Serahkan kepada Allah

Ia satu petang yang begitu tenang – setenang hati saya yang sedang ceria melayani keluarga mertua yang bertandang. Namun, tiba-tiba ketenangan itu tercemar dek suara hingar-bingar. Dari pintu kaca, kami jelas melihat beberapa kelibat anak muda berlari-lari di halaman rumah menuju ke kawasan belakang. Saya kaget. Rumah saya memang terletak di tepi jalan besar, tetapi pintu pagar hadapan berkunci. Ah! Pasti mereka memanjat pagar!

Ketiadaan suami ketika itu menambah debar di hati saya. Perlahan-lahan, saya cuba mengintai lagi dari pintu kaca. Masya-Allah, selang beberapa minit sahaja, halaman rumah saya sudah dipenuhi dengan berpuluh-puluh anak muda. Masing-masing dengan motor dan helmet mereka. Kali ini, mereka masuk melalui pintu pagar belakang yang sememangnya terbuka. Suasana di luar rumah mulai riuh rendah. Allah ya Allah. Jiwa saya mula tidak tentu arah. Minda dijentik rasa ingin tahu. Akhirnya, saya memberanikan diri cuba meninjau apa yang berlaku.

“Budak curi motor, kak!” Jawab salah seorang anak muda. Oh, rupa-rupanya ada pencuri yang tertangkap sewaktu cuba mencuri motor di pasar malam berhampiran rumah saya. Dia cuba melarikan diri, namun berjaya ditangkap juga. Malangnya, dia bukan sekadar ditangkap tapi…

Ya Allah! Saya melihat beberapa anak muda sedang ‘naik hantu’ menumbuk dan menendangnya sesuka hati mereka. Muka si pencuri itu sudah hampir pecah dibelasah. Halaman rumah saya yang bersimen itu sudah mula dibasahi percikan darah! Ya Allah! Menggigil tubuh saya serta merta. Saya menyaksikannya di depan mata sendiri. Terasa mahu menjerit sekuat hati, ‘Sudahlah! Sudahlah!  Jangan pukul lagi!’.

Namun jeritan itu hanya terkurung menjadi doa di dalam hati. Puluhan anak muda yang sedang naik hantu itu membuatkan saya gerun mahu masuk campur di saat ketiadaan suami. Akhirnya, saya masuk semula ke rumah, mengunci pintu dan menangis! Di dalam hati, masih terus merayu – ‘Ya Allah, selamatkanlah pencuri itu. Janganlah sampai berlaku pembunuhan di kawasan rumahku!’

Mujur selang beberapa ketika, saya terdengar suasana yang tegang dengan kemarahan anak-anak muda itu mula kendur. Alhamdulillah, rupa-rupanya ada beberapa orang yang lebih matang datang menyuraikan keadaan. Si pencuri yang sudah cedera parah dibelasah itu diusung ke balai polis. Beberapa anak muda yang membelasahnya tadi bersorak bagai meraikan kemenangan besar. Saya tidak tahu entah apa yang diraikan. Adakah kerana mereka dapat menangkap dan ‘mengajar’ pencuri itu, atau kerana berjaya melepaskan geram yang terbuku.  Allahuakbar! Betapa mudahnya manusia tertipu!

“Kadang-kadang kita menzalimi orang lain tanpa kita sedari. Misalnya, beg duit kita dicuri. Mulut kita laju mendoakan semoga si pencuri itu kemalangan. Dan ditakdirkan, benar dia kemalangan asbab dari doa kita. Kakinya patah dan dia terpaksa menanggung kos hospital yang bernilai beribu-ribu ringgit. Sedangkan duit kita yang dicurinya cuma RM300 sahaja.

Ini bermakna, kemarahan kita terhadap si pencuri tadi telah menyebabkan  kecelakaan yang terpaksa ditanggungnya tidak sepadan dengan kesalahan yang dibuat terhadap kita. Nah! Sekarang kita pula yang telah menzaliminya. Adakah kita fikir ianya akan selesai begitu sahaja? Tidak! Di akhirat nanti, akan dibicarakan semula. Kita terpaksa menanggung akibat dari tindakan ‘lepas geram’ kita. Dosa kita sudah jauh lebih besar dari dosanya!”

Allahuakbar. Terngiang-ngiang di fikiran saya bait-bait peringatan dari salah seorang tuan guru tasawuf ini. Beliau tegas mengingatkan agar kita semua sentiasa mencontohi akhlak nabi yang sentiasa memilih untuk redha dan memaafkan setiap kali dizalimi. Namun, andai terasa begitu berat sekali, maka cukuplah sekadar berdoa dengan doa ini..

“Ya Allah, hukumlah dia setimpal dengan dosa  yang telah dilakukannya.”

Cukup. Begitu sudah cukup. Bukan tugas kita untuk menjatuhkan hukuman. Kita bukan pihak berkuasa yang diberi amanah untuk aspek pengadilan. Malah, biar sebesar mana pun alasan kita untuk cuba berperanan, ingatlah, kita bukan tuhan! Bukan kita yang perlu menjatuhkan hukuman. Awasi bahaya mainan perasaan. Adakalanya, kita mahu semua perkara jadi seperti yang kita harapkan. Bila tak dapat apa kita nak, kita memberontak. Bila orang buat salah dengan kita, kita sendiri yang nak hukum mereka. Baru puas hati kita. Allahuakbar. Sombongnya!

Kalaulah begitu cara kita berfikir, di mana agaknya kita letakkan peranan takdir? Benarlah kata orang. Rukun iman ada enam perkara tapi yang ke enam itulah yang paling ramai orang gagal percaya! Ya. Sungguh-sungguh mereka boleh mengaku percaya kepada Allah.. percaya malaikat.. nabi.. kitab.. dan hari kiamat. Namun bagaimana dengan qadha’ dan qadar? Berapa ramai yang benar-benar dapat memujuk hati menerima ketetapan Allah dengan redha dan sabar?

Orang yang meminta bantuan Allah, Allah akan pandu mereka dalam menyelesaikan masalah. Orang yang nak selesaikan sendiri, Allah biarkan sahaja mereka buat sesuka hati. Subhanallah. Bayangkanlah kalau Allah dah tak sudi nak pandu tindakan kita lagi, apa agaknya yang akan terjadi? Kalau kita tidak berada bersama Allah, maka fikirlah – kita sedang bersama siapa? Adakah syaitan sedang memperkudakan kemarahan kita?

Sahabat-sahabatku yang baik, yang maksum itu cuma nabi. Para ulama’ juga tiada jaminan selamat dari  tergelincir melakukan dosa. Apatah lagi manusia biasa yang masih cetek ilmu dan lemah pegangan tauhid mereka. Justeru, dalam berdepan dengan khilaf manusia, berhati-hatilah dalam mengendalikan emosi kita juga. Bimbang kita tidak mengadili mereka dengan sepatutnya.

Barangkali kita lupa. Allah yang Maha Berkuasa pun sudi  menangguhkan  kemurkaan-Nya. Iblis durjana mengkhianati Allah, angkuh melawan dan enggan bersujud kepada Adam. Namun, adakah Allah terus melepas geram? Tidak. Allah yang Maha Adil itu juga masih sudi menangguh hukuman buat si durhaka itu. Diberikan ruang waktu sebegitu panjang hingga ke hari kiamat meski pun Dia tahu si celaka itu tidak akan  pernah mahu bertaubat.

Lalu, siapa kita untuk menghukum manusia lain serta merta hanya disebabkan kemarahan yang membuak-buak di dalam dada kita?  Bersabarlah. Sebesar apa pun kesalahan mereka, tenangkanlah dahulu hati kita. Entah-entah, si pendosa itu benar-benar sudah sedar dari kesalahannya. Barangkali dia benar-benar sudah bertaubat dari dosa-dosanya. Renunglah ke dalam diri kita pula. Entah-entah dosa kita terhadapnya yang Allah lebih murka. Beristighfarlah. Sama-sama kita memohon  keampunan dan petunjuk dari Allah. Serahkan kepada Dia.

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar: 53).

Berkata Baik

Barang siapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau berkata baik atau beliau diam.

Alhamdulillah, Subhnallah, Allahu Akbar.

Menerima, menghayati dan mahu melaksanakan hadis ini telah membawa saya mengenali realiti kehidupan sebenar. Hadis ini – sekali pandang – kelihatan sangat ringkas dan mudah untuk diamalkan. Ia menawarkan ciri-ciri bagaimana perlakuan manusia yang beriman kepada Allah SWT dan hari akhirat.

Misalnya, pilihan yang ditawarkan kelihatan tidak membebankan – bercakap perkara yang baik-baik atau pun memilih untuk berdiam diri – jika mahu menjadi golongan terpilih. Logik akal, manusia yang mahu hampir denganNya akan menidakkan tingkahlaku yang tidak berfaedah termasuklah bercakap perkara yang tidak bermanfaat. Jika tidak mampu berkata baik, lalu berdiam diri merupakan opsyen yang ada.

Sukar?

Kedua-duanya tidak melibatkan sebarang kos kecuali kemampuan atau keperluan mengawal nafsu dalaman. Menggunakan bahasa lebih mudah, ia harus dilihat bagaimana mahu mengawal hati dan perasaan daripada berkata sesuatu yang tidak berfaedah atau keperluan menutup mulut. Jika perkara baik yang dituturkan maka ia tidak perlu dikhuatirkan.

Namun teori dan amalan tidak selalunya selari dan benar. Realiti kehidupan menggambarkan ia sangat sukar berlaku jika tingkah-laku manusia akhir zaman dijadikan sandaran. Pepatah Melayu ada menyebut, Kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa. Ia menggambarkan betapa mulut manusia sukar dikawal dan sering terkhilaf.

Namun saya cuba memahami hadis ini dalam konteks sedikit berbeza. Itupun telah disebut dalam banyak kitab-kitab yang memperkatakan hadis ini. Saya lebih cenderung melihat bagaimana darjat keupayaan manusia membuat pilihan. Hakikatnya, ia bukannya suatu pilihan mutlak antara dua perkara, menyebut perkara baik atau berdiam diri.

Misalnya, tentu sekali berkata baik merangkumi keseluruhan keperluan menyampai atau berkata apa yang telah diperintah dan ditegah oleh Allah SWT. Dalam konteks saya – misalnya – sebagai seorang ayah, suami, abang, adik, pentadbir, pensyarah atau anggota masyarakat yang lebih besar, maka berkata baik ini merupakan satu pendekatan dakwah kepada semua lapisan anggota masyarakat mengikut kaitan atau petalian yang telah disebut.

