Air Mata Berlinangan

Air mata tidak sama dengan air telaga, kerana air mata mengalir daripada telaga jiwa yang paling dalam. Air mata bukan hasil perahan daging dan tulang manusia; namun ia hasil hirisan perasaan insan.

Ahli psikologi mampu menghuraikan bagaimana manusia boleh menangis. Ahli biologis mampu merinci proses pengeluaran air mata. Masing-masing peribadi tahu apa yang menyebabkan air mata mengalir.

Manusia menangis atas alasan yang pelbagai. Ada yang berfisat keduniaan semata-mata, dan ada pula yang bersifat ukhrawi. Air mata yang berkaitan dengan kehidupan akhirat menjadi perhitungan di sini. Air mata insan mukmin.

Air mata yang membawa keuntungan di akhirat, merupakan air mata suci. Ia dikeluarkan semasa di dunia, khususnya tatkala penyesalan sejati.

Perasaan duka atau penyesalan atau kemahuan yang terlampau boleh membawa kepada manusia menangis. Manusia yang ditekan oleh dosa menangis kerana menyesali akan dosa-dosanya.

Perhatikan puisi yang diungkapkan oleh Ibnul Jauzi :

“Aku menunggangi dosa-dosaku, maka aku temui darmmkehinaan

Dan air mataku menetes bagai grimis dan hujan

Maka aku mencerca hati yang tertimpa ujian

Kepada siapa seorang hamba sahaya ini melayangkan pengaduan

Kecuali kepada Tuhannya, wahai Tuan para tuan

Maka kelembutan-Mu terhadapku lebih utama, wahai Tuhan.”

                     [Ibnul Jauzi, ‘Padamkan Api Neraka dengan Air Mata’, (terjemahan daripada buku asal bertajuk ‘Bahr ad-Dumu’oleh Abu Hamas MS].

Di sinilah besarnya makna air mata. Ia bukan lagi air mata sang anak kecil yang menangis kerana lapar, tetapi air mata insan yang didera oleh dosa-dosa yang dilakukannya. Manusia tidak perlu berasa malu atas air mata seperti ini. Mengalirkan air mata dalam situasi begini, satu petanda baik.

Air mata bukan permainan budak-budak. Penyerahan diri seorang hamba kepada Kekuasaan Khaliqnya, tentu tidak memadai dengan hanya berkata-kata sambil hilai tawa. Pengucapan hati yang putih bersih lagi ikhlas kepada As-Sami’ (Maha Mendengar) dengan sendiri mampu meluluhkan batin manusia. Ini sesuatu yang sungguh positif.

Taubat yang diiringi dengan linangan air mata (sungguh-sungguh), insya-Allah diberikan natijah yang baik oleh Allah. Menangislah habis-habisan, kemudian untuk tidak menangis lagi pada masa yang akan datang.

Hal demikian jauh lebih baik daripada ketawa sepanjang waktu, pada hal hidup dalam bumbu dosa dan derhaka. Lupa dan lalai menyebabkan hati menjadi keras. Jiwa yang lembut bak ranah yang lembut, keinsafan akan mudah cambah. Tidak ada selain Dia yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang (Al-Rahman dan Al-Rahim).

Mafhum Firman Allah : “Oleh itu, bolehlah mereka ketawa sedikit (di dunia ini) dan mereka akan banyak menangis (di akhirat kelak), sebagai balasan bagi apa yang mereka telah usahakan.” (Mafhum Surah Al-Taubah [9]:82)

Biarlah air mata berlinang, asal selepas itu mata batin berkilau dengan cahaya pengampunan Ilahi.

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad].

TALAQQI

Ramadan muncul setiap tahun. Namun saya sungguh teruja untuk berkongsi pengalaman 10 hari pertama menyambut Ramadan pada tahun ini. Moga ia ada manfaatnya.

Setiap kali menyambut bulan Ramadan sudah tentulah kita berniat mahu melakukan pelbagai kebaikan dengan harapan mendapat ganjaran kehidupan yang membawa kita – akhirnya – ke syurga.

Ibu kepada segala perbuatan kebaikan yang patut dilakukan pada bulan ini adalah membaca Al-Quran. Ia diturunkan pada bulan Ramadan lalu menjadi petunjuk bagi manusia dan memberi keterangan-keterangan yang membezakan antara kebenaran dengan kpalsuan. Bulan Al-Quran ini menjanjikan segala berkat dan rahmat terutamanya kepada mereka yang sentiasa mendekatkan diri dengan Al-Quran.

Pada setiap hari Isnin, Sheikh Said Abdel Latif  akan hadir ke pejabat kami untuk memberi kuliah bertalaqqi dan Rahsia Al-Quran. Pada pagi Isnin kali ini, Sheikh Said telahpun memaklumkan bahawa kita akan bercuti satu bulan mulai minggu depan kerana bulan puasa.

Beliau menerangkan bahawa pada bulan Ramadan ini beliau akan membuat kelas Talaqqi di masjid untuk menghabiskan bacaan keseluruhan Al-Quran sebelum hari raya.

Setiap hari saya akan bertalaqqi dengan peserta-peserta sejumlah lebih kurang satu setengah juzuk ataupun tiga puluh tiga muka surat. Ada berita baik bagi awak semua! Saya menjemput awak semua untuk hadirkan diri pada waktu itu.  Hanya lebih kurang lima  jam setiap hari kecuali hari  jumaat”.

Berita baik? Kami memandang muka sesama sendiri. Saya rasa mereka semuanya ada persoalan di dalam fikiran seperti saya;  Mustahil untuk kami duduk begitu lama mentelaah Ai-Quran. Kami bayangkan sakit kaki kerana bersila dan resah kepanasan di dalam masjid. Mata inipun bukan boleh tahan lama. Nanti mengantok.

Kami berterus terang dengan Sheikh Said, “kami tidak pernah melakukan dan tidak mampu lakukannya!”. “Alah bisa, tegal biasa” jawab beliau dengan fasihnya di dalam bahasa Melayu walaupun beliau berbangsa Arab. Beliau terus bersambung,

“Awak semua hanya ikut saya membaca ayat demi ayat, lama–lama kita akan tamat satu Al-quran!  Saya akan membacanya mengikut keselesaan semua tidak terlalu cepat dan tidak telalu lambat.”

Kami menjawab “nantilah kami fikir-fikirkan dahulu dan memberi jawapan.” Beliau pantas berkata,

Ingatlah nanti awak akan mendapat pahala mendengar bacaan saya yang betul, memegang Al-Quran dan membaca ayat-ayat Al-Quran dengan betul. Banyak pahala itu tau!”

Awak semua tahu bahawa pada bulan ini semua syaitan tidak boleh mengganggu kita untuk membaca Al-Quran. Cuma yang perlu kita hadapi adalah nafsu kita!

Nafsu kita?

Inilah peluang untuk kita menundukkan nafsu kita dengan melakukan kebaikan untuk diri sendiri. Berilah peluang kepada diri awak untuk membaca Al-Quran dengan baik dan betul. Jika awak tidak larat, saya tidak akan paksa, awak boleh berhenti pada bila-bila masa.

“Cubalah beri peluang kepada diri awak untuk berdamping dengan Al-Quran, itu saja permintaan saya. Sayang tau tinggalkannya.! Saya pasti awak akan gembira melakukannya nanti. Boleh!”, pujukan Sheikh Said kepada kami.

