56 resepi Aroma antara Benua

Salatha Harr Bi-Reman

KANDUNGAN

Apa kata mereka
Prakata
Kesyukuran
Catatan Pengarang

PROLOG
Resipi 1 Karipap Kelana Jaya
Resipi 2 Lempeng berlauk Subang Jaya
Resipi 3 Kari kacang kuda Ethiopia
Resipi 4 Pulut berlapis Hilltown
Resipi 5 Roti Arab Dundee
Resipi 6 Sambal Belacan Roseangle
Resipi 7 Clubsandwich Perth Road
Resipi 8 Scottish Shortbread
Resipi 9 Serimuka Petra Jaya
Resipi 10 Spagetti Hailam Kuching
Resipi 11 Lemon Nata De Coco KGS
Resipi 12 Steamboat Miri
Resipi 13 Koktail Anglesey
Resipi 14 Epal goreng Snowdonia
Resipi 15 Kek Ceri Linden
Resipi 16 Apple Crumble Llanfairfechan
Resipi 17 Pizza Littlewoods
Resipi 18 Fish and Chip High Street
Resipi 19 Marmalade Harrods
Resipi 20 Somtam dan Tomyam Llanberis
Resipi 21 Cannelloni Marakesh
Resipi 22 Mee mamak St Mary
Resipi 23 Nasi Puluo Kashmiri
Resipi 24 Begun Bhaja Dhaka
Resipi 25 Kentang Bakar Old Trafford
Resipi 26 Sawarma Huddersfield
Resipi 27 Tulang rusuk Leeds
Resipi 28 Puding Roti Cardiff
Resipi 29 Irish Stew
Resipi 30 Sandwich Roti Paris
Resipi 31 Popia Bangor
Resipi 32 Roti pisang mentega kacang Liverpool
Resipi 33 Sup Telur Beijing
Resipi 34 Kuey teow Brunei
Resipi 35 Bubur pedas Brunei
Resipi 36 Murtabak Arab Street
Resipi 37 Mullaah Bamia Sudan
Resipi 38 Ligeemat Sudan
Resipi 39 Kabsah Madinah
Resipi 40 Nasi Gidra Palestine
Resipi 41 Musaqa’a Mesir
Resipi 42 Basbosa Jementah

14 Resipi pilihan dari Timur Tengah

Resepi 1 Ruz Bukhari
Resepi 2 Salatha Harr Bi-Reman
Resepi 3 Sayadieh Maqloobeh
Resepi 4 Fattoush
Resepi 5 Hummus Bi Taheeni
Resepi 6 Khyar Bi Laban
Resepi 7 Malfouf
Resepi 8 Qatayef
Resepi 9 Mahsi
Resepi 10 Kunafa
Resepi 11 Nasi Ozzie
Resepi 12 Kibbeh
Resepi 13 Tabbouleh
Resepi 14 Kofta Kebab

MONOLOG

Posted in Uncategorized | 22 Comments

Sungai Nil

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi;
Semuga esok lebih baik dari hari ini dan hari ini lebih baik dari semalam dengan izin Allah.

Ratna,

Masihkah awak ingat dengan guru mengaji qur’an kita semasa zaman kecil di kampung Paya Jakas? Senang cerita..ingat tak lagi kepada Mak Uda khemah? Selain awak, De Tuti, Adib, Azah dan beberapa orang lagi – kita mengenal ayat-ayat quran, Mak Uda Khemah juga mengajar kita berzanji.

Entah, tiba-tiba hari ini Allah mengembalikan ingatan kak Ngah kepadanya. Masih mengajar mengaji qur’an kah Mak Uda Khemah agaknya? Sihatkah dia? Jika awak ada kelapangan masa, cubalah menziarahi rumahnya. Sampaikan salam sayang kak Ngah kepada Mak Uda sekeluarga.

Awak ingat tak masa pergi mengaji..kita adik-beradik serta sepupu-sepupu akan berjalan berderet-deret menuju ke rumah Mak Uda? Sepanjang jalan kita menyanyi lagu yang tengah popular pada ketika itu – Menanti Hari Esok. Selepas balik mengaji..kita berjalan berderet-deret lagi sambil menyambung lagu yang sama. Mana-mana yang terlupa lirik, kita sebut “la..la..la..” sahaja. Kita tidak pernah peduli apa yang berlaku dan siapa yang memerhatikan kita di kiri dan kanan.

Ratna,
Kenapa kak Ngah begitu teringat kepada Mak Uda Khemah? Kerana Mak Uda ada seorang anak perempuan yang pernah belajar di universiti Al-Azhar, Mesir. InsyaAllah, kami akan melawat Mesir untuk beberapa hari sebelum raya haji. Abang ngah ada menerima beberapa undangan untuk berceramah dari Universiti yang menempatkan pelajar Malaysia di sana.

Katanya hotel kediaman kami nanti berhampiran benar dengan sungai Nil.

Sungai Nil yang pernah menghanyutkan nabi Musa di dalam bakul oleh ibu kandungnya. Lalu, bakul itu dengan ketetapan Allah, hanyut di bawa ke kawasan istana Firaun dan dijumpai oleh dayang-dayang Asiah. Asiah meminta izin dari suaminya untuk memelihara anak lelaki itu walaupun Firaun telah mengeluarkan perintah untuk membunuh anak-anak lelaki yang bukan dari kalangan kaumnya di bumi Mesir.

Allahu Akbar! Bukankah di situ ada tanda-tanda kebesaran Allah yang maha mengetahui?

Apabila menyebut tentang sungai Nil, sekali lagi kak ngah teringatkan Mak Uda Khemah. Ingat tak semasa anak Mak Uda pulang bercuti, dia membawa bermacam-macam halawa arab dan coklat? Apa lagi yang kak ngah ingat..oh ya, ada pen yang sangat besar digunakannya untuk menulis.

