Belajar dan Mengajar

Tinggal empat bulan lagi, genaplah dua tahun kami menjadi warga Seoul yang serba mahal ini. Ketika kaki melalui bangunan, tempat kami sekeluarga menumpang teduh di salah-satu biliknya selama tiga semester, saya berasa kerdil. Di sana saya menyaksikan pengorbanan seorang suami, melepaskan kerjayanya sebagai jurutera untuk isteri dan anak-anak.

Ketika saya keluar pagi dan pulang lewat petang, suami sudah memandikan anak-anak. Sebahagian kerja-kerja rumah juga diselesaikannya. Melihat saya yang buntu diserbu tugasan kuliah, dia juga menawarkan untuk memasak. Di tengah malam, saat saya perlu menyiapkan kertas-kerja, suami bangun menemani.

Tidak jarang dia membuatkan saya milo panas sebagai penyegar mata. Kebaikannya itu saya kembalikan kepada Allah SWT. Dialah yang mengilhamkan kepada para hambaNya untuk beramal soleh. Saya menangis kepadaNya, mengucapkan syukur dan bermohon agar Allah SWT meluaskan rezeki kami di rantauan.

Tawaran Mengajar

Saya terkejut apabila menerima panggilan dari Ketua Jabatan Melayu-Indonesia, HUFS, Dr Seo Myengkyo supaya berjumpa dengannya. Usai kuliah petang itu, saya rapat ke biliknya.

“Ummi, pihak jabatan telah bermesyuarat untuk melantik Ummi menjadi tenaga pengajar Pengajian Melayu secara tetap. Jika ummi bersetuju, sila sediakan semua dokumen yang diperlukan universiti. Kami akan kemukakan nama Ummi ke bahagian pentadbiran universiti,” kata Dr Seo Myengkyo.

Semester ini merupakan semester terakhir, Profesor Dr Lim Kim Hui bertugas di jabatan Melayu-Indonesia, justeru, para profesor dan pensyarah di jabatan tersebut  berbincang untuk melantik saya menggantikan Profesor Lim.

“Dr Seo, saya mahu berbincang dengan suami dulu,” kata saya, terharu atas peluang besar ini. Peluang yang juga menuntut pengorbanan masa.

“Jika kamu menerima tawaran ini, kamu tidak perlu risau tentang kewangan. Kami maklum keadaan kamu. Menjadi pelajar Phd seperti menjadi orang miskin. Cuma, kamu harus bekerja keras kerana Phd mesti diselesaikan pada waktu yang tetap,” kata Dr Seo lagi. Saya angguk.

“Kontrak akan berlangsung selama dua tahun, dalam tempoh itu kamu pastikan Phd juga siap!” katanya. Saya memutuskan untuk bertanya pandangan suami dahulu. “Nanti maklumkan keputusan kamu kepada saya,” katanya,

Saya pulang dengan hati yang  berbaur antara gembira dan gelisah. Jika saya menolak tawaran ini, saya dapat menumpukan hanya belajar dan belajar. Tetapi, bolehkah saya belajar dengan tenang dalam keadaan ekonomi terbatas? Jika saya seorang diri menanggung kesusahan di rantau, mungkin tidak apa-apa, tetapi saya telah memaksakan suami dan dua anak meredah gelora yang besar.

Jawapan Dengan Istikharah

Kami bersama menunaikan solat sunat Istikharah. Suami menyuruh saya sendiri membuat keputusan dengan bertanyakan pandangan ibubapa. Akhirnya, saya bersetuju menerima tawaran setelah memikirkan inilah caranya saya dapat membantu ramai orang. Kami berdoa kepada Allah SWT agar membuka pintu rezeki. Pastinya, rezeki perlu diusahakan dan tidak datang bergolek. Saya yakin, Allah SWT mendengar rintihan kami dengan peluang pekerjaan ini.

“Saya doakan Ummi dapat menguruskan dengan baik pelajaran dan kerjaya,” kata Profesor Lim Kim Hui yang telah berangkat pulang setelah lima tahun berada di Seoul. Seorang guru dan rakan yang baik. Seorang profesor yang penuh dengan keilmuan dan rendah diri. Saya berazam mencontohi kebaikan yang ada padanya.

Jendela Baru

Begitulah yang telah disusunNya. Kami berpindah ke rumah staf akademik yang lebih besar. Rumah ini tidak dikenakan bayaran bulanan sehingga saya menamatkan kontrak. Saya mengajar tiga subjek berkaitan komunikasi, pemikiran dan sastera Melayu kepada pelajar Ijazah Pertama, di samping menghadiri kuliah Phd yang masih berbaki satu semester.

Minggu pertama terasa padatnya amanah, tetapi benarlah kata pepatah: Alah bisa tegal biasa. Membayangkan wajah suami dan anak-anak yang lebih selesa di rumah baru membuatkan saya melupakan rehat. Saya berharap, rumah kami nanti menjadi singgahan ahli-keluarga yang datang ke Korea.

Para mahasiswa mendekati saya dengan panggilan ‘profesor’ membuatkan saya berasa lucu. “Tak perlu panggil saya profesor kerana saya pelajar seperti anda! Panggillah saya Kak Ummi,” kata saya kepada mereka. Tugas mengajar saya anggap sebagai amanah untuk menunjukkan jatidiri sebagai Muslim.

Dari awal saya memasang niat bahawa saya bukan hanya bekerja tetapi menjadi duta Islam di tengah para pelajar yang sebahagian besarnya tidak mempunyai agama.  Di pandangan mereka, Islam tidak lebih baik dan kurang daripada agama-agama yang lain. Setiap masuk ke kelas, saya berharap dapat memberikan infomasi yang tepat berkaitan Islam.

Terus Berdoa

Jalur hidup setiap kita ada sisi uniknya masing-masing. Kalau dahulu, saya mungkin belajar tentang makna sabar tetapi selama berada di Korea, Allah SWT menetapkan saya untuk menikmati sabar iaitu belajar dengan mendalaminya sendiri. Pengalaman kami terlalu kecil dibandingkan orang lain, tetapi satu persamaannya adalah Allah SWT pasti tidak mensia-siakan harapan dan doa para hambaNya.

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. (Terjemahan Al A’raaf 55-56)

9 thoughts on “Belajar dan Mengajar

  1. Teruslah menulis puan….seandainya dengan tulisan puan ini dapat mendekatkan hati insan kepada Allah….Sesungguhnya disebalik kesusahan akan ada kemudahan…Insyallah….

  2. sungguh menarik dan terkesan di hati. teruskan usaha dan doa. Allah bersama dgn org yg sabar.

  3. Alhamdulillah .Membuatkan para – .pembaca sedar dan berusaha keluar dari zon selesa. peningkatkan kualiti hidup yang sebenar – benarnya adalah yang boleh memberi manffat bukan untuk diri sendiri tetapi untuk orang lain juga.

  4. Subhanaallah…nikmat ALLAH amat luas bagi bg org2 yg berusaha…
    Teruskan perkongsian, amat terinspirasi.

Leave a Reply