Renungan di Pagi Syawal

Kegembiraan melupakan. Kedukaan mengingatkan.

Hukum jiwa manusia begitu. Lalu di pagi kegembiraan ini jika kita mengambil masa sesaat dua mengingati diri dengan masa lampau – InsyaAllah – ia boleh mengubah rutin kehidupan di bulam Syawal. Allah SWT berfirman,

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

Kini usia saya 50 tahun. Ketika saya memulakan kerjaya di UiTM pada 1988, saya menjangkakan usia 50 tahun adalah tempoh yang lambat berlaku. Ia 25 tahun lagi.

Kini – bila menoleh ke belakang – saya masih terasa dan terkenang hari melaporkan diri bekerja. Ia seolah-olah baru semalam berlalu. Lalu kalau kita terjemahkan kepada masa yang tinggal maka 25 tahun yang bakal tiba juga akan mempunyai kepantasan berlalu yang serupa.

Bezanya, akan tiba masanya yang kita tidak mampu menoleh ke belakang untuk mengenangi masa yang telah berlalu. Saat itulah yang kita namakan kematian. Malah semua orang tahu soal ini. Misalnya dalam surah Al-Imran ayat 185 di atas, Allah telah menegaskan betapa setiap daripada kita akan menempuh saat tersebut. Entah-entah kali ini merupakan Syawal kita yang terakhir.

Namun saya suka merenungi masa yang berlalu. Ada banyak pengajaran boleh dikisahkan melalui masa lampau. Hakikatnya, itulah yang dianjurkan oleh al-Quran untuk menoleh ke belakang. Kisah-kisah masa lampau terutamanya dalam konteks umat-umat terdahulu diceritakan semula untuk dijadikan ingatan dan pengajaran.

Malah kisah-kisah lampau ini juga dijadikan bukti betapa Nabi Muhammad SAW itu bukanlah pembohong dan al-Quran itu adalah kitab yang benar. Misalnya Allah menyatakan secara jelas melalui surah Al-Qasas, ayat 46 yang bermaksud,

“Dan engkau juga tidak berada dekat Gunung Tursina ketika Kami menyeru (Nabi Musa dan memberi wahyu kepadanya dahulu), tetapi (diturunkan) rahmat (Al-Quran) dari Tuhanmu (menerangkan Kisah itu) supaya engkau memberi amaran kepada kaum (mu) yang telah lama tidak didatangi sebarang Rasul pemberi amaran sebelummu, semoga mereka beroleh pengajaran (serta insaf mematuhinya)”.

Masa lampau menunjukkan satu perkara. Ia membenarkan satu kenyataan, hampir mustahil untuk memuaskan hati semua orang terutamanya mereka yang mempunyai hubungan langsung dengan kita. Apabila kita memulakan kerjaya, maka rakan sejawat yang hampir, berkepentingan dan mungkin menjadi saingan – barangkali – tidak berpuas hati dengan apa yang kita lakukan. Semakin menuju puncak kerjaya maka muntahan tidak puas hati ini lebih terdedah. Ia tidak dapat dibendung.

Lalu istilah atau peristiwa seperti surat layang, fitnah atau tikam belakang merupakan gambaran negatif tentang perasaan tidak puas hati yang tidak terkawal. Kehidupan hampir 50 tahun yang berlalu membenarkan kenyataan ini. Malah ia pasti berlaku kepada setiap manusia. Sukar untuk mencari manusia yang terkecuali.

Pengalaman saya mengajar sesuatu. Kita tidak perlu “khuatir amat” bila orang tidak berpuas hati dengan kita. Amati, pertimbangkan, lakukan pembetulan jika perlu dan teruskan kehidupan dengan bersandarkan “semata-mata kerana Allah, semata-mata kerana Allah, semata-mata kerana Allah”. Kita perlu banyak berdoa, solat, bermunajat dan berbicara denganNya agar Allah memberi jalan penyelesaian dan menjadikan hati tenang setenangnya. Dugaan dan ujian seumpama ini boleh menyebabkan kita semakin hampir denganNya.

Namun saya lebih khuatir apabila kita tidak berpuas hati dengan orang lain. Misal yang kelihatan mudah, kita mungkin tidak berpuas hati kerana orang tidak memanggil kita “DATUK”, “TAN SRI”, “DR” atau “PROF” kerana kita sudah bergelar. Jika soal sekecil itu (?) boleh merosakkan hati, bayangkanlah perasaan kepada soal-soal yang lebih besar.

Misalnya, 25 tahun bertugas di sebuah universiti sebagai pentadbir akademik membawa saya melawat beberapa kampus cawangan universiti. Dalam satu kejadian, saya hanya tersenyum apabila seorang pemandu yang ditugaskan mengambil saya bersungguh-sungguh bertanya dan memberitahu,

“Saya perlu bertanya tuan sama ada tuan seorang Profesor atau Dr kerana dalam borang permohonan kereta ini tidak menyatakan gelaran tuan.

Kenapa saya bertanya begitu kerana saya pernah dimarahi oleh seorang Dr apabila memanggilnya dengan hanya panggilan “Tuan Haji”.

Tuan Haji tersebut memberitahu saya: ‘Saya belajar tiga (3) tahun, tiga tahun di England untuk mendapatkan PhD. Sekarang ini saya Dr Haji PhD”.

Kita juga mungkin tidak berpuas hati kerana tidak diberi layanan sewajarnya. Misalnya kita geram dan kecewa apabila orang lain diberi kenaikan pangkat, mendapat prestasi cemerlang, tawaran biasiswa sehinggakan susun atur kerusi majlis juga menjadi isu. Allahu Akbar, ia akhirnya menjadi kudis besar kepada hati dan perasaan jika tidak ditangani dengan penuh keimanan.

Saya percaya perasaan tidak puas hati kepada orang lain lebih sukar dihadapi berbanding dengan perasaan tidak puas hati mereka terhadap kita. Kembalilah kepada ubat asas membersihkan hati dengan memperbanyakkan amal ibadat khusus kepadaNya. Amalan-amalan seperti bangun malam, berpuasa sunat, membaca al-Quran dan berzikir boleh membantu, In’sya Allah.

Usia tua sepatutnya membawa kematangan. Mudah-mudahan Allah mengampunkan dosa-dosa lampau dan menerima kita sebagai hamba yang hampir denganNya.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Diam

Barang siapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau berkata baik atau beliau diam.

Alhamdulillah, Subhnallah, Allahu Akbar.

Menerima, menghayati dan mahu melaksanakan hadis ini telah membawa saya mengenali realiti kehidupan sebenar. Hadis ini – sekali pandang – kelihatan sangat ringkas dan mudah untuk diamalkan. Ia menawarkan ciri-ciri bagaimana perlakuan manusia yang beriman kepada Allah SWT dan hari akhirat.

Misalnya, pilihan yang ditawarkan kelihatan tidak membebankan – bercakap perkara yang baik-baik atau pun memilih untuk berdiam diri – jika mahu menjadi golongan terpilih. Logik akal, manusia yang mahu hampir denganNya akan menidakkan tingkahlaku yang tidak berfaedah termasuklah bercakap perkara yang tidak bermanfaat. Jika tidak mampu berkata baik, lalu berdiam diri merupakan opsyen yang ada.

Sukar?

Kedua-duanya tidak melibatkan sebarang kos kecuali kemampuan atau keperluan mengawal nafsu dalaman. Menggunakan bahasa lebih mudah, ia harus dilihat bagaimana mahu mengawal hati dan perasaan daripada berkata sesuatu yang tidak berfaedah atau keperluan menutup mulut. Jika perkara baik yang dituturkan maka ia tidak perlu dikhuatirkan. Namun teori dan amalan tidak selalunya selari dan benar. Realiti kehidupan menggambarkan ia sangat sukar berlaku jika tingkah-laku manusia akhir zaman dijadikan sandaran. Pepatah Melayu ada menyebut, Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Ia menggambarkan betapa mulut manusia sukar dikawal dan sering terkhilaf. Namun saya cuba memahami hadis ini dalam konteks sedikit berbeza. Itupun telah disebut dalam banyak kitab-kitab yang memperkatakan hadis ini. Saya lebih cenderung melihat bagaimana darjat keupayaan manusia membuat pilihan. Hakikatnya, ia bukannya suatu pilihan mutlak antara dua perkara, menyebut perkara baik atau berdiam diri.

Misalnya, tentu sekali berkata baik merangkumi keseluruhan keperluan menyampai atau berkata apa yang telah diperintah dan ditegah oleh Allah SWT. Dalam konteks saya – misalnya – sebagai seorang ayah, suami, abang, adik, pentadbir, pensyarah atau anggota masyarakat yang lebih besar, maka berkata baik ini merupakan satu pendekatan dakwah kepada semua lapisan anggota masyarakat mengikut kaitan atau petalian yang telah disebut.

Jika begitu, pilihan berkata baik lebih menarik, kuat, perlu dan lebih mulia daripada hanya mendiamkan diri. Berdiam diri hanya pilihan untuk mereka yang lemah atau untuk menjaga kepentingan yang lebih besar di sisi Allah. Namun berkata baik ini pula bersyarat. Allah SWT melalui surah an-Nisa’ ayat 63 ada menyatakan tahap tutur kata yang dimaksudkan,

Mereka itu adalah orang-orang yang (sesungguhnya) Allah mengetahui apa yang ada di dalam hatinya. Kerana itu berpalinglah dari mereka, dan berilah mereka nasihat, dan katakanlah kepada mereka perkataan yang membekas pada jiwanya.

Lalu isunya menjadi lebih besar. Realitinya ia bukan soal bercakap semata-mata. Kata-kata perlu sampai ke jiwa. Jika begitu, mereka yang ingin bertutur atau menyampaikan perkara yang baik-baik maka sipenutur itu perlu terlebih dahulu mengamalkan apa yang ingin dinyatakan. Hanya mereka – In’sya Allah – yang mengamalkan apa dituturnya mampu memberi bekas pada jiwa pendengar. Begitulah, para ulama ada mencatatkan kata-kata dari lidah hanya singgah sekejap di telinga, kata-kata yang datang dari hati akan masuk ke hati dan kata-kata dari ruh akan masuk ke dalam ruh. Dalam konteks inilah ia membawa saya ke realiti kehidupan seharian yang perlu dijajarkan semula.

Misalnya, saya melihat kepada keluarga yang hampir. Bagaimana mungkin saya mengajak anak-anak lelaki solat berjemaah di masjid jika saya sendiri tidak mampu melakukannya. Jika saya berkata kepada anak sendiri, “Amirul, bersolatlah di masjid, Rasululullah SAW sangat memberatkan solat berjemaah di masjid,” sedangkan saya sendiri bersolat bersendirian di hujung waktu. Lebih ironi lagi jika saya sendiri tidak mengambil berat solat lima waktu. Tentu sekali ucapan yang baik ini menimbulkan lebih banyak persoalan di kepala anak-anak.

Berbekaskah di hati mereka?