Dan yang paling lucunya, abah datang dengan alasan mahu menziarahi Mak Uda sekeluarga tetapi sebenarnya membuat “spot check” untuk mengetahui apakah kita benar-benar pergi mengaji. Sebelum meminta izin untuk pulang, kak ngah teringat bagaimana abah berpesan kepada kita;

“Kalau mahu sampai ke Mesir, tulislah nama awak semua di atas kertas. Minta tolong kakak Mesir tu campakkan kertas itu ke sungai Nil. Mana tahu dengan izin Allah, awak semua sampai ke sana.”

Kakak itu senyum-senyum sahaja sambil menghulurkan kertas berserta pen besar di hadapan abah. Kak ngah menulis dengan beriya-iya seolah-olah seperti menerima tawaran menaiki kapalterbang percuma.

Setelah abah pulang, kakak itu menyambut kertas yang tertera nama-nama kita. Kakak itu berkata separuh berbisik; sambil tersenyum-senyum geli-hati.

“Abah awak main-main sahaja. Kakak takut kertas ini nanti hanyut di sungai Nil dan terus masuk ke dalam istana Firaun. Nanti jika askar-askar Firaun datang mencari nama-nama yang ada di sini, macamana?”

Serta merta kak Ngah tarik balik kertas itu. Itulah..budak-budak memang mudah sangat kena tipu!

Sekian, sekali lagi sampaikan salam kepada semua.

-Rumah kecil di jabal Uhod-

Posted in Muhassabah | 15 Comments

Menu 5 Roti Arab Dundee

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dirahmati Allah sentiasa.

Ratna,
Maaf, kerana tidak menghantar sebarang berita. Kami ada tugasan yang perlu dibereskan segera. Namun, percayalah..tidak ada hari yang membuatkan kami terlupa mendoakan untuk semua di sana. InsyaAllah, semua di hati ini.

Untuk makluman Ratna, kak ngah tengah di peringkat akhir bagi menyudahkan buku terbaru. Barangkali judulnya Aroma Antara Benua. Berikut adalah petikan dari bab 5.

Roseangle, Perth Road, Dundee DD1, Angus. Scotland.

Begitulah alamat kediaman apartment kami. Lokasinya hampir dengan universiti. Ia sekadar lima minit berjalan kaki. Sebagaimana yang saya catatkan sebelum ini, apartmen ini mempunyai dua laluan masuk. Laluan kami ditempatkan pelajar Iran, Ethopia, Malaysia dan Mesir. Laluan kedua dipenuhi oleh pelajar dari benua Eropah, Amerika dan Australia. Kesemuanya sudah berkeluarga.

Kesemau mereka jiran-jiran kami. Ada yang hampir jarak dan hati. Ada pula yang hanya tersenyum sambil menyebut hi dan hello bila berselisih. Apa pun, kami tahu mereka tinggal di bangunan yang sama. Namun saya mempelajari banyak perkara melalui kehidupan di sini terutamanya tentang bahasa, bangsa dan budaya.

Paling utama saya melihat kekuasaan, kehebatan dan kebesaran Allah SWT. Jelas Allah mencipta manusia dengan pelbagai rupa, gaya, bahasa, budaya dan bangsa. Ia unik sekali. Akhirnya kita saling kenal-mengenal, bermesra dan saling hormat menghormati berdasarkan perbezaan tersebut. Subhanallah, segalanya telah Allah ceritakan melalui ayat 22, surah ar-Rum yang bermaksud,

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan kebijaksanaanNya ialah kejadian langit dan bumi dan perbezaan bahasa kamu dan warna kulit kamu. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang berpengetahuan.

Di sini saya bertugas sebagai suri rumahtangga sepenuh masa, mengurus anak-anak – Sara dan Azrai – yang masih kecil, membeli barang keperluan harian dan memastikan keperluan suami terjaga supaya tidak mengganggu urusan pengajian. Itulah tugas yang saya nikmati sepenuhnya. Saya rasa teruja dan gembira.
Salah satu tugasan yang saya gemari ialah membawa Sara dan Azrai membeli keperluan harian seperti susu, telur dan roti. Kebiasaannya kami akan terserempak dengan jiran-jiran sebangunan. Senyuman adalah respon yang paling mudah apabila bertemu. Ia berbalas menandakan di antara kami mudah mesra. Cuma bahasa pertuturan mencipta kekangan komunikasi. Ia menjadi halangan. Namun Allah yang Maha Berkuasa mencipta satu lagi bentuk bahasa untuk berkomunikasi iaitu bahasa badan!

Komunikasi tanpa kelancaran bahasa sangat menarik dan menghiburkan. Misalnya, saya pernah bertembung dengan salah seorang jiran berbangsa Arab. Beliau langsung tidak pandai berbahasa Inggeris. Apabila kami berkomunikasi, banyak pergerakan badan, mimik muka dan tangan perlu dilakukan. Sambil tangan menunjuk-nunjuk ke arah dirinya, jari-jari menunjukkan angka tiga dan dua.

“Marwa. Ana Marwa. Kaherah, Mesir. Binti 3. Bin 2”

“Your name is Ana Marwa?”

“La. Marwa. Mafi ana. Ana yakni me.

Saya dapat menangkap yang beliau berasal dari Mesir dan mempunyai dua anak lelaki dan tiga anak perempuan. Allahu Akbar! Saya yang buta bahasa arab berfikir nama beliau adalah Ana Marwa. Rupanya “ana” bermakna “saya”.

Memang saya terlupa perkataan itu kerana jarang menggunakannya. Sedangkan bahasa arab adalah antara mata pelajaran yang pernah diajar oleh ustaz ketika menuntut di sekolah agama Johor. Alhamdulillah – kuasa Allah – segera saya memahami maksudnya. Sambil tertawa saya membalas ucapannya,

“Ana Raudhah or Roza. Malaysia. Binti 1. Bin 1.”

