Kenapa mama menangis?

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga Allah permudahkan segala urusan dan disudahi dengan segala kebaikan.

Ratna,
Suasana hening subuh di Makkah pada Jumaat yang lepas sungguh syahdu sekali. Apatah lagi kaabah berada di hadapan mata. Melihat ribuan manusia bertawaf dan yang lain tunduk sujud penuh tawaduk kepada yang maha Esa. Dan kami sekeluarga diberi peluang untuk berada di situ. Lalu, hati bertanya;

“Allah ya Allah, nikmatMu yang mana satukah mahu didustakan?”

Subuh itu, imam membaca surah sajadah pada rakaat pertama dan surah al-Insan pada rakaat ke dua. Entah mengapa, tiba-tiba hati jadi sayu dan pilu apabila dibacakan barisan ayat ini dari surah al-Insan. Antara firmah Allah yang bermaksud;

Dan sebutlah dengan lidah atau dengan hati akan nama Tuhanmu (di dalam dan di luar sembahyang), pada waktu pagi dan petang; (25) Dan (dengan apa keadaan pun maka) pada sebahagian dari waktu malam sujudlah kepada Tuhan (dengan mengerjakan sembahyang) dan (seboleh-bolehnya) bertasbihlah memujiNya (dengan mengerjakan sembahyang Tahajud), pada sebahagian yang panjang dari waktu malam. (26)

Gementar. Selepas memberi salam kak Ngah dan Sofea segera ke dataran kaabah, tunduk sujud rebah. Hati berbisik;

“Allah ya Allah, janganlah daku di hukum jika terlalai atau terlupa menyebut namaMu sewaktu jagaku. Jangan lenakan tidurku di buai mimpiku. Kejutkan daku di sebahagian malamMu agar dapat daku tunduk sujud rebah kepadaMu.”

Tiba-tiba Sofea bertanya,

“Mama… kenapa mama menangis?”

“Mama takut, sayang..”

“Takut apa?”

“Takut dengan azab Allah. Takut tidak dapat melakukan suruhanNya seperti dalam surah tadi.”

“Surah tadi kata apa?”

“Suruh kita mengingati Allah pagi dan petang. Suruh kita dalam keadaan apa sekalipun kena bangun malam, bertasbih memuji Allah dengan mengerjakan sembahyang di sebahagian malam.”

Sofea diam. Barangkali dia belum faham.

Dan di hadapan kaabah itu kak Ngah terkenangkan diri, suami, ibubapa, anak-anak, adik beradik, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi. Apakah kita benar-benar telah melakukan segala suruhan Allah dan telah meninggalkan segala laranganNya? Apakah bibir kita sahaja menyatakan “Mahu” namun hati dan jasad merasa berat lantas sedikitpun tidak berusaha melakukannya.

Lalu dipanjatkan doa agar kita semua diberikan kekuatan untuk melakukan seperti tuntutanNya.

Ratna,
Semakin hari garis permulaan perjalanan terasa semakin jauh ditinggalkan, sedangkan hentian terakhir terasa semakin dekat. Sempatkah kita melaksanakan apa yang mahu kita lakukan?

Sekian.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Kerenah anak-anak, Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>