Tuhan Tidur?

Duhai sahabatku,

Dunia merupakan pentas ujian. Ia ruang kita mengenali perasan riang gembira dan kedukaan. Ia silih berganti walaupun – dalam kebanyakan kes – nilai kegembiraan nyata mengatasi perasaan sedih dan pilu.

Namun realiti dunia berbeza di antara individu. Ada manusia yang terasa dirinya terpaksa menempuh kesusahan demi kesusahan. Ia seolah-olah tiada penghujung. Hati berasa resah, gelisah dan sentiasa dalam bayangan ketakutan.

Ada ketikanya kita menyesali kenapa kita dilahirkan. Malah ada yang menyalah dan mengeluh kepada semua orang termasuk diri sendiri. Kemuncaknya kita menghalakan segala kesulitan kepada Tuhan yang kita fikir sepatutnya memberikan sepenuh kasih-sayang kepada hamba ciptaanNya.

Tuhan pasti sedang tertidur ketika aku dilahirkan sehinggakan Dia tidak tahu aku telah hadir di dunia. Guru-guruku membuat hidupku susah ketika aku berusia 6 tahun.

Jiwaku tersesat ke kancah alkoholik semasa usia 16 tahun dan  aku hamil di luar nikah pada usia 21. Aku baru lulus kuliah pada usia 30 tahun. Gagal didalam perkahwinan dan menjadi ibu tunggal selama 18 tahun.

Akhirnya menikah dengan pemuda yang luar biasa ketika aku berusia 40 tahun, namun aku terkena kanser sewaktu berusia 41 tahun …

Itulah rintihan kehidupan Regina Brett – penulis terkenal – yang kelihatan menderita sepanjang hidupnya sehingga dia sempat mempertikai kehadiran Tuhan dengan persoalan,

Apakah Tuhan sedang tidur?

Itulah persoalan yang mungkin terlintas di hati manusia lemah yang melihat berdasarkan logik akal yang begitu tertekan dengan perjalanan kehidupan sendiri. Namun – saya fikir – Regina menulis bukan dalam konteks beliau mempertikaikan Tuhannya. Beliau seorang penulis – finalist anugerah Pulitzer – terkenal. Dimensinya berbeza.

Namun istilah Tuhan Tidur mengenangi kepada kisah silam yang sering dicerita oleh orang-orang tua sebagai satu analogi menarik.

Kisahnya … seorang pemuda bertanya sebagaimana Regina Brettbertanya … apakah Tuhan itu tidur? Lalu pemuda itu diminta memegang dua botol dengan  tangannya sehingga pagi hari dengan satu tugasan mudah, botol seperti sediakala dan tidak jatuh dan pecah.

Logiknya sangat jelas. Di peringkat awal tidak berlaku apa-apa kerana tangannya masih kuat dan mata pemuda tersebut tetap segar. Bila malam semakin larut, beliau mula mengantuk.

Akhirnya, genggamannya merenggang dan kedua botol itu jatuh menimpa paha. Permuda tersebut tersedar dan segera mengambil kembali kedua botol tersebut. Beliau memegangnya dengan lebih erat lagi. Namun keupayaannya terbatas. Bila sampai ketika saat yang beliau tidak dapat mengawal rasa mengantuknya, pemuda ini tertidur dan akhirnya botol itu terjatuh dan pecah berselerakan.

Saya fikir ia kisah main-main. Namun apabila membaca tulisan Regina maka ia tidak mustahil manusia lain juga berfikiran begitu. Begitulah analogi mudah yang cuba diceritakan oleh mereka yang bijaksana kepada anak-anak bagi menjawab lintasan hati yang bertanyakan samada Tuhan itu mengantuk atau tertidur.

Ia berakhir dengan satu pertanyaan, bagaimana Allah SWT mahu menguruskan dunia, langit, bulan dan matahari jika Dia asyik tertidur dan mengantuk?

Duhai sahabatku,

Tiada siapa yang dapat memahami erti kesulitan kehidupan sehinggalah beliau sendiri merasainya. Namun untuk mempertikaikan kesulitan itu sebagai tanda Allah SWT tidak bersifat pengasih dan penyayang memberikan gambaran betapa manusia tewas dengan ujianNya. Ibu saya selalu menyebut dan bercerita tentang kesulitan atas sebab melahirkan saya.

Kamu anak bertuah. Ibu mengandungkan kamu semasa usia ibu sudah lewat. Ibu inginkan anak lelaki. Tidak mengapa walaupun menanggung risko termasuk hampir mengadai nyawa.

Bila dilahirkan kamu sering tidak sihat. Demam panas serta kancing gigi bukanlah sesuatu yang asing. Jari ibu hampir terputus menahan gigitan kamu. Kamu tidak cergas seperti kawan-kawan yang lain. Mereka boleh bersukan ragbi dan bola tetapi kamu hanya menjadi ahli pengakap.

Rakan-rakan kamu semuanya belajar di luar negara dan apabila kamu tamat pengajian keadaan ekonomi meleset. Malah kamu kemalangan motosikal lagi …

Kehidupan bermasalah rupanya bermula sejak saya dikandung ibu. Ia silih berganti sehingga dewasa. Kini – saya fikir – ia menjadi lebih rumit. Saya berhadapan dengan dunia perkerjaan, perniagaan, kewangan, keluarga dan peribadi yang diselubungi sejuta masalah.

Setiap kerumitan perlu dihadapi. Malah ia perlu selesaikan. Namun ia tidak semudah 1, 2 dan 3. Ada ketikanya terasa kejadian malang sentiasa menghantui diri. Ada ketikanya – saya terasa – tiada siapapun yang dapat membantu.

Diam-diam saya berharap agar Allah SWT tidak membebani saya melainkan sesuai dengan keupayaan diri. Saya merayu inginkan batuan dari Dia yang telah menciptakan saya. Saya memujuk dan menyedapkan hati dengan mengatakan  Allah  Maha Pemurah dan Dia akan memberi rezeki.

Malah saya cuba  secara bersungguh meyakini betapa Allah Maha Penyayang yang memberi ujian dugaan kepada saya kerana Dia benar-benar sayangkan saya. Barangkali apa yang saya fikir tidak baik adalah sesuatu yang istimewa dianugerah Allah SWT. Hanya Allah Maha Mengetahui sedangkan saya langsung tidak mengetahui.

Duhai sahabatku,

Apakah Tuhan sedang tidur?

Saya bertafakur mengenang masa lalu. Ternyata saya masih boleh makan, minun, bernafas serta degupan jantung tidak terhenti walaupun sesaat. SubhanaAllah – saya tahu – Dia sentiasa bersama dan sedang memerhatikan perilaku saya setiap saat dan ketika.

Lalu – Allahamdulillah – tafakur itu membolehkan saya bersyukur dengan kehidupan sekarang. Saya mampu menyambung kisah ibu kepada anak-anak sendiri,

Kehidupan kita sekeluarga lebih baik dari kehidupan papa dahulu. Allah SWT menyambung nyawa papa dan nenek walaupun nenek begitu sukar melahirkan papa.

Papa kini jarang sakit tidak seperti waktu kecil. Papa boleh bergiat di dalam sukan dan kebajikan. Papa mempunyai ruang masa berkerja sambil berlajar dan bercuti di luar negara, mempunyai perniagaan sendiri dan isteri bersama dua pasangan cahaya mata yang sungguh baik.

Oh ya … kini papa boleh memandu dan tidak menonggang motorsikal lagi. Malah papa bersyukur sangat kerana Allah SWT memberi izin untuk papa menulis kisah ini sebagai ilmu bermanfaat.

Wahai Sahabatku,

Ujian kesusahan, kehilangan atau malapetaka berlaku kerana Dia sayangkan kita. Dia mahu manusia bergantung kepadaNya. Allah SWT tidak mahu hambaNya berada di dalam kelalaian dan kelekaan dunia.

Akhirnya … bila mahu berfikir … tentunya kita menyedari betapa Allah SWTlah yang menanggung segala rezeki. Dialah yang menurunkan bala bencana dan  mengangkat kembali kesemua bala bencana tersebut.