Berpuluh tahun yang lampau saya memaksa anak lelaki – Haris Azrai – untuk solat Isya dan Terawih di surau yang berhampiran ketika bulan Ramadhan. Hatinya lembut. Beliau langsung tidak membantah. Namun sambil beredar pergi beliau selamba bertanya, “ayah tidak pergi?”. Azrai tersenyum simpul bila saya menjawab, “pergi dulu, sekejap lagi ayah sampai,” kerana beliau tahu yang ia sebenarnya jarang berlaku. Hakikatnya, ketika saya sukar melaksanakan apa yang saya nyatakan kepada anak-anak, jauh di sudut hati saya mahu mereka menjadi manusia yang baik-baik. Begitulah rasa cinta, kasih dan sayang kepada anak-anak.

Mungkinkah begitu?

Saya terkenang dengan satu lagi pepatah atau bidalan Melayu berbunyi, seperti ketam mengajar anaknya berjalan lurus. Agaknya kisah manusia bertutur atau berkata perkara yang baik-baik tanpa mengamalkannya sudah terlangsung lama dalam masyarakat sendiri. Dalam konteks ketam dan anaknya, berjalan lurus seolah-olah suatu perkara yang kelihatan mustahil. Ia tidak akan berubah sehingga ke hari kiamat. Ibu dan ayah ketam tidak boleh mengubah cara jalannya. Namun manusia berbeza. Ia tidak boleh begitu. Manusia perlu berubah. Dan manusia secara hakikatnya mampu berubah terutamanya dalam konteks menghampirkan diri kepada Allah SWT. Apa yang disuruh dan ditegahNya tidak mustahil untuk dilaksanakan. Fitrahnya begitu. Tinggal lagi manusia sifatnya sangat degil. Mereka sering bertindak atas nafsu.

Lalu saya melihat kehidupan melalui kerangka yang lebih luas walaupun saya hanyalah manusia biasa-biasa. Misalnya saya bertanya – berpandukan hadis ini – pada diri sendiri bagaimana tutur kata baik yang berupaya dilakukan sebagai penguasa di sebuah universiti? Bagaimana pula dengan keluarga yang hampir? Apakah sumbangan kenyataan yang baik-baik boleh disampaikan kepada masyarakat. Benar, saya mahu menjadi manusia yang beriman kepadaNya dan hari akhirat. Saya tidak mahu mengambil dan memilih sikap berdiam diri sedangkan berupaya melakukan sesuatu yang signifikan.

Saya susun beberapa perkara “baik-baik” yang ingin saya tuturkan. Saya tidak mahu terkhilaf. Biar ia sesuatu yang benar, mudah dan praktikal dalam konteks keupayaan sebagai manusia yang lemah. Tutur ini biarlah sesuatu yang telah saya amalkan terlebih dahulu. Pertama, saya mahu bersihkan hati sanubari agar apa sahaja yang dilakukan adalah semata-semata kerana Allah, semata-mata kerana Allah dan semata-mata kerana Allah. Saya berpegang kemas dengan ilmu yang ada di dada walaupun ia tidak seberapa. Misalnya, saya berpandukan surah Adh-Dhariyat ayat 56 bermaksud,

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu”.

Inilah asas yang mampu saya tuturkan agar mereka yang hampir tidak terlampau tergoda dengan amalan mementingkan dunia melangkaui hari kehidupan yang kekal selamanya.

Kedua, saya mahu mengajak kaum keluarga, anak-anak murid di universiti dan anggota masyarakat menjaga kepentingan solat. Malah saya mahu kesemua kaum lelaki dapat memenuhi masjid Malaysia yang besar dan indah untuk solat berjemaah. Ia tutur kata yang sangat baik. Namun untuk berbekas di jiwa, saya sendiri perlu bersungguh melaksanakan amalan ini. Ia ajakan perlu bersungguh dari hati dan perasaan. Ia lahir kerana sipenuturnya merasai nikmat solat berjemaah di masjid.

Malah ia perlu dinyatakan tanpa merasakan ia sesuatu yang membebankan. Ketika berada di universiti yang saya pimpin, segala kegiatan berpusat kepada solat berjemaah di masjid. Saya tuturkan kepada pentadbir agar memberhentikan mesyuarat apabila muazim sudah memanggil ke masjid. Mesyuarat itu penting tetapi solat berjemaah itu lagi penting. Ia soal membetulkan keutamaan dan keazaman diri. Bukankah solat itu tiang agama? Allah ya Allah, itulah keindahan hadis ini yang sangat luar biasa buat insan kerdil seumpama saya. Saya tidak mahu meninggalkan solat berjemaah di masjid dan itu sahajalah yang mampu saya tuturkan sesuatu yang saya fikir sangat baik kepada mereka yang hampir.

Ketiga, saya mula mengajak mereka yang hampir berpuasa sunat Isnin dan Khamis, membaca al-Quran dan bersekali dengan terjemahannya sekurang-kurangnya semuka sehari. Jika itu diamalkan – In’syaa Allah – pada suatu ketika ia akan habis dibaca dan diamati dengan merasai keindahan ilmu secara langsung dari Allah SWT. Benar, manusia sangat cetek ilmu pengetahuannya namun al-Quran sangat hebat nilai ilmunya.

Membaca dan memahami asas kenyataannya sahaja sudah boleh merobek hati dan perasaan. Ia berkisar kepada suruhan, tegahan, pembalasan syurga dan neraka. Bagi insan kerdil seperti saya dan kebanyakan ramai orang, melangkah setapak mengenal al-Quran membawa kepada langkah seterusnya. Maka di sana-sini, proses mencari ilmu ini perlu diteruskan bagi menjelaskan ilmu di dada agar ia sentiasa bertambah, jelas dan bersandarkan keimanan kepada Allah SWT.

Keempat, Allah memberi saya peluang untuk bertemu dan berkata-kata dengan ramai jemaah haji dan umrah ketika menetap di Madinah. Hampir setiap malam saya meluang masa untuk bersama mereka menyampaikan sedikit ilmu yang dipinjamkan Allah SWT agar pengisian jemaah terisi sepenuhnya. Ia kegiatan yang saya sandarkan kepada hadis di atas betapa berkata baik itu merupakan ciri-ciri mereka yang beriman kepadaNya dan hari akhirat. Sebagai manusia kerdil yang serba kekurangan, peluang untuk menyampaikan sesuatu kepada manusia lain sangat-sangat saya hargai. Saya tidaklah berilmu namun saya yakin Allah telah menganugerahkan sedikit kekuatan untuk menyampaikan motivasi kepada mereka agar tekun dan menghayati ibadat ini.

Allah ya Allah, kami mohon keampunanMu.

Apa yang telah saya catatkan di atas merupakan satu pandangan berdasarkan laluan kehidupan yang telah saya lalui. Namun saya tertarik dengan ayat 23, surah al-Isyra yang bermaksud,

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “Ha”, dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).

Hakikatnya, keperluan berkata baik berada sangat hampir dengan diri manusia. Allah mengajar kita supaya bersopan kepada kedua orang tua yang telah melahir dan mendidik kita sehingga dewasa. Malah hubungan dengan mereka terus bersambung selagi kita meneruskan amalan berkata baik kepada manusia sejagat walaupun mereka sudah lama meninggalkan alam ini. Mudah-mudahan apa yang kita tuturkan menjadi ilmu yang bermanfaat kepada yang lain dan ia disampaikan atas sifat anak soleh atau solehah.

Ya Allah, izinkanlah daku berdoa kepada kedua orang tuaku sebagaimana yang telah Engkau ajarkan melalui ayat 24 surah al-Isra yang bermaksud,

 Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.

Begitulah percubaan untuk menyatakan sesuatu yang baik berdasarkan apa yang telah saya fahami melalui hadis di permulaan catatan ini. Namun opsyen berdiam diri dengan ketiadaan ilmu yang mendalam perlu dilakukan walaupun – saya fikir – ia merupakan pilihan terakhir. Manusia perlu terus menimba ilmu. Ia tidak bernokhtah sehingga kita dikebumikan.

Namun hakikat kehidupan masa kini menunjukkan diam atau berdiam diri – juga – tidak semudah yang disangka. Sering bila mata melihat sesuatu, minda terus membuat tafsiran. Ia terus ke mulut yang paling sukar dikawal. Benar atau salah belum tentu terbukti tetapi ulasannya sudah tersebar tanpa sempadan. Ia ibarat rantaian yang bersambung-sambung. Mahu dicari hujung nyata tidak terkejar. Cuba mencari punca, ia sudah jauh ditinggalkan.

Hakikatnya, itulah bahaya fitnah dan berkata buruk sesuatu perkara yang tidak jelas hujung pangkalnya. Ia kisah berlarutan yang akhirnya kembali kepada mereka yang memulakannya. Malah berkata baik terhadap sesuatu perkara yang tidak berkait rapat dengan diri sendiri nyata lebih sukar lagi. Misalnya, bersyukur dan menyebut-nyebut perasaan gembira kerana rakan naik pangkat, mendapat anugerah atau apa sahaja kebaikan yang diperolehi mereka. Apatah lagi jika ia sesuatu yang menjadi keinginan diri tetapi gagal diperolehi. Ia lebih senak di dada bila mereka yang hampir pula berjaya. Itulah naluri manusia.

Allahu Akbar, Subhanallah, mudah-mudahan mulut, lidah dan hati akan bersaksikan dengan perkataan yang baik-baik sebagaimana yang telah kita tuturkan di dunia apabila dihadapkan di hadapan Allah SWT di hari akhirat. Mudah-mudahan juga anggota badan ini menjadi saksi betapa kita diam daripada menyebut perkara yang tidak kita ketahui atau memula serta menyambung rantaian fitnah sesama manusia.

Ya Allah, kami mohon keampunanMu ya Allah. Kami mohon tutur kata kami sebagai tutur kata yang benar, bermanfaat dan diberkati serta dirahmati oleh Mu.

Nota Hadis: Hadis riwayat Imam Bukhari pada sohihnya melalui kitab: Adab di dalam bab: Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat. Ia hadis bernombor 6018 dan 6019.

Hadis ini juga diriwayatkan oleh Imam Muslim pada sohihnya melalui kitab: Iman, di dalam bab: Memuliakan tetamu, jiran dan melazimi diam kecuali untuk perkara-perkara yang baik. Semuanya itu sebahagian dari  Iman. Ia hadis bernombor 82.

Hadis ini dibaca melalui hadis yang lebih panjang sabdanya, “sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau berkata baik atau beliau diam. Barang siapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau memuliakan jiran tetangganya. Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau memuliakan tetamunya”.

Perjalanan

Katakanlah: Berjalanlah di muka bumi, maka perhatikanlah bagaimana (Allah) memulai penciptaan (makhluk), kemudian Allah menjadikan kejadian yang akhir, sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

(Terjemahan surah al-‘Ankabut: 20)

Ia tidak pernah terlintas di minda. Apatah lagi mahu merancang perjalanan luar biasa ini. Begitulah ketetapan Allah apabila dimasukkan ke dalam task force memikirkan satu idea perniagaan di India.

Mengapa India?

Ia makluman umum betapa segala bentuk “otak” teknologi dibina dan diselenggarakan di sana. Keahlian saya di dalam “task force” bersifat spesifik. Tugas utama mengkaji samada projek ini “feasible” dan “viable”.

Saya teruja. Saya hanya perlu merenung sisi RM. Ia sememangnya tugas hakiki sebagai akauntan terlatih.  Apatah lagi saya tidak suka dikenali. Saya selesa berlindung di balik tembok tinggi.

Alahai … jiwa sering muncul rasa takut, gementar dan gelabah apabila perlu berada di khalayak ramai. Perut saya dipenuhi rama-rama.