Jika begitu, pilihan berkata baik lebih menarik, kuat, perlu dan lebih mulia daripada hanya mendiamkan diri. Berdiam diri hanya pilihan untuk mereka yang lemah atau untuk menjaga kepentingan yang lebih besar di sisi Allah. Namun berkata baik ini pula bersyarat. Allah SWT melalui surah an-Nisa’ ayat 63 ada menyatakan tahap tutur kata yang dimaksudkan,

Mereka itu adalah orang-orang yang (sesungguhnya) Allah mengetahui apa yang ada di dalam hatinya. Kerana itu berpalinglah dari mereka, dan berilah mereka nasihat, dan katakanlah kepada mereka perkataan yang membekas pada jiwanya.

Lalu isunya menjadi lebih besar. Realitinya ia bukan soal bercakap semata-mata. Kata-kata perlu sampai ke jiwa. Jika begitu, mereka yang ingin bertutur atau menyampaikan perkara yang baik-baik maka sipenutur itu perlu terlebih dahulu mengamalkan apa yang ingin dinyatakan. Hanya mereka – In’sya Allah – yang mengamalkan apa dituturnya mampu memberi bekas pada jiwa pendengar.

Begitulah, para ulama ada mencatatkan kata-kata dari lidah hanya singgah sekejap di telinga, kata-kata yang datang dari hati akan masuk ke hati dan kata-kata dari ruh akan masuk ke dalam ruh. Dalam konteks inilah ia membawa saya ke realiti kehidupan seharian yang perlu dijajarkan semula.

Misalnya, saya melihat kepada keluarga yang hampir. Bagaimana mungkin saya mengajak anak-anak lelaki solat berjemaah di masjid jika saya sendiri tidak mampu melakukannya. Jika saya berkata kepada anak sendiri, “Amirul, bersolatlah di masjid, Rasululullah SAW sangat memberatkan solat berjemaah di masjid,” sedangkan saya sendiri bersolat bersendirian di hujung waktu. Lebih ironi lagi jika saya sendiri tidak mengambil berat solat lima waktu. Tentu sekali ucapan yang baik ini menimbulkan lebih banyak persoalan di kepala anak-anak.

Berbekaskah di hati mereka?

Berpuluh tahun yang lampau saya memaksa anak lelaki – Haris Azrai – untuk solat Isya dan Terawih di surau yang berhampiran ketika bulan Ramadhan. Hatinya lembut. Beliau langsung tidak membantah. Namun sambil beredar pergi beliau selamba bertanya, “ayah tidak pergi?”. Azrai tersenyum simpul bila saya menjawab, “pergi dulu, sekejap lagi ayah sampai,” kerana beliau tahu yang ia sebenarnya jarang berlaku. Hakikatnya, ketika saya sukar melaksanakan apa yang saya nyatakan kepada anak-anak, jauh di sudut hati saya mahu mereka menjadi manusia yang baik-baik. Begitulah rasa cinta, kasih dan sayang kepada anak-anak.

Mungkinkah begitu?

Saya terkenang dengan satu lagi pepatah atau bidalan Melayu berbunyi, seperti ketam mengajar anaknya berjalan lurus. Agaknya kisah manusia bertutur atau berkata perkara yang baik-baik tanpa mengamalkannya sudah terlangsung lama dalam masyarakat sendiri. Dalam konteks ketam dan anaknya, berjalan lurus seolah-olah suatu perkara yang kelihatan mustahil.

Ia tidak akan berubah sehingga ke hari kiamat. Ibu dan ayah ketam tidak boleh mengubah cara jalannya. Namun manusia berbeza. Ia tidak boleh begitu. Manusia perlu berubah. Dan manusia secara hakikatnya mampu berubah terutamanya dalam konteks menghampirkan diri kepada Allah SWT. Apa yang disuruh dan ditegahNya tidak mustahil untuk dilaksanakan. Fitrahnya begitu. Tinggal lagi manusia sifatnya sangat degil. Mereka sering bertindak atas nafsu.

Lalu saya melihat kehidupan melalui kerangka yang lebih luas walaupun saya hanyalah manusia biasa-biasa. Misalnya saya bertanya – berpandukan hadis ini – pada diri sendiri bagaimana tutur kata baik yang berupaya dilakukan sebagai penguasa di sebuah universiti? Bagaimana pula dengan keluarga yang hampir? Apakah sumbangan kenyataan yang baik-baik boleh disampaikan kepada masyarakat. Benar, saya mahu menjadi manusia yang beriman kepadaNya dan hari akhirat. Saya tidak mahu mengambil dan memilih sikap berdiam diri sedangkan berupaya melakukan sesuatu yang signifikan.

Saya susun beberapa perkara “baik-baik” yang ingin saya tuturkan. Saya tidak mahu terkhilaf. Biar ia sesuatu yang benar, mudah dan praktikal dalam konteks keupayaan sebagai manusia yang lemah. Tutur ini biarlah sesuatu yang telah saya amalkan terlebih dahulu. Pertama, saya mahu bersihkan hati sanubari agar apa sahaja yang dilakukan adalah semata-semata kerana Allah, semata-mata kerana Allah dan semata-mata kerana Allah. Saya berpegang kemas dengan ilmu yang ada di dada walaupun ia tidak seberapa. Misalnya, saya berpandukan surah Adh-Dhariyat ayat 56 bermaksud,

“Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu”.

Inilah asas yang mampu saya tuturkan agar mereka yang hampir tidak terlampau tergoda dengan amalan mementingkan dunia melangkaui hari kehidupan yang kekal selamanya.

Kedua, saya mahu mengajak kaum keluarga, anak-anak murid di universiti dan anggota masyarakat menjaga kepentingan solat. Malah saya mahu kesemua kaum lelaki dapat memenuhi masjid Malaysia yang besar dan indah untuk solat berjemaah. Ia tutur kata yang sangat baik. Namun untuk berbekas di jiwa, saya sendiri perlu bersungguh melaksanakan amalan ini. Ia ajakan perlu bersungguh dari hati dan perasaan. Ia lahir kerana sipenuturnya merasai nikmat solat berjemaah di masjid.

Malah ia perlu dinyatakan tanpa merasakan ia sesuatu yang membebankan. Ketika berada di universiti yang saya pimpin, segala kegiatan berpusat kepada solat berjemaah di masjid. Saya tuturkan kepada pentadbir agar memberhentikan mesyuarat apabila muazim sudah memanggil ke masjid. Mesyuarat itu penting tetapi solat berjemaah itu lagi penting. Ia soal membetulkan keutamaan dan keazaman diri. Bukankah solat itu tiang agama? Allah ya Allah, itulah keindahan hadis ini yang sangat luar biasa buat insan kerdil seumpama saya. Saya tidak mahu meninggalkan solat berjemaah di masjid dan itu sahajalah yang mampu saya tuturkan sesuatu yang saya fikir sangat baik kepada mereka yang hampir.

Ketiga, saya mula mengajak mereka yang hampir berpuasa sunat Isnin dan Khamis, membaca al-Quran dan bersekali dengan terjemahannya sekurang-kurangnya semuka sehari. Jika itu diamalkan – In’syaa Allah – pada suatu ketika ia akan habis dibaca dan diamati dengan merasai keindahan ilmu secara langsung dari Allah SWT. Benar, manusia sangat cetek ilmu pengetahuannya namun al-Quran sangat hebat nilai ilmunya.

Membaca dan memahami asas kenyataannya sahaja sudah boleh merobek hati dan perasaan. Ia berkisar kepada suruhan, tegahan, pembalasan syurga dan neraka. Bagi insan kerdil seperti saya dan kebanyakan ramai orang, melangkah setapak mengenal al-Quran membawa kepada langkah seterusnya. Maka di sana-sini, proses mencari ilmu ini perlu diteruskan bagi menjelaskan ilmu di dada agar ia sentiasa bertambah, jelas dan bersandarkan keimanan kepada Allah SWT.

Keempat, Allah memberi saya peluang untuk bertemu dan berkata-kata dengan ramai jemaah haji dan umrah ketika menetap di Madinah. Hampir setiap malam saya meluang masa untuk bersama mereka menyampaikan sedikit ilmu yang dipinjamkan Allah SWT agar pengisian jemaah terisi sepenuhnya. Ia kegiatan yang saya sandarkan kepada hadis di atas betapa berkata baik itu merupakan ciri-ciri mereka yang beriman kepadaNya dan hari akhirat.

Sebagai manusia kerdil yang serba kekurangan, peluang untuk menyampaikan sesuatu kepada manusia lain sangat-sangat saya hargai. Saya tidaklah berilmu namun saya yakin Allah telah menganugerahkan sedikit kekuatan untuk menyampaikan motivasi kepada mereka agar tekun dan menghayati ibadat ini.

Allah ya Allah, kami mohon keampunanMu.

Apa yang telah saya catatkan di atas merupakan satu pandangan berdasarkan laluan kehidupan yang telah saya lalui. Namun saya tertarik dengan ayat 23, surah al-Isyra yang bermaksud,

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan “Ha”, dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).

Hakikatnya, keperluan berkata baik berada sangat hampir dengan diri manusia. Allah mengajar kita supaya bersopan kepada kedua orang tua yang telah melahir dan mendidik kita sehingga dewasa. Malah hubungan dengan mereka terus bersambung selagi kita meneruskan amalan berkata baik kepada manusia sejagat walaupun mereka sudah lama meninggalkan alam ini. Mudah-mudahan apa yang kita tuturkan menjadi ilmu yang bermanfaat kepada yang lain dan ia disampaikan atas sifat anak soleh atau solehah.

Ya Allah, izinkanlah daku berdoa kepada kedua orang tuaku sebagaimana yang telah Engkau ajarkan melalui ayat 24 surah al-Isra yang bermaksud,

Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.

Begitulah percubaan untuk menyatakan sesuatu yang baik berdasarkan apa yang telah saya fahami melalui hadis di permulaan catatan ini. Namun opsyen berdiam diri dengan ketiadaan ilmu yang mendalam perlu dilakukan walaupun – saya fikir – ia merupakan pilihan terakhir. Manusia perlu terus menimba ilmu. Ia tidak bernokhtah sehingga kita dikebumikan.

