Allah Maha Mendengar

DIA yang Maha Mendengar membenarkan Darda berada bersama teman-temannya di sekolah

DIA yang Maha Mendengar membenarkan Darda berada bersama teman-temannya di sekolah

Purnama di Korea

Langit Seoul seolah-olah tidak berbintang.

Kami – lebih banyak – bertemu bintang pada lampu-lampu jalan dan deretan kedai makan. Sungguh, kami berasa liat mendongak langit pada waktu malam. Musim sejuk menggesa kaki berjalan laju-laju terutama di waktu malam. Tiada lagi pesan orang tua, ‘biar lambat asalkan selamat.’ Saya hanya tahu, ‘biar laju dan cepat sampai, jangan terbeku!’

Di rumah ‘comel’ kami, saya perlu menidurkan anak-anak terlebih dahulu. Kemudian, barulah dapat mengintai tugasan kuliah. Namun masa pantas berlalu. Masuk semester kedua, Darda’ telah menjadi abang long kepada adik Dawudnya. Kelahiran Dawud menjadi ikatan istimewa di antara saya dengan Dr Seo Myengkyo. Kata-kata beliau sentiasa ada melekat di minda apabila menatap wajah Dawud.

Ada sesuatu yang sungguh hebat. Ummi melahirkan anak lelaki keduanya sama dengan tarikh hari lahir saya 23 Jun!

Rakan-rakan sekelas bertepuk tangan. Nong – rakan sekelas dari Thailand – terus berbisik,

Mungkin kerana Dr Seo mengambil-berat tentang kamu, jadi tarikh lahir bayi kamu dan dia sama!”

Begitulah aturan kehidupan Allah SWT. Hanya dengan tarikh lahir yang sama, Dr Seo selalu bertanya keadaan Dawud pada setiap pertemuan kami.

Anak-anak anugerah Allah. Menatap wajah mereka terutamanya di kala mata tertutup rapat menyentuh hati supaya kembali bangkit. Wajah tenang mereka menyumbang tenaga luar biasa. Benar, merekalah purnama dalam kelam ujian di perantauan.

Sahabat Malaysia

Hubungan kami dengan keluarga-keluarga Malaysia di Korea bermula di Facebook. Seorang kenalan penulis, Dr Hisham Sharif (yang banyak menulis dengan Syarikat Galeri Ilmu Sdn. Bhd) berjanji memperkenalkan saya kepada rakan usrahnya yang berada di Korea.

Tidak lama kami tiba di Korea, rakan Dr Hisham itu menghantar mesej di Facebook mengajak kami bersilaturrahim di rumahnya. Kami sambut ajakan penuh syukur. Di rumah Ammar Muhammad dan isterinya, Aina Athirah kami diperkenalkan pula dengan keluarga Encik Farid dan Puan Yahizah bersama empat orang anak mereka. Semuanya tinggal berdekatan Masjid Itaewon.

Kami berkongsi pengalaman, ‘bagaimana’ Allah SWT menghantar kami semua ke Seoul dengan cara berbeza. Ammar dan Aina datang ke Korea sekitar 2007 untuk menyambung ijazah pertama Kejuruteraan bawah tajaan JPA. Di tahun akhir, kedua mereka mendirikan rumahtangga. Ammar mendapat kerja sebagai Jurutera di Syarikat LG, Aina pula  menjadi surirumah.

Encik Farid, pensyarah kanan di UTM, Skudai sudah dua tahun menyambung Phd di Hanyang University, Seoul dalam bidang Kejuruteraan Mekanikal. Dia membawa isteri dan empat anak bersama. Isterinya, Puan Yahizah menjadi guru kepada anak-anak mereka di rumah. Mendengar cerita mereka, saya menjadi insaf.

Allah SWT mempertemukan kami untuk menjadi penguat antara satu sama lain. Rupanya, isu kelewatan wang biasiswa adalah perkara biasa di kalangan pelajar Ijazah Tinggi dari Malaysia. Masing-masing sudah pernah merasa ‘ikat perut’ dan berhutang kepada orang lain sebelum wang biasiswa diterima.

“Anggap sahaja kedatangan kita di sini seperti datang berkursus, laluilah sebaiknya. Insha Allah, sedar tak sedar pulanglah kita ke tanah air,” kata Encik Farid memujuk kami suami-isteri. Mereka maklum, keadaan kami yang sukar bersama dua anak kecil. Tetapi kami tidak memberitahu mereka yang saya hanya mendapat RM2800 sebulan dari Universiti Malaya. Duit itu jika ditukarkan ke matawang Korea, nilainya sekitar 800 ribu won. Allah ya Allah, dengan sabar dan tanpa keluh-kesah, Allah SWT memberi banyak kemudahan lain.

