Pengurus Dunia Akhirat: Satu Kenangan

Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menjadikan langit dan bumi dalam enam masa kemudian Dia bersemayam di atas Arasy mentadbirkan segala urusan. Tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi syafaat melainkan sesudah diizinkanNya. (Yang bersifat demikian) itulah Allah, Tuhan (yang memelihara dan mentadbirkan keadaan) kamu; maka tunduklah dan taatlah kamu kepada perintahNya; patutkah kamu setelah mengetahui kenyataan yang tersebut tidak mahu mengingatiNya?

(Terjemahan surah  Yunus, ayat 3)

Hari pertama kuliah.

Kebiasaannya pada hari pertama di minggu pertama – semester baru di buka – kadar kehadiran siswa-siawi bagai dapat dijangka oleh para pensyarah. Barangkali ramai lagi siswa-siswi masih sibuk dengan pendaftaran kurus serta gugur tambah mata pelajaran.

Seluruh sistem universiti kebanyakannya menggunakan urusan secara atas talian. Kelemahan sistem yang ada masanya sukar diatasi ketika musim sesak membuatkan manusia mengambil sikap berlebih kurang. Ia tolenrasi yang munasabah.

Namun, kuliah perlu dihadiri oleh para pensyarah apabila penyerahan jadual waktu berserta amanah tugasan akademik yang telah dipersetujui bersama – majikan pekerja – dalam organisasi. Ia akujanji sewaktu tawaran menerima jawatan ditandatangani.

Mass lecture di Dewan Besar 1. Berhampiran Blok A. Jangkaan keseluruhan siswa-siswi seramai 120 orang. 80 orang dari Pengajian Sarjana Muda Pemasaran dan 40 orang dari Pengajian Sarjana Muda Perbankan Islam. Menarik!

Saya menelek jadual waktu di dalam tangan sambil berjalan menuju ke arah Dewan Besar. Sekali lagi saya meneliti betul-betul perkataan DEWAN BESAR 1 di Blok A. Ada kalanya manusia membuat kesilapan besar apabila memandang ringan sesuatu perkara kecil. Sering melihat sesuatu kelaziman dengan sekali pandang.

Lahawlawala kuwataillabilah. Akibatnya  proses yang sepatutnya mudah menjadi sukar dan perlu diulangi dari awal.  Saya sering teringat perkataan yang sangat digemari oleh Pengurus besar sewaktu bekerja di United Kingdom beberapa tahun sebelumnya;

Always remember. Do it right. Right at the first time!

Sungguh benar, pada minggu pertama saya pernah beberapa kali memasuki kelas tetapi tersalah bangunan. Ada masanya tersalah aras dan berbagai lagi kesilapan yang tidak sepatutnya berlaku. Bukan saya sahaja, ada kalanya kami para pensyarah berebut ke dalam kelas tetapi mendapati bukan siswa-siswi kami!

Ada masanya sedang duduk menunggu di dalam kelas, kami menerima pesanan ringkas (SMS) dari siswa-siswi yang mencatat;

Puan, jadual telah bertukar. Kelas kita di bilik 321 Blok D – di atas bukit kayangan. Bukan bilik 321 Blok D – di lembah beringin.

Allah… Allah ya Allah. Begitulah keadaannya jika kita tidak semak selidik  sebelum memulakan sesuatu urusan. Pesanan ini juga sering kami ingatkan kepada bakal graduan semasa memberikan ceramah menghadiri temuduga. Kami berpesan kepada mereka;

Pastikan anda mengenalpasti lokasi syarikat tempat untuk ditemuduga. Datanglah lebih awal dari masa yang ditetapkan untuk temuduga agar anda boleh bertenang. Ambil tahu operasi syarikat dan carta organisasi.

Allah … Allah ya Allah. Kami manusia biasa yang sering terlupa walau sudah puas diingatkan sebagaimana dinyatakan Allah perihal nabi Adam di dalam surah Tahaa, ayat 5. Firman Allah yang bermaksud;

Dan demi sesungguhnya, Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu, tetapi dia lupa dan kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh.