Kesemuanya tersurat di dalam Kitab Lauh Mahfuz. Dialah yang menjadikan langit dan bumi untuk menguji kita. Allah sentiasa hirau, berjaga dan mengawasi kehidupan kita baik di dunia mahupun dengan rahmatnya di akhirat kecuali,

Pada hari ini Kami tidak hiraukan kamu menderita di dalam azab seksa sebagaimana kamu tidak hiraukan persediaan untuk menemui hari kamu ini; dan tempat kamu ialah neraka, dan kamu tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan.

(Terjemahan surah Al-Jathiya: 34)

Namun kehidupan ini mempunyai aturan tertentu. Dalam kebanyakan kes, manusia sering diuji apabila ramai di anatara kita menjadikan ayat-ayat keterangan Allah sebagai bahan ejek-ejekan dan terpedaya dengan kehidupan dunia. Jika ia berterusan tanpa bertaubat maka nerakalah tempat selayaknya. Allah ya Allah, mohon dijauhkan.

Setiap kali merenung diri dan memikirkan bagaimana Allah SWT menyeru dan memanggil kita melalui pelbagai kesusahan di dalam kehidupan maka jiwa saya rasa sebak dan terharu. Saya melihat diri dan bertanya … apakah saya melayani secukupnya dengan berusaha merapatkan diri kepadaNya melalui solat, doa dan munajat.

Kini saya fikir, cukuplah Allah bagi kita dan hanya kepada-Nya kita semua bertawakkal. Allah  SWT sentiasa  menjaga kita.

Maka jagalah Dia di dalam kesemua urusan kehidupan.

Kedekut dan Bakhil

Sifat bakhil dan kedekut datangnya dalam pelbagai keadaan. Kebiasaannya dikaitkan dengan nikmat harta benda yang dikurniakan oleh Allah SWT. Namun – saya lebih gemar – melihat kemungkinan bagaimana kami sebagai pasangan suami isteri – ketika usia di hujung waktu – bersifat jangan terlalu bakhil dan kedekut dengan harta masa, tenaga dan ilmu.

Ia juga – pada hemat saya – merupakan nilai kekayaan yang telah dipinjamkan oleh Allah SWT. Salah satu daripada harta ini – Insya Allah – dimiliki oleh semua orang. Jika kita bersifat bakhil dengan harta masa – misalnya – ia akan membawa kepada natijah yang sangat besar. Baginda SAW telah bersabda,

Wahai anak Adam!

Lapangkanlah masa untuk beribadat kepadaKu, nanti Aku akan penuhkan dadamu kekayaan, dan Aku akan menutup kemiskinanmu. Jika engkau tidak melakukan yang demikian, nanti Aku penuhkan tanganmu dengan urusan dan kerja, dan Aku tidak menutup kemiskinanmu.

(Hadis riwayat Imam Tirmizi pada kitabnya Jami’ Tirmizi. Hadis nombor 2466).

Lalu percubaan untuk membersihkan hati nurani daripada sifat kedekut dan bakhil ini perlu dilakukan secara bersungguh-sungguh terutamanya di kala usia berbaki yang semakin suntuk. Sungguh, kita mencari yang terbaik di sisiNya. Lalu di antara usaha-usaha mudah berada di sekitar kita yang boleh dilaksanakan ialah dengan melakukan ibadat sedekah dan berderma.

Bukankah Allah sudah nyatakan betapa mereka yang bersedekah akan diberikan ganjaran sewajarnya? Allah ya Allah, marilah kita lakukan amalan ini bersama-sama (suami-isteri) agar ia memudahkan perjalanan ke destinasi yang kekal abadi.

Sesungguhnya orang-orang lelaki yang bersedekah dan orang-orang perempuan yang bersedekah, serta mereka memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), akan digandakan balasannya (dengan berganda-ganda banyaknya), dan mereka pula akan beroleh pahala yang mulia.

(Terjemahan surah al-Hadid, ayat 18).

Sedekah dan derma terlalu sukar bagi sesetengah orang. Ibadat ini perlu bermula dengan kefahaman asas kenapa kita dijadikan Allah SWT. Kenapa kita berada di dunia? Tugas kita – secara – hakikatnya hanyalah untuk menyembah dan beramal ibadat kepadaNya. Kedua, saya melihat kehidupan selepas kematian. Setiap daripada kita mempunyai kemahuan agar penghujungnya dianugerah syurga tanpa dihisab. Itulah kehidupan kekal selamanya.

Lalu dikatakan hanya segelintir umat akhir zaman yang akan terpilih. Lalu bagi mereka yang berfikir terdapat keperluan berusaha menjadi yang sedikit itu.  Di atas segalanya kita mahu bersyukur di atas banyak nikmat yang telah dianugerahNya. Agak saya ini sudah memadai untuk dijadikan motivasi melakukan amal ibadat kepadaNya termasuklah untuk memberi dan bersedekah.

Kemudian, kita wajib mempercayai betapa janji Allah sentiasa benar. Allah SWT menyatakan sedekah itu ibarat memberi pinjaman kepadaNya. Masya Allah, saya terasa malu apabila membaca hadis yang menyebut soal ini. Allah memberi pinjaman kepada hambaNya? Pinjaman ini pula dibayar berganda di dunia dan akhirat. Logiknya, saya dan Roza akan termasuk di dalam golongan tidak pandai jika tidak mahu merebut peluang yang ada. Ia laluan tanda betapa Allah menyayangi hambanya yang mahu berakhir di syurga Firdaus. Sungguh, Dia Maha Pengasih.

Dan kalau kamu memberi pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman yang baik (ikhlas), nescaya Allah akan melipat gandakan balasanNya kepada kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan Allah amat memberi penghargaan dan balasan kepada golongan yang berbuat baik, lagi Maha Penyabar (untuk memberi peluang kepada golongan yang bersalah supaya bertaubat).

(Terjemahan surah at-Taghabun, ayat 17).

Benar, saya impikan bersama-mu di Firdaus. Biarlah masa berbaki ini – walaupun singkat – kita usahakan untuk mendapat RahmatNya agar terpilih di antara yang sedikit berjalan pergi tanpa dihisab. Membayangi kematian boleh menjadikan kita lebih zuhud dengan dunia. Usia tua bersama biarlah disirami dengan rasa cinta berterusan. Biarlah daku mengusik uban rambut, garis-garis di kelopak mata atau jelly di tubuh namun daku menanti ketika usiamu sentiasa kekal muda, perawan dan tanpa rasa cemburu di hati. Niat di hati tentunya di dalam pengetahuanNya.

Ia jadi kenangan

Seingat saya, kami adik-beradik mula belajar berpuasa seawal usia 6 tahun. Abah dan emak mengajar kami agar berpuasa separuh hari. Apabila hari mula menjelang petang – ketika tekak sudah tidak dapat menahan kehausan – kami akan menuntut untuk berbuka.

Biasanya emak akan memujuk agar kami dapat menahan sekadar satu jam lagi. Beliau menyarankan agar kami tidur. Namun kanak-kanak tetap dengan sikapnya suka bermain-main. Bermain menyebabkan kami leka. Kami sering terlupa bahawa perut kosong dan sepatutnya meminta makanan.

Berpuasa di zaman kanak-kanak sungguh mencabar. Daya tahannya tidak lama. Usai bermain, kami akan menuntut untuk berbuka – berkali-kali dan berulang-ulang – sehingga emak membenarkan.

Biasanya kiraan puasa pada zaman kanak-kanak adalah cantuman beberapa hari. Hari pertama separuh hari, di campur dengan hari ke dua, juga separuh hari. Jadi apabila orang bertanya, äwak sudah berpuasa berapa hari maka jawapan kami sangat yakin … SATU HARI.

Tidak hairanlah, jika dalam sebulan ramadhan, kanak-kanak akan berkata bahawa mereka sudah berpuasa beberapa hari tertentu. Sebenarnya – kebanyakannya adalah cantuman puasa separuh-separuh hari sahaja!

