Lima Belas Tahun Melentur Lidah

Begitu lama berlatih melenturkan lidah, untuk menelurkan kata-kata yang baik. Lima belas tahun menjernihkan jiwa untuk mencari kebaikan.

Lidah dicipta untuk berlisan. Alat pertuturan ini merupakan anugerah Allah yang sangat penting.  Oleh sebab Allah memberi anggota lidah secara pakej lengkap pada diri seorang manusia, maka ia seakan dilupakan oleh banyak orang.

Alat pertuturan yang ada dalam rongga mulut manusia itu merupakan nikmat, termasuk juga suara yang tidak pernah dapat ditatap mata.

Bertutur tetap satu amanah. Ini bermakna selain daripada perkara yang bermanfaat, ia termasuk dalam khianat. Ini bermakna setiap kata dan kalimat tidak hadir untuk ‘saja-saja’ hadir; melainkan menghantar dua perkara. Dua perkara itu mungkin manfaat atau sia-sia; pahala atau dosa; hikmah atau kebodohan.

Maka itu, orang yang bijaksana berfikir sebelum menggunakan lidah. Mereka terpaksa berlatih untuk melentur lidah untuk bertutur hanya perkara yang baik dan bermanfaat. Selalunya orang berlatih untuk menyebut sesuatu huruf dengan betul. Tidak cukup dengan itu orang juga berlatih untuk bercakap hanya perkara-perkara yang benar dan bermanfaat.

Telah dipetik oleh Al-Harits al-Muhasibi seuntai kata daripada Rabah ibn Yazid al-Lakhmi :

“Aku melatih jiwaku untuk tidak berbuat dosa sedikit demi sedikit, sehingga akhirnya aku bisa mendisiplinkannya.

 Aku pun melatih lidahku untuk tidak membicarakan hal-hal yang tidak berguna bagiku; setalah lima belas tahun, barulah aku bisa mendisiplinkannya.”

[Dikutip dalam buku ‘Risalah al-Mustarsyidin’ karangan Al-Harits al-Muhasibi, terjemahan Abdul Aziz SS]

Begitu lama berlatih melenturkan lidah. Ini bukan soal tidak pandai menyebut kata, tetapi tidak mahu melafazkan sesuatu yang tidak berguna. Ini kerja orang yang arif. Apa yang melanggar amanah tetap akan ditolak sama sekali. Khianat kepada diri sendiri di dunia dan di akhirat satu petaka besar.

Penutur kata-kata di atas ialah Rabah ibn Yazidal-Lakhmi. Beliau meninggalkan pada tahun 172H tatkala berumur 38 tahun. Ini bermakna sejak remaja lagi beliau telah mengawal lidah dan perkataannya. Begitu hebat akhlak beliau.

Ya Rabb, berilah kekuatan kepada kami untuk mengucapkan kata-kata yang berguna.

Mafhum firman Allah : “Tidak ada seorang pun yang lebih baik daripada seorang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta dia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata : ‘Sesungguhnya aku tergolong di kalangan orang Islam (yang patuh kepada Allah).” (Mafhum Surah Fussilat [41]:33)

Wallahu a’llam.

Nasi Pulao Kashmiri

Sara dan Azrai mempunyai pengalaman berbeza ketika berada di Wales. Hanya mereka berdua rakyat Malaysia bersekolah di Hirael Ysgol (Hirael School). Rakan mereka terdiri daripada penduduk setempat dan anak-anak Luar Negara yang bersama keluarga melanjutkan pelajaran di Universiti of Wales, Bangor.

Stuart – anak kelahiran Wales – merupakan rakan karib Azrai. Tubuhnya lebih rendah dan kecil daripada Azrai. Namun beliaulah yang melindungi Azrai jika dikacau oleh rakan-rakan sekelas pada peringkat permulaan Azrai bersekolah di situ.

Mereka sangat karib. Saya ketawa mendengar mereka bergurau senda menggunakan bahasa Inggeris bercampur-campur dengan bahasa Welsh. Stuart dan Azrai sering berbalas kunjungan bermain-main di rumah masing-masing.

Malah persahabatan antara dua anak ini menyebabkan bersambung hubungan antara saya dengan ibu Stuart. Ia pengalaman manis yang mungkin sudah berbalam-balam dari ingatan Azrai setelah lebih 15 tahun berlalu.

Sara pula mempunyai hubungan rapat dengan Lydia – anak penduduk setempat – dan Maria – anak kelahiran Pakistan – yang bersama ayahnya yang sedang melanjutkan pelajaran di peringkat PhD. Kesannya, saya juga mempunyai hubungan rapat dengan ibu Lydia dan Maria. Malah kami sekeluarga sering dijemput ke rumah mereka. Bagaimanapun kami lebih selesa bersama keluarga Maria kerana ibu Lydia merupakan ibu tunggal.

“Sara, nanti kita jemput Maria dengan keluarganya datang ke rumah,” saya maklumkan kepada Sara setelah menikmati makan malam di rumah Maria dan keluarganya. Namun kesannya besar. Letih minda saya memikirkan menu yang mahu dihidangkan kepada tetamu. Jika disediakan nasi biryani, barangkali biryani Pakistan lebih enak lagi. Jika saya sediakan nasi ayam, barangkali mereka lebih meminati kari ayam. Ya Allah, saya jadi buntu memikirkan apakah menu yang sesuai dengan selera orang Pakistan.

MasyaAllah tabarakallah, begitu sekali agaknya Melayu memikirkan bagaimana mahu menjamu tetamu. Jika berada di Malaysia, rasanya ia tidaklah meresahkan kerana banyak masakan enak yang boleh diperolehi daripada chef profesional. Hanya sediakan $$$$.

Mama, mahu masak apa untuk kawan saya?

Sara rasa Maria suka makan apa?

Saya beritahu Maria mama pandai masak ayam panggang dengan pasta. Biar Maria rasa.

Allau Akbar!

Tiba-tiba Allah memberikan ilham melalui Sara, anak perempuan yang baru berusia 8 tahun. Barangkali Sara bercerita tentang masakan ibunya di sekolah. Naluri keibuan saya tersentuh dengan ungkapan itu. Ia suatu perasaan yang dianugerahkan oleh Allah. Ia juga suatu penghargaan buat ibu yang bersungguh-sungguh menyediakan masakan kepada anak-anaknya.

OK, nanti Sara tolong mama buat coleslow. Sara pandaikan? Biar Maria rasa masakan Sara.