Pada hari Khamis – hari pertama berpuasa – saya membuat keputusan untuk pergi ke Masjid Al-Taqwa di Sungai Pencala. Saya mahu mencuba dan menduga sama ada saya boleh bertalaqqi dari pukul sebelas pagi hingga pukul tiga petang. Bolehkah saya bertalaqqi sehingga tamat satu Al-Quran pada bulan ini?

SUSAH!

Setibanya di masjid, orang yang pertama memjemput saya dengan senyuman dengan ucapan, MasyaAllah dan Allahamdulillah adalah Sheikh Said. Beliau berkata, “terima kasih kerana datang dan Alllah akan sentiasa berkati kehadiran awak disini!” Saya mendapati pihak penganjur telah menyediakan kemudahan yang lengkap seperti kerusi meja, alat penghawa dingin dan pembesar suara untuk keselesaan para perserta talaqqi. Melihat kepada persekitaran lumayan ini saya mengatakan kepada Sheikh Said,   “tidak ada peluang lagi untuk saya mengatakan bertalaqqi di mesjid ini menyusahkan.” Sheikh Said berkata,

Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran.

Saya juga rasa amat terkejut kerana melihat ramai peserta talaqqi melebihi ratusan orang sudah berada di masjid untuk memulakan majlis. Di antaranya ada yang masih kanak-kanak, orang dewasa, orang tua dan sudah tentulah paling ramai dari golongan wanita. Mereka semua kelihatan bersedia dengan pelbagai jenis Al-Quran.

Kesemuanya bersedia dan bersemangat.

Saya bertegur sapa dengan pakcik yang duduk  bersebelahan. Mereka rata-rata menyatakan keazaman untuk menghabiskan bertalaqqi pada tahun ini. Pakcik yang berusia lebih dari tujuh puluh tahun ini sanggup datang dari jauh setiap. Beliau mengatakan membaca ayat-ayat Al-Quran ini memberi kebahagiaan di dalam kehidupan beliau dan jalan terakhir dengan harapan untuk memasuki syurga.

Sheikh Said memulakan kuliah ini dengan menyebut “Selamat datang kepada semua muslimin dan muslimat yang beriman, beramal soleh dan bertaqwa.” Di dalam hati saya berkata-kata tidak pernah orang menyambut saya dengan darjat agama setinggi itu. Saya merasakan belum sampai ke tahap itu. Namun saya akan mencubanya. InsyaAllah.

Sheikh Said menyambung dengan mengucapkan, “Alhamdulillah awak semua telahpun dapat mengorbankan masa di dunia kerana Al-Quran. Saya pasti Al-Quran akan memberi awak hidayah petunjuk kehidupan yang baik  di dunia untuk akhirat.”

Beliau seterusnya memberitahu manfaatnya bertalaqqi ini adalah mengikut amalan pada zaman Rasulullah saw. Rasulullah saw sendiri mula bertalaqqi dengan Malaikat Jibril A.S dan mengkhatamkannya sekali setiap bulan Ramadhan.

Para sahabat juga turut bertalaqqi dengan Rasulullah SAW dan para tabi’in juga bertalaqqi dengan para sahabat dan seterusnya sehingga memungkinkannya menjadi terpeliharanya kitab suci Al Quran Al Karim.

Ianya telah menjadi tradisi turun menurun sehinggalah pada hari ini. Saya yakin awak semua akan mendapat sanat bertalaqqi yang boleh  diturunkan ke anak cucu cicit seterusnya sehinggalah di hari kiamat nanti.

Sheikh Said memaklumlan lagi bahawa beliau juga bertalaqqi dengan gurunya di Mesir  dalam bidang pembacaan Al Quran yang mementingkan ketepatan dalam penuturan, sebutan, makhraj huruf dan sifat bagi huruf.

“Sekarang saya ingin menurunkan pemgetahuan Al-Quran kepada awak semua melalui talaqqi. Hanya dengan bertalaqqi sahaja kita mampu menguasai Al-Quran.”

Mendengarkan taklimat oleh Sheikh Said dan memperlihatkan betapa semangatnya peserta lain untuk mengikuti talaqqi. Saya pun mula mendapat semangat untuk mengikutinya.

Maka bermulalah kami bertalaqqi dengan surah Al-Fatihah dan seterusnya Al-Baqarah. Pada mulanya saya dapat mengikutinya dengan lancar kerana ayat-ayat pada awal surah selalu didengari dan dibaca.

Pada mukasurat ketiga, saya mulai mendapati agak sukar  untuk memgikutunya kerana  tidak biasa dengan bacaan cara Sheikh Said walaupun bacaannya jelas dengan suara yang lunak. Disini saya terpaksa memberikan tumpuan yang lebih dengan mendengar sambil melihat ayat-ayat yang dibaca oleh Sheikh Said dan kemudiannya membacanya seakan-akan sama seperti bacaan beliau. Sudah tentulah masih amat sukar sekali.

Disebabkan tumpuan yang mendalam dan tidak biasa membaca Al-Quran sebegitu banyak, masuk mukasurat yang kesepuluh, saya sudah mula rasa rimas, penat  dan mata menjadi kabur dan berair kerana memakai kacamata. Saya cuba memaksa diri untuk meneruskannya sehinggakan pada satu ketika seolah-olah hendak berhenti saja. Namun hati saya masih berbelah bahagi sama ada lawan nafsu ataupun tunduk kepadanya.

“Saya ingin berhenti di sini!”

Secara tiba-tiba Sheik Said berhenti seketika sambil melihat ke arah seorang muslimah. Nyata sekali muslimah tersebut mengalami masalah sesak pernafasan dan seperti hampir tidak sedarkan diri. Kami terpaksalah berhenti seketika. Beberapa peserta yang lain bertungkus lumus memberi pertolongan kecemasan kepada muslimah tersebut. Setepas sepuluh minit kemudian, keadaan beliau semakin pulih. Beliau kemudiannya dibawa kehospital yang berdekatan .

Kemudiannya, kami semunya dimaklumkan bahawa muslimah yang sakit tersebut sebenarnya merupakan pesakit di sebuah hospital. Beliau mengambil cuti untuk keluar dari hospital dari pukul 10.30 pagi hinggalah 3.30 petang menghadiri kelas talaqqi ini. Malahan di tangan beliau masih lagi ada tiub pesakit yang belum dibuka.

Saya amat terharu mendengar kisah muslimah ini yang sanggup berkorban jiwa raga demi Al-Quran. Peristiwa ini membuatkan saya memperoleh semangat yang tinggi. Akhirnya saya berjaya menghabiskan talaqqi pada hari pertama. Sheikh Said mengucapkan taniah kepada semua yang hadir. Saya dan isteri juga memberi tahniah dan semangat sesama kami. Saya tanya isteri saya, “besok macam mana?”. “Kita teruskan”, jawabnya.

Pada hari kedua saya sudah lebih bersedia. Saya membawa Al-Quran yang baru di mana tulisan ayat-ayatnya lebih besar dan jarang-jarang agar senang melihat dan membacanya. Kami sudah semakin yakin mengikut pembacaan cara Sheikh Said walaupun tidak setepat sepenuhnya.

Maklumlah lidah melayu manakan nak disamakan dengan lidah bacaan orang Arab! Namun Sheikh Said sentiasa bersabar dan memberi rangsangan kepada kami dengan kata-kata motivasi, “Allahamdulillah, awak semuanya dapat mengikuti dengan baiknya. Nanti awak akan bertambah bagus lagi”.

