Berhajat menjadi wali

“Adakah awak seorang wali?,” tanya Ustaz Hazman. Saya menjawab pertanyaan tersebut dengan nada berseloka,

“Oh tidak … saya tidak menyimpan janggut, tidak berkopiah serta tidak berjubah putih dan tidak boleh meminta hujan. Jauh sekali berjalan di atas air!”

Ustaz ketawa dan pantas menjawab, “awak boleh berdoa untuk turunkan hujan tetapi hampir mustahil berjalan di atas air.” Bagaimanapun – kemudiannya – saya juga berkata,

Ya … ya tentu sekali saya adalah wali. Sayalah wali kepada puteri saya Sheera yang akan bernikah pada hari ini.

“Allahamdulillah, InsyaAllah segalanya beres”, ujar Ustaz Hazman yang juga merupakan kadi pada hari penikahan anak saya.

Benar … hari itu saya menjadi wali. Sebelum saya menikahkan Sheera, tiba-tiba hati terkenangkan kata-kata bapa mentua ketika beliau menjadi wali kepada isteri. Seluruh tubuh saya gementar apabila beliau dengan tenang, terang dan nyata berkata “terimalah tanggung jawab baru untuk menjaga anak ayah yang akan menjadi isteri kamu.”

Kenyataan mudah mengundang beban tidak tergambar.

Wajah beliau sungguh ceria apabila saya bersetuju menerima amanah tersebut. Akhirnya – dengan sekali lafaz – maka sahlah kami sebagai pasangan suami-isteri yang pastinya bakal menghadapi pelbagai cabaran kehidupan sama ada senang ataupun susah.

Itulah alam rumahtangga!

Kini masa berputar. Saya memberitahu kepada bakal menantu betapa saya adalah wali  iaitu ayah dan penjaga kepada puteri saya ia dilahirkan. Sheera telah saya belai penuh kasih-sayang. Saya telah menjaga dan cuba memberi kebahagiaan kepada beliau semenjak di dalam kandungan lagi. Bakal menantu – Shahreen – mengangguk-angguk kepala. Matanya memandang tepat ke arah mata saya seolah-olah beliau memahami benar apa yang  sedang saya tuturkan.

Bicara seorang wali bersambung sebagaimana saya dinasihati oleh bapa mentua bertahun lampau. Saya menegaskan yang perkhawinan pada mulanya adalah sangat bahagia atas dasar  bersenang hati dan hidup mesra bersama. Kemudian, kita perlu mengekalkan kebahagiaan berumah-tangga berdasarkan perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Saya sebut,

“jika nampak isteri kurang sihat maka kasihanilah beliau. Manakala jika suami balik kerja kepenatan maka isteri hendaklah mehiburkannya. Jangan tambah penat suami”.

Allah ya Allah … nun jauh di sudut hati saya terasa sebak mahu melepaskan anak perempuan sulung ini. Saya nyatakan kepada Shahreen,

“Shahreen …  apabila selesai upacara  angkat nikah nanti, saya berharap awak bertanggungjawab terhadap puteri saya dengan sungguh-sungguh menjaga,  melindungi dan membahagiakannya”.

Shahreen menjawap dengan yakin dan pantas,  “InsyaAllah …. saya bersetuju   membahagiakan  Sheera kini dan selama-lamanya”.

Barulah saya berpuas hati dan berasa lega mendengar  jawapan tersebut. Saya melihat isteri saya pun mengangguk-angguk sambil tersenyum bersetuju dengan apa yang didengar.

Seperti saya dahulu, Shahreen juga dengan sekali lafas mengucapkan, “aku terima nikah Nurshaheera binti Mohd Zaini dengan maskahwinnya tiga ratus ringgit tunai”.

Kedua-dua saksi pun menyahut, ” Sah! Sah! Allahamdiuillah syukur!” Ustaz Hazman menyambut, “dua hati menjadi satu. Semoga bahagialah kamu berdua buat selama-lamanya dengan penuh keimanan”.

Ini adalah detik yang amat membahagiakan buat kami sekeluarga kerana menerima perbagai ucapan tahniah dan doa. Ada yang mengucapkan tahniah dengan mengatakan, “tahun depan nanti – InsyaAllah – jadilah datok dan nenek”.

Sekadar berkongsi kenangan bersama siswa-siswi U-MKI, saya juga menerima ucapan tahniah dari Prof. Muhd Kamil Ibrahim. Saya mengambil kesempatan kehadiran beliau memohon agar memberi sedikit tazkirah pada majlis ini. Inilah peluang untuk sahabat-sahabat yang hadir dapat mendengar suara ceramah beliau.

Dato … saya tidak pernah menyampaikan tazkirah di majlis perkahwinan. Ini hadiah untuk Sheera, Dato’ dan Datin.

Saya tersenyum. Beliau bermula dengan memberi ucapan tahniah kepada Sheera dan Shahreen dengan doa agar perkhawinan mereka berkekalan sehinggalah ke Syurga Firdaus. Beliau memberi kenyataan ringkas,

Pasangan yang beriman dan bertaqwa bersekali dengan kesabaran – InsyaAllah – dapat bercinta bersama selama-lamanya. Mereka akan memasuki Firdaus dan di sana tiada lagi kematian. Itulah kehidupan kekal abadi.

Di sana kita boleh berjumpa kembali kaum keluaga dari datok-nenek-moyang dan  sebelumnya  sehinggalah ke anak-cucu-cicit dan seterusnya.

Shahreen dan  Sheera … jadikanlah matlamat perkhawinan ini untuk menjadi pasangan beriman dan bertakwa sambil melahirkan anak-anak yang soleh dan solehah yang akan menjamin kebahagiaan kekeluargaan di dunia dan kembali di Syurga Firdaus.

Sentiasalah berdoa kepadaNya.

Alhamdulillah … saya bergembira menikahkan sendiri Sheera dengan pasangannya sebagai seorang wali. Namun pada saat ini saya merenung betapa kita juga mempunyai wali-wali yang sentiasa menolong memberi kejayaan di dalam kehidupan.

Sesungguhnya penolong-penolong kita hanyalah Allah SWT melalui petunjuknya, Rasul melalui hadis-hadis tinggalannya, serta orang-orang yang beriman dan beramal solleh yang sentiasa mengajar dan menasihati diri kita semua agar tidak lalai mengikut alunan dunia.

Saya pernah  bertanya kepada seorang  tua yang dianggap  ramai sebagai seorang wali, “tuan ini berpakaian, berkelakuan, bercakap dan kelihatan sentiasa ceria-tenang-tenteram!. Adakah tuan seorang wali?.

Beliau hanya tersenyum  lalu menjawab “Ameen … Allahamdulillah jika awak kata saya seorang wali”. Beliau bersambung berbicara kembali, “kita semua sama-sama boleh berusaha menjadi Wali Allah, boleh?”.

“Saya suka cadangan tuan, saya juga ingin menjadi seorang Wali yang dikasihi Allah”.

Beliau bersambung bercerita, “seandainya kita menjadi Wali Allah, Dia telah  berjanji akan memberikan kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat. Kita  tidak ada kebimbangan dari sesuatu yang tidak baik terhadap diri kita  dan kita pula tidak akan berdukacita.”

Wali-wali Allah itu ialah orang-orang yang beriman serta pula sentiasa bertaqwa. Mereka juga  saling mencintai sesama insan  kerana Allah. Wajah-wajah mereka sentiasa bercahaya dan berseri-seri di dunia dan di akhirat kelak. Demikian itulah kejayaan dan kebahagiaan yang besar.

Sungguh …. saya pernah menjadi wali Sheera dan mahu menjadi wali yang beriman dan bertaqwa. Moga Allah SWT perkenankan.

Amalan Puasa Nabi Daud

Anekdot Madinah 3D

Saya bukanlah seorang yang berilmu. Gelaran profesor, berkelulusan PhD dan usia yang menghampiri setengah abad sebenarnya langsung tidak bermakna berbanding dengan ilmu Allah yang tersangat luas.

Semakin kita berfikir, belajar dan menghayati pelbagai ilmu baru maka terasa amat kerdil sekali. Akhirnya kita pasti mengerti – InsyaAllah – hanya Dia yang Maha Berkuasa lagi Bijaksana. Lalu kita sentiasan memohon kepadaNya agar sentiasa memberi ilmu yang bermanfaat. Benar, Dia Maha Mendengar.

Beberapa tahun yang lampau saya pernah terbaca satu hadis berkaitan dengan amalan berpuasa sunat. Rasulullah SAW bersabda: “Puasa yang paling Allah cintai ialah puasa Nabi Daud, iaitu dia berpuasa satu hari dan berbuka satu hari. Solat yang paling Allah sukai ialah solat Nabi Daud, iaitu dia tidur hingga pertengahan malam lalu bangun mendirikan shalat pada sepertiga malam dan tidur lagi di akhir seperenam malamnya.” (Hadis ini dicatatkan oleh Bukhari).

Namun ia berlalu begitu sahaja. Siapa peduli. Puasa wajib bulan Ramadhan belum tentu kesempurnaannya, apatah lagi mahu berfikir perkara-perkara sunat yang lain. Saya fikir begitu. Barangkali itulah tahap kejahilan dan kebodohan manusia apabila dikaitkan dengan Allah SWT, tidak bersungguh dalam amalan khusus berbanding dengan kerja-kerja harian sebagai seorang profesor.

