Bertemu Tuhan di sana

Salam sejahtera.

Tugas sebagai pensyarah sungguh mencabar di peringkat awal kerjaya. Namun ia semakin mengujakan apabila pengalaman sudah ada di dada. Malah pembelajaran lebih terkesan apabila berjaya menyelitkan pelbagai pengalaman kehidupan.

Misalnya, ketika mengajar subjek perniagaan antarabangsa saya cuba menyelitkan pengalaman berada di luar negara. Ia catatan sebenar membuat siswa-siswa lebih teruja dan bersemangat. Ada yang bertanya,

Tentu seronok berada di luar negara? Apa yang puan jumpa di sana?

Ia soalan biasa-biasa. Namun mereka mahu saya berkongsi pengalaman. Akhirnya … dengan rasa sebak saya nyatakan,

Saaya bertemu Tuhan pencipta alam. Tuhan yang menciptakan manusia dengan pelbagai bangsa dan bahasa.

Mereka terdiam. Mata mereka memandang satu.  Menanti tutur kata seterusnya. Lalu saya kisahkan ayat 13, surah al-Hujurat yang bermaksud,

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain).

Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya).

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

Sungguh  benar … saya berniat memberi sedikit peringatan kepada anak-anak ini betapa Allah SWT sentiasa memberikan manusia pelbagai rezeki. Manusia bertebaran di muka bumi melihat hamparan ciptaan Allah SWT. Namun, berapa ramai agaknya melihat alam ini dengan mata hati? Saya bisikkan,

Insya Allah, jika berpeluang …. merantaulah melihat negara orang. Lihatlah alam ini, pandang dengan mata hati. Di sana nanti kamu bertemu Tuhan pencipta alam.”

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar.

Berada di negara orang merupakan satu nikmat. Seorang sahabat bercerita keseronokan bercuti saban tahun bersama keluarga ke luar negara.

Kami bertuah kerana suami bertugas dengan syarikat penerbangan. Beliau seorang yang baik hati dan menyayangi kami. Kami sekeluarga dilimpahi dengan kesenangan. Hampir setiap tahun suami memastikan kami melancong ke luar negeri.

Lalu saya pula mengajukan soalan sebagaimana yang diajukan oleh pelajar sendiri,

Wah … Alhamdulillah, serononoknya berpeluang ke luar negara bersama keluarga. Apa yang puan perolehi di sana?

Beliau terdiam umpama berfikir sesuatu. Akhirnya beliau bercerita dengan petah sekali,

Kami melihat banyak tempat menarik. Paris dengan Eifel Tower, Itali dengan menara Pisa dan Vatican City, London … New York … Amsterdam … Tokyo …

Ia kisah panjang tanpa nokhtah. Namun ia sering berakhir dengan begitu banyak cacat cela pada setiap tempat yang di tuju. Tiada tempat yang benar-benar berbekas di hati.

Duhai wanita yang dikurniakan pelbagai nikmat rezeki … mahu  rasanya saya katakan kepadanya,

Tahukah puan sebenarnya Allah begitu hampir dengan kita? Jika kita mengembara dengan niat melihat kebesaran Allah – Insya Allah – kita akan bertemu denganNya di sana.

Semua bangunan yang di lihat terdapat tanda-tanda kebesaran Allah? Allah mengajar manusia dengan ilmu dan diberikan ilham. Lalu manusia mampu berfikir, mencipta dan membuat binaan tersergam indah dengan izin Allah.

Hebatnya ilham dari Allah sehingga ia mampu menarik jutaan pelancong ke negara mereka hanya untuk menyaksikan sendiri sebuah bangunan lama.

Ada pula sudah condong, separuh runtuh dan usang. Ia masih kelihatan hebat di mata manusia. Jika mata melihat ciptaan manusia itu sebagai hebat maka sebenarnya kehebatan Allah lebih menakjubkan lagi!

Tiba-tiba mulut cabul saya bertanya kepada sahabat ini dengan satu pertanyaan ringkas,

Pernahkah puan pergi ke suatu tempat dan melihat satu objek lalu terpanah hati sehingga mengalirkan air mata?

Tidak..di mana tu?

Baitullah di Makkah. Namun Makkah dan Madinah bukan tempat suka-suka. Memang ramai yang takut untuk ke sana. Ia bukan seumpama mahu melancong ke London. Lagipun hanya mereka yang terpilih sahaja dijemputNya.

Subhanallah. Matanya merenung bumi. Suaranya perlahan sekali sambil berkata, ”kami tidak pernah terfikir untuk ke sana. Bagaimana saya mahu ke sana?”

Memohonlah kepada Allah yang mengabulkan permohonan orang yang berdoa. Sesungguhnya Allah sangat hampir kepada yang mahu menghampiriNya.”

Allah.  Allah ya Allah. Berapa ramai yang sering berulang-alik ke London umpama menaiki kereta sahaja namun merasa berat dan gementar untuk berada di dalam Masjidil Haram.0

Beliau segera  mengalihkan ceritanya. Barangkali beliau belum bersedia untuk ke sana mencari sesuatu yang indah tanpa cacat cela. Barangkali beliau belum tahu betapa di sana diri terasa begitu dekat sekali dengan ilahi.

Mudah-mudahan Allah SWT melembutkan hati dan membuka hatinya suatu ketika nanti.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Cinta dan Pencipta

Tiada cinta boleh melebihi cinta pada Pencipta. Malah ada ungkapan, “cinta abadi hanya milik Allah SWT. Hubungan sesama manusia akan terputus jua”.

Aneh … saya menyaksikan uban memenuhi satu ruang pada insan yang sangat saya cintai. Lalu ibarat penyair yang benar-benar menghayati cinta sesama insan, berlagu dalam hati dengan irama sendu penuh ketakutan, saya terfikir dan bertanya – bolehkah hubungan sesama insan kekal abadi?

Tentu masa itu pasti tiba
Tanda tersurat dan tersirat
Terbentang nyata di mata
Terbaca di hati
Tergerak rasa

Beruban dan tua
Bukankah saat itu semakin hampir?
Berapa lama?
Benar, siapa dulu, dia atau aku?

Bertanya tanpa jawapan
Bukankah ia soal ghaib?
Bersembunyi

Namun aku masih mahu bertanya
Nanti, bolehkah aku bersamanya?

Cinta sejati menusuk ke lubuk hati. Saya tatap wajah isteri, anak-anak, kedua ibu bapa yang sudah lebih awal beredar, adik beradik dan ramai lagi. Setiap satunya terselit rasa kemahuan supaya sentiasa dapat bersama. Menerusi kehidupan kekal abadi. Masih lagi saya bertanya,

Bolehkah begitu? Bolehkah kami bersama selamanya?

Berdosakah saya kerana mencintai sesama insan dengan begitu sekali? Akhirnya saya berasa lega kerana sesungguhnya Dia – sang Pencinta – mahu kita mencintai mereka yang hampir dengan bersungguh-sungguh.

