Guru saya menulis untuk Aroma antara Benua

Dr SAADIAH MOHAMAD
Profesor Ekonomi
Universiti Teknologi MARA

Bismillahirahmanirrahim

Tentu sekali ia bukan suatu kebetulan untuk menerima panggilan sejauh Madinah – bagi membaca manuskrip Bukan Sekadar Resepi – ketika saya pula berada di bandaraya Ho Chi Min. Agak saya ia bersesuaian dengan tema buku ini, Aroma Antara Benua. Saya terkejut dengan panggilan sejauh 7000 KM namun segera bersetuju dengan pemintaan ini. Roza Roslan mempunyai tempat di hati saya.

Beliau merupakan bekas pelajar – MBA UiTM – saya pada 2007 mengikuti kuliah Managerial Economics. Ia ingatan jelas kerana bersebab. Pertama, Roza adalah kumpulan pelajar matang belajar sambil bekerja. Kelas hanya bermula jam 6.30 petang. Tentu sekali saya mengingati Roza dan rakan-rakan kerana kuliah berlangsung pada bulan Ramadhan. Kami berbuka puasa bersama di dalam kelas. Masing–masing membawa bekal dan sama-sama berkongsi makanan.

Kedua, Roza pelajar cemerlang. Tidak mudah untuk mendapat A bagi mata pelajaran ini. Beliau termasuk dalam golongan segelintir. Ia berkait rapat dengan sifat beliau sebagai pelajar yang sangat tekun, rajin, berminat dan fokus dengan apa yang dilakukan. Sifat-sifat ini tidak terlalu sukar untuk dikutip melalui Aroma antara Benua, InsyaAllah.

Namun ada sesuatu yang luar biasa tentang hubungan kami berdua. Ia berlaku di luar sedar. Roza adalah anak murid saya, manakala suami – Haji Zainul – merupakan anak murid Prof MKI, suami Roza. Suami saya sangat meminati blog Prof MKI dan sentiasa berkongsi ilmu yang diperolehi melalui tulisan beliau. Kami pernah membaca buku Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman karya Prof MKI dan Travelog Cinta Abadi: Masa yang Berlalu karya pertama Roza. Bagaimanapun, saya belum berkesempatan membaca buku Bukan Sekadar Resepi yang terdahulu.

Buku ini, Aroma antara Benua adalah yang pertama seumpamanya pernah saya baca. Ia amat menarik kerana terdapat beberapa gaya dan elemen penulisan yang berbeza. Misalnya, unsur-unsur travelog melatari resepi masakan. Roza berjaya mengetuk pintu hati khalayak supaya merenung dan bermuhasabah diri berdasarkan perjalanan dan perlakuan kehidupan pada masa lampau melalui makanan. Ia dilalui oleh semua orang kerana makanan adalah keperluan asas manusia.

Roza membuka keajaiban melalui buku ini dengan menggabungkan nilai ketuhanan di dalam resepi masakan. Ia tidak terlalu janggal buat saya yang berpeluang mengenali pasangan ini – Roza dan Prof MKI – yang bukan sahaja berkasih sayang tetapi berani melakukan pelbagai kelainan.

Kehidupan mereka memang begitu!

Ia berbeza. Misalnya, saya menemui serimuka pistachio dan sambal belacan buah plum. Roza dengan berani mencadangkan plum boleh diganti dengan blueberries atau gooseberries. Ketika di UK, saya langsung tidak terlintas mahu melakukannya. Namun saya sempat merebus brussel sprout untuk dicicah dengan sambal belacan. Tersirat ia bukan soal makanan. Roza mengajar kita agar tidak perlu mengikut apa yang dilakukan oleh orang lain atau mengikut kebiasaan. Terbaik, gunakan pertimbangan sendiri dan ia perlu mendapat redha dariNya. Ilham adalah milik Allah. Lalu kita perlu bersyukur untuk itu.

Itulah yang dapat saya kutip apabila usai membaca buku yang sangat bermakna ini. Ia kisah hubungan manusia dengan PenciptaNya. Saya menyaksikan kebergantungan tinggi Roza terhadap Allah SWT melalui kekerapan berdoa dan keyakinan perasaannya. Ia bukan hanya di tikar sejadah tetapi ketika mengadap kuali dan belanga. Konsep ingat Allah sepanjang masa memberi kekuatan ketika mana diuji dengan kesusahan mahupun kesenangan.