Giliran saya pula mengajak anak perempuan supaya turut ke dapur. Biar mereka belajar di awal usia agar tidak kekok menjelang remaja. Biar setinggi mana menuntut ilmu, biarlah ilmu menyediakan masakan keluarga berada di dada. Biar Sara belajar memasak dengan penuh kasih sayang. Biar beliau dibisikkan tentang amanah yang diberikan kepadanya sebagai isteri dan ibu suatu masa nanti. Saya berharap sedikit ilmu yang ada di dada menjadi ilmu bermanafaat. Nanti ilmu ini diguna pula kepada suami dan anak-anaknya pula. Allahu Akbar, itulah doa saya.

Kami berdua di dapur. Saya mengajar persiapan yang diperlukan bagi menyediakan makanan. Mungkin suaminya mampu menyedia pembantu rumah bagi memudahkan urusan rumahtangga tetapi biar Sara tahu menggunakan kunci dapurnya.  Biar beliau pemegang kunci utama!

Sara basuh tangan dahulu. Baca bismillah.

Biasanya anak-anak seusia Sara akan teruja apabila di beri mandat atau tanggungjawab melakukan sesuatu pekerjaan. Bertambah teruja apabila kita memuji-muji kerajinan atau keelokan cara kerjanya. Jika sesuatu pekerjaan atau perbuatan itu tidak memenuhi piawaian, saya menegurnya secara gurauan.

Wah, pandainya Sara parut lobak tetapi kenapa yang ini besar sangat rupanya. Ini hanya boleh dimakan oleh rabbit.

Biasanya anak-anak seusia Sara akan bermain-main dengan kerja yang diberikan. Dalam main-main saya tahu beliau belajar sesuatu. Sesekali saya pantau perbuatannya agar tidak tercela makanan yang akan disediakan.

OK… cukup… cukup… terima kasih daun keladi. Pergi basuh tangan.

Saya tidak membiarkan Sara terlalu lama di dapur kerana tahu beliau akan kebosanan. Biarkan Sara berehat dan membebaskan dirinya sebentar dan meminta pertolongannya sekali lagi apabila sampai waktu menghidang. Saya menyediakan pemanis mulut dan membiarkan Sara membuat hiasan. Itupun hiasan yang senang-senang. Memang Sara teruja!

Malam itu saya sangat berdebar. Debar biasa. Apabila sampai waktunya kami menjemput tetamu ke meja makan. Dalam diam saya berdoa,

Ya Allah ya Tuhanku, mudah-mudahan makanan ini menjadi penawar kepada segala penyakit dan memberi kesihatan yang baik kepada kami. Semuga ia kena pada selera tetamu kami lalu mereka bersyukur dengan nikmat kurniaanMu. Ya Allah, jadikan kami manusia yang tunduk sujud menyembah dan beribadat kepadaMu.

Saya yakin makanan dari bahan yang halal tidak akan tersalah resipi  jika dimasak dengan nama Allah. Makanan halal adalah anugerah Allah kepada hambaNya. Samada mereka dapat menerima atau tidak cara masakan sesuatu bangsa merupakan bukti kekuasaan Allah SWT. Bukankah Allah mahu kita saing kenal mengenali di antara satu sama lain?

Allahu Akbar!

Benar seperti apa yang kami bayangkan. Maria dan adik beradik yang lain mudah menerima perbezaan makanan. Namun ibu bapa mereka kelihatan sukar. Suami isteri bersusah payah menelan coleslow dan pasta. Mereka mencuba sedaya upaya namun gagal. Barangkali itu percubaan pertama. Akhirnya – sambil ketawa – saya meminta mereka berhenti daripada memaksa diri.

Allahu Akbar! Tidak mengapa jika tidak dapat menelannya. Lain kali saya sediakan nasi pulao.

Ya… Ini memang salah isteri saya. Entah apa yang dimasukkan ke dalam makanan sehingga saya tidak dapat menerima selain dari masakannya.

Kami tertawa. Tiba-tiba si isteri meminta kunci kereta dari suaminya dan meminta anaknya mengambil sesuatu. Abang Maria kembali semula dengan membawa bekas tingkat makanan. Sambil tersipu-sipu, si isteri menyatakan,

Sister, minta maaf. Saya ada membawa Kashmiri pulao, bekalan khas buat suami saya. Beliau memang mempunyai lidah asli Pakistan!

Allah… Allah… ya Allah! Memang kami ketawa besar. Namun, begitulah kekuasaan Allah yang Maha Beruasa. Lalu kami – saya dan suami – bersyukur kepadaNya kerana nikmat kurniaan lidah yang diberikan dapat kami menikmati segala keenakan makanan halal dari pelbagai bangsa dan negara. Malah dari pelbagai benua.

Lalu, nikmat Allah yang mana satukah mahu didustakan?

 

Zalim dan Terpuji

Alhamdulillah … buku Di Sebalik Niqab dan Detik Itu telah dilancarkan semalam. Yang Hormat Dato’ Shahaniza (wakil kerajaan negeri Pahang) ketika berucap menyatakan:

Melalui penulisan dan pembacaan, saya bertemu dengan kata-kata yang mahu dikongsi bersama dengan para hadirin:

Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa. Jika kebaikan dibalas kejahatan, itu adalah zalim. Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan, itu adalah mulia dan terpuji.

Ia untuk difikirkan.

Jang Huseyin: ‘Permata Islam’ di Korea

Hati saya berdebar-debar ketika membaca kisah lelaki ini di Majalah Koreana, sebuah majalah tentang budaya dan seni Korea yang berprestij. Sebelumnya, tidak pernah saya lihat fokus majalah ini terhadap agama Islam. Gara-gara si lelaki mempunyai kisah perjuangan Islam yang luar biasa, Koreana mengangkatnya sebagai ‘suara kedamaian di Korea.’

Si lelaki luar biasa: Huseyin Kirdemir atau nama Koreanya Jang Huseyin berasal dari Yozgat,Turki. Kini, dia memilih untuk menjadi warganegara Korea setelah bertandang ke negara gunung laut ini pada 1994. Dia telah menemui ‘kunci’ dakwahnya setelah menguasai bahasa Korea selama sembilan bulan di Seoul National University, yang membawanya sehingga ke peringkat master dan Phd dalam bidang Bahasa Korea di universiti yang sama.

