Tua dan beruban

Kita masih muda. Kelihatan uban banyak sekali. Lalu saya sangat bersimpati dengan pandangan seumpama ini. Allah SWT berfirman melalui ayat 9, surah Yasin yang bermaksud,

“Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat).

Lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar).”

Kami tersedar – secara serius – betapa uban-uban menghiasi banyak tempat pada tubuh badan. Tenaga kami semakin berkurang. Minda tidak setajam dulu. Anak-anak semuanya sudah akil-baligh. Ayah, Wan dan Abah telah tiada. Mak pula – pastinya – bakal menyusul. Ia ketetapan pasti berlaku.

Lalu itulah isyarat paling hampir bertaut pada diri sendiri yang perlu ditekuni dan diamati. Malah Allah SWT menyebut secara jelas isu tua dan beruban ini melalui ayat 17, surah al-Muzammil bermaksud,

“(Sekiranya kamu tidak ditimpa azab di dunia), maka bagaimana kamu dapat menjaga dan menyelamatkan diri kamu kalau kamu kufur ingkar (dari azab) hari yang huru-haranya menyebabkan kanak-kanak menjadi tua beruban?”

Uban ada pada diri. Amatilah.