Namun setelah membaca hampir 20 muka surat, mata saya tidak dapat dikawal lagi. Ianya menjadi penat dan mengantuk. Pada kali ini nasib baik, kami berhenti untuk solat zuhur berjemaah. Lega rasanya kerana badan boleh menjadi cergas semula. Saya dapat meneruskan semula talaqqi sehingga 10 muka surat yang terakhir

Pada hari ketiga, kami mendapat berita bahawa seorang dari peserta dengan dukacitanya dan berat hati tidak dapat menghadirkan diri kerana menguruskan keluarga yang sedang sakit di hospital. Seorang lagi juga merasakan kekesalan tidak dapat menghadirkan diri kerana tidak sempat pulang dari tugasan luar negara.

Pada keesokan harinya pula  kami mendapat berita ibu salah seorang dari peserta talaqqi telahpun kembali ke Rahmatullah. Innalillahiwainnaialihirojiun. Selepas Talaqqi kami semua mendoakan agar roh ibunya ditempatkan bersama hamba-hamba yang beriman dan beramal soleh.

Saya mulai sedar bahawa untuk menghadiri kelas talaqqi ini bukannya sekadar mengawal nafsu pada diri sendiri tetapi juga dugaan-dugaan lainnya yang boleh menghalang diri dari menghadiri kelas talaqqi ini. Disini juga tetap ada dugaan dan cabarannya!

Setiap kali selesainya kelas talaqqi, Sheikh Said mengajak kami semua membaca doa agar segala usaha untuk bertalaqqi bersama dapat dipermudahkan oleh Allah Taala. Sheikh Said berdoa agar semua peserta dapat menghabiskan bertalaqqi pada bulan ini. Sheikh Said juga meminta semua peserta membaca doa untuk beliau juga agar dapat memimpin talaqqi sehingga selesai. Kami semuanya berdoa agar Allah memberi ruang masa dan kesihatan untuk kami terus bertalaqqi. Saya dan isteri sudah mula bersemangat dan  soronok bertalaqqi!

Sewaktu saya menulis, adalah  hari yang kesepuluh berpuasa dan Alhamdulillah kami sudah bertalaqqi sehingga surah Al-Kahf. Kami sudah dapat membiasakan diri cara bacaan Sheikh Said dan membaca sejumlah 30 mukasurat sudah jadi kebiasaan juga.

Walaupun ada kalanya terasa penat tetapi dapat mengawalnya dengan senangnya. Malahan kami semua tidak sabar untuk bertalaqqi keesokan harinya sehinggalah ke hari yang terakhir selesainya seluruh bacaan Al-Quran.

Ya Allah, golongkanlah kami di kalangan mereka Ahlul Quran dan berkatilah hidup kami di dunia dan akhirat dengan berkatnya Al Quran dan syafaatkan kami dengan syafaat Al Quran.

Amin.

Doakan kami. Kami mohon keampunanNya.

SIAPA YANG SUDAH KECUNDANG?

Segala puji hanyalah milik Allah Swt.  Tidak ada yang patut disembah selain Allah.  Tidak ada yang boleh kita minta petunjuk dan pertolongan selain Allah.  Dan, tidak ada yang berkuasa menghidupkan dan mematikan, kecuali Allah. Di tangan-Nya lah segala yang nampak dan segala yang ghaib. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan ahli keluarga Baginda.

Alhamdulilah, sudah hampir separuh bulan Ramadan kita lalui.  Pantas sungguh kita berlumba dengan masa.  Maknanya, kita tentunya makin tua dihambat usia, namun barangkali nafsu tetap membara muda.

Alhamdulilah, Ramadan ini saya telah diberi kesempatan untuk memberi tazkirah Ramadan/tazkirah Iftar di beberapa Masjid/surau dan organisasi. Sebahagian dari tazkirah ini, saya  ingin kongsikan di Dewah Kuliah ini bersama siswa/i yang hebat untuk kita sama-sama  meneliti dan memperbaiki diri.

Di zaman anak-anak, kita tidak dapat mengerti mengapa perlunya berpuasa. Gambaran yang ada cuma meriahnya bertarawikh berulamkan selawat ke atas Rasululah s.a.w, makanan istimewa, bunga api, meriam buluh  dan Aidilfitri.

Saya masih ingat satu persitiwa di sekolah rendah. Saya dan rakan-rakan di rotan ustazah Hendon kerana minum milo di bulan Ramadan.

Cuba bayangkan, dalam banyak-banyak hari – 365 hari – mengapa van MILO ini datang ke sekolah pada hari pertama Ramadan?

Zaman itu, MILO adalah minuman orang kaya-kaya. Bila minuman orang kaya ini diagihkan kepada pelajar-pelajar yang masih mentah, sudah tentu keinginan kami sangat tinggi.

Kami silap, rupa-rupanya Ustazah Hendon memerhatikan gelagat kami. Kami dirotan tanpa sempat berhujah. Ustazah Hendon mengajar kami erti Ramadan, bukan sekadar menahan lapar dan dahaga tetapi mencari kemuliaan sebagai hamba.

Ya….Ramadan bukan sekadar berpuasa….

Ramadan adalah bulan istimewa, hadiah dari langit.  Ianya ibarat  stesen  tempat kita transit atau istirehat.

Istirehat Untuk apa……? Ya, istirehat seketika untuk mencari kemuliaan.

Kita adalah hamba kepada Pemilik alam.  Sudah menjadi lumrah dan keinginan manusia untuk dilihat mulia dan dimuliakan.

Kita mulia dengan darjat dan kebesaran

Ada yang mulia kerana anugerah keturunan

Segelintir mulia kerana kekayaan

Tidak kurang yang mulia kerana ilmu dan kepakaran

Yang pasti, setiap kita di Dewan Kuliah ini mendamba penghormatan dan kemuliaan. Kita mahu dihargai, kita ingin sekali disayangi, kita tercari identiti dan kita sentiasa mahu dimuliakan oleh insan sekeliling. Kita akan rasa marah atau kecewa bila kita tidak dihargai dan dimuliakan. Itulah dia manusia.

Sudah hampir separuh Ramadan berlalu. Proses seleksi insan terpilih sudah mula dilakukan oleh petugas ALLAH.  Kelihatan di fasa ini, jamaah tarawikh  kian menyusut. Ianya adalah trend seantero dunia.  Ada antara kita mula kecundang di tengah perjalanan stesen Ramadan.

Sudah tentu saat ini, di bulan mulia ini untuk kita meneliti diri kita  dan  perhambaan hanya kepada ALLAH.  Ianya adalah stesen menyemai kekuatan hati, pembersihan jiwa dan mengukir kemuliaan.

Di saat kita mengharapkan kemuliaan dunia, ALLAH punya rencana lain. ALLAH mahu kita mulia di sisinya, menjadi kebangaan ALLAH Pemilik hati manusia. Setiap kita diberi peluang yang sama untuk menjadi mulia di sisi ALLAH.

Kita sudah lama berligar di persimpangan dunia. Sungguh berliku.  Dianiaya, dihina, di ketepikan dan ditekan.  Namun tekanan di stesen Ramadan akan menjadikan kita kuat.  Maka ambillah peluang di stesen ini untuk  mencukupkan bekalan perjalanan  kerana tren  kehidupan akan bergerak lagi selepas ini … Allah berfirman

“Bulan Ramadan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia, penjelasan bagi petunjuk, dan furqan (pembeda).”

(Terjemahan surah Al-Baqarah: 185)

ALLAH mahu kita kembali sedar di stesen Ramadan ini supaya menjadikan AL-Quran sebagai  manhajul hayat (pedoman hidup). Kita tidak perlu meminta manusia memuliakan kita, tetapi kita mulia dengan AL-Qur’an dan dengan TAQWA. Kita akan mulia dengan iman dan ukhuwah.