Masa beredar. Hadis yang sama saya baca kembali ketika berada di bumi Madinah. Ia menusuk hati sanubari. Hati saya berkata-kata, “ia amalan paling dicintai Allah, bukankah aku mencintaiNya? Kenapa tidak aku lakukan sesuatu yang paling dicintainya? Bukankah hanya yang terpilih akan bangkit bersama Rasulullah sebagai golongan istimewa?”

MasyaAllah, Subhanallah, Allahu Akbar!

Lalu isu “paling dicintai” ini saya perbincangkan di Masjid Nabawi bersama Walid dan Hersi, dua pemuda Somalia. Walid pelajar sarjana Universiti Madinah, lulusan pengajian hadis di peringkat sarjana muda. Hersi pula seguru dengan saya bersama seorang Sheikh di Masjid Nabawi. Kami sama-sama belajar al-Quran di sini.

Soalan saya kepada mereka agak kritikal, “kenapa agaknya Allah mencintai puasa nabi Daud? Ia mesti ada penjelasan yang boleh difikirkan”. Namun jauh di sudut hati saya ingin berdakwah kepada mereka berdua dengan cara yang cukup halus.

Hakikatnya, banyak soalan yang tidak mempunyai atau memerlukan jawapan. Lalu mungkin ada yang berkata ia perkara remeh-temeh. Ulamak tidak melihat ia isu besar yang perlu diperjelaskan. Namun saya selalu terfikir, ilmu Allah ada pada setiap orang. Ia boleh berlaku kerana mereka ke sekolah atau universiti, menadah kitab, mendengar ceramah dan kuliah atau melalui pengalaman yang telah dilalui.

Malah ibu, ayah dan keluarga memberi ilmu yang tidak ternilai. Jika ia melalui pengalaman, maka ia menjadi milik mereka yang telah melalui pengalaman tersebut. Jika tidak dibukukan atau diceritakan, ilmu tersebut akan turut berkubur bersama mereka.

Benarlah firman Allah melalui surah al-Baqarah ayat 255 yang bermaksud,

  ”…….yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya) ……..”

Walid merenung saya. Tentu sekali beliau tidak menyangka saya bertanya soalan “bodoh” yang mungkin tidak ditanya oleh bijak pandai yang lain. Adakah ia soal kuantiti? Tidak mungkin kerana Rasululullah SAW melarang mereka yang ingin berpuasa sepanjang masa. Akhirnya, saya bertanya beliau, “mahukah tuan memikirkan jawapan yang ingin saya sampaikan?”.

Walid dan Hearsi melihat dan mendengar hujah saya dengan tekun. Lalu saya mulakan dengan nada yang sangat berhati-hati,

“Ini kali kedua saya menyampaikan pendapat ini. Pertama kepada isteri saya dan kedua kepada tuan-tuan berdua. Saya fikir ada ilmu yang diperolehi melalui praktikal. Allah cintakan puasa Nabi Daud yang selang sehari berpuasa. Tuan-tuan kena cuba dahulu berpuasa sebagaimana Nabi Daud berpuasa, InsyaAllah Dia akan bagi ilmu tersebut.

Lakukan secara konsisten. Ramai di antara kita belajar dan mengetahui tentang amalan ini. Saya bukan pakar hadis tetapi saya tahu amalan ini sejak empat tahun yang lepas. Namun jika orang bertanya soalan yang sama – pada ketika itu – sudah pasti saya tidak mampu menjawab.

Kini sudah lebih sebulan saya berpuasa selang sehari (nota: ampunkan saya ya Allah jika ia lahir dari rasa riyak takbur dan angkuh. Aku tidak mahu begitu ya Allah, aku mohon izin bercerita untuk menyampaikan sedikit ilmu yang Kau pinjamkan kepada daku. Mudah-mudahan ia menjadi ilmu yang bermanfaat).

Saya bertanya, “pernah dengar orang menulis dan bercerita, susah dan senang, sakit dan sihat, suka dan duka, cantik dan hodoh, kaya dan miskin serta pelbagai sifat yang berlawanan mempunyai nikmat atau rasa yang sama? Pada satu tahap, ia sesuatu yang sukar diterima. Apatah lagi untuk merasai perasaan tersebut.

Mana mungkin lapar dan kenyang mempunyai nikmat yang sama. Lapar adalah lapar. Ubatnya perlu kepada makanan. Dari lapar menjadi kenyang. Ia satu proses yang berbeza. Realitinya, bila manusia berduka, sakit, hodoh dan miskin maka ia lebih mudah untuk merayu dan merintih kepadaNya. Jika sifatnya berlawanan manusia akan lebih rileks, santai dan sedikit jauh daripada Allah SWT”.

Tentu sekali saya tidak menghadapi masalah untuk memahamkan mereka dengan hujah-hujah yang saya ingin kemukakan. Pertama saya berhadapan dengan ilmuan agama dan kedua dengan seorang jurutera yang mempunyai syarikat perniagaan sendiri. Tinggal lagi mereka tidak pernah mencuba dengan apa yang dicintai Allah itu. Ia kelihatan sangat sukar.

Lalu saya sambung, “Abah saya disahkan mengidap penyakit kanser ketika usianya 71 tahun. Lalu saya bertanya, “abah…. Abah sakit?”. Jawapannya mudah. “Alhamdulillah, 70 tahun abah diberi sihat oleh Allah SWT. Alhamdulillahlah baru kini Allah diberi sedikit ujian”. Bagi Abah, sihat dan sakit adalah merupakan nikmat Allah. Ia kelihatan sama sahaja.

Jadi, bolehkah lapar dan kenyang menjadi sama? Cubalah puasa Nabi Daud. InsyaAllah Allah akan memberi rasa tersebut. Pengalaman saya, bila saya berpuasa selang-sehari, tiada lagi nilai kenyang dan lapar. Hari berpuasa dan tidak berpuasa mempunyai nilai yang sama dari sudut kenyang dan lapar. Tuan-tuan akan dianugerahkan perasaan dan nikmat tersebut. Maksud saya, nilai kenyang dan lapar hilang sehingga wujud nilai baru yang terlalu abstrak. Dan perasaan ini akan membawa kita melihat tentang kebesaran Allah. Perasaan cintakan Allah pada setiap waktu. Bagaimana? Entah. Berpuasalah dahulu… bukankah Allah paling mencintai puasa ini? Bukankah Allah mencintai orang yang cintakan Dia?

Bukankah selangkah kita hampir denganNya, beribu langkah Dia hampir dengan kita?”

“MasyaAllah… MasyaAllah… MasyaAllah…”

Saya memberi pendapat. Mereka lebih berilmu, bijak dan pandai daripada saya. Puasalah dengan sebenar-benar puasa. Moga apabila kita berpuasa wajib, ia akan  memulakan sesuatu yang lebih bermakna dalam kehidupan kita.  InsyaAllah, bulan-bulan seterusnya kita akan berpuasa Nabi Daud. Ia tidak memerlukan modal besar. Saya mohon keampunan Allah.

MasyaAllah, Subhanallah, Allahu Akbar.

Tunggulah

Bersyukur saat di uji 3DSaya mengarang buku ini dengan ilham dan bantuan Allah setelah mengalami pelbagai ujian duka yang Allah kurniakan secara berturut-turut dalam tempoh yang sangat hampir.

Saya mengalami kemusnahan harta-benda, kehilangan orang tersayang dan bencana badan yang serius. Saya fikir Allah sengaja memberi isyarat yang ajal saya semakin hampir.

Ia bukan satu kepelikan. Tanda-tanda saya menerima stroke serentak dengan kematian abah dan Ayu nyata memberi kesan emosi yang mendalam. Saya mengingati Kematian.

Kita akan mati. Allahu Akbar. Roza selalu menegur saya kerana menggunakan perkataan mati. Meninggal dunia, katanya lebih sopan. Mati bunyinya kasar dan menakutkan. Itulah bezanya antara orang Terengganu dengan Johor. Bangsa Melayu yang sama tetapi tutur kata yang berbeza. Namun mati atau meninggal dunia akan membawa orang yang dipanggil Allah ke alam kubur. Ia rumah baru setelah sekian lama menjalani kehidupan yang mengasyikkan.

Jika mereka takut dan mahu melarikan diri daripada kematian, nyata mereka melakukan pekerjaan yang sia-sia. Kematian tidak akan lambat atau cepat sesaat. Ia tidak mengira sama ada Perdana Menteri atau tukang sapu sampah di jalanan. Jika kita berada di Malaysia ataupun di Madinah. Allah telah berfirman melalui surah al-Baqarah ayat 243 yang bermaksud,

Tiadakah engkau perhatikan orang-orang yang keluar dari rumahnya, beribu-ribu banyaknya, kerana takut mati, lalu Allah mengatakan kepada mereka: “Matilah” Kemudian mereka itu dihidupkan Allah kembali, sesungguhnya Allah itu Pemurah terhadap manusia, tetapi kebanyakan manusia tidak berterima kasih.

Secara relatif, lama atau sekejap berada di alam kubur berbeza-beza di antara individu dengan individu yang lain. Keluasan kubur juga dikatakan tertakluk kepada amal mereka di dunia. Ada yang teruja dan pasti ada yang berdukacita. Malah – secara statistik – hampir 80 peratus penduduk dunia bukan beragama agama Islam.

