Cermin Milik Pengantin Wanita

Tidak akan habis percakapan tentang kalbu atau hati manusia. Inilah persoalan yang paling rumit untuk diungkai oleh seseorang.  Kalbu tidak dapat dilihat oleh mata kasar tetapi dapat dibaca melalui gerak dan diam manusia.

Maka ilmuwan dan ulama dan ahli sufi menggunakan pelbagai kiasan untuk menggambarkan hakikat kalbu manusia.

Berkata Ibnu ‘Atha’illah al-Sakandari :

“Kalbu ibarat cermin, sedangkan nafsu seperti asap atau wap. Setiap kali asap itu menempel di cermin, cermin itu pun akan menghitam sehingga kejernihan dan keindahannya pudar.  Kalbu yang lemah tak ubahnya seperti cermin milik orang tua renta yang sudah tak punya perhatian untuk membersihkannya. Ia abaikan cermin itu dan tak pernah lagi ia pakai sehingga wajahnya pun tak keruan.

Sebaliknya, kalbu yang mengenal Allah seperti cermin milik pengantin wanita yang cantik. Setiap hari ia bersihkan cermin tersebut dan ia pakai sehingga tetap bening dan mengkilat.”

[Petikan daripada “Tutur Penerang Hati” (tajuk asal ‘Bahjat al-Nufus’) oleh Ibnu ‘Atha’illah al-Sakandari, terjemahan Fauzi Faishal Bahreisy.]

Walaupun kalbu dimiliki oleh setiap orang, belum pasti setiap orang mampu mengurus  kalbu masing-masing. Ada orang kenal kalbu miliknya dengan jelas, dan ada orang yang tidak pernah menyelami dasar kalbunya sendiri. Jiwanya dibiarkan lara lantaran dijajah oleh nafsu amarah. Ada kalbu yang  kering-kerontang lantaran tidak dibasahi oleh nilai-nilai kerohanian.

Ibnu ‘Atha’illah membandingkan kalbu itu ibarat cermin. Ini satu kiasan untuk manusia melihat kalbunya yang tidak pernah dapat disentuh tangan atau ditatap oleh mata. Fitrahnya kelabu itu ibarat cermin yang jernih. Kalbu manusia itu suci bersih. Kalbu seorang bayi diibaratkan seperti kain putih yang belum bercorak.

Manusia melakukan dosa dan kejahatan, maka kalbu manusia menjadi semakin hitam. Tanpa melakukan pembersihan kalbu, titik-titik hitam kejahatan itu bakal menjadikan kalbu itu legam sama sekali. Manusia perlukan pembersihan jiwa.

Ibnu ‘Atha’illah dengan tegas memberi saran yang jitu dan praktikal untuk semua orang. Kenali Allah Maha pencipta seluruh alam. Ini satu rumus yang terbaik. Manusia mesti bergerak daripada titik ini dan mesti melalui proses penggalian ilmu yang benar (hak) dan amalan yang benar.  Manusia dikehendaki mengisi usianya ke arah mengenali Allah, mempelajari segala suruhan dan larangan Dia dan mengikhlaskan segala amalan kepada Dia.

Maka itulah cermin milik pengantin wanita cantik.

Cermin dijaga bersih, digilap hingga berkilau. Ia akan berkilau bak kristal. Tidak ada debu dan tidak ada jelaga. Demikian ibarat jiwa yang disemai dengan iman, dibajai dengan amal, disiram dengan zikir dan terus dihias dengan ikhlas.

Jadilah pemilik cermin seperti ini; pemilik kalbu seperti ini.  Jasadnya cantik, jiwanya pun cantik. Cantik di luar dan cantik di dalam. Sesungguh manusia dicipta oleh Allah dengan sebaik-baik kejadian. Biarlah makna kebaikan itu bermula di dunia dan kekal sampai di akhirat.

Mafhum Firman Allah : “Sesungguhnya berjayalah orang yang menyucikan jiwanya. Dan sesungguhnya hampalah orang yang mengotorinya.” (Mafhum Surah Al-Shams [91]:9 dan 10)

Wallahu’allam.

One thought on “Cermin Milik Pengantin Wanita

  1. Allahu Akbar… moga kami sentiasa membersihkan kalbu kami, terima kasih atas pencerahan dan ingatan, takut kami sering terlupa mohon doa dari tuan dan sahabat2 semua agar kami sentiasa membersihkan cermin hati kami sekeluarga

Leave a Reply