Pengalaman hidup mengajar kita supaya tidak melakukan kesilapan yang sama. Lantas,selepas Ramadan, kita perlu kembali  menyusuri trek perjalanan yang berduri.  Perangkap-perangkap kehidupan terhidang di depan kita, justeru pengukuhan jiwa itu penting.

Kita perlu turun istirehat di stesen ini bagi  mencari bekalan hidup dan kemuliaan.  Jika kita mampu mencari bekalan yang sesuai, sudah tentu  perjalanan seterusnya mampu dikawali.  Jika peluang transit ini kita tidur atau buat selamba aje, sudah tentu bila menaiki semula tren  perjalanan hidup, jiwa kita akan resah dan goyah. Barangkali kita termasuk dalam golongan yang kecundang.

“Ya Allah, berikanlah kami kemuliaan di sisi MU sebagaimana mulianya kekasihMu Muhammad saw. Sesungguhnya Engkau Maha Pemberi Ampunan dan menyukai orang-orang yang memohon keampunan. Maka ampunilah kami.”

Amin.

Takdir bukan Maraton

 “Untunglah kau. Dapat suami pandai memasak dan rajin ke dapur. Suami aku? Pinggan sendiri pun tak tahu nak cuci.”

            “Bertuah betul nasibnya. Semua anak-anak berjaya jadi orang hebat dan berpangkat. Anak aku juga yang hidup melarat.”

            “Amboi, dilantik jadi pengetua pula? Seronoklah. Saya juga yang jadi kerani sampai ke tua.”

            Perbandingan. Perbandingan. Perbandingan.

Entah kenapa, hidup orang lain selalu dilihat lebih indah. Lalu terluah di lisan apa yang dihakimi oleh hati. Duhai, mengapa nasibnya begitu baik sekali? Mengapa nasib aku selalu malang begini?

Allahuakbar. Adakah kita termasuk dalam kelompok yang gemar menilik kehidupan orang lain lalu membandingkan nasib kita dengan nasib mereka? Jika ya, hentikan. Tabiat suka membuat perbandingan adalah satu tabiat yang mengundang tekanan. Ia langsung tidak membahagiakan.

Masih ingatkah kita kisah tragis yang berlaku dalam sejarah terawal penciptaan manusia? Sebaik sahaja Allah mengumumkan untuk mencipta khalifah di muka bumi, bersujudlah para malaikat. Namun si iblis enggan meski pun sebelumnya, mereka juga makhluk yang begitu taat . Di mana silapnya?

Allah berfirman: “Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?”

Iblis menjawab: “Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah.”

[al-A’raaf 7:12]

Perbandingan.

Ya, inilah titik mula kedurhakaan iblis yang membinasakannya. Iblis membandingkan asal usul kejadiannya dengan kejadian manusia lalu berasakan dia lebih mulia. Kemudian, bermulalah rasa tidak puas hati, dengki dan benci yang mengundang kehancuran. Dari aman damai di syurga, akhirnya menjadi makhluk terkutuk yang menempah tempat di neraka.

Sahabat-sahabatku yang baik, seawal sejarah penciptaan manusia pun kita sudah dapat mempelajari bahawa perbandingan adalah sesuatu yang cukup membahayakan. Sikap suka membandingkan diri kita dengan yang lain lebih banyak membuahkan tekanan sahaja.  Ia menjadi titik mula kepada rasa enggan bersyukur. Ia menjadi titik tolak kepada lintasan demi lintasan hati yang boleh menjerumuskan kita kepada kufur. Kufur nikmat, malah lebih parah lagi, kufur iman juga!

Nauzubillahi min dzalik!

“Saya sedang dilema dalam memujuk hati sendiri kerana adik perempuan saya bakal bertunang dan berkahwin dalam masa terdekat ini sedangkan saya masih sendiri. Saya tahu ianya jodoh dan kuasa Allah, tapi hanya Allah yang tahu betapa dalamnya kesedihan saya. Apabila adik sudah berkahwin, tentu orang sibuk bertanya tentang giliran saya pula.”

Ini luahan hati seorang gadis remaja. Tahukah apa yang menjadi punca kepada tekanan emosinya? Perbandingan. Jika adiknya masih tidak dipinang orang, dia tidaklah sebegini bimbang. Namun, sebaik sahaja dia mula membandingkan jodoh adiknya yang kini bertandang, emosinya mula tercalar dan tercabar membuahkan situasi yang lebih  sukar.

Sebenarnya sebaik sahaja membaca rintihan dari sahabat yang baru berusia 26 tahun ini, saya teringatkan Noha, adik ipar saya yang manis. Umurnya sudah mencecah tiga puluhan. Adik-adik  perempuannya yang lain semuanya sudah lama meniti alam perkahwinan.

Namun, dia ceria sahaja. Tidak pernah sekali pun saya mendengar dia mengeluh soal jodoh. Status bujangnya diraikan dengan cara  meniti dari satu pusat pengajian ke satu lagi pusat pengajian. Lalu pada usia sebegini muda, dia sedang tekun menghabisi pengajian phDnya.

“Kita semua ada jalan takdir hidup masing-masing. Jodoh masing-masing. Rezeki masing-masing. Mana boleh bandingkan hidup kita dengan hidup orang lain? Yang penting kita sendiri kena positif. Apa yang Allah takdirkan, itulah yang terbaik.”

Subhanallah. Benar kata Noha. Kita semua punya jalan takdir hidup masing-masing. Tidak adil kalau kita cuba membanding-bandingkan jalan takdir kita dengan orang lain.  Perbandingan mewujudkan persaingan. Ia ibarat satu pertandingan yang sering melibatkan kemenangan dan kekalahan. Perbandingan sering membuatkan ada pihak yang dilihat berada di atas dan ada yang berada di bawah. Persepsi kewujudan aras ini yang boleh membahayakan kestabilan emosi dan pemikiran kita.

Sahabat-sahabatku yang baik, saya teringat pernyataan seorang jutawan online yang sempat saya temuramah dalam usaha menulis sebuah buku berkaitan rezeki :

“Dahulu saya sering mengintai-intai produk terbaru syarikat pesaing, promosi mereka dan sambutan yang mereka terima. Ya Allah, saya rasa cukup tertekan kerana bagai ada satu desakan yang mewujudkan persaingan.

Akhirnya, saya buat keputusan untuk tidak lagi mengambil tahu semua itu. Rupa-rupanya bila saya tidak lagi membandingkan syarikat saya dengan orang lain, hati saya lebih tenang. Bila tenang, saya dapat lebih fokus pada apa yang mampu saya tawarkan.”

Ianya satu petua yang cukup baik, bukan? Berhenti mengambil tahu sesuatu perkara yang membuat kita tertekan. Begitulah. Dalam pada memahami kehendak takdir, kita harus bersedia menerima konsep ‘engkau, engkau dan aku, aku’.

Seperti perlumbaan di dalam sesebuah maraton, peserta sepatutnya fokus kepada laluan trek masing-masing sahaja. Kalau sibuk menjeling peserta lain, fokus kita akan lari. Melihat orang meninggalkan kita hanya membuahkan  tekanan dan membuatkan kita semakin tidak berdaya.

Sebenarnya, sikap suka membanding-bandingkan diri dan takdir sendiri dengan hidup orang lain adalah fitrah manusia. Kendati pun kita cuba membendungnya, sesekali ia melintas juga. Apatah lagi pada zaman siber seperti ini, ternyata tidak mudah membendung sikap suka membanding-bandingkan trek nasib orang lain dengan trek yang kita lalui sendiri.