Pada ketika dan saat ini mereka adalah golongan kafir yang akan berdukacita. Mereka adalah golongan yang ingkar tetapi yang saya takut dan berfikir-fikir bagaimana dengan mereka yang beragama Islam tetapi menyerupai golongan yang tidak beragama Islam. Allahu Akbar, mudahan-mudahan kita tidak termasuk dalam golongan yang rugi. Allah menyatakan kehidupan yang sempit – ditafsirkan sebagai azab kubur oleh para ulamak – melalui surah al-Taha ayat 124 yang bermaksud,

Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta.

Kemudian – tunggulah – kita akan dibangkitkan di hari pembalasan. Saya impikan masuk syurga tanpa dihisab. Hampir setiap malam saya berdoa agar isteri dan anak-anak juga ikut serta bersama ayah dan wan, abah dan mak, adik-beradik, ipar-duai, guru-guru, anak-anak murid dan seluruh kaum muslimin dan muslimat. Saya tidak mempedulikan jika orang berkata, “siapalah kita yang mahu meminta-minta dengan Allah, biarlah Allah yang menentukan segalanya. Tugas kita hanya beramal-ibadat kepadaNya”.

Saya fikir dan berpendapat, meminta kepadaNya juga merupakan amal ibadat yang sangat signifikan. Ia menjauhkan diri daripada amalan syirik atau menduakanNya. Malah jika manusia bergantung dan bertawakal kepadaNya (mengikut aturanNya), ia boleh membawa manusia ke arah syurga tanpa dihisab.

Tentu sekali – sekurang-kurangnya 17x sehari semalam – secara wajib saya berikrar dan beriktikad, “Engkaulah sahaja (Ya Allah) yang kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan”. Malah surah al-Ikhlas yang sering di bibir juga mengajar kita supaya meminta sebarang hajat kepadaNya.

Katakanlah (wahai Muhammad): “(Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa; Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat; Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan; Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya.

Benar, saya sangat-sangat berhajat untuk memasuki syurgaMu tanpa dihisab ya Allah. Sungguh ya Allah, aku sungguh-sungguh mahu bersama dengan Rasululullah, para sahabat, alim ulamak dan mereka yang berjuang mempertahankan agama Islam ya Allah. Ia impian, doa dan harapan yang datangnya jauh dari hati sanubari. Saya percaya hari kiamat pasti datang sebagaimana surah al-Haj ayat 7 yang bermaksud,

“Dan sesungguhnya kiamat pasti datang, tiada keraguan padanya, dan sesungguhnya Allah akan membangkitkan orang yang dalam kubur”.

Saya sangat-sangat yakin betapa padang Masyar itu benar-benar wujud. Saya yakin majoriti manusia akan dihisab sebelum di bawah ke syurga atau neraka. Hanya mereka yang benar-benar istimewa akan terus ke syurga tanpa dihisab. Allahu Akbar. Ia penentuan yang tiada mempunyai hari-hari belakang yang boleh ditoleh. Saya ketakutan memikirkan bagaimana penerimaan Allah terhadap tingkah-laku saya semasa menghadapi ujian kehidupan.

Perlukah saya beratur panjang? Luluskah saya? Cemerlangkah saya? Tangan manakah yang akan menerima keputusan yang bakal menentukan syurga atau neraka? Allahu Akbar, memikirkan soal-soal ini sahaja sudah cukup untuk membuat jiwa dan perasaan bergetar. Lalu ia diterjemah melalui doa-doa yang menggambarkan perasaan bergantung harap kepada Dia yang Maha Berkuasa.

Menulis buku ini dilakukan bersekali dengan saya membaca kisah-kisah yang dijadikan iktibar oleh Allah SWT melalui terjemahan al-Quran. Berulang-ulang Allah memujuk Nabi Muhammad SAW betapa tugas baginda hanyalah untuk mengkhabarkan berita kegembiraan buat mereka yang beriman dan memberi peringatan kepada mereka yang ingkar dengan perintah Allah.

Akhirnya Dialah yang akan menentukan sesiapa yang akan diberi taufik dan hidayahNya (mengikut aturan tertentu). Malah banyak surah menceritakan secara berulang-ulang bagaimana kaum musyrik tidak atau sengaja berpura-pura tidak mempercayai hari pembalasan dan hari akhirat.

Ia menjadi lebih mendukacitakan lagi kerana mereka mengejek-ngejek dan mempermain-mainkan Baginda SAW. Malah melalui surah Yasin ayat 77 – 78, Allah telah menjawab ejekan seorang kafir yang menghancurkan tulang-tulang di hadapan baginda dan seterusnya menaburkannya ke udara sambil bertanya, “apakah Allah akan membangkit semula tulang ini?”. Ayat tersebut bermaksud,

“Dan Apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), Maka tiba-tiba ia menjadi penentang yang nyata! Dan ia membuat perumpamaan bagi kami; dan Dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: “Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?”.

Hakikatnya, suasana seperti ini masih wujud di kalangan umat Islam akhir zaman yang mengambarkan seolah-olah mereka tidak mempercayai hari pembalasan. Inilah ujian terbesar buat mereka yang mengaku Islam Saya fikir, begitulah hakikatnya mereka yang secra sengaja tidak mahu menunaikan solat, tidak mahu menutup aurat, berlaku khianat sesama manusia, melakukan perzinaan, seks di luar tabie, tidak berlaku adil bila diberi kuasa dan melakukan pelbagai kezaliman terhadap perintah Allah. Sebenarnya – pada hakikatnya – mereka sedang mengejek-ngejek dan mempersendakan perintah-perintah Allah SWT. Nafsu jahat menguasai pemikiran dan tindakan.

Saya berhenti sejenak apabila membaca terjemahan Surah Taha, ayat 135 yang bermaksud,

Katakanlah (wahai Muhammad): “Tiap-tiap seorang (di antara kita) sedang menunggu; maka tunggulah kamu! Kemudian kamu akan mengetahui kelak siapakah orang-orang yang berada atas jalan yang lurus, dan juga siapa yang mendapat petunjuk”.

Tunggulah…. Kita semua sedang menunggu. Apakah keputuan ujian kehidupan yang telah kita lalui? Bagi mereka yang tidak mengetahui yang mereka sedang diuji, ia tidak membawa sebarang erti yang signifikan. Buat mereka yang tidak mempercayai atau berpura-pura tidak mengetahui yang adanya kehidupan selepas kematian, mereka tidak akan menunggu hari tersebut. Jika ada yang menyangka mereka belum diuji, mungkin ujian tersebut berlalu tanpa mereka sedari.

Tunggulah…. Tunggulah…. Tunggulah. Hari itu pasti tiba. Dan buat saya dan Roza, ia sangat hampir. Biarlah kami lulus ujian kehidupan ini dengan bergaya di sisi Allah. Moga-moga kita dibangkitkan bersama dalam barisan yang panjang mengikut kekasih Allah, Nabi Muhammad SAW.

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Masa semakin hampir

Saya mahu melakukan sesuatu. Telinga terganggu terdengar nada bunyi SMS atau Whatsapp. Terus tangan menjangkau telefon bimbit (HP) lalu membaca mesej-mesej yang belum dibaca.

Kemudian tubuh menyandar di sofa. Tenang dan santai seolah-olah tiada apa yang perlu dilakukan. Tiba-tiba hati teringat yang saya mahu melakukan sesuatu. Namun persoalannya, “apakah yang perlu di lakukan?”. Lama minda berfikir. Bersungguh cuba mengingati pemikiran sebelum tangan mencapai HP.

Gagal. Saya biarkan ia berlalu. Satu perkara jelas, minda saya tidak setajam dulu. Kesan usia tua – sedikit demi sedikit – mula dirasai. Maksudnya, reja kehidupan semakin susut bagi mereka yang mahu berfikir.

Dan saya berfikir panjang … berapa lama lagi masa berbaki?

Ini kisah yang lain. Kereta kami mempunyai GPS berjenama Gamin. Ia siap pasang bersama pembelian kereta. Namun Waze yang bersekali dengan telefon bimbit kelihatan lebih mudah dan boleh dipercayai. Terdapat lokasi sukar dapat dikesan oleh Waze dengan mudah dan bijaksana.

Namun kepandaian permainan ini juga terbatas. Baru-baru ini saya mencari MRSM Pengkalan Chepa. Okey … Berjaya sampai ke destinasi tetapi dibawa ke kawasan belakang tempat kami “keluar curi” ketika bersekolah dulu.

Saya tersenyum mengingati peristiwa lama.

Oppss … jika ada pilihan, saya lebih sukakan Waze. Maka handphone akan digunakan sebagai pembantu perjalanan. Saya set lokasi dan meletakkan HP di kawasan odometer supaya dapat dipandang.

Beberapa ketika kemudian saya mula teraba-raba poket jubah dan seluar. Memerhatikan ruang biasa saya meletakkan HP ketika memandu.

“Yang … HP saya mana?,” mulut mula bertanya Roza di sisi.

“Depan awak tu apa?”

