Mimpi Orang Tidur

Mimpi biasanya sebentar, selama manusia tidur. Mimpi terdedah kepada segala macam pengalaman, harapan dan tidak kurang pula tanda-tanda isyarat. Ini bergantung pada latar dan keadaan individu berkenaan. Mimpi itu sebuah dunia, malah dunia ini sebuah mimpi.

Ini sebuah metafora. Ada munasabahnya untuk melihat kehidupan cara begini dalam usaha mencari kebenaran yang hakiki. Dunia yang tidak kekal, ibarat mimpi yang pendek. Ada kelazatan dan ada kepahitan. Semuanya tidak abadi.

Ulama, pemikir, hakim juga penulis kitab penting Iman al-Mawardi pernah berkias cara begini dalam melihat kehidupan.

Imam al-Mawardi dalam bukunya mengutip sebuah puisi :

“Ketahuilah sesungguhnya dunia itu seperti mimpi orang tidur,

dan kehidupan yang baik tidaklah abadi.

Renungkanlah, ketika kelmarin engkau memperoleh kelazatan,

lalu engkau menghabiskannya, bukankah engkau seperti orang yang bermimpi.

Betapa banyak orang yang lalai seperti tak lalai dan

betapa banyak orang yang tidur seperti tidak tidur.”

          (Iman al-Mawardi dalam ‘Jalan Meraih Kebahagiaan Dunia & Akhirat’ terjemahan Ahmad Farid Nazori daripada karya asal ‘Adab ad-Dunya wa ad-Din’)

Akal hendaklah diaktifkan setelah bangkit daripada tidur. Tidur hanya sebentar cuma. Mimpi (orang biasa) acap kali menghidangkan keindahan, ilai-tawa, kejelikan, ancaman dan ulang tayang pengalaman hidup secara kabur. Ini semua minta disaring dan iktibar.

Seindah mana pun mahligai di dalam mimpi tidak sama dengan realiti tinggal di sebuah rumah usang. Panca warna di langit sebentar lenyap tatkala timbulnya matahari. Senang berakhir, bermulalah susah dan sebaliknya. Seakan lalai dibuai mimpi, namun setelah munculnya pagi, sudah kembali ke alam nyata dan tidak lagi lalai. Bermakna, diri kembali menjadi insan, hamba ciptaan Allah untuk beribadah kepada Pencipta.

Maka insan ini dikatakan ‘tidur tetapi tidak seperti tidur’. Apa yang terjadi pada waktu tidur sama sekali tidak melalaikan, malah mencetuskan lebih banyak keinsafan dan ketaatan. Setiap detik dalam waspada dan terelak daripada sesuatu yang ‘lagha’ (sesuatu yang tidak berfaedah).

Mafhum Firman Allah, “Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya; Dan mereka menjauhkan diri daripada segala perkara yang sia-sia.” (Mafhum Surah Al-Mu’minun [23]:1-3)

Wallahu a’lam.

[Darma Mohammad]