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya pula malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak menderhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.

(Terjemahan surah at-Tahrim: 6)

Sungguh …. hanya mereka yang benar-benar mencintai isteri dan anak-anak akan tertusuk hati umpama pisau tajam menusuk jantung mengenangi rasa cinta sang Pencinta kepada hambaNya. Berapa ramai di antara manusia hebat, bijaksana, berilmu sanggup menyediakan bahan bakar di negeri neraka kelak?

Sanggupkah kita?

Benar juga Allah SWT mengajar supaya mencintai mereka yang hampir sepenuh hati. Menuntut kita agar cinta biar tulus supaya kekal abadi.  Mereka yang mendiami syurgaNya kekal begitu buat selamanya. Hanya mata hati mengenal firmanNya yang begitu jelas sekali,

Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga “Adn” yang Engkau telah janjikan kepada mereka dan (masukkanlah bersama-sama mereka): Orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka dan isteri-isteri mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

(Terjemahan surah al-Ghaffir: 8)

Aku mahu berlumba

Perlumbaan melakukan kebaikan di dunia – Fastabiqul Khairat – sangat relevan pada ketika manusia merasai mereka sentiasa tidak berkecukupan. Banyak kisah-kisah silam yang boleh dijadikan pedoman. Kisah ini menarik hati apabila sekumpulan mereka yang miskin bertemu Rasulullah SAW dan berkata,

Ya Rasulullah,kami sangat sedih Ya Rasulullah, para Sahabat yang kaya dapat menunaikan zakat, bersedekah, mewakafkan harta mereka.

Rasulullah SAW tersenyum.

Kami cemburu ya Rasulullah … mereka dapat melakukan amalan-amalan tersebut sedangkan kami tidak mampu ya Rasulullah.

Lalu Rasulullah SAW menjawab, “ada satu rahsia boleh kamu lakukan dan kamu akan menjadi lebih kaya daripada mereka.  Para sahabat berkata, “khabarkan kepada kami Ya Rasulullah”.

Ucapkanlah Subhanallah sebanyak 33 kali, Alhamdulillah sebanyak 33 kali, Allahuakbar sebanyak 33 kali dan tambah lagi satu untuk cukupkan jadi 100 iaitu, Lailahaillallahhu wahdahu la syarikalah lahul mulku walahul hamdu yuhyi wayumitu wahua ‘ala kulii syai’ in qadir.

Mereka sungguh gembira. Namun ia bertahan hanya untuk dua-tiga hari sahaja. Kemudian mereka mengadu kepada Baginda SAW,

Ya Rasulullah … mereka yang  kaya pun sudah tahu dan telah mengamalkan rahsia ini.

Subhanallah, MasyaAllah … mereka – kaya atau miskin – kelihatan bersungguh berlumba melakukan kebaikan. InsyaAllah ia dilakukan secara ikhlas kerana Allah SWT. Saya amat teruja mendengar cerita ini dan menjadikan motivasi diri untuk mula  berlumba membuat kebaikan sebanyak mungkin.

Konsep berlumba melakukan kebaikan di dunia demi akhirat – sebenarnya – berada dalam fitrah manusia. Namun ia bermusim seperti datang awal bersolat pada hari Jumaat, berbanyak sedekah di bulan Ramadhan dan melakukan ibadah sunat sewaktu mengerjakan haji atau umrah. Mungkin ramai yang menyatakan betapa tekanan mengejar dunia menyebabkan kita tidak dapat berlumba-lumba secara konsistem dan berterusan.

Saya tidak fikir begitu.

Bagaimana jika kita mulakan perlumbaan melakukan kebaikan dengan berebut-rebut ke masjid lalu bersolat  di saf hadapan? Ia mudah jika kita bersungguh.

Konsep ini nampak jelas ketika berada di Masjidil Haram. Saya mengkagumi melihat begitu ramai berlumba-lumba mahu membuat kebaikan sesama manusia. Apabila selesai membaca al-Quran maka ramai mahu menyambut naskah tersebut untuk diletakkan di atas rak. Jika dahaga, akan sentiasa ada yang sanggup menghulurkan air zam-zam kepada kita.

Rasailah bagaimana indahnya saat berbuka puasa – samada di bulan Ramadhan atau Isnin dan Khamis – dengan begitu ramai berlumba-lumba menarik tangan agar berbuka di saperah mereka.

Malah ada yang sentiasa berlumba-lumba mahu membabitkan diri dengan jenazah yang disolatkan di dalam Masjidil Haram. Saya agak hairan melihat ramai manusia berduyun-duyun dan berlumba-lumba untuk memegang, menolong dan mengangkat jenazah tersebut.

Secara tidak langsung saya juga terikut-ikut budaya di sini dengan menjadi ringan tulang dan berlumba-lumba mencari kebaikan. Saya terpaksa berfikir  secara kreatif  bagi mendahului orang lain dalam melakukan kerja-kerja yang boleh memberi maafaat kepada orang ramai.

Allah ya Allah … ia kisah silam yang menyebabkan saya sering tersenyum. Saya telah melakukan sesuatu yang hampir mustahil di Tanah Air sendiri.

Pertama, saya berdiri di salah satu pintu masuk masjid lalu menghulurkan plastik-plastik kasut yang disediakan oleh masjid untuk orang ramai. Seronok rasanya melihat setiap orang yang melalui dipintu ini tersenyum berterima kasih apabila dihulurkan plastik tersebut. Saya terasa seolah-olah mempunyai hubungan rapat dengan ummah muslim sejagat. Malah terasa saya telah menjalinkan hubungan dengan Pencipta kerana melakukan sedikit kebaikan.

Kedua, ketika hampir menunaikan solat fardhu, saya akan mengeluarkan minyak wangi gaharu untuk disapukan di atas tangan jemaah. Ramai mengulurkan tangan, mencium lalu tersenyum memandang tepat ke arah saya. Tentu sekali mereka berterima kasih di atas bauan yang begitu harum sekali. Barangkali inilah pengalaman pertama mereka menggunakan minyak wangi gaharu berbandng dengan minyak Attar biasa.

Ketiga, saya membeli kurma terbaik, bersaiz besar dan sedap untuk diberikan kepada jemaah. Allah ya Allah … mereka suka dan teruja menerima dan terus memakannya di hadapan saya. Ramai yang mengulanginya kerana merasai sesuatu yang tidak mereka merasainya. Mereka tersenyum, berterima kasih dan bergembira dengan rezeki yang diperolehi.

Allah ya Allah … jika mereka gembira, saya lebih gembira menyaksikan kegembiraan mereka.

Allah SWT mengajar saya sesuatu dengan perasaaan berlumba-lumba melakukan kebaikan. Hati dan jiwa saya mendapat  kenikmatan keseronokan dengan segera.  Saya dapat merasakan betapa perbuatan ini mendapat keredaan dari Allah Taala. Benar atau salah, saya tidak mahu mencampuri urusanNya.