Begitulah bagaimana perubahan rutin seketika menyebabkan minda jadi mudah lupa. Kadangkala saya mencari-cari HP yang sedia ada di tangan. Alahai … hakikatnya ramai membiarkan peristiwa seumpama ini berlalu begitu sahaja. Tidak terlintas betapa diri semakin tidak bertenaga. Ingatan dan logik kelihatan bercelaru.

Saya merenung diri …. barangkali masanya semakin hampir.

Kami pulang dari Segamat setelah lima hari di sana. Seluruh tubuh kesakitan. Urat saraf berdenyut-denyut. Kegiatan menggali tanah, menanam, mencantas dahan pohon-pohon, membaja di samping berceramah memberi kesan besar kepada kekuatan fizikal. Alhamdulillah ada anak muda menjadi pemandu sepanjang perjalanan.

Anak membesar dan meningkat dewasa. Ayah makin berusia dan semakin lelah tidak bertenaga. Bukankah itu juga isyarat besar yang masa semakin singkat.

Jam 10 malam.

Saya meletakkan kepala di bantal. Terus terlena. Saya terjaga di sekitar jam 2.30 pagi. Cepat-cepat bangun, mengambil wuduk dan solat sunat. Hampir 30 minit begitu. Kemudian, saya berbaring di katil dan terus terlelap. Niat mahu berjaga tetapi mata menolak mudah.

Sayup-sayup saya terdengar,

“Mama .. bangun mama … bangun … subuh,” Azrai mengetuk pintu.

“Sudah subuh? Orang sudah solat di surau”

“Dah habis ayah …”

Saya melihat jam. Ia sudah menghampir jam 6.30 pagi.

“Yang … cepat .. ikut saya ke surau,” saya meminta Roza bersegera bersiap.

Benar … saya tidak terjaga dan sudah melepasi waktu utama solat berjemaah. Namun – sekali-kali – saya tidak mahu solat bersendirian atau berjemaah di rumah.

Allah ya Allah … hari ini saya dan Roza solat berjemaah di surau tetapi 45 minit selepas masuk waktu subuh.

Saya merenung diri … barangkali masanya semakin hampir. Kudrat semakin berkurangan dan usia tua menjadi semakin lemah sebagaimana yang diceritakan oleh Allah SWT melalui surah al-Mukmin (Ghaffir), ayat 67 yang bermaksud,

Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Dia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan) dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).

Sungguh … ia membuat saya berfikir, masanya semakin hampir.

Sijil dan Sanad

Lumrah setiap mencapai kejayaan, manusia dianugerahkan penghargaan.

Anugerah pertama yang bermakna di dalam kehidupan saya dalam bentuk sijil. Ia adalah ijazah yang disampaikan oleh Canselor Universiti Kebangsaan Malaysia pada tahun 1987.

Melalui sijil ini menjadi pembuka pintu kepada alam pekerjaan. Bermulalah kehidupan baru. Canselor bertitah, “Tahniah kerana awak semua merupakan graduan dari menara gading.  Gunakanlah ilmu ke jalan yang baik di dalam menjalani kehidupan harian.” Malah saya terkenang pesan beliau yang berbunyi:

“Rezeki adalah ditangan Tuhan. Sesiapa yang kuat dan bersungguh berkerja maka dia akan memperolehi habuan yang lebih lumayan dari orang lain. Aturannya begitu walaupun akhirnya Dialah yang memberi rezeki secukupnya kepada sesiapa yang Dia kehendaki”

Hakikatnya, Canselor telahpun mencetuskan semangat kami agar menggunakan ilmu serta berusaha untuk  meraih kejayaan di dalam kehidupan.

Saya juga pernah mendapat sijil perkhidmatan cemerlang di dalam organisasi. Saya teruja serta penuh  kegembiraan dinaikkan pangkat menjadi pengurusan di dalam organisasi tersebut. Ketua Pengurus, mengatakan,

“Awak masih muda, jika awak rajin dan berkerja dengan baik, pasti awak boleh ganti saya pada satu hari nanti.”

Saya mula mengenali kekuasaan dan kekayaan yang memberikan kebahagiaan didalam kehidupan koperat. Saya hanya perlu berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan tambahan daripada apa yang saya sudah ada.  Sudah tentu ianya tidak ada kesudahannya. Sampai pada satu masa, saya merasa penat mengejarnya. Perasaan berpuas hati tidak pernah wujud di dalam hati.

Sijil selanjutnya yang bermakna kepada saya adalah mendapat Ijazah Kedoktoran Pengurusan Perniagaan. Sijil ini mengesahkan yang saya adalah pakar di dalam sesuatu bidang dalam jurusan perniagaan. Saya seronok kerana dapat mencantikkan nama saya dengan tambahan perkataan “Dr.” di depannya.

Setiap pendapat dan bicara diambil perhatian oleh orang lain. Ini mumbuatkan hati mula merasakan yang saya lebih pandai sedikit dari sebelumnya. Ia tidak bertahan lama. Saya sedar dan mengetahui bahawa di luar sana terdapat lebih ramai lagi mereka yang lebih bijaksana dan berjaya di dalam kerjaya.

Saya juga bersyukur kerana telah dianugerahkan beberapa darjah kehormat dari sultan-sultan. Ianya adalah tambahan kepada perhiasan pada pangkal nama. Ianya seperti seseorang yang memakai barangan perhiasan di badan untuk kelihatan lebih cantik lagi. Pada mulanya seronok juga orang ramai memanggil  dengan berbagai gelaran. Lama kelamaan saya terasa rindu dan lebih suka orang memanggil saya dengan nama yang ibu bapa berikan iaitu Muhammad Zaini.

Setiap kali apabila saya menerima penghargaan seperti di atas, saya akan mempunyai perasaan yang amat gembira, bangga diri dan ada kalanya memuncakkan keegoan dalam jiwa. Namun  perasaan kegembiraan ini datang dan berlalu sepantas kilat juga.

Saya berterima kasih kepada ibu bapa saya yang sentiasa berdoakan  kebaikan kepada diri saya. Saya bersyukur kerana Allah Subahanallah Taala  telah menjadi pelindung kepada saya dari menjadi seperti Qarun yang mengatakan dengan sombongnya bahawa, “aku berjaya hanyalah disebabkan  pengetahuan dan kepandaian yang ada pada diriku  sendiri.” Mungkin walaupun pada masa itu tumpuan pada kejayaan di dunia tetapi saya  tetap bersolat,  berpuasa di bulan Ramadan dan membaca Al-Quran.

Baru-baru ini saya dikatakan telah menerima Sanad daripada Sheikh Said Karawia apabila berjaya menghabiskan bacaan al-Quran bersama beliau. Majlis penyampaian Sanad ini telah diadakan di Masjid Taqwa, Sungai Pencala pada 2hb. Ogos 2015. Seramai 38 orang muslimin dan 140 muslimah telah menerima Sanad buat julung kalinya.

Bertalaqi ini ada cara membaca Al-Quran sepertimana diamalkan sewaktu zaman Rasulullah SAW di mana seseorang murid akan mengikut Sheikhnya membaca Al-Quran secara  turun menurun dari Sheikh sebelumnya sehinggalah sampai ke Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sendiri pula membaca Al-Quran mengikut tertib dan cara bacaan malaikat Jibril A.S yang diwahyukan terus dari Allah Subahanallah Taala. Sheikh Said berkata kepada kami,

“kita sama-samalah bersyukur pada hari ini kerana semuanya telah khatam al-quran secara bertalaqi. Kesabaran kamu semua amatlah dimuliakan kerana dapat mendengar, melihat dan mengikut bacaan saya ayat demi ayat, dan perkataan demi perkataan dari surah Al-Fatihah sehinggalah tamat surah Al-Nas.  ”

Beliau menegaskan lagi, ” Kita semuanya adalah diantara orang-orang yang bertuah. Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya; ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang hendak berjaya didalam kehidupan.”

Beliau kemudiannya menasihati kepada kami agar sentiasa bermesra dengan Al-Quran seperti firman Allah,

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman”.

Sanad ini adalah yang paling bermakna di dalam kehidupan saya kerana buat pertama kalinya sijil ini membukakan pintu akhirat kepada saya. Akhirnya saya dapat mengutamakan di dalam kehidupan ini.

Saya merasakan perasaan kegembiraan  apabila menerima Sanad ini. Perasaannya berbeza. Ia tidak tidak sama dengan perasaan kegembiraan apabila mendapat sijil, anugerah dan darjah-darjah sebelum ini. Buat pertama kalinya saya merasakan kepuasan hati sebulat-bulatnya dan merasai  jiwa yang bersih bagaikan seorang bayi yang baru dilahirkan. Saya merasakan yang saya kini mempunyai Al-Quran di dalam hati.

Perasaan gembira saya pada kali ini adalah bercampur dengan ketenangan di dalam jiwa dan terasa ada kaitan langsung dengan Al-Quran. Saya masih teringat-ingat kata-kata Sheikh Said “awak semua kini mempunyai kawan yang membawa ke jalan yang lurus di dunia, menjadi teman di kegelapan kubur, sahabat karib di akhirat dan pemberi syafaat untuk masuk ke syurga firdaus.” Apakah lagi yang saya mahukan! Semuanya saya memperolehi dengan membaca Al-Quran.

