Pengalaman

Pantasnya masa berlalu.

Kini, genap 6 semester saya belajar di Hankuk University of Foreign Studies, Seoul. Di tahap sekarang saya umpama ‘wanita hamil trimester ketiga’. Hanya dua bab  tesis lagi sebelum boleh ‘meninggalkan bumi Korea’.

Allahuakbar!

Mengapa di tahap ini saya berasa semakin kosong  dan jahil dalam bidang yang ditekuni? Bahkan, perasaan takut menerpa, bagaimana saya dapat berhadapan dengan dunia penyelidikan akademik yang semakin laju?

Antara yang selalu saya sematkan dalam diri adalah kata-kata Bu Muslimah dalam Filem Laskar Pelangi. “Aku hanya mahu menjadi guru.” Ya, saya juga ingin menjadi guru dan sekarang proses menyediakan diri dengan ilmu. Guru yang akan berhadapan dengan generasi ‘serba pantas’ dan ‘cinta gajet’.

Kadangkala, saya mengingati pensyarah-pensyarah yang pernah mengajar saya di bilik kuliah, yang mana satu akan saya ambil sebagai ikon? Terasa diri begitu kerdil untuk menjadi seperti mereka.

Pengalaman Mahal

Di sinilah mahalnya pengalaman-pengalaman saya di Korea; sesuatu yang orang lain belum mengalaminya. Belajar sastera Melayu di Seoul! Tatkala direzekikan saya menjadi guru nanti (insha Allah), pasti saya kongsikan dengan para mahasiswa, nilai ‘kesusahan’ dalam mencari ilmu. Allah SWT meletakkan sesuatu yang tepat kepada para hambaNya. Di awalnya kita berasa teruji, di hujungnya selalu indah jika dikaitkan dengan kekuasaan Allah SWT.

Saya terus melangkah lagi dalam keadaan jemala fikir yang memberat. Kini fikiran selalu terawang antara kajian yang sedang ditulis dengan realiti di depan mata. Saat diri begitu letih, seharian di universiti dan pulang dengan tugasan rumahtangga yang menanti, saya beristigfar. Dia Yang Memberi balasan sebaiknya. Saya mohon kepadaNya agar terus diberi kekuatan melaksanakan amanah yang pelbagai: isteri, ibu dan pelajar.

“Lama lagikah kita tinggal di Korea?” Tanya anak sulung kami. Dalam usianya 5 tahun kini, petah dia memberikan soalan. Saya melihat ke dalam diri si anak. Dia juga dalam proses bersabar. Dikelilingi guru dan rakan-rakan yang bertutur Korea membuatkan dia bekerja keras. Ada perkara yang tidak dapat disuarakan. Kepada kami dia bercerita semahu hatinya. Sungguhlah, bahasa pertama kita adalah jiwa dan nurani kita, sebaliknya bahasa kedua dan ketiga lebih berupa komunikasi dan meluaskan fikiran.

Soalan ‘bila kita akan meninggalkan Korea’? mendebarkan saya. Ianya berkait dengan target pembelajaran Phd saya. Perancangannya akhir Ogos 2017, saya akan menerima surat senat dan terus pulang ke tanah air. Tetapi bagaimana jika tidak berlaku seperti dirancang? Allahuakbar! Hal ini membuatkan jiwa gelisah dan tidak betah diam. Di tengah malam terutamanya, saya masih diganggu perasaan aneh itu.

Perjalanan MenujuNya

Hanya kepada Allah SWT kami mengadu; dalam-dalam di sudut hati. Saya kenangkan kembali perjalanan awal kami di Korea yang secara ‘logiknya’ susah, tetapi tiada yang mustahil bagiNya untuk memudahkan sesiapapun. Kini, di perjalanan yang tinggal sedikit lagi, saya terus ditimpa pelbagai ‘rasa’ dan hanya Dia Yang Maha menyembuhkan. Perjalanan ilmu ini juga adalah perjalanan saya mencari Tuhan dalam pelbagai pertarungan luaran dan dalaman.

Teringat pesan seorang teman. Dalam proses menyiapkan tesis master dan Phdnya, ayat-ayat cintaNya menjadi pedoman. Dia pernah membacakan surah ini kepada saya:

Bukankah Kami yang telah melapangkan untuk dirimu; dadamu?serta Kami yang telah meringankan daripada dirimu; bebanmu. Yang memberatkan punggungmu, serta Kami yang telah memasyhurkan untuk dirimu, sebutanmu.Maka ketahuilah bahwa di setiap masalah pasti disertai jalan keluar, ketahuilah bahwa di setiap masalah disertai jalan keluar kemudian apabila engkau bertekad, maka berusahalah; dan kepada Tuhanmu, hendaknya kamu menaruh harapan.

(Surah Al-Insyirah 1-8)

Minggu lalu si teman mengirim berita, dia kini bergelar profesor madya di sebuah IPTA. Saya bukan menginginkan gelarannya, tetapi cukuplah saya mendapat semangatnya (yang didasarkan kepada al-Quran) dalam menjalani kehidupan. Perjalanan ilmu saya belum tamat, cita-cita saya  sekarang menamatkan perjalanan ini dengan baik. Ianya sebuah amanah dan tekad.

Saya merenung lagi: alangkah baiknya Allah SWT, dia mengirimkan saya ke bumi Korea bersama peneman: suami dan anak-anak. Dia letakkan saya di tengah manusia yang tidak beriman kepadaNya, tetapi memberi kekuatan untuk saya membaca al-Quran; mengaitkan dengan persekitaran.

Dia juga memberi kemudahan di lorong-lorong yang sukar sebagai tanda kekuasaanNya (agar kami tidak bergantung kepada makhluk). Di saat saya gelisah begini, Tuhan memberikan kekuatan dan cara untuk meluahkan resah; menulis. Di mana-manapun, Dia ada dengan kita semua, insha Allah.