Masa berlalu pantas, kesusahan yang ditanggung juga berlalu, berganti ujian yang baru, bantuan Allah SWT datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Pembelajaran tentang sabar rupanya bukan dalam bilik kuliah, di masjid, buku atau media massa. Tetapi sabar yang sebenarnya adalah antara kita dengan Allah SWT; berjuang mempertahankan iman dan aqidah tatkala apapun berlaku pada diri baik ujian kesusahan atau ujian kesenangan. Sabar itulah yang akhirnya menuntut kita sujud penuh kehambaan, meminta pertolongan dariNya.

Puan Yahizah atau Kak Za semakin hari semakin rapat dengan saya. Kelihatan kami serasi. Dia kadang seperti seorang ibu, mengajar saya cara menguruskan bayi yang masih kecil. Oleh kerana sebelum ini dia pernah melahirkan bayi di UK (ketika Encik Farid menyambung Ijazah Pertama dan Master), pengalamannya diperturunkan kepada saya. Kak Za juga pandai memasak. Dia mempunyai diploma dalam bidang pembuatan kek dan roti.

Rumahnya menjadi ‘taman roti dan kek halal’ percuma kepada kami. Pada ketika kami berbicara, Kak Za menyelit sesuatu yang dinamakan nasihat dan hikmah. Sifatnya itu membuatkan saya sering mengajak suami ke rumah mereka yang kemudiannya kami gelarkan “seperti balik kampung.”

Mencari Kerja Tambahan

Darda’ semakin gemar mengusik adiknya, Dawud.  Selalu menyebabkan Dawud menangis kuat. Keadaan ini menyulitkan suami yang sendirian menguruskan anak-anak dalam ‘bilik comel.’ Sewaktu saya pulang dari universiti, saya lihat wajah suami yang keletihan. Dia  tidak berbicara. Saya faham dia sedang bersabar. Di waktu yang lain, saya menangis sendirian.

Ya Allah, ringankanlah beban kami. Aku tidak mahu suamiku rasa letih dan muram. Aku rasa sungguh bersalah ya Allah. Pengajianku juga adalah amanahku. Hanya rahmatMu yang dapat memimpin hati kami untuk redho dan terus bersabar.

“Bagaimana jika kita usahakan hantar Darda’ ke pra tadika? Dengan itu dia ada rakan-rakan dan bolehlah Dawud tidur lena di rumah?” cadang saya kepada suami. Kami kemudiannya mencari maklumat tentang pra tadika. Saya mengunjungi beberapa buah pra tadika berdekatan rumah. Setelah dimaklumkan yuran pra-tadika, hati saya kembali sedih. Yurannya sekitar 300 ribu won atau RM950-RM1000 sebulan!

Di manakah saya mahu mencari duit sebanyak itu? Duit sara hidup kami sekeluarga hanya cukup untuk keperluan asas. Minda saya tidak habis berfikir tentang cara yang membolehkan Darda’ ke pra tadika.

“Prof, adakah kerja tambahan untuk saya? Saya mahu menghantar anak ke pra sekolah. Yurannya agak mahal dan memerlukan saya bekerja tambahan,” saya bertanya kepada Profesor Koh Young Hun.

Sungguh, saya buang rasa malu demi seorang anak.

“Umi, nanti saya usahakan mencari kerja tambahan yang sesuai untuk umi,” katanya, tidak pernah menghampakan harapan orang lain. Alhamdulillah, Profesor Koh mendaftarkan saya sebagai pensyarah bahasa Melayu sambilan. Gajinya cukup untuk saya menghantar Darda’ ke pra-sekolah. Subhanallah … Dia Maha Mendengar. Lalu segala kemudahan kami kembalikan kepada Allah SWT Yang Maha Mengasihani setiap hambaNya.

Kami terpesona dan bercahaya denganNya ketika seolah-olah tiada bintang di langit Seoul. Tidak mahukah kami bersyukur lalu sujud rebah kepada Dia yang Maha Berkuasa?

3 thoughts on “Allah Maha Mendengar

  1. MasyaAllah…. membaca catatan ini membuat saya menangis….

    Rupanya saya belum cukup baik kepada diri saya sendiri. Apatah lagi suami mahupun anak2.

    Semoga Allah ampunkan saya

  2. Sunhanallah. Sy teruja mmbca kisah2 puan dan mgmbil iktibar perbndingn. Tulis lah lagi…

Leave a Reply