Saya merasakan seandainya saya memperolehi rahmat Allah untuk ke syurga maka ianya adalah disebabkan bertalaqi Al-Quran. Saya mendapat banyak pahala semasa bertalaqi iaitu pahala perjalanan dari rumah ke masjid, pahala beriktikaf di masjid dan solat waktu dan sunat berjemaah di masjid.

Malahan saya juga telah berjumpa dengan ramai teman-teman baru yang mempunyai impian dan hasrat yang sama ingin menjadikan Al-Quran sebagai panduan kehidupan di dunia dan keselamatan di akhirat. Kami mulai mengujudkan ikatan siratulrahim melalui ‘group whatsapp’ untuk berbincang dan berbicara mengenai hal-hal berkaitan dengan Al-Quran.

Lanjutan daripada itu Sheikh Said juga telah mengujudkan kelas-kelas terjemahan dan memahami rahsia Al-Quran. Kami tidak mahu menjadi seperti umat-umat yang terdahulu apabila mereka menerima kitab mereka hanya membaca tanpa mengetahui maknanya bagaikan ‘keldai yang berjalan dengan kendongan kitab-kitab.’

Walaupun ini merupakan sanad yang paling asas membaca Al-Quran dengan Sheikh Said, namun kini kami mempunyai cita-cita untuk mendapat sanad terjemahan dan rahsia al-quran. Malahan kalau boleh kami inginkan ibu kepada segala sanad iaitu hafazan Al-Quran. Nampaknya memang susah tetapi kita hendaklah mulakan dengan niat, berdoa dan kemudiannya berusaha untuk mendapatkannya.

Pengorbanan ini bolehlah diibaratkan hanya setitik dari lautan luas nikmat yang telah diberikan oleh Allah kepada kita semua. Ganjarannya insyaAllah dengan rahmatNya bukan sahaja kebahagiaan di dunia dengan perasaan tenang-tenteram tanpa perasaan dukacita dan bimbang tetapi juga  kebahagiaan yang berkekalan selama-lamanya di akhirat kelak.

Kita semuanya pada satu hari nanti akan pasti menerima satu sijil yang akan diberikan kepada keluarga kita. Sijil itu mencatatkan jangka waktu hidup kita didunia ini. Dikala itu terputuslah hubungan kita dengan keluarga dan perihal keduniaan . Perkara yang kita tinggalkan hanyalah amalan kebaikan sewaktu hidup dahulu.

Diakhirat kelak, kita semuanya akan mendapat sijil yang berbentuk buku catatan amalan manusia di dunia. Cara penyerahan buku itu adalah berbeza-beza sesuai dengan amalan perbuatan kita di dunia. Sebahagian manusia diberikan bukunya dari sebelah kanan dan sebahagian yang lain diberikan dari sebelah kiri. Perbezaan ini melambangkan perbezaan nasib kita buat selama-lamanya.

“Adapun orang yang diberikan kepadanya kitab dari sebelah kanannya, maka dia berkata: ‘Ambillah, bacalah kitab amalanku ini. Sesungguhnya sejak dulu aku yakin bahawa aku akan menemui hisab terhadap diriku.’ Maka orang itu berada dalam kehidupan yang diredhai, dalam Syurga yang tinggi, buah-buahannya dekat, dikatakan kepada mereka: ‘Makan dan minumlah sebagai satu nikmat hasil daripada apa yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu.’

Adapun orang yang diberikan kepadanya kitab dari sebelah kirinya, maka dia berkata: ‘Aduhai, alangkah baik jika tidak diberikan kepadaku kitab. Dan aku tidak dapat mengetahui hitungan amalanku. Alangkah baiknya kiranya kematian itu suatu penamat tidak dibangunkan semula. Harta kekayaanku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku. Malah telah hilang dariku kuasa pemilikannya.'” (Surah al-Haqqah 69: 19-29)

Sanad ini adalah penting kepada saya untuk ditunjukkan kepada keluarga, anak-anak dan cucu-cicit pada masa akan datang. Saya anggapkan ianya satu proses motivasi kepada mereka untuk membaca Al-Quran dengan betul dan menyimpannya di dalam hati. Ramai yang sudah berminat untuk bertalaqi pada Ramadan akan datang. Saya memberi tahu kepada mereka, “marilah kita berniat dari sekarang!”.

Melalui Al-Quran – InsyaAllah – kita berpeluang mendapatkan buku catatan amalan di dunia dengan tangan kanan d iakhirat kelak.

Itulah doa saya!

Keuntungan dan Baju Mazmumah

Keuntungan (keberhasilan) selalu menjadi buruan manusia. Manusia sanggup melakukan apa sahaja semata-mata untuk mendapatkan keuntungan dalam apa sahaja bidang. Apa pun, harus diingat bahawa matlamat tidak menghalalkan cara.

Maka keuntungan itu bukan lagi satu wajah, khususnya kepada sang penerima. Ada wajah lain yang perlu disemak. Hal inilah yang cuba diungkapkan oleh seorang ulama sufi, Al-Harits Al-Muhasibi. Beliau mengungkapkan :

“Demi Allah, keuntungan yang sebenarnya adalah sikap reda kita dalam menerima penghasilan yang ada, bukan terletak pada sifat bermegah-megah. Keuntungan itu ada pada orang yang lemah, bukan terletak pada orang yang berkedudukan tinggi. Keuntungan itu milik orang yang rendah hati, bukan milik orang sombong dan bongkak.” (Al-Harits Al-Muhasibi dalam ‘Hidup Sederhana Penuh Berkah’ (Terjemahan Pelima Media).’

Keberhasilan apa pun merupakan sebahagian daripada nikmat anugerah Allah. Nikmat Allah tidak memadai dikecap oleh jasad zahir semata-mata, pada hal nikmat itu tetap menyelinap ke tanah batin manusia. Adalah satu kelalaian yang nyata, bila kekuatan fizikal (waktu sihat) hanya dilihat dari wajah biologis semata-mata.

Apa yang mendasar ialah keadaan dan suasana batin seseorang insan. Allah mencipta manusia dengan unsur ini. Maka tanpa syukur dan reda terhadap segala macam takdir yang didatangkan kepadanya, jadilah sang insan itu sang pelupa akan asal mula kejadiannya.

Lantaran itu, dengan sifat ‘pelupa’nya itu, berjalanlah dia dengan megahnya, tambah angkuhnya, tambah sombongnya dan dia terus memperagakan baju mazmumah yang ada di dalam dirinya. Sang pemakainya berasa dia dipandang cantik dan hebat.

Sebaliknya, insan yang menerima keberhasilan atas daya usaha dan tawakal terhadap Allah akan diam-diam bersyukur kepada Al-Wahab (Maha Pemberi Kurnia), reda akan takdir yang diterimanya daripada Al-Muktadir (Maha Menentukan).

Watak insan tawaduk ini bertentangan sekali dengan watak pemakai baju mazmumah. Insan ini sebenarnya kuat, kerana dia mampu bersyukur dan reda; mampu membuang baju mazmumah seperti yang dipakai oleh sebilangan orang.

Insya-Allah kita diberi kekuatan oleh Allah untuk berkahlak terpuji.

Mafhum Firman Allah, “Merekalah orang yang tetap mendapat petunjuk daripada Tuhannya dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Mafhum Surah Luqman [31]:5)

Mafhum Firman Allah, “Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, kerana sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembusi bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung.” (Mafhum Surah Al-Isra’[17]:37)

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad]

Janji

Segala puji hanyalah milik Allah Swt.  Tidak ada yang patut disembah selain Allah.  Tidak ada yang boleh kita minta petunjuk dan pertolongan selain Allah.  Dan, tidak ada yang berkuasa menghidupkan dan mematikan, kecuali Allah. Di tangan-Nya lah segala yang nampak dan segala yang ghaib. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan ahli keluarga Baginda. 

Alhamdulilah, dewan kuliah ini terus meluncur membawa tazkirah dan muhasabah, agar diri pensyarah khususnya dan semua siswa/i amnya memperoleh sedikit bekalan kehidupan bersandarkan pengalaman.

Pengalaman tidak akan menipu … ia menjanjikan kupasan kehidupan lebih bermakna. Misalnya, dalam hidup kita banyak berjanji. Kita berjanji dengan mak dan ayah, suami(isteri), anak-anak, bos, rakan pejabat mahupun musuh politik. Bagi orang-orang beriman, ALLAH mengingatkan:

“Wahai orang-orang beriman, penuhilah setiap janji dalam aqad-aqad itu…” (Terjemahan surah al-Maidah:1)

Kita banyak menabur janji. Namun politikus di Tanah Air kelihatan lebih teruk … berjanji dan kemudian menipu. Seolah-olah ia tidak dapat dipisahkan. Janji menuntut akauntabiliti. Jika berjanji hendak bayar hutang, maka wujud tanggungjawab untuk membayar hutang. Besar atau kecil janji, nilainya tetap sama iaitu dipertangungjawabkan di depan ALLAH.

Rasululah s.a.w terkenal dengan sifat al-amin. Bila Rasululah s.a.w berjanji, maka segera dikotakan, tiada istilah tunggu esok, atau bila senang.

Ini kisah menarik. Baru-baru ini saya melatih anak berusia lapan tahun bermain monopoli. Ianya satu proses latihan dan pembinaan perniagaan melalui strategi perniagaan.

