Berkawan dan Bersahabat

Membesar sebagai anak dara pingitan di kampong pinggiran bandar menjadikan saya bermula sebagai seorang yang “timid”. Sentiasa segan memulakan perbualan lalu kelihatan sombong dan tidak “friendly”.

Punya nama yang pelik dan “rare” pula menjadikan nama dikenali tetapi tidak orangnya. Selalunya orang akan kata, “Nama tu memang kenal, orangnya tak berapa perasan.”

Di usia emas, dengan bantuan pelbagai platform “networking”, pertemuan semula atau “reunion” dengan sahabat kampong, sahabat sekolah rendah, sekolah menengah, universiti, kerja di sana sini amat mengujakan.

Saya tidak negatif kepada pertemuan semula ini kerana saya tidak punya kenangan silam dengan ‘high school sweet heart’ seperti orang lain, contohnya. Atau punya demam tak berkesudahan terhadap si polan dan si polan. Apa yang lepas biarkan berlalu.

Kita sendiri tidak sempurna, tidak wajar mengharap kesempurnaan dari insan lain. Alhamdulillah, biarpun saya berkawan dengan ribuan orang di sepanjang hidup ini, saya menjalin cinta hanya dengan seorang lelaki yang masih terus setia bersusah senang mengharungi kehidupan bersama sejak mula kenal dunia.

Selalu juga rasa rendah diri timbul bila berkumpul dengan kawan-kawan. Ye lah, atas meja minum nampak kunci kereta kawan-kawan dengan pelbagai lambang yang gah dan mewah, mengharap sangat tiada siapa nampak kunci kereta Proton yang saya bawa.

Kata orang, depan kita, “sama je you bawa kereta apa pun,” tapi telinga ini mendengar sendiri ayat, “Masa aku nampak dia datang dengan Proton Iswara hari tu, aku tau dia hidup susah.”

Klise.

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari emas, perak, kuda pilihan, binatang ternakan dan sawah ladang.”

(Terjemahan surah Al-Imran ayat 14)

Allah hu akbar.

Beberapa bulan lalu, saya berdepan dengan satu situasi yang menggugat hati dan perasaan. Gundah gulana dibuatnya untuk satu jangkamasa. Saya bercerita kepada sahabat lama yang baru dikenali ketika dia datang berkunjung. Kelihatannya dia amat memahami dan saya amat berterimakasih kepada Allah kerana menghadirkan dia dalam hidup ini.

Alhamdulillah, berkat doa dan belas ihsan Yang Maha Esa, diiringi sedikit usaha, kesulitan itu hanya seketika, dan saya dapat mengharungi hari-hari seperti biasa – “Business as usual” dalam bahasa perakaunan.

Namun hati berdetik, “Kenapa dia jadi dingin? Tiada lagi kehangatan seperti sebelumnya? Tiada lagi pelawaan mengeteh, mengopi mahupun melepak seperti selalu.

Bersangka baik. Buang jauh-jauh fikiran jahat itu.

Allah….di usia yang begitu premium ini, sekilas ikan di air sudah diketahu jantan dan betinanya. Bila satu demi satu rakan mula menolak ajakan mahu bertemu, fahamlah saya. Bahu yang disuakan bukan atas nama kasih sayang rupanya, ia sekadar “personal branding”.

Dia melihat saya begitu gah dengan kelulusan akademik berderet, pelajar pintar di sekolah, sudah pasti kaya berharta. Sangkaannya meleset jauh. Lebih baik tidak masuk universiti dan kaya raya dari sijil akedemi menimbun tetapi miskin.

Saya terima.

Selepas begitu banyak pertemuan yang selalunya disertai dengan sesi makan-makan, bergambar, berposing dan gelak ketawa, kita akur bahawa kawan memang ramai dan berada di mana-mana.

Namun sahabat boleh dibilang dengan jari. Mereka tidak bercerita tentang kita, sama seperti kita simpan rapi segala yang kita tahu tentang mereka kemas-kemas dalam lipatan ingatan. Baik buruk kita hanya mereka yang tahu.

Segala buruk mereka kita lupa, kita hanya kenang kebaikan mereka. Kita tahu ada yang berkata tentang kita bila terima mesej personal memberitahu, “Nama hang naik sat ni.”

Ada seorang insan hebat pernah berkata,

“Su, jangan cuba tipu aku, okay? Saat aku nampak ko masuk tadi, aku nampak dari mata ko kesakitan dan kesedihan yang ko tanggung. Kalau ko happy, aku nampak senyum ko dari jauh. Walau kat mana pun ko berada.”

Bodohlah saya andai saya letakkan dia di tempat kedua dalam senarai kawan-kawan. Setakat ini belum ada lagi sahabat lain yang dapat menandingi dia dalam hati saya.

Kalaulah semua orang tahu nikmat dan ganjaran kasih sayang yang dibina atas nama persahabatan, pasti tiada istilah kawan makan kawan. Andai hanya ada bahu untuk dihulur buat sahabat menumpang lelah, berilah bahu itu dengan sepenuh hati. Kata-kata selalunya tidak penting.

Mana ada manusia yang sengaja merintih dan menangis kesusahan, melainkan mereka yang sedang bersedih. Apa lagi bila kita tahu pasti insan itu punya semangat dan kekuatan yang sentiasa menggebu. Jikapun tidak menerima penghargaan dari sesame insan, seharusnya tiada keraguan dalam hati hambaNya yang beriman dan bertaqwa bahawa penghargaan dari Allah adalah pasti. Tidak sekarang, esok. Tidak di sini, di sana.

Kekallah sebagai sahabat sejati.

Siapakah mereka yang dipanggil sahabat sejati? Menurut hadis riwayat Muslim, “Seorang Muslim adalah saudara muslim lainnya, ia tidak menzaliminya, merendahkannya, menyerahkan (kepada musuh) dan tidak menghinakannya.”

Astaghfirullah.

Di mana kedudukan kita sebagai sahabat andai dalam bersenda dan bergurau, kita guris hati dan perasaan sahabat dengan menghina tanpa sengaja. Selalu sangat kita alami situasi sebegini.

Dari Nu’man bin Basyir r.a., Rasulullah (selawat ke atasnya) bersabda,

“Perumpamaan persaudaraan kaum muslimin dalam cinta dan kasih sayang di antara mereka adalah seumpama satu tubuh. Apabila satu anggota tubuh sakit maka mengakibatkan seluruh tubuh menjadi demam dan tidak dapat tidur.”

(Hadis riwayat Muslim)

Mudah untuk kita miliki syurga, dan mudah juga untuk kita kehilangannya.

Ampunkan hambaMu Ya Allah.