Bukan Mimpi

Lepas tinggalkan Boss di KLiA2, saya pandu kereta ditemani Abey di sebelah dan Aman di belakang yang sedang nyenyak tidor. Berdebar-debar jantung mengenangkan jauhnya perjalanan yang akan ditempuh.

Saya kerling jam, pukul 4:03 pagi. Saya tekan butang ON radio dan pilih USB yang mengandungi pelbagai ayat Quran dan zikir-zikir. Saya habiskan surah Yasin mengikut Sheikh Misyari kemudian surah AlKahfi mengikuti Sheikh Karim Omar. Perasan seketika suara dan bacaan saya semerdu bacaan mereka berdua.

Suara Allahyarham Ustaz Asri dan Ustaz Badrul Amin mendayu-dayu berzikir dan merintih. Saya berdoa Allah beri ganjaran syurga buat mereka semua. Hebat sungguh mereka, menggunakan suara yang merdu anugerah Allah untuk membawa manusia menyintai ayat-ayat Quran dan zikrullah.

Sesekali bila rasa mengantuk datang, saya kunyah epal yang tersedia. Sebiji, dua biji, sampai habis kesemuanya. Habis epal, saya kunyah kacang pula. Gelap gelita di keliling. Sesekali bila ada kenderaan yang saya potong atau memotong kereta saya, barulah terpancar cahaya terang.

Entah kenapa hati terasa begitu sunyi dan sayu. Fikiran saya mengimbau ke zaman yang telah berlalu. Cuba mengingat apa yang telah saya katakan, lakukan dan sembunyikan. Allah hu Akbar. Sebaknya. Syukur masih sedar yang saya sedang memandu bersama dua orang anak.

Subhanallah. Dalam kesunyian itu saya terasa amat dekat denganNya. Saya yakin Dia sedang mendengar dengan tekun setiap patah yang saya lafazkan. Saya pinta belas kasihan dan keampunanNya.

Meremang bulu roma mengenangkan azab yang tidak mampu saya tanggung akibat dosa yang menggunung. Hidung mula rasa tersumbat. Mata panas dan berat bertakung air.

Akhirnya saya menangis teresak-esak. Saya beri isyarat ke kiri dan memperlahankan kereta, istighfar banyak-banyak dan memohon ketenangan dariNya. Saya tarik nafas dalam-dalam, capai botol air mineral di sebelah brek tangan dan sambil berselawat, saya teguk air. “Sejuknya air ni”, kata hati. Mungkin kerana pendingin hawa ia jadi sejuk. Entahlah.

Suasana di sekeliling masih gelap gelita. Tiada kenderaan langsung yang menghala ke arah yang sama dengan saya. Sesekali sahaja ternampak lampu di jalan sebelah. Suara Ustaz Badrul Amin melagukan zikir-zikir munajat mendayu kedengaran dari radio. Airmata terus laju mengalir.

Tuhanku

Aku tak layak untuk SyurgaMu

Tapi aku tidak pula sanggup

Menanggung siksa nerakaMu

Kurniakanlah keampunan kepadaku

Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun….

Sedang saya asyik dibuai perasaan sambil menyapu airmata yang berjuraian membasahi pipi, terdengar ada bunyi sayup-sayup di atas kereta. “Haish! Bunyi apa pulak ni?” Saya menyoal diri sendiri. Senyap. Manalah ada jawapan! Perasaan. Tiada apa-apa di atas kereta. Pasti.

“Eh! Awat terang benar lampu kereta ni? Tadi biasa je.” Saya cubit-cubit pipi. Sakit. Saya tidak bermimpi. Kelihatan cahaya menyuluh jalan di hadapan. Cahaya datang dari atas kereta. “Ada helikopter ke atas aku ni? Macam movie Hollywood pulak ada orang follow.” Hati mula berkata yang bukan-bukan. Cahaya tersebut berterusan walaupun ada kenderaan lain yang memotong.

“Ya Allah! Aku terima semua yang Kau kurniakan ini dengan hati yang besar. Cahaya yang menemaniku di sepanjang perjalanan ini amat indah. Terimakasih Ya Allah.”

Semakin lama semakin banyak kenderaan terutama lori-lori besar namun cahaya yang menyuluh dari atas masih setia bersama. Saya kerling jam, 5:21. Saya teruskan pemanduan hingga kelihatan R&R Pagoh.

Saya beri isyarat ke kiri dan berhentikan kereta. “Bey, Mama naik solat subuh dulu. Abey jaga adik. Nanti Mama turun, Abey pulak pi solat.” Terpisat-pisat Abey memandang wajah saya sambil mengangguk. Saya keluar dari pintu dan pandang ke atas. Tidak kelihatan sebarang helikopter yang menyuluhkan cahaya mengiringi perjalanan saya. Saya tersenyum dan tidak henti mengucapkan “Subhanallah.”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhamad ibni Namir, telah menceritakan kepada kami Musa ibnul Musayyab, dari Sayhr, dari Abdur Rahman ibni Gamar, dari Abu Zar r.a. yang mengatakan bahawa sesungguhnya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda;

Sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman, “Hai hamba-hambaKu, kalian semua berdosa kecuali orang yang Aku maafkan. Maka mohonlah ampunan kepadaKu, tentu Aku mengampuni kalian.

Dan kalian semua miskin, kecuai orang yang Aku beri kecukupan; sesungguhnya Aku Maha Pemurah, Maha Agung, Maha Kaya. Aku melakukan apa saja yang Ku kehendaki.

Pemberian Ku hanya satu kata, dan azabKu hanya satu kata; apabila Aku mengkehendaki sesuatu, sesungguhnya Aku hanya mengatakan kepadanya, ‘Jadilah!’ Maka jadilah ia,”

Tafsir IbnKatsir Jilid 6 Surah Yassin ayat 81-82

Saya tahu saya tidak bermimpi.