“Ya Allah.. Alhamdulillah. Ante muslim. Islam?”

Saya mengangguk sambil tersenyum dan kami saling berpelukan. Akhirnya saya meminta diri kerana semasa kami sedang bersusah-payah berkenalan, Sara dan Azrai hilang dari pandangan mata. Saya tahu mereka menyelinap di cela-celah pokok ros, rhubab dan resberi liar di laman apartmen kami. Saya bimbang jika mereka di sengat lebah atau barangkali ada ular!

Saya tahu di mana mahu mencari apatah lagi apabila terdengar suara kecil di celah rimbunan rhubab. Rupa batang rhubab itu seperti caleri dan daunnya lebar seperti daun keladi. Warnanya merah keungguan. Saya mendekati dan erpura-pura tidak nampak lalu berkata,

“Eh.. mana Sara dan Azrai ni..? Ya Allah, mana perginya budak berdua ni?”

Kedengaran suara kanak-kanak di celah rhubab semakin jelas. Suara kanak-kanak yang berpuas hati kerana berjaya menyorokkan diri dari ibunya.

“Emm.. kalau Sara dan Azrai tidak ada, nampaknya coklat ini mama kena habiskan seorang. Emmm.. sedap coklat ni”

Sara dan Azrai keluar dengan wajah cemas. Saya segera berjalan cepat-cepat seolah-olah mahu meninggalkan mereka. Mereka berlari mengejar dari belakang. Tanpa menoleh, saya senyum-senyum sendirian. Begitula kanak-kanak. Mereka begitu mudah diperdaya.

Itulah sebahagian daripada kegembiraan berada di Dundee. Berkenalan dengan jiran tetangga dan bermain-main dengan anak sendiri sambil merasai aroma cuaca Dundee yag sentiasa sejuk dan segar.

Petang itu, semasa bersiapkan Sara dan Azrai, kami terdengar ketukan di pintu hadapan. Sebaik sahaja saya membuka pintu, tercegat di hadapan saya jiran Mesir yang baru sahaja berkenalan di sebelah pagi. Beliau datang bersama dua orang anak perempuan yang masih kecil. Sebelah lengan kiri tangannya mengendung bayi dan di belah lengan kanannya mengepit dua keping roti yag saiznya hampir sebesar dulang kecil. Ia dibawa tanpa plastik dan tanpa alas. Lebih mudah, tanpa apa-apa. Ia sangat hampir dengan celah ketiaknya.

“Take.. take. Eat. Eat.”

Sambil melemparkan senyuman mesra, dia menghulurkan roti itu dengan tangan kanannya. Saya menyambutnya dengan mulut sedikit terngangga.
Begitulah uniknya kekuasaan Allah. Lain bangsa, lain budaya dan lain tatacara. Namun ia masih juga berbekas di hati apabila melihat keikhlasan mereka.

Posted in Kerenah anak-anak, Masakan, Muhassabah, Uncategorized | 11 Comments

Sentuhan qalbu

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga setiap urusan seharian dipermudahankan dan amal ibadat kita diredhai oleh Allah Subhanawatala.

Ratna,
Minggu ini kehidupan seharian kami mulai penuh dengan pelbagai aktiviti. Kuliah di universiti taibah sudah bermula, kelas fardu ain bagi Sofea & Amirul serta anak rakan-rakan dan peperiksaan akhir hafazan quran [ halaqah di masjid nabawi] serta Tajweed.

Allah..Allah..ya Allah. Semuga kami diberikan rezeki kesihatan, rezeki kekuatan semangat, rezeki ilham, rezeki kefahaman, rezeki daya ingatan yang kuat dan rezeki hati yang sentiasa berlapang dada serta ketenangan untuk menghadapi segalanya.

Ratna,
Semalam kak Ngah dan Sofea, seperti biasa duduk di saf hadapan sambil masing-masing berusaha menghafal surah-surah al-Qur’an. Kak Ngah cuba membaca dengan tartil, secara perlahan tetapi menekupkan tangan ke telinga agar dapat mendengar bacaannya. Barulah kak Ngah tahu kenapa Qari atau Qari’ah melakukan seperti itu. Ya Allah.. jahilnya daku.

Sesekali Sofea bertanya dan meminta kepastian sebutan ayat dari surah yang sedang dihafalnya. Sesekali kak Ngah membetulkan dan meneruskan hafazan tiga surah terkemudian dari surah yang sedang di hafal oleh Sofea. Kami sama-sama mentela’ah sepenuh hati bagi persediaan periksaan bermula hari sabtu.

Sambil menghafal, sesekali kak Ngah menjeling-jeling Sofea. Dia terdiam memandang lantai. Kak Ngah biarkan sahaja sehingga usai surah yang dihafal. Tiba-tiba Sofea berkata;

“Mama..pernah tak kita terasa sedih membaca qur’an walaupun kita tidak tahu maknanya?”

“Mama pernah..semasa mendengar surah ar-Rahman..”

“Mama tahu..tiba-tiba Sofea rasa sedih apabila membaca pada penghujung surah ini. Agaknya apa maknanya?”

Lalu, kak ngah melihat ayatnya dan mengingatkan kembali terjemahannya.

“Ya Allah. Surah ini mengingatkan kita agar jangan memasamkan atau berpaling muka jika ada orang yang datang serta bersungguh-sungguh mahu mengetahui ilmu yang mendekatkan dirinya kepada Allah. Sekalipun orang buta. Barangkali ia lebih berguna kepadanya dari orang yang kita beria-ia mengajak ke arah kebaikan namun tidak dihiraukan.”

“Oo..tapi Sofea rasa sedih bila sampai diakhir surah.”

Lalu, kak Ngah membuka terjemahan surah Abasa [ سُوۡرَةُ عَبَسَ ] dan membacakan kepadanya dari ayat 33 – 37. Firman Allah bermaksud;

Kemudian (ingatlah keadaan yang berlaku) apabila datang suara jeritan yang dahsyat; (33) Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya, (34) Dan ibunya serta bapanya, (35) Dan isterinya serta anak-anaknya; (36) Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. (37)

Allahu Akbar!