Dengan bahasa Korea itulah, Jang Huseyin kini menubuhkan syarikat penerbitan Islam, Jannah Mumin Book dengan niat menulis, menerbit dan menyebarkan buku-buku tentang Islam dalam bahasa Korea

Niat Pertama ke Korea

“Ayah saya mengidamkan untuk bertugas sebagai tentera Turki di Korea ketika meletusnya Perang Korea. Malangnya, kerana ketinggiannya tidak memenuhi syarat, beliau tidak terpilih,” kata Jang Huseyin membuka cerita bagaimana nama Korea mula muncul dalam dirinya. Minatnya makin menggebu saat menonton filem-filem Korea sehingga mendorongnya belajar Bahasa Korea di Ankara University School of Foreign Languages.

“Saya ingin pergi ke Korea, melihat negara itu dengan mata kepala sendiri setelah ayah gagal dipilih ke sana suatu masa dulu,” jelas Jang Huseyin. Dia tiba di Seoul pada 1994 saat orang asing masih langka. “Orang Korea tidak begitu tahu tentang Islam. Saya masih ingat, pada bulan Ramadan ketika itu, saya berpuasa dan teman-teman Korea fikir saya diet atau tidak mempunyai duit untuk makan,” tambahnya.

Sebaliknya sekarang, Jang Huseyin menyaksikan perkembangan Islam yang pesat di Korea. Daripada masjid yang dikunjungi ramai Muslim seluruh dunia, restoran-restoran Muslim sehinggalah produk makanan halal yang dijual di banyak pasaraya besar di Korea.

Membetulkan Salah-Faham

Seakan fenomena di seluruh dunia, apabila orang-orang non-Muslim mula mencari maklumat tentang Islam pasca serangan 9/11 termasuk masyarakat Korea. Mereka ingin tahu apa itu Islam? Lalu, ada pihak yang mengambil kesempatan menerbitkan buku-buku Islam dengan maklumat yang salah.

“Saya pergi ke Kedai Buku Kyobo untuk mencari buku tentang Islam dalam bahasa Korea. Yang saya temui adalah buku-buku yang memberi maklumat ‘sesat’ tentang Islam.  Sebahagian besar pengarangnya non-Muslim. Satu kesalahan yang saya tidak lupakan adalah sebuah buku Korea yang menceritakan tentang zakat.

Di buku itu tertulis, setiap Muslim perlu mengeluarkan zakat sebanyak 25 peratus harta kepada orang yang berhak. Ini adalah kesalahan yang besar, sepatutnya bukan 25 peratus tetapi 2.5 peratus! Kesalahan seperti ini tidak boleh dimaafkan walaupun si penulisnya ‘tidak sengaja’,” jelas Jang Huseyin.

Beliau kemudian mendapat idea untuk membetulkan salah-faham ini setelah menerima sebuah buku dari rakannya di New York. “Buku itu bertajuk Understanding Islam and Muslims dengan format soal-jawab bersama foto dan informasi asas tentang Islam. Saya kemudiannya menerjemahkan buku ini ke dalam bahasa Korea,” kata Jang Huseyin tidak menyangka buku tersebut dicetak-ulang selama enam kali.

Hal ini membuktikan bahawa masyarakat Korea sangat tertarik mengetahui tentang Islam. Sehingga kini, beliau telah menerjemahkan lebih 20 buah buku tentang Islam ke dalam bahasa Korea.

Bertemu ‘Sayap Kiri’ Perjuangan Islam

Jang Huseyin menggiatkan usaha dakwahnya dengan mengeluarkan Majalah Beautiful Islam yang kemudian di pindahkan menjadi laman web.

“Seorang wanita Korea Muslim yang sedang belajar di New York menghubunginya saya. Dia mencari maklumat tentang Islam dalam bahasa Korea lalu bertemu dengan laman web tersebut. Setelah beberapa kali berutus emel dan bertemu di Korea, kami berkahwin,” jelas Jang Huseyin yang mengahwini Aliya Eunno Yoon dan dikurniakan dua anak, Jannah, 9 tahun dan Mumin, 6 tahun.

Allah SWT menyusun rencana yang terbaik untuk mereka kerana sama-sama mempunyai niat menyebarkan Islam di Korea. Kini, pasangan tersebut membangunkan syarikat penerbitan buku dan laman web bertempat di Paju, luar Seoul Fokus utama syarikat mereka adalah menulis dan menerbitkan buku-buku Islam untuk kanak-kanak, masyarakat Muslim di Korea dan masyarakat umum.

Antara judul buku yang telah ditulis dan diterbitkan Jang Huseyin dan isterinya adalah Kisah-Kisah Saudara baru Yang Memilih Islam (2012), 40 Hadith Imam Nawawi dan Penerangannya (2014), Jawapan kepada Orang Korea: 40 Soalan Yang Sering ditanyakan Tentang Islam (2014), Hilang di Istanbul:Kisah Jannah dan Mumin (2013).

Menyebarkan Islam, Menyebarkan Kedamaian

Jang Huseyin berasa dirinya memikul tanggungjawab besar iaitu membebaskan Islam dari salah-faham dan fitnah. Hari ini, dalam keadaan sebahagian masyarakat Muslim tidak berakhlak sebagai Muslim, tentunya amat mencabar untuk menjelaskan Islam yang sebenar. Di media barat, Islam selalu digambarkan agama aneh dan penuh kekerasan. Hakikatnya, Islam adalah agama penyelesai masalah manusia, ianya bukan agama yang menyempitkan kehidupan.

“Majoriti umat Islam menyintai kedamaian, mereka adalah orang yang mesra dan terbuka. Saya berharap buku-buku saya dapat memberi manfaat kepada masyarakat Muslim dan non-Muslim di Korea,” katanya mengakhiri bicara.

Kisah Jang Husiyen antara kisah luar-biasa yang kami temui di Korea. Saya berdoa dan berharap agar dapat bersama-sama dengan beliau dan isterinya untuk menyebarkan dakwah melalui penerbitan buku di Korea. Para pembaca bolehlah melayari laman web Jang Huseyin di www.jannahmuminbooks.com

Damai di Hati

Bertemukah damai di hati?

Di Masjidil haram, Masjid Nabawi atau di sekitar ke dua-dua tanah suci ini tiada siapa yang hairan apabila melihat jemaah, penjaga kedai, pengawal keselamatan, polis atau pencuci lantai memegang tasbih. Berzikir samada dengan mengira butir tasbih ataupun tidak adalah perkara lumrah.

Sesiapa sahaja tanpa mengira jawatan, bangsa, warna kulit dan bahasa pertuturan – kebanyakannya – membasah lidah dengan zikriullah. Hati sentiasa disibukkan dengan mengingati Allah.