Namun hakikat kehidupan masa kini menunjukkan diam atau berdiam diri – juga – tidak semudah yang disangka. Sering bila mata melihat sesuatu, minda terus membuat tafsiran. Ia terus ke mulut yang paling sukar dikawal. Benar atau salah belum tentu terbukti tetapi ulasannya sudah tersebar tanpa sempadan. Ia ibarat rantaian yang bersambung-sambung. Mahu dicari hujung nyata tidak terkejar. Cuba mencari punca, ia sudah jauh ditinggalkan.

Hakikatnya, itulah bahaya fitnah dan berkata buruk sesuatu perkara yang tidak jelas hujung pangkalnya. Ia kisah berlarutan yang akhirnya kembali kepada mereka yang memulakannya. Malah berkata baik terhadap sesuatu perkara yang tidak berkait rapat dengan diri sendiri nyata lebih sukar lagi. Misalnya, bersyukur dan menyebut-nyebut perasaan gembira kerana rakan naik pangkat, mendapat anugerah atau apa sahaja kebaikan yang diperolehi mereka. Apatah lagi jika ia sesuatu yang menjadi keinginan diri tetapi gagal diperolehi. Ia lebih senak di dada bila mereka yang hampir pula berjaya. Itulah naluri manusia.

Allahu Akbar, Subhanallah, mudah-mudahan mulut, lidah dan hati akan bersaksikan dengan perkataan yang baik-baik sebagaimana yang telah kita tuturkan di dunia apabila dihadapkan di hadapan Allah SWT di hari akhirat. Mudah-mudahan juga anggota badan ini menjadi saksi betapa kita diam daripada menyebut perkara yang tidak kita ketahui atau memula serta menyambung rantaian fitnah sesama manusia.

Ya Allah, kami mohon keampunanMu ya Allah. Kami mohon tutur kata kami sebagai tutur kata yang benar, bermanfaat dan diberkati serta dirahmati oleh Mu.

Nota Hadis: Hadis riwayat Imam Bukhari pada sohihnya melalui kitab: Adab di dalam bab: Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat. Ia hadis bernombor 6018 dan 6019.

Hadis ini juga diriwayatkan oleh Imam Muslim pada sohihnya melalui kitab: Iman, di dalam bab: Memuliakan tetamu, jiran dan melazimi diam kecuali untuk perkara-perkara yang baik. Semuanya itu sebahagian dari Iman. Ia hadis bernombor 82.

Hadis ini dibaca melalui hadis yang lebih panjang sabdanya, “sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau berkata baik atau beliau diam. Barang siapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau memuliakan jiran tetangganya. Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, maka hendaklah beliau memuliakan tetamunya”.

SATU PERMULAAN

Mata Kami Menyambut Cintamu

Pesawat semakin tinggi di awan.

Hati makin tunduk dengan kemurahan Allah SWT. Saya kenangkan kembali doa-doa lama yang telah dimakbulkanNya. Satu persatu. Dulu, ibu saudara sering membelek tahi lalat di kaki dan sering menyebut,

Ada tiga! Bila besar nanti Ummu akan banyak berjalan (ke luar Negara)

Kelihatan Maksu Ani menilik. Sebenarnya, itulah pandangan main-main orang dulu-dulu. Ia kenyataan tidak serius tetapi saya sentiasa menganggapnya sebagai satu doa.

Di waktu yang lain, ketika cuti akhir tahun sekolah menengah, saya tinggal dengan Maksu Ani dan suaminya, Paksu Nik di kawasan perumahan Staf Politeknik Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam. Sewaktu menyidai pakaian di belakang rumah, saya sering melihat pesawat berulang-alik membelah awan. Hati terdetik,

Ya Allah, bawalah aku berjalan-jalan melihat kebesaranMu. Aku teringin sekali belajar di luar negeri …

Saya berusia 16 tahun ketika mengucapkan doa itu. Pada umur 22 tahun, mulailah Allah SWT membuka ‘pintu musafir’ kepada hambaNya ini. Saya bermula dengan negara Thailand. Kemudian satu persatu Negara lain muncul. Myanmar, Syria, Jordan, Indonesia, Singapura, Bangladesh, Mekah, Madinah, London, Brunei dan kini, Korea!

Ya Allah! Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Namun musafir kali ini benar-benar berbeza. Hati terasa begitu. Saya kerling suami dan anak di sisi. Mereka – InsyaAllah – menjadi peneman di rantauan selama empat tahun. Allah SWT menghadirkan mereka melengkapkan musafir saya di dunia yang singkat.

Awan gemawan dirempuh pesawat. Saya memeluk anakanda, jemari menggenggam tangan suami. Kami bersatu hati meredah gelombang hijrah. Tekad ini sesungguhnya tidak memadamkan cinta kepada orang-orang yang kami tinggalkan; ibubapa, datuk dan seluruh ahli keluarga di tanah air. Diam-diam saya terus berdoa kepada Allah SWT:

Ya Allah, Kau Yang Maha Pemurah, Kau memakbukan permintaan kami untuk berhijrah, Kau berikanlah kami peluang untuk pulang ke tanah air ketika cuti semester. Semoga dengan itu, kesunyian ibu, ibu mentua dan datuk dapat kami leraikan.

Saya terus-menerus menjadi tamak meminta-minta kepada Tuhan Yang Maha Agung.

Korea Kami

Kami menjadi penumpang paling akhir keluar pesawat. Saya berkata pada suami, “Kita sudah sampai di Korea. Kita bukan melancong, Korea akan menjadi rumah kita! Tak perlu tergesa-gesa …” Anakanda Darda’ sudah tidak sabar berlari. Enam jam dia ‘dipaksa’ duduk dan tidur. Suami tidak mahu melepaskan jemarinya; akan huru-hara jika Darda’ berlari ke tempat juruterbang nanti.

Udara sejuk serendah satu Celcius menusuk kulit. Darda’ mengamuk tidak mahu disarungkan jaket dan stoking tebal. Suami memujuknya dengan sabar. Saya menggelengkan kepala. Namun, berkat membawa anak kecil, kami diberikan lorong khusus oleh pegawai imegresen Korea.

Saya berdebar-debar, sudah dapat menangkap perbezaan besar bakal kami lalui terutama bahasa Korea dan tulisan Hanggul. Tiada satupun yang kami faham. Bahkan, pegawai imegresen lebih berminat menggunakan bahasa ibunda berbanding Bahasa Inggeris.

Dari papan tanda yang tergantung banyak, saya mengandaikan cara fikir orang Korea. Mereka berfikir hal yang besar dahulu baharulah hal yang kecil. Misalnya, tarikh akan ditulis tahun, bulan dan hari (di Malaysia bermula dengan hari, bulan dan tahun). Pada alamat pula ditulis negara, negeri, daerah, jalan dan terakhir baharulah nama dan nombor rumah! (Di Malaysia, alamat kita bermula dengan nombor dan nama rumah, daerah, negeri dan negara).

Begitu juga di papan tanda promosi. Diskaun akan bermula dengan nombor yang besar dahulu seperti 70% sehingga 30% misalnya (sebaliknya di Malaysia bermula 30% sehingga 70%). Perbezaan nombor juga terdapat pada umur. Setiap orang yang datang ke Korea akan menjadi tua setahun. Di Malaysia, saya berusia 32 tahun pada 2015, tetapi di Korea saya sudah dikira 33 tahun. Penyebabnya logik. Orang Korea mengira usia sebaik bayi membesar dalam kandungan.

Menarik. Sungguh menarik. Akal saya sudah melihat kesan hijrah dengan mentafsir perkara kelihatan remeh tetapi berbeza dengan persekitaran di Tanah air sendiri. MasyaAllah, Subhanallah … begitulah kebesaran dan kehebatan DIA yang Maha Berkuasa. Dia mencipta bangsa dan kawasan berbeza supaya kita dapat berfikir sebaiknya.

Saya fikir … dengan menitik-beratkan hal yang besar, menjadikan mereka masyarakat yang berkerjasama. Orang Korea tidak bersikap individualistik terhadap urusan bangsa dan negara. Mereka bersatu-hati dalam soal pendidikan, bahasa dan ekonomi. Lalu jatidiri mereka masih kuat walaupun budaya Amerika begitu pantas meresapi akar kemodenan Korea Selatan.

Ibu Ummi Apa Khabar?

Profesor Dr Koh Young Hun, penyelia saya (yang belum kami temui) mengarahkan dua mahasiswanya menyambut kami di Lapangan Terbang Antarabangsa Incheon. Seok dan rakannya menaikkan kertas yang tertulis ‘Ummi Hani’. Kami menghampiri mereka.

“Apa khabar ibu?” Tanya mereka dalam bahasa Indonesia yang fasih. Kami tersenyum senang. Manakan tidak, boleh bercakap bahasa Indonesia (yang mirip bahasa Melayu) dengan orang Korea! Barang-barang kami dimasukkan dalam sebuah van. Cuaca sejuk makin menggigit sebaik kami keluar dari lapangan terbang. Bibir Darda’ kelihatan bergetar. Dia sudah tidak mengamuk lagi ketika disarungkan penutup muka dan tangan. Si kecil tiga tahun ini mula terasa ‘bahaya’nya tidak dibalut pakaian tebal.

Van mulai bergerak. Hati saya menangis keharuan. Allah ya Allah, betapa Maha Pemurahnya Allah SWT. Tuhan yang mendengar dan memakbulkan doa-doa kami. Wahai Ummu Hani! Lihatlah alam ciptaanNya yang hebat di sini. Bukankah itu yang kau minta dalam doamu? Gunung-gunung dan laut seolah tersenyum pada kami. Seperti berkata, “Selamat datang ke Korea dan kau perlu teguh seperti kami walau apapun yang terjadi.”

Rupanya tiada satu negarapun yang boleh datang ke Korea Selatan melalui jalan darat dan laut. Selepas Korea terpisah menjadi dua, bangsanya turut pecah. Orang Korea Selatan seolah tidak menyedari kewujudan saudara sebangsa mereka di Korea Utara. Mereka dihalang berhubung dengan apa cara sekalipun. Bahkan jika berhubung di internet, mereka boleh disumbat di penjara ‘Korea’ masing-masing.

“Maafkan kami, bahasa Indonesia kami belum bagus,” kata Seok. Mereka nampak sopan dan malu. Saya tidak banyak bercakap. Suami lebih ramah. Fikiran saya membayangkan sosok Prof Dr Koh Young Hun. Allah SWT memudahkan laluan kami menjadi warga Korea melalui beliau.