Ketika zaman kanak-kanak, kami hanya akan berpuasa sekiranya dikejutkan oleh abah dan emak untuk bangun bersahur. Abah akan mengajar kami niat berpuasa, setiap kali sebelum menjamah hidangan sahur. Selain itu, pada malam sebelumnya, kami juga telah diajar niat untuk sebulan berpuasa.

            Ingat ya. Niat berpuasa esok hari kerana Allah taala.

Itulah pesanan-pesanan yang dibuat sebelum tidur. Namun, sekiranya kami tidak terjaga untuk bagun bersahur atau terjaga ketika azan subuh sudah berkumandang, maknanya kami tidak perlu berpuasa. Biasanya, jika ada orang yang bertanya kenapa kami tidak berpuasa? Jawapan mudah sudah tersedia;

Malam tadi kami terlupa niat. Lagipun tidak terbangun untuk bersahur.

Subhanallah! Ia suatu tiket besar yang menghalalkan kami makan di hadapan khalayak. Tanpa rasa bersalah. Tanpa silu.

Begitulah. Apabila usia meningkat, masa menahan lapar juga turut dipertingkatkan. Jika sebelum menduduki alam persekolahan, kami dibenarkan berbuka seawal azan zohor. Ketika awal persekolahan, kami dijanjikan boleh berbuka puasa ketika azan waktu asar.

Namun, ia masih lagi bergantung kepada makan sahur. Jika tidak bersahur, maka keesokannya kami tidak akan berpuasa walaupun di waktu persekolahan. Ia tiket besar untuk kami membeli sepiring nasi goreng atau mee hoon di kantin sekolah.

Sahur sangat besar ertinya bagi kanak-kanak seusia kami ketika itu. Namun, seingatnya kami tidak pernah memilih apa sahaja hidangan sahur yang emak sediakan. Ia sangat berbeza dengan zaman anak-anak sendiri.

Anak ketiga kami, Amirul sangat pemakan budaknya. Sehingga berumur 14 tahun, beliau akan bertanya juadah sahur yang bakal saya sediakan. Ia selalunya ditanya seusai kami berbuka puasa. Ketika makanan masih terhidang di hadapan mata.

Mama, makan apa sahur nanti?

Mama buat roti bakar, boleh?

Nasi … Amirul mahu nasi goreng.

Allahu Akbar! Ketika berjauhan, ungkapan itu bagai terdengar-dengar. Barangkali perbualan itu telah lama berlalu. Ketika anak-anak masih lagi meminta-minta mahu makan itu dan ini. Malahan ibu-ibu pula, sengaja bertanya bagi pemangkin untuk mereka bangun bersahur.

Masa berlalu, anak-anak membesar dan zaman beredar. Malahan anak-anak mula berjauhan dan bertebaran keluar dari rumah kerana melanjutkan pelajaran. Namun, perbualan ringkas seperti itu pasti di rindu. Bila sendirian, ada kalanya si ibu menitiskan air mata apabila mengenangkannya. Ia ikatan kasih antara ibu dan anak. Sungguh aneh, perasaan itu sukar di tolak. Ia benar-benar terjadi.

Bukankah ikatan kasih saying antara ibu dan anak merupakan tanda-tanda kebesaran dan kehebatan Allah Subhanawatalla?

Allah ya Allah … semakin usia meniti hari-hari akhir kehidupan banyak perkara yang dikenangkan. Ia kisah lalu yang tidak akan berulang lagi. Ia satu kenangan.

Mengurus Kekayaan

Dunia menipu kita dengan kekayaan.

Misalnya … manusia sentiasa merasai ketidakcukupan dengan apa yang ada di tangan. Mereka terus-terusan berusaha dengan gigih bagi menambah pendapatan kewangan. Lalu hukum kapitalis menjadi sangat nyata, “manusia menggemari kekayaan yang lebih berbanding dengan kekayaan yang sedikit”.

Logik ini dipermudahkan dengan menyatakan …. wang RM1000 lebih baik berbanding RM100. Jika ada pilihan maka RM1000 ini akan dipilih.

Keinginan kekayaan yang lebih ini menjurus manusia menjadi rakus dan tamak haloba. Entah kenapa ia sering seiring walaupun bukan tiada yang tidak begitu. Di depan mata ternampak jelas kaitan di antara mengejar kekayaan dengan timbulnya pelbagai sifat buruk.

Bijak pandai di universiti – misalnya – saling tikam menikam kerana sedikit jawatan yang terbatas untuk dianugerahkan. Pakar menulis surat layang berada di sini. Saya pernah melihat ada yang mampu menulis 13 muka surat – panjang lebar – menceritakan keburukan 13 profesor baru dilantik.

Ketika tiba di sini – Madinah – saya telah dinasihatkan supaya berhati-hati dengan politik pejabat yang cukup hebat. Malah ia dikaitkan dengan satu bangsa atau kaum. Ia bukan soal Islam atau bukan Islam. Pesannya mudah, “jika bersalam dengan kaum ini, sejurus sahaja menarik tangan, kira jari takut-takut tidak cukup lagi 10″.

Saya ketawa dan tidak memandang endah soal-soal seumpama ini.

Namun saya lebih risau dengan keadaan individu yang mengejar kekayaan sehingga melupakan tanggungjawab asas kenapa mereka diciptakan di dunia, menyembah dan beramal ibadat kepadaNya. Solat berjemaah tidak menjadi keutamaan. Aurat tidak terjaga sehinggakan yang melibatkan soal halal-haram misalnya, isu hasad, fitnah dan buruk sangka.

Kekayaan merupakan satu bentuk ujian. Ia perlu ditangani dengan teliti bukan sesuatu yang perlu diketepikan. Saya selalu berdengki dan iri hati melihat mereka yang kaya mampu melakukan banyak perkara dengan kekayaan mereka.

Pak Long (penduduk Melayu terlama bermukim di Madinah) pernah bercerita bagaimana majikan beliau yang kaya raya sudah membina lebih 40 masjid untuk kegunaan masyarakat setempat. Hampir setiap minggu beliau mengeluarkan sejumlah wang untuk diagih-agihkan kepada fakir-miskin.

Ia hanya boleh dilakukan dengan nikmat kekayaan yang dianugerah Allah SWT.

Dunia juga menipu kita dengan kemiskinan. Bukan sedikit manusia yang merasai betapa Allah SWT tidak menyayangi atau mendengar rintihan hati. Malah terdapat manusia yang kelihatan sentiasa berkeloh-kesah dengan kemiskinan kewangan yang sedang mereka hadapi.

Bukankah kemiskinan boleh membawa kepada kekufuran?

Lalu saya fikir, berhati-hatilah dengan dua dimensi yang berbeza … sikaya dan simiskin. Kedua-duanya (atau keseluruhan kehidupan manusia) merupakan satu ujian yang perlu dilepasi dengan bergaya. Apa sahaja yang kita hadapi perlu menjawab satu persoalan piawai,

Hampirkah kita kepadaNya?

Bukan kekayaan atau kemiskinan yang perlu dipersoalkan. Uruskan keduanya dengan teliti. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Kimia Hidup

Alhamdulillah, MasyaALLAH, TabarakALLAH adalah ungkapan hebat bagi memulakan kuliah kali ini. Salam dan selawat ke atas junjungan mulia Muhammad SAW sebagaimana penegasan Al-Quran,

Sesungguhnya Allah dan para MalaikatNya bersalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad S.A.W); wahai orang-orang yang beriman bersalawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.

(Terjemahan surah Al Ahzab: 56)

Ta’alomu minal khebra, kali ini membicarakan “kimia hidup” yang menjadi sandaran kepada siswa(I) U-MKI. Saya yakin kita semua menyedari wujudnya “chemistry” (sila baca “kimia hidup”) antara pengasas UMKI, saya, para pensyarah, pentadbir UMKI dan tetamu meliputi keseluruhan khalayak.

Jika tidak wujud “kimia hidup”  dalam konteks kita di dewan kuliah ini, nescaya hasil keringat dan idea pensyarah tidak akan berkembang panjang. Ia sekadar dibaca tetapi tidak dihayati dan kemudian diarkibkan sahaja. Lebih memilukan ia berlalu dan dilupakan.

