Perjalanan Ku: Mimpi Ngeri

Dan demi sesungguhnya Kami telah utuskan Rasul-Rasul kepada umat-umat yang dahulu daripadamu (lalu mereka mendustakannya), maka Kami seksakan mereka dengan kebuluran dan penyakit, supaya mereka berdoa (kepada Kami) dengan merendah diri (serta insaf dan bertaubat).

(Terjemahan surah al-An’aam : 42)

Badai melanda sepantas kilat. Aku hanyut ditelan gelombang. Tanganku terkapai-kapai ketika nafasku tercungap-cungap. Kelihatan aku bagaikan ditarik semakin jauh meninggalkan pantai. Terfikir, “berakhirkah hidupku?”

Aku tersentap dari tidur. Ya Allah, aku bermimpi lagi. Mimpi ngeri setiap kali mata dipejam. Mimpi yang menggetar perasaan. Lalu jantung berdebar-debar. Tangan terketar-ketar. Peluh menitik membasahi muka dan tubuh. Kedinginan bilik terasa seperti di bakar cahaya mentari.

Begitulah … sudah sebulan aku menerima mimpi ngeri setiap kali mata dipejam. Aku berada di kuburan, terjatuh ke dalam lubang yang terlalu dalam, rambut dipotong orang, bertembung ular berbisa, sesat di rumah asing, berada di tandas yang terlalu kotor, memegang anak kecil yang tidak ku kenali.

Mimpi-mimpi ini juga bernombor. Aku sering bermimpi tarikh dan nombor tertentu. Akibatnya hati dan minda sentiasa berfikir, “apakah tarikh matiku?” Aku jadi resah gelisah dan tidak tentu arah menunggu tarikh itu. Benar … ia sungguh-sungguh mengganggu hidupku.

Aneh. Mimpi-mimpi ini hadir tanpa mengira malam atau siang. Aku jadi bingung, Kesannya, aku terlalu takut untuk melelapkan mata. Kadangkala aku bersengkang mata sepanjang malam. Memaksa diri supaya tidak terlena. Takut mimpi mengundang celaka.

Memang aku pernah bermimpi tetapi bukanlah seperti ini. Bukan setiap malam dan pasti bukan di siang hari. Adakah mimpi-mimpi ini membawa sesuatu makna? Aku tidak tahu tetapi memaksa diri untuk berfikir begitu. Hanya gambaran buruk yang menerpa diri.

“Mimpi permainan tidur, jangan percaya sangat”, Ummi memujuk. Ummi terlalu risau melihat keadaanku yang telah jauh berubah. Sebelumnya, anak perempuan bongsunya sangat periang dan cergas. Berubah wajah. Lebih teruk perangai turut berbeza.

Hakikatnya, aku juga terasa dan sedar perubahan yang berlaku. Emosi tidak terkawal. Senyum terlalu sukar untuk diukir. Apatah lagi mahu ketawa. Sungguh … aku jadi manusia murung dan tertekan. Aku jadi lemah memikirkan mimpi-mimpi yang aneh dan pelik ini. Ia jadi sebahagian dalam diri yang sangat memudaratkan.

Ada sesuatu yang tidak kena. Aku berpendidikan tetapi akibat  mimpi ia mencelarukan fikiran sehingga menjadi terlalu superstitious. Segala-galanya dikaitkan dengan mimpi bila rantai tangan putus, gelas pecah, tersepak batu dan pelbagai lagi.

Setiap apa yang berlaku dianggap sebagai omen petanda akan ditimpa bencana yang bakal menamatkan hidupku di dunia. Sungguh … aku menjadi takut. Begitu takut. Ada ketikanya aku menangis dan mendesak Ummi dengan pertanyaan, “apakah maksud kesemua petanda ini? Apakah yang akan jadi?”.

Tiada apa yang akan berlaku. Kenapa percaya sangat benda-benda karut ini? Ya Allah, apa nak jadi budak ni, dah kena rasuk ke apa ni …

Bulan-bulan seterusnya keadaanku bertambah parah. Hidup semakin tidak keruan sehingga tubuh bagai jasad tanpa nyawa. Aku langsung hilang selera makan. Nasi sesuap pun sukar ditelan bagaikan tersekat dikerongkong. Hanya biskut dan air Milo menjadi hidangan. Badan yang dulu munggil kini ibarat bunga layu dahagakan air.

Dunia ku lihat begitu suram. Gelap tanpa cahaya. Setiap hari berdendam air mata. Makan minum tidak lagi dhiraukan. Rupa paras bukan lagi keutamaan. Aku hilang minat. Dunia tiada lagi bermakna lagi. Aku menyangka dan terus bersangka yang mimpi-mimpi ngeri itu sebagai satu petanda yang aku akan mati.

“Sampai bila Ti nak macam ni,” Abah bertanya sambil muka berkerut, “Kenapa layan sangat perasaan tu. Mimpi tu semua karut!” Abah meninggikan suara. Ia bukan rasa marah tetapi penegasan barangkali terlalu risau. “Betul Abah cakap tu,” Ummi menyampuk. Matanya mula bergenang air mata. Memang Ummi banyak menangis melihat keadaanku. Aku kelihatan seperti orang gila. Bermenung seharian, berjaga semalaman.

Aku sudah tidak dapat menguruskan diri. Ummi menyisirkan rambutku, menyuapkan makan, memujuk bila aku menangis, memeluk bila aku takut dan menemani aku sepanjang masa. Mungkin Ummi takut meninggalkan aku sendirian kalau-kalau aku akan melakukan sesuatu di luar jangkaan.

Aku memandang kedua-dua insan yang aku sayangi ini. Aku sendiri tidak tahu kenapa aku jadi begini. Kenapa aku begitu yakin dengan ramalan mimpi. Aku begitu yakin ia memberi makna yang hidup akan berhenti di sini walaupun usiaku masih muda.

Sungguh … hakikatnya aku belum puas menikmati dunia kehidupan. Masih banyak yang ingin ku terokai. Masih banyak nikmat yang belum aku rasa. Aku belum pun bersuami, apatah lagi mempunyai anak sendiri. Habis … kenapa ia terjadi kepadaku?

Sesekali aku merenung cermin. Aku tidak mengenal siapa yang ku lihat. Wajah itu terlalu asing. Wajah yang tiada seri. Pucat … cengkung … kurus dan segala-gala menggambarkan aku sedang menghadapi sakit kronik yang menunggu masa sahaja.

Apakah ini semua? Apa yang sedang berlaku? Hatiku memberontak, jiwaku membuak-buak bagai gunung berapi yang ingin memuntahkan lavanya.  Soalan yang sama berulang-ulang. Kenapa aku? Kenapa aku? Ya Allah…. Kenapa aku?

Tiba-tiba aku menyebut, “Astaghfirullah, Astaghfirullah … ” sebutan yang aku lakukan berkali-kali. Detik ini aku terfikir, “apa yang telah aku lakukan? Adakah aku terlalu berdosa? Mungkinkah kerana apa yang telah aku lakukan selama ini?

Aku mula berfikir dan bertanya. Namun ia kekal begitu. Setidak-tidaknya aku memikirkan betapa  Tuhan menjadikan sesuatu tentunya bersebab. Hakikatnya aku mula berfikir tentang kisah silam. Ia pasti ada akar yang menjalar, merebak dah hampir memusnahkan. Anganku melayang. Layar putih tertebar luas didepanku. Sungguh … aku menonton lakonan sendiri.

Lakonan hidup yang mengundang mungkar!