Manakan tidak, media sosial menjadi medan mempamerkan gaya kehidupan. Rumah siapa lebih besar, kereta siapa lebih mewah, anak siapa lebih berjaya, suami siapa lebih romantik…. Allahu… yang berasa diri kurang, manakan tidak dijentik cemburu?

Bertenanglah. Sebenarnya, sikap suka mempamerkan yang indah-indah juga adalah fitrah.  Sikap suka menyembunyikan kekurangan juga fitrah. Lalu biarlah mereka bercerita. Bukankah antara yang dituntut adalah mempamerkan sifat pemurah Allah kepada kita? Bukankah kita turut diajar agar diam-diam bersabar bertarung dengan derita?

Lalu, dengan meyakini sifat Maha Adil pencipta kita, maka berbaik sangkalah bahawa di sebalik setiap cerita baik-baik yang lalu di depan mata kita itu juga punya sisi derita mereka. Mana mungkin wujud kebahagiaan yang sempurna di dunia?

Nah! Begitulah cara paling mudah untuk memujuk hati agar tidak terjebak dengan perbandingan. Mereka punya sisi bahagia, kita juga. Kita punya sisi derita, mereka juga. Bawa pemikiran kita kepada hakikat bahawa tidak ada  yang sempurna. Kuatkan keyakinan kita bahawa Allah Maha Adil terhadap setiap makhlukNya!

Sahabat-sahabatku yang baik, sebaik sahaja  dilahirkan, kita ibarat diberi satu set kertas peperiksaan.  Setiap orang menerima set soalan yang berbeza. Itulah perjalanan dan ujian hidup kita. Lantaran ianya berbeza, maka kita tidak boleh meniru sesiapa. Kita tidak boleh membandingkan hidup kita dengan mereka, mereka dan mereka.

Kalau kehidupan ini diibaratkan seperti satu perlumbaan maraton,  maka kita sememangnya punya laluan trek yang berbeza meski pun menuju ke destinasi yang sama. Namun, takdir bukan maraton. Konsep maraton memerlukan pemenang. Siapa sampai dahulu, dialah juara. Yang lain sekadar menamatkan larian sahaja.

Konsep takdir kehidupan tidak begitu. Ia lebih mudah dan adil. Meski pun destinasi kita sama, namun peluang untuk menang adalah sama rata. Semua orang berpeluang menjadi juara. Justeru, fokuslah pada laluan kehidupan kita. Jangan bandingkan nasib kita dengan sesiapa.

Usia & Impian

Perjalanan menaiki bas Jakarta – Bandung mengambil masa yang agak lama. Masing-masing kegelisahan. Alhamdulillah … mod kebosanan bertukar sedikit ceria apabila ada peserta mengambil inisiatif membuat sesi berkenal-kenalan.

Saya terkedu apabila mikrofon sampai di tangan. Suara seakan tersekat di kerongkong. Barangkali tanpa bantuan pembesar suara, kata-kata saya hilang di celah-celah bunyi kenderaan. Saya nyatakan,

Assalamualaikum. Nama saya Mahasuria. Saya …. err…. saya tiada perniagaan. Saya ikut rombongan ini sebagai isteri Haji Naha …

Aduh … suara kedengaran bergetar. Terasa getarannya begitu kuat sekali. Dada saya berombak-ombak. Muka terasa tebal. Hati saya sebenarnya tertekan.

Oh Tuhan … sekian lama saya dipandang tinggi dengan jawatan yang saya pegang. Namun pada saat itu saya terasa begitu hopeless di hadapan lebih 40 usahawan kecil dan sederhana yang menyertai misi dagang ke Jakarta-Bandung-Garut itu.

Sungguh. Saya terkenang betapa saya sudah tidak mempunyai apa-apa selain sepatah nama sedangkan mereka paling tidak mempunyai sebuah perniagaan yang boleh mereka banggakan.

Suami merenung dalam wajah yang sudah bertahun ditatap. Barangkali beliau terkejut mendengar suara begitu berbeza dari kebiasaan. Saya balas renungan matanya dengan airmata yang hampir menitik. Lalu saya tundukkan wajah. Saya balas genggaman tangannya sekuat hati.

Ya, ketika itu saya terasa cukup sedih dan kecewa. Airmata yang saya tahan gugur jua. Baru terasa betapa selama ini saya hanya mempertahankan keegoan. Ia runtuh di sini.

Namun satu yang amat kuat saya rasakan bersama genggaman tangan dan pandangan mata luhur suami. Sentuhan tanpa suara menyatakan bahawa hati yang berkecai, remuk dan redam sudah dikutip dan sedang dibaluti kelukaannya dengan penuh kasih dan sayang. Alhamdulillah.

Pulang dari Jakarta, beg tangan LV, kasut Ferragamo, baju kurung batik sutera, jubbah designers collection dan tudung bertatah batu swarozki saya sumbat dalam almari. Malu mahu menggayakan diri dengan semua itu lagi.

Kini, selepas dua bulan, saya semakin selesa dengan blaus besar dan seluar geloboh, abaya hitam dan  tudung sarung RM10. Kasut leper dan beg tangan tanpa jenama terpandang cantik pula. Sesekali terperasan juga lirikan mata nakal memperlekeh iphone6 Plus yang masih menjadi kesayangan saya.

Sebulan yang lalu, saya renung surat tawaran di depan mata. Menarik sangat. Dengan pengalaman luas mentadbir syarikat, tawaran itu biasa buat saya. Kenapa perlu difikir lagi? Terima sajalah.

“Sure tak nak ambik offer ni? Lumayan. After all, its something yang Su biasa buat”.

“Entahlah Bang. Cukup sampai sini kot. Su nak buat sendiri sambil coach anak-anak so that depa jadi millionaires before age 30. Abang support Su ye? This time Su yakin yang Su boleh buat, after all that had happened.”

“Definitely. Cuma jangan cepat sangat tarik hand brake. Berniaga ni nampak indah…. Hakikatnya, susah nak dilaksanakan. Jangan kata Abang tak payung…hehehe.”

Jawapan suami bagaikan suntikan semangat dalam diri saya.

Saya mula seronok berkejar-kejar mencari produk untuk diniagakan. Mendekati media sosial dan membangunkan tribe. Belajar cara memasarkan produk. Bermain dengan persepsi dan agakan. Berhubungan dengan rakan-rakan usahawan biar siapapun mereka. Berkenal-kenalan dengan pelanggan yang sebelum ini alien buat saya. Banyak masa untuk diri sendiri. Menuntut ilmu, membaca, menulis, mengkaji. Allah hu akbar. Satu yang pasti, kekuatan hati perlu dikukuhkan.

Ramai yang kata saya boleh buat dengan mudah. Sana sini orang kata begitu. Entah mengapa saya tidak merasa begitu.

Emosi saya lemahkah?

Perlukan motivasikah?

Eh!

Bukankah saya sendiri sering dipanggil memberi seminar motivasi?

Saya renung ke dalam diri.

Secara teorinya, berniaga tidak asing kepada saya. Apa yang ada pada diri sudah cukup untuk dijadikan modal. Sementelah, sudah berpuluh tahun saya tidur sebantal dengan usahawan.

Saat ini, saya sedang beri diri saya ruang dan peluang. Biarlah bermula kecil, saya mahu bermula dengan betul dan berhasil. Fitrah nak senang sememangnya susah. Tetapi saya yakin, bersama kesukaran itu kemudahan.

Saya pilih untuk jadi kaya raya walaupun usia sudah masuk waktu senja.

Doakan kejayaan saya.

