Impian

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semua di dalam peliharan Allah dan dipermudahkan setiap urusan.

Ratna,
Hari Selasa minggu lepas kak Ngah melapor diri untuk bertugas di Universiti Taibah, Madinah. Membuat temujanji bertemu Dr Wafa [Naib dekan] pada pukul 11 pagi dan akhirnya kami berjumpa. Perjumpaan yang sangat mesra. Dr Wafa menyambut dengan pelukan serta bertanya khabar. Sambil melepaskan pelukan, kak Ngah berkata;

“MasyaAllah..Dr Wafa, awak lebih muda dari yang saya sangkakan.”

Dr Wafa berkata sambil tertawa,” Ana lughatul inglizia.. maa arif.”

“Dr Wafa…maa fi musykil. Ante fahmi, ana fahmi..khaalas!”

Dan kami sama-sama tertawa. Begitulah. Kemudian, Dr Wafa meminta pembantu peribadinya menyerahkan jadual waktu. Kak Ngah menyambutnya lalu si buta bahasa arab ini mentafsir serta cuba menghadamkannya. Tanpa berlengah, pembantu Dr Wafa menterjemahkannya. Alhamdulillah.

“kod MGM 204. Business communication. 2 kumpulan dan ini hari serta masanya. 2 hari dalam seminggu. Jumlah masa pengajaran 6 jam.”

“Jazakallahukhairan..ana maa’lum.”

Dalam hati terkenang nota dari rakan-rakan UiTM yang sudi berkongsi ilmu,” Alhamdulillah, terima kasih Nisa Abd Rahman dan Encik Ahmad Kamil. Semuga Allah memudahkan urusan kalian di dunia dan diakhirat.”

Ratna,
Kuliah bermula keesokannya- Rabu. Kumpulan pertama pada pukul 9 – 9.50 pagi dan kumpulan ke 2 pada pukul 1-2.40 petang. Langkah pertama, kak Ngah harus mencari blok kuliah kemudian mencari kelas. Alhamdulillah, pengawal wanita dengan mesra menunjukkan tempatnya.

“Blok 12, bilik 206. TEC [Teaching enable classroom]..canggih!” kak Ngah berbisik sendiri.

Sengaja kak Ngah datang awal 15 minit untuk melihat keadaan. Puas kak Ngah mencari-cari cara bagaimana mahu membuat projektor di atas siling itu beroperasi. Tiba-tiba terkenang Encik Ashraf atau Encik Roslan, pegawai IT & Media UiTM Segamat yang akan segera datang ke bilik kuliah hanya dengan satu panggilan. Kadang-kadang, berkejar-kejar mereka datang hanya untuk menekan satu punat ajaib..lalu projektor pun menyala!

“Yang..tolong saya. Projektor ni tak menyala. Wayar ni..nak sambung di mana?”

Lalu, dari blok siswa..terdengar telefon bimbit abang Ngah memberi arahan itu dan ini. Hish..hish..masalahnya apa yang ditulis dalam bahasa arab ni?

Sepuluh minit kemudian, 2 orang pelajar muncul. Mereka menghulur tangan, kami bersalaman. Kak Ngah mengucapkan selamat datang dan mempersilakan mereka duduk. Beberapa minit kemudian muncul beberapa orang pelajar lagi. Fesyen remaja mereka beraneka rupa. Salah seorang pelajar bernama Deemah berkata;

“Teacher..biasanya minggu pertama tidak ramai yang datang. Mereka fikir kelas belum bermula. Nanti kami hubungi mereka.”

Lalu, pelajar yang hadir menghubungi rakan-rakan mereka.

Hari itu, kak Ngah hanya melakukan sesi suaikenal sahaja. Mahu melihat sejauh mana pemikiran dan pandangan mereka terhadap pelajaran. Soalan kak Ngah :

1-kenapa perlu belajar Business communication?
2-Apa impian kamu di masa hadapan?

“Marhaba. Pertamanya saya sangat gembira sekali melihat wajah manis gadis Saudi. Kamu tersenyum dan tertawa rupanya.. Selama ini di luar sana, setiap kali mahu berkomunikasi, saya terpaksa melihat mata. Kadang-kadang saya harus merenung tajam ke dalam mata yang berkelubung hitam, takut-takut mereka tidak suka apa yang saya ucapkan. Kecuali di Haram..”

