Aku pun takkan tertawa

Fikiran manusia boleh menerobos apa sahaja. Ini baik. Dengan rahmat Allah manusia diberi akal dan dengan izin-Nya manusia berpeluang untuk berfikir tentang masa lepas, masa sekarang dan masa akan datang. Masa akan datang tidak sekadar sepuluh atau dua puluh tahun tatkala hidup di dunia, malah meliputi waktu di akhirat.

Tidak semua manusia mengambil kesempatan memikirkan perihal huru-hara akhirat. Bila akal berjaya memikirkan alam akhirat, maka bersedialah untuk berkata : ‘Aku pun takkan tertawa’. Ini satu juzuk daripada ungkapan yang keluar daripada insan yang benar-benar meyakini perkhabaran Al-Quran dan Hadis.

     Golongan ulama seperti Ibnul Jauzi memikirkan perkara-perkara yang masih ghaib yakni alam akhirat. Setiap manusia akan sampai dan tidak sekadar sampai tetapi berdepan dengan hisab atau proses pengadilan di depan Allah Maha Adil.

Inilah sebahagian puisi yang diungkapkan oleh Ibnul Jauzi di dalam bukunya , ‘Bustan al-Wa’izhun’ :

“Aku ingat saat aku tinggal di dalam kubur

Hingga aku diseru untuk hisab

Setiap petaka akan mudah bagiku

Begitulah rasa kehilangan pada diri pemuda

Sekiranya aku tahu, di manakah tempatku

Di bawah lapisan bumi atau kapan aku kembali

Jika aku memiliki akal, niscaya tidurku tidak akan melenakanku

Dan minumanku tak membuatku kenyang

Aku pun takkan tertawa dan tak tahu

Apa yang akan terjadi padaku saat hisab di hadapan Allah.”

                                (‘Bustan al-Wa’izhin  : Suluh Penyucian Jiwa’, terjemahan Iman Firdaus)

Umur manusia dibelit oleh tuntutan hidup dan tanggungjawab. Manusia berada di pentas realiti dan fantasi. Hidup ini satu keasyikan bagi penganut hedonisme, tetapi tidak bagi golongan yang bertakwa. Antara golongan ini terdapat garis pemisah yang tebal dan mudah dikenal oleh orang yang bijaksana.

Bagi orang yang bijaksana barzakh, hisab, sirat, syurga, dan neraka tidak lagi fantasi. Lantaran itu Ibnu Jauzi tidak mampu tidur nyenyak memikirkan keadaan di alam akhirat. Mengatur hidup di dunia tentunya lebih mudah dengan adanya segala ikhtiar dan bantuan pelbagai peralatan dan sesama manusia. Di akhirat diri sendiri bertanggungjawab penuh terhadap segala amalan di dunia.

Maka, ‘Aku pun takkan tertawa’.

Manusia tidak mampu tertawa-tawa dengan amat berlebihan kerana itu bukan matlamat hidup yang sebenar sebaliknya untuk mengabdikan diri kepada Maha Pencipta.

Mafhum Firman Allah : “Kehidupan di dunia ini (jika dinilai dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan, dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya, sekiranya mereka mengetahui.” (Mafhum Surah Al-‘Ankabut [29]:65)

Begitu juga mafhum Firman Allah : “(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berlandaskan iman dan takwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan. Jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepada kamu, dan Dia tidak sekali-kali meminta harta kamu.” (Mafhum Surah Muhammad [47]:36).

Wallahu a’llam.

[Darma Mohammad]