik besar dalam hidup mereka iaitu KEMATIAN.

Benar. Ia tidak perlu begitu kerana secara semulajadi mereka yang bersara wajib sama ada ketika berusia 60, 58, 56 atau 55 tahun sedang melalui satu fasa TUA dan BERUBAN.

Maksudnya, jika usia wafat Baginda SAW dijadikan tanda aras maka saat itu sebenarnya semacam sudah pupus. Benarlah sebagaimana ayat 67, surah Ghaffir yang bermaksud,

Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Dia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan) dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).

Jika purata kematian bangsa Melayu nusantara – kurang lebih 74 tahun – dijadikan pedoman, maka mereka masih mempunyai beberapa tahun sahaja lagi. Namun ia masa yang sangat suntuk berbanding dengan masa yang telah dilalui.

Sungguh … saya membaca FB persatuan 2X sehari. Pagi dan malam. Malah kerap menandakan tulisan atau kuliah harian ke sana. Di sinilah saya melihat lebih kerap notis kematian, kesakitan dan masuk hospital berbanding lain-lain FB atau kumpulan sosial yang lain.

Hukumnya begitu. Ahli persatuan ini berada di dalam barisan kematian. Ia semakin hampir setiap saat. Lalu bagi mereka yang berfikir menggunakan mata hati pastinya akan berada dalam nada sebak dan terharu. Tiada apa lagi yang mahu difikirkan melainkan mencari kesempurnaan kehidupan di sisi Allah SWT.

Misalnya, tidak mungkin mereka memilih untuk solat di padang golf berbanding solat berjemaah di masjd. Malah mereka akan memastikan tidak solat di akhir waktu kerana mahu menyempurnakan kegembiraan dunia yang sementara.

Tentu sekali keutamaan kehidupan semakin mengecil. Tidur semakin berkurangan di malam hari kerana bertahajjud dan bermunajat. Mata kelihatan begitu cengkung sekali tetapi dalam diam-diam terlukis atau tergambar nur bercahaya anugerah Allah SWT.

Ia hadir bersama usia kematian yang semakin hampir.

Benar … tiada lagi gelak ketawa mengilai, kisah-kisah orang lain tidak lagi diambil perhatian malah kelihatan siperokok tegar juga mampu meninggalkan amalan yang disepakati haram oleh para ulamak.

Namun ada yang tidak peduli. Nilai kematian rakan-rakan di dalam persatuan berlalu begitu sahaja. Mereka menjalani kehidupan tanpa perubahan besar. Hati sudah jadi keras kematu sebagaimana yang dinyatakan oleh Allah SWT,

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)?

Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik (derhaka).

(Terjemahan surah al-Hadid, ayat 16).

Saya bersyukur kerana menjadi ahli persatuan pesara UiTM. Saya melihat pintu kematian sebegitu jelas dengan pantasnya nama-nama yang saya kenali memasuki alam kubur, akan dibangkitkan untuk dihisab dan – InsyaAllah – bertemu kembali di Firdaus.

Ia persatuan bernilai tinggi.

Berniaga tanpa rugi

Allah SWT mengajak kita berniaga denganNya.

Slide14

Lakukan sesuatu semata-mata kerana Allah. Ada dua contoh perniagaan yang boleh difikirkan.

Pertama, berniaga kebaikan dan kedua, berniaga solat berjemaah. Sungguh, barangsiapa membuat kebaikan, Allah SWT gandakan pahalanya – paling kurang – 10 kali.

Sungguh, solat berjemaah 27X lebih baik daripada solat bersendirian.

Slide16

Slide17

Kematian sebagai motivasi

Bilakah tarikh kematian?

Bayangkanlah dengan cara mudah. Bilakah majoriti manusia menemui ajalnya? 60 tahun? 70 tahun atau 80 tahun? Menurut statistik yang dikeluarkan oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, secara purata rakyat Malaysia meninggal dunia ketika berumur 74 tahun. Lebih spesifik, wanita lebih panjang usianya (76 tahun) berbanding dengan kaum lelaki (72 tahun).

Baiklah, marilah kita menggunakan angka 74 sebagai umur kematian. Ambillah 50% daripada umur tersebut, iaitu 37 tahun. Saya berusia 51 tahun. Lalu usia yang tinggal lebih pendek daripada masa yang telah kita lalui.

