Bacalah..

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Salam sejahtera dan semuga ibadah hari ini lebih baik dari semalam serta menjadikkan kita lebih dekat denganNya.

Ratna,
Sudah hampir 2 minggu kak Ngah menghafal سُوۡرَةُ اللیْل , سُوۡرَةُ الشّمس dan سُوۡرَةُ البَلَد
Ya Allah…semakin berumur semakin terasa menghafal berserta membacanya dengan tajwid yang betul itu bukan perkara yang mudah. Entah… sudah berpuluh kali rasanya membaca serta mengulang-ulangnya.

“Mama bacalah..Sofea semak”

“Orang hebat” menawarkan dirinya.

Ya Allah, cepatnya masa berlalu. Kak Ngah membayangkan dia masih lagi seorang bayi. Yang pernah disusui. Kini, bayi itu telah membesar lalu sudah boleh membantu menyemak bacaan al-qur’an ibunya. Dia paling suka apabila sampai kepada surah as-Shams. Wah, pantang kak Ngah lambat sedikit… pantas sahaja dia menyebutnya.

Biasanya selepas subuh, kak Ngah menghafal surah-surah tersebut. Sejuk – sambil berselimut kak Ngah membaca di tempat tidur. Sofea di sebelah – merikut dalam selimut, menyambung tidur. Suatu hari, kak Ngah membaca suarah as-Shams dengan agak kuat agar didengari telinga sendiri.

” وَٱلسَّمَآءِ وَمَا بَنَٮٰهَا

وَٱلسَّمَآءِ … kena panjang sikit, mama.”

Tiba-tiba dengan tidak disangka-sangka, “Orang hebat” bersuara. Ingatkan dia sudah lama melelapkan mata.

Ratna,
Begitulah… kini, setiap kali kak Ngah berulang-ulang mendengar bacaan dari quraan explorer, Sofea pula yang lebih cepat menghafalnya. MasyaAllah Tabarakallah!

Apabila surah-surah yang perlu dihafal semakin sukar, kak Ngah berulang-ulang berbisik kepada Allah memohon pertolongan di tengah malam. Kadang-kadang ketika berbaring, sedang duduk atau ketika sedang berjalan. Ia berlegar-legar di dalam kepala. Kesannya hebat sehingga kak Ngah terasa mahu lebih menumpukan kepadanya dari menulis warkah ini.

“Ya Allah ya tuhanku, ajarkan daku bacaan kalam suciMu. Kuatkanlah daya ingatanku, lancarkanlah perkataanku. Lembutkanlah lidahku agar betul sebutanku. Allah ya Allah bantulah daku. Sesungguhnya daku terasa lemah, kerdil lagi tidak bermaya. Jangan sampai daku berputus asa.”

Terkesan dengan pesanan Allah dalam سُوۡرَةُ العَلق

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), (1) Dia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; (2) Bacalah dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah; (3) Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan; (4) Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. (5)

Ratna,
Sampaikan pesanan kepada adik beradik kita, sanak saudara serta rakan-rakan yang disayangi. Katakan kepada mereka “Bacalah..bacalah dengan nama Tuhanmu. Allah yang maha pemurah telah mengajar kita melalui pena dan tulisan. Sungguh, Allah mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya dengan pelbagai cara.”

Lalu, bacalah.. bacalah…bacalah walaupun sebaris ayat dari kalam suci Allah, al-qur’an. Dan fahamilah apa yang mahu disampaikanNya.

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Halaqah al-qur'an, Kerenah anak-anak. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>