Saya tidak fikir begitu. Sebagai insan dhoif dan fakir ilmu, saya merasakan “kimia hidup” benar-benar wujud bila penulisan dihayati dan fikiran terbuka bagi menambah uncang ilmu.

Di dalam dewan kuliah terdahulu, saya meninggalkan beberapa soalan yang bakal dirungkai melalui kuliah ini. Ia berkisar kepada satu persoalan ringkas,

Adakah sasaran hidup boleh dicapai dengan wujudnya kimia hidup antara dua jiwa yang berbeza?

Masa di zaman persekolahan, saya menggemari subjek kimia. Namun, pada satu pagi, makmal sekolah meletup gara-gara tidak cukup ilmu dan salah bancuhan bahan amali.

Saya menjadi insan pertama cabut lari menyelamatkan diri. Namun suara hati memaksa saya kembali ke dalam makmal membantu cikgu memadamkan api kecil. Ini adalah ta’alomu minal khebra dalam skop kehidupan yang sangat kecil untuk diperbahaskan. Ia menjadi bahan ketawa dan nostalgia kawan-kawan sampai ke saat ini bagaimana Ridzwan “salah bancuh bahan kimia” hingga meletup dan semua kawan-kawan cabut lari menyelamatkan diri.

Ta’alomu minal khebra, turut berlaku disepanjang perjalanan kehidupan manusia. Begitulah yang telah saya lalui bersama Prof MKI.

Pertemuan pertama di pejabat beliau kira-kira 7 tahun lalu adalah sejarah hidup bagaimana kimia hidup yang pada mulanya tidak kelihatan tetapi boleh “meletup” jika bahan kimia dibancuh secukupnya.

Biarlah saya sedikit berahsia. Namun hasil pertemuan tersebut memberi indikasi negatif bahawa dua jiwa ini tidak mampu bersatu kerana tiada “chemistry”. Itulah andaian pertama. Tidak wujud saat-saat kebenaran atau keterujaan. Hati saya membuat kesimpulan. Prof MKI kelhatan tidak memberi tumpuan dan bersikap sambil lewa.

Saya kecewa … harapan menggunung kepada beliau terdampar begitu sahaja. Puncak kelihatan terlalu tinggi sekali ketika saat saya belum pun mendaki.

Saya meninggalkan beliau dalam kehampaan. Hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui isi hati yang terluka. Tiba di rumah – sekitar jam 6 petang – saya fikir isteri mampu mentafsir bahasa badan terpapar pada diri. Barangkali ia begitu jelas sekali. Pengalaman bersama sebegitu lama menjadikan beliau pakar tentang perilaku suaminya. Saya tidak perlu bertutur menyampaikan isi hati.

Benar, saya tidak seceria hari-hari biasa. Ia hari berbeza. Beliaulah Insan pertama meredakan kekecewaan hati. Ia tidak perlu dengan kaedah luar biasa. Di sinilah ALLAH membuktikan kebesaranNya dan memberi kita ilmu bahawa isteri atau suami merupakah bahan kimia bersifat kesalingan. Bila ia bertemu dalam satu bancuhan sempurna maka terbentuklah as-sakinah yang mampu menyegarkan ruang hati dan minda.

Isteri langsung tidak mendesak bertanya kenapa saya begitu. Lalu bila saya kisahkan hari panjang yang telah dilalui, beliau dengan suara manja menyatakan,

Tidak mengapa bang, itu ujian ALLAH. Bila kita berserah kepada ALLAH atas segala usaha kita, sudah tentu ada cahaya jalan keluar.

MasyaAllah … Subhanallah … saya tidak dapat membayangkan bagaimana rasa hati jika beliau membancuh bahan kimia yang boleh meletupkan rasa hati dan minda yang sedia kusut pada ketika itu. Jika ia berlaku, maka saya fikir, fikiran saya akan lebih tertekan dan akan terus bersama mengutuk sang Profesor ibnu Ibrahim (MKI) yang berjiwa besar  ini. Akhirnya … dosa tercipta, pahala berkurang.

Hakikatnya, kejadian petang tersebut mengganggu emosi dan fikiran saya sehingga ke malam.

Saya mempelajari sesuatu. Ada ketikanya kita melihat satu kejadian dari aspek kecil dan tidak membina, sehingga menjejaskan kesihatan dan kemajuan. Mungkin budaya dan persekitaran menjadikan kita begitu, atau kita membiarkan iblis begitu kuat memaut perasaan. Atau mungkin juga kita tidak mempunyai teman untuk meluahkan perasaan sehingga ciri malaikat tidak dapat kita tonjolkan.

Al-Qur’an mengingatkan kita. Rasululah SAW turut berpesan dan alim ulama sering berbicara agar kita melihat sesuatu dari sudut yang baik. Meskipun ia mengambil sedikit masa tetapi – akhirnya - hati saya berbicara,

Dunia saya tidak mungkin bernoktah tanpa Prof MKI. Misi memburu ijazah kedoktoran perlu diteruskan dengan menyusun strategi lain … Prof MKI, saya maafkan kamu …

Malam itu sungguh syahdu. Hati dan minda merenung masa yang bakal saya lalui. Suasana di luar – hujan turun renyai-renyai – menambah lagi rasa tersebut. Di kala hati semakin tenang, tidak semena-mena telefon bimbit saya berdering.

Deringannya kelihatan amat mendesak sekali. Nama Prof Kamil PA VC UiTM berkelip-kelip memberi cahaya kawasan sekitar. Hati saya berkata, kenapa pula orang tua ini membuat panggilan ketika jam sudah menunjukkan 10.30 malam?

Assalamualaikum Prof.

Walaikumusalam. Wan, maaf  pagi tadi fikiran saya tidak fokus untuk berbincang lanjut tentang cadabngan tesis you …

Nada suara Prof MKI  terus menuju apa yang tersirat di hati beliau. Belum sempat saya respon, beliau berkata lagi,

Saya sudah cuba fikirkan cadangan tesis tersebut. Pada peringkat ini ia kelihatan baik dan relevan dengan apa yang sedang saya usahakan. Buat temu janji dengan saya dan datang semula ke pejabat bila you free.

Saya terkejut!

ALLAH Maha Mendengar bisikan hati dan fikiran hambaNya. Ketika kita sudah mula berputus harapan, ALLAH membuka jalan pertemuan antara dua jiwa. Begitulah … ia ibarat bancuhan dua sumber bahan kimia. Ia menghidupkan rasa dan jiwa yang sudah berputus asa. Itulah yang saya rasai.

Bermula dari detik itu, saya dapat melihat dunia dan harapan bergelar “Dr”.  Saya merasa akan wujudnya kimia hidup antara guru dan orang yang mahu belajar.  Diasak kiri-kanan oleh guru merupakan saat manis perjalanan hidup.

Saya banyak belajar mengenai kehidupan melalui pengalaman ijazah kedoktoran ini.  Satu satu kisah yang pastinya melekat di minda ialah apabila Prof MKI meminta saya membuat analisis data di pejabat beliau.

Wan, kau cuti hari ni?

Ya Prof

Kalau gitu, kau duduk di dalam bilik ini sampai analisis pertama selesai.

Beliau terus meninggalkan saya. Hilangnya entah ke mana.

Benar, MKI meninggalkan sedikit ilmu. Maka terkial-kiallah saya menggunakan perisian microfit untuk meneruskan analisis tersebut.. Empat jam saya “dihukum” tanpa makan dan minum. Ia suasana yang tidak selesa apatah lagi kerana terpaksa berada di dalam bilik beliau yang agak panas. Hati saya berkata,

Di mana professor ini sorokkan remote control  penghawa dingin?

Beliau muncul semula ketika tertentu. Misalnya, kami hanya berhenti untuk solat zuhur, makan tengahari dan kemudian saya meneruskan kerja hingga berhenti lagi untuk solat Asar.

Di penghujung petang, kami menganalisa data bersama dan berhujah secara atas kajian kes tersebut.  Sangat positif.  Kimia hidup yang boleh meletup!

