Sunyi Seorang Bisu di Korea

Hampir empat bulan saya menjalani rutin yang hampir sama: keluar dari rumah 8.30 pagi, mengejar tren bersama ratusan pekerja Korea, menunggu bas dalam rintik hujan pagi (kadangkala salji) dan berlari-lari ke kelas. Pulang ke rumah juga begitu, bezanya bumi sudah bertukar gelap dan alam lebih dingin. Jauh di sudut hati, perasaan resah berkocak. Hanya waktu malam saya dapat bersama suami dan anak-anak. Tatkala menatap ayat-ayat cintaNYA, hati kembali bersemangat, disuntik motivasi daripada Ilahi.

“Apabila kamu telah berazam (bertekad dan berusaha) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah suka golongan yang bertawakal.” (Surah Ali-Imron: 159)

Hidup adalah perjuangan. Hidup bukanlah bersenang-lenang. Tempat paling nyaman untuk beristirahat adalah di akhirat. Di syurga!

Itulah motivasi yang menerbitkan senyuman dan rasa ceria dalam diri saya. Sekalipun bertubi-tubi ujian dunia hadir (terutama ujian masa dan pengajian), saya tetap positif bahawa Allah SWT masih tidak menutup pintu taubat. Lantas terus beristighfar dan berdoa agar rentak seorang Muslim lebih baik dari semalam.

“Peluklah Agama Dia!”

Dalam kelas, profesor kami dan dua rakan Korea sering ‘mengumpat’ tentang isu-semasa yang berlaku di Korea. Dari isu presiden mereka sehinggalah gaya artis k-Pop wanita Korea. “Sangat menjelikkan dan memalukan Korea,” kata mereka merujuk artis-artis K-Pop wanita.

Saya jadi terkejut. “Saya fikir semua orang Korea bangga dengan K-pop mereka, dek K-Pop seluruh dunia mengenali Korea,” balas saya. “Tidak..tidak..kami tidak suka,” balas profesor dan dua rakan. “Artis K-Pop wanita tak ubah seperti simbol seks. Sangat menakutkan. Ianya bukan budaya Korea,” kata rakan sekelas dipersetujui profesor.

Saya mengangguk faham, rupanya bukan semua orang Korea bersetuju dengan budaya hedonism K-Pop. Namun, kerana mereka ‘tidak beriman dengan Tuhan’, perasaan jelek tidak dikaitkan dengan agama. Hanya fitrah semata-mata.

Di hari yang lain, kelas kami bermula dengan suasana tidak ceria. Rakan sekelas masuk sambil mengadukan tekanan perasaannya. Profesor memberi kata-kata semangat dengan diakhiri satu gurauan, “Kamu peluklah agama Ummi. Cuba lihat dia, dia selalu tenang. Dia tenang kerana dia ada agama!”

Rakan saya itu ketawa. Saya pula mengucap ‘Masya Allah’ dalam hati. Begitu sekali ‘cara orang Korea ‘Atheis’ bergurau tentang agama. Semoga Allah SWT memberi mereka hidayahNya.

Hadiah Tafsir al-Quran Korea

Saat agama Islam menjadi topik perbincangan antara saya dengan orang Korea, hati saya berdebar. Betapa kerdilnya lidah ini menyusun ayat dan hujah.

“Mengapa wanita Islam perlu memakai tudung?” tanya seorang pelajar Korea.

“Allah SWT memerintahkan wanita agar menutup aurat, rambut juga termasuk aurat yang perlu ditutup.”

“Ya saya tahu itu perintah agama, tetapi mengapa perlu tutup rambut?” katanya lagi, mahukan jawapan logik. Lalu saya kaitkan dengan faktor keselamatan seorang wanita yang diciptakan Tuhan  sebagai makhluk yang cantik. Apa yang Tuhan gariskan pasti ada kebaikannya.

“Kami tidak dapat menerima hujahan dari al-Quran. Ramai rakan Muslim memberikan saya dalil dari al-Quran tetapi saya tolak,” kata seorang pelajar yang lain. Hari itu dia bertanyakan tentang logiknya Hukum Hudud dilaksanakan di negara-negara Islam.