Rupa-rupanya ayat-ayat Allah itu juga mampu menyentuh qalbu anak-anak berusia 9 tahun seperti Sofea. Lalu, kak Ngah ceritakan serba sedikit bagaimana yang dikatakan akhirnya nanti kita semua akan kembali kepada Allah secara sendirian – di dalam kubur, ke padang mahsyar dan ketika berdebar-debar menanti keputusan pemberian kitab amal di hari pembalasan. Tiada abang, kakak, ibu dan bapa yang dapat menolong kita. Semuanya sibuk dengan perihal diri sendiri.

Kak Ngah ceritakan lagi, jika berat timbangan amal kebaikan.. kitab itu diberikan kepada mereka dalam tangan kanan. Lalu, mereka akan kembali kepada keluarga dengan perasaan gembira. Dan ada juga diantaranya yang bertanya kepada orang-orang disekelilingnya mana-mana yang mahu melihat catatan amal kebajikan yang tercatat dalam buku amal mereka. Mereka dijanjikan kesenangan dan keindahan syurga yang mengalir sungai dibawahnya.

Bagi mereka yang kurang amal, yang kufur serta munkar – buku catatan mereka diberikan disebelah belakang dengan tangan kiri. Lalu, meraung-raunglah mereka menyebut tentang kebinasaan. Mereka dijanjikan neraka yang sentiasa marak menyala api bakarannya.

Allah..Allah ya Allah. Ada rakan-rakan yang berkata jangan diceritakan kisah seperti itu kepada kanak-kanak yang belum cukup usia baligh. Bimbang terencat dan mereka melihat Islam sebagai agama yang menakutkan. Namun, tidak ramai yang takut menceritakan kisah-kisah dongeng puteri-puteri raja yang menanti di cium oleh putera raja sambil menunggu kehadiran di menara terpenjara yang dikawal oleh perempuan sihir yang terkenal majiknya!

Allah..Allah ya Allah.

Bertahun-tahun anak-anak kita disogokkan dengan ilusi cerita ahli sihir purbakala dan kini keturunannya yang remaja sudah berada di Institusi pengajian tinggi. Cerita kehebatan pengamal sihir yang baik hati ini sangat digemari oleh generasi kini. Mereka sanggup membeli bersiri-siri novel mengenainya dan sanggup pula menunggu bersiri-siri tayangannya di kaca-kaca TV.

Allah..Allah ya Allah.

Jangan lakukan kesilapan sebagaimana kak Ngah telah lakukan. Setiap kali anak-anak membeli atau membaca novel fantasi sihir yang terkenal, hati kak Ngah sentiasa bimbang. Bimbang mereka percaya ada kekuasaan lain selain kekuasaan Tuhan pencipta alam, langit dan bumi serta seluruh kejadian ini. Bimbang mereka tersirik kerananya!

Ratna,
Sentuhan qalbu tidak berlaku dengan semena-mena tanpa kita berusaha mendekatkan diri kepadaNya, Allah yang maha berkuasa. Allah tidak akan datang mendekati kita, jika kita melarikan diri dariNya.

Cukup! Hentikan khayalan dengan menunggu siri-siri di kaca TV yang sia-sia lagi melalaikan. Jika ibubapa sendiri yang meminati siri-siri seperti itu..jangan salahkan anak-anak jika suatu hari nanti mereka juga begitu.

Sekian, salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

Posted in Halaqah al-qur'an, Keluarga, Kerenah anak-anak, Muhassabah, Uncategorized | 23 Comments

Mengemas

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga ibadat hari ini lebih baik dan lebih khusyuk dari semalam.

Ratna,

Semalam, sunyi sekali di Masjid Nabawi tanpa jemaah umrah. Yang tinggal kini hanya satu setengah saf di barisan hadapan – dipenuhi dengan penduduk tempatan. Safrah iftar juga kekurangan orang berbanding di bulan Ramadhan. Masing-masing beria-ia mengajak memenuhkan safrah mereka.

Di sana-sini, permaidani telah bergulung rapi di masjid Nabawi. Mereka sedang mengemas. Inilah masanya mereka mencuci di sana sini sebelum bermula musim haji.

Ratna,

Semalam juga kak ngah mengemas bilik Sofea yang berkongsi dengan Sara dan emak. Selepas itu kak ngah mengemas bilik Amirul yang berkongsi dengan Azrai. Hendak tahu apa yang kak ngah jumpa?

Di bilik Sofea, kak ngah berjumpa kulit-kulit coklat dan gula-gula yang dikatakan dia belum makan [setiap kali bertegang lidah dengan Amirul, dia berkata coklat itu belum pernah dirasanya.] Apatah lagi jika itu coklat terakhir di dalam kotak. Mereka bertekak yang menyatakan belum merasa lagi jenis yang itu dan yang ini. Ia berakhir.. dengan air mata.

Kak Ngah vakum karpet dan keluarkan apa yang ada di bawah katil dan disekitarnya. Nak tahu apa lagi yang kak ngah jumpa? Pelastik beg yang berisi abaya – masih berlipat cantik di dalam bungkusan pelastik. Seingat kak Ngah, kami ada membeli 3 pasang abaya untuk Sara [tambahan 2 pasang yang sedia ada] untuk dipakai sepanjang berada di Madinah.

“Sara, asyik-asyik pakai abaya itu sahaja. Tukar-tukarlah yang lain..Mama ada beli 3 pasangkan?”

Sara mengangguk sambil melemparkan senyuman tawar. Kak Ngah tahu, kalau dibawa ke kedai abaya pun pasti kak ngah juga yang akan membuat keputusan bagi membuat pilihan. Dia akur sahaja atau dia geleng kepala. Keputusannya samada mahu memakainya atau tidak adalah muktamad. Jadi, sebelum dia sampai ke Madinah, kami sudahpun membelinya.