Ini pula kisah di Tanah Air sendiri.

Dini hari adalah detik paling saya sukai. Penyebabnya mudah. Kami dapat bersolat subuh bersama-sama jemaah di Masjid Bulat, Petaling Jaya. Saya cuba sedaya upaya untuk datang seawal mungkin dan terus menunaikan beberapa rakaat solat sunat. Rakan-rakan jemaah juga begitu. Agak saya masing-masing bersungguh-sungguh mahu mendapatkan keredaan dan mahu memulakan hari baru dengan cara terbaik.

Kami seolah-olah bersaing tetapi sebenarnya sering memberi motivasi sesama kami untuk memulakan kebaikan pada awal pagi. Usai solat, kamimenyambung hubungan mesra dengan menikmati teh tarik dan roti canai di sebuah restoran. Bila mahu beredar kami sering merebut-rebut untuk membuat bayaran sehinggakan menyusahkan mamak kedai.

Akhirnya Mamak Kedai memilih secara rambang. Mereka yang terpilih berasa bertuah,  bergembira lalu bersyukur dengan ucapan Allahamdulillah. Mereka bersyukur kerana pagi-pagi lagi sudah mula membuat kebaikan. Beliau mendapat gandaan 10 kebaikan manakala mereka yang lain sudah mendapat pahala kebaikan kerana juga mempunyai niat yang sama.

Allah ya Allah … ia rasa hati yang menggembirakan.

Pengalaman mengajar untuk bersungguh mengamalkan semangat Fastabiqul-khairat. Kesungguhan ini membantu diri menjadi seorang yang cekap dalam pengurusan dunia dan akhirat. Kesungguhan ini mampu menyelesaikan segala perkara yang baik dengan cepat sebelum perasaan ataupun hati berbolak-balik.

Misalnya, saya mempunyai niat baik pada sebelah pagi untuk bersedekah di masjid maka saya akan bersegera berhenti di masjid sebelum ke pejabat. Sudah acap kali niat baik ini tidak terlaksana akibat sikap bertangguh.

Renungilah konsep ini dengan hati terbuka. Masa berbaki kita sangat suntuk. Lalu – saya fikir – marilah kita berlumba-lumba membuat kebaikan dengan apa cara jua sekali pun.

InsyaAllah … saya juga ingin berlumba-lumba untuk menjadi jaguh bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat. Apa yang ingin di bawa ke akhirat akan dilakukan segera. Sebaliknya, apa yang tidak mahu dibawa ke akhirat akan segera ditinggalkan.

Saya mohon keampunan Allah SWT.

(Nota: Bab ini berdasarkan surah al-Baqarah: 148, al-Mu’minoon: 61,  dan al-Fatih: 32)


 

Pertanyaan

Saya membesar bersama alam.

Alam mengajar saya banyak perkara. Misalnya, saya melihat sebatang pokok pisang tumbuh di tepi rumah. Kemudian ia berbuah. Buahnya di tuai dan diperam lalu dimakan begitu sahaja. Ia juga boleh digoreng, rebus atau dijadikan pengat. Malah secara tradisi pisang boleh disalai. Daunnya bermanfaat. Batangnya dijadikan rakit menjadi permainan pada musim tengkujuh.

Begitulah.

Saya melihat Allah SWT menjadikan tumbuh-tumbuhan untuk kegunaan manusia dan haiwan. Ia pelbagai manfaat. Benar, saya anak kampung terpinggir di kaki Gunung Ledang. Namun saya berpeluang melihat dunia, mengembara lebih 20 negara ketika mengiringi suami bertugas atau melanjutkan pelajaran. Mata memerhati, hati merasa dan minda berfikir.

Saya membuat perbandingan. Melihat dengan mata hati. Alam mengajar saya dengan sesuatu yang signifikan. Di kampung halaman saya mengenali durian, rambutan, manggis atau keledek. Bila di rantau, mata terbuka lebih luas. Kehebatan dan kekuasaan Allah SWT menakjubkan. Ia pandangan mata berbeza. Saya menyaksikan pelbagai kentang dan tamar, epal dan anggur, malah tembikai yang sama rasanya tetapi berlainan saiz.

Hati jadi sebak apabila membaca ayat 4, surah ar-Raad’ yang bermaksud:

Dan di bumi ada beberapa potong tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya); dan padanya ada kebun-kebun anggur dan jenis-jenis tanaman serta pohon-pohon tamar (kurma) yang berumpun dan yang tidak berumpun; semuanya disiram dengan air yang sama dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa dan baunya).

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya.

Subhanallah … saya membayangi bagaimana setiap ciptaanNya mempunyai warna, rupa dan rasa berbeza meskipun bernama sama. Jika diberi pilihan, sudah pasti saya memilih buah terbaik untuk dinikmati. Misalnya, tamar mempunyai lebih 30 jenis berbeza rasa dan rupa. Kehidupan di Madinah memberi kami peluang mengenali dan merasai jenis-jenis ini. Lalu ada yang terbaik untuk deria rasa membuat pilihan.

Pilihan terbaik.

Alam mengajar banyak perkara. Kita mahu memilih yang terbaik. Misalnya, jika kita berlumba lari, biarlah kita dulu mencecah garis penamat. Tentu sekali kita mahu menjadi terbaik di sisiNya dalam setiap segi. Lalu akhirnya, Dia akan menganugerahkan syurga istimewa buat mereka yang hampir dan cemerlang.

Begitulah dengan manusia. Ia terdiri dari pelbagai bangsa dan keturunan. Namun setiap daripadanya boleh menjadi individu terbaik berbanding mereka yang lain.

Allah SWT berfirman pada hari kiamat:

Hai Adam! Bangkitlah, siapkanlah sembilan ratus sembilan puluh sembilan keturunanmu untuk ditempatkan dalam neraka, dan satu ditempat dalam syurga. (Riwayat Tabrani, Hadis Qudsi)

Saya merenung diri. Apakah aku termasuk di antara yang terbaik di sisiNya. Barangkali saya sepatutnya bertanya, kenapa tidak mahu jadi yang terbaik? Kenapa aku begini? Tidak mahukah seisi keluarga berkumpul di Jannah? Begitulah. Saya juga sering bertanya, ‟kenapa daku di sini?,” apabila terasa diri terlalu jauh daripadaNya. Apakah Allah SWT menghidup dan mematikan manusia dengan sia-sia?

Tidak. Ia nyata tidak begitu. Dia menjelaskannya melalui ayat 56, ad-Dzariyat yang bermaksud,

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan Jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

Pertanyaan demi pertanyaan muncul dalam diri. Ia sering berkait dengan perjalanan kehidupan samada berada pada garis tujuan kenapa manusia dilahirkan. Ketika melihat alam dan haiwan, hati bertanya … apa bezanya daku dengan ciptaanNya yang tidak berakal? Di mana keistimewaan manusia yang ketika diangkat darjat bergelar insan?