Dialah yang mencarikan biasiswa Hankuk University of Foreign Studies buat saya (tanpa melalui proses interview hanya rekomendasi daripadanya sebagai profesor!), beliau mencarikan rumah universiti (yang lebih murah tentunya) untuk kami anak-beranak. Bahkan mendahulukan bayaran awal di universiti. Tentu orangnya ramah dan tidak sombong. Berapakah umurnya? Bagaimanakah wajahnya? Soal saya dalam hati.

 Bilik 605  

Kami melangkah masuk ke bilik 605: kediaman kami di Korea. Ianya seperti sebuah bilik hotel yang dilengkapi tandas, kabinet dapur, mesin pencuci dan almari pakaian, meja belajar dan paling mengharukan, wifi percuma! Ada dua katil bujang dan tilam. Peralatan dapur seperti pinggan, kuali, pisau, periuk elektrik dan cawan turut disediakan. Tiada bilik atau ruang tamu. Nampaknya, Darda’ hanya boleh turun dan naik katil untuk bermain. Sewa bilik adalah 200 ribu won (kira-kira RM600).

Saya dan suami membawa sedikit duit simpanan namun apabila ditukar ke nilai matawang Korea, jumlahnya menjadi sangat kecil. “Cukupkah duit kita ni abang?” tanya saya, bimbang. “Insha Allah cukup, nanti adalah rezeki dari Allah kat mana-mana. Doa musafir itukan mustajab.” Suami tidak pernah luntur keyakinannya kepada Allah SWT. Melihatnya tenang begitu, kebimbangan saya hilang.

“Petang ini kita pergi ke Masjid Itaewon dulu. Kita mulakan kehidupan di Korea dengan sujud di masjid, semoga Allah SWT menjadi sebaik-baik Penjaga kita di rantau orang.” Cadangan saya dipersetujui suami. Di balik cermin tingkap, saya melihat bangunan-bangunan tinggi yang mengepung bilik kami. Awan putih yang kami tinggalkan sejak mendarat, tersenyum. Awan itu seperti berpesan kepada saya:

Jadilah manusia yang seperti air mengalir, bukan bertakung dan terkepung di lubuk. Kerana air yang mengalir itu menyucikan makhlukNya, tetapi air yang bertakung akan busuk dan akhirnya membawa penyakit kepada makhluk.

Benar, kami sudah mulai langkah-langkah awal di bumi ini. Perjalanan masih sayup sekali. Tidak mengapa … kami meyakini dengan bantuanNya akan sampai garis penamatnya.

Agama

Kita sedang menuju kepada kata kunci : Agama. Pegang teguh akan kata kunci ini. Kucar-kacir akibatnya bila agama (addin) dipisahkan daripada jiwa manusia.

Akal sebenarnya dikepung oleh dinding setiap penjuru. Setinggi mana dia terbang, dia akan terhantuk dinding.

Akal anugerah Ilahi, khusus untuk berfikir dan membuat taakulan terhadap setiap kejadian alam termasuk memikirkan tentang kewujudan diri manusia itu sendiri. Namun akal itu sendiri hanya makhluk ciptaan (anugerah) Ilahi dan akal itu penuh kelemahan, sama seperti batang tubuh manusia yang penuh dengan kelemahan.

Buktinya bila manusia sudah tidak bernyawa, dia (mayat) itu sudah tidak mempunyai akal lagi. Di mana perginya akal yang diagung-agungkan oleh sang pemujanya yang sudah bergelar mayat itu? Begitulah lemahnya (makhluk) akal itu. Waktu manusia hidup, akal tetap penting; namun ia perlukan sokongan Maha Pencipta untuk mengenali banyak perkara, khusunya hal-hal ghaib dan mengenal yang haq (menerima Kebenaran dan menolak yang batil).

Inilah kata kunci yang dicari : agama (ad-din). Agama di sini bermaksud agama berdasarkan wahyu Allah, tiada selain Dia dan disampaikan melalui Pesuruh pilihan Dia. Sejak ribuan tahun, manusia hidup dengan berpandukan ajaran agama yang hak (benar), dan manusia yang menolaknya hancur di lembah kehinaan dunia dan akhirat.

Batas-batas kehidupan dunia (penuh kelemahan) dan ruang-ruang kehidupan akhirat (penuh keadilan, serta rahmat dan rahim Allah) hanya diketahui melalui agama yang hak iaitu Islam. Menolak agama bermakna menutup pintu-pintu keselamatan dan kecemerlangan hidup di dunia dan di akhirat.

Apa yang digarapkan oleh Muhammad Fethullah Gulen ini harus direnung dengan mendalam.

“Agama datang dengan membawa sendi-sendi positif yang mengatur kehidupan secara sempurna. Pandangan yang melihat agama sebagai sesuatu yang cacat adalah pendangan sempit. Orang-orang yang berusaha memisahkan agama dengan kehidupan dan meletakkannya di atas rak, suatu saat akan menyedari kejahatan historis yang mereka lakukan dan akan menyesal. Kesalahan dan kejahatan semacam ini terjadi di banyak negara, baik di Timur mahupun di Barat, dan telah diakui. Agama adalah roh kehidupan dan tidak seorang pun bisa menyangkalnya.”

                         (Muhammad Fethullah Gulen, ‘Islam Rahmatan Lil ‘Alami’, Terjemahan Fauzi A. Bahrisy)

Islam hanya satu-satunya ad-din yang diterima Allah di dunia dan akhirat. Memang wujud manusia yang menolaknya, namun ini tidak melenyapkan keabsahan agama itu. Bukti-bukti kebenarannya tercokol di depan mata dan tersirat di balik akal.

Mafhum Firman Allah : “Dan sesungguhnya (agama tauhid) inilah agama kamu, agama yang satu dan Aku adalah Tuhanmu, maka bertakwalah kepadaKu.” (Mafhum Surah Al-Mukminun [23]: 52).

Dan Mafhum Firman Allah : “Maka berpegang teguhlah engkau kepada (agama) yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya engkau berada pada jalan yang lurus.” (Mafhum Surah Az-Zukhruf [43]:43).

Kita memiliki serangkai kata kunci : Islam sebagai ad-din. Allah Maha Bijaksana, pencipta seluruh makhluk. Wallahu a’lam.

[Darma Mohammad]

Selamat Hari Raya

Apabila Nabi Adam bersama  isteri  turun ke dunia, Tuhan telahpun mengembirakan hati mereka dengan kelengkapan pakaian dan barang perhiasan. Seisi dunia kepunyaan Nabi Adam dan keturunannya. Begitulah juga dengan kami sekeluarga merasa bahagia membeli belah pakaian dan perhiasan bagi menyambut bulan Syawal.

Sudah menjadi tradisi keluarga membeli baju melayu lengkap bersampin dan songkok serta baju kurung untuk dipakai sewaktu solat pagi hari raya dan menziarahi sanak saudara. Selalunya kami akan membeli dua-tiga pasang pakaian yang akan dipakai sewaktu menziarahi “rumah terbuka” rakan-rakan dan saudara mara. Ini adalah masa terbaik untuk ikatan siratulrahim, bermaaf-maafan dan bertukar-tukar cerita mengenai perkembangan  keluarga.

Setiap tahun ada saja berita yang menyedihkan di mana ada di antara  ahli keluarga yang pulang kerahmatullah. Banyak juga cerita-cerita yang mengembirakan dimana saya mempunyai anak saudara dan cucu saudara yang baru. Ada cerita mengenai perjalanan mereka  ke Mekah dan juga yang melanjutkan pelajaran di dalam dan luar negara.

Pada tahun ini baju melayu yang dijual di kebanyakkan kedai di Jalan Tuanku Abdul Rahman mempunyai konsep fesyen yang agak pelik bagi diri saya. Selalunya saya sukakan baju melayu yang seragam satu warna tetapi pada kali ini Zariff dan Zayani mengatakan kepda saya “Papa bolehkah raya tahun ini kita cuba pakai baju yang mempunyai corak yang berbeza?” Mereka membuat pilihan baju berwarna hijau dengan warna yang lain di bahagian poket dan lengan. Saya merasa pelik akan corak rekaan pakaian ini. Malahan baju melayu ini sudah tidak mempunyai pesak  sepert ala-ala memmakai baju kemeja sahaja. “Baiklah awak berdua bolehlah memilih baju melayu moden ini. Papa akan tetap pakai baju hijau !” Inilah revolusi pakaian baju melayu yang mana saya masih tidak boleh menyesuaikannya lagi.

Selain daripada itu mereka juga amat berminat untuk membeli jubah. Saya masih teringat lagi sewaktu bersama Prof Kamil Muhammagd di Madinah suatu ketika dahulu. Beliau bertanya saya “awak kenapa tidak memakai jubah? Hanya baju melayu sahaja?” Belum sempat saya menjawap Prof berseloroh “awak belum terasa ingin kelihatan seperti orang beriman?” Sewaktu saya balik ke hotel saya berfikir kalaulah saya pakai jubah mungkin saya akan berkelakuan lebih sopan sedikit. Tetapi saya juga akan menghadapi masalah sewaktu ditandas. Namun saya juga ingin menjadi orang yang beriman, setidak tidaknya bermula dengan kelihatan sebegitu.

Anak-anak saya mengatakan “marilah papa kita berjubah! Kini trend pakai jubah la Papa!” Lalu kami pun pergi ke bahagian menjual jubah. Di dalam hati saya berkata “Mai oii, jubah apa ini, berbagai warna dan corak!” Zariff memilih jubah warna biru dengan jaluran di bahagian dada manakala Zayani memilih jubah berwarna kelabu ditambah dengan corak-corak berwarna hijau di bahagian depan. Selepas desakan anak-anak, untuk menjaga hati mereka maka saya memilih jubah berwarna kelabu gelap tanpa sebarang corak. Kalau ikutkan hati saya masih lagi membeli warna putih. Tetapi kerana ingin mengikut trend zaman sekarang saya akan cuba memakainya sewaktu ke masjid. Mereka menyatakan jika papa pakai jubah putih nampak janggal macam ‘old school’. Baru saya teringat imam-imam muda di masjid berdekatan rumah semuanya memakai jubah berwarna-warni dengan kepelbagaian corak bersertakan kopiah beranika corak dan warna.

Mungkin inilah yang dikatakan revolusi  pakaian orang melayu zaman sekarang ke masjid. Kalaulah dahulu jika berpakaian sebegini akan dipandang serong dan orang akan mengata kepada kita. Jika hendak ke masjid hendaklah berpakaian putih dengan songkok hitam atau kopiah putih .