Saya berjanji kepada diri sendiri untuk terus menjadi mentor kepada kejayaan anak sendiri. Bila saya berjanji, ia membawa kepada akauntabiliti. Ada kesungguhan di sini. Bila kita tidak letakkan janji, maka ianya tinggal tanggungjawab tanpa diikuti dengan kesungguhan.  

Menyingkap sejarah hidup, arwah abah tidak pernah berjanji apa-apa kepada saya. Arwah abah tahu dia tidak berkemampuan untuk memberi kekayaan kepada anak-anaknya.

Masa saya kecil dahulu, saya selalu bertandang rumah kawan untuk main monopoli (mainan orang kaya masa itu). Saya minta arwah abah belikan monopoli, tetapi arwah abah cuma membisu. Dengan pendapatan bulanan RM385 ketika itu, saya tahu arwah abah tidak mampu memenuhi keinginan tersebut.

Saya tidak berputus asa. Saya berjanji kepada diri sendiri untuk ‘design’ monopoli hasil buatan sendiri dengan nama Monopoli RB. Dengan kreativiti kecil yang ada, saya buat sendiri papan dan not wang monopoli dengan kertas A4 yang ada ketika itu. Setiap not wang saya gunakan pensil warna untuk mewarnakan mengikut nilai RM yang ada pada ketika itu.

Ya Monopoli RB terhasil. Janji diikuti dengan akauntabiliti dan kesungguhan…

Walaupun hasil kerja saya diketawakan oleh rakan-rakan serba kaya, tetapi arwah abah memuji saya. Walaupun kualiti Monopoli RB tidaklah baik, tetapi saya gembira dengan produk RB saya. Self esteem saya meningkat dengan pujian arwah abah, dan ketawa rakan-rakan tidak menjanjikan apa-apa.

Pagi tadi tiba-tiba hati saya syahdu mengenangkan arwah abah. Pengorbanan arwah abah dan mak tidak mampu untuk saya balas. Lebih-lebih lagi sumbangan besar abah dalam Tarbiah Haji & Motivasi Umrah, wawasan hidup, disiplin diri dan kewangan untuk anak-anaknya. Arwah abah banyak berpesan tetapi kurang berjanji. Hidupnya lapang dan tenang biarpun berpendapatan kecil.

Kita pula …

banyak berjanji tetapi kurang berpesan …. (Rujuk Surah Al_Asr). Hidup berhutang biarpun berpendapatan besar.

Airmata saya berlinang ketika mengetuk keyboard PC ini. Berlinang kerana arwah abah sumber self esteem diri sudah tiada di sisi. Mak pula semakin uzur usia dipertengahan 80 tahun.

Terlalu banyak kita berjanji,

Kita janji dengan ALLAH tetapi kita tidak menghadirkan hati ketika mengadapnya, Sekurang-kurangnya 17 kali sehari kita berjanji bahawa Hanya kepadaMU kami menyembah dan meminta pertolongan,

 Tetapi akauntabiliti dan kesungguhan tidak menemani kita diluar solat.

Kita masih mengagungkan makhluq dan meminta pertolongan dari makhluq.

Dunia masih kuat dalam diri kita rupanya….

Kita berjanji hendak pergi masjid, tetapi kita tetap melayan TV.

Kita janji hendak bertahajud, tetapi tidur menjadi keutamaan 

Benar, banyak janji kita dengan ALLAH tetapi tidak diikuti dengan akauntbiliti dan kesungguhan.

Sang suami berjanji macam-macam kepada isteri, tetapi janji hanya tinggal janji. Ramai dikalangan masyarakat kita yang tidak melayan isteri dengan baik hatta sanggup memukul isteri dan anak-anak. Ada juga yang mengabaikan nafkah isteri dan anak-anak. Masa aqad nikah, sang suami berjanji dengan melaksanakan amanah. Tetapi tidak semua mampu memikul janji dan amanah. Kita juga turut berjanji dengan anak-anak, tetapi janji akan berakhir dengan mainan kata-kata.

Jadilah Hamba ALLAH yang memegang teguh dengan melaksanakan janji

Jadilah suami/isteri yang sama-sama mengambil akauntabiliti

Jadilah ayah/ibu yang kurang berjanji, tetapi banyak berpesan dan meneliti…

Usahlah jadi ahli politik yang janjinya akan dihisab di Akhirat. Usahlah membiarkan diri untuk dipanggang di neraka ALLAH akibat menipu atas setiap janji.

Janji lebih bererti jika dihadirkan bersama dengan akauntabiliti dan kesungguhan.

 Wallah’alam.

Tinggi – Rendah – Sederhana

Tawaran untuk menjadi salah seorang pensyarah tamu UMKI dipersetujui tanpa banyak bertanya. Lazimnya begitulah – apa sahaja peluang menyebarkan kebaikan – insya-Allah saya akan cuba memberikan sokongan. Amanah diterima, sekadar mampu mengikut waktu.

Namun, setelah dimasukkan ke grup pensyarah UMKI, saya tiba-tiba jadi bingung. Macam rusa masuk kampung. Terjenguk-jenguk dan tercanguk-canguk.  Allahuakbar. Bila saya meneliti profil para pensyarah sedia ada ketika itu,  saya serta merta terasa malu.

Mereka orang-orang yang punya kelulusan dan kedudukan yang cukup hebat. Mereka tokoh akademik dan  tokoh korporat.. bergelar Profesor, Dr, Dato’….  Err.. saya? Aduh.. Tiba-tiba terasa tak layak pula mahu duduk ‘semeja’ dengan mereka. Tangan berkira-kira mahu menaip mesej menarik diri. Namun, kemudiannya saya tersenyum sendiri.

Confidence isn’t walking into a room thinking you’re better than everyone. Its walking in, not having to compare yourself to anyone at all.

Subhanallah. Membawa hati kembali kepada Allah, saya muhasabah kembali niat dan prinsip saya. Ya tak ya juga. Saya menerima tawaran tersebut bukannya dengan niat mahu bersaing dengan sesiapa. Sekadar mahu berkongsi sesuatu sahaja. Nah, dengan membawa kembali hati saya kepada niat asal, maka saya memilih untuk kekal.

Diam tak diam, sudah hampir  satu penggal! Alhamdulillah, ternyata ianya tidaklah sukar kerana dengan meletakkan diri saya sebagai orang yang paling ‘bawah’ sekali, maka tidak susah untuk saya sentiasa ‘merendah hati’.

Merendah hati? Ya. Inilah fokus perkongsian kita kali ini. Ia juga dikenali sebagai tawadhu’. Dari segi istilahnya, tawadhu’ atau rendah hati itu bererti menganggap orang lain lebih baik dan lebih mulia dari kita. Dengan erti kata lain, kita tidak memandang hina kepada sesiapa.

Sungguh, ia satu rasa yang patut ada di dalam hati semua orang tanpa mengira siapa pun dia dan siapa pun orang di sekelilingnya. Setiap kali bertemu dan berurusan dengan sesiapa, perlu timbul perasaan untuk menyangka bahawa orang itu lebih baik dari kita.

Namun, seperti yang saya katakan tadi, tidak sukar mahu merendahkan hati saat kita berdepan dengan orang-orang yang  memang ‘lebih’ dari kita. Persoalannya, bagaimana pula sekiranya kita berdepan dengan orang yang menurut minda kecil kita, dianggap ‘kurang’? Mungkin kurang kaya, kurang pandai, kurang ajar, kurang amal, atau apa sahajalah kekurangan mereka. Astaghfirullah, sungguh ia menuntut lafaz istighfar tanpa henti. Tidak mudah berdepan dengan situasi ini.

Mencari bukti? Mudah. Di zaman viral seperti ini, segala-galanya di hujung jari. Lihat sahaja sebarang berita yang menyebarkan aib atau kesilapan seseorang. Cuba baca komen demi komen pembacanya. Kutuk mengutuk, hina menghina, carut mencarut, semuanya ada! Aneh. Masing-masing menjadi maksum secara tiba-tiba. Masing-masing terlupa bahawa mereka juga punya aib yang masih ditutup oleh Allah. Mereka cuma bertuah!

“Melihat orang lain melakukan dosa, kita juga sedang diuji sebenarnya. Adakah kita melihat diri kita lebih mulia?”

Allahuakbar. Kata-kata  seorang sahabat saya ini adalah satu pesanan yang perlu serius difikirkan. Sungguhlah. Menjaga satu entiti yang bernama hati bukanlah satu perkara mudah. Lihat sahaja ke dasar hati kita apabila kita menerima pertolongan orang lain. Apa yang kita rasa? Bersyukur kepada Allah. Berterima kasih kepadanya. Ah, memang mudah untuk kita berasa terhutang budi dan memandangnya tinggi.

Nah. Sekarang, jujurlah pada diri sendiri. Bagaimana pula jika kita yang dapat membantu sesiapa? Rasa bersyukur kepada Allah mungkin masih ada, namun sukar menemukan manusia yang mahu berterima kasih kepada orang yang dibantunya. Barangkali, yang ada cuma perasaan bangga. Barangkali yang dirasai hanya memandang tinggi kepada diri sendiri.  Takabbur menyapa dan kita memandang rendah kepadanya. Allah ya Allah, kami memohon keampunan-Mu andai pernah terdetik perasaan seperti ini!