Kumpulan kami kecil. Kami – saya, Nasir, Thiaga, Jang dan Edward – mempunyai peranan tersendiri. Namun hampir setiap hari kami bersama memecah kepala bagi mendapatkan idea untuk meloloskan diri ke dalam dunia IT yang sedang berkembang pesat di India.

Selain kami berlima, saya juga meminta bantuan sahabat – Dr Shan – berasal dari India. Ia tindakan logik memandangkan kami tidak berpengetahuan tentang roh dan perasaan India.

Ketentuan Allah tidak pernah terjangkau dek akal manusia.

Tiba-tiba kesemua ahli pasukan meninggalkan saya dan Edward setelah mendapat tawaran kerja lebih menarik. Akhirnya … saya berseorangan apabila Edward pula ditugaskan dengan projek lain.

Saya tiada pilihan. Sudah lebih enam bulan kami habiskan masa dan tenaga untuk projek ini. CEO memberi kata dua,

No excuse Suria. You are better than me in making this happen. You have mastered Indian economy than anybody else in the company. Take this as your own project. You will drive this project. If it means that you have to be in India, then go. Don’t worry, you have my full support.

Aneh betul rasa jiwa manusia. Saya teruja tetapi ketakutan. Dua rasa dalam satu. Menerima amanah ini bermakna saya jadi Suria berbeza. Namun ia satu penghargaan serta penghormatan.

Akhirnya, redha suami yang saya pohon. Dan ia bukan satu kesulitan buat beliau memberi sokongan. Naha sentiasa yakin dengan keupayaan isterinya.

MasyaAllah … saya sambut cabaran CEO lalu bermulalah perjalanan baru dalam kehidupan seorang insan bernama Mahasuria Idris. India muncul ketika saya fikir tiada rakyat Malaysia yang mahu bermukim di sana.

Ujian kehidupan bermula serta-merta. Ketika saya berkira mahu terbang, dunia dikejutkan dengan kejadian bom meletup di Taj Hotel, Mumbai. Berderau darah, bergelodak jiwa. Ia berlaku seminggu sebelum tarikh penerbangan Saya hubungi Dr Shan di Chennai.

Can you help me, Sir? I am stuck!

If you want to come to Chennai, I am 100% ready for you, Suria. Definitely not Mumbai.

Rancangan awal bertukar seratus peratus. Mumbai gugur dan muncul Chennai. Itulah bandar operasi kami yang dipersetuji oleh Tuan CEO. Allah ya Allah … kini saya semakin jelas bagaimana kedudukan 4 Metro atau atau kota besar. Delhi di Utara, Mumbai di Barat, Chennai di Selatan dan Kolkata di Timur.

Akhirnya – hujung 2008 – saya terbang ke Chennai mencipta sejarah kehidupan. Dunia luar biasa menyentuh hati dan perasaan. Pertama, pandangan pertama di lapangan terbang antarabangsa Chennai membuatkan saya sangat terkejut. Sungguh, hati berderau dengan persekitaran berbeza.

Ramainya manusia.

Kedua, saya jadi lebih terkejut selepas melepasi pemeriksaan imigresen dan kastam. Saya bagaikan menonton wayang gambar Tamil. Berbaris manusia menunggu di lorong keluar. Mereka berasak-asak dan ramai juga yang memegang placard bertulis nama.

Ada memegang kalungan bunga dan tidak sedikit pula menjerit-jerit memanggil pelbagai nama. Hiruk pikuk dan amat bising walaupun hari telah jauh malam. Tidak bolehkah mereka menunggu dengan bibir terkatup? Telinga saya bingit sekali.

Tiba-tiba saya terdengar nama sendiri di hujung telinga. Rasa gementar serta sedikit kebingungan hilang apabila melihat wajah Dr Shan ceria lagi teruja menanti ketibaan. Beliau kelihatan seperti warga India yang lain.

Allah ya Allah … sememangnya beliau berasal dari sana!

Cuaca di Chennai ketika itu musim sejuk. Tiada salji, hanya hujan turun lebih banyak dari musim lain. Oh ya, Chennai ada empat musim. Panas, panas, panas dan hujan. Purata hujan turun hanya 25 hari setahun.

Dr Shan kemudiannya membawa saya bersama keretanya yang comel menghala ke bandaraya. Saya tambah terkejut. Bisingnya bunyi di jalanraya. Semua kenderaan membunyikan hon.

Why must they honk on us, sir?

Welcome to India, Suria!

Jarak antara lapangan terbang ke pusat bandar tidaklah terlalu jauh. Namun perjalanan mengambil masa panjang. Kereta bersimpang siur, motor mencelah-celah, bas dan lori tidak mahu ketinggalan menyelit-nyelit di antara kenderaan.

Saya mulai terhibur dengan apa yang dipandang mata. Tersenyum melihat bas senget sebelah. Hampir kesemua bas begitu. Kelihatan tiada bas berhawa dingin. Pantas sekali suasana ini mengembalikan ingatan silam.

Ia mengingatkan saya kepada bas awam yang pernah saya naiki sewaktu kecil untuk ke bandar Kelang. Barangkali 40 tahun lampau. Aduh … ia ingatan berbalam-balam. Lama. Ia kenangan yang cukup lama. Kini ia muncul kembali.

Oh … hampir terlupa saya … lembu juga banyak di atas jalan. Ia pasti mengambil ruang baru ingatan. Ia pandangan pertama begitu.

Bunyi kenderaan, brek kecemasan dan hon seolah-olah menjadi irama kepada suasana di sepanjang perjalanan saya. Saya ralit memerhatikan Chenai, berkenalan dan menyerap suasana. Rasa terkejut beransur pergi.

Saya mencongak masa.

5 jam – kurang-lebih – di atas pesawat, satu jam untuk melepasi imigresen dan dua jam di jalanan, akhirnya saya di sambut di hotel bernama. GRT Grand. Serta-merta suasana mata nampak berbeza. Ia kelihatan mewah dan gah persis lokasi filem Tamil dan Hindi.

MasyaAllah … saya berada di tengah-tengah Metro Chennai, kawasan kelas atasan yang di kenali sebagai T.Nagar. Ia suasana berbeza dalam jarak waktu yang cukup hamper.

Hiasan dalaman hotel tersebut menggamit perasaan. Cantik. Hilang kepenatan selepas mengharungi perjalanan panjang. Diam-diam saya panjatkan kesyukuran kepadaNya kerana memudahkan perjalanan.

Lega. Dia menyelamatkan saya dari sebarang mala petaka. Malah saya terhutang kepada Allah SWT kerana membenarkan saya memerhatikan bagaimana kekuasaanNya ke atas segala yang ada di atas muka bumi ini. Tambah-tambah lagi di daerah yang tidak terfikir untuk saya hampiri.

Perjalanan baru ini sudah dimulai. Saya kini menjadi sebahagian daripada 1.2 bilion penduduk yang 60% dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan, 30% jutawan dan 10% golongan pertengahan.

Tiga jam di sini membenarkan sedikit ilmu yang ada di dada. Saya fikir minda sudah bersedia memulakan hidup baru yang saya agak penuh warna-warni.

Benar … selamat datang ke India, Suria!

Tanda Lailatul Qadar

Duhai sahabat ku,

Alhamdulillah … saya sentiasa bersyukur kepadaNya kerana terperasan atau perasan dianugerah Allah SWT ilmu meneka atau melihat malam Lailatul-Qadar dengan tepat.

Saya percaya dan yakin tekaan saya sentiasa benar. Malah keyakinan inilah sehinggakan berani menurunkan ilmu besar ini kepada ramai jemaah haji dan umrah yang bertemu di Madinah. Namun analogi yang dikemukakan sedikit berbeza bersesuaian dengan kehadiran mereka di sini.

Ada dua tanda pasti tepat mengikut aturannya.

Pertama, tanda lailatul-Qadar muncul ialah dengan ketibaan bulan Ramadhan. InsyaAllah ia tanda paling besar yang boleh dipelajari oleh sesiapa yang celik mata hatinya.

Kedua, ia pasti berlaku di sebelah malam bulan Ramadhan. Alasannya mudah … ia dinamakan malam Lailatul Qadar.

Maka tanda-tanda lain sudah tidak relevan bagi mereka yang benar-benar bijaksana. Memadailah dengan dua tanda ini.

Ramai yang berfikir mereka mengetahui tanda yang telah saya sebutkan ini. Hakikatnya mereka tidak. Berapa ramai yang bersungguh mengejar malam Lailatul Qadar tetapi tidak solat Maghrib berjemaah di masjid.

Bukankah Maghrib itu sudah berada di sebelah malam?

Namun mengejar Lailatul Qadar itu sendiri mengandungi pelbagai ujian tersembunyi. Apakah kita bangun malam kerana Lailatul Qadar atau semata-mata mahu menyembah dan beramal ibadat kepadaNya?

Tidak bolehkah kita beramal ibadat semata-mata keranaNya kerana kita mahu bersyukur dan mengucapkan terima kasih kepada Allah SWT? Bukankah Allah SWT telah nyatakan,

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

(Terjemahan surah Adh-Dzariyat: 56)

Bukankah Baginda SAW solat malam sampai bengkak kakinya walaupun sudah pasti kediaman kekal abadinya di Jannah? Lihatlah jawapannya kepada Aisyah betapa amal ibadatnya semata-mata kerana mahu bersyukur kepadaNya.

Lalu bagaimana – misalnya – jika kita bangun malam sepanjang tahun … 365 hari. InsyaAllah pakej ganjaran yang diceritakan secara semulajadi akan menjadi milik kita. Ia soal apa yang mendahului di dalam melakukan sesuatu perkara.

Begitulah … Allah SWT melalui Baginda SAW menceritakan begitu banyak ganjaran yang bakal kita perolehi di sepanjang Ramadhan kerana kasih dan sayang kepada hamba-hambaNya. InsyaAllah, setiap ganjaran ini sudah tersedia.

Tidak … tidak salah mengejar 10 malam terakhir … namun biar kita lebih steady lagi dengan meneruskan amalan tersebut untuk 355 hari berbaki. Mana tahu … jika esok kita sudah tiada maka 10 malam terakhir Ramadhan tahun hadapan tidak lagi muncul.

Hakikatnya …Dia mahu kita selamat di dunia dan akhirat.

Terbatas tetapi Bernilai

Duhai mahasiswa UMKI yang dihormati,

Tholamu minal khebra (belajar dari pengalaman) kali ini ingin mengajak mahasiswa/i khususnya diri sendiri melihat satu hadiah yang terbatas tetapi bernilai tinggi. Ramadan bulan terbatas. Ia dibatasi dengan lahirnya anak bulan Ramadan dan berakhir dengan munculnya anak bulan Syawal.

Ringkasnya, Ramadan terbatas dengan ukuran masa hilal. Namun, ALLAH yang Maha Pemurah tidak membatasi kurnianya. Biarpun terbatas ukuran masa dibenak manusia, Ramadan bernilai tinggi buat hamba yang ingin mencari dan meniti cabaran dari langit. Itu janjiNya.

Ya … ALLAH menjanjikan nilai yang tiada bandingannya di bulan Ramadan. Ramadan hadir dengan limpahan dan jutaan hadiah buat hamba. Hamba yang baik dan hamba yang berdosa turut sama akan memperolehi limpahan hadiah dari ALLAH jika mereka menghayati fasa-fasa Ramadan sebagai bulan maghfirah, bulan keampunan dan bulan rahmah.