Kemudiannya kami ke Jakel untuk membeli pakaian wanita. Memandangkan konsep warna keluarga  pada tahun ini adalah hijau zamrud, maka agak susah juga isteri dan anak-anak perempuan saya  untuk mendapatkan warna dan corak yang bersesuaian. Ramai pembantu-pembantu penjual di Jakel memberi pandangan dan pilihan corak-corak kain yang berbeza-beza. Pening jugalah  untuk membuat pilihan. Akhirnya,  hampir sajalah kami menghabiskan masa untuk memilih kain-kain untuk ditempah. Sdatu jam setengahlah berada di Jakel.

Kemudiannya, isteri dan anak-anak saya pergi ke Ariyani untuk memilih tudung-tudung yang bersesuaian dengan kain baju yang dibeli. Saya bertanya kepada jurujual “adatak tudung Neolofa?” Mereka semua memandang ke arah saya. Isteri saya hanya menjeling kepada saya. Jurujual itu tersenyum lalu menjawab “tudung Datin Seri Umi Aida pun ada!”

Tahun ini anak-anak saya tidak mahu pergi ke Habib Jewel ataupun Poh Kong. Saya agak lega sedikit kerana mereka tidak minat emas dan perak pada tahun ini. Tetapi mereka ingin membeli “costume Jewellary”. Saya rasa mestilah lebih murah agaknya. Elysya mencadangkan agar kami pergi ke kedai “Pandora”. Saya dapati kedai ini hanyalah menjual perhiasan yang merupakan gelang yang dipakai bersama-sama dengan “charms”  yang mempunyai rekabentuk yang cantik dan warna yang menarik.  Harga setiap “charms” itu agak mahal juga  lebih kurang RM150 satu. Elysya membeli tiga “charms” untuk dikenakan dengan rantai tangannya.

Dalam perjalanan pulang ke rumah saya berhenti sebentar di Jaya 33. Saya mengambil troli dan meminta Nini mengambil tepung, gula, mentega dan lain-lain bahan untuk membuat kek hari raya. Mereka berseloroh mengatakan pakaian dan perhiasan yang dibelikan oleh saya bukan percuma. Mereka perlu membuat kek dan kuih gunting (potong) untuk saya.

Allahamdulillah, kita semuanya telahpun melakukan banyak kerja amal dan ibadah berpuasa di bulan Ramadan dengan ikhlas dan  sebaik mungkin kerana Allah semata-mata. Mungkin usaha dan perbuatan  kita pada kali  ini diterima oleh Allah dan dengan rahmatnya kita semuanya akan dihiaskan  dengan gelang-gelang tangan emas, dan memakai pakaian hijau dari sutera yang nipis dan sutera tebal yang bersulam. Kita akan berehat  dengan berbaring di atas pelamin-pelamin yang berhias. Demikian itulah balasan yang sebaik-baiknya dan demikian itulah Syurga tempat berehat yang semolek-moleknya untuk kita semua kelak. Insyaallah.

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri kepada masyarakat UMKI. Maaf sekiranya ada yang  tersinggung kerana bahasa di dalam penulisan saya.

Saya mendoakan agar Allah sentiasa menjadi pelindung dan penolong di dalam kehidupan harian kita. Saya juga sentiasa mendoakan agar kita menjalani kehidupan yang baik di dunia dan kehidupan yang bahagia buat selama-lamanya di akhirat.

Amin.

Air Mata Berlinangan

Air mata tidak sama dengan air telaga, kerana air mata mengalir daripada telaga jiwa yang paling dalam. Air mata bukan hasil perahan daging dan tulang manusia; namun ia hasil hirisan perasaan insan.

Ahli psikologi mampu menghuraikan bagaimana manusia boleh menangis. Ahli biologis mampu merinci proses pengeluaran air mata. Masing-masing peribadi tahu apa yang menyebabkan air mata mengalir.

Manusia menangis atas alasan yang pelbagai. Ada yang berfisat keduniaan semata-mata, dan ada pula yang bersifat ukhrawi. Air mata yang berkaitan dengan kehidupan akhirat menjadi perhitungan di sini. Air mata insan mukmin.

Air mata yang membawa keuntungan di akhirat, merupakan air mata suci. Ia dikeluarkan semasa di dunia, khususnya tatkala penyesalan sejati.

Perasaan duka atau penyesalan atau kemahuan yang terlampau boleh membawa kepada manusia menangis. Manusia yang ditekan oleh dosa menangis kerana menyesali akan dosa-dosanya.

Perhatikan puisi yang diungkapkan oleh Ibnul Jauzi :

“Aku menunggangi dosa-dosaku, maka aku temui darmmkehinaan

Dan air mataku menetes bagai grimis dan hujan

Maka aku mencerca hati yang tertimpa ujian

Kepada siapa seorang hamba sahaya ini melayangkan pengaduan

Kecuali kepada Tuhannya, wahai Tuan para tuan

Maka kelembutan-Mu terhadapku lebih utama, wahai Tuhan.”

                     [Ibnul Jauzi, ‘Padamkan Api Neraka dengan Air Mata’, (terjemahan daripada buku asal bertajuk ‘Bahr ad-Dumu’oleh Abu Hamas MS].

Di sinilah besarnya makna air mata. Ia bukan lagi air mata sang anak kecil yang menangis kerana lapar, tetapi air mata insan yang didera oleh dosa-dosa yang dilakukannya. Manusia tidak perlu berasa malu atas air mata seperti ini. Mengalirkan air mata dalam situasi begini, satu petanda baik.

Air mata bukan permainan budak-budak. Penyerahan diri seorang hamba kepada Kekuasaan Khaliqnya, tentu tidak memadai dengan hanya berkata-kata sambil hilai tawa. Pengucapan hati yang putih bersih lagi ikhlas kepada As-Sami’ (Maha Mendengar) dengan sendiri mampu meluluhkan batin manusia. Ini sesuatu yang sungguh positif.

Taubat yang diiringi dengan linangan air mata (sungguh-sungguh), insya-Allah diberikan natijah yang baik oleh Allah. Menangislah habis-habisan, kemudian untuk tidak menangis lagi pada masa yang akan datang.

Hal demikian jauh lebih baik daripada ketawa sepanjang waktu, pada hal hidup dalam bumbu dosa dan derhaka. Lupa dan lalai menyebabkan hati menjadi keras. Jiwa yang lembut bak ranah yang lembut, keinsafan akan mudah cambah. Tidak ada selain Dia yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang (Al-Rahman dan Al-Rahim).

Mafhum Firman Allah : “Oleh itu, bolehlah mereka ketawa sedikit (di dunia ini) dan mereka akan banyak menangis (di akhirat kelak), sebagai balasan bagi apa yang mereka telah usahakan.” (Mafhum Surah Al-Taubah [9]:82)

Biarlah air mata berlinang, asal selepas itu mata batin berkilau dengan cahaya pengampunan Ilahi.

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad].

TALAQQI

Ramadan muncul setiap tahun. Namun saya sungguh teruja untuk berkongsi pengalaman 10 hari pertama menyambut Ramadan pada tahun ini. Moga ia ada manfaatnya.

Setiap kali menyambut bulan Ramadan sudah tentulah kita berniat mahu melakukan pelbagai kebaikan dengan harapan mendapat ganjaran kehidupan yang membawa kita – akhirnya – ke syurga.

Ibu kepada segala perbuatan kebaikan yang patut dilakukan pada bulan ini adalah membaca Al-Quran. Ia diturunkan pada bulan Ramadan lalu menjadi petunjuk bagi manusia dan memberi keterangan-keterangan yang membezakan antara kebenaran dengan kpalsuan. Bulan Al-Quran ini menjanjikan segala berkat dan rahmat terutamanya kepada mereka yang sentiasa mendekatkan diri dengan Al-Quran.

Pada setiap hari Isnin, Sheikh Said Abdel Latif  akan hadir ke pejabat kami untuk memberi kuliah bertalaqqi dan Rahsia Al-Quran. Pada pagi Isnin kali ini, Sheikh Said telahpun memaklumkan bahawa kita akan bercuti satu bulan mulai minggu depan kerana bulan puasa.

Beliau menerangkan bahawa pada bulan Ramadan ini beliau akan membuat kelas Talaqqi di masjid untuk menghabiskan bacaan keseluruhan Al-Quran sebelum hari raya.

Setiap hari saya akan bertalaqqi dengan peserta-peserta sejumlah lebih kurang satu setengah juzuk ataupun tiga puluh tiga muka surat. Ada berita baik bagi awak semua! Saya menjemput awak semua untuk hadirkan diri pada waktu itu.  Hanya lebih kurang lima  jam setiap hari kecuali hari  jumaat”.

Berita baik? Kami memandang muka sesama sendiri. Saya rasa mereka semuanya ada persoalan di dalam fikiran seperti saya;  Mustahil untuk kami duduk begitu lama mentelaah Ai-Quran. Kami bayangkan sakit kaki kerana bersila dan resah kepanasan di dalam masjid. Mata inipun bukan boleh tahan lama. Nanti mengantok.

Kami berterus terang dengan Sheikh Said, “kami tidak pernah melakukan dan tidak mampu lakukannya!”. “Alah bisa, tegal biasa” jawab beliau dengan fasihnya di dalam bahasa Melayu walaupun beliau berbangsa Arab. Beliau terus bersambung,

“Awak semua hanya ikut saya membaca ayat demi ayat, lama–lama kita akan tamat satu Al-quran!  Saya akan membacanya mengikut keselesaan semua tidak terlalu cepat dan tidak telalu lambat.”

Kami menjawab “nantilah kami fikir-fikirkan dahulu dan memberi jawapan.” Beliau pantas berkata,

Ingatlah nanti awak akan mendapat pahala mendengar bacaan saya yang betul, memegang Al-Quran dan membaca ayat-ayat Al-Quran dengan betul. Banyak pahala itu tau!”

Awak semua tahu bahawa pada bulan ini semua syaitan tidak boleh mengganggu kita untuk membaca Al-Quran. Cuma yang perlu kita hadapi adalah nafsu kita!

Nafsu kita?

Inilah peluang untuk kita menundukkan nafsu kita dengan melakukan kebaikan untuk diri sendiri. Berilah peluang kepada diri awak untuk membaca Al-Quran dengan baik dan betul. Jika awak tidak larat, saya tidak akan paksa, awak boleh berhenti pada bila-bila masa.

“Cubalah beri peluang kepada diri awak untuk berdamping dengan Al-Quran, itu saja permintaan saya. Sayang tau tinggalkannya.! Saya pasti awak akan gembira melakukannya nanti. Boleh!”, pujukan Sheikh Said kepada kami.

