TAHNIAH Datuk Khalil

KATA PENGANTAR AROMA ANTARA BENUA

ABDUL KHALIL BIN H. P. SHAWKATALY
Profesor Pusat Pengajian Teknologi Industri
Universiti Sains Malaysia

Saya Khalil mamak sejati dari Melaka!

Tentu sekali saya tersenyum membaca Resipi 23 Mee Mamak St Mary. Ia kisah 15 tahun lampau bagaimana orang mengandung mengidamkan mee mamak. Bila terdengar khabar tersebut – maka saya fikir – sebagai satu-satunya mamak yang berada di kawasan tersebut, maka sayalah yang wajib menyediakan mee mamak yang menjadi idaman. Hanya mamak yang mahir mee mamak sebenar!

Ia tindakan yang sangat kecil. 15 tahun kemudian, barulah saya sedar betapa ia merupakan satu tindakan yang cukup signifikan. Ia mengubah pandangan hati seorang manusia kepada manusia yang lain. Kesannya, hubungan mamak tersebut dengan insan yang mengandung itu terus kekal sehingga ke hari ini. Mudah-mudahan ia kekal hingga ke Jannah.

Mamak itu adalah saya. Roza pula isteri Prof MKI yang sedang mengandungkan anak ketiga mereka. Pada ketika itu kami berada di Bangor, Wales, sedang berjuang bagi mendapatkan ijazah PhD. Kisah ini kembali muncul setelah 15 tahun berlalu melalui buku Bukan Sekadar Resepi: Aroma antara Benua tulisan Roza. Benar, ia mengembalikan ingatan pada banyak perkara terutamanya kisah-kisah kehidupan, kemanusiaan dan perjuangan.

Roza manusia luar biasa. Saya sentiasa mengingati beliau sebagai seorang isteri, ibu atau rakan yang sentiasa berhemah apabila berhadapan dengan pelbagai isu. Misalnya, beliau boleh menyampaikan protes atau meluahkan isi hati melalui resepi. Saya terpegun melihat 14 jenis kek di atas meja pada sambutan hari raya 1998. Ia luar biasa. Ia hanya kek semata. Tiada nasi briyani, sate, spageti bolognise atau lagsana yang menjadi lambang kemahiran beliau.

Roza, mana makanan lain?

Tahun ini kita hanya makan kek.

Kenapa?

Nanti bila makan kek, boleh ingat Ina di sana.

Ia disambut dengan gelak besar Prof MKI. Rupanya Roza menyampaikan isi hatinya yang bergelodak apabila terbaca sekeping poskad kiriman seorang wanita yang mencatatkan, “jika makan kek, jangan lupa Ina di sini”.

Protes melalui makanan tidak menyakitkan hubungan. Ia tidak menaikkan darah. Ia boleh membuat manusia lebih bersifat rasional. Bila emosi diketepikan, maka segala salah faham boleh berakhir dengan cara yang mendamaikan.

Buku ini bercerita tentang hati. Menyediakan makanan untuk keluarga, tetamu atau sahabat handai bermula dari hati yang bersih. Ia bukan dengan kata semata-mata. Hati yang bersih menjadikan dapur atau kuali sebagai perkakas yang tidak bermasalah.

Siapa sahaja tetamu yang hadir ke rumah sepatutnya dijamu atau diraikan dengan bersungguh. Menghidangkan makananlah yang paling mudah dan bermakna. Sifat itu ada pada Roza. Pengalaman – saya dan keluarga – bersama Roza membenarkan kenyataan ini.

Malah kesungguhan Roza mempelajari pelbagai resepi – luar Malaysia – yang dipersembahkan melalui buku ini memberi tanda betapa ilmu itu perlu dicari serta diamalkan. Berapa ramai mereka yang berada di Luar Negara tetapi tiada tambahan ilmu memasak yang boleh dimanfaat.

Malah Roza kelihatan kreatif mencari alternatif apabila ketiadaan bahan asal. Itulah gambaran kekuasaan Allah SWT yang telah memberi manusia ilham. Itulah jua yang diulang-ulang melalui buku ini.

Terima kasih Roza. Kami – saya dan Era serta anak-anak – mendoakan agar buku ini menjadi buku yang menyukakan ramai khalayak pembaca. Moga ia menjadi ilmu yang bermanfaat.

Semoga juga kita dapat berkumpul di syurga menikmati Mee Mamak Firdaus pula. Tentunya ia lebih lazat dan mempesonakan.

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>