Apa lagi yang mahu dikejar dengan masa berbaki yang sungguh suntuk. Apakah masa lampau yang telah dilalui memadai sebagai bekal di hari akhirat? Hakikatnya, setiap persoalan yang bermain-main di minda ada dalam diri. Bertanyalah dengan jujur dan berfikirlah seketika, maka jawapannya muncul dengan mudah sekali. Ia ada dalam diri setiap manusia yang secara ikhlas berfikir mencari jawapan.

Ya Allah kami mohon keampunanMu.

 

Bersungguh

Saya melangkah ke ruangan solat wanita.

Terdengar suara seorang lelaki mengalunkan bacaan Al-Quran dari ruangan hadapan, bahagian solat lelaki

Subhanallah..bacaannya menusuk kalbu.

Diakah imamku?

Ah, bukan …Ini bukan soal terpesona dengan bacaan yang merdu beralun tetapi terpesona dengan usaha lelaki dalam usia senja itu membaca tiap-tiap ayat dengan bacaan merangkak-rangkak.

Tersekat-sekat penuh kepayahan. Namun bacaan masih diteruskan dengan bantuan ustaz yang sabar duduk berhadapan.

Saya duduk berdiam diri di sebalik tirai yang memisahkan ruang antara muslimin dan muslimat. Ada rasa sebak yang membungkam di jiwa.

Beruntunglah kita yang masih muda ini jika sudah pandai membaca Al-Quran dengan lancar dengan izinNYA. Beruntunglah jika sejak usia muda lagi sudah mempunyai kesedaran untuk mentadabbur ayat-ayatNya. Kerana, usia muda inilah lubuk-lubuk emas yang sering digali oleh setiap manusia. Ditumpukan segenap usaha untuk usia muda.

Bila umur sudah semakin meningkat, badan sudah tidak lagi secergas sebelumnya, pandangan juga sudah semakin kabur, malahan kecekapan minda juga mungkin sudah semakin berkurang kapasitinya.

Saya melihat jauh ke dalam diri. Ditemani alunan bacaan Al-Quran yang tersekat-sekat itu, saya menginsafi betapa usia muda sememangnya usia keemasan dalam perjalanan hidup seorang insan. Terlalu banyak pakej yang ditawarkan oleh ALLAH kepada orang muda. Tubuh badan yang cergas bertenaga, minda yang cerdas menangkap pelajaran, mata yang terang bahkan kreativiti yang sentiasa menyelongkar idea-idea baru.

Bezanya, kemana dan bagaimanakah usia muda ini kita habiskan?

Adakah tubuh badan yang cergas dan tangkas digunakan kearah kebaikan ataupun sekadar memenuhi permintaan nafsu yang sering melekakan?

Ada pemuda yang masih cergas bermain futsal di sebelah malam setelah siangnya dihabiskan untuk bekerja. Ianya tidak menjadi masalah kerana tubuh badan masih lagi bertenaga. Masih muda!

Namun kecergasan dari jasad yang sama menghilang pergi apabila datangnya bisikan-bisikan mengajak ke masjid. Jasad terasa lumpuh dan akhirnya orang muda tersadai nyenyak di sofa empuk ketika azan maghrib dan Isyak dilaungkan silih berganti melalui rakaman di televisyen.

Minda yang cerdas, cekap sahaja mengingat jadual tayangan di pawagam serta cerita artis itu yang sudah bercerai-berai , artis ini yang berjaya membuat pembedahan plastik dan sebagainya. Segala fakta begitu cepat terakam di minda yang cerdas. Tetapi sayang, minda yang sama menjadi tumpul apabila meneliti perihal agama serta mentadabbur ayat-ayatNya.

Segalanya adalah berkaitan dengan pilihan. Sebagai orang muda, saya pernah merenung serta  menginsafi diri apabila melihat mereka yang sudah lanjut usianya bertongkat serta bertatih perlahan memasuki halaman masjid. Hati berbisik, “daku yang tangkas melangkah ini, ke manakah langkah ini?

Tentu sekali saya berasa insaf dan bersyukur dengan nikmat kesihatan fizikal yang dikurniakan ALLAH kepada kita di usia ini tatkala melihat betapa dengan susah payahnya  mereka bangun daripada sujud dek kerana lutut sudah sakit dan nafas semakin mengah?

Sedangkan bagi orang muda, seharusnya gerakan-gerakan yang ringan di dalam solat itu tidak menjadi satu keberatan, tetapi ia bertukar sebaliknya apabila tiada keazaman yang tinggi serta kesedaran untuk melakukannya. Akhirnya tinggallah mereka yang sudah berada di penghujung usia duduk memakmurkan masjid-masjid dan menghadiri kuliah-kuliah agama. Allahuakbar.

Allah ya Allah … janganlah daku menyebut “terlalu banyak urusan yang perlu dibereskan kerana hidup baru bermula”. Terlalu banyak yang perlu diatur dan diteroka, hingga mengabaikan perkara yang sepatutnya diletakkan fokus paling utama, iaitu bertungkus lumus bekerja serta beramal untuk akhirat. Dunia adalah laluannya.

Seringkali, apabila melihat mereka yang sudah berusia lanjut masih lagi bersemangat menunaikan ibadah solat dengan penuh kesungguhan akan timbul satu persoalan di minda. Tidak lenguhkah kaki mereka? Tidak letihkah jasad mereka?

Akhirnya jawapan kepada persoalan-persoalan itu ditemui.

Tentu sahaja secara logiknya mereka penat, namun kerana matlamat akhiratnya sudah semakin jelas dan kerana merasakan kematian semakin mendekat, semangat untuk menghambakan diri kepada ALLAH semakin menebal. Dalam keterbatasan kudrat yang ada, segala amal ibadah cuba dilaksanakan sebaiknya. Setiap peluang amat berharga dan bermakna.

Ia membuat saya berfikir; “alangkah indahnya jika semangat beribadah ‘orang tua’ itu ada pada jasad si orang muda.”

Biarlah di dunia ini kita benar-benar menggunakan masa muda sebaiknya untuk mendekati serta mentaati ALLAH Ta’ala, kerana kita ingin muda sekali lagi di dalam syurga. Di sana kita boleh menikmati masa muda sepuasnya tanpa sebarang kepenatan.

Inferens Kecil

Kami berteleku di dalam rumah gelap-gelita. Tidak kisahkan siang dan malam. Mata terbuka tetapi tiada satu pun yang dapat dipandang. Ketika mata dikatup, gelapnya serupa sahaja. Ia tidak membawa sebarang makna.

Manusia begitu. Matahari memancar cahaya nyata terang benderang lalu disebut hari siang. Pergi cahaya matahari disebut malam. Bulan, bintang serta segala macam punca cahaya seperti jamung, kunang-kunang serta pelita walau dalam samar memberi peluang pada mata melihat.