Sepanjang masa – pagi, tengah hari, petang, malam sehingga ke subuh – ketika duduk, berdiri, berjalan atau ketika berbaring mengiring. Itulah mereka yang benar-benar hadir di sini dengan niat yang satu …. mahu beramal ibadat secara khusus kepadaNya.

Subhanallah! Alhamdulillah! Allahu Akbar!

Bertanyalah kepada setiap jemaah yang hadir kedua-dua Tanah Haram tentang perasaan mereka, maka jawapannya sungguh seragam,

Tanah suci ini sungguh barakah. Di sini kami menemui ketenangan jiwa dan kedamaian hati. Tiada resah dan gundah. Kami menghirup sepuas-puasanya kemanisan beramal ibadat tanpa perlu memikirkan sesuatu. Kami boleh bertahajud dan membaca al-Quran. Di sini kami ternanti-nanti waktu solat. Hati lapang mahu bersedekah.

Namun dihujungnya mereka sering bertanya, “kenapa tidak di negara sendiri?”

Jawapannya sungguh mudah. Ketenangan dan kedamaian hati kurniaan Allah kepada mereka yang sering mengingati dan menyebut-nyebut kebesaranNya. Allah mengembirakan hati mereka yang hampir denganNya. Dia berfirman melalui ayat 28-29 surah ar-Rad’ yang bermaksud;

(Iaitu) orang-orang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan “zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati manusia.

Orang-orang beriman dan beramal soleh, beroleh kebahagiaan yang amat menggembirakan dan tempat kembali yang sebaik-baiknya.

Duhai wanita solehah yang dirahmati Allah … kebahagiaan itu dikecapi oleh orang-orang beriman dan beramal soleh. Fahami dan renungilah dua frasa terkenal beriman dan beramal soleh ini.

Pertama, mereka yang beriman percaya kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka istiqamah melakukan apa yang di suruh dan meninggalkan apa yang ditegah oleh Allah. Maka kitab suci al-Quran menjadi rujukan lalu berikhtiar membaca, memahami dan mengamalkannya.

Kedua, kita meyakini kehadiran malaikat di kiri kanan yang mencatat amal kebaikan dan keburukan untuk di hisab di hari akhirat. Dengan perintah Allah SWT terdapat malaikat pencabut nyawa, tukang soal di alam kubur. Malah ada malaikat penjaga syurga. Ada pula malaikat yang mengheret manusia untuk di humbankan ke dalam neraka.

Ketiga, kita mempercayai kematian akan muncul. Kehidupan di dunia hanya sementara. Ia tempat menguji di antara mereka yang beriman dengan sang pendusta. Seluruh amalan di dunia dipersembahkan di dalam mahkamah Allah di akhirat. Lalu manusia akan mengetahui di mana negeri kekal mereka melalui huluran buku amal samada melalui tangan kanan atau dari sebelah belakang.

Keempat, kita semua percaya betapa setiap kejadian itu berlaku mengikut aturanNya. Istilah qada’ dan qadr sudah kita dengari semenjak kecil lagi. Perhalusilah aspek ini agar kita berada di landasan keimanan yang sebenarnya.

Duhai wanita yang dikasihi Allah SWT … bersyukurlah dengan hidayah Allah yang telah memberikan cahaya Islam kepada kita. Dia telah berfirman melalui ayat 68, surah al-Qasas yang bermaksud;

Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya dan Dialah juga yang memilih (satu-satu dari makhlukNya untuk sesuatu tugas atau keutamaan dan kemuliaan); tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain dari pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan denganNya.

Begitulah … kita dapat merasai dan menikmati kemanisan iman ketika berada di Tanah Suci kerana bersungguh mengingati dan menghampir Allah SWT. Hakikatnya kita cuba berbaik-baik denganNya bukan semata di tikar sembahyang.

Berapa ramai yang sanggup berkongsi sejadah dengan jemaah yang lain ketika terpaksa solat di atas marmar yang kesejukan?

Berapa ramai pula yang sanggup bersedekah atau menghulurkan sebiji tamar berserta segelas air zam-zam kepada jemaah yang beritikaf lama di masjid?

Bukankah kita semua menutup aurat dengan sempurna di Makkah dan Madinah?

Berapa ramai yang bangun malam dan bertahajud?

Apakah kita meninggi suara sepanjang berada di Tanah Suci? Mahukah kita memakan daging saudara sendiri ketika menunaikan ibadat haji dan umrah? Mengumpat itu dan ini.

Lalu itulah rahsia kenapa ketenangan dan kedamaian berada di Makkah dan Madinah. Bertanya pada diri, apakah segala amalan ini sukar dilakukan di tanah air sendiri? Kenapa? Misalnya, kenapa ramai pakaiannya sudah tidak boleh dibawa solat hanya sejurus selepas meninggalkan hotel di Makkah atau Madinah?

Duhai wanita solehah yang dirahmati Allah … hiruplah manisan keimanan ini sepuas-puasnya ketika di Tanah Suci. Lalu bawalah bersama pulang ke Tanah Air. Teruskan amalan yang terlangsung di sini hingga tiba saat bernama kematian.

Semoga Allah menempatkan kita bersama orang-orang beriman dan beramal soleh.

Subhanallah!

Demam

Waktu mental diasak hingga ke dinding, nafas yang dihela terasa sendat. Allah hu Akbar!

Biarpun ramai pun kawan-kawan di samping, ia hanya mampu menyembuh luka lapisan atas, sedangkan yang parah adalah di dasar. Jauh di lubuk hati. Lalu saya cuba mencari diri melalui hati. Pernah seorang kawan berkata,

Your body cannot take the stress.

Saya nafikan kenyataannya pada waktu itu. Kini, rupanya kenyataan itu nyata benar. Fizikal saya kecundang. Tidak mampu untuk bergerak seperti biasa. Tubuh sakit bagaikan dipukul-pukul sekuat hati. Tapak kaki seperti memijak paku tajam. Perut memulas sentiasa. Segala sendi terasa sakit.

Maka, berbaringanlah saya dengan penuh kelesuan sudah hampir seminggu. Teringat kata arwah Mak, “tak tentu rasa.” Betul. Lapar tetapi makan tak lalu. Mengantuk tetapi tidor tak lena. Sakit tetapi tak tahu di bahagian mana yang perlu dipicit. Kalau Nujum Pak Belalang datang merawat, mungkin dikatanya saya, “Sakit Angau.”