Sungguh, dia berakhir.. dengan bungkusan berpelastik itu masih tersimpan kemas di dalam beg membeli belah!

Usai mengemas bilik Sofea, kak ngah beralih ke bilik Amirul. Nak tahu apa yang kak Ngah jumpa? Dua bilih pedang “Star wars” yang dihadiahkan oleh Azrai kepada dua beradik itu ada dicelah-celah bantal. Kata Azrai,” Kesian tenguk adik-adik abang buat filem Star wars menggunakan penyangkut baju. Ini seorang satu – untuk Amirul dan Sofea.” kata Azrai lagi,” Pedang ini mahal tahu.. dalam gelap ada cahaya laser. Habis duit alaun abang dibuatnya..”

Pedang itulah yang dicari oleh Sofea sepanjang bulan Ramadhan dulu. Katanya dia mahu bermain dengan abang ngah, namun puas dicarinya…tidak berjumpa. Puas bertanya, Amirul pula buat tidak tahu sahaja. kata Amirul,” Sofea kuat berlagak bila ada abang ngah..Tak apa, abang cik ada kakak.

Apa lagi yang kak ngah jumpa? Sampul-sampul bantal yang masih bersusun belum berpakai. Rasanya puas kak ngah berpesan agar menukar sarung yang ada selepas dua minggu memakainnya. Kak Ngah longgokkan T-shirt, seluar dan kain pelikat dari setiap ceruk. Semua ini yang dicari-cari sepanjang mereka berada di bilik ini..

Allahu Akbar! Huru haranya keadaan rumah kami ketika mereka berkumpul di sini. Apabila mereka pergi..terasa sunyi serta kosong di hati.

Ratna,

Agaknya beginilah keadaan dan perasaan emak apabila kita semua pulang dari kampung halaman selepas bercuti panjang. Kita tinggalkan segala sepah serta huru hara di rumah. Emak juga yang akan mengemasnya. Namun, kak ngah belajar sesuatu.. mereka datang dan mereka pergi. Tidak terasa mereka membesar cepat sekali.

Esok, entah masih adakah peluang untuk bersama lagi. Entah masih dipinjamkan nyawa lagi.. Ya Allah, jika ada ruang waktu yang ada untuk bersama, gunakan sepenuhnya. Lalu sebelum Sara dan Azrai pergi, kak ngah berpesan kepada mereka,” Berbaik-baiklah dengan adik beradik. Kita hanya terasa keakraban dan kemesraan ketika masih duduk sebumbung. Esok, apabila masing-masing sudah berumahtangga dan mempunyai keluarga – mereka menjadi orang lain.”

Allah..Allah ya Allah. Mengemas – ia umpama terapi bagi muhasabah diri. Kita mencuci apa yang berhabuk dan berdaki. Buang apa yang sudah tidak dikehendaki. Menukar dan mengantikan apa yang perlu. Menambah apa yang kurang.

Sesekali tanyakan kepada diri,”Sudah kemaskah ruang bilikku apabila nanti didatangi tetamu yang bertanyakan soalan yang sudah kita ketahui. Sudah sediakah jawapannya apabila ditanya nanti soalan yang berbunyi – Siapakah Tuhan kamu? Siapa Rasulmu? Apakah kitab mu? Apakah amalan mu?”

Ketika itu.. luaskah dan terangkah nanti ruang kamar milik kita?

Sekian. salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

Posted in Kerenah anak-anak, Muhassabah | 20 Comments

Bagaikan mimpi..

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dilimpahi kasih sayang dan taufiq hidayah dari Allah.

Ratna,

Di dalam quran berulang-ulang Allah berfirman yang menyatakan hidup di dunia ini hanya bagaikan tidur seharian atau barangkali beberapa jam sahaja. Manusia dilalaikan dengan hiburan yang mengasyikkan sehingga ada yang terlupa ia bernokhtah. Suatu masa, suatu ketika keasyikan itu pasti terhenti.

Di saat masa yang terhenti itulah baru mereka tersedar. Ia bagaikan di tampar. Dalam keluh kesah ada yang berkata “Oh, sampai di sini sahaja rupanya perjalanan ini. Ingatkan masih jauh lagi.. Ia bagaikan mimpi.”

Di dalam al-quran juga berulang-ulang Allah memberikan peringatan dan gambaran betapa sukar serta gerun gentar keadaan huru hara di padang mahsyar. Ada yang memohon mahu kembali semula ke dunia. Ada juga yang tidak percaya mereka boleh masuk ke syurga. Sebab itu ada yang berkata,”Tunggulah sebentar lagi. Kita orang biasa-biasa, buat sedikit-sedikit tidak mengapa..”

Sungguh, hidup ini bagaikan mimpi.

Ratna,

Emak, Sara dan Azrai bersama kami selama 30 hari. Kami makan bersama, kami bergelak ketawa dan kami ke masjid nabawi setiap hari. Ia menjadi rutin yang akhirnya menjadi biasa-biasa sahaja. Hari ini mereka pergi. Subhanallah! Tiba-tiba kami merasa ia bagaikan mimpi sedangkan selama ini dalam sedar kami tahu mereka pasti akan pergi.

Allah..Allah..ya Allah. Begitu rupanya kehidupan ini.

Dahulu..bertahun-tahun dapat menatap wajah abah, tok abah, tok apak, mak wa, ayah, Wan, Niza dan Ayu..kami tidak hairan dengan kehadiran mereka. Tiba-tiba mereka pergi menemui Ilahi kerana sudah sampai masa dan ketikanya..kami pandai berkata,” Ia bagaikan mimpi.”