Perkongsian yang sering saya bawa tentang sifat keusahawanan Rasulullah (selawat ke atasnya) amat menarik perhatian untuk diperincikan.

Rasulullah membangun usaha dari kecil, dari menjadi pekerja, kemudian supervisor, manager, dan akhirnya investor. Perjalanannya berstrategi dan baginda fokus untuk mencapai kejayaan dalam usahanya.

Sebagai usahawan dan pemimpin, Rasulullah (selawat ke atasnya) mempunyai sumber pendapatan yang sangat banyak. Namun baginda sangat ringan tangan memberi bantuan. Baginda sangat tidak sabar melihat ada umat yang menderita dan tidak redha melihat kemiskinan di sekitarnya atau kelaparan di depan matanya.

Itu sebabnya, Rasulullah (selawat ke atasnya) selalu berinfak dengan kecepatan yang luar biasa, yang digambarkan para sahabatnya sebagai “seperti hembusan angin”. Baginda menyedekahkan begitu banyak hartanya dan mengambil sedikit saja untuk diri dan keluarganya.

Itulah impian saya di kala usia berbaki semakin suntuk. Semoga Allah izinkan saya untuk merealisasikannya sebelum kembali kepadaNya.

Ahli Syurga

Haji dan umrah sangat sinonim. Malah umrah sering dirujuk sebagai haji kecil. Istilah haji kecil – barangkali – bersandarkan kerana hanya sebahagian aturcara haji yang perlu dilaksanakan ketika melaksanakan ibadat umrah.

Malah ia mungkin juga berdasarkan faktor ganjaran yang berbeza di antara keduanya. Imam Muslim melalui sahihnya (Jilid 3), bernombor 1287 ada mencatatkan hadis yang bermaksud,

Abu Hurairah r.a. berkata yang Rasulullah SAW bersabda:

Masa dari satu umrah ke umrah berikutnya adalah masa penghapusan dosa. Dan ganjaran haji yang mabrur tiada lain hanya syurga.

MasyaAllah … Subhanallah … Allahu Akbar. Haji mabrur ganjarannya syurga. Bilakah kita mengetahui yang kita mendapat haji mabrur? Ia sangat jelas. Ibadat haji dilaksanakan semasa kita hidup. Bermakna Allah SWT menganugerahkan haji mabrur selepas menunaikan ibadat ini dan sahihlah yang kita merupakan AHLI SYURGA. Tinggal lagi, kita tidak menerima anugerah ini seumpama majlis konvokesyen universiti.

Secara hakikat, mereka hanya merasai sesuatu apabila mula melangkah ke alam kubur. Kuburnya luas. Tiada azab kubur. Insya Allah, secara perbandingan mempunyai masa singkat di dalamnya. Akhirnya apabila dibangkitkan di padang Mahsyar lalu mereka diarahkan untuk terus memasuki syurga tanpa dihisab.

Bukankah mereka ahli syurga? Lalu haji mabrur perlu dipertahankan sehingga manusia dipanggil pulang bertemuNya. Kehidupan di dunia pasca haji seharusnya menunjukkan mereka sebagai ahli syurga.

Bagaimana pula dengan umrah yang sempurna? Ia disebut sebagai penghapusan dosa. MasyaAllah … bayangkanlah bagaimana bagi seorang insan berusia 50 tahun dan akhil balighnya ketika usia 10 tahun lalu menunaikan umrah dengan sempurna … Allah hapuskan dosa-dosa akil-baligh beliau selama 40 tahun.

Kami sering bertanya kepada jemaah umrah … ‘apakah yang kita fahami daripada peristiwa penghapusan dosa dengan melakukan satu amal ibadat yang tidak sampaipun dua jam untuk dilaksanakan?’.

Bukankah itu tanda-tanda betapa Allah SWT Maha Pengasih, Maha Penyayang dan Penerima Taubat. Maknanya, di dalam ibadat umrah yang sempurna terdapat tanda sifat-sifat Allah yang boleh kita fikirkan.

Jika dosa terhapus, masa yang tinggal sangat suntuk dan impian kita mahu ke syurga Firdaus, perlukah kita membuat dosa-dosa baru? Agak ironi melihat manusia tidak mahu berfikir betapa – secara hakikatnya – ibadat umrah dan haji merupakan anugerah Allah SWT. Ia seolah-olah jalan pintas ke syurga.

Maka mereka yang melaksanakan umrah dengan sempurna – juga – merupakan AHLI SYURGA jika berjaya mempertahankan hidup tanpa dosa pasca umrah sehingga muncul saat-saat kematian, InsyaAllah. Lalu kita bertanya,

Agak-agaknya bagaimana perilaku ahli syurga bila berada di Makkah dan Madinah? Adakah mereka lebih suka berada di luar atau di dalam masjid? Adakah mereka akan bangun malam atau tidur berdengkur seolah-olah mereka berada di kayangan?

Bila pulang ke Tanah Air, apakah masjid menjadi tempat solat mereka? Mahukah mereka berpuasa sunat. Bagaimana dengan aurat mereka? Terjagakah dengan sempurna.

Kesimpulannya menjadi lebih mudah, berlagak dan bergayalah seperti ahli syurga. Sekali lagi … ia hanya satu cetusan yang boleh difikirkan untuk mencari yang terbaik di sisiNya. Pilihan akhir terletak kepada diri sendiri. Insya Allah, Dia akan permudahkan kehidupan berbaki yang kian hampir dengan kematian.

Celik dan Mendengar

Kelihatan dunia semakin bercelaru.

Jika kita amati dan tekuni dengan teliti suasana persekitaran, suasana ini amat jelas sekali. Sesuatu yang benar dikatakan salah dan yang tentunya tidak betul di sisi Islam ditegakkan agar jadi ia benar dan diterima umum.

Kesalahan dilihat sebagai kebenaran yang munasabah kerana ia diamalkan oleh orang ramai.

Lalu mengajak mereka yang hampir untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT menjadi sukar apatah lagi untuk berhadapan dengan khalayak yang lebih besar. Hakikatnya … berdakwah memerlukan pendekatan berhemah dan berbeza mengikut keadaan, tempat dan latar golongan sasaran.

Berdakwah perlu dilakukan semata-mata kerana Allah … semata-mata kerana Allah dan semata-mata kerana Allah bukan kerana ganjaran kewangan. Sama ada ia dinyatakan atau tidak, lambat-laun masyarakat akan membuat penilaian sendiri.

Mereka yang jelas pendiriannya tidak akan tergugat dengan pandangan masyarakat walaupun akan ada fitnah atau kata-kata tidak baik yang dilontarkan.

Ia lumrah.

Kehidupan ini merupakan perjalanan singkat. Sungguh … ia sangat singkat. Allah SWT mahu kita menyeru manusia ke arah kebaikan tetapi tidak membebani atau melihat hasil akhir daripada usaha-usaha tersebut. Lalu dinyatakan, “taufik dan hidayah milik Allah SWT”.

Tugas berdakwah – secara hakikatnya – menjadi sangat mudah. Ia seolah-olah belajar (belajar bersungguh-sungguh) tetapi tiada ujian atau peperiksaan akhir bagi mengetahui keputusan sama ada kita telah belajar atau tidak.

Allah SWT maha bijaksana. Dia sentiasa mahu menguji hambaNya. Sesuatu yang kelihatan mudah itu terselit ujian yang perlu dihadapi dengan teliti. Berdakwah yang sepatutnya mudah dan ringkas menjadi berbelit-belit apabila “menyeru manusia ke arah kebaikan” hadir bersama mencari “keuntungan dunia yang sedikit”.