Bila diimbas kembali, kali terakhir saya demam ialah dua tahun lalu. Dan ini kali pertama didiagnos dengan demam denggi. Alahai nyamuk. Apalah yang istimewa sangat mahu dirasa darah remaja purba yang terlebih gebu!

Sakit di badan sebenarnya tidak seperit sakit di hati. Bukan kepalang kecewa bila harapan yang diletakkan musnah tidak kesampaian. Segala usaha seolah sia-sia. Allah hu Rabbi. Saya tahu dengan pasti ini hanya seketika. Akan tiba masa indah buat kami, namun, menghadapi situasi yang sebegini mengasak mental hingga ke tahap maksima.

Berkali-kali saya katakan pada anak-anak, sabar, solat dan doa. Doakan Mama dan Papa kuat menghadapi semua ini. Bangun malam. Mohon pada Allah untuk memudahkan semuanya. Laluan kita Allah sempitkan seketika. InshaaAllah kita mampu menempuhinya dan ia akan menjadi satu kejayaan besar buat kita sebagai hamba Allah. Dia Maha Tahu siapa yang diujiNya.

Namun, bersendirian bukan sesuatu yang mudah seperti yang dibayangkan. Sebagai manusia yang berperasaan, ada ketika berperang dengan perasaan yang bukan-bukan. Sungguh Syaitan memang bermaharajalela mengusik fikiran andai dibiarkan.

Dalam kegelapan malam, sambil melayan kesakitan di badan, saya melihat ke dalam diri, untuk kesekian kali. Mengalir laju airmata memohon keampunan Allah dan mengucapkan Syukur Alhamdulillah kerana ujian ini sebenarnya terlalu sedikit dibanding dengan nikmat yang Dia kurniakan.

Kisah Nabi Allah Yunus yang meninggalkan kaumnya yang derhaka kepada Allah sentiasa menjadi ingatan kepada diri. Kesusahannya bertimpa bila dia diundi, bukan sekali, untuk dibuang ke dalam laut lalu terus ditelan ikan. Pengucapan doa baginda begitu murni.

“Tiada Tuhan melainkan Engkau Ya Allah. Maha Suci Engkau. Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri.”

Terjemahan surah Al-Anbiya ayat 87

Saya ulang-ulang doa ini sepanjang masa. Begitu halus maksud yang tersirat. Ia memberi bukti akan kemantapan dan ketulenan tauhid Nabi Yunus di mana baginda tidak mengadu, merungut dan berharap kepada sesiapa dan apa jua melainkan kepada Allah biarpun berada dalam perut ikan yang gelap gelita. Baginda mensucikan Allah dari sebarang bentuk kezaliman dan penganiyaan. Baginda yakin bahawa ditelan ikan paus bukanlah satu bentuk penganiyaan dari Allah kepada dirinya. Dan tanpa memberi sebarang alasan, baginda mengakui kesalahannya.

Nabi Yunus tidak terus meminta ampun kepada Allah, sebaliknya memilih cara yang lebih lembut, beradab lagi merendah diri dengan mengakui kesalahannya.

Allah hu Rabbi.

Terasa sungguh kecil dan hina diri di hadapan Allah kerana mulut masih mengeluh sakit itu sakit ini. Bunyi bising dan cahaya silau yang amat sedikit sudah boleh membangkitkan rasa marah yang amat. Baring di atas sofa empuk, dalam kedinginan pendingin hawa, ditemani keluarga, tapi masih mengeluh. Bayangkan kesusahan insan lain.

Sesungguhnya, saya bersyukur kerana dapat merasai kemanisan nikmat ujian kala berdepan dengan kesakitan.

Alhamdulillah.

Darah Tinggi

Darah tinggi merupakan penyakit keluarga. Ayah, Wan, Kak Yah, Kak Mie, Kak Ma, saya, Shaiful, Haniza, Khamisah dan Suhaili merupakan senarai nama adik-beradik yang dianugerahkan penyakit ini bersama kedua orang ibu bapa. Maksudnya, lebih 80 peratus daripada ahli keluarga hampir terlibat. Di dalam keluarga – agak saya – hampir kesemuanya pakar darah tinggi.

Kami semua tahu betapa penyakit ini termasuk di dalam kumpulan penyakit kronik. Mereka yang tidak melakukan rawatan kepada penyakit ini boleh menyumbang kepada penyakit yang lain – misalnya – arteri koronari. Mereka yang mempunyai tekanan darah tinggi, empat hingga enam kali lebih cenderung mempunyai strok.

Malah – dikatakan – penyakit jantung merupakan penyebab utama kematian dikaitkan dengan tekanan darah tinggi. Hubungan di antara mereka yang mempunyai penyakit tekanan darah tinggi dengan penyakit buah pinggang dan kegagalan buah pinggang berfungsi juga berkait rapat. Allah ya Allah tekanan darah tinggi yang tidak dirawat boleh menjejaskan penglihatan akibat kerosakan saluran darah dalam retina.

Sungguh … hebatnya kesan penyakit ini kepada mereka yang hamil, mempunyai diabetes, sindrom metabolik dan hubungan seks juga kerap dinyatakan. Lalu tidaklah terlalu hairan untuk seisi keluarga mempunyai hubungan rapat dengan rumah sakit terutamanya berjumpa dengan pegawai perubatan ataupun mengambil ubat di farmasi.

Penghidap penyakit darah tinggi mempunyai tingkah laku seiras. Misalnya, ayah mempunyai rutin menarik. Beliau bersiap awal apabila berjanji dengan sesiapa kerana darahnya mudah naik apabila berada di dalam keadaan tergesa-gesa.

Lalu kami semua juga berusaha sedaya upaya untuk tidak menimbulkan kemarahan ayah yang boleh menyebabkan perkara sama. Jika beliau tidur di siang hari, jangan sekali-kali berlari atau menghentak kaki ke lantai. Rumah berlantaikan papan tentunya mengeluarkan suara. Darah ayah naik ke kepala. Kenyataan, “aku kerat kaki …,” terdengar serta-merta.

Itulah di antara keadaan pengidap penyakit darah tinggi.

Saya juga begitu. Saya panas baran dan tidak sabar. Sama ada ia akibat darah tinggi atau itulah penyebab kepada penyakit ini tidak pula diketahui. Ia bersifat kesalingan. Kepala saya cepat berdenyut apabila siswa-siswi bertanya soalan dan kelihatan sukar memahami apa yang cuba saya terangkan. Sekali tidak mengapa. Dua kali okey. Bila masuk kali ketiga, darah kelihatan pantas bergerak ke kepala. Muka yang hitam tetap menjadi merah kemerahan.

