Tidak Pernah Bersedih

Pagi tadi, ada pertanyaan dari seorang sahabat dalam group kawan-kawan sekolah.

“Girls, any doa to release stress?”

(Nota: Saya belajar di sekolah perempuan.)

Banyak jawapan yang diterima dari ahli group yang boleh diaplikasikan dalam kehidupan. Alhamdulillah.

Saya terkenang kisah sewaktu tinggal sendirian di India, berdepan dengan keadaan yang membuatkan saya bersedih. Seingat saya, nak makan pun tak lalu. Asyik menangis hingga bengkak mata dan hilang suara. (Hari ini saya langsung tidak dapat ingat apa yang buatkan saya menangis seteruk itu.)

Masa tu, dengan izin Allah, saya teringatkan seseorang yang dekat di hati, yang saya namakan Maulana, menetap di Hyderabad. Segera saya hubungi beliau dan beritahu betapa hati saya sedih sangat kerana sedang berdepan dengan musibah. Maulana tidak fasih berbahasa Inggeris. Atau dalam bahasa mudah, dia bercakap macam bahasa Inggeris tapi yang kedengaran hanya bunyi Hindi. Entah apa yang dia cakap saya pun tak faham, sementelah di hujung talian.

Tapi sedikit yang dapat saya tangkap berbunyi (lebih kurang) begini,

“Betthi. Don’t worry. Be happy. Auliya never sad. Alaa inna awliyaa Allah la khawfun Alayhim wala hum yahzanoon. Find the ayat from Quran.”

Segera saya cari ayat tersebut sebaik habiskan perbualan. Terjemahan ayat 62 surah Yunus:

Ketahuilah sesungguhnya wali Allah (auliya) itu tidak pernah takut dan takkan pernah sedih.

Sejak itu saya cuba jadikan ayat tersebut sebati dalam diri dengan mengulang-ulang dan menghayatinya. Sambil itu melalui pembacaan, saya cuba kenali siapakah auliya yang disebut dalam hadith Rasulullah riwayat an Nasai dan Ibnu Hibba dalam kitab sahihnya:

Sesungguhnya ada di antara hamba Allah (manusia) yang mereka itu bukanlah para nabi dan bukan pula para syuhada’. Mereka dirinudkan oleh pada Nabi dan Syuhada’ pada hari kiamat kerana kedudukan (pangkat) mereka di sisi Allah swt. Seorang dari sahabat bertanya, “Siapa gerangan mereka itu wahai Rasulullah? Semoga kita dapat mencintai mereka.”

Nabi Muhammad (selawat ke atasnya) menjawab, “Mereka adalah satu kaum yang saling berkasih sayang dengan anugerah Allah bukan kerana ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta benda, wajah-wajah mereka memancarkan cahaya dan mereka berdiri di atas mimbar-mimbar dari cahaya. Tiada mereka merasa takut seperti manusia merasakannya dan tiada mereka berdukacita apabila para manusia berdukacita.”

MasyaaAllah!

Bagaimana mahu menjadi wali Allah? Baru diuji sedikit sudah bengkak mata. Penyerahan diri, mulut berkata total, hakikatnya ia hanya kata-kata yang menjadi penyedap rasa.

Dari Ibnu Taimiyah dalam kitab beliau Al Furqon Baina Awliya Ar-Rohman Wa Awliya Asy Syaithan ada dihujahkan bahawa “Orang yang rajin mengamalkan amalan sunnah, maka ia akan menjadi wali Allah yang istimewa.”

Disebutkan juga dalam buku ini yang wali Allah ada dua jenis:-

– As Saabiquun Al Muqorrobun (wali Allah terdepan) – adalah hamba Allah yang selalu mendekatkan diri pada Allah dengan amalan sunnah di samping melakukan yang wajib serta dia meninggalkan yang haram sekaligus yang makruh.

Al Abror Ash-habul yamin (wali Allah pertengahan) – adalah hamba Allah yang hanya mendekatkan diri pada Allah dengan amalan yang wajib dan meninggalkan yang haram, ia tidak membebani dirinya dengan amalan sunnah dan tidak menahan diri dari berlebihan dalam yang mubah.

Pagi ini, saya berkata pada diri, “Sabarlah duhai hati. Usah bersedih. Janji Allah itu pasti. Bersama setiap kesusahan itu ada kesenangan. Allah menguji hambaNya kerana Dia sayang. Bukan Dia menghukum.”

Ya Allah, tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Sungguh aku ini termasuk orang-orang yang zalim.

Seakan terdengar di telinga suara Maulana di hujung talian,

“Betthi, don’t worry. Be happy.”