Malah ia bakal melibatkan emosi dalaman apabila hati sepenuh perasaan mahu mereka yang kita sayangi berubah agar hampir kepadaNya.

Menarik. Di dunia terdapat dua golongan. Misalnya, Allah SWT melalui ayat 24, surah Hud menyatakan,


Bandingan dua golongan (yang kafir dan yang beriman) itu samalah seperti orang yang buta serta pekak, dengan orang yang celik serta mendengar; kedua-dua golongan itu tidaklah sama keadaannya. (Setelah kamu mengetahui yang demikian) maka tidakkah kamu mahu mengambil peringatan dan insaf?

 

InsyaAllah … dunia yang bercelaru ini jika dihadapi dengan penuh kasih sayang mampu memberi jalan kepada sibuta dan pekak menjadi manusia celik dan mendengar terutamanya mereka yang hampir.

 

Saya fikir … kecelaruan dunia merupakan nikmat Allah SWT agar kita lebih bergantung dan berharap kepadaNya. Sungguh … ujiannya sangat besar. Namun sekali lagi … sicelik yang mendengar boleh menghadapi ujian ini dengan jayanya, InsyaAllah.

 

Sabar dan solat!

Bersedekah

TAZKIRAH RAMADAN MKI
BERSEDEKAH

Baca al-Quran, solat terawih, perbanyakkan sedekah … dan banyak lagi amalan-amalan disaran sepanjang bulan Ramadan.

Roza memilih caranya untuk bersedekah. Saya fikir begitu.

Surau di kondo kami juga membuka peluang untuk ahli kariahnya bersedekah terutamanya untuk juadah berbuka puasa, makan selepas solat Maghrib dan usai solat sunat terawih,

Saya kehairanan melihat Roza @ Raudzah Roslan memasak hampir setiap hari walaupun seisi keluarga berbuka di surau.

“Yang … awak masak apa?”

“Jemput-jemput dan Shorba (sejenis bubur Arab) … hantar ke surau”.

Diam. Saya fikir kami sudah mengambil beberapa hari menaja Ifftar maka tidak perlulah Roza bersusah payah lagi. Itulah saranan saya. Rehat-rehat.

“Jangan risau … saya masak menu yang mudah-mudah. Biar mereka dapat berbuka dengan sedikit pilihan yang berbeza”.

Lalu saya terkenang kehidupan kami di Madinah. Hampir setiap hari Roza memasak nasi Arab untuk meraikan tetamu yang hadir ke rumah kami di Rumah Kecil di Jabal Uhud. Ada yang bertanya,

“Kak Roza tidak penat memasak setiap hari?”. Saya sebak mendengar jawapan beliau,

“Tetamu hadir ke rumah kerana suami saya. Biarlah saya berkhidmat kerana Allah SWT semasa suami saya masih ada. Jika dia sudah tiada, maka khidmat ini juga akan tiada”.

Malah acap kali Roza menyediakan makanan dan kami bersama Amirul dan Sofea mengedarkan kepada orang ramai di perkarangan masjid Nabawi.

Allah ya Allah … setiap hari menu mudah-mudahnya bertukar. Bukan satu … dua tiga menu setiap hari. Ia hidangan untuk kami di Kondo Kemuncak.

Tentu sekali saya terharu mendengar komen seorang Arab Madinah selepas suapan pertama menikmati Shorba,

“Ia mengenangkan saya dengan ibu di Madinah. Shorba ini sempurna sebagaimana yang dimasak oleh ibu. Dr … terima kasih”.

Benar, memasak bukan boleh dipaksa-paksa. Ia tidak boleh berpura-pura. Ia hanya boleh dilakukan dengan hati sanubari.

Lalu tidak mengapa jika saya memberi bantuan jika Roza nyatakan,

“Jom yang … kita ke Giant … hari ini saya mahu goreng terung celup tepung. Tentu ramai yang belum mencuba resepi ini …”

Saya tidak berdalih untuk berbaring-baring di katil.

Benarlah … ia bukan sekadar resepi.

BTN & Mengandung

Universiti Malaya (UM) mahu saya keluar dari kawasannya agar kepulangan nanti membawa sesuatu yang berbeza. Mereka mahu saya membawa pemikiran baru ke kampus.

Ujian bermula ….

Lalu Ramadan 2013 saya mengirimkan permohonan rasmi ke University of Frankfurt. Ketika sampul dihulur kepada pihak kurier, spontan hati nurani berdoa:

Ya Allah, jika di sana memudahkan daku meraih ilmu dan kehidupan, maka bantulah daku. Izinkanlah kami merantau ke Jerman.

Masa berjalan. Kemudian – selepas Hari Raya Aidilfitri – pihak UM mengarahkan saya menghadiri kursus BTN selama 4 hari. Di sana, saya bertemu rakan-rakan dari seluruh IPTA Malaysia yang bakal menyambung pengajian di luar negara. Perbualan kami berkisar kepada topik yang sama.

Ummi sambung belajar di mana?

InsyaAllah …. Jerman.

Bidang apa?

Sastera Melayu!

Masya Allah, jawapan saya membuatkan ramai mereka membulatkan mata dan tersentak. “Rupanya ada bidang sastera Melayu di Jerman,” kata mereka. Wajah kehairanan mereka sangat nyata.

Setiap kali ingin melelapkan mata, saya mempersoalan diri, “betulkah aku akan terbang ke Jerman?” Ya Allah, lorongkan aku negara yang terbaik. Aku ingin sekali menyahut seruanMu agar meneroka alam ciptaanMu. Setelah berserah diri kepada Allah SWT, baharulah hati kembali tenang.

Sekembali dari program BTN, saya mendapat dua khabar; suka dan duka. Saya mulai dengan khabar suka dahulu. Saya disahkan mengandung anak kedua! Entah mengapa saya tidak perasan hal tersebut kerana sepanjang program BTN, saya ikut dalam semua aktiviti termasuklah aktiviti lasak dan berkawat. Alhamdulillah, Darda’ yang berusia tiga tahun akan menjadi abang long!

Berita duka: saya mendapat emel dari Prof Dr Arndt Graf bahawa ijazah sarjana saya tidak melayakkan saya menyambung Phd di Jerman. Ini kerana, saya mempunyai sarjana dalam bidang Pengajian Islam bukan Sastera. Menjadi dasar pendidikan Jerman, jika saya ingin membuat Phd Sastera maka saya perlu mempunyai kelulusan Sarjana Sastera. Sebaliknya, jika saya ingin melakukan Phd dalam Pengajian Islam, tentu dibolehkan.

Saya meraup muka. Ini adalah jawapan dari Allah SWT. Tiada air mata kesedihan bahkan satu ketenangan. Suami juga menerima dengan redho. Kami akan menyampaikan khabar ini kepada semua yang maklum bahawa kami akan ke Jerman.

Ya Allah, ke manakah Kau mahu tempatkan kami?

 Tok Meninggal Dunia

Walaupun kami sudah yakin bahawa Jerman bukan tempat tujuan, saya dan suami nekad pulang ke Kedah. Rumah kami di Damansara Damai, kami sewakan. Kami yakin pasti ada negara yang lain buat kami. Universiti Malaya memberikan peluang untuk saya terus mencari tempat pengajian terbaik di luar negara.

Di kampung, kami menjalani rutin hidup yang baru. Tok dan tokwan bahagia sekali melihat kami tiga beranak di depan mata. Tok sering merenung saya. Bila saya melihat anak matanya, dia senyum. Ya Allah, beberapa minggu selepas itu, Allah SWT mengambil tok kembali ke sisiNya. Tok meninggal dunia akibat serangan strok tiba-tiba. Dia meninggal dunia dengan anak cucu di sampingnya.

