Waktu yang Tersisa

Tahun 1437 Hijrah kini menjelma. Berlakulah pertambahan angka tahun. Hakikatnya waktu yang tersisa (sukatan hidup seseorang dalam ketetapan Allah) sudah semakin susut. Banyak atau sedikit yang tersisa itu terkandung dalam ilmu Allah. Namun setiap orang perlu menyukatnya (menghitungnya) sebagai tanda beringat-ingat. Ini satu langkah yang bijaksana.

Waktu yang sudah luput (dilalui) tidak hilang begitu sahaja. Tidak sama sekali. Waktu boleh dikatakan lupus, namun pengisian waktu tetap tersimpan. Setiap detik (usia) yang dilalui manusia ada dalam catatan Allah. Catatan ini tidak hilang begitu sahaja, kecuali atas kehendak dan izin Allah.

Waktu yang masih dimiliki oleh seseorang, itulah waktu yang berbaki. Allah serahkan sisa-sisa waktu untuk digunakan ke jalan Allah. Waktu adalah antara ‘harta’ (nikmat) yang dibekali oleh Allah Al-Ghani (Maha kaya) kepada setiap insan. Nikmat ini semestinya tidak disia-siakan, apa lagi disalah guna kepada perkara mungkar.

Allah membuka ruang yang luas (waktu) untuk menebus segala kesalahan. Rahmat Allah begitu luas terhadap hamba Dia. Masa yang tersisa inilah terbaik untuk menyemak catatan diri masa lalu. Masa inilah untuk mengakui kesalahan, menyesal, bertaubat, berazam tidak mengulangi, dan terus melaksanakan amar makruf.

Hal ini telah pun dibincangkan dengan panjang oleh Dr. Musa Al-Khatib di dalam bukunya. Tatkala menghuraikan tajuk ‘Tasbih dan Tangis Syukur dan Doa’, beliau mencatatkan sebuah puisi yang ditulis oleh seorang pujangga :

“Wahai orang yang terlanjur berbuat buruk kemudian mengakui kekeliruannya

Jadilah orang baik di waktu yang tersisa, nescaya engkau diberi kehormatan

Berbahagialah dengan firman Allah dalam kitab-Nya

Jika mereka berhenti, nescaya diampunkan kesalahan-kesalahan yang telah berlalu.”

(Dr. Musa Al-Khatib, Semut pun Bertasbih’ terjemahan Arif Munandar daripada buku asal ‘Du’aul Hasyarat wal Thair al Jibal fil Quranil Karim’)

Waktu (tempoh) kehidupan ini hanya sebentar (sedikit hitungannya). Sejak Adam (a.s) hingga sekarang setiap orang diberi waktu (tempohnya). Ini berbeza antara seorang dengan seorang lain. Ini rahmat Allah dan mutlak Kehendak Dia. Sejarah insan lampau harus dikaji kerana Al-Quran memapar kisah-kisah manusia itu. Walaupun ‘waktu’ itu sendiri (per se) tidak dapat dikembalikan, tetapi perlakuan dan amalan mungkin diulangi oleh manusia sekarang.

Allah telah bersumpah dengan masa (waktu). Allah mengetahui segala-galanya.

Mafhum Firman Allah ; “Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.” (Mafhun Surah Al-‘Asr [103]:1-3)

Dan

“Pada hari ketika mereka melihat hari Kiamat itu, mereka merasa seakan-akan hanya tinggal (di dunia) pada waktu petang atau pagi sahaja.” (Mafhum Surah An-Nazi’at [79]:46)

Manusia tidak mengetahui berapa banyak makanan (rezeki) lagi yang tinggal untuk suapannya di dunia. Tatkala habis rezekinya, habislah umurnya.

Wallahu a’lam.

[Darma Mohammad]

4 thoughts on “Waktu yang Tersisa

Leave a Reply