Saya bertanya semula kepadanya, “Anda tahu apa hukuman untuk pengedar dadah atau membunuh orang di Malaysia dan Indonesia? Hukum gantung dan tembak? Itu tidak zalim? Itu undang-undang Barat bukan?” Dia mengangguk.

“Mengapa anda tidak mengatakan ianya zalim? Kerana anda berasa hukuman itu cocok dengan jenayah yang dilakukan orang itukan?” Dia mengangguk.

“Anda fikirlah. Hukum Hudud juga adalah bentuk hukuman jenayah. Bezanya, ianya dimaktubkan oleh Allah Swt, Tuhan Semesta alam. Hukuman ini tidak ada kena mengena dengan orang yang baik, dan orang yang tidak melakukan kesalahan.

Misalnya, jika harta saya dirompak penjahat, apakah saya perlu takut dengan hukum Hudud? Jawapannya tidak. Bahkan, saya perlukan hukum Hudud untuk mengembalikan semula hak saya. Jika kamu berada dalam situasi mangsa jenayah, kamu pasti bersetuju dengan Hukum Hudud yang jauh lebih selektif dan manusiawi berbanding undang-undang barat,” terang saya.

Pelajar saya itu  mengangguk. Di hari yang lain dia masih merasakan Islam tidak terbuka kepada sesetengah pihak. Lalu isu seperti poligami, hukuman kepada peminum arak dan penzina dipersoalkan.

Saya berkata kepadanya, “Anda jangan lupa memikirkan kesan apa yang telah diharamkan oleh Allah SWT. Berapa ramai bayi tidak berdosa dibuang dan dibunuh akibat zina? Berapa ramai isteri-isteri menjadi mangsa keganasan suami yang mabuk? Anda juga perlu tahu, poligami bukan suruhan tetapi pilihan. Jika seorang wanita itu sakit dan tidak dapat memberi suaminya anak, lebih baik baginya jika suaminya berkahwin dengan wanita lain berbanding membiarkan suami berfoya dengan pelacur.

Anda harus berfikir dengan cara seorang Muslim, kerana kami tidak bertuhankan akal. Kami bertuhankan Allah SWT yang menurunkan al-Quran melalui Nabi Muhammad SAW. Nah, anda harus membaca dan mengkaji al-Quran dahulu,” kata saya.

Pelajar itu senyum. Saya juga menghubungkannya dengan seorang pensyarah undang-undang Islam di UKM agar dia boleh berdebat lebih akademik di e-mel. Di akhir semester, saya menghadiahkan pelajar itu tafsir al-Quran dalam bahasa Korea. Saya berdoa agar hidayah Allah SWT ada untuknya.

Sunyi Seorang Bisu

Dalam tren yang menjadi kenderaan utama saya di Korea, selalu saya perhatikan wajah-wajah mereka. Hidup mereka tahu bahawa Tuhan itu ada. Tetapi bagi mereka, Tuhan amat jauh dan tidak ada kena mengena dengan urusan hidup mereka. Mereka adalah orang yang menjaga masa, mereka suka membantu orang lain, menjaga kebersihan dan bersungguh dalam kerja. Semua itu adalah ajaran Islam. Tetapi mereka belum pernah mendengar bahawa Allah SWT adalah Pencipta dan Tuhan sekalian alam.

Ketika itulah hati saya berbisik, “Ya Allah, datangkan  aku seorang rakan seperjuangan seperti Nabi Harun yang membantu Nabi Musa berdakwah kepada Firaun dan Bani Israel. Datangkanlah ya Allah. Aku ingin menyampaikan dakwahMu, tetapi aku masih lagi bisu..”

3 thoughts on “Sunyi Seorang Bisu di Korea

  1. “Apabila kamu telah berazam (bertekad dan berusaha) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah suka golongan yang bertawakal.” (Surah Ali-Imron: 159)

    Rasa kecik jer diri saya baca terjemahan ni … 🙁

  2. syukur alhamdulillah ..dilapangkan dada dan difasihkan lidah berkata-kata .Ilmu untuk dikongsi bersama..Allah
    maha mendengar..inyaallah semoga allah maqbulkan doa Puan Ummu..

  3. Saya baru balik dari melawat Korea. Sungguh saya kagum dgn sikap rajin bekerja dan kesungguhan mereka membantu org lain. Moga mereka diberi hidayah Allah swt..

Leave a Reply