Tidak.

Manusia berada di dalam gelap bukan kerana kurang cahaya. Hatinya yang gelap gelumat. Hinggakan tidak mampu mengira usia yang semakin hari semakin terbatas walaupun Tuhan mencipta malam dan siang sebagai tanda. Malam – siang – malam beredar berlalu begitu sahaja. Ciptaan besar ini tidak menerangi hati yang kelam kusang. Bukankah Allah SWT nyatakan,

Allah jualah Yang membelah cahaya subuh (yang menyingsingkan fajar) dan yang menjadikan malam untuk tinggal berehat dan menjadikan matahari dan bulan untuk mengira waktu (menurut peredarannya). Yang demikian itu adalah kuasa penentuan Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui.

(Terjemahan surah al-An’aam: 96)

Apakah nilai pada bibir mengaku, “tiada Tuhan disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruhNya,” jika titik hidup itu masih sewarna dengan kegelapan malam. Titik-titik hitam membesar dan terus membesar sehingga beza warna asal putih menghilang sepantas masa silam yang ditinggalkan.

Tiba-tiba hati jadi sebu, jiwa berkeloh-kesah tetapi tidak tahu bagaimana mahu memulihnya. Ada masanya titisan air suci umpama mengalir dari gunung – tiada daki dan kekotoran – membasahi ruang di bawah anak mata.

Pada satu ketika yang lain hati jadi pintar bertanya, “kenapa tidak mahu sujud meskipun itu satu langkah menyucikan diri,” agar ada kandil hadir dalam jiwa.

Allah ya Allah … kenapa tidak diselak dengan hati dan perasaan segala firmannya bagi menjawab segala pertanyaan. Subhanallah … rupanya kelam malam tidak beredar kerana manusia tidak mengerti satu pun apa yang telah ditinggalkan oleh Baginda SAW. Aneh lagi, jika ia terus-terusan begitu atas sifat degil yang tidak mahu memetik cahaya sedia ada.

Saya begitu. Bertahun hidup dalam kegelapan ciptaan sendiri. Menghalang cahaya yang cuba menerobos melalui pintu utama atau mahu mencelah melalui tingkap sisi.

Benar … fitrah manusia takutkan kegelapan. Namun mereka sering hilangkan cahaya supaya jadi gelap kerana mahu tidur nyenyak. Tidak mahu segera bangun di kala Allah SWT berjanji, jika berdoa aku makbulkan, kau bertaubat Aku ampunkan dan engkau meminta Aku tunaikan. Mereka tidak takut tidur yang tiada ulangan. Akhirnya daku mengerti sesuatu yang pasti,

Allah Pelindung (Yang mengawal dan menolong) orang-orang yang beriman. Ia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman) dan orang-orang yang kafir, penolong-penolong mereka ialah Taghut yang mengeluarkan mereka dari cahaya (iman) kepada kegelapan (kufur). Mereka itulah ahli Neraka, mereka kekal di dalamnya.

(Terjemahan surah al-Baqarah: 257)

Bilakah agak kita mahu berkata,

Dan tidaklah sama gelap-gelita dengan cahaya yang terang-benderang.

(Terjemahan surah Faatir: 20)

Itulah titik kehidupan ketika dapat melihat sebenar-benar cahaya. Cuma, ia tidak boleh ketika nyawa sudah di kerongkong.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Hijrah Kosmetik

“Demikian itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan merubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”                                ( Surah Al-Anfal [8]: 53)

Alhamdulilah, dengan izin ALLAH dewan Kuliah ini terus “bergema” dengan kuliah-kuliah dari Pensyarah-pensyarah Tamu. Mereka menulis dan bersyarah bukan kerana nama dan imbuhan. Mereka menulis dari hati dan pengalaman.

Setiap Pensyarah UMKI pernah melalui proses hijrah. Dan kita semua tidak terkecuali dari hijrah. Ada Pensyarah Tamu yang uzur (sakit) dan ada juga yang sibuk, namun mereka tetap istiqamah merancakkan diskusi di dewan kuliah ini. Hakikatnya, hijrah tidak mengizinkan kami berehat….

Setiap kali Maal-Hijrah, kita tersenyum riang menyambutnya.  Bagi mereka yang benar-benar menghayati hijrah, mereka menitiskan airmata. Hijrah 1435 tahun lalu adalah proses perubahan dan perpisahan sementara antara Kekasih ALLAH dan pendukung Syahadah.  Mengikut perhitungan manusia, hijrah Rasululah s.a.w. adalah berkait hidup dan mati. Hikmah proses perjalanan hijrah Rasululah s.a.w ini tidak mampu dikupas dengan panjang lebar di dewan kuliah ini.

Rasululah s.a.w berhijrah bukan untuk dirinya, tetapi Rasululah s.a.w  berhijrah adalah untuk  kita, yakni umat yang sentiasa lalai dengan kehidupan.  Hijrah adalah perintah  ALLAH s.w.t.  dan Muhammad s.a.w  hanya sekadar hamba pembawa syariat.

Sejarah bukan untuk disimpan di khutub-khanah dan diarkibkan. Sejarah juga bukan untuk dipermainkan. Sejarah adalah untuk kita membina kembali iman dan keyakinan akan kewujudan ALLAH Pencipta manusia.

Di awal kuliah ini saya memetik satu ayat Al-Qur’an yang menyentuh bahawa ALLAH telah memberi kita berbagai nikmat namun kitalah yang mencorakkan nilai nikmat ini. Bila nikmat kita lupa, ALLAH tiada di hati, Muhammad s.a.w sekadar nama, maka perubahan tiada nilainya.

Bila saya meneliti diri sendiri dan ahli keluarga, saya menginsafi bahawa nikmat ini tiada tandingannya.  Namun hijrah masih perlu anjakkan.  Hijrah atau perubahan adalah sangat penting dalam membentuk individu muslim. Ianya lebih mencabar untuk kita membentuk anak-anak muda kembali kepada Islam di saat mereka dihujani dengan kemewahan dan gadget yang melalaikan.

Cuba tuan/puan tanya soalan ini dan kita kupas bersama:-

  • Apa hasil yang kita perolehi bila transformasi Negara digerakkan?
  • Apa manfaat yang kita dapat bila sesebuah organisasi sibuk dengan Pengurusan Perubahan “Change Management”?

Maaf jika saya sebutkan bahawa kedua-dua soalan di atas adalah hijrah kosmetik.

Dalam penelitian saya, kita makin jauh dengan ALLAH dan jauh dari masjid bilamana transformasi dan pengurusan perubahan digerakkan.  Tabiat pulang lewat ke rumah sudah menjadi budaya yang menyeronokkan. Ada antara kita yang tiada perkara signifikan dan justifikasi kukuh untuk pulang lewat selepas jam 5 petang.  Dan ada juga antara kita sekadar hendak “please the boss”.