ALLAH melimpahkan hadiah berupa diampuninya dosa, dibebaskan dari siksaan neraka, ditingkatkan derajat, dilipatgandakan pahala kebaikan dan dibersihkan hati dengan solat malam. Ini membuktikan bahwa Allah amat sayang kepada hambaNya.

Walaupun kita sering melakukan maksiat, kesilapan, meninggalkan perintah, dan melanggar batasan-Nya, namun Allah masih memberi kesempatan untuk menutupi kesalahan, kekurangan, dan ruang bernafas buat kita.

Ramadan akan memasuki minggu keempat. Fasa pertama, kedua dan ketiga Ramadan juga sudah berangkat pergi. Kita sering mendengar di kuliah atau tazkirah bahawa Ramadan adalah bulan latihan? Soalnya, sudah berapa lama kita sudah berlatih? Jika kita berusia 40 tahun, bermakna kita sudah melalui tidak kurang 33 tahun latihan Ramadan.

Mengapa ada di kalangan umat gagal menepati spesifikasi Ramadan, namun bangga berjaya berpuasa. Di saat nota ini dinukil, jamaah tarawih sudah kian menyusut. Kompleks PKNS dan SACC Mall Shah Alam lebih padat dari tarawih di Masjid Biru – Masjid Negeri Selangor Darul Ehsan.

Umat Melayu akan terus begitu jika mereka sendiri tidak mahu berubah. Istilah latihan hanya sekadar sukses berlapar dan dahaga. Ayuh kita tanya lagi soalan kehidupan,

Sudahkah kita bersungguh-sungguh memanfaatkan bulan Ramadan yang hanya tinggal seminggu lagi?

Hati kita akan terus malap bila kita meringankan tuntutan amalan 10 malam terakhir Ramadan. Maka kita kena berusaha mengilap hati kerana hati kita adalah milik kita. Jika kita tidak menguruskan hati di saat ini, siapa lagi yang akan peduli dengan kejernihan dan kemantapan hati (Qalbu)?

Satu perkara yang jelas dalam aspek ibadah shaum ini ialah ia mempunyai TUJUAN yang jelas. Tujuan itu sudah dinyatakan oleh Allah Ta’ala seperti di dalam Al-Qur’an:

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”

Al-Baqarah: 183

Takwa adalah salah satu elemen penting dalam mengukur hidupnya hati. Hati yang hidup adalah hati yang dipenuhi keimanan, sehingga ruh juga mampu bergerak dan melahirkan amal soleh.

Hati yang benar-benar hidup akan kuat bertahan memberikan kebaikan-kebaikan walaupun Ramadan telah berlalu. Insan yang bersungguh-sungguh hidupkan Ramadan atas dasar iman, akan mampu terus menghidupkan hati dan diri bila Ramadan pergi. Hakikatnya, sukar untuk kita mengukur darjat ketakwaan seorang hamba.

Maka kitalah lebih layak menilai tahap taqwa dalam diri kita. Apatah lagi jika kita ingat betapa cepatnya hilang pengaruh dan buah Ramadan sejak hari pertama bulan Syawal nanti. Apalagi jika kita tahu bahwa ibadah ini sangat bergantung pada kehadiran hati kita saat melaksanakannya. Rasulullah saw. bersabda,

“Dan seseorang mendapatkan pahala hanya sesuai dengan yang diniatkannya.”

Bukhari dan Muslim

Saat berusaha menghidupkan hati dengan amalan ibadah bulan Ramadan, kita dapat merasakan tanda-tanda kita telah mulai berhasil mewujudkan tujuan itu. Akan ada perubahan dalam tingkah laku kita. Iman yang memenuhi hati akan mendorong untuk memilih sikap yang baik dan benar dalam setiap lakonan kehidupan. Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud,

“Dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.”

Al-Hajj: 32

Sikap yang baik dan benar berasal dari hati yang hidup. Hati yang hidup dapat disemak melalui sabda Rasulullah saw,

“Tidak akan nyaman dengan negeri yang menipu, bersemangat kembali kepada negeri yang abadi, dan mempersiapkan kematian sebelum benar-benar tiba.”

Hakim dan Baihaqi

“Tidak nyaman dengan negeri yang menipu” memberi indikasi akan berkurangnya perhatian terhadap dunia, tidak terlalu ghairah dalam mengusahakan urusan dunia, tidak terlalu bersedih saat kehilangan sedikit nikmat duniawi, kurang menyediakan kompetisi untuk meraih kehidupan, dan tidak merasa dengki atau iri saat orang lain menikmatinya.

“Bersemangat kembali kepada negeri yang abadi” boleh dirasai bilamana kita bersegera dalam melaksanakan amal soleh, mengurangi kadar menikmati dunia dan lebih mengutamakan kepentingan Islam di atas kepentingan-kepentingan dunia. “Mempersiapkan kematian sebelum benar-benar tiba” mampu dinilai dengan membebaskan diri dari hal-hal yang haram, mengembalikan hak-hak orang lain, selalu beristighfar, bertaubat, dan berusaha untuk selalu istiqamah.

Ringkasnya, Tholamu minal khebra ingin mengajak kita semua untuk belajar dari pengalaman dahulu dan kesilapan umat terkini:-

  1. Kita perlu mengambil ibrah dan pengaruh Al-Quran dalam kehidupan
  2. Berusaha menghidupkan hati dengan berdoa, zikir, i’tikaf, silaturahim dan  membantu orang lain.
  3. Menjernihkan hati dengan menginsafi kehidupan fakir-miskin dan anak yatim.
  4. Merapatkan saf perjuangan dan mengenepikan unsur politik yang memecahbelahkan umat khususnya di Tanah Melayu tercinta ini.

Ya… Ramadan adalah terbatas tetapi bernilai tinggi jika kita mahu belajar dari pengalaman umat terdahulu dan amalan umat terkini. Wallah’alam, moga ALLAH memberi kita kekuatan untuk menghidupkan qiam di 10 malam terakhir Ramadan ini dan mengizinkan hati, jiwa dan mata kita segar menyambut malam Al-Qadr.

“Ya ALLAH, kasihanilah ampunilah dosa kami, dosa kedua ibubapa kami, guru-guru dan pemimpin kami. Kasihanilah kami Ya ALLAH kerana kami adalah hambaMU yang sangat daif, larut dengan nafsu duniawi dan kerap kecundang dengan nikmat kehidupan yang tiada makna ini.

Justeru itu Ya ALLAH, perkenankanlah agar kami dapat menghidupkan malam 10 akhir Ramadan dengan qiam dan bertemu dengan malam yang telah ENGKAU janjikan buat kami umat Muhammad s.a.w.”

Amin.

Salam Eid Mubarak Minal Aidin walfaiizin, dari saya dan keluarga buat semua mahasiswa/i UMKI, InsyaALLAH ketemu lagi.

Berniagalah di bulan Ramadhan ….

Wahai sahabatku,

Ramadhan sudah sampai ke penghujung. Pendapatan peniaga semakin mewah. Aidil Fitri yang bakal muncul membawa pembeli dan penjual mendapat kenikmatan dan kepuasan dalam urusniaga jual-beli. Agak saya ia kepuasan bersifat kesalingan.

Kami sekeluarga juga tidak terkecuali. Ketika cuti am Nuzul Quran, kami berada di jalan Tuanku Abdul Rahman membeli belah pakaian dan perkakasan untuk menyambut hari raya.

Ia kelaziman untuk kami singgah di kedai Bak. Pak Din sentiasa memberi layanan istimewa – barangkali – atas status hubungan pelanggan tetap buat sekian lama. Ia mungkin sudah mencapai tahap sahabat. Di sinilah kami membeli baju Melayu, sampin serta songkok. Harga yang ditawarkan terasa bagus dan menarik.

Isteri memberi arahan jelas kepada anak lelaki, “kamu berdua carilah baju, sampin dan butang berwarna merah!”. Allah ya Allah … bermakna kami bertiga perlu akur dengan tema warna walau nun jauh di dalam hati – semenjak kecil – tidak pernah bersetuju dengan cara berpakaian sama warna. Dulu, rakan-rakan sering bertanya dengan nada mengejek,

Wei … kumpulan boria Pulau Pinangkah?

Saya ceritakan kisah ini kepada anak lelaki – Zariff dan Zayani – yang terpengaruh. Lalu mereka mengambil jalan tengah dengan Zariff memilih baju melayu merah pekat. Zayani pula memilih warna merah jambu. Saya pula tidak terlibat kerana sudah memiliki baju melayu berwarna merah cerah sebelumnya.

Kemudian kami beredar ke Jakel, kedai jualan kain ela. Kami disambut mesra oleh jurujual di sini. Kemesraan mereka menyebabkan kami terasa diingati walaupun kehadiran hanya beberapa kali setahun.

Di sinilah tempat isteri membeli kain ela untuk dirinya dan anak-anak perempuan serta dihadiahkan juga kepada kaum keluarga dan saudara mara yang lain. Pada kali ini isteri hanya membeli 5 helai kain ela berwarna-warni.

Lalu saya bertanya, “kenapa bukan warna merah?”. Isteri dan anak perempuan hanya tersenyum dan tergelak. Anak bongsu – Elysya – memberitahu yang mereka telahpun menempah baju kurung berwarna merah. Kaum wanita memang lebih pantas bertindak. Kain yang dibeli oleh mamanya hanya untuk dihadiahkan kepada orang lain.

Perjalanan kami masih tidak terhenti. Saya melayani rutin kegiatan keluarga pada siang hari di bulan Ramadhan. Kami singgah di butik Ariani membeli hijab. Pembantu kedai menyambut kedatangan dengan ramah sambil menunjukkan koleksi hijab terbaru. Secara spontan saya bertanya,

Hijab dipakai Ziana Zain ada tak?

Beberapa pasang mata di sekitar memandang saya. Isteri terus bertanya, “awak mahu saya memakai hijab cara Ziana?”. Semua ketawa. Sebenarnya, kami – saya dan Shikin – peminat Ziana terutamanya lagu Madah Berhelah. Akhirnya, pembantu jualan membawa sepasang hijab sambil ketawa berkata, “ini hijab istimewa Ziana Zain tahun ini”. Mereka menutur kata-kata yang mahu didengari oleh pelanggan.

Shopping kami berakhir di Habib Jewels di Ampang Point. Diam-diam hati berdoa agar mereka tidak berlama di sini. Ini urusan wanita. Kedua-dua anak perempuan bercadang membeli gelang tangan emas ‘rose gold’.

Mereka membawa duit raya tahun lepas. Kami tawar menawar sehingga mendapat harga yang dipersetujui. Sudah tentulah – semacam kebiasaan – saya perlu menambah sedikit wang!

Tentu sekali saya mahu menggembirakan hati isteri dan anak-anak. Namun saya tahu kegembiraan hakiki bukan hanya kerana membeli belah di gedung perniagaan ternama dan terbaik. Lalu di sebelah malam saya terus mengajak anak-anak untuk terus berbelanja. Saya katakan kepada mereka,

Marilah kita boros berbelanja dengan Allah pula!