Barangkali anak-anak murid saya memahami “perangai dan sikap” gurunya yang panas baran dan hanya berkata di dalam hati sebagaimana kisah Nabi Musa yang menyebut :

Nabi Musa berkata: Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syarat mu) dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusan ku (menuntut ilmu).

(Terjemahan surah al-Kahfi : 73)

Roza selalu menyebut, “mereka hanya bertanya … tidak perlulah meninggi suara,” apabila melihat saya berang dengan soalan-soalan yang tidak logik dan sepatutnya mudah faham. Misalnya, ada yang bertanya, “Prof bagaimana mahu melaksanakan puasa Nabi Daud?”. Lalu saya menjawab dengan senang dan tenang, “puasanya selang sehari …”. Ia tidak berakhir di situ kerana – kebiasaannya – akan ada yang bertanya lagi :

Habis bagaimana dengan puasa Isnin-Khamis? Misalnya, saya bermula hari Isnin …. Selasa saya tidak puasa, Rabu puasa dan Khamis bagaimana?

Awak mahu puasa apa?

Puasa Nabi Daud.

Ia puasa selang-seli jadi tidak puasalah pada hari Khamis.

Saya juga mahu puasa Isnin-Khamis.

Kalau puasa Isnin-Khamis maka hari Isnin dan Khamis kena puasalah. Itu bukan puasa Nabi Daud. Jadi, jika puasa hari Khamis – pada ketika itu – maka ia puasa hari Khamis. Minggu depan, hari Isnin juga akan mengalami situasi yang sama. Ia puasa hari Isnin.

Ha … ha … ha … cepat sungguh darah panas naik ke muka. Ia bukan sifat baik dan terpuji. Mereka bertanya – saya fikir – kerana ingin tahu dan mahu menuntut ilmu. Tentu sekali saya sentiasa memohon keampunan Allah SWT di atas sikap tidak sabar dan panas baran yang tidak bertempat.

Alhamdulillah – akhirnya – saya melihat suasana seperti ini lebih memudaratkan diri. Sedikit demi sedikit saya mula belajar bersabar, melihat perbandingan bagaimana kenyataan Allah SWT melalui ayat 37, surah asy-Syuraa yang bermaksud :

Dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji dan apabila mereka marah (disebabkan perbuatan yang tidak patut terhadap mereka), mereka memaafkannya;

Penyakit darah tinggi mengajar saya untuk lebih bersabar dan bertenang. Hujungnya, ia membentuk diri supaya lebih mudah menjadi manusia pemaaf, bersedia membantu mereka yang memerlukan, tidak bersifat bakhil dan kikir serta tidak terlalu serius dengan kekurangan atau kesilapan orang lain.

Bagaimanapun ia tidak sekali-kali melunturkan pelbagai sifat murni yang perlu ada bagi setiap anak murid seperti berdisiplin, bersungguh dan mahukan yang terbaik dan cemerlang apabila melakukan sesuatu pekerjaan apatah lagi di dalam melaksanakan ibadat khusus seperti yang dinyatakan melalui ayat 130, surah Taahaa yang bermaksud :

Oleh itu, bersabarlah engkau (wahai Muhammad) akan apa yang mereka katakan dan beribadatlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenamnya dan beribadatlah pada saat-saat dari waktu malam dan pada sebelah-sebelah siang; supaya engkau reda (dengan mendapat sebaik-baik balasan).

Namun darah kelihatan cepat naik apabila ada di kalangan mereka yang bersikap main-main atau acuh tak acuh di dalam menimba ilmu. Bezanya, ia tidak melekat di hati. Saya terkenang terjemahan ayat 28, surah ar-Ra’d yang bermaksud :

(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia.

Sungguh, penyakit darah tinggi sememangnya penyakit kronik. Ia isyarat terbesar kepada kami sekeluarga untuk bersiap sedia dengan segala kemungkinan tentang usia keberadaan di negara kehidupan dunia. Ia penyakit yang perlu dirawat. Malah ia perlu pergi selangkah lagi dengan kemahuan merawat jiwa dan perasaan.

Benar. Bila-bila masa saluran darah boleh terpecah … jagalah agar bacaannya 120/80 atau kata doktor memujuk hati … “130-140/80-90 okey untuk Prof.”

Subhanallah!

Duhai wanita … sabar dan solat

Apakah kita tahan diuji?

Kes pertama. Seorang wanita muda sedang mengandungkan anak sulungnya. Dalam keadaan susah payah menunggu hari kelahiran cahaya mata beliau masih juga harus pergi ke tempat kerja.

Pulang  ke rumah beliau harus menyediakan makan malam untuk suaminya. Di hujung minggu, beliau membasuh kain baju, menyidai, melipat dan menggosok. Terasa berat sekali tugas yang di pikul sebagai isteri.

Duhai wanita yang dianugerahkan suami kepadanya … Bukankah dikau pernah memohon kepada Allah untuk ditemukan jodohmu?

Usahlah berkeluh kesah. Bukankah itu suatu tanggungjawab yang diamanahkan oleh Allah kepadamu sebagai seorang isteri. Suami itu anugerah Allah yang dimohon olehmu. Mengadulah kepada yang mengurniakan anugerah itu dengan dengan bersabar serta bersolat. Bukankah Allah telah menyatakan di dalam Quran bagi menyelesaikan ini?

Sudahkah kamu dibacakan surah al-Baqarah, ayat 153 Allah berfirman;

Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) solat; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar.

Kes ke dua. Seorang ibu muda yang sedang sarat mengandung anaknya yang ke lima terduduk keletihan apabila pulang dari pejabat kerana melihat keadaan rumahnya yang bersepah dari ruang tamu hingga ke dapur.

Bertambah letih apabila melihat anak-anak kecil yang berumur dari satu hingga tujuh tahun menangis kelaparan dan ada yang menangis kerana  berkelahi sesama sendiri. Bertambah haru apabila pembantu rumah pula pulang ke kampung halaman dan tidak kembali.

Bagaikan mahu menangis meratapi diri. Rumah perlu diuruskan, anak-anak harus dimandikan dan makanan perlu di masak. Sedangkan bantuan kudrat suami tidak memadai. Kepada siapa mahu mengadu?

Duhai wanita yang dianugerahkan anak dan suami … Bukankah dikau pernah memohon kepada Allah untuk dikurniakan zuriat keturunan bersama jodohmu?