Transformasi dan pengurusan perubahan jika tidak difahami akan mengundang kotornya hati dan rosaknya jiwa. Berbisik dengan bos lebih penting dari berbisik dengan ALLAH.  KPI atau sasaran pencapaian menjadi  rebutan sedangkan ganjaran pahala Tuhan yang jauh lebih tinggi dilupakan.

Dalam satu jemputan ceramah korporat baru-baru ini, saya berkongsi bahawa  Rasululah s.a.w memulakan hijrah dengan iman. Iman bahawa ALLAH itu satu dan tiada Rabb (Tuhan) lain selain dari ALLAH. Imanlah yang mendakap diri memahami bahawa ALLAH mendengar bisikan hati. Dengan iman jugalah kita menyakini bahawa ALLAh tahu kisah silam, sekarang dan akan datang. Dengan iman jugalah, sukses mekar di pasu duniawi dan bugar di taman ukhrawi.

“Sesungguhnya Kami menolong Rasul-Rasul Kami dan orang-orang beriman pada kehidupan dunia dan pada hari berdirinya saksi-saksi (hari Kiamat)” (Surah Al-Mu’min  [40]:51)

Rasululah s.aw. berhijrah bukan kerana takut, tetapi Rasululah s.a.w berhijrah kerana iman.  Kerana Hijrah itu, kita merasai Islam dan Iman.

Hijrah Rasululah s.a.w adalah hijrah memperbaiki diri untuk mengagungkan ALLAH bukan  mengagungkan manusia.

Bila dilihat kembali  dua soalan berkait transformasi dan perubahan diatas, ramai kawan-kawan saya pada usia 40an  kembali kepada ALLAH kerana tekanan hidup dan kerja.  Ramai juga yang disahkan menghidap kanser kronik dan ramai juga kena “by-pass”.  Sepupu saya juga baru meninggal akibat  kanser tahap empat. Mereka semua meninggalkan saya dalam keadaan belum puas berbisik dengan ALLAH.  Di saat akhir nafas berdenyut sepupu saya menyebut,

“Wan, maafkan aku. Aku tidak sempat mengunjungi Baitullah biarpun hampir setiap waktu kita bertemu dan bertelefon kau sentiasa mengajak aku menziarahi Baitullah dan Rasululah s.a.w..”

“Wan, aku sentiasa mendakap karya ikhlas dalam buku Haji Muda dan buku MKI Travelog Haji…., tapi aku terlepas peluang itu….”

Ianya adalah sentuhan airmata perpisahan buat kami….Al-Fatihah.

Peluang itu tidak datang jika kita alpa dengan hijrah. Kita tidak tahu saat  kritikal  malaikat maut datang ziarah kita.

Sempatkah kita berbisik dengan ALLAH di dalam solat dan doa?

Sempatkah kita berbisik dengan kekasih hati (suami/isteri)?  DAN

Sempatkah kita berbisik untuk memotivasikan anak-anak?

Tiada siapa yang mampu mengubah kita melainkan diri kita sendiri. Bila ALLAH beri peluang untuk kita berhijrah, maka berhijrahlah.

Hijrahlah dengan hati bukan hijrah kosmetik…

Waktu Datang Waktu Pergi

Selagi manusia bernafas maka selama itulah dia akan didatangi oleh Jumaat-Sabtu-Ahad-Isnin-Selasa-Rabu-Khamis. Dan ini akan berulang lagi mengikut pusingan sehingga menjadi bulan menjadi tahun menjadi dekad menjadi kurun. Begitulah peredaran waktu mengikut ketentuan Ilahi sehinggalah berlakunya kiamat.

Sudah sekian lama hari-bulan-tahun-kurun itu datang dan pergi dan diganti dengan hari-bulan-tahun-kurun yang baru. Dengan kehendak Allah itu semua datang dan pergi, namun tidak semua manusia memperhatikannya. Ini berlaku kerana manusia menganggap setiap detik yang hilang akan ada penggantinya. Hari diingat bahawa Jumaat hari ini tidak sama dengan Jumaat yang lepas; begitulah seterusnya.

Ini dapat dibuktikan dengan mudah. Fardu solat pada hari Jumaat yang lepas tetap fardu solat untuk Jumaat tersebut dan fardu solat pada hari Jumaat hari ini tetap fardu untuk hari ini. Perintah fardu solat khusus untuk hari Jumaat itu, tidak menggugurkan perintah solat fardu pada hari Jumaat hari ini dan begitulah sebaliknya.

Ini dilakukan untuk mengelak kekeliruan setengah orang bahawa setiap hari Jumaat yang lalu sama dengan hari Jumaat hari ini; begitulah untuk hari-hari yang lain, bulan-bulan yang lain atau tahun-tahun yang lain. Waktu datang dan waktu pergi, namun perintah-perintah Allah perlu dilaksanakan mengikut waktunya (sentiasa yang baharu).

Fikirkan kata-kata Penyair:

“Setiap sesuatu itu jika engkau mensia-siakannya masih ada gantinya namun jika Allah yang engkau sia-siakan maka tidak ada pengganti-Nya” (Dikutip oleh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah dalam ‘Al-Jawabul Kafi’ terjemahan Salafuddin Abu Sayid)

Benar hari Jumaat akan berulang, setelah lenyapnya Jumaat yang lepas akan datang Jumaat yang baharu, insya-Allah; tetapi waktu itu sebenarnya sudah yang baharu dan perintah-perintah wajib perlu dilaksanakan lagi. Jika seseorang mensia-siakan (mengabaikan) katakan fardu Jumaat bagi lelaki; memang akan ada hari Jumaat yang lain tetapi fardu yang lalu itu tidak boleh diganti dengan fardu yang baharu. Begitulah fardu-fardu yang lain.

Tibalah kepada titik yang paling penting.

Bagi sesiapa yang mensia-siakan Maha Pencipta Allah Maha Besar, maka dia hilang peluang untuk mendapat Rahim-Nya, hilang untuk mendapat reda-Nya (kecuali dengan Kehendak dan izin-Nya). Dan ini tidak ada gantinya kerana Allah Al-Ahad Maha Esa, Dia. Amat dibimbangkan manusia akan terjerumus ke lembah kehinaan bila dia dihinakan oleh Allah. Mafhum Firman Allah:

“(Ingatlah) sesiapa yang dihinakan oleh Allah, maka dia tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memuliakannya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan apa yang dirancang-Nya.” (Mafhum sebahagian Surah Al-Haj [22]:18).

Hari berganti, bulan berganti, tahun berganti, kurun berganti; namun perintah Allah tetap dilakukan berulang-ulang mengikut waktu yang ditetapkan oleh Dia. Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad]

 

Erti sehelai tudung

Salam sejahtera.

Izinkan saya memulakan catatan kali ini dengan satu pertanyaan ringkas, ”duhai wanita solehah … apakah ertinya sehelai tudung buat dirimu?”.