Ianya saat manis kerana  ta’alomu minal khebra mengajar saya bahawa bila wujud kimia hidup antara dua insan, perkara yang mustahil mampu direalisasikan. Setiap diri perlu berusaha dan berfikir untuk menjalin ukhuwah dengan melihat kimia hidup antara diri kita dengan insan yang ingin kita dampingi.

Lalu izinkan saya membuat sedikit rumusan sebagai panduan kepada diri saya dan siswa(i) betapa kimia hidup ini diperlukan terutamanya kepada

- suami(isteri) untuk hidup ceria bersama pasangan tercinta.

- staf organisasi untuk serasi bekerja di antara staf denga bos dan sebaliknya.

- AJK masjid perlukannya agar hubungan antara ahli kariah akan sentiasa segar dan tenteram. Maka usaha dakwah lebih mudah dilaksanakan.

- Anak murid perlu mensesuaikan diri untuk menimba ilmu dari guru. Malah ia jadi lebih mudah untuk guru menurunkan apa yang ada di dada.

Ta’alomu minal khebra mengajar saya untuk berusaha mencari titik pertemuan dari sibuk meninjau titik perbezaan.

Wallah’alam.

Hati Emas

Duhai sahabat ku,

Berdakwah atau mengajak manusia melakukan kebaikan mempunyai pelbagai dimensi. Strategi berdakwah kepada mereka yang hampir – isteri (suami), anak-anak, ibu bapa – tentu sekali berbeza berbanding dengan bos, staf atau rakan sejawat.

Malah kita perlu melihat – sedaya mungkin – siapa sebenanrya sasaran khalayak yang berada di hadapan. Mereka mempunyai latar berbeza.

Bukankah Allah SWT sudah nyatakan betapa tidak sama mereka yang berfikir dengan mereka yang tidak mahu berfikir. Lalu tentunya tidak sama mereka yang berilmu dengan tidak berilmu. Logiknya, tahap pemikiran manusia yang berbeza menjadi dimensi mengajak kepada kebaikan ini menjadi lebih recam sifatnya.

Namun asasnya tetap sama. Kita mahu setiap dari kita – termasuk diri sendiri – menjadi manusia yang lebih baik. Ia menjadi tanggungjawab setiap individu yang memahami hakikat sebenar kenapa manusia dilahirkan.

Saya terkenang kisah beberapa tahun yang lepas ketika hati bersemangat mahu berdakwah atau menyampaikan mesej tertentu kepada bos sendiri. Ia kelihatan terlalu sukar tetapi ituulah yang mahu kami lakukan.

Lalu ketika diamanahkan menjadi pengarah kampus, kami melihat pertandingan kualiti boleh dijadikan satu arah untuk menyampaikan mesej terbuku di hati.  Allah ya Allah … kampus kami berjaya ke peringkat akhir.

Saya berdoa agar kami diundi sebagai peserta pertama dalam persembahan Anugerah Kualiti Naib Canselor tersebut. Kenapa? Soal menang atau kalah bukan sasaran mutlak. Cuma, saya bercita-cita agar persembahan kami dilihat serta didengari oleh – bos nombor satu – Tan Sri Dato’ Sri Naib Canselor.

Anggapan kami jelas. Kami takut beliau akan melakukan perasmian dan akan meninggalkan majlis. Alahai … kami diundi sebagai peserta ketiga. Saya kecewa dan berbisik kepada Roza … “Allah SWT belum izinkan”. Begitulah singkatnya pengetahuan bagaimana Allah SWT mengatur kehidupan  manusia.

Sesuatu yang ajaib berlaku.

Alih-alih beliau – Tan Sri VC – hanya muncul selepas dua kampus atau fakulti terdahulu melakukan pembentangan. Kemudian, barulah majlis perasmian dilaksanakan dan beliau kekal mendengar persembahan kami sehingga selesai. Roza berbisik: “Lihatlah bagaimana Allah SWTmendengar bisikan hati awak… jangan lawan aturan yang telah ditetapkan!”.

MasyaAllah … Subhanallah … AllahuAkbar … sungguh, saya sungguh beremosi menyampaikan persembahan dengan membawa tema Membina Hati Emas. Inilah – sebahagian – daripada apa yang kami persembahkan dalam ruang waktu terbatas.

Marilah kita membina hati emas!

Biar tersemat di hati.

Inilah inisiatif kualiti yang kita cari

Biar sukar tidak terperi…..

Di kampus kami … kita mengajajak seluruh warga untuk solat berjemaah di masjid, kita mengajak siswa(i) – terutamanya – berpuasa Isnin dan Khamis. Kita mengajar warga kampus berdoa dan bertawakal namun latihan staf kita utamakan.

Lalu daripada penyarah kepada pentadbir, profesor kepada pemandu, sehinggakan pengawal keselamatan yang berdiri tercagak di pintu masuk, yang tidak pernah berkursus diajar bagaimana hendak membina HATI EMAS!

Kenapa? Bukankah Tan Sri sering ungkapkan:

- Kehidupan fizikal walau disalut emas sekalipun, tidak bererti jika hati dan minda kita tidak emas

- Pernah pada satu ketika Tan Sri berkata…. bertaubatlah! Bertaubatlah!

Tidak tergoreskah hati kami kalau satu bandar penduduknya berkata dan menyindir:

- Kalau ada kontrak di kampus ini, tidak perlulah bersusah payah mahu bertanding kerana mereka yang sama sahaja yang dapat …. yalah… mereka MESRA KONTRAKTOR.

- Kalau ada gerai di kampus ini, tidak perlulah bersusah-payah memohon kalau tidak ada saudara mara di dalam…. yalah… kami MESRA KELUARGA.

- Kalau ada keperluan kerja di kampus kami tidak payahlah meminta kalau tidak ada kroni di dalam…. yalah…. mereka MESRA KRONI.

- Berpuluh tahun kampus kami terbina, apa yang kita dapat daripada bijak pandai universiti untuk masyarakat, anak-anak desa, ahhhh… yalah… mereka HANYA MESRA SESAMA MREKA.

Alangkah malunya kami jika Tan Sri bertanya, apakah inisiatif yang telah kampus kamu lakukan untuk membantu universiti mencapai World class university? Research University? Scopus, Thompson?……

Lalu inisiatif kualiti Membina Hati Emas merupakan iniasitif untuk menjaga warga kampus kami, bagi mempertingkatkan intergriti, tidak rasuah, ikhlas bekerja dan sayangkan universiti berdasarkan pendekatan holistik.

Empat konsep utama yang kami terapkan sepanjang masa, dalam setiap kegiatan samada akademik atau bukan akademik ialah, Konsep Khalifah, Konsep bersyukur, Allah Mengetahui Semua Hal dan Manusia Pasti Mati!

Bagaimana mungkin seseorang yang tidak tahu bersyukur dengan nikmat yang Allah bagi, tidak takut dan gentar kepada Allah mahu membina hati emas. Misalnya, kami katakan kepada ustaz-ustaz kami – Allah bagi nikmat ilmu kepada Ustaz – lalu nikmat mana lagi yang Allah bagi yang hendak Ustaz dustakan. Marilah bersama kita menjadi model kepada siswa-siswi dengan memenuhi saf pertama di Masjid kampus.

Kami katakan juga kepada pensyarah berjawatan profesor madya, pensyarah kanan …. ya Allah … Allah bagi nikmat kewangan bekerja di kampus ini, nikmat mana lagi yang hendak kamu dustakan … bersyukurlah kepada Allah, marilah kita solat berjemaah dan tunjukkan contoh kepada siswa-siswi kita. Tidak bolehkan kita membantu Naib Canselor untuk menjadi universiti penyelidikan dan universiti bertaraf dunia?

Kami katakan kepada warga kampus betapa kami tidak akan meminta kamu berdisiplin serta bekerja keras. malah kami nyatakan, “saya tidak akan meminta kamu untuk tidak rasuah serta kami tidak akan meminta kamu untuk tidak curi tulang tetapi ingatlah ayat 243 Surah Al-Baqarah yang bermaksud,

Tiadakah engkau perhatikan orang-orang yang keluar dari rumahnya, beribu-ribu banyaknya, kerana takut mati, lalu Allah mengatakan kepada mereka: “Matilah” Kemudian mereka itu dihidupkan Allah kembali, sesungguhnya Allah itu Pemurah terhadap manusia, tetapi kebanyakan manusia tidak berterima kasih.

