Ada cinta dalam wajah

“Dan diantara tanda-tanda (kebesaran) Nya ialah tidurmu pada waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebahagian dari karunia Nya. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengar, “

[Terjmahan surah  Ar-rum: 23]

 

Berapa kerap anda menatap wajah kekasih (suami/isteri) ketika beliau tidur?

Baru-baru ini, saya dan kawan-kawan dikejutkan dengan kehilangan seorang teman. Beliau dijemput ALLAH sebaik-baik tiba di rumah dan  berehat sebentar di sofa. Biarpun cinta sentiasa hadir di hati si suami, namun wajah teduh sang suami tidak sempat ditatap oleh sang isteri. Tanpa sebab dan bicara, beliau berangkat pergi dengan wajah teduh seorang hamba.

Kepergian yang bukan sekadar meninggalkan kenangan, tetapi  meninggalkan banyak  impian hidup buat isteri tercinta dan anak-anak….

Mencintai suami/isteri mengundang rahmat Ilahi. Menatap wajah  insan tersayang menjemput pahala. Adakah kita mengambil sedikit waktu menatap wajah insan tersayang di kala si dia sedang beristirehat/tidur?

Sehebat suami, mereka masih memerlukan sokongan dan kasih sayang si isteri. Kisah Firaun seharusnya membuka jendela iman dan kasih sayang. Di saat Firaun menentang  dakwah Musa a.s. , menutup rapat pintu iman dan menolak kebenaran, Firaun masih seorang hamba yang punya hati dan perasaan cinta. Firaun dilihat hebat oleh pengampunya dan rakyatnya. Di kala pujian dan dokongan melambung, Firaun cair dengan iman isterinya.

Setiap lelaki bernama suami mahu dirinya dikatakan hebat. Itu fitrah. Biar hebat bagaimanapun si suami, dia masih mempunyai kelemahan dan memerlukan kasih sayang.

Bagi isteri, si bidadari suami,

Berapa kerap anda  menatap wajah teduh suami?

ATAU  kita bersangka buruk dengan suami

ATAU kita sedang marah ketika suami melabuhkan diri di kamar istirehat?

Apa yang kita amati disaat menatap wajah suami ketika beliau tidur?

Mungkin suami kelihatan sudah lanjut usia, rambut mula gugur atau beruban, sedikit berkedut, tidur mendengkur, gelisah atau wajah yang berserabut.

Tataplah wajah suami di ketika beliau masih diberi denyutan nadi kehidupan.

Tataplah wajah suami yang kepenatan,  kerana mengerah keringat mencari rezeki buat kebahagiaan keluarga. Biar bagaimana rapat kepala anda di sisi kepala suami, masalah dan kerisauan di benak suami tidak mampu diagihkan ke kepala isteri. Masalah dan kerisauan mengenai kehidupan akan  tetap kekal tertutup rapi di kepala suami. Kekhuatrian suami tidak mungkin di tunjukkan di hadapan anda  kerana si suami amat mencintai bidadari syurganya. Otaknya terus berperanan di saat tubuh fizikalnya kelihatan tidur untuk istirehat.

Tidur malam atau istirehat malam adalah perintah ALLAH.  JIka bukan perintah dan kepenatan, sudah pasti si suami akan terus bekerja untuk membahagiakan isteri dan anak-anak.

Semasa kehuatiran melanda, rezeki yang terhad dan ekonomi menghentak poket, suami akan meyakinkan kita bahwa semua akan baik-baik saja, meski kita sendiri tidak pernah benar-benar ambil tahu berapa besar persoalan dalam fikirannya dan lonjakan tsunami dalam jiwanya.

Saat diuji, suami memerlukan sokongan dan dokongan.  Keyakinan pasanganlah yang kembali mendorong untuk yakin, dan setiap persoalan ada jalan keluarnya.  Semua kepenatan akan  selalu  berkurangan dengan istirehat.  Dan menatap wajahnya  saat tidur, boleh mengurangi segala keresahan kita.

Jika menatap wajah suami  memberi kebahagiaan buat kita, seringlah tatap wajahnya di saat ia tidur. Terlalu banyak pengorbanan lelaki bernama suami dan bersyukurlah dengan nikmat hidup ini.

Ramai suami yang lewat pulang ke rumah kerana sikap si isteri yang sering membebel dan menambahkan beban suami.  Maka bersyukurlah bila mendapat suami yang  sering excited untuk pulang awal ke rumah. Sungguh, bersyukur adalah salah satu cara tersantun menikmati semua rasa dalam hidup berrumah tangga.