Pada hari Khamis – hari pertama berpuasa – saya membuat keputusan untuk pergi ke Masjid Al-Taqwa di Sungai Pencala. Saya mahu mencuba dan menduga sama ada saya boleh bertalaqqi dari pukul sebelas pagi hingga pukul tiga petang. Bolehkah saya bertalaqqi sehingga tamat satu Al-Quran pada bulan ini?

SUSAH!

Setibanya di masjid, orang yang pertama memjemput saya dengan senyuman dengan ucapan, MasyaAllah dan Allahamdulillah adalah Sheikh Said. Beliau berkata, “terima kasih kerana datang dan Alllah akan sentiasa berkati kehadiran awak disini!” Saya mendapati pihak penganjur telah menyediakan kemudahan yang lengkap seperti kerusi meja, alat penghawa dingin dan pembesar suara untuk keselesaan para perserta talaqqi. Melihat kepada persekitaran lumayan ini saya mengatakan kepada Sheikh Said,   “tidak ada peluang lagi untuk saya mengatakan bertalaqqi di mesjid ini menyusahkan.” Sheikh Said berkata,

Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran.

Saya juga rasa amat terkejut kerana melihat ramai peserta talaqqi melebihi ratusan orang sudah berada di masjid untuk memulakan majlis. Di antaranya ada yang masih kanak-kanak, orang dewasa, orang tua dan sudah tentulah paling ramai dari golongan wanita. Mereka semua kelihatan bersedia dengan pelbagai jenis Al-Quran.

Kesemuanya bersedia dan bersemangat.

Saya bertegur sapa dengan pakcik yang duduk  bersebelahan. Mereka rata-rata menyatakan keazaman untuk menghabiskan bertalaqqi pada tahun ini. Pakcik yang berusia lebih dari tujuh puluh tahun ini sanggup datang dari jauh setiap. Beliau mengatakan membaca ayat-ayat Al-Quran ini memberi kebahagiaan di dalam kehidupan beliau dan jalan terakhir dengan harapan untuk memasuki syurga.

Sheikh Said memulakan kuliah ini dengan menyebut “Selamat datang kepada semua muslimin dan muslimat yang beriman, beramal soleh dan bertaqwa.” Di dalam hati saya berkata-kata tidak pernah orang menyambut saya dengan darjat agama setinggi itu. Saya merasakan belum sampai ke tahap itu. Namun saya akan mencubanya. InsyaAllah.

Sheikh Said menyambung dengan mengucapkan, “Alhamdulillah awak semua telahpun dapat mengorbankan masa di dunia kerana Al-Quran. Saya pasti Al-Quran akan memberi awak hidayah petunjuk kehidupan yang baik  di dunia untuk akhirat.”

Beliau seterusnya memberitahu manfaatnya bertalaqqi ini adalah mengikut amalan pada zaman Rasulullah saw. Rasulullah saw sendiri mula bertalaqqi dengan Malaikat Jibril A.S dan mengkhatamkannya sekali setiap bulan Ramadhan.

Para sahabat juga turut bertalaqqi dengan Rasulullah SAW dan para tabi’in juga bertalaqqi dengan para sahabat dan seterusnya sehingga memungkinkannya menjadi terpeliharanya kitab suci Al Quran Al Karim.

Ianya telah menjadi tradisi turun menurun sehinggalah pada hari ini. Saya yakin awak semua akan mendapat sanat bertalaqqi yang boleh  diturunkan ke anak cucu cicit seterusnya sehinggalah di hari kiamat nanti.

Sheikh Said memaklumlan lagi bahawa beliau juga bertalaqqi dengan gurunya di Mesir  dalam bidang pembacaan Al Quran yang mementingkan ketepatan dalam penuturan, sebutan, makhraj huruf dan sifat bagi huruf.

“Sekarang saya ingin menurunkan pemgetahuan Al-Quran kepada awak semua melalui talaqqi. Hanya dengan bertalaqqi sahaja kita mampu menguasai Al-Quran.”

Mendengarkan taklimat oleh Sheikh Said dan memperlihatkan betapa semangatnya peserta lain untuk mengikuti talaqqi. Saya pun mula mendapat semangat untuk mengikutinya.

Maka bermulalah kami bertalaqqi dengan surah Al-Fatihah dan seterusnya Al-Baqarah. Pada mulanya saya dapat mengikutinya dengan lancar kerana ayat-ayat pada awal surah selalu didengari dan dibaca.

Pada mukasurat ketiga, saya mulai mendapati agak sukar  untuk memgikutunya kerana  tidak biasa dengan bacaan cara Sheikh Said walaupun bacaannya jelas dengan suara yang lunak. Disini saya terpaksa memberikan tumpuan yang lebih dengan mendengar sambil melihat ayat-ayat yang dibaca oleh Sheikh Said dan kemudiannya membacanya seakan-akan sama seperti bacaan beliau. Sudah tentulah masih amat sukar sekali.

Disebabkan tumpuan yang mendalam dan tidak biasa membaca Al-Quran sebegitu banyak, masuk mukasurat yang kesepuluh, saya sudah mula rasa rimas, penat  dan mata menjadi kabur dan berair kerana memakai kacamata. Saya cuba memaksa diri untuk meneruskannya sehinggakan pada satu ketika seolah-olah hendak berhenti saja. Namun hati saya masih berbelah bahagi sama ada lawan nafsu ataupun tunduk kepadanya.

“Saya ingin berhenti di sini!”

Secara tiba-tiba Sheik Said berhenti seketika sambil melihat ke arah seorang muslimah. Nyata sekali muslimah tersebut mengalami masalah sesak pernafasan dan seperti hampir tidak sedarkan diri. Kami terpaksalah berhenti seketika. Beberapa peserta yang lain bertungkus lumus memberi pertolongan kecemasan kepada muslimah tersebut. Setepas sepuluh minit kemudian, keadaan beliau semakin pulih. Beliau kemudiannya dibawa kehospital yang berdekatan .

Kemudiannya, kami semunya dimaklumkan bahawa muslimah yang sakit tersebut sebenarnya merupakan pesakit di sebuah hospital. Beliau mengambil cuti untuk keluar dari hospital dari pukul 10.30 pagi hinggalah 3.30 petang menghadiri kelas talaqqi ini. Malahan di tangan beliau masih lagi ada tiub pesakit yang belum dibuka.

Saya amat terharu mendengar kisah muslimah ini yang sanggup berkorban jiwa raga demi Al-Quran. Peristiwa ini membuatkan saya memperoleh semangat yang tinggi. Akhirnya saya berjaya menghabiskan talaqqi pada hari pertama. Sheikh Said mengucapkan taniah kepada semua yang hadir. Saya dan isteri juga memberi tahniah dan semangat sesama kami. Saya tanya isteri saya, “besok macam mana?”. “Kita teruskan”, jawabnya.

Pada hari kedua saya sudah lebih bersedia. Saya membawa Al-Quran yang baru di mana tulisan ayat-ayatnya lebih besar dan jarang-jarang agar senang melihat dan membacanya. Kami sudah semakin yakin mengikut pembacaan cara Sheikh Said walaupun tidak setepat sepenuhnya.

Maklumlah lidah melayu manakan nak disamakan dengan lidah bacaan orang Arab! Namun Sheikh Said sentiasa bersabar dan memberi rangsangan kepada kami dengan kata-kata motivasi, “Allahamdulillah, awak semuanya dapat mengikuti dengan baiknya. Nanti awak akan bertambah bagus lagi”.

Namun setelah membaca hampir 20 muka surat, mata saya tidak dapat dikawal lagi. Ianya menjadi penat dan mengantuk. Pada kali ini nasib baik, kami berhenti untuk solat zuhur berjemaah. Lega rasanya kerana badan boleh menjadi cergas semula. Saya dapat meneruskan semula talaqqi sehingga 10 muka surat yang terakhir

Pada hari ketiga, kami mendapat berita bahawa seorang dari peserta dengan dukacitanya dan berat hati tidak dapat menghadirkan diri kerana menguruskan keluarga yang sedang sakit di hospital. Seorang lagi juga merasakan kekesalan tidak dapat menghadirkan diri kerana tidak sempat pulang dari tugasan luar negara.

Pada keesokan harinya pula  kami mendapat berita ibu salah seorang dari peserta talaqqi telahpun kembali ke Rahmatullah. Innalillahiwainnaialihirojiun. Selepas Talaqqi kami semua mendoakan agar roh ibunya ditempatkan bersama hamba-hamba yang beriman dan beramal soleh.

Saya mulai sedar bahawa untuk menghadiri kelas talaqqi ini bukannya sekadar mengawal nafsu pada diri sendiri tetapi juga dugaan-dugaan lainnya yang boleh menghalang diri dari menghadiri kelas talaqqi ini. Disini juga tetap ada dugaan dan cabarannya!

Setiap kali selesainya kelas talaqqi, Sheikh Said mengajak kami semua membaca doa agar segala usaha untuk bertalaqqi bersama dapat dipermudahkan oleh Allah Taala. Sheikh Said berdoa agar semua peserta dapat menghabiskan bertalaqqi pada bulan ini. Sheikh Said juga meminta semua peserta membaca doa untuk beliau juga agar dapat memimpin talaqqi sehingga selesai. Kami semuanya berdoa agar Allah memberi ruang masa dan kesihatan untuk kami terus bertalaqqi. Saya dan isteri sudah mula bersemangat dan  soronok bertalaqqi!

Sewaktu saya menulis, adalah  hari yang kesepuluh berpuasa dan Alhamdulillah kami sudah bertalaqqi sehingga surah Al-Kahf. Kami sudah dapat membiasakan diri cara bacaan Sheikh Said dan membaca sejumlah 30 mukasurat sudah jadi kebiasaan juga.

Walaupun ada kalanya terasa penat tetapi dapat mengawalnya dengan senangnya. Malahan kami semua tidak sabar untuk bertalaqqi keesokan harinya sehinggalah ke hari yang terakhir selesainya seluruh bacaan Al-Quran.

Ya Allah, golongkanlah kami di kalangan mereka Ahlul Quran dan berkatilah hidup kami di dunia dan akhirat dengan berkatnya Al Quran dan syafaatkan kami dengan syafaat Al Quran.

Amin.

Doakan kami. Kami mohon keampunanNya.

SIAPA YANG SUDAH KECUNDANG?