Sahabat-sahabatku yang baik, hidup ini bukan persaingan dengan sesiapa.  Nabi mengajar kita untuk  sentiasa bersaing dengan diri sendiri. Sentiasa cuba menjadi lebih baik, dan lebih baik lagi dari hari ke hari. Kita tidak punya hak untuk menilai sesiapa. Di saat kita begitu berisiko untuk tersenarai sebagai ahli neraka, ingatlah bahawa semua orang yang kita temui begitu  berpotensi menjadi ahli syurga. Jadi, rendahkan hati kita. Jangan sesekali berasa lebih mulia dari sesiapa. Namun, ini juga persoalannya. Bagaimana mahu menjaga diri agar kekal rendah hati?

Masya-Allah. Rajin-rajinlah membaca sirah Rasulullah. Akhlak siapa lagi yang mahu kita ikuti saat berbicara tentang teladan terpuji? Lihatlah bagaimana baginda menjahit sendiri baju yang koyak, memberi salam terlebih dahulu dan makan bersama pembantu. Dengarlah apa yang dikatakan oleh baginda saat menenangkan seorang Arab yang ketakutan kerana berdepan dengan baginda, penghulu segala insan dan kemuliaan..

“Tenanglah. Tenanglah. Saya ini bukan raja. Saya hanyalah anak seorang wanita Quraisy yang biasa makan daging kering.”

Malah, saksikanlah sirah-sirah baginda saat berdepan dengan para pendosa. Adakah  baginda menghina mereka? Tidak! Sedangkan Rasulullah, insan yang paling mulia, yang paling benci kepada dosa pun tidak menghina dan memandang rendah kepada pendosa, lalu mengapa kita? Ya. Di saat kita mengutuk dan menghina sesiapa, tanyalah diri kita, kenapa dengan kita? Apa yang telah berlaku? Perangai siapa yang kita tiru? Ya Allah, kami memohon keampunan-Mu!

Sahabat-sahabatku yang baik, di dalam kitab Ihya’ Ulumuddin, ada dinukilkan satu kata-kata indah penuh hikmah dari seorang ahli sufi.

Biarlah aku kelihatan sederhana pada pandangan orang lain, rendah pada pandangan diriku sendiri dan tinggi pada pandangan Allah.

Masya-Allah.  Sungguh ia berupa niat dan hajat yang begitu indah. Mari kita serapkan persepsi sebegini ke dalam minda dan jiwa kita. Kita memohon kepada Allah agar dikurniakan perasaan tawadhu’. Kita berharap agar dapat sentiasa memandang rendah diri kita.

Kita juga bermohon agar diri kita dipandang sederhana atau biasa-biasa sahaja pada pandangan manusia. Mudah-mudahan kita terselamat dari hasad dengki atau terjebak dalam tipudaya hati gara-gara selalu dipuji. Mudah-mudahan dengan memandang hina diri sendiri, kita dipandang mulia oleh Allah dan para malaikatnya di langit tertinggi.

Kawallah hati kita agar sentiasa berbaik sangka dan berlaku adil kepada sesiapa sahaja. Jangan memuliakan sesiapa kerana kepentingan dunia. Jangan abaikan sesiapa kerana berasakan mereka hina atau tidak ada gunanya kepada kita. Jangan. Ukuran tinggi, rendah dan sederhana itu biarlah diukur oleh Allah, bukan oleh akal fikiran dan emosi kita yang terlalu lemah. Beristighfarlah.

“Dan Allah mewahyukan kepadaku agar kalian saling merendah diri agar tidak ada seorang pun yang berbangga diri pada yang lain dan agar tidak seorang pun berlaku zalim pada yang lain.”

(HR. Muslim)

Merasai bukan Memiliki

Porsche2015a

Porcshe2015

Vrooom ... Vrooom ... minum pagi dibawa Porsche ... tersengeh!

Vrooom … Vrooom … minum pagi dibawa Porsche … tersengeh!

Kereta bukanlah minat saya.

Prinsip asal ia bergerak ke hadapan, tidak menyusahkan dan sedikit selesa sudah memadai. Saya bukanlah penjaga kereta yang baik. Logiknya, saya memilih kereta baru berbanding kereta second-hand walaupun ia berjenama. Penyebabnya mudah … kereta baru kebiasaannya tidak bermasalah untuk tempoh 5-6 tahun.

Namun ada tiga jenama kereta yang sentiasa menarik minat apabila bertembung atau dipintas di jalanan, Jaguar, Ferrari dan Porsche klasik. Kereta-kereta ini meluncur pantas sekali. Malah bunyinya vroom … vroom … vroom kelihatan merdu. Ia nyata berbeza.

Lalu saya menyimpan keinginan tidak bersungguh utuk merasai bagaimana agaknya rasa memandu atau sekurang-kurangnya berada di sisi pemandu kereta mewah ini. Alahai … saya tidak fikir saya mampu memilikinya. Malahan, ia agak mustahil untuk terlaksana memandangkan rakan-rakan hampir bukanlah mereka yang berada di dalam posisi memilikinya.

 Hukum Allah SWT tidak begitu. Dia boleh membenarkan apa sahaja tanpa kesukaran. Ah … Dia Maha Berkuasa. Pertama, saya berkenalan dengan DZ – pensyarah tamu U-MKI – yang memiliki Jaguar. Beliau pernah bercerita,

“Saya menunaikan haji ketika usia muda. Pada ketika itu saya memohon kepada Allah SWT sesuatu yang dikaitkan dengan dunia secara langsung. Saya mohon mahu jadi jutawan, mahu Jaguar dan mahu menghantar orang menunaikan haji dengan kekayaan tersebut”.

Allah makbulkan.

Doa beliau, perkenalan kami dan keizinanNya menyebabkan saya berasa menaiki Jaguar tersebut. Hari itu beliau meraikan kami sekeluarga berbuka puasa di rumah. Ketika mahu ke masjid, saya nyatakan,

“Dato … mak saya teringin menaiki Jaguar ini …,” dan meluncur kami – saya, Roza dan Mak” ke masjid dengan rasa berbeza. Rasa jutawan … ha .. ha … ha!

Ia kisah lama dulu. Kemudian, saya berkenalan dengan rakan MRSM Pengkalan Chepa bergelar Kuchai. Nama sekolah yang kekal sehingga ke hari ini. Dato’ Khusairi – anak dari Sabak Bernam – nama sebenarnya kelihatan sukar untuk dituturkan.

Beliau junior di MRSM. Logiknya … beliau sepatutnya kenal saya dan tidak sebaliknya. Ketika tinggal di Madinah, beliau berhubung mahu berjumpa. Budak MRSM sentiasa ada di hati. Semangat sekolah. Ketika berjumpa, saya tidak bernolstagia. Saya sampaikan tazkirah secara bersungguh..

Bila saya menulis buku NOTA DARI MADINAH … saya teringatkan beliau untuk menulis catatan pembaca (nota: saya membuat pilihan yang tepat. Beliau membeli 1000 naskah dan memberi percuma kepada sanak saudara … 😆).

Hubungan kami berkekalan.

Beliau selalu membantu ketika saya mengadakan projek amal. Sungguh … ia sumbangan yang signifikan.

Alhamdulillah.

Entah mengapa, sebelum Ramadan tahun ini saya bertanya beliau, “jom ikut saya menunaikan umrah …”. Jawapannya ringkas … “bagi saya 3 hari”.

Ringkaskan cerita, beliau dan isteri menjadi sidekick saya dan Roza. Saya bawa beliau ke mana sahaja kami berziarah. Ketika melawat Dr Medjedel terdapat sebuah Porsche di hadapan rumah. Beliau nyata minat sekali. Lalu saya mencadang,

“Chai … belilah satu …”

“Saya sudah ada ….”

Saya merenung tajam sambil bertanya, “berapa harga?”

1.2 juta …

Saya bercerita,

“Saya tidak jutawan tetapi pernah berasa naik kapalterbang first class ke London. Depa upgrade … hehehe …Saya pernah naik Merc harga dekat sejuta (kena marah sebab menutup pintu dengan kuat) … Malah saya pernah merasa naik Jaguar hebat Zaini Ariff”.

Opss … pada ketika itu saya terfikir, “tidak lama lagi … InsyaAllah … saya berasa memandu atau menaiki Porsche.

Saya terbayang begitu. Kenapa? Rakan saya ada PORSCHE.

Akhirnya … ia benar-benar menjadi kenyataan. Malam tadi, Kuchai hadir ke rumah bersama dua keretanya. Dia menyerahkan kunci dan berkata kepada saya, “Prof tolong jaga seminggu”.

Lalu – malam tadi – itulah pertama kali memandu Porche …. Vroom …. Vroom … Vroom. Ia rasa berbeza tetapi ada sesuatu yang dapat saya rasai. Merasai bukan bermakna memiliki. Ia hanya dipinjamkan oleh tuan punya yang juga diberi pinjam olehNya.

Menarik. Tuan punya kereta membayar 1.2 juta untuk kereta hebat ini. Saya dapat merasai kehebatan kereta ini tanpa membayar apa-apa. Namun yang lebih menarik, tuan punya kereta ini telah menyumbang hampir RM100000 ketika kami menjalankan pelbagai kerja amal, kecil dan besar.