Kami amalkan di kampus kami dengan jelas dan nyata kepada mereka yang berurusan dengan pengambilan kakitangan, misalnya sebelum proses temuduga kami nyatakan:

“Pemilihan berdasarkan peraturan dan bukannya atas sifat kenalan atau saudara-mara. Jika tuan-tuan memilih mereka yang tidak layak berbanding yang lain, tuan-tuan berdosa dan tuan-tuan akan dihitung. Ingat kita adalah khalifah!”.

Sesuatu yang ajaib berlaku …. kami mohon keampunanMu ya Allah. Hati saya lega kerana sedetik dalam hidup saya telah berjaya menyampaikan sesuatu kepada bos sendiri secara lisan.

Ia kenangan beberapa tahun yang lalu. Namun ia memori paling berharga.

Jebak Daud

Daud. Nama beliau serupa.

Atuk Abah juga bernama Daud. Beliau berasal dari Pontian sebuah daerah di negeri Johor. Jaraknya tidak terlalu jauh daripada Johor Bharu, ibu negeri yang bersebelahan dengan Singapura. Allah ya Allah … tidak pula saya bertanya kenapa Saya tidak banyak bertanya kenapa Atuk Abah bermukim di Paya Jakas, kampung kecil di daerah Segamat. Barangkali perkahwinan – bersama Mak Wa – menyebabkan beliau berada di sini.

Mereka berdua – Atuk Abah dan Mak Wa – mempunyai tempat istimewa di hati. Mereka sentiasa dikenangi sebagai insan yang sangat rapat dengan kami sekeluarga. Keluarga hampir yang disenangi.

Atuk Abah merupakan pesara kerajaan dan menjadi imam Masjid Jamek Kampung Paya Jakas. Rumahnya hanya kurang-lebih 50 meter daripada masjid. Lalu ingatan pra persekolahan saya melihat beliau dan masjid sangat sinonim. Saya fikir itulah rumah kedua Atuk Abah.

Sesekali Atuk Abah dan Mak Wa menziarahi ketika kami masih menetap di Labis.  Jika musim durian maka seguni penuh raja segala buah itu mengisi bonet kereta sewanya. Jika tidak, guniajaibnya berisi pelbagai buah tangan – pucuk ubi, nangka muda, beras baru, emping, kerepek ubi sira, keledek – menandakan ingatan terhadap anak, menantu dan cucu. Barangkali itulah salah satu cara orang tua dahulu melambangkan rasa hati.

Lalu ia turun ke hati. Kami adik-beradik sangat teruja dan gembira menyambut kedatangan mereka. Abah dan emak juga bertukar tingkah laku dengan kehadiran Atuk Abah dan Mak Wa. Mereka sungguh lemah lembut. Tiada lagi suara terlebih volume. Mereka hanya membuat isyarat mata dan muka jika kami terlebih mengada-ngada. Setelah Atuk Abah dan Mak Wa pulang barulah segalanya kembali normal. Saya fikir … banyak sungguh kesalahan yang telah kami lakukan.

Begitulah sedikit ingatan berbekas di hati. Namun ada sesuatu yang saya ingati dan amati. Atuk Abah memaksa saya berhadapan dengannya untuk diajar membaca al-Quran selepas usai solat Maghrib. Saya cuba mengelak dengan pelbagai alasan. Namun akal kanak-kanak sangat mudah dipatahkan.

Atuk Abah, saya sudah mengaji dengan ustaz Pak Usin.

Tidak mengapa … atok abah hanya mahu mendengar awak membaca surah an-Nas hingga al-Ikhlas.

Begitulah. Atuk Abah cuba membetulkan bacaan atau mengajar saya mengeja. Alhamdulillah! Biar sedikit namun ilmu yang bermanafaat tetap saya ingati sehingga mati. Mudah-mudahan Allah membalas Atok Abah dengan sesuatu yang lebih baik kepadanya. Kini … saya terfikir dan bertanya di dalam hati,

Apakah masa tua nanti, daku akan menjadi seperti Atuk Abah? Cukupkah ilmu di dada untuk mengajar anak cucu walaupun hanya sependek surah an-Nas?

Itulah sedikit ingatan terhadap Atuk Abah bernama Daud sebelum berada di alam persekolahan. Namun saya juga mempunyai sedikit ingatan terhadap seorang manusia lain yang juga bernama Daud.

Benar. Ia ulangan tahun sebelumnya. Abah membawa pulang seorang budak lelaki ke rumah. Wajahnya seiras anak-anak orang asli yang dibawa pulang sebelumnya. Itulah Daud yang bakal menumpang bagi mengambil peperiksaan darjah lima. Bezanya pada tahun itu calonnya hanya seorang.

Kisahnya juga menarik. Daud sungguh pemalu. Beliau – pada mulanya – enggan menjamah nasi yang dihidangkan walaupun dipujuk berkali-kali. Mak pula belajar dari pengalaman. Itulah yang dikatakan tacit knowledge. Lalu mak sediakan pisang separuh masak mengkal yang direbus bersama santan pekat. Emak masukkan sedikit garam. Ada masanya mak rebus pisang tanpa santan tetapi digaulkan dengan kelapa parut.

Kami melihat Daud menerimanya dengan begitu berselera. Allah ya Allah … ia menu yang berbekas dihatinya.

Kami – saya dan adik paling hampir (Tuti) – mahu berkenalan dengan Daud. Salam penganalan kami dengan menggunakan taktik budak dengan menunjuk-nunjuk serta jual mahal. Kami mengeluarkan buku-buku encylopedia dan melambakkan di atas lantai. Kemudian kami membaca satu persatu dengan kuat. Bacaan semakin tinggi suaranya apabila sampai kepada jenis-jenis binatang.

Umpan mengena. Daud menghampiri kami lalu mencapai buku jenis-jenis unggas. Beliau membuka muka surat yang memaparkan jenis-jenis burung hutan. Kami membiarkan serta melihat gelagatnya. Akhirnya saya cuba beramah mesra dengan bertanya,

Ini burung apa?

Tiada jawapan. Beliau meninggalkan kami tanpa sepatah perkataan. Berbeza dengan murid anak-anak orang asli pada tahun sebelumnya, Daud tidak banyak bertanya apabila abah membuat ulangkaji bagi persediaaan peperiksaan. Beliau menguncikan mulutnya rapat-rapat. Saya berbisik-bisik serta mengata-gata di belakangnya sambil berkata kepada Tuti,

Budak tu bisu agaknya …

Besoknya ketika pagi terang-terang tanah, Daud sudah memegang buku mengenai burung hutan. Beliau menyelak sehelai demi sehelai dengan penuh minat. Hari itu juga saya melihat Daud sibuk bermain dengan lidi penyapu serta tali refia. Lidi penyapu itu dipatah-patah, diikat dan dibuat seperti gelong berbentuk bulatan.

Daud begitu asyik sekali. Di sebelah petang, beliau masih sibuk dengan lidi-lidi penyapu yang dicantum-cantum dan diikat-ikat menjadi berbagai rupa bentuk. Dengan penuh hairan saya bertanya,

Apa yang awak lakukan?

Jebak (Jerat). Ini jebak Denak. Ini jebak Puyuh. Ini jebak burung Kuang. Ini jebak Punai.

Kenapa jebak ini dihujungnya ada bentuk bulat?

Oh … itu jebak Wak-Wak.

Ya Allah! Saya kagum. Daud yang saya fikir budak bisu menjadi seorang yang petah serta sangat berimu mengenai burung-burung hutan. Beliau juga mampu membuat jerat-jerat yang sesuai bagi menangkap jenis burung yang berlainan.

Tiba-tiba otak jahat saya mahu menduga sambil tangan menunding ke arah gambar burung serindit comel berwarna hijau terang. Ada juga yang ada tanda merah di tengah dada. Ia serindit paling cantik di antara semuanya. Daud menjawab tanpa memandang wajah saya.