Begitulah suratan Allah SWT membawa kami pulang ke kampung untuk berada dekat dengan tok yang akan pergi buat selama-lamanya. Sejak itu, saya melihat kesunyian tokwan yang telah menjaga tok lebih 10 tahun. Saya tahu tidak tertanggung rindunya pada arwah tok kalau bukan keimanannya kepada Allah SWT.

Saya jadi berdebar dan runsing. Saya berkata pada suami, “Bagaimana kita batalkan rancangan ke luar negara? Ummi sambung belajar di Malaysia sahaja.” Kata-kata saya membuatkan suami sedih. “Abang telah berhenti kerja dan ikut Ummi pulang ke kampung. Abang telah niat untuk berhijrah bersama Ummi. Kita telah minta pada Allah SWT, yakinlah Allah akan menjawab permintaan kita,” balas suami. Saya kembali kuat.

Akhirnya saya mendapat emel dari seorang profesor Korea (saya telah menghubunginya di awal-awal proses mencari tempat pengajian). Beliau mengeluarkan surat persetujuan menjadi penyelia saya di Hankuk University of Foreign Studies. Kami sujud syukur.

“Ummi boleh tak datang secepat mungkin ke Korea? Saya mahu Ummi mulakan kelas semester depan. Saya boleh dapatkan biasiswa di sini untuk Ummi dengan syarat Ummi datang dan belajar,” kata Prof Dr Koh Young Hun melalui telefon. “Baiklah Prof. Saya akan tanyakan pada Universiti Malaya dulu.”

Saya menghubungi pihak Sumber Manusia UM. Saya maklumkan saya perlu bertolak awal ke Korea. “Jika mengikut skim ini, kamu tidak boleh pergi sekarang,” kata pegawai tersebut. “Bagaimana jika Hankuk University of Foreign Studies mahu memberikan biasiswa yuran kepada saya, bolehkah UM bagi wang sara hidup?” tanya saya lagi. “Boleh tetapi wang sara hidup tidak banyak hanya untuk puan sahaja, kira-kira RM2800 sebulan,” balas si pegawai. Saya akhirnya bersetuju. (Rupanya persetujuan ini membuahkan hikmah yang amat besar di kemudian hari, insha Allah akan saya ceritakan nanti).

Allah Ya Allah. Terasa sangat pantas dan mudah urusan kami ke negara Korea. Seperti sepasang kekasih yang mempunyai jodoh. Tidak sampai dua bulan urusan visa dan persiapan, kami akhirnya dihantar ahli keluarga dan teman-teman rapat ke KLIA. Tarikh itu adalah 4 Mac 2014.

“Jaga diri. Yakinlah dengan Allah SWT,” pesan abah. Saya menangis ketika memeluk emak, emak mentua dan tokwan. Saya tahu ini kehilangan kedua buat tokwan walaupun bersifat sementara.

“Pergilah, untuk menuntut ilmu tokwan relakan.” Tokwan tahan air matanya. Kami melambai tangan buat semua yang mengiringi di KLIA.

Maka, bermulalah jodoh kami dengan bumi Arirang, bumi Korea Selatan yang kami cintai (sedikit demi sedikit, bertambah setiap hari). Berkelanalah kami; saya, suami, Darda’ dan bayi dalam kandungan dengan janji bekalan wang RM2800 (yang belum diberikan lagi) oleh Universiti Malaya. Dengan gaji itulah bakal menyara kami hidup di Seoul!

Ya Allah, tapi kami yakin bahawa rezekiMu di mana-mana, rezekiMu tidak ditentukan oleh manusia. Sebab itulah kami terus dengat niat berhijrah, mencari ilmu dan keimanan.

Kami serahkan diri padaMu Ya Allah.

Bab 2: Umrah

Buku Khusus untuk mereka yang mahu menunaikan umrah dan ziarah

Buku Khusus untuk mereka yang mahu menunaikan umrah dan ziarah

Apakah yang dikatakan dengan umrah?

Ia merupakan satu ibadat yang boleh dilakukan sepanjang tahun. Umrah secara berasingan bukan wajib. Namun melaksanakan ibadat ini sekali seumur hidup merupakan sunat yang dituntut. Jika ia dilakukan semata-mata kerana Allah dan sempurna segalanya – Insya Allah – maka mereka ibarat bayi yang baru dilahirkan.

Kami telah menyebut ibarat bayi yang baru dilahirkan dalam nota terdahulu. Kali ini biar kita melihat catatan Imam Muslim melalui sahihnya (Jilid 3), hadis bernombor 1288 yang bermaksud,

Abu Hurairah r.a. menyatakan Rasulullah SAW bersabda:

Siapa yang mendatangi rumah ini (menunaikan ibadah haji atau umrah) tanpa merosaknya dengan perbuatan dan perkataan kotor, serta tidak membuat maksiat, maka dia kembali pada keadaannya seperti baru lahir (bersih dari dosa).

Aturcara asas ibadat ini ringkas dan tidak sepatutnya memeningkan kepala. Ya … jangan memikirkan ia sukar. Setiap orang perlu bertenang dan memikirkan ia ibadat mudah patuh.

Biar kami ringkaskan … berihram lalu berniat menunaikan umrah, tawaf (mengeliling Kaabah sebanyak tujuh kali), bersaei (bergerak dari bukit Safa dan Marwah sebanyak tujuh kali pergi dan balik – bermula di Safa dan berakhir di Marwah) serta bertahlul (bercukur atau memotong rambut atau cukup dengan isyarat bagi mereka yang botak).

Ringkasan ibadat ini boleh dilihat sebagaimana catatan Imam Muslim melalui  sahihnya (Jilid 2), hadis bernombor 1194 yang bermaksud,

Abu Musa r.a. berkata:

Rasulullah SAW menugasku ke negeri Yaman. Kemudian, aku bertemu kembali dengan beliau pada musim haji. Beliau bertanya kepada ku,

“Hai, Abu Musa! Apa niatmu ketika ihram (untuk haji atau untuk umrah?)” Jawab ku, “aku ihram seperti ihram Nabi SAW.” Tanya beliau, “Adakah kamu membawa hadiah (haiwan korban?)”. Jawab ku, “Tidak, ya Rasulullah” Sabda baginda, “Kalau begitu pergilah tawaf di Bait, kemudian di Safa dan Marwa, sesudah itu engkau tahallul (berhenti ihram).”

Benar, ia ibadah mudah patuh yang boleh diselesaikan dalam tempoh singkat. Namun jika mahu mendapat manfaat sepenuhnya daripada ibadat ini, ia perlu dilakukan dengan berilmu dan bersungguh.

Malah terdapat beberapa pandangan sisi yang melangkaui rukun dan wajib umrah yang boleh dipertimbangkan. Hakikatnya … bagi mereka yang datangnya beribu batu untuk bermusafir dan beramal ibadat di Makkah dan Madinah maka biarlah ia menjadi satu pengalaman yang boleh mengubah sempadan iman.

Misalnya – berdasarkan pengalaman – secara khusus ibadat ini boleh diselesaikan dalam tempoh dua jam tanpa mengambil kira masa perjalanan. Jika sempurna, terhapus dosa yang sudah bertahun dipikul di bahu kiri.

Apakah yang boleh kita pelajari? Insya Allah … teruskan pembacaan bagi mendapat yang terbaik.

Moga Allah memberi bantuanNya.