Janji Kami

“I janji pada diri, setahun saja akan tinggal di situ. You all tolong sama-sama doakan I mampu keluar dari kemiskinan ini ye kawan-kawan? Terima kasih kerana sentiasa bersama.”

Mengalir airmata Siti tatkala mengucapkan kata-kata tadi. Dada saya juga terasa sebak.

Siti sedang berusaha bangkit dari kekecewaan yang amat. Bersendirian membesarkan dua anak remaja yang sudah terbiasa dengan kemewahan, tanpa bantuan nafkah dan tanpa pendapatan bulanan tentu sekali menyiksakan. Dalam masa setahun lima kali mereka berpindah randah disebabkan tiada rumah untuk didiami. Ayah kepada dua anaknya melepaskan diri dari segala tanggungan malah meminta mereka keluar dari rumah.

Hari ini Puan Siti mendiami rumah PPRT, flat 3 bilik yang menjadi syurga baginya dan anak-anak sejak sebulan lalu.

“I terbayang wajah pegawai PZS yang berjaya buat I rasa terhina yang amat. Kawan-kawan, siapa mahu jadi asnaf? Siapa mahu jadi ibu tunggal? Siapa mahu jadi penerima zakat? I dah buntu sangat waktu tu. I ke Pusat Zakat kerana di situlah tempat untuk orang macam I ni nak mengadu”.

Kisah Siti hanya sebabak dari drama kehidupan ramai wanita masa kini yang berdepan dengan pelbagai kisah yang kedengaran seperti cerita rekaan. Hakikatnya ia kisah benar.

Menitis airmata kami kala mendengar Juwita berkongsi kisah dirinya yang bermadu dengan wanita lain yang jauh lebih muda darinya. Alasan sang suami, beliau sudah ditakdirkan punya isteri lebih dari satu.

Juwita membenarkan suaminya berkahwin lain demi anak-anak yang masih kecil sementelah beliau sendiri surirumah sepenuh masa. Walhal Juwita paling cantik di antara kami semua dari zaman sekolah hingga kini, lemah lembut, berbudi tinggi dan cukup berhemah. Beliau akur dengan ketentuan Allah.

“Tidak mudah langsung untuk harungi kehidupan seharian sepanjang 17 tahun hidup bermadu ni. Demi anak-anak, I gagahkan juga. Sebagai Kak Long, I tempat adik-adik mengadu sebab kami anak yatim. Makanya, I kuatkan hati teruskan saja kehidupan ini macam tiada apa-apa walau hati yang terluka terus terluka hingga kini. Malah lebih lagi.”

Perlahan suara yang keluar. Kepalanya menunduk menahan airmata yang makin banyak mengalir.

“Ya Allah sabarnya kau Ju. Aku pernah terjumpa mesej-mesej mengarut dalam hand phone suami. Aku demand dia bagi jawapan. Katanya suka-suka. Aku ingatkan dia yang lafaz nikah dia kat aku adalah janji pada arwah mak ayah aku, keluarga aku dan Allah. Semudah itu dia main-mainkan?” Sambil mengesat air mata Sally menyambung kisah Ju.

Saya tahu pasti kesusahan yang Sally tanggung selama hidup berumahtangga. Apa yang diutarakan malam itu hanya sekelumit dari keseluruhan kisahnya. Biar ia kekal begitu. “Aku ingatkan aku saja yang kerap mengangis lepas ditinggal suami yang pergi tidak kembali. Rupanya kawan-kawan aku lagi banyak menangis dari aku.” Sambung Cik Mid pula sambil mengesat airmata dengan hujung lengan baju.

“Samalah kita Mid. Sal ingat Sal je yang susah bila suami yang disayang pergi mengejut waktu anak-anak masih tak tau apa-apa. Malam ni baru Sal tahu kesedihan Sal tidak seteruk Siti dan Ju.” Tersedu-sedu suara Salina.

Jen pandang wajah saya dengan pandangan mata yang cukup sayu. Airmata terasa mengalir laju di pipi.

“Baru ni den tau kisah hangpa. Maafkan den kerana biarkan hangpa bersendirian menghadapi kesedihan dan kesusahan selama ni. Camanapun, hangpa semua insan terpilih. Allah berikan pada Ju, CT, Sally, Cikgu Mid dan Salina kekuatan hati yang tidak terhingga. Kerana itu diturunkan ujian sebegitu buat hangpa. Percayalah.” Suara Jen kedengaran tersekat-sekat.

Jemput-jemput ikan bilis yang terhidang bersama kopi panas tidak lagi melambai-lambai. Masing-masing tenggelam dalam lamunan panjang.

Saya tahu mereka sedang membina kekuatan sedang saya pula berada dalam keadaan yang amat lemah dengan kelukaan yang teramat. Namun hati yang terluka seakan hilang sakitnya mendengar kisah sedih kawan-kawan lain. Apalah sangat kelukaan ini dibanding mereka.

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.

Terjemahan sebahagian dari Surah Al-Baqarah ayat 285.

Jen yang duduk di sebelah meletakkan tangan kanannya di atas paha saya sambil memandang tepat ke dalam mata.

“Babe, aku belum pernah mintak jadi kaya raya. Saat ini aku berdoa Allah beri kita harta melimpah ruah, agar dapat tolong kawan-kawan lain. Mari sama-sama tolong depa, Babe.” Saya larikan pandangan dari renungan mata Jen. Tanpa suara. Hanya airmata. Jen tidak perlu tahu. Biarlah.

“InshaaAllah Jen. We do it together. One day. I promise.” Jawab saya perlahan. Dari Abu Hurairah ra, Nabi SAW, bersabda:

“Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah senantiasa menolong hamba Nya selama hamba Nya itu suka menolong saudaranya”.

Hadis riwayat Muslim & Kumpulan Hadits Arba’in An Nawawi #36.

Saya tulis kisah ini untuk memberitahu kawan-kawan bahawa setahun akan datang, mereka akan tersenyum mengenang hari ini. Ia permulaan kepada sesuatu yang lebih baik. Kami akan sama-sama berpimpin tangan untuk keluar dari belenggu kebuntuan.

Makbulkanlah Ya Allah.

2 thoughts on “Janji Kami

  1. Dalam ujian itu ada krnikmatan nya
    Sunguh
    Benar janji nya..aamin
    Allah Ya Allah
    Ku Mohon istiqamah Bersabar didalam ibadat kerana mu.aamin

Leave a Reply