Bahagia di Korea

Saban hari berasak dalam tren menuju ke Hankuk University of Foreign Studies membuatkan minda sudah dapat mengagak destinasi yang akan dilalui, kepadatan penumpang dengan waktu, jumlah minit yang diambil untuk berjalan kaki dan emosi penumpang di waktu pagi dan petang.

Saya dapat menatap wajah-wajah ceria di pagi hari ketika memasuki perut tren sekitar jam 9. Wajah yang cukup tidur dan tidak kalut. Jika lebih awal, rata-rata penumpang melelapkan mata sebelum tiba ke destinasi. Adakala saya pulang agak lewat, antara pukul 6 hingga 7 petang, manusia-manusia Korea seperti robot yang kehabisan tenaga, tidak mampu senyum dan bercakap lagi. Majoritinya tenggelam dalam dunia masing-masing; dunia gajet.

Melihat putaran yang begitu, minda berfikir. Kehidupan adalah sebuah proses, ianya tidak berlaku secara spontan dan tanpa perancangan. Namun, jika tidak dihubungkan dengan Allah SWT, apakah hidup mereka akan bermakna?

 

Belajar Kerana Wang

 

Dalam kelas terakhir semester lalu, saya ingin menggalakkan para mahasiswa di kelas kami bertutur Bahasa Melayu atau Indonesia. Saya menetapkan satu topik dan mengarahkan semua pelajar bercakap tentangnya. Mereka akan diberikan markah berdasarkan pandangan masing-masing dalam Bahasa Nusantara.

“Apakah pandangan anda tentang universiti di Korea?” Itulah topik ‘hangat’ yang kemudiannya mendapat pelbagai pandangan menarik.

“Saya tidak suka dengan sistem pendidikan tinggi Korea sekarang. Kami diajarkan untuk belajar kerana wang  bukan ilmu!” kata seorang mahasiswa.

“Benar sekali pandangan teman saya. Hari ini para mahasiswa berlumba memasuki universiti yang menjadi pilihan syarikat-syarikat besar seperti Samsung, Hyundai, Kia, LG dan Lotte. Namun, daripada lebih 300 buah universiti di seluruh Korea, hanya 5 universiti yang diutamakan syarikat-syarikat ini..” tambah pelajar lain.

“Untuk pengetahuan Puan Ummi, kes bunuh diri juga banyak di kalangan para pelajar sekolah tinggi gara-gara tidak berjaya masuk ke lima universiti terbaik di Korea,” kata seorang pelajar lagi.

“Mengapa mereka begitu kecewa?” Tanya saya separuh terkejut. Kemudian saya dimaklumkan bahawa sejak di sekolah rendah lagi, anak-anak Korea sudah dipersiapkan untuk menjadi pekerja kepada syaraikat konglomerat. Malah, sebahagian besar bapa-bapa di Korea sanggup menghantar anak dan isteri mereka ke Amerika atau Eropah supaya si anak dapat belajar dan menguasai Bahasa Inggeris. Setelah itu, si anak diharapkan mudah mendapat pekerjaan di syarikat-syarikat utama Korea.”

“Jika gagal masuk ke universiti utama, para mahasiswa perlu bekerja lebih keras lagi. Ini kerana, mahasiswa dari universiti pilihan walaupun nilai PNGK rendah, mereka seolah sudah ada tempat dalam syarikat besar. Tetapi bukan untuk mahasiswa dari universiti biasa,” sokong seorang pelajar lain.

Saya mengangguk. Petang itu saya belajar tentang ‘fenomena perit’ dihadapi anak bangsa Korea Selatan. Terbayang bagaimana mahasiswa-mahasiswa di Hufs belajar di perpustakaan sehingga lewat malam. Ada yang sanggup menghantar emel dan mesej kepada pensyarah agar diberikan markah yang baik. Mereka merayu-rayu seolah nilai peperiksaan itulah yang akan menentukan kebahagiaan hidup mereka. Paling malang, mereka tiada konsep tawakal dan redho setelah berusaha. Jika kecewa, mereka lepaskan di gelas minuman keras. Jika berjaya, gelas minuman keras jugalah yang mereka cari.

 

Bagaimana Berkongsi Bahagia Iman?

Saat itu saya berasa bertuahnya menjadi seorang beriman, berjaya atau gagal ada Allah SWT dalam doa dan harapan. Persoalan lain yang merenggut hati adalah, bagaimana boleh saya kongsikan kebahagiaan memiliki iman dengan anak-anak Korea di kelas saya ini?

Saya pernah berkongsikan kisah bersama pensyarah dan dua rakan sekelas Phd yang ‘bergurau’ tentang agama. Persoalan yang sama bermain di minda, perasaan yang sama mencengkam jiwa. Saya berasa lemah sekali untuk menjadi pendakwah dengan lisan, jauh sekali mencontohi Allahyarham Syeikh Ahmad Deedat atau Dr Zakir Naik menyebarkan dakwah Islam di pentas umum.

Ketika perasaan-perasaan tidak baik muncul di hati, saya jadi berat berasak dalam tren dan bersejuk menuju kelas. Saat itu jugalah saya terfikir, jika dengan mulut saya  lemah menyampaikan tentang Allah SWT, apakah saya mahu mengalah juga dengan menunjukkan perbuatan tidak elok (dengan tidak menghadiri kelas atau lambat masuk kelas) kepada khalayak non- Muslim di sekeliling kami? Di mana bahagia iman yang mahu saya kongsikan dengan mereka?

Wajah Kita Iman Kita  

 

Saya tidak dapat bercakap apatah lagi berdebat tentang kebenaran Islam selagi saya sendiri belum menikmati dan menyebarkannya melalui tindak-tanduk. Itulah yang perlu saya usahakan dulu setiap kali berhadapan rakan-rakan dan mahasiswa Korea. Walaupun di saat saya sendiri diuji dengan kelalaian dunia, saya perlu sentiasa berjuang; menyebarkan bahagia kepada non-Muslim.

Ayat-ayatNya sentiasa menjadi pedoman:

“Apa yang menimpa kami ini telah Allah gariskan. Dialah pelindung kami. Hanya Allah semata semestinya orang-orang mukmin itu bertawakal” (Surat at-Taubah ayat: 64).

Sesungguhnya, setelah mendapat bahagia, perlu berjuang pula untuk menyebarkannya!

2 thoughts on “Bahagia di Korea

Leave a Reply