Usahlah berasa gundah gulana. Bukankah itu suatu tugas yang telah dipertanggungjawabkan ke atas mu sebagai seorang isteri dan ibu kepada anak-anakmu? Mengadulah kepada Allah yang maha berkuasa. Mintalah pertolongan dengan penuh kesabaran dariNya dan perbanyak solat.

Sungguh, Allah maha mendengar apa yang dipohonkan. Kemudian Dia memerhatikan bagaimana kita menangani suatu yang telah dimakbulkanNya. Apakah kita mahu berkeluh kesah dan berasa gundah? Tidak tahukah kita bersyukur?

Duhai wanita yang bergelar isteri dan ibu …  Mengapakah kita tidak belajar untuk bersyukur?

Tahukah dirimu wahai wanita yang telah diberikan nikmat rezeki dengan berumahtangga. Berapa ramai di luar sana rakan sejenis yang seusia masih belum bertemu jodohnya?

Berapa ramai juga rakan-rakan yang sudah berumah tangga namun masih belum dikurniakan cahayamata? Sedangkan mereka di hambat usia. Kudrat semakin kurang, kulit mengendur, wajah mengedut dan rambut mulai beruban. Mengapakah kita tidak mahu belajar bersyukur?

Duhai wanita yang bergelar nenek, ibu dan isteri … di manakah dihabiskan usia tua berubanmu?

Duduk diam-diam dan muhasabahlah diri sendiri. Apakah kita masih disibukkan dengan urusan rumahtangga, suami, anak menantu dan cucu-cicit? Adakah ruang untuk dirimu sendiri dan Tuhanmu kerana kepadaNya kamu akan kembali.

Duduk diam-diam dan bertanya di dalam hati. Apakah daku telah melakukan segala yang di suruh dan meninggalkan apa yang di larang oleh Allah? Adakah lagi yang masih tertinggal dan belum dilaksanakan? Sudahkah daku bersungguh-sungguh meminta pertolongan Allah untuk melakukan dan meninggalkannya dengan penuh kesabaran serta perbanyakan bersolat?

Ramai wanita yang berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan apa yang diidamkannya di atas dunia. Subhanallah, ramai yang berjaya. Ada yang menduduki jawatan tertinggi, menjadi usahawan jutawan dan mencapai pangkat serta darjat kemuliaan yang diinginkan.

Ramai juga yang berusaha bersungguh-sungguh meninggalkan segala kesukaan semata-mata untuk mencapai tahap susuk badan, berat timbangan atau wajah idaman. Mereka sanggup menahan lapar dahaga, menolak makanan kegemaran dan meninggalkan aktiviti luar yang memanah cahaya ke muka semata-mata kerananya.

Cubalah  tanyakan pula tentang perkara-perkara suruhan atau larangan selain dari yang diwajibkan oleh Allah. Cubalah kita bertanya tentang amalan bangun solat tahajud, solat tasbih, solat dhuha atau amalan puasa sunat. Cubalah kita sarankan agar tinggalkan aktiviti window shopping atau menonton siri televisyen yang melalaikan. Cubalah perhatikan reaksi bahasa badan mereka.

Tiada yang menghairankan. Ramai yang merasakan tidak mengapa disibukkan dengan urusan dunia. Namun, berkira dengan memberikan pelbagai alasan apabila ditanyakan urusan yang seharusnya disibukkan untuk persediaan hari akhirat.

Ramai yang percaya dengan berusaha bersungguh-sungguh segala apa yang mahu dicapai atau ditinggalkan boleh dilakukan. Namun tidak ramai yang percaya memohon pertolongan Allah dengan jalan sabar serta solat boleh merungkai permasalahan.

Ramai yang menyebut di dalam sembahyang ungkapan hanya Allah yang di sembah tempat mereka meminta pertolongan. Namun tidak menusuk ke hati kerana maknanya tidak difahami.

Duhai wanita yang dirahmati Allah … mintalah pertolongan Allah dengan bersabar dan solat.

Sungguh, Allah maha mendengar. Malah memakbulkan doa orang yang berdoa kepadaNya. Pernahkah kita menghitung berapa banyak lintasan hati yang telah dimakbulkanNya? Pernahkah kita terfikir berapa banyak ujian sukar dipermudahkan akhirnya? Berapa banyak jalan buntu tiba-tiba terbuka  seluas-luasnya?

Subhanallah! Ya Allah kami mohon keampunanMu.

Berbudi Bahasa

Qaloo Salaman – Berbudi bahasa , Amalan mulia.

Allah adalah Pencipta dan Pemberi Rezeki kepada manusia. Namun seringkali Dia mendapat cacian, cercaan dan tomohan dari hambaNya yang berasa dirinya pandai tetapi tidak menggunakan akal.

Jika Allah SWT pun mahu dicerca, tentulah manusia itu sendiri akan memberi atau menerima pelbagai kritikan, cemuhan atau hinaan yang pedas dan pahit. Ada kalanya cemuhan dan hinaan yang hanya ikut sedap mulut semata-mata. Langsung  tidak masuk akal.

Mereka tidak akan pernah berhenti mengkritik!

Itulah perangai mereka yang mempunyai kegilaan dihati. Kita juga boleh jadi gila seandainya mengikut kerenah mereka. Jika ikut rasa hati mahu disumbat  ataupun dicilikan mulut mereka yang mulut jahat. Ada rakan yang sanggup bergaduh sehingga bertumbuk kerana tidak tahan dengan lisan yang mengeji.

Benar kata bidalan, “kerana mulut badan binasa.”

Saya fikir, perbuatan seperti ini tidak berbaloi kerana kita sentiasa kalah kalau berlawan  dengan pesakit jiwa. Lebih mengasuh diri menjadi manusia “relax” dan “be cool”. Jangan marah-marah takut-takut muncul penyakit murung dan darah tinggi pula.

Baru-baru ini saya berjumpa dengan kenalan lama. Saya pasti itu beliau hanya melalui rupa paras wajahnya yang tidak banyak berubah. Namun saya teragak-agak untuk menegur. Kenangan lalu melekat di minda. Saya teringat perangai lama beliau yang sangat egoistik, lorat dan kerek. Saya tidak mahu melayani manusia berlagak, bermulut celupar, suka mengata dan mengutuk.

Alahai … beliau terpandang saya dan menegur, ” awak ini Zaini yang pernah bekerja dengan saya dahulu?” Saya menjawab dalam keadaan tergamam :

Ya Bos!!

Adakah awak sihat? Kalau awak senang marilah kita minum kopi bersama. Awak panggillah saya Pakcik saja …. tak payahlah  berbos-bos.

