Al-Hijr الحِجر

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga sentiasa di dalam lindungan Allah yang maha Pengasih lagi maha Penyayang.

Ratna,
Warkah ini sepatutnya dihantar 2 minggu yang lalu, namun kak Ngah tidak berkesempatan berbuat demikian. Walau apapun keadaannya, ada sesuatu yang menarik mahu dikongsikan bersama.

Dengan izin Allah, Kami sekeluarga melalui sekitar Mada’in Salleh atau Al-Hijr untuk ke al-Ula baru-baru ini. Ia sebuah tempat kaum Nabi Soleh sebagaimana yang terdapat di dalam surah Al-Hijr, Juz 14. Allah berfirman yang bermaksud;

Dan demi sesungguhnya penduduk “Al-Hijr” telah mendustakan Rasul-rasul. (80) Dan Kami telah berikan kepada mereka tanda-tanda (yang membuktikan kebenaran agama dan Rasul Kami); dalam pada itu, mereka terus juga berpaling (mengingkarinya). (81) Dan mereka memahat sebahagian dari gunung-ganang, sebagai tempat tinggal dengan keadaan aman (dari sesuatu bahaya). (82) Meskipun demikian, mereka dibinasakan juga oleh letusan suara yang menggempakan pada bumi waktu pagi. (83) Maka apa yang mereka telah usahakan itu, tidak dapat menolong mereka sedikit pun. (84)

Ratna,
Sungguh benar. Terasa benar getaran hati apabila sekadar lalu tempat ini. Perkuburan mereka di pahat dari gunung-gunung batu dengan skill senibina yang mengkagumkan, bayangkan pula bagaimanakah agaknya kediaman mereka? Kata penduduk al-Ula, barangkali perkampungan kaum Thamud ada di sekitar sini namun masih belum ditemui.

Kami pulang dengan rasa penuh keinsafan mengenangkan kaum terdahulu yang dikurniakan serta diilhamkan Allah dengan ilmu kepandaian, namun mereka kufur ingkar kepada Allah yang mencipta mereka, langit dan bumi serta alam ini. Mereka dibinasakanNya.

Na’uzubillah! Kami takut dengan kemurkaanMu ya Allah. Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Lalu, kami semakin gementar apabila mendengar سُوۡرَةُ الشّمس yang di baca Sofea berulang-ulang, firmah Allah yang bermaksud;

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Demi matahari dan cahayanya yang terang-benderang; (1) Dan bulan apabila ia mengiringinya; (2) Dan siang apabila ia memperlihatkannya dengan jelas nyata; (3) Dan malam apabila ia menyelubunginya (dengan gelap- gelita), (4) Demi langit dan Yang membinanya (dalam bentuk yang kuat kukuh yang melambangkan kekuasaanNya); (5) Serta bumi dan Yang menghamparkannya (untuk kemudahan makhluk-makhlukNya); (6)

Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); (7) Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertakwa; (8) Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), (9) Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (10)

(Ingatlah), kaum Thamud telah mendustakan (Rasulnya) dengan sebab perbuatan derhaka mereka yang melampaui batas; (11) Ketika orang yang paling jahat di antara mereka menerima perintah dari mereka (supaya membunuh unta yang menjadi mukjizat), (12) Maka berkatalah Rasul Allah (Nabi Soleh) kepada mereka: (Janganlah kamu ganggu) unta betina dari Allah itu dan (janganlah kamu menyekatnya daripada mendapat) air minumnya (supaya kamu tidak ditimpa azab)! (13) (Setelah Nabi Soleh memberi amaran) lalu mereka mendustakannya serta menyembelih unta itu. Dengan sebab dosa mereka, maka Tuhan menimpakan mereka dengan azab yang membinasakan serta Dia meratakan azab itu meliputi mereka (sehingga punah-ranah semuanya). (14) Dan Allah tidak hiraukan kesudahan (mereka) yang demikian, (kerana itu adalah balasan yang adil). / (15)

Ratna,
Berjalanlah ke merata dunia kerana Allah. Lihatlah dengan matahati yang terbuka. MasyaAllah, ternyata kerdilnya diri melihat kekuasaanNYa. Sungguh, banyak kisah-kisah pengajaran yang telah disampaikan Allah di dalam al-Qur’an. Dan tempatnya barangkali kita lalui setiap hari. Bacalah…untuk mengetahuinya!

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>