Saya melangkah dengan bertawakkal kepada Allah lalu menguak pintu utama Dewan Besar. Ia sebuah auditorium yang boleh memuatkan sekitar 300 pelajar dan dilengkapi dengan peralatan audio teknologi canggih. Kedudukan susuatur kerusinya mencuram dan tempat pengajaran pensyarah nun jauh di sebelah bawah.

Subhanallah! Sudah ramai siswa-siswi yang memenuhi ruang dewan kuliah. Memang saya agak terkejut besar. Apatah lagi kuliah bermula selepas waktu zohor seusai makan tengahari.

Sungguh. Hari pertama adalah saat sukar bagi saya yang lemah. Lagipun subjek Pengurusan dalam Perspektif Islam (Management in Islamic Perspective) agak menakutkan siswa-siawi yang masih muda belia. Saya juga mengalami perasaan yang sama ketika seusia mereka. Jika pertemuan pertama tidak diuruskan dengan baik, ia tidak akan menarik mereka ke Dewan Besar ini lagi.

Mass lecture. Dua jam syarahan. Mereka masih belum memiliki buku teks. Slide presentation perlu dipaparkan di skrin besar.

Hati saya berbisik lagi. Saya sedikit gementar namun berselindung dengan menyibukkan diri memasang peralatan pengajaran. Sesekali memandang ke arah siswa-siswi yang berkobar-kobar semangat untuk belajar. Mereka juga menumpukan perhatian ke arah saya. Otak saya ligat berfikir mengharapkan ilham dari Allah bagi pembukaan bicara kuliah yang harus disampaikan. Lalu membaca doa yang dibaca oleh nabi Musa Alaihisalam apabila berdepan dengan Firaun.

Assalamualaikum. Ada sesiapa di sini yang boleh membantu saya memasang peralatan ini agar ia boleh terpancar di atas skrin?

Sengaja saya menunggu. Ada beberapa orang siswa yang teragak-agak untuk bangun tetapi duduk kembali kerana malu dipersendakan oleh rakan-rakan. Saya terus menunggu sehingga ada yang menghulurkan tangan memberikan bantuan. Sambil dua orang siswa membantu memasang audio saya mencapai pembesar suara.

Assalamualaikum wahai bakal pengurus besar, usahawan terkenal, ahli koperat terkemuka dan Jutawan dunia akhirat. Terima kasih kerana menghadiri dewan kuliah pada hari ini.

Saya melihat kembang kuncup hidung mereka menahan bangga di dalam hati. Wajah mereka teruja menantikan ucapan seterusnya. Alhamdulillah! Perangkap pertama berjaya. Saya teruskan syarahan.

saudara saudari akan mempelajari mengenai teori pengurusan yang dicipta oleh akal manusia. Namun, Insya Allah, kita kaitkan pula ilmu yang diilhamkan Allah ini agar ia menjadikan kita pengurus yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Kenapa pentingnya mempelajari subjek ini? Kerana saya mahu siswa-siswi semua menjadi manusia yang berakal lalu kita mengunakannya untuk berfikir. Diberikan mata lalu kita melihat setiap kejadian Allah dengan perasaan serta pandangan mata hati. Diberikan telinga lalu kita mengambil iktibar dari kisah-kisah kecemerlangan dan kegemilangan orang terbilang dengan mengaplikasinya agar kita memperolehi kejayaan abadi.

Kali ini saya melihat wajah mereka berubah. Barangkali mereka berfikir apalah kaitannya subjek pengurusan bagi pengajian pemasaran dan perbankan Islam dengan kejayaan di dunia dan diakhirat. Bukankah subjek ini hanya perlu lulus di dalam peperiksaan agar memungkinkan mereka meraih segulung ijazah?

Beberapa minit kemudian, skrin besar di hadapan dewan berjaya memaparkan learning outcomes bagi chapter satu.