Maksud kami, saat-saat kematian sebenarnya sangat hampir berbanding dengan masa yang telah kita lepasi. Jika tidak mati sekalipun mereka berada pada tahap pemulaan ke arah tahap yang paling lemah. Ia ibarat penyakit kronik tahap lll.

Dan (hendaklah diingat bahawa) sesiapa yang Kami panjangkan umurnya, Kami balikkan kembali kejadiannya (kepada keadaan serba lemah; hakikat ini memang jelas) maka mengapa mereka tidak mahu memikirkannya?

(Surah Yaasin, ayat 68).

Bagaimanapun, angka tersebut hanyalah dugaan berdasarkan purata umur kematian. Kematian dirahsiakan daripada manusia sebagai satu bentuk ujian daripada Allah SWT. Ia perkara ghaib yang tidak dapat ditelah secara tepat.

Namun semua manusia mengetahui hukum kehidupan ini. Bayangilah betapa usia yang bertambah pantas ini pastinya akan terhenti jua. Jangan pula timbul kecelakaan atau fitnah kematian besar melanda kita.

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (lelaki dan perempuan) dan tiada mengandung seseorang perempuan (juga seekor betina) dan tidak pula satu-satunya melahirkan (anak yang dikandungnya) melainkan dengan keadaan yang diketahui Allah dan tidak diberikan seseorang berumur panjang, juga tidak dijadikan seseorang pendek umurnya, melainkan ada kadarnya di dalam Kitab Ilahi. Sesungguhnya yang demikian itu mudah sahaja kepada Allah.

(Surah Faatir, ayat 11).

Saya terasa tua apabila menunaikan fardhu haji pada tahun 2006 – 2007. Allah SWT memberi rasa tersebut ketika berehat-rehat di dalam khemah di Mina. Tangan mencapai air mineral dan membelek-belek tulisan di botol tersebut. Mata cuba membaca setiap maklumat yang tertulis. Ada beberapa ruang tulisan yang kelihatan kelabu.

Saya menggerak-gerak botol tersebut mencari posisi yang sesuai. Dekat – jauh – dekat – jauh – dekat. Akhirnya pada satu posisi yang tidak pernah dilakukan, tulisan halus itu terfokus dan membolehkan maklumat tersebut dibaca.

Ya Allah – aku sudah rabun dekat!

Tentu sekali ia satu kejadian yang tidak mahu diterima. Tangan mencapai bahan-bahan bertulis yang lain. Sama. Tulisan yang bersaiz kecil kelihatan sukar untuk diamati. Sah. Sempadan masa muncul di Mina. Antara muda dan tua. Apa lagi yang hendak diucapkan.

Allah memberi peringatannya ketika berumur 42 tahun, ketika menunaikan fardu haji, berada di Mina dan semasa sibuk membaca Al-Quran. Saya tidak muda lagi. Panggilan kematian lebih hampir daripada semalam.

Hakikatnya, perasaan bersyukur muncul kerana Allah memberi ingatan pada ketika dan suasana yang tepat. Isyarat yang dihantar kelihatan jelas diterima lalu diterjemah dalam suasana yang hampir dengan kerahmatanNya. Isyarat yang tidak berlalu begitu sahaja.

Tanda kita sudah semakin berusia dan semakin hampir di penghujung ada di mana-mana. Penunjuknya ada pada diri sendiri. Usia adalah angka rasmi. 40 – 50 – 60 – 70 tahun merupakan tanda nyata.

Namun nilai kemerosotan tenaga berbebeza-beza di antara individu dengan individu yang lain. Soalnya, samada kita mahu mengamatinya atau tidak. Pengalaman perasaan inilah yang telah kami lalui dalam tempoh singkat. Perbezaan hanya 365 hari.

Hari itu – musim haji 1434 Hijrah – saya telah dijemput menyampaikan tazkirah berbentuk motivasi kepada jemaah haji yang telah mula memasuki Madinah. Ia ulangan tahun-tahun sebelumnya. Kehadiran jemaah haji terlebih ramai berbanding dengan dewan yang digunakan. Ia tentunya bersebab.

Salah satu penyebab paling kuat ialah kerana mereka kumpulan awal tiba dan masih belum selesai menunaikan ibadat haji. Perasaan takut dan gementar membaluti jiwa, perasaan dan minda terutamanya bagi mereka yang pertama kali tiba ke Mekah atau Madinah. Kedua, tenaga dan semangat dalaman masih utuh.

Mereka mahukan haji mabrur. Maka – logiknya – peluang menimba ilmu tentu sekali tidak mahu dilepaskan. Saya juga begitu.