Serindit guna jebak rumah, kadang-kadang jebak panjang. Semua menggunakan rotan. Pakai lidi tidak menjadi. Serindit bertanda merah di dada dijadikan orang sebagai pemikat.

Pikat apa?

Mestilah pikat serindit juga!

Daud memandang tajam dan marah dengan soalan bodoh saya. Benarlah, kenapalah saya tidak berfikir dahulu sebelum berkata. Kini apabila dibacakan ayat Quran, Allah memberikan perumpaan mudah yang mampu dilihat oleh manusia biasa agar memikirkan tentang kekuasaanNya. Namun perkara semudah itupun tidak dapat difikir oleh otak manusia biasa. Allah berfirman melalui ayat 19, surah al-Mulk yang bermaksud,

Patutkah mereka menutup mata dan tidak memerhatikan (kekuasaan Allah pada) burung-burung yang terbang di atas mereka, (siapakah yang menjaganya ketika) burung-burung itu mengembang dan menutupkan sayapnya? Tidak ada yang menahannya (daripada jatuh) melainkan (kekuasaan) Allah Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat serta mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Saya marah dengan pandangan bahasa tubuh beliau. Sejak hari itu saya berjanji tidak mahu bertegur sapa lagi dengan Daud. Barangkali itulah dikatakan – bodoh sombong – berasa kecil hati kerana ditempelak sedemikian rupa sedangkan saya hanya berniat mahu berbual mesra dengannya.

Akhirnya, Daud pulang ke rumahnya sebaik sahaja selesai menduduki kertas peperiksaan terakhir. Beliau cuba berbaik-baik dengan saya. Saya bersikap sombong dan tidak memperdulikannya.

Allahu Akbar! Saya sudah melupainya.

Namun pada suatu hari abah membawa pulang jebak rotan berbentuk rumah atau seperti sangkar burung. Abah letakkan di atas meja bersama-sama beberapa batang tebu. Abah nyatakan ….

Ini jerat burung serindit dari Daud. Tebu itupun dari dia.

Saya terfikir, “saya atau Daudkah yang bodoh?”. Belajarlah dari mereka yang pandai. Ilmu Allah SWT tidak terperi luasnya. Ada Daud yang mengajar saya mengeja al-Quran dan ada Daud mengajar saya tentang alam sekitar.

Sungguh, ia berbekas di hati.

Bangun Malam

Kehidupan di dunia – secara perbandingannya – sangat singkat. Begitupun ia tetap merupakan fasa penting di dalam kehidupan manusia. Di sinilah manusia melalui ujian untuk menentukan corak kehidupan kekal abadi. Setiap perlakuan manusia di dunia berada dalam situasi dinilai samada apa yang mereka lakukan itu boleh mendekatkan diri kepada Allah SWT atau tidak. Tidak satu pun terkecuali.

Lalu seluruh kehidupan itu merupakan ujian. Ia ibarat berada di dalam dewan peperiksaan yang mempunyai masa singkat. Maka dunia merupakan fasa sangat penting akibat masa singkat yang diperuntukkan – kurang lebih – di sekitar 60 hingga 80 tahun sahaja kepada setiap individu masa kini. Di sana-sini, terdapat manusia dijemput pulang ketika usia yang lebih muda. Itulah kekuasaan Allah SWT. Ajal maut di tanganNya.

Benar, kematian tidak terlambat atau cepat walaupun sesaat. Maksudnya, secara mutlak kematian bukanlah disebabkan faktor umur walaupun ia sepatutnya menjadi isyarat jelas betapa setiap perubahan umur mendekatkan manusia dengan kematian. Mengikut aturannya, mereka yang tua sepatutnya meninggal terlebih dahulu. Begitulah yang diceritakan oleh Allah SWT melalui ayat 67, surah al-Ghafir yang bermaksud,

Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Dia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu.

(Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan) dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).

Kita melihat realiti dunia dan kehidupan penghuninya. Misal ketara, masa singkat kehidupan telah dilalaikan dengan keadaan dunia yang menawarkan harta, pangkat, pengaruh, kuasa dan kaum keluarga. Manusia kebanyakan – berdasarkan fitrah semulajadi – pasti akan sukakan lebih kekayaan daripada kekayaan yang sedikit sehinggalah pada satu titik tertentu mereka hilang rasional dan pertimbangan.

Lalu manusia terlupa betapa mereka pasti berhadapan dengan kematian, alam kubur dan proses kebangkitan semula untuk dihisab sebelum terjawab samada ditempatkan di syurga atau neraka.

Dia mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati dan mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup, serta menghidupkan bumi sesudah matinya; dan sedemikian itulah kamu akan dikeluarkan (hidup semula dari kubur).

(Terjemahan surah ar-Rum, ayat 19).

Manusia dikatakan mempunyai sifat tamak dan gila kepada dunia sehinggakan mereka hilang pedoman kepada fokus sebenar kenapa mereka dijadikan. Allah SWT menyatakan isu ini melalui ayat 9, surah Yaasin yang bermaksud,

Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). Lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar).

MasyaAllah … Subhanallah … Allahu Akbar … saya sendiri pernah termasuk dalam kelompok manusia terlalai yang hanya mengejar kehidupan dunia semata-mata. Misalnya mudah … saya sering bangun malam secara konsisten untuk menelaah pelajaran semasa menuntut di peringkat universiti kerana mahukan kejayaan.

Saya mahu cemerlang di kalangan rakan sekelas dan berhasrat mendapat CGPA (markah kumulatif) tertinggi. Bayangan untuk berjaya sebagai graduan terbaik, memperolehi kerjaya mulia dan tidak akan bermasalah dengan kehidupan di dunia nyata memberi rangsangan dalaman. Saya tidak perlu dimotovasikan oleh sesiapa. Allah ya Allah … tidak sedikit pun ia memikirkan persoalan kehidupan selepas kematian.

Buktinya nyata… saya tidak pernah mahu memulakan kehidupan malam pada ketika tersebut dengan sujud dan bermunajat seketika kepadaNya walaupun ia waktu yang begitu signifikan di dalam pembentukan jiwa manusia melalui hubungannya dengan Pencipta. Baginda SAW menyatakan dengan jelas melalui satu hadis yang direkod oleh Imam Bukhari dan Muslim yang bermaksud,

Allah SWT turun ke langit dunia ketika 1/3 malam masih tersisa dan Allah menyeru:

Adakah antara hamba Ku yang berdoa kepadaKu, supaya Aku mengabulkan permintaannya? Adakah antara hambaKu yang meminta ampun kepadaKu, supaya Aku mengampuninya? Adakah antara hamba Ku yang meminta kepada Ku, supaya Aku memenuhinya?

Begitulah. Ia terus berlanjutan sehingga kaki melangkah ke alam pekerjaan dan kehidupan yang lebih mencabar. Pangkat dan jawatan dikejar kelihatan tidak pernah berkesudahan bermula dengan pensyarah, pensyarah kanan, profesor Madya dan akhirnya Profesor. Tentu sekali ia berkadar terus dengan kenaikan gaji dan kemuliaan di dalam organisasi. Penyelidikan dan penerbitan akademik tidak pernah berakhir. Tidak mengapa. Itulah sepatutnya. Setiap malam saya menghabiskan masa untuk melakukan kerja-kerja ini seumpama waktu remaja yang tidak pernah memikirkan betapa masa bergerak pantas meninggalkan kehidupan dunia.

Masa tersebut telah berlalu. Sesekali terfikir betapa ruginya bangun malam semata-mata mengejar dunia tetapi tidak pula mengaitkannya dengan rasa nikmat beribadat sejenak secara khusus kepadaNya. Allah ya Allah … tidakkah kita mahu meyakini surah al-Insaan melalui ayat 26,  bagaimana Allah SWT menyatakan kepentingan bangun malam,

Dan (dengan apa keadaan pun maka) pada sebahagian dari waktu malam sujudlah kepada Tuhan (dengan mengerjakan solat) dan (seboleh-bolehnya) bertasbihlah memujiNya (dengan mengerja solat Tahajjud) pada sebahagian yang panjang dari waktu malam.