Saya mengucapkan terima kasih kepada siswa yang membantu dengan berkata;Manusia ada kekurangan. Perkara sekecil inipun saya tidak arif. Jangan anggap kita sentiasa pandai dan tahu segalanya walaupun nanti telah berada di peringkat pengurusan tertinggi. Jangan bersandar kepada kekuatan diri sendiri. Ada masanya pandangan orang bawahan juga diperlukan.

Allah menjadikan manusia berbeza dan setiap seorang dianugerahkan dengan pelbagai kelebihan. Atas segalanya memohonlah kepada Allah apabila mahu membuat sebarang urusan dan keputusan. Allah maha Mengetahui lagi maha Bijaksana.Sesuatu yang sukar difikirkan oleh akal manusia – subhanallah – mudah sahaja bagiNya.

Bukankah Allah menjadikan langit dan bumi serta seluruh alam ini? Setiap kejadian dari sebesar cakerawala hingga sekecil zarah semuanya didalam kekuasaan dan pentadbiranNya. Malahan Allah menguruskan urusan dunia dan akhirat. Tiada suatupun yang terlepas dari pengetahuanNya.

Manusia?

Menguruskan sebuah organisasi yang kecil pun banyak  cabaran dan kekangan yang perlu diatasi. Manusia perlu merancang mencari strategi, menjalani proses pengurusan untuk memastikan kejayaan. Malahan ada proses perlu diulang apabila tidak memenuhi piawaian. Perlu agihan tugasan, bantuan teknologi dan tenaga manusia.

Subhanallah! Alhamdulillah! Allahu Akbar!

Saya melihat siswa-siswi mengangguk-anggukan kepala mengiakan kekuasaan Allah Subhanawatalla. Saya menarik nafas lega apabila mereka memahami konsep sebenar pengurusan yang sepatutnya dijalani oleh umat Muhammad SAW yang beragama Islam.

Kejayaan dan keuntungan yang mahu diraih bukan sekadar di dunia. Ia tidak kekal kerana dipenghujungnya nanti akan ada titik akhir yang dinamakan KEMATIAN. Setinggi gunung sekalipun harta yang dihimpun tidak akan dapat dibawa masuk kedalam kubur. Segunung emas yang dimiliki tidak akan dapat menebus dosa-dosa yang dilakukan ketika hidup di dunia.

Malah setiap urusan yang ditanggung akan di soal. Kekuasaan, pangkat dan darjat tidak dapat membela diri apabila berdepan menghadap di mahkamah Allah. Di dalam organisasi, pekerja dan pengurus setiap jabatan harus menurut kemahuan Chief Executive Officer (CEO).

Biarlah kita menjadi hamba yang akur – beriman dan bertaqwa – melakukan segala urusan kerana Allah yang maha berkuasa.  Hamba yang menguruskan  urusan dunia demi mendekatkan diri kepada Allah – CEO – yang menguasai organisasi dunia dan akhirat.

Subhanallah!

8 thoughts on “Pengurus Dunia Akhirat: Satu Kenangan

  1. Subhanallah….Allahuakbar…terima kasih Puan Roza…terkenang zaman jadi pensyarah…apa kesamaan tentang pelajar zaman 90an dan sekarang…ingin membantu pensyarah tapi kawan2 permainkan…semoga Allah bantu mereka yang membantu pensyarah…:)

  2. Terima kasih tazkirah yang sangat menginsafkan…Alhamdulillah moga Allah merahmati students dan pensyarah yang selalu membawa orang lain mengingati Allah <3

  3. MasyaAllah…mata saya berkaca…alangkah beruntung anak2 muda yang mendapat pensyarah seperti puan roza…memang perlu sentiasa dihubungkait urusan dunia dengan akhirat …

  4. Agak saya situasi ini terjadi juga di alam jin dan mereka mengiakan kekuasaan Allah , Pengurus Dunia Akhirat

Leave a Reply