Mereka tertawa. Riuh rendah bunyi komen-komen mereka.

MasyaAllah..kak Ngah kagum kerana mereka boleh berbahasa Inggeris dan menuturnya dengan lancar. Apabila di tanya bagaimana kamu boleh berbahasa Inggeris dengan baik. Ada antara mereka berkata,” Menonton TV.. kami mendengar sebutan mereka. Lagipun kami banyak ke luar negeri.”

Namun, ada juga yang teragak-agak sebutannya. Mereka mencuba sedaya upaya. Kak Ngah membaca resah mereka.

“Jangan bimbang…teruskan. jangan gusar kerana bahasa Inggeris itu bukan bahasa ibunda kita. Yang penting komunikasi 2 hala berlaku dan kita masing-masing faham apa yang mahu disampaikan. Sebab itu jenis komunikasi ada 2 cara – Verbal dan non verbal”

Ia berjaya. Wajah resah mereka bertukar ceria. Sedang kelas kami riuh rendah bertukar maklumat, tiba-tiba di luar kelas ada sekumpulan pelajar menjenguk. Pelajar di dalam kelas menunjukkan isyarat jam tangan yang menandakan masa belum tamat. Akhirnya,

“Hanna, jemput mereka masuk..”

Tiga orang pelajar masuk. Wajah cantik dan dengan penuh ceria mereka bertanya,

“Teacher, kelas kami dengan teacher tengahari ini. Ada kelas kan?”

“Cuba tenguk jadual kamu. Subjek apa?”

“MGM 204. Blok 8, bilik 801..”

“MasyaAllah..ya habibi. Sabar..kita jumpa petang nanti ya. Kamu mengesan jejak saya..?”

Mereka keluar sambil tertawa.

Ratna,
Petang itu juga, pengalamannya hampir serupa. Mereka meluahkan apa impian mereka. Secara kasarnya dapat dirumuskan yang mereka juga rupanya mempunyai impian. Antaranya meluahkan;

“Kami mahu belajar setinggi mungkin, jika boleh sampai peringkat Phd. Belajar bukannya sesuatu yang mudah bagi wanita Saudi.”

“Saya mahu menjadi pengurus syarikat sendiri.”

“Saya mahu belajar sekurang-kurangnya sampai peringkat Master. Saya mahu bekerja di jabatan kerajaan.”

Dengan penuh tanda-tanya kak Ngah berkata;

“Wanita Saudi boleh bekerja dan mempunyai syarikat sendiri?”

Jawab mereka;

“InsyaAllah..mungkin bukan di Saudi tetapi di U.A.E, Bahrain, Jeddah atau di luar sana.”

“InsyaAllah, saya mahu membuka syarikat sendiri bagi keperluan wanita saudi.”

“Apapun..kami mahu meningkatkan ilmu pengetahuan, mungkin bukan untuk kami..tetapi buat anak-anak lelaki kami.”

Tiba-tiba, kak Ngah melihat wajah redup mereka.

“Ya..Jangan bersedih. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kamu. Berdoalah sesungguh hati. Sungguh, Allah maha mendengar.”

Kak Ngah teruskan;

“Tahukah kamu wahai gadis-gadis Saudi.. betapa beruntungnya kamu dilahirkan sebagai Saudi? Bersyukurlah. Di luar sana, wanita-wanita harus bertungkus-lumus bekerja mengerakkan tulang empat kerat mereka. Anak-anak yang dalam susuan juga harus ditinggalkan..ada antara mereka yang bekerja bukan kerana suka-suka. Ia suatu keperluan untuk hidup.”

MasyaAllah, mereka tunduk diam. Dan sesi suai kenal hari itu kak ngah tutup dengan kata-kata;

“Hidup ini sebenarnya suatu perniagaan. Apa yang kita usahakan di dunia..untung ruginya diperlihatkan di akhirat nanti.

Belajarlah supaya kita tahu bersyukur. Teruskan impian itu, jangan berputus asa dengannya. Sungguh, Allah tidak sesekali menginaiya kita. Malahan, jika ditakdirkan kamu tidak dapat mengapai impian yang tersemat di hati..sebenarnya itu lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.”

MasyaAllah, mereka semua tunduk memandang meja sambil mengesat air mata!

Ratna,
Sekian untuk warkah kali ini. Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>