Segala puji hanyalah milik Allah Swt.  Tidak ada yang patut disembah selain Allah.  Tidak ada yang boleh kita minta petunjuk dan pertolongan selain Allah.  Dan, tidak ada yang berkuasa menghidupkan dan mematikan, kecuali Allah. Di tangan-Nya lah segala yang nampak dan segala yang ghaib. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan ahli keluarga Baginda.

Alhamdulilah, sudah hampir separuh bulan Ramadan kita lalui.  Pantas sungguh kita berlumba dengan masa.  Maknanya, kita tentunya makin tua dihambat usia, namun barangkali nafsu tetap membara muda.

Alhamdulilah, Ramadan ini saya telah diberi kesempatan untuk memberi tazkirah Ramadan/tazkirah Iftar di beberapa Masjid/surau dan organisasi. Sebahagian dari tazkirah ini, saya  ingin kongsikan di Dewah Kuliah ini bersama siswa/i yang hebat untuk kita sama-sama  meneliti dan memperbaiki diri.

Di zaman anak-anak, kita tidak dapat mengerti mengapa perlunya berpuasa. Gambaran yang ada cuma meriahnya bertarawikh berulamkan selawat ke atas Rasululah s.a.w, makanan istimewa, bunga api, meriam buluh  dan Aidilfitri.

Saya masih ingat satu persitiwa di sekolah rendah. Saya dan rakan-rakan di rotan ustazah Hendon kerana minum milo di bulan Ramadan.

Cuba bayangkan, dalam banyak-banyak hari – 365 hari – mengapa van MILO ini datang ke sekolah pada hari pertama Ramadan?

Zaman itu, MILO adalah minuman orang kaya-kaya. Bila minuman orang kaya ini diagihkan kepada pelajar-pelajar yang masih mentah, sudah tentu keinginan kami sangat tinggi.

Kami silap, rupa-rupanya Ustazah Hendon memerhatikan gelagat kami. Kami dirotan tanpa sempat berhujah. Ustazah Hendon mengajar kami erti Ramadan, bukan sekadar menahan lapar dan dahaga tetapi mencari kemuliaan sebagai hamba.

Ya….Ramadan bukan sekadar berpuasa….

Ramadan adalah bulan istimewa, hadiah dari langit.  Ianya ibarat  stesen  tempat kita transit atau istirehat.

Istirehat Untuk apa……? Ya, istirehat seketika untuk mencari kemuliaan.

Kita adalah hamba kepada Pemilik alam.  Sudah menjadi lumrah dan keinginan manusia untuk dilihat mulia dan dimuliakan.

Kita mulia dengan darjat dan kebesaran

Ada yang mulia kerana anugerah keturunan

Segelintir mulia kerana kekayaan

Tidak kurang yang mulia kerana ilmu dan kepakaran

Yang pasti, setiap kita di Dewan Kuliah ini mendamba penghormatan dan kemuliaan. Kita mahu dihargai, kita ingin sekali disayangi, kita tercari identiti dan kita sentiasa mahu dimuliakan oleh insan sekeliling. Kita akan rasa marah atau kecewa bila kita tidak dihargai dan dimuliakan. Itulah dia manusia.

Sudah hampir separuh Ramadan berlalu. Proses seleksi insan terpilih sudah mula dilakukan oleh petugas ALLAH.  Kelihatan di fasa ini, jamaah tarawikh  kian menyusut. Ianya adalah trend seantero dunia.  Ada antara kita mula kecundang di tengah perjalanan stesen Ramadan.

Sudah tentu saat ini, di bulan mulia ini untuk kita meneliti diri kita  dan  perhambaan hanya kepada ALLAH.  Ianya adalah stesen menyemai kekuatan hati, pembersihan jiwa dan mengukir kemuliaan.

Di saat kita mengharapkan kemuliaan dunia, ALLAH punya rencana lain. ALLAH mahu kita mulia di sisinya, menjadi kebangaan ALLAH Pemilik hati manusia. Setiap kita diberi peluang yang sama untuk menjadi mulia di sisi ALLAH.

Kita sudah lama berligar di persimpangan dunia. Sungguh berliku.  Dianiaya, dihina, di ketepikan dan ditekan.  Namun tekanan di stesen Ramadan akan menjadikan kita kuat.  Maka ambillah peluang di stesen ini untuk  mencukupkan bekalan perjalanan  kerana tren  kehidupan akan bergerak lagi selepas ini … Allah berfirman

“Bulan Ramadan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia, penjelasan bagi petunjuk, dan furqan (pembeda).”

(Terjemahan surah Al-Baqarah: 185)

ALLAH mahu kita kembali sedar di stesen Ramadan ini supaya menjadikan AL-Quran sebagai  manhajul hayat (pedoman hidup). Kita tidak perlu meminta manusia memuliakan kita, tetapi kita mulia dengan AL-Qur’an dan dengan TAQWA. Kita akan mulia dengan iman dan ukhuwah.

Pengalaman hidup mengajar kita supaya tidak melakukan kesilapan yang sama. Lantas,selepas Ramadan, kita perlu kembali  menyusuri trek perjalanan yang berduri.  Perangkap-perangkap kehidupan terhidang di depan kita, justeru pengukuhan jiwa itu penting.

Kita perlu turun istirehat di stesen ini bagi  mencari bekalan hidup dan kemuliaan.  Jika kita mampu mencari bekalan yang sesuai, sudah tentu  perjalanan seterusnya mampu dikawali.  Jika peluang transit ini kita tidur atau buat selamba aje, sudah tentu bila menaiki semula tren  perjalanan hidup, jiwa kita akan resah dan goyah. Barangkali kita termasuk dalam golongan yang kecundang.

“Ya Allah, berikanlah kami kemuliaan di sisi MU sebagaimana mulianya kekasihMu Muhammad saw. Sesungguhnya Engkau Maha Pemberi Ampunan dan menyukai orang-orang yang memohon keampunan. Maka ampunilah kami.”

Amin.

Takdir bukan Maraton

 “Untunglah kau. Dapat suami pandai memasak dan rajin ke dapur. Suami aku? Pinggan sendiri pun tak tahu nak cuci.”

            “Bertuah betul nasibnya. Semua anak-anak berjaya jadi orang hebat dan berpangkat. Anak aku juga yang hidup melarat.”

            “Amboi, dilantik jadi pengetua pula? Seronoklah. Saya juga yang jadi kerani sampai ke tua.”

            Perbandingan. Perbandingan. Perbandingan.

Entah kenapa, hidup orang lain selalu dilihat lebih indah. Lalu terluah di lisan apa yang dihakimi oleh hati. Duhai, mengapa nasibnya begitu baik sekali? Mengapa nasib aku selalu malang begini?

Allahuakbar. Adakah kita termasuk dalam kelompok yang gemar menilik kehidupan orang lain lalu membandingkan nasib kita dengan nasib mereka? Jika ya, hentikan. Tabiat suka membuat perbandingan adalah satu tabiat yang mengundang tekanan. Ia langsung tidak membahagiakan.

Masih ingatkah kita kisah tragis yang berlaku dalam sejarah terawal penciptaan manusia? Sebaik sahaja Allah mengumumkan untuk mencipta khalifah di muka bumi, bersujudlah para malaikat. Namun si iblis enggan meski pun sebelumnya, mereka juga makhluk yang begitu taat . Di mana silapnya?

Allah berfirman: “Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?”

Iblis menjawab: “Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah.”

[al-A’raaf 7:12]

Perbandingan.

Ya, inilah titik mula kedurhakaan iblis yang membinasakannya. Iblis membandingkan asal usul kejadiannya dengan kejadian manusia lalu berasakan dia lebih mulia. Kemudian, bermulalah rasa tidak puas hati, dengki dan benci yang mengundang kehancuran. Dari aman damai di syurga, akhirnya menjadi makhluk terkutuk yang menempah tempat di neraka.

Sahabat-sahabatku yang baik, seawal sejarah penciptaan manusia pun kita sudah dapat mempelajari bahawa perbandingan adalah sesuatu yang cukup membahayakan. Sikap suka membandingkan diri kita dengan yang lain lebih banyak membuahkan tekanan sahaja.  Ia menjadi titik mula kepada rasa enggan bersyukur. Ia menjadi titik tolak kepada lintasan demi lintasan hati yang boleh menjerumuskan kita kepada kufur. Kufur nikmat, malah lebih parah lagi, kufur iman juga!

Nauzubillahi min dzalik!

“Saya sedang dilema dalam memujuk hati sendiri kerana adik perempuan saya bakal bertunang dan berkahwin dalam masa terdekat ini sedangkan saya masih sendiri. Saya tahu ianya jodoh dan kuasa Allah, tapi hanya Allah yang tahu betapa dalamnya kesedihan saya. Apabila adik sudah berkahwin, tentu orang sibuk bertanya tentang giliran saya pula.”

Ini luahan hati seorang gadis remaja. Tahukah apa yang menjadi punca kepada tekanan emosinya? Perbandingan. Jika adiknya masih tidak dipinang orang, dia tidaklah sebegini bimbang. Namun, sebaik sahaja dia mula membandingkan jodoh adiknya yang kini bertandang, emosinya mula tercalar dan tercabar membuahkan situasi yang lebih  sukar.

Sebenarnya sebaik sahaja membaca rintihan dari sahabat yang baru berusia 26 tahun ini, saya teringatkan Noha, adik ipar saya yang manis. Umurnya sudah mencecah tiga puluhan. Adik-adik  perempuannya yang lain semuanya sudah lama meniti alam perkahwinan.

Namun, dia ceria sahaja. Tidak pernah sekali pun saya mendengar dia mengeluh soal jodoh. Status bujangnya diraikan dengan cara  meniti dari satu pusat pengajian ke satu lagi pusat pengajian. Lalu pada usia sebegini muda, dia sedang tekun menghabisi pengajian phDnya.

“Kita semua ada jalan takdir hidup masing-masing. Jodoh masing-masing. Rezeki masing-masing. Mana boleh bandingkan hidup kita dengan hidup orang lain? Yang penting kita sendiri kena positif. Apa yang Allah takdirkan, itulah yang terbaik.”

Subhanallah. Benar kata Noha. Kita semua punya jalan takdir hidup masing-masing. Tidak adil kalau kita cuba membanding-bandingkan jalan takdir kita dengan orang lain.  Perbandingan mewujudkan persaingan. Ia ibarat satu pertandingan yang sering melibatkan kemenangan dan kekalahan. Perbandingan sering membuatkan ada pihak yang dilihat berada di atas dan ada yang berada di bawah. Persepsi kewujudan aras ini yang boleh membahayakan kestabilan emosi dan pemikiran kita.