Ratna,

Sudah! Kejutkan kak Ngah jika masih lagi bermimpi di siang hari. Esok, jika diizinkan Allah untuk bernafas, masih mengerlipkan mata dan dapat mengerakkan tubuh anggota.. kak ngah mahu terus sujud rebah kepada Allah. Mahu bersyukur kepadaNya, menyembah dan beribadat sesunguh-sungguh hati hanya keranaNya.

Esok, kak ngah tidak mahu bangkit dalam keadaan gerun gentar serta rasa kesal sambil berkata,” Wahai Tuhanku..kalaulah dahulu daku tidak dibuai mimpi..”

Bangunlah bangun! Matahari tinggi sudah pergi, senja sebentar lagi. Bersiaplah..malam akan menjelang. Sudah sediakah lampu suluh penerang jalan?

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

Posted in Keluarga, Muhassabah | Leave a comment

Siapa di situ?

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga di dalam rahmat dan kasih sayang Allah sentiasa.

Ratna,
Salam aidil Fitri dari kami di Madinah al-Munawarrah. Kami tahu emak rindukan anak menantu serta cucu-cucunya yang ramai di kampung halaman apatah lagi hanya di hari raya sahaja lah mereka dapat berkumpul bersama. Emak berulang-ulang kali menyebutnya. Barangkali ada sebak di dada kerana kebiasaannya setiap kali berhari raya salah satu agenda yang tidak boleh tidak adalah menziarahi pusara mereka yang telah pergi dahulu menemui illahi.

“Anak-anak arwah Ayu balik raya tahun ini. Kasihan Zaini…jauh-jauh datang. Memandu seorang…”

Dalam masa yang lain pula emak berkata;

“Agaknya di pagi raya mereka pergi beramai-ramai ke kubur abah dan Ayu..

Kami hanya mampu mendengar keluh kesahnya tanpa dapat melakukan apa-apa

Ratna,
1 Syawal kami sekeluraga sudah berada di masjid Nabawi seawal 4.00 pagi. Itupun kami terpaksa duduk di dalam saf tanpa permaidani. Kesihan emak, dia kesejukan. Kami bergegas pulang ke rumah sebaik sembahyang aidil fitri. Tambahan pula ada rakan-rakan dari sekitar Saudi yang sudi berhari raya bersama kami sekeluarga.

Pada 1 Syawal juga kami menyempurnakan hajat aqiqah bagi anak bungsu arwah Ayu dan Zaini. InsyaAllah, kata ustaz yang menguruskannya, daging aqiqah itu mereka jamu fakir miskin dan jemaah di sekitar Makkah.

2 Syawal kami membawa emak dan anak-anak ke Makkah. Kami menyambut Syawal di sana. Barangkali kemeriahan berhari raya tidaklah semeriah di kampung halaman. Namun, terpancar keceriaan dan kebahagiaan setiap wajah yang ada di sana. Sungguh, persona rumah Allah amat ketara perasaannya. Cubalah..rasai sendiri sebagaimana yang kami rasai.

Ratna,
Memimpin tangan emak ketika membuat umrah bersama Ayu pada tahun 2009 sudah tidak sama seperti baru-baru ini. Emak semakin tidak yakin jika ditinggalkan sendirian apatah lagi untuk ke tandas berseorangan. Setiap kali kami masuk dan keluar dari pintu yang berlainan, emak sudah hilang arah.

Allahu Akbar! Masa sudah berubah. Dahulu, emak yang memimpin tangan kita, kini giliran emak pula. Semakin sesak masjidil haram dengan jemaah yang datang beribadat, pautan emak ke lengan tangan kak Ngah semakin erat.

“Awak jangan jalan cepat-cepat. Nanti dirempuh orang ramai, kita terlepas…emak tidak tahu jalan pulang.”

“InsyaAllah mak.. saya jaga mak. Saya jaga..”

Allahu Akbar! Tidak sedar ada takungan air mata.

Ratna,
Kami menginap di hotel Rayhaan yang diuruskan oleh Rotanna berhampiran Bin Dawood. Emak sangat gembira kerana katanya itu nama kaum keluarga kita. RAIHAN- RATNA- BIN DAUD!

Suatu pagi selepas subuh, ketika kami berjalan pulang ke hotel, emak berkata;

“Ya Allah cantik betul menara jam makkah tu. Masa buat haji tahun 2010 dulu abah pernah berkata siapalah agaknya yang menyewa hotel di situ..

Tiba-tiba emak terdiam…tetapi menyambungnya semula.

“Ya Allah..siapa sangka emak merasa berada di situ. Kalaulah abah ada..”

Sungguh. Ada getaran suara yang disembunyikan.
Sungguh. Barangkali jauh kenangan yang tersimpan dalam ingatan..

Ratna,
Setiap insan yang dicipta Allah, dilahirkan, menjalani kehidupan dan akhirnya mereka pergi menemui illahi. Tiada yang kekal di sisi. Hanya cinta Allah yang abadi.

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

Posted in Keluarga, Muhassabah, Umrah | 17 Comments

Raya musim melaram?

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga Allah memberi taufiq dan hidayah serta rahmatNya di akhir Ramadhan yang tersisa.

Ratna,

Allah..Allah..Allahu Akbar! Ramadhan telah sampai ke penghujungnya. Apakah yang telah kita pelajari di sepanjang Ramadhan tahun ini? Sudah terasakah kemanisan beribadat? Sudah terjagakah dengan mudah di waktu sahur untuk solat? Mudah-mudahan Ramadhan kali ini lebih bermakna. Mudah-mudahan Ramadhan kali ini adalah suatu “turning point” dalam hidup kita.

Dahulu, kak ngah selalu berpesan kepada pelajar-pelajar perempuan semasa mengajar di UiTM Johor. Pesanan tulus ikhlas dari seorang ibu kepada anak-anak yang masih alpa dengan hiburan dunia. Dunia yang suatu masa dahulu.. kak ngah juga tenggelam dengan keasyikannya.