Saya keliru. Beliau kelihatan berbeza. Dahulu beliau terkenal sebagai seorang yang garang, sombong, angkuh dan suka mengeluarkan kata-kata kesat kepada kami. Ramai kakitangan berhenti kerana tidak tahan dengan cacian mulut beliau. Orang yang berada di depan saya kelihatan bersopan santun, merendah diri dan berbudi bahasa pula.

Oh ya! Saya okey. Marilah kita minum. Biar saya panggil Bos. Sudah biasa. Panggilan Pakcik terasa janggal pula. Bos sihat ya?

Ya saya bagus semacam awak juga, Alhamdulillah.

Hati saya terus berkata-kata, “harimau ganas menjadi jinak di depan mata.” Saya mengambil kesempatan ini lalu berseloroh,

Saya lihat Bos sihat, steady  dan ceria sahaja. Mana sudah pergi taring? Bos tidak lagi sombong?

Beliau ketawa kecil sambil menjawab dengan nada yang rendah, “Sudah tua … hilanglah taringnya. Saya sekarang lebih okey kerana tidak garang dan sombong lagi. Lebih daripada itu … saya sudah pandai menjaga mulut.” 

Baguslah, bersyukur … dahulu Bos sangat sombong lagi celupar mulut! Sekarang tidak lagi.

Ya … saya tahu. Dahulu ramai yang memberitahu termasuk awak yang mengatakan saya begitu.”

 

Bos marah?

Sudah tentulah saya marah pada waktu itu! Saya masih ingat menyergah awak beberapa kali.

Sambil minum kopi dengan roti kukus, kami pun bercerita dengan  panjang lebar kisah-kisah silam terutamanya mengenai pekerjaan dan sahabat-sahabat yang lain. Ramai yang sudah menjadi bos sendiri dan ada juga yang sudah bersara. Sungguh, beliau benar-benar nampak  ceria, cool dan gembira. Ini satu perubahan yang baik.

 Bagaimana Bos boleh berubah?

Sewaktu bersara, tiada siapa yang ingin merdekati saya. Kawan-kawan dan saudara-mara tidak mahu mendekati saya. Keluarga menjauhkan diri malahan sewaktu sakit pun tiada siapa yang menemani saya. Doktor, nurse  takut dimarahi  oleh saya.

Kesihatan menjadi tenat dengan penyakit depression sehingga terpaksa mengambil pil penenang jiwa. Saya juga sakit hati dan sakit jantung sekali gus .

MasyaAllah bos, kenapa sampai begitu jadinya.

Alhamdulillah … seorang yang baru saya kenali di hospital ingin menjadi kawan saya. Mungkin disebabkan beliau tidak tahu sejarah perangai saya. Beliau sudah pulih daripada penyakit semacam saya dahulu. Beliau bersabar melayan saya. Beliaulah yang membimbing saya keluar dari permasalahan sakit – hidup segan, mati tidak mahu.

 

Nasihat dam tunjuk-ajar supaya saya semula kepada agama. Lama juga mencari jalan keluar yang lurus. Perlahan-lahan saya kayuh mencari saki-baki kehidupan semula. Saya sudah tidak mahu mengkritik orang dengan tidak tentu pasal lagi.

 

Namun, saya rasa bagaikan masih belum berubah lagi. Apabila ada orang  melihat, saya akan terus menegur sapa mereka.

Saya risau yang mereka mengenali saya – takut kalau tidak menegur, mereka ingat saya sombong walaupun saya sudah tidak sombong lagi. Adakalanya saya akan menegur orang yang melihat saya walaupun mereka tidak mengenali saya – takut mungkin mereka mengenali saya.

 

“Wah Bos sudah berubah sangat! Jangan tersalah tegur cukuplah, nanti marah pula  suami orang!” saya berseloroh lagi.

“Bukan senang hendak berubah kerana kini  ramai orang lain pula yang mengata dan mengumpat di belakang saya. Saya tahu dan ada kalanya saya amat sedih, kecewa dan marah. Perlahan-lahan saya mula belajar menjadi orang yang penyabar. Inilah balasan dosa saya dahulu agaknya. Namun ianya memberi kesedaran kepada saya. Kalau dahulu sudah pasti saya akan menengking mereka kembali.

 “Wah! Macamana Bos boleh mengawal kritikan orang sekarang ini ?”

“Alahh. Saya sudah menyesal perbuatan saya dahulu.  Saya tidak mahu lawan marah-marah lagi. Kemarahan hanya akan menyakitkan hati sendiri saja, saya kena jaga jantung juga!” Lagi pula kemarahan membuatkan orang menjauhi dari saya lagi. Saya juga mulai sedar Allah meredhai hambanya yang penyabar dan tidak sombong. Saya tidak membalas dengan perkataan yang buruk mahupun kasar. Saya biarkan saja apa yang mereka katakan atau berkelakuan kurang beradab terhadap saya.”

Sebelum kami bersurai,  beliau sempat meminta maaf kepada saya kerana mengeluarkan kata-kata yang kesat kepada saya dahulu dan berpesan kepada saya,

“Kalau awak ada jumpa mereka yang pernah saya berkata kasar kepada mereka dahulu, sila beritahu mereka yang saya minta maaf kepada mereka. Jika perlu saya sendiri akan meminta maaf secara persendirian.”

Jika kita seringkali dikritik oleh orang, kuatkanlah jiwa kita untuk menerima kritikan, cemuhan serta hinaan mereka dan janganlah simpan dalam hati sehingga mempengaruhi pertimbangan dan kawalan pada diri sendiri.

Cara yang terbaik membalas kritikan mereka adalah dengan menunjukkan akhlak yang mulia sepertimana yang diperkatakan didalam  Al-quran;

“Dan hamba-hamba Allah Ar-Rahman yang diredhaiNya, ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini.” (25:63)

Kita abaikan sahaja dan jangan rasa tertekan dengan tindakan mereka yang ingin menjatuhkan kita. Janganlah membalasnya dengan ucapan yang buruk pula, akan tetapi memaafkan mereka, membiarkan dan tidak membalas melainkan dengan ucapan  perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini seperti memberi  nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik.

Anggaplah saja mereka sedang cemburukan kebaikan yang kita miliki. Allah akan tetap menjaga kebaikan kita dan tidak perlulah kita membela diri – hanya  Allah saja akan membela kita kerana Dia tidak suka kepada tiap-tiap seorang yang khianat.

Sesungguhnya Dia tetap mengawas dan membalas.