Mampukah daku..

Menemui adikku Ratna yang dikasihi,
Semuga Allah memberi taufiq dan hidayah kepada diri kita dan jangan dipalingkan darinya sehingga akhir hayat.

Ratna,
Sepanjang musim haji, banyak ruang di Haram yang kosong dan sunyi. Kak Ngah dan abang Ngah mengambil kesempatan itu untuk beritikaf di dalamnya. Kami duduk di sudut sunyi, sendirian sambil muhasabah diri.

Puas sembahyang sunat, berzikir dan membaca quraan atau terjemahan..kak Ngah merenung diri. Melihat kembali perjalanan hidup aturan tuhan, yang tertulis di lauh mahfuz. Masyallah! Betapa Allah itu maha pengasih lagi maha penyayang.

Jika di toleh ke belakang, barangkali kak Ngah bukannya layak duduk bersimpuh di tengah-tengah masjid nabawi yang hening, dingin dan sunyi di waktu-waktu begini. Berbisik-bisik dan berbicara dengan zat yang mencipta langit dan bumi. Tanpa sedar air mata mengalir perlahan dengan penuh kesyukuran.

“Allah ya Allah..sesungguhnya daku tidak layak masuk ke syurgaMu. Namun daku takut sekali dengan kemurkaan dan api nerakaMu. Oleh itu, Kau bimbinglah daku. Mampukah daku dan layakkan daku diletakkan sebaris dengan wanita hebat serta mulia di sisiMu.”

“Allah ya Allah..wahai tuhanku.. daku ingin sekali melihat anak-anak perempuanku, adik-beradik perempuanku, ipar duai perempuanku, sanak saudara perempuanku, rakan-rakan perempuanku, isteri-isteri rakanku, anak-anak perempuan mereka, kakak dan adik perempuan mereka menjadi wanita yang mulia..

“Ya Rabb, Ya Hayum Ya Qayyum..jadikan mereka wanita yang tunduk sujud kepadaMu, takut dan gentar dengan kemurkaanMu, wanita bersopan, lembut berbicara, menjaga kehormatan diri, menjaga aib suami, berhijab dengan menutup aurat zahir dan batin, menjaga air muka orang lain, tidak menyombong diri, redha dengan ujianMu, bersabar dan solat.

“Wahai tuhanku..mampukah daku menjadi seperti wanita mulia di sisiMu. Sebagaimana Siti Mariam, Asiah, Siti Hajar, Siti Khadijah, Aisyah, Fatimah, Rabiatul Adawiyah…

Ratna,
Kak Ngah lebih tenang di sini. Apabila ada yang bertanya, apakah kak Ngah akan bekerja di Saudi? Kak Ngah katakan kepada mereka,” Puan..saya telah membuat pilihan untuk bersara. Itu ketentuanNya. Namun, sekiranya saya diberikan peluang oleh Allah untuk mengajar di Universiti Taibah, Madinah.. Alhamdulillah! Itu bonus dari Allah.”

Sebenarnya Ratna.. jauh disudut hati. Kak Ngah hanya mahu begini. Duduk bersimpuh ditengah-tengah masjid nabawi yang sunyi. Menjadi hamba Allah yang kecil, kerdil. Yang mengharap belas kasih Allah dan memohon keampunanNya dari segala dosa-dosa silam lantaran kejahilan – dosa kecil, besar, yang diketahui dan tidak diketahui.

Apabila sampai waktunya..Kak Ngah hanya mahu bersendirian. Bersembunyi, berdiam diri seperti Mariam dan menjadi insan yang dilupakan. Allah ya Allah..perkenankanlah.

Sekian, salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Ohud –

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Muhassabah, warkah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>