Kini saya menyampaikan kepada anak-anak tentang kepentingan bangun pada 1/3 hujung malam tersisa. Nasihat saya kepada mereka, memadailah dengan melakukan solat sunat dua rakaat (tahajjud) dan satu rakaat witir. Kemudian berdoa dan bermunajatlah kepadaNya. Seluruh kehidupan – Insya Allah –  mempunyai pengertian berbeza. Ia tidak sesukar mana. Ketika ujian dunia semakin sukar dan mencabar maka soal ini mampu memberi rasa damai kepada anak-anak dan kedua ibu bapa.

1/3 hujung malam tersisa merupakan janji Allah SWT yang sangat menarik untuk diperhatikan. Engkau berdoa … Aku makbulkan. Engkau bertaubat … Aku ampunkan. Engkau meminta … Aku penuhi. Malah Allah SWT telah merahsiakan bagaimana Dia bakal menyambut mereka yang bangun malam melalui ayat 17 surah Sajadah yang bermaksud,

Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan menggembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.

Kehidupan ini sungguh luar biasa. Ia waktu singkat tetapi ujiannya pelbagai. Malah keindahan dunia yang tidak seberapa ini benar-benar mempersonakan manusia. Mereka sering terlupa yang terdapat kehidupan selepas kematian dan pengakhiran memasuki syurga Firdaus bakal memberi keindahan abadi yang tidak dapat digambarkan oleh akal manusia. Jika keindahan dunia ini sangat sedikit berbanding keindahan syurga maka – bagi mereka yang rasional – manusia perlu mengejar kehidupan tersebut.

Banyak aturannya yang perlu dipatuhi. Lalu bangun pada 1/3 malam tersisa merupakan salah satu amalan berbaloi sebagaimana yang dianjurkan oleh Allah SWT dan Baginda SAW.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Hati Berbicara

Hati adalah satu perkataan yang hebat. Kosa kata yang terbit daripadanya mengundang beribu makna. Apabila kita bergembira, kita kata kita sedang suka hati. Tatkala gundah gelana, kita susah hati. Apabila kita dianiayai, kita jadi sakit hati. Terlihat sesuatu yang menarik, kita mudah jatuh hati, dan bila dikecewakan, senang pula patah hati. Namun apabila hilang perasaan, kita menjadi kering hati, dan apabila nafsu jahat menguasai diri, kita mengundang busuk hati. 

Penambahan pada kata hati tidak kurang juga dalam maknanya. Apabila kita perlukan tumpuan, kita berikan perhatian. Tatkala melakukan sesuatu dengan penuh penelitian, kita perlu kepada pemerhatian. Lalu terbit pula kata kata bidalan serta simpulan bahasa yang lebih menusuk maksudnya. Makan hati berulam jantung buat yang sangat kecewa, beraja di mata dan bersultan di hati bagi yang rakus pula. Ikutkan hati mati, ikutkan rasa binasa, begitu pula pesan orang tua.

Hakikatnya, hati adalah raja di dalam diri kita. Zahirnya tidak kelihatan, namun kesannya mencakupi seluruh ruang kehidupan. Fizikalnya hati adalah satu organ yang menyahtoksik dan menapis kekotoran serta mensintesis protein, manakala batinnya adalah satu wadah tempat jatuhnya pandangan Allah, terbitnya pancaindera dan terhasilnya pemahaman, pegetahuan dan makrifat.

Lantaran itulah, kita selalu dipesan agar senantiasa berhati-hati di jalan raya. Kita diminta untuk mendepani kehidupan ini yang merupakan jalan dan jambatan kita ke akhirat, dengan cetusan hati nurani. Justeru, kehidupan kita yang sementara ini senantiasa perlu kepada nilaian dan pandangan hati.

Ibarat kita sedang memandu di lebuhraya, sekiranya pandangan mata sahaja yang memberi pencerahan arah mana yang di tuju, pasti sahaja kita akan tertumpu kepada tanda tanda yang dapat ditangkap oleh mata. Oleh sebab itulah apabila memandu dengan pandangan mata, kita seringkali mudah menangkap tanda tanda seperti perangkap halaju dan operasi sikap yang dilakukan oleh ‘mata-mata’.

Namun apabila memandu dengan pandangan hati, kita sebenarnya dapat melihat tanda tanda yang lebih hebat di sekeliling perjalanan kita. Pepohonan yang menghijau, unggas yang berterbangan, laut yang membiru, dan awan yang berarak, sehinggalah terbit rasa kerdilnya kita yang sedang malata di bumi Allah SWT ini; sehingga boleh membuahkan perasaan kasihan sesama makhluk yang juga pengguna lebuhraya yang sama, agar masing masing bertolak ansur di dalam pemanduan.

Begitulah halnya dengan kehidupan seharian kita. Melihat kuih karipap yang terhidang panas di atas meja, dengan pandangan mata biasa kita mungkin berkata, karipap apakah ini, karipap pusing kah atau kapripap lapis kah, dan berapakah agaknya harga karipap ini sebiji; namun dengan pandangan hati, kita boleh terlihat betapa kasihnya seorang ibu membuat dan memasak kuih karipap tersebut menantikan anaknya yang pulang ke rumah.

Sebab itu jugalah, apabila kita rajin menolong orang, walau tulang empat kerat kita yang membuat kerja pertolongan tersebut, kita dikatakan seorang yang baik hati. Seorang dermawan juga tidak dipanggil baik jari atau baik tangan, tetapi baik hati.

Pendek kata, setiap perlakuan kita perlu dipandu dengan hati yang betul. Hati yang penuh dengan perhatian keimanan terhadap Allah SWT dan pemerhatian ke atas segala kekuasaanNya. Seperti dalam lirik sebuah nasyid yang hebat; apabila hati sudah bersih, pandangannya akan menembusi hijab dan firasatnya tepat kehendak Allah, kerana pandangan hati itulah yang hakiki.

 

Dr Jamsari Alias bertugas di Pusat Pengajian Umum, UKM Bangi. Graduan UIA, UKM dan Aston University ini boleh dihubungi di emel pakcikjam@gmail.com

Berhias

Ibadat umrah bermula apabila kita berada di dalam ihram. Ia harus bersekali dengan niat. Berada di dalam ihram bukan semata-mata sesudah berpakaian dua helai kain bersih bagi jemaah lelaki. Wanita pula kelihatan lebih mudah. Pakailah apa sahaja tetapi perlu sesuai dengan pakaian Islam. Maka bermulah 13 pantang larang yang hadir bersama berada di dalam ihram.

Mari kita merenung sejenak kehidupan harian sebelum menunaikan ibadah umrah terutamanya buat kaum wanita. Terdapat wanita berhias diri tanpa mempedulikan bagaimana cara yang disyariatkan untuk berpakaian hingga terbawa-bawa ketika mereka mengerjakan ibadah umrah.

Lalu, apa fikiran kamu wahai hamba Allah yang mahu mendapat keredhaan Allah jika dibacakan terjemahan ayat Ayat 26 surah Al-A’raaf?,

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu dan pakaian perhiasan dan pakaian yang berupa takwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).

Berhias bukan semata-mata bersolek berlebih-lebihan tetapi termasuklah mencabut alis mata dan bersanggul tinggi di sebalik tudung kepala. Malahan semburan wangi-wangian, cara pemakaian dan berjalan serta lantunan percakapan juga perlu diambilkira.

Apakah penampilan diri kita memenuhi syariat Islam? Bagaimana cara kita berkomunikasi ketika berurusan dengan bukan mahram?

Berfikirlah. Kita mungkin berjaya menahan diri dari berhias ketika mengerjakan umrah … apakah ia terlalu sukar untuk diteruskannya setelah pulang ke Tanah Air? Apakah kita tidak mahu belajar dari pantang larang di dalam ihram?

Kenapa mahu mencipta dosa baru setelah umrah yang sempurna telah menghapuskan dosa sekian lama. Mungkinkah ibadat umrah kita tidak sampai ke tahap yang mampu membawa perubahan diri?

Bertanyalah kepada diri, jawapannya ada di dalam hati.