Melempar Baju Kebodohan

Kebodohan selalunya terselindung di bawah baju. Jika baju itu tidak dibuka, maka kebodohan tidak kelihatan. Lain pula halnya dengan orang yang sengaja memakai baju kebodohan. Ini keadaan yang cukup parah, kerana kebodohan itu sudah nyata pada baju yang dipakainya.

Ungkapan ‘bodoh’ mungkin kedengaran kasar, kurang sopan atau mentah. Namun ungkapan ini juga pernah digunakan oleh Allah di dalam Kitab Suci. Di sana ada ungkapan “sufaha’” bila merujuki kepada golongan yang berdolak-dalik tentang kebenaran.

Musthafa Al-Ghalayain membicarakan tentang kebodohan yang berleluasa di kalangan masyarakat pada awal abad ke-20. Namun apa yang ditulisnya tetap sesuai pada zaman ini. Umat zaman ini pun masih ada yang menutup mata fikirnya daripada melihat kebenaran. Atau kalau pun melihat kebenaran, ada yang masih bertangguh untuk mengakuinya.

Selagi golongan ini tidak berani berubah dan golongan yang sudah berubah tidak berani membuat teguran, selama itulah usaha membangun umah akan terbantut. Inilah tugas berat yang dihadapi oleh umat segenap zaman.

Apakah umah sudah berani menanggalkan baju kebodohan?

Berikut kutipan daripada tulisan Musthafa Al-Ghalayain.

“Apabila satu umat sudah berani melemparkan baju kebodohannya dan membebaskan akal fikirannya dari belenggu kelemahan, lalu bekerja keras untuk mencapai kemakmuran, hingga mencapai kemajuan yang pesat, maka penyebabnya tidak lain, kecuali keberanian mereka menyampaikan dan menerima kritikan.” (Musthafa Al-Ghalayain, Ishatun Nasyi’in, Terjemahan H.M.Fadlil Said An-Nadwi)

Di sini ada dua keberanian. Keberanian pertama ialah keberanian menyampai teguran, peringatan dan nasihat kepada para pemakai baju kebodohan itu. Keberanian kedua ialah keberanian golongan berkenaan mengubah sikap untuk membuka mata akal dan mengakui kelemahan.

Kebodohan di sini tentunya luas ruang lingkupnya. Ia boleh dirujuk kepada sahaja; baik dari segi pegangan hidup, akidah, sikap dan pemikiran yang membawa keburukan.  Perkara-perkara inilah yang membantut usaha mewujudkan kesejahteraan umah.

Semua pihak mesti mempunyai berfikiran terbuka untuk menegur dan menerima teguran.  Dipetik sekali lagi catatan Musthafa Al-Ghalayain berhubung dengan hal ini.

Musthafa Al-Ghalayain mencatatkan dalam buku yang sama : “Temanmu yang sejati ialah orang yang berkata benar kepada kamu, bukan orang yang selalu membenarkan ucapanmu.”

Memang banyak liku yang harus dilalui oleh umah. Bukan kerja mudah untuk melihat hasil sesuatu perjuangan. Setiap orang  perlu menjernihkan jiwa dan akal untuk berdepan dengan segala macam gejala yang muncul pada abad ini.

Namun segala peringatan, ancaman dan janji Allah tetap benar.

Mafhum Firman Allah : “Dan apabila dikatakan kepada mereka, ‘Berimanlah kamu sebagaimana orang lain telah beriman.’ Mereka menjawab, ‘Patutkah kami ini beriman sebagaimana berimannya orang bodoh itu?’ Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang yang bodoh, tetapi mereka  tidak mengetahui (akan hal itu).” (Mafhum Surah Al-Baqarah [2]:13)

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad]

2 thoughts on “Melempar Baju Kebodohan

  1. Bismillahi rahmanir rahim

    Subhanallah Ya Allah
    Maha Suci Allah.

    Terima kasih Tuan Darma yang baik hati.

    Termangu dalam dingin pagi.
    Berdiri di batas waktu yang telah saya lalui

    Mengakui kekurangani diri .
    Ada waktunya kebodohan itu membalut diri

    Masa terus berlalu , hari bertukar ganti , usia pun meningkat kini
    sentiasa berdoa moga kebodohan masa lalu tidak lagi menjadi hiasan ditanah batin ini

    Terima kasih sekali lagi Tuan Darma
    Saya tidak jemu menatap tiap baris aksara yang tuan titipkan

    Gaya bahasa metafora yang indah dihati
    Tetap menjadi santapan naluri

Leave a Reply