قاعدة نورانية

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga Allah permudahkan segala urusan dan disudahi dengan segala kebaikan.

Ratna,
Sudah seminggu kak ngah mengikuti kuliah قاعدة نورانية. Ia diajar oleh mualimah bernama Ai’syah selepas solat Asar. Pada mulanya tidak ramai yang berminat. Hanya beberapa kerat sahaja yang berhimpun untuk mengikuti kuliah itu. Barangkali kerana ia ا ب ت ث ج sahaja.

Ramai yang senyum-senyum apabila poster besar ا ب ت ث ج disangkutkan di rak rehal. Mualimah Ai’syah memulakan kuliah dengan membaca hadis sahih mengenai belajar dan mengajar al-qur’an. Katanya;

Dari Utsman r.a : Nabi saw bersabda, “Sebaik-baik kamu adalah orang yang belajar Al-Quran dan mengajarkannya.” [Hadis 1452]

Dan diteruskannya;

Dari Aisyah r.ha : Nabi saw bersabda, “Orang yang ahli (mahir) dalam Al-Quran akan bersama dengan para malaikat yang mulia lagi benar. Orang yang terbata-bata (merangkak-rangkak) dalam membaca Al-Quran dan dia bersusah payah mempelajarinya, untuknya pahala dua kali lipat.” [Hadis 1454]

Namun, katanya “marilah kita niat belajar al-quran ini kerana Allah.” Lalu, akhirnya seorang demi seorang datang sehingga ia menjadi kumpulan yang besar.

Ratna,
Mendengar cara pengajaran dan pembacaan mengingatkan kak Ngah kepada kaedah mengaji al-qura’an pada zaman silam. Ketika kita baru belajar mengeja.

Untuk mendengar قاعدة نورانية [ klik disini]qnorania-1A

Akhirnya, Ai’syah menutup kuliah dengan membaca hadis yang dipetik dari Hadis Sahih Muslim Jilid 4. Hadis Nombor 1859 Topik adalah Perintah. Maksudnya;

Dari Abu Hurairah r.a., katanya: “Natil (bin Odis Al Hazami), seorang penduduk Syam, bertanya kepadanya, “Wahai, Tuan Guru! Ajarkanlah kepada kami hadis yang Anda dengar dari Rasulullah saw.”

Jawab Abu Humirah, “Baik! Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: “Orang yang pertama-tama diadili kelak di hari kiamat, ialah orang mati syahid. Orang itu dihadapkan ke pengadilan, lalu diingatkan kepadanya nikmat-nikmat yang telah diperolehnya, maka dia mengakuinya. Tanya, “Apakah yang engkau perbuat dengan nikmat itu?” Jawab, “Aku berperang untuk agama Allah sehingga aku mati syahid.”

Firman Allah, “Engkau dusta! Sesungguhnya engkau berperang supaya dikatakan gagah berani. Dan gelar itu telah engkau peroleh.” Kemudian dia disuruh seret dengan muka telungkup lalu dilemparkan ke neraka.

Kemudian dihadapkan pula orang ‘alim yang belajar dan mengajarkan ilmunya serta membaca Al Quran. Dihadapkannya kepadanya nikmat yang telah diperolehnya, semua diakuinya. Tanya, “Apa yang engkau perbuat dengan nikmat itu?” Jawab, “Aku belajar, mengajar, dan membaca Quran kerana Engkau.” Firman Allah, “Engkau dusta! Sesungguhnya engkau belajar dan mengajar supaya disebut orang Alim, dan engkau membaca Al Quran supaya dikatakan sebagai Qari (ahli baca). Semua itu telah dipanggilkan orang kepada mu.”

Kemudian dia disuruh seret dengan muka menghadap ke tanah lalu di lemparkan ke neraka.

Sesudah itu dihadap pula orang yang diberi kekayaan oleh Allah dengan berbagai macam harta. Semua kekayaannya dihadapkan kepadanya lalu diingatkan segala nikmat yang telah diperolehnya, ia pun mengakui. Tanya, “Apa yang telah engkau perbuat dengan harta sebanyak itu?” Jawab, “Setiap bidang yang Engkau sukai tidak ada yang ku tinggalkan, melainkan aku sumbang semuanya kerana Engkau.”

Firman Allah, “Engkau dusta! Sesungguhnya engkau melakukan semuanya itu supaya engkau disebut orang yang pemurah, dan gelar itu telah engkau peroleh.” Kemudian dia disuruh seret dengan muka menghadap ke tanah lalu dilemparkan ke neraka.

Na’uzubillah …muga kita tidak tergolong dari kumpulan itu.

Ratna,
Marilah kita berpesan-pesan ke arah kebaikan, semuga kita diredhai serta dirahmati Allah sentiasa.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Halaqah al-qur'an, Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>