Sahabat-sahabatku yang baik, saya teringat pernyataan seorang jutawan online yang sempat saya temuramah dalam usaha menulis sebuah buku berkaitan rezeki :

“Dahulu saya sering mengintai-intai produk terbaru syarikat pesaing, promosi mereka dan sambutan yang mereka terima. Ya Allah, saya rasa cukup tertekan kerana bagai ada satu desakan yang mewujudkan persaingan.

Akhirnya, saya buat keputusan untuk tidak lagi mengambil tahu semua itu. Rupa-rupanya bila saya tidak lagi membandingkan syarikat saya dengan orang lain, hati saya lebih tenang. Bila tenang, saya dapat lebih fokus pada apa yang mampu saya tawarkan.”

Ianya satu petua yang cukup baik, bukan? Berhenti mengambil tahu sesuatu perkara yang membuat kita tertekan. Begitulah. Dalam pada memahami kehendak takdir, kita harus bersedia menerima konsep ‘engkau, engkau dan aku, aku’.

Seperti perlumbaan di dalam sesebuah maraton, peserta sepatutnya fokus kepada laluan trek masing-masing sahaja. Kalau sibuk menjeling peserta lain, fokus kita akan lari. Melihat orang meninggalkan kita hanya membuahkan  tekanan dan membuatkan kita semakin tidak berdaya.

Sebenarnya, sikap suka membanding-bandingkan diri dan takdir sendiri dengan hidup orang lain adalah fitrah manusia. Kendati pun kita cuba membendungnya, sesekali ia melintas juga. Apatah lagi pada zaman siber seperti ini, ternyata tidak mudah membendung sikap suka membanding-bandingkan trek nasib orang lain dengan trek yang kita lalui sendiri.

Manakan tidak, media sosial menjadi medan mempamerkan gaya kehidupan. Rumah siapa lebih besar, kereta siapa lebih mewah, anak siapa lebih berjaya, suami siapa lebih romantik…. Allahu… yang berasa diri kurang, manakan tidak dijentik cemburu?

Bertenanglah. Sebenarnya, sikap suka mempamerkan yang indah-indah juga adalah fitrah.  Sikap suka menyembunyikan kekurangan juga fitrah. Lalu biarlah mereka bercerita. Bukankah antara yang dituntut adalah mempamerkan sifat pemurah Allah kepada kita? Bukankah kita turut diajar agar diam-diam bersabar bertarung dengan derita?

Lalu, dengan meyakini sifat Maha Adil pencipta kita, maka berbaik sangkalah bahawa di sebalik setiap cerita baik-baik yang lalu di depan mata kita itu juga punya sisi derita mereka. Mana mungkin wujud kebahagiaan yang sempurna di dunia?

Nah! Begitulah cara paling mudah untuk memujuk hati agar tidak terjebak dengan perbandingan. Mereka punya sisi bahagia, kita juga. Kita punya sisi derita, mereka juga. Bawa pemikiran kita kepada hakikat bahawa tidak ada  yang sempurna. Kuatkan keyakinan kita bahawa Allah Maha Adil terhadap setiap makhlukNya!

Sahabat-sahabatku yang baik, sebaik sahaja  dilahirkan, kita ibarat diberi satu set kertas peperiksaan.  Setiap orang menerima set soalan yang berbeza. Itulah perjalanan dan ujian hidup kita. Lantaran ianya berbeza, maka kita tidak boleh meniru sesiapa. Kita tidak boleh membandingkan hidup kita dengan mereka, mereka dan mereka.

Kalau kehidupan ini diibaratkan seperti satu perlumbaan maraton,  maka kita sememangnya punya laluan trek yang berbeza meski pun menuju ke destinasi yang sama. Namun, takdir bukan maraton. Konsep maraton memerlukan pemenang. Siapa sampai dahulu, dialah juara. Yang lain sekadar menamatkan larian sahaja.

Konsep takdir kehidupan tidak begitu. Ia lebih mudah dan adil. Meski pun destinasi kita sama, namun peluang untuk menang adalah sama rata. Semua orang berpeluang menjadi juara. Justeru, fokuslah pada laluan kehidupan kita. Jangan bandingkan nasib kita dengan sesiapa.

Usia & Impian

Perjalanan menaiki bas Jakarta – Bandung mengambil masa yang agak lama. Masing-masing kegelisahan. Alhamdulillah … mod kebosanan bertukar sedikit ceria apabila ada peserta mengambil inisiatif membuat sesi berkenal-kenalan.

Saya terkedu apabila mikrofon sampai di tangan. Suara seakan tersekat di kerongkong. Barangkali tanpa bantuan pembesar suara, kata-kata saya hilang di celah-celah bunyi kenderaan. Saya nyatakan,

Assalamualaikum. Nama saya Mahasuria. Saya …. err…. saya tiada perniagaan. Saya ikut rombongan ini sebagai isteri Haji Naha …

Aduh … suara kedengaran bergetar. Terasa getarannya begitu kuat sekali. Dada saya berombak-ombak. Muka terasa tebal. Hati saya sebenarnya tertekan.

Oh Tuhan … sekian lama saya dipandang tinggi dengan jawatan yang saya pegang. Namun pada saat itu saya terasa begitu hopeless di hadapan lebih 40 usahawan kecil dan sederhana yang menyertai misi dagang ke Jakarta-Bandung-Garut itu.

Sungguh. Saya terkenang betapa saya sudah tidak mempunyai apa-apa selain sepatah nama sedangkan mereka paling tidak mempunyai sebuah perniagaan yang boleh mereka banggakan.

Suami merenung dalam wajah yang sudah bertahun ditatap. Barangkali beliau terkejut mendengar suara begitu berbeza dari kebiasaan. Saya balas renungan matanya dengan airmata yang hampir menitik. Lalu saya tundukkan wajah. Saya balas genggaman tangannya sekuat hati.

Ya, ketika itu saya terasa cukup sedih dan kecewa. Airmata yang saya tahan gugur jua. Baru terasa betapa selama ini saya hanya mempertahankan keegoan. Ia runtuh di sini.

Namun satu yang amat kuat saya rasakan bersama genggaman tangan dan pandangan mata luhur suami. Sentuhan tanpa suara menyatakan bahawa hati yang berkecai, remuk dan redam sudah dikutip dan sedang dibaluti kelukaannya dengan penuh kasih dan sayang. Alhamdulillah.

Pulang dari Jakarta, beg tangan LV, kasut Ferragamo, baju kurung batik sutera, jubbah designers collection dan tudung bertatah batu swarozki saya sumbat dalam almari. Malu mahu menggayakan diri dengan semua itu lagi.

Kini, selepas dua bulan, saya semakin selesa dengan blaus besar dan seluar geloboh, abaya hitam dan  tudung sarung RM10. Kasut leper dan beg tangan tanpa jenama terpandang cantik pula. Sesekali terperasan juga lirikan mata nakal memperlekeh iphone6 Plus yang masih menjadi kesayangan saya.

Sebulan yang lalu, saya renung surat tawaran di depan mata. Menarik sangat. Dengan pengalaman luas mentadbir syarikat, tawaran itu biasa buat saya. Kenapa perlu difikir lagi? Terima sajalah.

“Sure tak nak ambik offer ni? Lumayan. After all, its something yang Su biasa buat”.

“Entahlah Bang. Cukup sampai sini kot. Su nak buat sendiri sambil coach anak-anak so that depa jadi millionaires before age 30. Abang support Su ye? This time Su yakin yang Su boleh buat, after all that had happened.”

“Definitely. Cuma jangan cepat sangat tarik hand brake. Berniaga ni nampak indah…. Hakikatnya, susah nak dilaksanakan. Jangan kata Abang tak payung…hehehe.”

Jawapan suami bagaikan suntikan semangat dalam diri saya.

Saya mula seronok berkejar-kejar mencari produk untuk diniagakan. Mendekati media sosial dan membangunkan tribe. Belajar cara memasarkan produk. Bermain dengan persepsi dan agakan. Berhubungan dengan rakan-rakan usahawan biar siapapun mereka. Berkenal-kenalan dengan pelanggan yang sebelum ini alien buat saya. Banyak masa untuk diri sendiri. Menuntut ilmu, membaca, menulis, mengkaji. Allah hu akbar. Satu yang pasti, kekuatan hati perlu dikukuhkan.

Ramai yang kata saya boleh buat dengan mudah. Sana sini orang kata begitu. Entah mengapa saya tidak merasa begitu.

Emosi saya lemahkah?

Perlukan motivasikah?

Eh!

Bukankah saya sendiri sering dipanggil memberi seminar motivasi?

Saya renung ke dalam diri.

Secara teorinya, berniaga tidak asing kepada saya. Apa yang ada pada diri sudah cukup untuk dijadikan modal. Sementelah, sudah berpuluh tahun saya tidur sebantal dengan usahawan.

Saat ini, saya sedang beri diri saya ruang dan peluang. Biarlah bermula kecil, saya mahu bermula dengan betul dan berhasil. Fitrah nak senang sememangnya susah. Tetapi saya yakin, bersama kesukaran itu kemudahan.

Saya pilih untuk jadi kaya raya walaupun usia sudah masuk waktu senja.

Doakan kejayaan saya.

Perkongsian yang sering saya bawa tentang sifat keusahawanan Rasulullah (selawat ke atasnya) amat menarik perhatian untuk diperincikan.

Rasulullah membangun usaha dari kecil, dari menjadi pekerja, kemudian supervisor, manager, dan akhirnya investor. Perjalanannya berstrategi dan baginda fokus untuk mencapai kejayaan dalam usahanya.

Sebagai usahawan dan pemimpin, Rasulullah (selawat ke atasnya) mempunyai sumber pendapatan yang sangat banyak. Namun baginda sangat ringan tangan memberi bantuan. Baginda sangat tidak sabar melihat ada umat yang menderita dan tidak redha melihat kemiskinan di sekitarnya atau kelaparan di depan matanya.

Itu sebabnya, Rasulullah (selawat ke atasnya) selalu berinfak dengan kecepatan yang luar biasa, yang digambarkan para sahabatnya sebagai “seperti hembusan angin”. Baginda menyedekahkan begitu banyak hartanya dan mengambil sedikit saja untuk diri dan keluarganya.

Itulah impian saya di kala usia berbaki semakin suntuk. Semoga Allah izinkan saya untuk merealisasikannya sebelum kembali kepadaNya.