Kami doakan supaya Allah SWT merahmati, memberkati dan memberi nikmat yang berpanjangan sehingga ke Jannah.

Budimannya Profesorku ….

Profesor Koh Young Hun berdiri menyambut saya di biliknya.

Mata saya terus merakam susuk tubuh beliau. Orangnya putih, bercermin mata dan tinggi lampai.

Apa khabar Ummi? Selamat datang ke Korea!. Sila duduk …

Dia menunjukkan kerusi di depan meja. Bilik profesor itu padat dengan buku-buku yang kemas tersusuk di rak. Majoritinya buku berbahasa Melayu dan Indonesia dalam bidang sastera, seni, budaya, pemikiran dan falsafah. Mata saya asyik menatap buku-buku itu dengan hati berbisik sendiri, ‘bolehkah aku meminjam buku-buku di sini untuk tesisku?’

“Minggu ini Ummi boleh mulai kelas. Saya sudah daftarkan tiga subjek untuk Ummi. Sebentar nanti kita pergi ke Pejabat Graduate School, saya mahu temukan Ummi dengan pegawai yang akan menguruskan hal akademik Ummi di sini,”

Saya mengangguk, hanya tersenyum dan mengiakan. Hakikatnya, saya berasa kecil dan amat malu. Saya datang ke sini tanpa proses biasa, hanya saranan daripada beliau bahawa ‘beliau mahu saya menjadi pelajarnya’ Bahkan, saya tidak ditemu duga dan beliau begitu yakin dengan saya sebelum kami berkenalan dan bertentang mata. Ya Allah, hebatnya rezekiMu.

Selepas menghubungi pegawai yang dimaksudkan, profesor yang dipanggil ‘Pak Koh’ oleh semua staf dan pelajar di Jabatan Melayu-Indonesia ini mengajak saya dan Seok keluar dari bilik. Pak Koh menukar ke bahasa ibundanya apabila bersembang dengan Seok, kemudian apabila bercakap dengan saya, beliau menggunakan bahasa campuran Melayu dan Indonesia.

36 Jam Kredit Kelas

Pak Koh memperkenalkan saya dengan Mr Heesung Park. Dia menyapa saya dalam bahasa Inggeris yang baik. Seorang lagi pegawai hanya senyum, barangkali tidak yakin bertutur Inggeris. Dia rancak menerangkan sesuatu kepada Pak Koh dalam bahasa Korea.

“Ummi, kamu perlu menghabiskan 36 jam kredit kelas dan lulus empat peperiksaan subjek major sebelum boleh menulis tesis secara formal. Untuk semester ini, kami telah mendaftarkan Ummi satu subjek Pengajian Asia Tenggara dan dua subjek Sastera Bandingan. Kelas akan disampaikan dalam bahasa Korea dan Inggeris,” terang Pak Koh.

Saya mengangguk tetapi hati meraung. Bahasa Korea? Apa yang saya tahu bahasa Korea selain Annyeonghaseyo? Saya senyum hipokrit di depan mereka semua. Mr Heesung Park menyerahkan jadual kelas sebelum saya dan Pak Koh keluar dari bilik itu.

“Ummi jangan risau. Saya tahu Ummi tidak boleh berbahasa Korea. Untuk Phd Sastera Bandingan Melayu-Indonesia, kamu tidak perlu tahu bahasa Korea. Saya akan hubungi profesor yang mengajar, mungkin kamu boleh dikecualikan daripada menghadiri kelas, hanya menulis kerja kursus kemudian hantar melalui e-mel kepada mereka,” kata Pak Koh, terus-menerus mahu membantu saya.

“Kamu ambil nombor telefon profesor-profesor ini, hubungi mereka dahulu dan perkenalkan diri kamu. Boleh guna bahasa Inggeris, mereka faham,” kata Pak Koh sebelum kami berpisah hari itu. Pak Koh kemudian menghulurkan duit kepada Seok.

“Pergi bawa Ummi makan dulu,” katanya dalam bahasa Korea.

Kali Pertama Makan Nasi Korea

Sewaktu masuk ke restoran kecil di celah-celah lorong depan HUFS, mata-mata yang sepet memerhatikan saya. Ajumma (makcik) tukang masak menjerit kuat kepada Seok dan rakannya, “Yogi (di sini)…Yogi (di sini)..” menunjukkan kerusi dan meja kosong. Kami bertiga duduk.

“Ibu Ummi jangan risau. Kedai ini tidak jual babi hanya ada ikan sahaja,” kata rakan Seok. Ajumma membawakan senarai menu. Saya memilih ikan makarel bakar. Apabila makanan tiba, saya terpegun melihat nasi dalam mangkuk kecil dengan hidangan sampingan yang banyak; tauge rebus, telur gulung, kimci lobak, bebola ikan bersalut cili manis dan ikan bakar.

Hidung saya tidak mahu menerima bau kimci apatah lagi menelannya. Saya membaca doa makan perlahan, mula menyuap nasi ke mulut. Beberapa suapan sahaja, perut sudah kenyang. Allah ya Allah, Maha Pemurahnya Allah. Saya mendapat pengajaran di sebalik beras di Korea. Berasnya mahal. Beras Gred A berharga kira-kira 60 ribu won atau RM240 untuk 20 kg. Tetapi, beras tersebut mampu bertahan lama kerana ianya seperti beras pulut dan agak kental, cepat mengenyangkan walau hanya semangkuk kecil. Rata-rata orang Korea makan nasi dua kali sehari.

Saya tidak dapat menghabiskan makanan. Terbayang suami dan anak di rumah, apakah mereka sudah makan? Saya perlu pulang ke rumah secepat mungkin untuk menyediakan makanan.

“Seok, terima kasih membantu saya. Sekiranya saya ada pertanyaan, saya akan hubungi kamu lagi,” kata saya kepada Seok dan temannya. Saya memutuskan untuk pulang sendirian. Selagi bergantung kepada orang lain, kita tidak dapat mempelajari sesuatu. Jika tersalah langkah, itulah pelajaran paling berguna!

Kelas Pertama

Sistem jadual di Korea sedikit pelik. Waktunya di tulis 1, 2, 3 atau 4,5,6 sehingga 7 dan 8. Ianya bermaksud 9 pagi sehingga 12 petang, 12 petang sehingga 3 petang kemudian 3 petang sehingga 6 petang. Bilik kuliah juga ditulis dengan nombor misalnya 1103 dengan maksud, 1 adalah bangunan untuk mahasiswa undergraduate, 103 pula adalah biliknya di tingkat satu dan bernombor 3! Jika anda bukan orang yang suka dengan nombor, perkara ini menjadikan anda gelabah dan perlukan masa sejam lebih awal mencari bilik kuliah.

Begitulah yang terjadi kepada saya. Selepas bertanyakan kepada beberapa orang pelajar dan pengawal keselamatan, baharulah saya berjumpa dengan kelas Pengajian Asia Tenggara yang dikelolakan oleh Dr Seo Myengkyo. Sebelumnya, saya tidak sabar mengenali Dr Seo yang berkelulusan Phd dari University of Cambridge, London. Ini kerana, saya pernah membaca artikelnya di jurnal berprestij, Jurnal Indonesia and The Malay World yang berpengkalan di Routledge, London. Tajuk artikel beliau sangat kontroversi iaitu Falling Love and Changing God. Beliau mengkaji jumlah umat Islam Indonesia yang bertukar ke agama Katolik. Phdnya pula berkaitan pengurusan agama terutama Kristian dan Katolik di Indonesia.

Sebaik saya muncul di pintu kelas, Dr Seo dan para mahasiswanya memandang ke arah saya yang terlambat beberapa minit. “Ummi, silakan duduk..” kata Dr Seo dalam bahasa Inggeris. Saya duduk dengan dada bergemuruh lebat. Wajah rakan-rakan begitu variasi. Ada yang berasal dari Thailand, Filipina, Korea dan saya seorang dari Malaysia. Malah, saya satu-satunya beragama Islam. Saya memperkenalkan diri secara ringkas dalam bahasa Inggeris.

“Ummi sangat beruntung. Dia dari Universiti Malaya, Malaysia dan melakukan Phd di sini dalam bidang Sastera Bandingan. Ummi datang dengan suami dan anak kecil, suaminya menjaga anak di rumah,” terang Dr Seo kepada kelas. Wajah rakan-rakan wanita nampak teruja kerana semuanya belum berkahwin. Nampaknya, cerita tentang saya sudah diketahui Dr Seo.

Sewaktu kelas tamat, saya merapati Dr Seo, bertanyakan tugasan minggu berikutnya. Bidang Pengajian Asia Tenggara amat baru bagi saya. Malah, bahasa Inggeris saya masih sederhana dibandingkan rakan-rakan lain. Untuk belajar, saya buang rasa malu.

“Ummi, kamu tak perlu risau atau bekerja keras. Saya prihatin dengan kamu yang sedang mengandung. Jika kamu tidak larat, kamu tidak perlu hadir kelas. Yang penting, jaga kesihatan diri dan bayi dalam kandungan,” kata Dr Seo lembut.

“Tapi Dr Seo….”

“Ya, kamu mesti jaga kesihatan, itu lebih penting dari belajarkan?” katanya tersenyum.

Allah ya Allah, terima kasih mempertemukan aku dengan manusia-manusia budiman di Korea.