Tentu sekali mereka terpinga-pinga. Lalu saya ingatkan betapa sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan mempunyai kelebihan hebat. Kita perlu fokus dengan meningkatkan usaha di dalam melakukan amal ibadah.

Awak semua perbanyakkan solat sunat dan baca Al-Quran dengan terjemahannya sekali. Biar kualiti keimanan terhadap Allah bertambah. Bila kita membeli belah, kita mahu yang terbaik. Jika kita melakukan amal ibadat dengan cara terbaik, ia seolah-olah kita telah menjual jiwa kepada Allah Taala dengan keadaan yang menguntungkan.

Jika mempunyai kelebihan dari segi kewangan dan masa, kita boleh membuat sumbangan dengan berbuka puasa bersama anak yatim dan fakir miskin. Kita boleh menggunakan kelebihan kewangan yang dimiliki dengan memperbanyakkan sedekah.

Lakukan dengan tulus ikhlas agar ia mampu membersihkan harta benda. InsyaAllah, nilainya berlipat kali ganda di sisi Allah Taala. Allah Taala akan membeli harta dan sumbangan kita dengan harga yang amat tinggi sekali.

Wahai sahabatku,

Hakikatnya, saya cuba menyampaikan kepada anak-anak betapa kita sedang berurus niaga dengan Allah Taala. Pada bulan inilah kita perlu mengambil kesempatan meraih keuntungan besar dariNya.

Pada akhir Ramadan, Allah Taala memberi peluang kepada kita meningkatkan harga barangan jualan. Ia peluang menambah pahala. Malah Allah Taala memberi diskaun kepada dosa-dosa yang lalu dan akan datang  kerana Syaitan tidak boleh menggoda pada waktu ini dan pintu neraka pula tertutup rapat. Allah juga tidak lupa memberi  bonos pahala barganda-ganda pada setiap malam terutamanya pada malam Lailatul Qadar.

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh ….

(Terjemahan surah Al-Taubat: 111)

Secara strateginya, inilah waktu terbaik, paling senang dan jalan pintas untuk mempertingkat amal ibadah bagi melayakkan diri sebagai seseorang yang tinggi keimanannya. Moga ia menjadi pemula dan berterusan sehingga dipanggil pulang olehNya.

Saya fikir, sepuluh hari terakhir merupakan tawaran Allah SWT supaya kita memberi tumpuan berniaga  semata-mata keranaNya dengan memantapkan kerja-kerja ibadah dan amalan solleh. Janganlah kita menjual diri pada harga murah kerana inginkan keuntungan sementara  di dunia saja. Kita bukan setakat rugi tetapi mungkin kehilangan modal.

Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).

(Terjemahan surah al-Taubat, ayat 24)

InsyaAllah di kala kita membeli belah menyambut hari raya … kita mesti juga berurus niaga denganNya pada tahap premier. Sebagaimana janjinya, kita bakal meraih kebahagian berkekalan di akhirat dan kesenangan berpanjangan di dunia.

Saya ingin mengambil kesempatan ini mengucapkan selamat menjadi Usahawan Akhirat pada 10 malam terakhir Ramadan dan selamat menyambut Hari Raya Aidil Fitri.

Maaf, zahir & batin dari kami sekeluarga.

Harapan

Salam sejahtera … terima kasih kepada Prof MKI kerana menaruh harapan setinggi langit untuk saya berkongsi kisah kehidupan di U-MKI. Ia kenyataan mudah, “Suria … tulislah pengalaman you di bumi India. Mesti banyak kisah sisi yang boleh amati dan diteladani. Tidak ramai yang berpeluang begitu”.

Namun pesan jelas beliau nyata menimbulkan rasa sedikit gusar, “ini kerja percuma … ramai yang tidak mampu bertahan. Perlu ada disiplin niat yang benar barulah datang kekuatan dan kesungguhan”.

Harapan … itulah harapan yang sama beliau nyatakan lebih 10 tahun lampau ketika menyelia disertasi sarjana saya bersama beberapa rakan-rakan yang lain. Ketika itu beliau belum bergelar Profesor. Beliau baik hati tetapi jahat mulut. Namun itulah yang terkesan di hati. Sikap terus-terangnya.

Lalu saya mulakan kuliah pertama dengan kisah harapan. Harapan yang ada pada setiap orang. Barangkali ia seragam. Namun ada harapan yang mampu dilunaskan. Ada harapan yang tinggal harapan.

Ia kisah muhasabah diri.

MasyaAllah … Subhanallah. Ramadhan semakin berlalu pergi. Usiaku akan menginjak ke angka lebih besar dalam beberapa hari lagi. Namun, keupayaan diri masih di takuk lama. Untuk dunia masih begini, untuk akhirat masih begitu.

Fikiran masih menerawang memikirkan peristiwa yang telah berlalu. Terlalu banyak kisah di sebalik penceritaan. Ada keluh yang tidak berkesudahan. Ada resah yang tidak berpenghujung. Ada mimpi yang tidak sudah …

Mengapa sukar dilupakan kenangan? Apatah lagi tika hati dilanda sepi. Patutkah sepi dibiarkan dalam diri?

Hati manusia yang berada dalam diri ini cukup mulus. Ia begitu cepat tersentuh. Namun hati yang dulu dengan hati yang kini nyata berbeza.

Seketika melayan rasa, mengimbau lipatan kisah, berjuraian airmata. Oh Tuhan…. Terlalu banyak kekesalan yang menerjah di kotak fikiran. Aku lupa, aku alpa, aku leka …. Dunia ini terlalu mengujakan hambaMu yang lemah. Aku asyik berjanji pada diri. Tetapi aku asyik mungkiri janjiku.

“Sungguh orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah surga ‘Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan mereka pun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhan-nya.” (Terjemahan surah Al-Bayyinah ayat 7-8)

Aku impikan syurgaMu. Ia impian tidak pernah berubah. Ia kekal sebagai impian yang pasti. Dan syurgaMu adalah milik hambaMu yang beriman dan mengerjakan kebajikan. Yang hanya mengharap redhaMu. Yang takut kepadaMu.

Bagaimana aku?

Terlalu kerdil diriku di hadapanMu. Aku leka menikmati keindahan dunia yang aku tahu hanya sementara ini sehingga ia mengurangkan takutku terhadapMu. Aku menangis mengira kesilapanku sehari-hari, namun aku tetap mengulangi kelekaanku.

Dan menangis lagi.

Hatiku masih belum putih bersih seperti yang aku dambakan. Seperti yang aku harapkan. Fikiranku masih mahu menerawang jauh dalam khayalan, dalam impian, dalam keindahan dunia …

Astaghfirullah. Astaghfirullah. Astagfirullah. Keampunan dariMu aku harapkan Ya Allah.

Jika ini Ramadhan terakhirku, Kau jadikan ia Ramadhanku yang terbaik Ya Allah. Aku mahu hidup kekal di dalam syurga ‘Adn Mu, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Duhai hati, berhentilah dari menyintai dunia. Kehidupan abadi bukan di sini.

Ya Rabb, jadikan jiwaku ini jiwa yang tenang. Aku tahu jiwa yang tenang adalah milik penghuni syurga. Aku redha dengan segala yang Kau takdirkan ke atas diriku. Dan dengan sepenuh pengharapan, doaku agar Kau redhailah segala yang aku lakukan.

“Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan redha dan diredhai. Maka masuklah kamu dalam golongan hamba-hambaKu. Dan masuklah kamu ke dalam syurga-Ku.” (Terjemahan surah Al-Fajr ayat 27-30).

Aku tidak mahu menoleh lagi. 49 tahun kehidupanku Kau penuhi dengan warna-warni. 49 tahun yang sarat dengan kebahagiaan, kasih sayang dan kejayaan biarpun sesekali diterjah dengan kedukaan, kesakitan, kelukaan dan kekecewaan. Aku tidak pernah menyesali takdir yang telah Kau tetapkan padaku.

Di selang masa, ada ketikanya aku seakan tidak mampu menanggung beban yang begitu berat ku rasakan, namun beban itu seolah dibawa angin lalu tatkala aku menyebut namaMu dalam sendu yang sarat. Di celah juraian airmata, Kau hadirkan kekuatan untuk aku bangkit melawan resah.

Kau hadirkan insan-insan hebat untuk menemaniku mengharungi setiap babak dalam hidupku. Aku amat bersyukur dikurniakan seorang lelaki bernama suami yang tidak pernah jemu menyiram cinta di hatiku; dan tidak pernah cuai dalam membimbing aku dan anak-anak untuk menjadi penghuni syurgaMu.

Kedua ibubapaku yang meninggalkan aku pada ketika aku masih amat memerlukan mereka dalam hidupku, namun didikan dan asuhan merekalah yang menjadi tunjang kekuatan hatiku.

Redup wajah kakak-kakak dan abang-abangku memberi ketenangan kepada jiwaku; biarpun ada antara mereka yang hanya mampu ku gambarkan dalam kenanganku, aku tahu kasih sayangku tidak pernah berkurangan walau seinci.

Ya Allah, semoga kehidupanku yang masih berbaki Kau penuhi dengan rahmatMu, dengan kasih sayangMu, dengan redhaMu. Izinkan aku meneruskan usahaku mengerjakan kebajikan  dan meneruskan perjuangan demi agamaMu, bangsa dan negaraku hingga akhir hayat.

Segala puji hanya bagiMu Ya Allah. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad saw, keluarga dan sahabat-sahabat baginda.

Ampunkan aku Ya Allah. Ampunkan segala dosa-dosa kedua ibubapaku. Ampunkan dosa-dosa suami dan anak-anakku; kedua mertuaku, kakak-kakak, abang-abang dan adik-adikku, ipar-ipar dan biras-birasku, anak-anak saudaraku, guru-guru, ustaz ustazah dan pensyarah-pensyarahku, rakan-rakan dan jiran tetanggaku, dan seluruh muslimin dan muslimat yang aku kasihi.

Kurniakan kepada kami akhiran hidup yang baik, yakni husnul khatimah. Letakkan mereka yang pergi terdahulu dariku bersama hamba-hambaMu yang beriman.

Amin.

Mendidik Anak

Ajarlah anak-anakmu solat ketika umur mereka tujuh tahun dan rotan mereka (sekiranya enggan solat) pada umur sepuluh tahun.

Alhamdulillah, Subhnallah, Allahu Akbar. Saya bersyukur kepadaNya kerana diberi izin untuk mempelajari hadis ini dan berpeluang berfikir dan merenung serta menyaksikan sendiri perkembangan perjalanan kehidupan anak-anak.

Benar sekali anak merupakan anugerah Allah SWT. Kami – ibu bapa – sayang dan cintakan anak-anak yang sering disebut sebagai pengikat kasih sayang suami-isteri dan kaum keluarga yang lain. Namun tanda kasih-sayang kami kepada anak-anak mengikut acuan sendiri.

Tentu sekali saya berasa sebak mengenangi anak-anak yang telah berlalu usia remajanya ketika saya tidak ambil peduli dengan pesanan Baginda SAW sebagaimana hadis di atas.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa dan kelalaian kami dalam mendidik anak-anak yang telah Engkau anugerahkan. Ya Allah, Kau rahmati anak-anak kami, lindungilah dan berikanlah ilmu kepada mereka agar dapat mendidik anak-anak mereka pula dengan cara dan kaedah yang lebih baik daripada apa yang telah kami ajarkan kepada mereka. Kumpulkan kami semua di syurgaMu ya Allah.