Perasaan dalaman untuk menyampaikam sedikit pinjaman ilmu Allah SWT melalui pengalaman menunaikan fardhu haji pada 2006-2007, bermukim di Madinah hampir tiga tahun dan nota-nota berdasarkan pemerhatian yang telah dibukukan nyata tidak pernah luntur. Hari itu saya tetap bersemangat menggunakan tenaga dalam dan luar.

Allah ya Allah … ia tidak seperti setahun-dua sebelumnya. Saya benar-benar terasa keletihan. Nafas nyata tidak sempat untuk mengawal dengan apa yang ada di minda dengan apa yang hendak disampaikan.

Nafas tercungap-cungap kerana oksigen tidak sempat sampai ke otak. Pada saat inilah saya terbayang usia tua – biarpun belum samapai 50 tahun – dan akan menghadapi saat-saat kematian. Peristiwa di Mina pada 2006-2007 berulang kembali. Saya nyatakan kepada Roza ketika beredar pulang …. “agaknya bagaimana jika saya diambil nyawa ketika berceramah dan ketika sedang menyebut Allahu Akbar?”.

Jawapan beliau, “saya akan menyebut Alhamdulillah….”. Saya tersenyum. Malah saya nyatakan kepada Roza, “jika awak mampu menyebut begitu bermakna sayalah yang akan menunggu di Padang Mahsyar, barangkali menunggu di pintu Firdaus. Saya akan dipanggil Allah SWT terlebih dahulu”.

Usia tua dan kematian bukanlah perbualan yang perlu dihindari. Wanita tidak perlu gusar untuk mengaitkan usia dengan uban dirambut, kedut di muka atau lemak banyak yang mula bertapak di badan. Penyakit kronik situa bangka ialah kedegilan mereka untuk menutup aurat dengan sempurna.

Malah bagi siteruna tua pula ialah kebijasanaan mereka memilih di antara solat di padang golf berbanding dengan berjemaah solat fardhu di masjid. Meneruskan amalan berjudi  – salah satu dosa besar – apabila memulakan hayunan pemula golf berbanding dengan bersedekah sebagai pinjaman kepada Allah SWT.

Masya Allah – Subhanallah – Allahu Akbar, ada sahabat yang boleh melakukannya serentak – berjudi dan bersedekah – di kala kebijaksanaan dan kewarasan fikiran diletakkan di hujung kasut. Usia dewasa, kekayaan diri dan nafsu tidak dapat memisahkan garis sempadan kehidupan dengan jelas. Ia kabur selari dengan pandangan mata yang dimamah usia.

Usia tua merupakan fasal kronik kehidupan. Ada yang terbaring lesu di pembaringan. Tiada lagi keseronokan lampau. Bagi mereka yang beringat sebelum tua maka kehidupan akhir ini hanyalah saat-saat kemuliaan yang dianugerahkan oleh Allah SWT. Baginda SAW pernah bersabda,

Apabila seseorang mukmin diuji oleh Allah dengan sesuatu bencana pada tubuhnya, Allah Taala berfirman kepada malaikat penulis amalnya,

Tulislah juga untuknya amal-amal soleh yang biasa ia lakukan, kemudian jika Tuhan hilangkan bencana yang menimpanya itu, Tuhan jadikan ia hidup berkeadaan baharu – bersih suci dari dosanya – dan jika Tuhan mengambil nyawanya maka diberikan keampunan serta dikurniakan rahmat kepadanya.

(Hadis riwayat Imam Ahmad, hadis no: 13712).

Benar, saya impikan bersama-mu di Firdaus. Biarlah masa berbaki ini – walaupun singkat – kita usahakan untuk mendapat RahmatNya agar terpilih di antara yang sedikit berjalan pergi tanpa dihisab.

Membayangi kematian boleh menjadikan kita lebih zuhud dengan dunia. Usia tua bersama biarlah disirami dengan rasa cinta berterusan. Biarlah daku mengusik uban rambut, garis-garis di kelopak mata atau jelly di tubuh namun daku menanti ketika usiamu sentiasa kekal muda, perawan dan tanpa rasa cemburu di hati.

Di atas segalanya, saya meyakini betapa sungguhnya Allah itu Maha Pengasih. Sedikit manapun masa berbaki – Insya Allah – pintu Firdaus terbuka luas untuk kita berpegangan tangan di Raudhah.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.