Saya terkenang kisah lampau. Kami melihat wanita bertudung mewakili golongan ustazah. Itupun tudung tiga segi yang di cerut di dagu. Golongan penghujung usia pula menyelempang kain selendang setelah bergelar hajjah.

Kami tidak hairan apabila melihat kaum keluarga hampir termasuklah ibu sendiri menyarung baju kebaya atau pakaian lain yang kelihatan seksi.

Tiada yang pelik.

Masa berubah. Kami merasa janggal apabila memasuk persekolahan menengah. Pertama, sudah ada ustazah bertudung labuh.  Beliau bersungguh  memarahi kami yang tergesa-gesa masuk ke kelas dalam keadaan berkemeja-T serta seluar sukan separas peha.

”Astagfirullahalazim … ini bukan pakaian orang Islam”.

Kemudian kami bergegas ke bilik air menyalin baju kurung dan memakai tudung bagi mengikuti mata pelajaran pengajian Islam. Ada ustazah menerangkan,

Islam sangat menghormati wanita dan meletakkan martabat mereka di tempat yang tinggi. Semasa zaman jahiliyah, wanita di pandang hina sehingga anak-anak perempuan di bunuh sebaik sahaja dilahirkan ibunya.

Ustazah meneruskan kata-katanya, ”wanita dahulu tidak bersekolah dan kurang ilmu. Lalu janganlah kita hairan melihat ibu dan nenek menutup aurat ketika sembahyang”.

Hari ini, saya percaya kita semua diajar ilmu agama. Kita sudah tidak mempunyai alasan. Seruan Islam sudah jelas. Nanti, kamu harus sampaikan pula kepada anak-anak perempuan yang bakal dilahirkan, Insya Allah.

Sungguh, kami mendengar tetapi dalam keadaan terpinga-pinga. Ia kenyataan yang tidak pernah dinyatakan. Namun ada pelajar termasuk hati. Kesannya, sudah ada pelajar perempuan mula menjahit tudung sendiri. Dibakarnya hujung kain dengan lilin. Allah ya Allah … kami melihat  wajah tulus penuh taqwa memancar sinar.

Fenomena bertudung labuh di sekolah mula terserlah. Namun, ia bukan mudah. Seorang rakan pelajar dengan wajah sedih bercerita,

Emak gusar melihat saya bertudung labuh. Kata emak, ”awak mahu berdakwah? Nanti apa sahaja yang orang biasa buat jadi tidak kena di mata awak”.

Kami terdiam.

Ketika itu masyarakat ketakutan apabila melihat wanita bertudung labuh berjalan berkumpulan. Peliknya tidak mengapa jika wanita Islam memakai baju mini atau berfesyen terbelah di bahagian dada dan kain belah sampai ke peha.

Allahu Akbar!

Hari ini, pemakaian tudung bagaikan suatu budaya. Setiap wanita beragama Islam dan dilahirkan sebagai Islam, pasti memiliki sekurang-kurang sehelai tudung di rumah, Insya Allah.

Ada menyarungnya kerana menghormati majlis keagamaan, meraikan suasana pejabat atau mempunyai perasaan malu terhadap tetamu yang di pandang alim dan warak. Misalnya, seorang rakan bercerita,

Kami kagum melihat anak-anak perempuan serta isteri rakan sekerja menutup aurat dengan sempurna apabila kami menziarahi mereka. Namun kembali asal apabila kami pulang. Agaknya mereka menghormati isteri saya yang bertudung labuh.

Lalu perniagaan kain tudung tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan. Ia ditampilkan dengan pelbagai gaya dan warna. Malahan, mereka yang tidak arif dan bukan Islam turut serta menjualnya. Apakah mereka faham tentang syariat pakaian wanita Islam?

Barangkali, inikah yang dinyatakan dalam surah An-Nahl ayat 95. Firman Allah yang bermaksud:

Dan janganlah kamu jadikan pesanan-pesanan dan perintah Allah sebagai modal untuk mendapat keuntungan dunia yang sedikit; sesungguhnya apa yang ada di sisi Allah (dari balasan yang baik), itulah sahaja yang lebih baik bagi kamu, kalaulah kamu mengetahui.

Duhai wanita yang mendambarkan rahmat Allah. Apakah tujuan sebenar diri mu bertudung? Apakah sekadar menutup kepala atau terpegun dengan pelbagai fesyen berbagai warna? Mungkinkah kerana ikut-ikutan teman.

Barangkali, bandaraya Rasulullah SAW telah menutup mata saya kepada warna-warni gilang-gemilang ciptaan Tuhan. Barangkali juga saya sudah semakin tua lalu tidak mengemari warna-warna terang menarik perhatian ramai.

Biarlah saya begitu. Namun, sebelum menutup mata biar saya meninggalkan pesanan sebagaimana yang ditinggalkan oleh ustazah kepada saya. Mudah-mudahan ada yang terbuka hati atau masuk ke hati suatu ketika nanti.

Duhai wanita yang mendambarkan anak soleh dan solehah … marilah kita berusaha menjadi teladan kepada anak-anak perempuan, menantu dan cucu sebagai muslimah sebenar. Barangkali kita tidak pandai berhujah tetapi cukuplah berbicara dengan penampilan muslimah kita.

Nyatakan kepada mereka bahawa pakaian wanita Islam tidak menampakkan susuk badan, bersaiz longgar yang boleh terus di bawa sembahyang. Wanita Islam tidak meliuk-lentukkan tubuhnya di hadapan bukan mahram. Tidak memakai pakaian yang menjolok mata menarik perhatian ramai.

Mahukah kita nanti duhai wanita yang dikasihi Allah, di soal dan diseksa oleh malaikat dengan berkata, ”mengapa kamu berpakaian tetapi seolah-olah berbogel?”

Naúzubillahiminzalik. Mudah-mudahan kita bertudung dan menutup aurat dengan penuh ketakwaan kerana Allah. Biar tidak cantik fesyen di mata manusia namun sempurna di sisi Allah SWT.

Subhanallah! Alhamdulillah! Allahu Akbar!

Sifir Takdir

Suatu hari, permintaan untuk menjadi kawan di sebuah media sosial mengalir masuk tanpa henti. Pada mulanya, saya sekadar membuat sedikit prosidur biasa. Menyemak serba ringkas profil mereka dan meluluskannya sahaja. Namun apabila permintaan demi permintaan terus masuk sepanjang hari, saya mula terasa aneh. Apa sudah jadi dengan akaun saya di media sosial ini? Adakah sudah diceroboh atau terkena virus? Ah, sudah!

Namun, persoalan terjawab apabila banyak mesej yang masuk ke kotak pesanan peribadi saya menyatakan tentang perkara yang sama. Oh, rupa-rupanya, ada satu isu yang baru saya tuliskan telah menarik perhatian mereka. Masing-masing mahu berkongsi isi hati dan pengalaman sendiri. Pengakuan demi pengakuan yang saya terima sebenarnya agak mengejutkan saya. Allahu Akbar!  Saya tidak sangka masalah berat seperti itu telah diuji kepada ramai sahabat-sahabat di luar sana. Ya. Mereka juga menderita masalah yang sama!