Hadis ini kelihatan ringkas dan mudah difahami dalam konteks bagaimana mahu mendidik anak-anak. Ia boleh dianggap sebagai manual asas pendidikan berkeluarga – dengan izinNya – bagi menjanjikan kesejahteraan kehidupan di dunia dan akhirat.

Hadis ini agak popular di kuliah, tazkirah atau sering disebut spontan oleh penceramah apabila membicarakan pendidikan anak-anak supaya menjadi insan soleh dan solehah. Saya fikir hampir semua mereka yang beragama Islam mengetahui hadis ini dan seolah-olah ia terdengar-dengar di telinga. Namun realiti pelaksanaannya nyata berbeza. Panduan jelas ini kelihatan terpinggir.

Baginda SAW secara spesifik menyebut tentang solat. Ia tentunya bersebab. Minda saya memberi justifikasi mudah. Solat tiang agama lalu logiknya manusia beragama perlu kuat asasnya. Maka solat perlu diberi penekanan utama dan menjadi asas didikan seawal usia. Ia perlu dilihat di atas segala kehidupan yang lain. Kepentingan solat nyata disebut berulangkali oleh Allah SWT.

Misalnya – seawal ayat dua dan tiga surah al-Baqarah – Allah telah menerangkan sifat-sifat orang-orang yang bertaqwa, iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara ghaib dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang. Solatlah yang pertama sekali akan dihisab. Amal ibadat lain bergantung kepada amalan ini.

Malah Allah SWT telah menyatakan dengan jelas kaitan solat dengan kehidupan di dunia – misalnya – melalui surah al-Baqarah ayat 45 yang bermaksud,

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.

Namun – saya fikir – hadis ini bukan berkait dengan ibadat solat semata-mata. Solat kelihatan dijadikan proksi atau panduan mendidik anak-anak berdasar kepentingan dan keutamaannya. Ia perlu dilebarkan kepada semua bentuk pengajaran bagi memastikan prinsip anak soleh dan solehah tercapai.

Namun tidak ramai yang mahu menghayati dan mengamalkannya jika suasana kehidupan masyarakat masa kini dibuat perbandingan. Malah kita temui pelbagai teori bertentangan dengan saranan ini terutamanya dalam konteks menjatuhkan hukuman kepada anak-anak yang tidak mahu melaksanakan perintah atau arahan berkait dengan agama secara khusus.

Saya sendiri begitu. Misalnya, saya tidak berasa apa-apa apabila anak gadis mahu membuka tudung kepala ketika usianya 11 tahun. Saya cuma bertanya, “kenapa?”. Jawapannya juga ringkas, “panas ayah”. Tidak pula saya mahu menjawab, “api neraka lebih panas lagi wahai anak ku”. Saya fikir tentu sekali tidak mengapa kerana beliau belum akil baligh.

Namun sejujurnya saya tidak pernah kisah dengan pelbagai peraturan dan saranan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT dan Baginda SAW melalui ayat-ayat al-Quran dan hadis kecuali isu-isu yang saya fikir sangat besar sebagai seorang muslim. Ia berdasarkan pertimbangan sendiri.

Lalu jika saya menoleh ke belakang dan mengenangi gaya hidup kami ketika anak-anak di peringkat awal membesar maka ia bukanlah satu kepelikan untuk saya memberi izin kepada permintaan tersebut. Saya sendiri masih sanggup berada di gedung perniagaan, pantai atau bersukan dalam keadaan tidak menutup aurat.

Saya tidak berasa ganjil, pelik atau terpinggir. Ramai yang begitu. Ia tidak mengapa kerana masyarakat tidak pernah menganggap ia sebagai satu kesalahan yang perlu diberi teguran. Isteri dan anak ilmuwan agama juga ada yang tidak menutup aurat dengan sempurna.

Maksud saya, setiap kali mahu bersolat mereka terpaksa mencari telekung kerana merasai pakaian sedia ada di badan belum cukup sempurna untuk mengadap Allah SWT. Tiada siapa mahu membetulkan keadaan ini termasuklah mereka yang berilmu sekalipun.

Malah sudah menjadi kelaziman untuk membiarkan anak-anak tidak melaksanakan solat kerana menganggap mereka masih kecil. Tidak… ia tidak mengapa. Hampir semua orang begitu. Lalu disebut orang, “nanti bila sampai masanya mereka tahu apa yang perlu mereka lakukan”.

Benar, ia bukan satu kepelikan samada di kota atau di desa. Kini – ketika sekali-sekala berada di mall – saya memang terkenang masa lampau apabila melihat anak-anak muda yang baru mendirikan rumahtangga berseluar pendek menolak push-chair bersama bayi yang baru dilahirkan. Di sisi kelihatan isteri bertudung cantik, berseluar jeans dan memakai kemeja.

Kehidupan santai ini mudah. Hujung minggu yang dilewatkan bangun tidurnya, makan di luar, bersantai-santai di Mall atau di mana-mana kawasan yang sedap mata memandang. Mereka kelihatan keluarga bahagia walaupun – mungkin – solat fardhu dipinggirkan. Dan anak yang baru dilahirkan mereka ini terus membesar dengan menyaksikan bagaimana ibu dan bapa mereka meneruskan kehidupan harian, mingguan, bulanan dan tahunan.

Masa berjalan dan terus berjalan sehingga mereka pula bergelar muda dan mudi. Tentu sekali ia juga bukan satu kepelikan melihat begitu ramai muda-mudi memenuhi pawagam ketika tayangan sebelum solat zuhur. Ketika usai menonton, mereka terus bersantai-santai atau terus ke fast-food mengisi perut kosong tanpa memikirkan amanah Allah yang belum disempurnakan.

Juga, ia bukan satu kepelikan yang dikhuatirkan. Tiada siapa peduli. Barangkali tiada langsung terlintas ingatan tentang solat di minda kerana kita tidak pernah disuruh untuk melaksanakannya ketika usia tujuh, lapan atau sembilan tahun. Apatah lagi tercuit hati mengenangi bagaimana ayah merotan ketika usia sepuluh tahun kerana culas solat.

Tidak. Ia tidak berlaku begitu. Saya tidak mengata sesiapa. Juga, tidak juga saya membuat sindiran. Saya melihat kehidupan yang telah saya lalui bersama anak-anak. Malah saya cuba mengesani dengan isu-isu sosial yang sedang melanda masyarakat.

Banyak benar perkara luar biasa berlaku, misalnya hubungan luar nikah yang menyaksikan kelahiran anak-anak yag tidak mahu diterima kehadirannya, bertambahnya mat rempit, penyalahgunaan dadah, alkohol, adab yang terhakis serta pelbagai isu moral dan etika yang menimbulkan ketakutan bagi mereka yang memerhati. Mungkinkah kerana tiang agamanya yang tidak cukup kuat? Atau adakah kerana ia langsung tidak bertiang? Allahu Akbar.

Jika dilihat melalui pandangan sisi, kelihatan masjid dan surau nyata tidak pula bertambah dengan kadar yang munasabah berbanding dengan mereka yang telah menunaikan haji atau umrah (nota: hampir 30,000 orang menunaikan fardhu haji dan lebih 100,000 menunaikan umrah setiap tahun). Maksud saya, solat jemaah di masjid menjadi suatu perkara yang sangat sukar untuk dilakukan walaupun usia sudah hampir ke penghujung walaupun mereka lagi sudah bergelar Pak Haji.

Adakah ini lantaran kerana solat berjemaah di masjid bukan diasuh ketika usia tujuh tahun? Mungkinkah kerana kita tidak pernah dirotan kerana culas solat walaupun ketika usia sepuluh tahun? Namun saya melihat diri. Bermuhasabah melalui masa lampau yang telah berlalu. Anak kedua – lelaki – tidak pernah saya ajak ke masjid ketika usia kanak-kanaknya. Mana mungkin ia berlaku kerana ayahnya sendiri tidak solat di masjid.

Malah ada juga bapa yang solat di masjid tidak pernah putus tetapi tidak mahu mengejutkan anak lelakinya ikut serta solat subuh kerana takut mengantuk di sekolah. Mereka tidak mahu pengajian sekolah terabai yang boleh memberi kesan langsung kepada pencapaian akademik.

Begitulah pandangan ramai orang terhadap kepentingan ibadat khusus berbanding dengan lain-lain kegiatan yang bersangkut dengan kehidupan di dunia. Malah pandangan ini berterusan ketika anak-anaknya sudah memasuki universiti di kala usia mereka melepasi zaman remaja dan menghampiri usia awal kedewasaan.

Jika berjauhan, soalan utama yang akan ditanya apabila berkomunikasi adalah, “apa khabar? Bagaimana belajar? Tumpukan perhatian jangan sampai kena mengulang. Usahakan terbaik biar CGPA tiga points (mata) ke atas”. Sukar untuk mencari ibu bapa yang memulakan perbualan dengan bertanya, “apa khabar? Sudah solat? Solat di mana? Kenapa tidak di masjid?,” dan barulah disambung dengan pertanyaan yang saya ungkapkan di atas.

Putaran kehidupan ini akan berterusan sehingga ada yang tertampar ke muka dan tersentak di hati dengan kesedaran yang hakiki. Saya tidak terkecuali. Malah – saya fikir – membaca, mempelajari dan mengamalkan hadis ini membuka persepektif baru dalam kehidupan berkeluarga. Ia nyata memberi damai di hati. Ada empat komponen utama meresap ke jiwa.

Pertama, kepentingan solat dalam kehidupan manusia. Kedua, mendidik anak biarlah bermula dari usia yang masih mudah dibentuk. Kata orang, “melentur buluh biarlah dari rebungnya”. Ketiga, mendidik anak-anak perlu dilakukan dengan cara pujukan, tauladan dan doa. Namun paksaan atau hukuman menjadi salah satu kaedah yang perlu dilaksanakan apabila usia anak-anak mencecah sepuluh tahun.

Tempoh mengajar selama tiga tahun kelihatan menjadi piawai yang sangat jelas dan bermakna. Keempat, ia perlu diamalkan dalam segenap proses mendidik anak-anak, tidak hanya dalam aspek solat semata-mata. Namun ia tidak terlalu terlambat untuk membetulkan keadaan walaupun anak-anak sudah berada di alam remaja. Saya fikir begitu.

Maka saya mengajak dan memaksa anak-anak lelaki untuk solat di masjid. Biarlah masa lampau menjadi sempadan. Ia tidak seharusnya berterusan. Namun ia tidak lagi semudah ketika mereka masih mudah dilentur. Namun Allah SWT tetap memberi jalan. Bukankah Dia telah berjanji mahu menunaikan doa dan permintaan yang dibuat secara ikhlas.

Tentu sekali kami mahu berdoa dan meminta pada 1/3 hujung malam yang tersisa seumpama hadis yang biasa disebut. Janji Allahnya begitu. Mudah-mudahan kehidupan kita dan keluarga terutamanya anak-anak diberkati dan dirahmati Allah sentiasa. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Nota Hadis: Hadis riwayat Imam Abu Daud pada kitabnya Sunan Abi Daud. Ia terkandung melalui kitab: Solat di dalam bab: Bila Waktu Perlu di Suruh Anak-Anak Bersolat. Ia hadis nombor 494.

Bergerak ke hadapan

Kami membilang hari.