Membaca kisah Roza membuatkan saya merenung jauh ke dalam diri. Ia kisah kami sekeluarga. Ketika berada di UK dan US, kami juga membina pertalian dengan meraikan sahabat handai dari serata benua menjamu selera di rumah. Ia tabiat berterusan sehinggalah kami mempunyai kenalan dari Turki, Iran, Sudan, Perancis, Somalia, Arab Saudi dan pelbagai negara lain.

Ia menjadi salah satu sekolah terbaik membantu perkembangan personaliti anak-anak membesar dengan memahami dan menghormati tradisi dan budaya orang lain. Malah ia membentuk minda terbuka dan global. Sekali lagi ia berkait rapat dengan jemputan makan-minum yang menjadi teras penceritaan buku ini.

Roza membawa saya dan khalayak menjelajah dari tiga Jaya – Kelana, Subang dan Petra – sehinggalah merentasi kepulauan UK – London Dundee, Bangor, Liverpool dan Manchester – serta melintasi – Paris, Marakesh, Dakha, Kashmir dan Beijing – sehinggalah mereka mendarat di Madinah. Ia perjalanan panjang dicatatkan secalit darinya melalui Aroma antara Benua.

Buku ini membuka hati saya untuk kembali ke dapur setelah sekian lama disibukkan dengan segala macam kerja yang tidak pernah berhabisan. Kecur air liur apabila membaca resepi makanan kegemaran umpamanya, Scottish Shortbread, Tabbouleh, Sayadieh Maqloobeh dan Hummus. Resepi yang di ketengahkan kelihatan doable dan tidak terlalu sukar.

Percaya atau tidak, saya teringat buku resepi lama yang ditulis pada zaman pengajian di Sekolah Tun Fatimah. Saya bergegas ke dapur dan mula mencari-cari. Allahu Akbar, di celah-celah begitu banyak buku resepi yang saya dan anak – Qurratul Ain – kutip selama ini terselit buku resepi lama yang telah usang, kuning dan sudah mula rabak.

Aduhai, ia kenangan bagaimana seorang budak kampung dari Terengganu belajar memasak di sebuah sekolah yang cukup lengkap kemudahannya. Buku ini membawa saya kepada laluan lampau. Lalu saya merenung diri, melihat pelbagai nikmat lain yang telah Allah anugerahkan sehingga kini.

Saya terpandang ramai individu yang saya kenali apabila menatap helaian demi helaian buku ini. Saya terasa arwah ayah dan ibu di sisi. Malah kelihatan rakan-rakan yang banyak membantu dan berjasa. Roza menceritakan erti kasih sayang dan hidup berkeluarga. Ia kasih sayang di antara anak dan ayah, suami dan isteri, ibu dan anak, serta erti persahabatan yang dibina ikhlas semata-mata kerana Allah.

Mata saya terpaku, hati terasa sayu dan jiwa terkesan ketika membaca bab terakhir buku ini. Ia mengingatkan saya tentang titik akhir satu perjalanan. Segalanya, termasuklah resepi yang pernah kita cuba dan bergelak ketawa bersama masakan terhidang di meja, pastinya akan berakhir. Bacaan saya terhenti sejenak, berdoa agar semoga apa jua yang kita lakukan atas niat mendapat redhaNya. Akhirnya – mudah-mudahan – ia mendekatkan kita ke syurga dan menjauhkan kita dari neraka.

Saya mahu menulis panjang. Namun saya telah diberi had ruang yang perlu dipatuhi. Kesimpulan ringkas – memadailah jika saya ungkapkan – buku ini mempunyai nilai intelektual apabila Roza mengangkat sebuah buku yang mengandungi resepi menjadi bahan bacaan melangkaui deria rasa dan selera. Beliau secarai santai dan berhemah menghidangkan ibrah atau learning points dalam setiap pengalaman yang telah dilaluinya. Buku ini bukan hanya untuk wanita. Bacalah wahai kaum lelaki untuk menyelami rasa halus hati seorang wanita. Mungkin beliau orang yang paling hampir dalam hidup kita!

Saya akhiri pandangan ringkas ini dengan memetik kata-kata Sinan ibn Abdulmenan arkitek tersohor zaman Turki Othmaniah tentang ilmu pengetahuan. Beliau pernah berkata,

I saw the monuments — the great ancient remains. From every ruin I learned, from every building I absorbed something.

Tahniah Roza, anda sememangnya seorang yang gigih dan penulis yang berbakat. Moga terus berkarya kerana karya anda membawa impak dan menyentuh banyak jiwa dan hati.

Sedikit permintaan, “sesekali berdoalah untuk saya yang pernah menjadi gurumu agar kita dapat bertemu di Firdaus”.

Allahu Akbar. Allahu Akbar. Allahu Akbar.

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>