Alahai, cepatnya dia pergi…

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga di bawah lindungan kasih sayang dan rahmat Allah sentiasa,

Ratna,
Masjid Nabawi semakin sesak! Malah semakin banyak kelihatan telekung putih di dalam Haram. Itu petanda musim jemaah Malaysia menunaikan umrah telah tiba. Bukan tidak ada yang mengerjakannya sebelum ini..ada. Tetapi, boleh dikira dengan jari.

Beberapa hari yang lalu, barisan saf hadapan mula dipenuhi dengan warna-warna putih yang agak seimbang dengan warna-warna hitam. Alhamdulillah! Semangat jemaah Malaysia ternyata kental untuk berada di saf-saf hadapan. Bagi mereka yang belum ke sini..barangkali sukar untuk membayangkannya.

InsyaAllah, berdoalah sesungguh hati agar Allah memberikan rezeki kewangan, kesihatan dan kelapangan masa. Yang paling penting berdoalah agar Allah menjemput kita menjadi tetamuNya.

Kak Ngah sentiasa berdoa agar dapat berjumpa adik-beradik, ipar duai, saudara mara, rakan-rakan lama dan rakan alam maya di sini. Ya, di bumi Madinah ini! Seronok rasanya jika kita nanti dapat berpelukan disaksikan oleh Masjid Nabawi. Nanti kita akan berkata;

“Alhamdulillah! Akhirnya kita dapat berjumpa..”

Biarlah walau hanya seketika. Memang yang datang pasti akan pergi. Namun, ia berbekas di hati.

Dan..kami sekeluarga yang ditinggalkan di Madinah diam-diam berkata dalam hati,”Alahai, cepatnya dia pergi..”

Ratna,
Sudah beberapa kali kami disapa oleh jemaah Malaysia ketika duduk sebaris di saf yang sama. Rupa-rupanya ramai jemaah wanita yang datang sendirian. Mereka datang dalam tiga keadaan.

Pertama, datang bersama anak-anak mereka.
Kedua, datang sendirian kerana belum berpasangan.
ketiga, sendirian kerana sudah berpisah dengan pasangan samada hidup atau sudah kembali menemui Illahi.

Kebanyakannya yang kak Ngah jumpa adalah keadaan ke dua dan ke tiga. Allah..Allah..ya Allah. Asalnya mereka hanya bertanyakan khabar.

Akhirnya kak Ngah mengerti luahan isi hati. Kebanyakan mereka datang dari jauh, membawa doa penuh harapan dan hasrat hati yang mendalam.

“Puan, sudah bertahun-tahun saya berdoa untuk bertemu dengan pasangan jodoh yang sesuai. Allahu Akbar, usia sudah tidak lagi muda, kami semakin dekat dengan usia bersara.”

Dan yang lebih menyayat hati apabila ada wanita muda yang berbisik perlahan sambil mengalirkan air mata.

“Puan, suami saya pergi bagaikan sekelip mata. Baru tiga tahun usia perkahwinan kami. Dia kembali kepadaNya dengan meninggalkan saya bersama seorang bayi. Bayangkan bagaimana saya harus mengharungi hidup sendirian selagi ada hayat di kandung badan.

“Setiap kali saya menguruskan sesuatu urusan, saya terkenangkan dia. Selama ini dia yang menguruskan segalanya. Apabila kereta saya kehabisan minyak atau terhenti di tengah jalan, saya terkenangkan dia. Biasanya dia yang akan menguruskannya.”

“Saya tidak boleh memandang seorang bapa yang bergelak ketawa dan bergurau senda dengan anak-anaknya. Saya terkenangkan dia..”

Allah..Allah..ya Allah, dalam mana-mana keadaanpun mereka mengakhiri dengan ungkapannya;

“Alahai, cepatnya dia pergi…”

Ratna,
Ternyata benar seperti yang termaktub di dalam quran yang menyatakan sesungguhnya hidup di dunia ini bagaikan sehari sahaja. Tidakkah kita mendengar kisah beberapa pemuda beriman yang tertidur di dalam gua bersama anjing mereka? Apabila dibangkitkan, mereka merasa bagaikan tertidur seharian. Bahkan sebenarnya zaman mereka telah berlalu pergi 300 tahun lamanya..

Bukankah itu tanda-tanda kekuasaan Allah Subhanawatala?

Jadi, hayatilah hidup ini untuk hari ini. Esok, belum pasti kita akan bernafas lagi. Jangankan esok, entah-entah malam ini kita akan pergi. Jangankan malam ini, sebentar lagipun kita tidak tahu apakah yang bakal berlaku.

Bersedialah sentiasa untuk menghadapi saat-saat kita kehilangan masa itu. Jangan nanti kita terasa masa itu cepat berlalu. Nanti kita akan di tanya apa yang telah kita lakukan dengan masa dan usia yang dipinjamkan. Ingatlah! Garisan permulaan sudah semakin jauh kita tinggalkan. Jangan pula menyesali dengan mengungkapkan kata-kata ini;

“Itu cerita semalam. Alahai, cepatnya dia pergi…”

Sekian.

- Rumah kecil di Jabal Uhod-

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Keluarga, Muhassabah, Umrah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>