Taraf bermukim di Madinah gugur secara automatik apabila melepasi pemeriksaan Imigresen Madinah pada 23.7.2014. Kami perlu meninggalkan permit residen di lapangan terbang (had sempadan) dan nama kami – saya, Roza, Amirul dan Sofea – akan terpadam di dalam sistem kerajaan Arab Saudi.

Hampir tiga tahun di sini. Tentulah kami kesedihan meninggalkan lokasi yang menjadi minat ramai umat Islam. Ramai bercita-cita mahu menghabiskan sebahagian masa kehidupan di bandaraya Baginda SAW  tetapi tidak kesampaian. Ada berkeinginan menghabiskan usia mereka di sini, disolatkan di masjid Nabawi dan dikebumikan di perkuburan Baqi. Namun pilihan bukan di tangan mereka.

Realiti tidak semudah impian.

Benar, kami berada di dalam suasana kesedihan. Ramai membuat kesimpulan logik dengan kenyataan, “sedangkan kami yang 3-4 hari berada di Madinah pun kesedihan … apatah lagi prof dan keluarga yang sudah menetap hampir tiga tahun di sana. Tentulah lebih lagi kesedihannya”.

Tidak. Ia tidak benar. Kami sudah berada di Madinah tiga kali. Pertama, bermukim selama lapan hari ketika menunaikan fardhu haji pada 2007. Kedua, kami tinggal selama tiga hari ketika menunaikan umrah pada 2009. Akhir sekali, kami berhijrah dan menetap di kota ini selama hampir tiga tahun bermula 2011.

Sungguh … jika kesedihan dijadikan penanda aras maka meninggalkan kota Madinah pada 2007 memberi kesan amat mendalam kepada roh dan perasaan. Saya telah abadikan perasaan tersebut melalui buku Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman. Hati saya menangis. Air mata gugur tanpa dipaksa. Bayangan bagaimana Makkah dan Madinah mengubah landskap kehidupan berbaki nampak jelas. Saya bertekad mengubah sempadan iman.

Kesedihan meninggalkan Madinah pada 2007 tidak dapat saya nukilkan sepenuhnya. Menoleh ke belakang, itulah lanjutan perasaan yang telah membawa kami kembali pada 2009 dan 2011. Namun dimensi kembara selepas itu nyata sekali berbeza. Ia tidak mungkin sama dengan perjalanan pertama pada ketika hati dan perasaan bersalut dengan rasa ketakutan dan kebimbangan yang amat luar biasa.

Meninggalkan Madinah – saya fikir – sentiasa dirundung rasa sayu dan sebak. Jika mahu dinyatakan dengan satu kenyataan ringkas, ia perasaan kerinduan atau kecintaan. Ia berkait rapat dengan doa Baginda SAW yang dimakbulkan Allah SWT.

Begitulah … kami bersyukur kerana diberi peluang berada di sini lebih 1000 hari pada kunjungan ketiga. Malah nikmat berada di Madinah bersambung dengan pelbagai nikmat lain yang seolah-olah datangnya sebagai satu pakej. Ia perlu dinilai dengan penuh kegembiraan. Tentu sekali kami perlu melakukan secara khusus sujud syukur sebelum berangkat pulang di atas segala nikmat ini.

Pertama, Allah SWT telah memberi kelapangan  ruang masa untuk kami menghabiskan masa berada di dalam masjid Nabawi. Masa bekerja singkat di Universiti Taibah membolehkan kami berada lama di satu tempat yang disyariaatkan bermusafir dan beramal ibadat. Kami sangat-sangat bersyukur kerana ditutup rasa jemu dan malas menunaikan umrah hampir setiap bulan. Ada kalanya dua kali sebulan.

Setelah hampir tiga tahun berada di sini, majoriti adik-beradik sudah bersama kami di Madinah. Malah begitu ramai rakan terputus hubungan kembali berpelukan di Tanah Haram ini.

Allah ya Allah … ketika kereta Dodge kami berpindah milik, odometernya tercatat hampir 56000 km. Hampir 100% jarak perjalanannya menuju tiga tempat utama, Masjidil Haram, Masjid Nabawi dan Universiti Taibah.

Kedua, kami bersyukur kepada Allah SWT kerana memberi rezeki kesihatan dan kelapangan masa berinteraksi dengan ribuan jemaah umrah, haji dan ziarah yang berada di Madinah dan Makkah. Ramai juga yang sempat diraikan di rumah kami di Jabal Uhud. Ia kenangan untuk kami dan mereka.

Tiga tahun yang telah kami lalui di sini memberi peluang untuk kami melakukan pemerhatian bagimana keadaan sebenar mereka yang menunaikan ibadat ini dan seterusnya menjadikan ia ilmu bermanfaat. Benar, saya harap begitu.

Ketiga, Madinah bumi yang dijadikan Tanah Haram mempunyai kelebihan tersendiri. Ia apa yang kita inginkan. Alhamdulillah … di antara saya dan Roza, kami telah menghasilkan sembilan tajuk buku. Allah ya Allah … ia kelapangan masa yang sepatutnya disambut dan ditinggalkan dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Ia di luar duga kami.

Keempat, kami ketakutan yang amat sangat ketika memulakan pembinaan masjid di Galkayo, Somalia. Alhamdulillah … Allah SWT menjadikan impian sebagai realiti. Perbincangan asal bersama dua pemuda lain di dalam masjid Nabawi telah membawa beberapa ribu manusia lain bersama membina rumah Allah di kawasan yang paling kritikal. Allah ya Allah … ia terbina dengan pertolongan Allah SWT. Lalu ia sepatutnya menjadi kenangan kegembiraan kekal abadi.

Kehadiran kami hanya sekeluarga di Madinah. Namun Allah SWT memberikan ilham agar lebih ramai manusia – Malaysia, Brunei dan Singapura – yang berada lebih 7000 km jauhnya bersedekah dan beramal ibadat di dalam masjid Nabawi. Hampir tiga tahun saperah berbuka puasa yang dananya terkumpul melalui sumbangan mereka terhampar di sini.

Sungguh … segalanya kegembiraan dalam konteks keinginan kami mahu bermukim di sini. Ujian dan cabaran – jika ada sekalipun – hanyalah rencah untuk kami bersyukur dan lebih menghampirkan diri kepadaNya. Tiga tahun adalah masa yang telah diuntukkan kepada kami sekeluarga. Jika ia satu anugerah … maka meninggalkannya merupakan satu lagi anugerah Allah SWT.

Kami membilang hari. Ia semakin mengecil. Misalnya pada hari ini hanya tinggal satu digit – sembilan hari – samada dilihat melalui arah meninggalkan Madinah atau kembali ke Tanah Air. Jika laluannya meninggalkan Madinah maka logiknya terlintas rasa sedih, sayu dan sebak. Kami akan meninggalkan tempat yang disayangi.

Namun Allah SWT sungguh Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dia hilangkan rasa tersebut dengan pelbagai kegembiraan lain. Misalnya, penerbit buku-buku kami – Galeri Ilmu – terbuka pintu hati menaja kepulangan kami menghadiri Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Kami gembira dapat bertemu dengan siswa(i), pembaca, sanak-saudara dan anak-anak.

Masyallah … Subhanallah … Allahuakbar … kami cukup teruja dapat membawa mak bersama ke Madinah bagi menghabiskan masa bersama kami pada saat-saat akhir bermukim di sini. Kami layan kehendaknya sebaik mungkin. Tiada yang lebih menggembirakan hati kami sekeluarga melihat mak gembira dan teruja.

Aneh … bertahun di sini. Allah SWT luangkan masa untuk kami berkunjung ke Jordan ketika saat-saat kami mahu meninggalkan Madinah. Ia perjalananan yang sungguh menggembirakan hati. Pertemuan dengan ramai ilmuan, anak murid dan sahabat serta menyaksikan pelbagai sejarah berhubung-kait dengan kebesaran Allah SWT nyata menghilangkan rasa sedih yang sesekali muncul.

Lalu jika sembilan hari berbaki dilihat arah kepulangan ke Malaysia – juga – Allah SWT menghiburkan kami dengan pelbagai keriangan yang perlu kami syukuri. Allah ya Allah … kereta baru tersedia di dalam gudang Toyota hasil tajaan ramai orang untuk kami pandu sejurus mendarat di KLIA. Kami berterima kasih kepada sahabat kami yang telah menguruskan pembeliannya.

Begitulah Allah SWT memberi rezekinya dengan pelbagai cara. Biarlah kami raikan kegembiraan ini … lalu kenapa tidak perlu mereka yang menjemput kami berceramah menanggung kos perjalanan, minyak kereta dan sebagainya mempunyai penyebab. Ia sudah dibiayai sepenuhnya.

Tuhan jadikan setiap peristiwa bersebab. Dia mahu menguji samada kita termasuk di dalam golongan beriman atau pendusta. Dia mahu kita melihat pelbagai sifatNya yang terdapat di dalam setiap kejadian. Dia mahu kita bersyukur.

Ramai insan yang bersifat baik dan mulia. Ia tidak semestinya adik-beradik atau sanak saudara. Misalnya, sudah sebulan lamanya seorang hamba Allah mahu menyambut kepulangan kami dengan menghantar sebuah van khusus menjemput barangan kami. Tentu sekali beliau berfikir yang kami kesukaran menguruskan  jumlah barangan kerana pulang buat selamanya. Saya bersetuju atas khidmat ini. Kami mempunyai lapan bag besar serta empat bag kecil. Banyak atau sedikit bukan soalnya namun ingatan beliau menggembirakan.

Siapakah yang menguruskan soal sekecil ini? Dialah yang memudahkan segala-galanya. Tidak akan terbuka pintu hati sesiapa kecuali ia digerakkan oleh Dia yang Maha Berkuasa.

Allah ya Allah … bagaimana mahu kami raikan kesedihan diri jika hari ketibaan kami sudah ada teman-teman rapat menganjurkan majlis berbuka puasa di Masjid Negeri? Tentu sekali ia berbeza suasana dengan apa yang kami lalui dalam tempoh tiga minggu sebelumnya. Namun gembira dan sedih diberikan rasa oleh Dia yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Kami mahu meraikan rasa terhibur itu dengan bersiap membeli buah tamar segar dan tamar terbaik untuk dikongsi bersama.

Kehidupan terus bergerak.

Di mana langit dijunjung dan bumi dipijak jika diurus semata-mata keranaNya, mahu mengabadikan diri kepadaNya serta sentiasa bersyukur – saya fikir – dengan apa yang ada memberi kegembiraan abadi.

Tiada rehat sebenarnya.

Ceramah atau tazkirah pertama bermula tidak sampai 24 jam selepas mendarat, InsyaAllah. Terima kasih kepada Galeri Ilmu yang mahu saya menyampaikan sedikit pandangan kepada staf dan mereka yang sudi bersama di Kota Damansara. Ia terbuka kepada umum.

Kemudian … kami sekeluarga akan berlepas ke Brisbane, Australia pada hari raya kedua bersama rakyat Malaysia di sana. Kami sering berangan-angan mahu singgah ke benua yang satu ini. Ia masih belum tercatat sebagai lokasi yang pernah dipijak.

Allah ya Allah … Dia izinkan ketika kami – barangkali – berada di dalam ruang masa memikirkan Madinah sebagai tempat tinggal yang ditinggalkan. Ia tidak berlaku ketika dua anak saudara bertahun menetap di sana.