“Wahai anak-anak perempuanku.. Bulan Ramadhan adalah masanya untuk kita berubah. Jika ada diantara kamu belum bertudung dan menutup aurat dengan sempurna..inilah masanya. Orang tidak akan mengata dan kekuatan kita menjadi luarbiasa di bulan ini. Jangan bertangguh lagi. Mulakan hari ini.”

Mereka mengangguk-anggukkan kepala.

“Jika ada yang tersenyum sinis memandang kita atau mengeluarkan kata-kata memperolok-olokkan kerana kita mahu kepada kebaikan, kerana mahu mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha kuasa..tinggalkan mereka. Jauhi mereka. Tidak ada ruginya meninggalkan mereka, tidak ada baiknya bersama mereka.”

Mereka tunduk diam.

“Di akhirat nanti, kawan karib tidak dapat membantu kawan. Jangankan dapat menolong, malahan mereka tidak akan bertanya khabar kerana masing-masing sibuk dengan urusan diri sendiri. Berdoalah kepada Allah agar kita ditemukan dengan rakan yang mendekatkan diri kepada Allah, mana-mana yang melalaikan kita – minta Allah menjauhkan dari mereka!”

Mereka tunduk memandang meja. Kak ngah teruskan lagi.

“Sudahkah anak-anak perempuanku terbaca surah An-Nur, ayat 31 Allah berfirman yang bermaksud;

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalia n kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.

“Apa maksudnya? Benarkah hari raya membenarkan kita untuk melaram? ”

Tiba-tiba, bersuara seorang pelajar dengan nada terketar-ketar;

“Puan..pilihan baju-baju saya dibuat oleh ibu. Saya tiada pilihan. Bagaimana mungkin saya memilih yang mengikut syariat Islam sedangkan ibu sendiri melaram dengan fesyen rekaan yang merangsang mata memandang.”

Kak Ngah terpegun dengan ketulusan hati anak yang taat kepada ibunya. Perlakuan ibu sendiri yang tidak menyedari ia menyeret anak-anak perempuannya ke jurang api neraka. Bukankah anak-anak itu ibarat kain putih dan terpulanglah kepada kebijaksanaan si ibu untuk mencoraknya?

“Wahai anak-anak kesayanganku..katakan kepada ibu agar ajarlah kamu menutup aurat dengan sempurna. Tanyakan kepada mereka bukankah tanda aras pakaian wanita mulia adalah yang boleh terus dibawa sembahyang? Yang tidak menampakkan susuk badan, yang tidak berbayang apatah lagi menampakkan dada dan lengan. Jauh sekali mengeluarkan betis atau sebelah kaki.”

Allah..Allah ya Allah. Ampunkan kami ya Allah yang hanya pandai menyebut untuk patuh kepada perintahMu dan meninggalkan segala larangan. Namun, sebutan itu hanya dibibir sahaja sedangkan perlakuan sebenar tidak mengambarkannya.

Ratna,

Entah bagaimana lagi yang Allah mahu tunjukkan dan tidak sampai lagikah ajaran yang Rasullah SAW sampaikan? Tidak ingatkah kita peringatan demi peringatan yang Allah menyatakan didalam al-quran. Bukankah Allah menyebut yang manusia itu mempunyai mata tetapi tidak mahu melihat dengannya? Mempunyai telinga tetapi pekak lagi tuli. Sering membuat pilihan yang menundingkan kesalahan ke arah lain.

Tidak ingatkah kita bagaimana kesudahan yang menimpa kaum nabi Nuh, Nabi Lut, Firaun dan kaum Thamud. Sungguh, mereka sombong bongkak kepada Rasul yang mengajak ke arah kebaikan. Mereka menyumbat telinga dan menyelubung tubuh badan kerana tidak mahu menerima teguran.

Allah..Allah..ya Allah. Setiap seorang nanti akan bertanggungjawab dengan perlakuan mereka. Jangan salahkan pereka fesyen yang mencipta rekaan yang mendedahkan tubuh badan. Jangan salahkan pelanggan kerana membuat tempahan demikian.

Esok, di akhirat nanti..bibir kita akan terkunci rapi. Apakah alasan yang mahu kita berikan kepada Zat yang menjadikan?

Ratna,

Pesanlah kepada adik-beradik dan katakan kepada mereka “Cukuplah.. kita tidak semakin muda. Raya bukannya masa untuk kita melaram memperagakan tubuh badan dan fesyen terkini. Ia masa untuk kita mendekatkan diri kepada Tuhan yang maha berkuasa. Ia masa untuk kita mensyukuri setiap nikmat kurniaanNya. Ia masa untuk kita menyembah dan memperbaiki amal ibadat kepadaNya.

Yang lebih penting lagi..apakah yang telah kita pelajari iktibar dari Ramadhan tahun ini?

Salam sayang dari kami sekeluarga.

Rumah kecil di Jabal Uhod.
Madinah al-Munawarrah.

Posted in Muhassabah | 16 Comments

Rapatkan saff

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga hari ini lebih baik dari semalam dengan izin Allah.

Ratna,
Masjid Nabawi kini dipenuhi dengan jemaah yang mahu memenuhi malam-malam terakhir di bulan Ramadhan yang mulia. Di sana-sini kelihatan limpahan jemaah dari segenap lapisan bangsa pelbagai negara. Paling ketara di sekitar dataran Haram. Paling ramai jemaah dari India dan pakistan yang bergelimpangan. Beg-beg pakaian mereka berada disisi dan digantung ditepi-tepi pagar sekitar haram.

Allahu Akbar! Barangkali mereka merempat tanpa penginapan!

Di dalam masjid terdiri dari jemaah yang berbeza kategori, mereka khusyuk beramal ibadat – bersembahyang sunat, berzikir dan mengaji quraan. Mereka tidak menghiraukan orang!

Allahu Akbar! Melihat mereka..hati bergetar!