Semakin banyak kita bersyukur, khazanah  cinta hidup  subur.

Tataplah wajah suami saat dia tidur dan  berterima kasih pada ALLAH yang  telah menghadirkannya dalam hidup kita.  Menatapnya saja sudah menenangkan apatah lagi memahami  fikirannya.  Meski letih seharian dengan pekerjaan, walau sering mengeluh ini itu memintanya turut membantu, suami berkorban lebih banyak dibandingkan si isteri. Fikiran dan tenaganya tercurah sehabis mungkin untuk keluarga.

Suami yang baik akan segera pulang untuk  bertemu kekasihnya yang meneduhkan. Maka usahlah sambut pasangan dengan meminta  perhatian berlebihan atau menambahkan beban persoalan hidup.

Sang isteri mahu sentiasa di manjakan dan menagih limpahan perhatian tetapi tidak semua suami mempunyai skil romantik dan menjiwai perasaan wanita.  Lelaki menjiwai tanggungjawab yang akan memberi kesan hidup Akhirat.  Beban suami/lelaki sesungguhnya amat berat.

Hakikatnya, ada cerita cinta dalam wajah lelahnya si suami. Ada kasih sayang dalam wajah, maka  rasailah cinta suami dengan menatapnya. Cinta yang bukan sekadar watak hidup, tetapi menghantar signal kasih sayang dan ketaatan.

Belajarlah untuk tatap wajah  pasangan kita saat ia tidur, dan  bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Belajarlah dari pengalaman ini- Tholamu minal khebra.  Pengalaman untuk terus menatap wajah insan  tercinta selagi dia masih dipinjamkan untuk kita.

Tataplah pasangan kita saat ia tidur, sebelum dia dijemput meninggalkan rumah yang dicintai untuk tidur keseorangan tanpa teman dan selimut  di alam barzakh…..

10 thoughts on “Ada cinta dalam wajah

  1. assalammualaikum
    terkesan dihati yang tiada rasa syukur akan nikmat suami yang dianugerah Allah padanya

    thanks dr for this reminder

  2. Bismillahi rahmanir rahim

    Subhanallah Ya Allah
    Segala puji hanya bagi-MU Ya Allah

    Pertama kali menatap tajuk di dalam entri ini
    Hati bagaikan dibius

    Ya Allah
    Saya tidak menduga luahan hati Dr Ridzwan Bakar benar -benar mengetuk relung hati yang paling dalam .

    Berlinangan air mata saat menatap setiap baris kata .
    Allah Ya Allah :'(

    Mungkinkah aku yang terleka
    Atau aku yang tidak pernah melafaskannya
    Kata-kata ini yang bermain di fikiran saya saat ini .

    Selama 24 tahun suamilah sahabat yang terdekat untuk saya.
    Dialah tempat meluahkan rasa , kepada dialah tempat bermanja , dengan dialah kita kekadang jadi teman gaduh 🙂

    Setiap pagi menghantar suami bekerja dengan pandangan tidak pernah beralih hingga bayang -bayang suami hilang dipersimpangan jalan.

    Setiap waktu tengahari
    Tetap menunggu kepulangan suami untuk hidangan makan tengahari.
    Dan setiap petang menunggu kepulangan suami pulang dari pejabat.

    Satu perkara yang tidak pernah saya luahkan .
    Bahawa selama ini saya suka menatap sepasang matanya yang redup di hati .
    Qurrota akyun

    Membaca artikal yang Dr Ridzwan kongsikan bersama menyedarkan saya .

    Ada perkara yang perlu kita luahkan agar pasangan kita tahu bahawa kita tetap menyayanginya
    Biar waktu beredar mengikut putarannya .

    Terpaku …
    Terdiam membisu …..
    Sempurnakah aku di matamu ? :'(

  3. Alhamdulilah….saya dan suami sama2 bersara pada tahun yang sama. Saya bersara Januari 2013 (54 thn) dan suami pada 9 Mac 2014 (58 thn). Selepas bersara rasanya seperti baru kahwin….setiap hari menatap wajah insan tersayang…..

  4. I’ve been surfing on-line greater than three hours nowadays, yet I
    by no means discovered any interesting article like yours.
    It’s beautiful price enough for me. In my view, if all webmasters and
    bloggers made good content material as you did, the web
    shall be much more useful than ever before.

Leave a Reply