Benar, kami teruja bersiap menghadapi suhu 8 darjah Celcius berbanding dengan 44 darjah celcius . Mendengar perbualan dua beradik yang ceria di sini – Amirul dan Sofea – tentang perjalanan baru mereka sudah cukup membuat kami tersenyum. Mereka teruja untuk bertemu kembali Abang Ngah dan Kakak Sara.

Agaknya ia sudah teratur untuk kami sekeluarga.

InsyaAllah … Alina dan rakan-rakannya sudah membeli tiket kapalterbang - Saya, Roza dan Sofea – untuk hadir ke Miri bagi menyampaikan dua ceramah dan satu demo masakan pada 9hb Ogos. Jemputlah teman-teman – Kamarjhan, Aneeqa, Zul dan beberapa nama lain di Brunei – berkunjung ke sini. Alangkah teruja dan gembiranya jika dapat bertemu mereka.

Saya nyatakan kepada Alina … “nanti saya bayar balik harga tiket” tetapi jawapannya lebih menarik, “Prof belanja kami makanan laut di Miri”. Ia hubungan baik di antara kami yang sering menyebabkan saya tidak menolak apabila di jemput ke Sarawak. Aneh .. wajah Alina pun sudah saya lupa.

Alina – InsyaAllah – terus membawa kami ke Kuching pada 12hb untuk saya menyampaikan tazkirah, kuliah dan ceramah di tiga lokasi berbeza. Ia kegembiraan yang amat sangat kerana dapat kembali ke rumah kedua kami. Di sinilah berlaku banyak peristiwa yang berbekas di hati. Hati kami sentiasa teruja dan gembira apabila memijakkan kaki di bumi Kenyalang.

MasyaAllah … pandanglah hari-hari hadapan yang berbaki. Tinggalkan masa lalu dengan penuh keriangan. Falsafah ini menjadikan kita sentiasa bergerak ke hadapan. Saya akan melaporkan diri di UniKL pada 18hb Ogos … hari pilihan saya. Saya terasa mereka mahu menyambut saya. Ketika saya menanti-nanti keputusan temuduga, isyarat melalui e-mel nyata memudahkan saya membuat keputusan.

Kami mohon maaf kerana lambat memberi keputusan. Jawatan professor memerlukan pengesahan lembaga pengarah. Kami sedang menunggu tandatangan mereka.

Lalu pada saat ini saya telah membuat keputusan. Inilah tempat singgahan saya seterusnya. Serta merta Allah SWT memberikan rasa teruja dan kegembiraan. Saya sudah berkira-kira mahu melancarkan dua buku baru di bawah bangunan UniKL. Malah jika diizinkan oleh Presiden Universiti mahu saya menyampaikan Syarahan Umum Profesor sempena pelancaran buku ini.

Allah ya Allah … jemputlah hadir ke majlis ini jika ia diizin Allah. Sudah ada hamba-hamba Allah yang telah membeli buku ini  - Nota dari Madinah – dan telah menghadiahkannya kembali kepada saya untuk diberi secara percuma pada hari pelancaran.

Siapakah yang menggerakkan hati nurani mereka untuk menyukakan hati ini?

Saya membilang hari untuk pulang ke Tanah Air. Kami mohon kepadaMu agar saya dan keluarga akan terus bergerak ke hadapan. Sesekali kami mahu menoleh ke belakang menilik apa yang telah kami tinggalkan.

Terima kasih Allah kerana memberi Madinah kepada kami. Kami hargai dan syukuri di atas segala nikmat yang diberi. Kami mohon keampunanMu.

Piala Dunia, Piala Akhirat

Wahai sahabatku,

Termasukkah kita di kalangan mereka yang gila bola? Subuh nanti – Insya Allah – kegilaan ini sepatutnya berakhir dengan kejayaan German dinobatkan sebagai juara Dunia 2014.

Itulah telahan saya. Betul atau salah hanya Tuhan yang tahu. Kita tunggu dan lihat.

Benar … mereka yang gila bola sudah pasti menyaksikan kesemua 32 pasukan terbaik dunia bersaing di dalam 64 perlawanan. Piala dunia pentas tertinggi pertandingan bola sepak dan pasukan bergelar juara memiliki status kekuasaan, kekuatan dan keagungan.

Saya kaki bola. Lalu turutan keutamaan kehidupan bermula dengan Tuhan, keluarga, kerja dan bola. Namun ada sahabat boleh diklasifikasikan sebagai gila bola. Turutan keutamaan jadi berbeza. Keutamaan kehidupan bermula dengan Tuhan, bola, kerja dan keluarga.

Kami diajar bermain bola sepak semenjak kecil. Ia permainan jalanan. Malah hampir setiap budak lelaki wajib pandai main bola. Mereka yang tidak tahu bermain bola sepak akan diejek oleh rakan sebaya dengan panggilan kaki bangku.

Saya bertubuh tinggi, mempunyai kaki dan tangan yang panjang. Ia aset utama yang boleh digunakan dalam permainan bola sepak. Barangkali itulah penyebabnya saya memilih posisi penjaga gol. Hampir setiap petang saya ke padang. Ibu akan berkata,

Awak ni asyik dengan bola sahaja. Bukannya boleh cari makan nanti dengan bola … belajarlah …

Zai sudah belajar. Zai main sekejap sahaja.

Pertanyaan dan jawapan yang sama.

Bapa pula hanya tersenyum kerana beliau juga kaki bola. Pasukan kami pernah bergelar juara bola sepak Piala Kampung Baru. Kami  gembira, bangga dan teruja menjulang piala tersebut. Kami tuang air sirap ke dalam piala tersebut dan bergilir-gilir meminumnya.

MasyaAllah … Subhanallah … Allahu Akbar. Barangkali kami berangan bergelar juara dunia.

Ramai yang gila bola tetapi tidaklah begitu handal bermain bola sepak. Menjadi khalayak menonton perlawanan bola sepak mempunyai aroma dan kepuasan tersendiri. Misalnya, rasa gembira luar biasa melihat pemain sokongan menjaringkan gol ataupun saat mencemaskan apabila penjaga gawang menyelamatkan bola yang kelihatan hampir pasti melintasi garisan gol.

Saya gemar melihat pemain meraikan kejayaan menjaringkan gol. Mereka  menunjukkan pelbagai reaksi – menari, berlari serta bertepuk-tepuk – di hadapan penonton. Ada yang bergolek di atas padang sambil dihempap oleh rakan sepasukan. Terdapat pemain yang menadah tangan ke langit sebagai tanda bersyukur kepada Tuhan. Malah ada yang bersujud di atas padang.

Peminat-peminat juga menunjukkan reaksi berbeza. Mereka bersorak, melompat dan berpelukan meraikan jaringan gol. Penyokong lawan pula menunjukkan rasa kecewa dan hampa sehingga mengeluarkan air mata.

Piala Dunia kali ini berlangsung di kala 1/3 hujung malam tersisa. Setiap kali saya mahu menonton siaran langsung, isteri sentiasa memberi peringatan,

Sudah-sudahlah tu …  janganlah bercengkam mata … nanti besok tidak larat untuk berkerja.

Ya … ya …

Itulah jawapan ringkas. Saya tidak perlu menjawab lebih-lebih kerana tidak mahu ia menjadi isu panjang. Tiada lelaki mahu mendengar rungutan isteri terhadap minat mereka.

Isteri dan anak perempuan tidak sangup mengorbankan waktu tidur untuk bola sepak. Saya pula menyaksikannya sehingga ke subuh hari. Kemudian, bila usai pertandingan akan bersegera mengajak beliau bersolat.

Kami sekeluarga peminat tegar pasukan Portugis dan Sepanyol. Portugis mempunyai ramai pemain lincah termasuk Ronaldo yang begitu digilai. Sepanyol pula juara Piala Dunia 2010. Kedua-dua pasukan ini mempunyai permainan tiki-taka yang  cantik tetapi tewas dengan pasukan yang lebih baik.

Benar … bola itu bulat. Kemenangan boleh berpihak kepada sesiapa sahaja.

Malam nanti … pasukan German dan Argentina akan menentukan pasukan mana bergelar juara. Kedua-duanya mempunyai pelung seimbang. Namun pasukan yang mempunyai kekuatan mental, kekentalan fizikal dan semangat membara mahu menjulang Piala Dunia akan bertemu dengan kejuaraan.

Usai pertandingan … juara akan menaiki  pentas menerima dan menjulang Piala tersebut bersama rasa kemegahan yang tidak mampu diungkapkan. Mereka akan bergilir-gilir mencium piala dengan disaksikan oleh jutaan peminat di seluruh dunia. Kebiasaannya mereka membuat larian lap of honor disambut dengan tepukan gemuruh para penonton yang hadir.

Ia tidak berakhir di situ. Sambutan penuh kehormatan menanti mereka di Tanah Air. Mereka dan piala akan dibawa berarak sebelum diletakkan ditempat khas untuk dijadikan tontonan orang ramai.

MasyaAllah … subhanallah … Allahu Akbar. Hebatnya bergelar juara dan memiliki piala.

Wahai Sahabatku,

Kita tinggalkan kisah juara dan piala dunia bola sepak. Kita juga mampu menjadi juara dan memiliki piala hebat jika mempunyai kesabaran di dalam mengerjakan suruhan Allah SWT dan meninggalkan laranganNya. Dia menganugerahkan piala tersebut setelah kita melalui siri perlawanan di padang dunia yang berakhir di Padang Masyar.

(Mereka duduk di dalam Syurga itu) di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata; Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan.

Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka; Dengan membawa piala-piala minuman dan tekoh-tekoh serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

Mereka tidak merasa pening kepala dan tidak pula mabuk dengan sebab menikmatinya.

(Terjemahan surah al-Waqia: 15-19)

Namun ada sesuatu yang pasti. Alhamdulillah … kita mempunyai ikutan yang boleh membantu kita menjadi juara. Hakikatnya, ibu kepada segala juara adalah nabi Muhammad SAW. Perkara ini jelas dikemukakan oleh seorang tokoh bukan Islam Michael H. Hart, seorang ahli sejarah, pakar matematik dan pakar astronomi. Beliau menulis melalui buku bertajuk The 100: A Rangking of the Most Influential Persons in History pada tahun 1992,

Pemilihan Muhammad sebagai tokoh yang begitu berpengaruh di dunia mungkin mengejutkan sesetengah pembaca dan dipersoalkan oleh sesetengah yang lain.

Saya memilihnya sebab hanya beliau sahaja dalam sejarah yang begitu berjaya dalam 2 bidang iaitu keagamaan dan keduniaan. Daripada asal usul yang agak biasa, beliau mengasaskan dan mengembangkan salah satu agama terhebat di dunia dan menjadi seorang pemimpin politik yang unggul.

Pada hari ini, 13 abad selepas kewafatan beliau, pengaruhnya masih hebat dan terus berkembang.

Wahai Sahabatku,

Ketahuilah bahawa yang dikatakan piala dunia itu tidak lain hanyalah bawaan hidup yang berupa semata-mata permainan dan hiburan yang melalaikan serta perhiasan yang hanya untuk bermegah-megah.

Piala akhiratlah sebenar-benar piala yang perlu dituntut, disanjung dan diagung-agungkan.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.