Ratna,
Kami melihat masjid Nabawi menjadi luar biasa sibuknya. Paling sibuk di waktu persediaan untuk Iftar malah pekerja pembersihan menjadi berganda-ganda sibuknya selepas iftar membersihkan kesan tumpahan makanan di sekitar haram.

MasyaAllah tabarakallah! Masjid nabawi ketika ini bagaikan beroperasi 24 jam. Ia dipenuhi dengan lautan manusia saban waktu, siang dan malam.

Namun, satu perkara yang kak ngah perhatikan disini adalah perlakuan jemaah yang kadang-kadang menjadi kurang budi bicara. Barangkali terlupa seketika akibat terlalu ghairah dengan bahagian mereka.

Ratna,
Sampaikan pesanan ini kepada ibu-ibu saudara, adik-beradik serta rakan taulan. Sekirannya mereka mahu bersembahyang jemaah di masjid, ingat satu perkara – Rapatkan Saff. Jangan bentangkan selebar-lebar atau sebesar-besar sejadah untuk diri sendiri. Sedangkan sejadah itu boleh dikongsikan untuk dua jemaah. Ini juga berlaku di masjid Nabawi- malah ada yang sampai bertikam lidah!

Sekali lagi pesankan kepada mereka – Rapatkan Saff.

Tidak ingatkah, kita sering dipesan oleh imam sebelum sembahyang jemaah dimulakan? Tidak gentarkah kita apabila dibacakan peringatan ini di dalam al-quran. Allah berfirman di dalam سُوۡرَةُ المجَادلة yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan. (11)

Allahu Akbar!

Ratna,
Marilah kita berpesan-pesan agar menghindari dari perlakuan buruk seperti itu. Lapangkan ruang, permudahkan urusan – ia lambang keluhuran hati insan yang bertakwa. Bukankah Allah melihat tingkah-laku kita di dalam rumahNya?

Ingatlah adik-adikku..hati murni sesaorang diterjemahkan melalui perbuatannya. Ia terpancar dari riak wajah dan tubuh anggota. Sungguh, Allah maha mengetahui apa yang tersembunyi di hati dan terpendam dalam dada. Lapangkanlah dan permudahkanlah – Semuga Allah melapangkan serta memudahkan segala urusan kita di dunia dan di akhirat!

Salam sayang dari kami sekeluarga.

Rumah kecil di Jabal Uhod
Madinah al-Munawarrah.

Posted in Muhassabah, Umrah | 12 Comments

Sahur untuk solat

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga ramadhan tahun ini lebih bermakna dengan izin Allah.

Ratna,

Alhamdulillah, kami sekeluarga selamat sampai di bumi Madinah, tempat persemadian Rasulullah SAW. Sungguh benar, Ramadhan adalah waktu puncak musim panas. Bahangnya terasa. Bagi pekebun tamar, inilah saatnya yang terbaik untuk buah-buah tamar mereka. Di sana-sini tandan-tanda tamar mulai dibebani dengan buah-buah separuh ranum.

Barangkali tamar-tamar inilah yang diagih-agihkan sewaktu berbuka puasa kepada jemaah di masjid Nabawi. Ya, tamar segar, ranggup, manis kelat serta berbagai rupa. MasyaAllah Tabarakallah! Benarlah yang diceritakan di dalam quran – tanah,air dan udara yang sama, namun, tamar-tamar di dalam kebun menghasilkan rasa, warna, kualiti dan rupa yang berbeza!

Bukankah itu ada tanda-tanda kekuasaan Allah?

Ratna,

Alhamdulillah. Emak semakin selesa berada di Madinah bersama kami sekeluarga. Beliau cepat mengubah mengikut keadaan waktu tempatan. Barangkali “jet lag” telah beransur pergi. Hari pertama kak Ngah nampak pertarungan sengit emak menantikan masuk waktu Isyak. Sungguh, 9.00 malam waktu Madinah bersamaan 2 pagi waktu Malaysia!

Namun, alhamdulillah, emak tiada masalah ketika bangun waktu sahur. Sungguh, 2 pagi waktu Madinah bersamaan 7 pagi waktu Malaysia! Ia memberikan kelebihan bagi jemaah Malaysia yang mengerjakan umrah. Allahu Akbar! Lalu nikmat Allah yang mana satukah mahu didustakan?

Ratna,

Jika dahulu awak bertanya bagaimanakah mahu istiqomah untuk bangun solat malam, SAHUR di sepanjang bulan Ramadhan inilah jawapannya! Ia suatu latihan sebulan untuk persiapan bangun malam bagi 11 bulan akan datang.

Jika kita bernekad untuk menyediakan makanan sahur untuk keluarga tersayang kerana Allah, nekadlah untuk mengambil wuduk dan solat tahajjud terlebih dahulu. Ironinya – sayangi diri sendiri serta sayangi keluarga. InsyaAllah, selepas sebulan kita melakukannya nanti..kita mula merinduinya.

Peganglah pesanan kak ngah ini – sayangilah diri sendiri kerana nanti kita masing-masing akan pergi menghadap Allah Azzawajallah sendirian. Kita akan di soal satu demi satu. Ketika itu tiada sesiapa di sisi kita – tiada suami, anak-anak, adik-beradik, sanak-saudara, rakan-taulan apatlah lagi ibubapa!

Ratna,

Sampaikan pesanan ini kepada adik-adik yang mahu berubah – yang mahu bangun solat malam. Kita boleh lakukannya dengan izin Allah. Lakukanlah segera dibulan Ramadhan. Entah, barangkali ini adalah Ramadhan terakhir buat kita.

Janganlah tunggu sampai esok adik-adikku..Esok tidak pernah kita temui. Kerana apabila saat menjelangnya hari esok, ia menjadi hari ini.

Salam sayang dari kami di rumah kecil di Jabal Uhod.

Madinah al-Munawarrah.

Posted in Muhassabah, Umrah | 21 Comments