Tahniah anakku!

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dibawah lindungan serta kasih sayang Allah sentiasa di dunia dan di akhirat.

Ratna,
Dua tahun dahulu, kak Ngah pernah berpesan kepada pelajar-pelajar tahun akhir di akhir semester. Kak ngah katakan kepada mereka;

“Duhai pelajar-pelajarku, kamu umpama anak-anak saya kerana anak-anak saya seusia kamu. Jadi, dengar pesanan ini baik-baik. Barangkali ini wasiat terakhir dari saya buat kamu.”

Mereka memasang telinga, merenung tajam dan mana-mana yang mengantuk membulatkan mata. Lalu, kak ngah membacakan Surah Luqman, ayat 13-19 kepada mereka;

“Duhai pelajar-pelajarku, saya ingin menyampaikan pesanan sebagaimana nasihat yang disampaikan oleh Luqman kepada anak-anaknya. Luqman berkata kepada anaknya:

Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar.

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).

Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan denganKu sesuatu yang engkau dengan fikiran sihatmu tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka dan bergaullah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh). Kemudian kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan.

Luqman menasihati anaknya dengan berkata): Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi serta ia tersembunyi di dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh Allah (untuk dihakimi dan dibalasNya); kerana sesungguhnya Allah Maha Halus pengetahuanNya; lagi Amat Meliputi akan segala yang tersembunyi.

Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya.

Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.

Dan sederhanakanlah langkahmu semasa berjalan, juga rendahkanlah suaramu (semasa berkata-kata), sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai.

Ratna,
Mereka tunduk diam sambil mengangguk-anggukan kepala. Lalu, kak Ngah teruskan lagi ;

“Duhai pelajar-pelajarku, Barangkali selepas ini kamu bakal menyambung pengajian ke peringkat yang lebih tinggi lagi. Kemudian, Insya Allah..barangkali kamu menjawat jawatan besar.

Setinggi mana pun jawatan, jangan lupa kepada guru yang telah mengajar kamu dari tidak tahu membaca sehingga kamu telah celik ilmu. Jangan lupa mengenang jasabaik ibubapa yang sentiasa mendoakan kejayaan kamu sejak bayi. Walaupun kamu telah berumahtangga nanti, ibubapa masih mengenang ketika kamu berbelit-belit di kaki. Kasih sayang mereka tidak berubah walaupun perasaan, fikiran dan fizikal kamu telah berubah.

Jangan sombong kepada mereka. Walaupun pelajaran mereka barangkali tidak tinggi tetapi dengan doa dan izin Allah, mereka berjaya menyekolahkan kamu sehingga ke peringkat universiti.

Ingatlah..sujud syukur kepada Allah. Ketika kamu bergembira menyambut skrol di hari konvokesyen, orang pertama yang perlu bagi kamu untuk berterima kasih adalah ibu dan bapa. Kemudian guru-guru yang pernah mengajar kamu. Sekurang-kurangnya hantarkan pesanan ringkas berbunyi :

“Terima kasih emak dan abah. Juga terima kasih cikgu.”

Atau apakah keadaan menjadi sebaliknya? Ibubapa dan guru-guru dari jauh perlahan-lahan berbisik-bisik di dalam hati,”Tahniah anakku di atas kejayaan mu!” Sedangkan anak-anak atau pelajar-pelajar itu sudah tidak lagi peduli. Malah guru-guru yang semakin tua sudah semakin tidak dikenali.

Ingatlah.. jangan jadi seperti anak Nabi Nuh, sebagaimana yang diceritakan dalam surah Hud. Antaranya Allah berfirman:

(Mereka semua naik) dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung-ganang dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir. (42)

Anaknya menjawab: Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air. Nabi Nuh berkata: Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah dia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan. (43)

Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: Wahai bumi telanlah airmu dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung “Judi” serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim. (44)

Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya dengan berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku sendiri dan bahawa janjiMu itu adalah benar dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya. (45)

Allah berfirman: Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana dia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya Aku melarangmu dari menjadi orang yang jahil. (46)

Nabi Nuh berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada memohon sesuatu yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku dan memberi rahmat kepadaku, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi. (47)

Ratna,
Allahu Akbar! Tiba-tiba kak ngah sebak mengenangkan Sara dan Azrai yang jauh di mata. Bimbang.. apakah sudah jelas pesanan kami sebagaimana pesanan Luqman kepada anak-anaknya? Bimbang..apakah usaha kami gagal sebagaimana Nabi Nuh gagal membawa anak dan isterinya ke syurga? Na’uzubillah..

Allahu Akbar! Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang tidak kita ketahui. Mudah-mudahan kita semua tergolong dari orang-orang mukmin yang berjaya di sisi Allah dan bertemu semula di syurgaNya.

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Keluarga, Kerenah anak-anak, Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>