Rapatkan saff

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga hari ini lebih baik dari semalam dengan izin Allah.

Ratna,
Masjid Nabawi kini dipenuhi dengan jemaah yang mahu memenuhi malam-malam terakhir di bulan Ramadhan yang mulia. Di sana-sini kelihatan limpahan jemaah dari segenap lapisan bangsa pelbagai negara. Paling ketara di sekitar dataran Haram. Paling ramai jemaah dari India dan pakistan yang bergelimpangan. Beg-beg pakaian mereka berada disisi dan digantung ditepi-tepi pagar sekitar haram.

Allahu Akbar! Barangkali mereka merempat tanpa penginapan!

Di dalam masjid terdiri dari jemaah yang berbeza kategori, mereka khusyuk beramal ibadat – bersembahyang sunat, berzikir dan mengaji quraan. Mereka tidak menghiraukan orang!

Allahu Akbar! Melihat mereka..hati bergetar!

Ratna,
Kami melihat masjid Nabawi menjadi luar biasa sibuknya. Paling sibuk di waktu persediaan untuk Iftar malah pekerja pembersihan menjadi berganda-ganda sibuknya selepas iftar membersihkan kesan tumpahan makanan di sekitar haram.

MasyaAllah tabarakallah! Masjid nabawi ketika ini bagaikan beroperasi 24 jam. Ia dipenuhi dengan lautan manusia saban waktu, siang dan malam.

Namun, satu perkara yang kak ngah perhatikan disini adalah perlakuan jemaah yang kadang-kadang menjadi kurang budi bicara. Barangkali terlupa seketika akibat terlalu ghairah dengan bahagian mereka.

Ratna,
Sampaikan pesanan ini kepada ibu-ibu saudara, adik-beradik serta rakan taulan. Sekirannya mereka mahu bersembahyang jemaah di masjid, ingat satu perkara – Rapatkan Saff. Jangan bentangkan selebar-lebar atau sebesar-besar sejadah untuk diri sendiri. Sedangkan sejadah itu boleh dikongsikan untuk dua jemaah. Ini juga berlaku di masjid Nabawi- malah ada yang sampai bertikam lidah!

Sekali lagi pesankan kepada mereka – Rapatkan Saff.

Tidak ingatkah, kita sering dipesan oleh imam sebelum sembahyang jemaah dimulakan? Tidak gentarkah kita apabila dibacakan peringatan ini di dalam al-quran. Allah berfirman di dalam سُوۡرَةُ المجَادلة yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan. (11)

Allahu Akbar!

Ratna,
Marilah kita berpesan-pesan agar menghindari dari perlakuan buruk seperti itu. Lapangkan ruang, permudahkan urusan – ia lambang keluhuran hati insan yang bertakwa. Bukankah Allah melihat tingkah-laku kita di dalam rumahNya?

Ingatlah adik-adikku..hati murni sesaorang diterjemahkan melalui perbuatannya. Ia terpancar dari riak wajah dan tubuh anggota. Sungguh, Allah maha mengetahui apa yang tersembunyi di hati dan terpendam dalam dada. Lapangkanlah dan permudahkanlah – Semuga Allah melapangkan serta memudahkan segala urusan kita di dunia dan di akhirat!

Salam sayang dari kami sekeluarga.

Rumah kecil di Jabal Uhod
Madinah al-Munawarrah.

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Muhassabah, Umrah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>