Sahabat-sahabatku yang baik,

Apabila bercakap tentang intipati penulisan, sebenarnya saya banyak mendapat ilham menulis dari perkongsian masalah dan luahan rasa kenalan yang ada. Bukankah antara hak sahabat terhadap sahabatnya ialah  memberi nasihat bila diminta? Lalu, dengan secebis ilmu dan pengalaman yang saya tahu, saya raikan juga memberi nasihat sekadar yang mampu. Ada sebahagiannya saya nukilkan menjadi artikel untuk manfaat bersama. Ada pula yang saya gubah menjadi puisi-puisi mudah. Begitulah yang berlaku sebenarnya.

Namun, apabila saya bercerita tentang kisah si A, maka akan hadir pula si B, C dan D yang turut meluahkan isi hati. Rupa-rupanya mereka juga mengalami dilema yang hampir sama. Mereka juga tertekan. Mereka juga sedang bertarung dengan ujian. Saya tidak bercakap tentang kisah mereka. Tetapi mereka terasa seolah-olah kisah itu ditujukan buat mereka. Seolah-olah saya boleh ‘membaca’ perasaan mereka! Allahu Akbar! Betapa anehnya!

“Bonda, bila saya baca cerita Bonda, menitis airmata saya! Memang hampir sama dengan apa yang saya alami, cuma….”

Begitulah kurang lebihnya antara bunyi mesej yang sering saya terima. Ya. Ramai sahabat yang menyatakan bahawa ada sahaja isi kandungan novel atau  artikel yang saya tulis bagaikan terkena atas batang hidung mereka sendiri. Begitu juga apabila saya menulis puisi, ramai yang mengatakan ia bagaikan kena dengan situasi yang mereka alami atau bagaikan mewakili suara hati yang mereka rasai.

Akhirnya, saya sedar tentang satu perkara. Masalah manusia sebenarnya sering berkitar tentang perkara yang sama. Sifir takdir ini tidak ubah seperti cantuman nombor-nombor juga. Kita boleh menghasilkan begitu banyak nombor dengan rumah sa, puluh, ratus, ribu, juta dan jumlah lain yang lebih besar. Namun, ia masih berkitar dan bermain-main dengan nombor-nombor yang sama. Hanya sepuluh digit sahaja yang terlibat sebenarnya. Nombor 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8,  dan 9.

Yang berubah cuma susunan dan formulanya. Yang berbeza mungkin cara soalannya. Yang tidak sama mungkin jawapannya. Ia berbeza-beza mengikut  persepsi pemahaman kita. Ia juga berbeza lantaran ada yang mengira dengan betul, atau ada yang tersilap mentaksirnya! Nah, begitu juga dengan bentuk-bentuk ujian Allah. Ada sifirnya juga. Ada asas-asas masalah yang kemudiannya berkembang mengikut keadaan dan kemampuan seseorang manusia.

Baiklah, mari kita senaraikan beberapa contoh ujian yang sering berlegar-legar di sekeliling kita. Antaranya, ujian sakit, tidak cukup duit, bergaduh dengan adik beradik, tidak sebulu dengan rakan sebilik, suami curang, mertua garang, lambat berumahtangga, tiada cahaya mata, dikhianati sahabat baik sendiri dan beberapa bentuk ujian lagi. Itu antara contoh-contoh ujian yang biasa. Hakikatnya, di dalam lautan manusia di dunia ini, kita semua dipagari dengan ujian hidup yang hampir sama sahaja. Ya. Yang itu-itu juga!

Sahabat-sahabatku yang baik, sebagai manusia, kita ada fitrah untuk rasa selamat dan tenang andai hidup dalam jemaah. Kita tidaklah rasa terlalu stres andai kita sedar bahawa orang lain pun ada yang senasib dengan kita. Sebab itu, wujudnya persatuan ibu tunggal, persatuan pesakit kanser dan sebagainya. Ia menjadi medan untuk mereka saling berkongsi inspirasi dan memujuk hati. Ia bertujuan untuk mereka saling bertukar-tukar fikiran dan motivasi. Begitulah hebatnya kuasa ‘nasib malang’ orang lain dalam memujuk hati kita. Hati kita mudah terpujuk andai memikirkan bahawa dalam menempuh ujian, kita tidak pernah keseorangan! Orang lain pun diuji  juga. Malah kita yang sedang berdukacita dengan nasib kita mungkin tiba-tiba bersyukur tatkala mengetahui nasib orang lain lebih teruk sebenarnya!

Saya sendiri misalnya. Sebagai manusia biasa, saya juga diuji dengan perkara-perkara yang buat saya kecewa dan mengalirkan airmata. Namun, apabila mendengar masalah orang lain, seringkali saya bagai dikejutkan dari lena. Eh, rupa-rupanya bukan saya sahaja. Orang lain pun diuji juga! Malah ujian mereka lebih berat lagi! Berdepan dengan masalah mereka, saya terasa malu sendiri! Allahu Akbar! Benarlah sabda baginda Rasulullah.

“Lihatlah kepada orang yang berada di bawahmu dan jangan kamu melihat kepada orang yang ada di atasmu. Kerana hal itu lebih layak bagimu agar kamu tidak meremehkan nikmat Allah yang dikurniakan ke atas dirimu”.

(Hadis Riwayat al Bukhari)

Sahabat-sahabatku yang baik,

Kalau ketika ini kita sedang marah dengan kerenah anak-anak kita, nun di luar sana ada jutaan lagi manusia yang mungkin sedang berdepan dengan ujian yang sama. Kalau ketika ini kita sedang kecewa kerana jodoh masih tak kunjung tiba, nah di sekitar kita pun ada ramai lagi yang juga masih belum berumahtangga. Adakah ianya kebetulan? Tidak! Ia takdir yang telah ditetapkan! Ia sifir kehidupan.

Justeru, setiap kali kita berasa kecewa dengan sesuatu, jangan hanya duduk menunggu. Bergeraklah untuk mencari ilmu. Jangan sekadar teresak-esak di pembaringan, tetapi bangunlah mencari kekuatan. Pergi ke hospital. Di sana, kita akan temui orang-orang yang menderita lebih teruk dari kita. Pergi ke kawasan perkuburan, insya-Allah kita akan bersyukur kerana kita masih diberikan nyawa untuk meneruskan kehidupan.

Sedarlah bahawa selagi bernafas, kita akan sentiasa diuji! Justeru apabila sesekali kita terasa tidak mampu bertahan lagi, belajarlah memujuk hati dengan peringatan Allah ini. Ya. Kita tidak boleh lari lagi! Lagi pun, bukan kita sahaja yang kena. Orang lain juga!

 

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam ujian) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” 

(Surah Al-Baqarah : Ayat 214)