Reda

Tatkala berdepan dengan ujian, kita disarankan untuk sabar dan solat. Langsung redha.

Besar yang teramat pengertiannya. Sukar untuk dilaksanakan terutama oleh kita yang serba kekurangan dan lemah dalam segala hal. Hati merintih sedih, terutama kala bersendiri. Memohon dan terus merayu padaNya, minta dikeluarkan dari kemelut resah yang menyukarkan.

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang tinggi (derajatnya) jika kamu beriman.

(QS 3 Ali ‘Imran ayat 139)

Ayat di atas menyuntik semangat yang kabur. Hati mengingatkan diri,

“Jangan bersedih, Suria. Ujian ini adalah untuk meninggikan lagi tahap keimananmu. Teruskan berusaha dan naikkan lagi sifat sabar sambil lepaskan semuanya kepada Dia Yang Mencipta.”

Ada beza antara sabar dan redha. Sabar itu perilaku menahan nafsu dan mengekangnya dari kebencian, sekalipun menyakitkan dan mengharap akan segera berlalunya musibah.

Manakala redha adalah kelapangan jiwa dalam menerima taqdir Allah swt. Dan menjadikan redha sendiri sebagai penawarnya.

Allah hu Akbar!

Sukarnya untuk menanam sangkaan baik (Husnuzan) terhadap sang Khaliq di dalam hati.

Ayat di atas memujuk hati supaya jangan bersedih kerana darjat kita lebih tinggi, jika kita beriman. Kita tahu di mana tahap keimanan kita. Amalan wajib dan sunat kita tambah setiap hari, Sambil tak jemu mengangkat tangan memohon kepadaNya minta dipermudahkan. Namun semakin dekat dan semakin mengasyikkan diri kita bermusyahadah kepadaNya, kita diuji lagi. Dengan ujian yang lain pula.

Lalu, kita menangis lagi.

Tersandar menutup mata sambil mengenang pelbagai kisah silam yang pernah dilalui. Diri terasa begitu hina di hadapanNya. Astaghfirullah. Ampunkan aku Ya Allah. Terlalu banyak dosa yang ku timbun, terlalu sedikit amalan yang ku kumpul.

Teruskan bersabar. Yakin dengan janjiNya. Dia tidak lupa. Dia Maha Tahu. Teruskan meminta, berulang-ulang. Buang semua penyakit hati yang ujud dalam diri. Ustaz Dasuki ada menyampaikan dalam kuliah beliau, hadith Nabi saw menyatakan bahawa ada beberapa perkara yang boleh menghancurkan amalan, antaranya; bila ada perasaan dengki, ujub dan ungkit mengungkit.

Aduh! Terasa bagaikan kepala dihantuk ke dinding. Berimpian mahu menjadi auliya, tapi masih rajin melayan perkara lagha. Berdoa saban waktu mahu kembali kepadaNya dalam keadaan khusnul khotimah, tapi masih kekal dalam ruang lingkup kehidupan masa lalu.

Keluar terus dari radar!

Terima apa pun yang Allah beri dengan penuh kesyukuran. Dia mencipta kekayaan yang lawannya adalah kecukupan. Kita hanya menumpang dan meminjam, dengan tempoh yang amat terhad.

Teringat cerita Denna, anak angkat kami yang memeluk agama Islam beberapa tahun lalu, sewaktu  menghantarnya ke lapangan terbang bulan lepas.

“Masa Dee tinggalkan apa yang Dee buat sebelum ni kan Ma, Dee yakin itu yang terbaik buat Dee. Yes, I lost a lot, but I know He will give me more. And better. Dee langsung tak de job in hand masa tu. Duit dalam bank ada la berapa je. Tapi Dee redha semuanya pinjaman belaka, and Dia yang beri pinjaman tu. So, Dee doa pada Dia minta Dia pinjamkan Dee other things that I need, not that I want. Ma, it’s you who always say that and remind us again and again. Alhamdulilllah. Now it seems that everything has fallen into places. I feel so blessed and grateful.”

Saya bayangkan diri sedang menepuk air dalam dulang yang berada hadapan. Habis terpercik ke muka sendiri. Malunya!

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut, kelaparan, kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata, “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” Mereka itu ialah orang yang dilimpahi dengan pujian dari Tuhan serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya.

Terjemahan surah Al-Baqarah ayat 155-157

Khabar gembira tu Suria. Besyukurlah! Dirimu sedang berjalan di landasan yang lebih baik dari sebelumnya. Kembali padaNya, tinggalkan perkara tidak berfaedah yang menjadi kesukaan dan sibukkan diri dengan menjaga amalan supaya tidak hancur. Sedikit sangat masa yang berbaki. Hati berkata lagi.

Saya sedang tersenyum.

Saya salin doa sahabat saya @bonda_nor yang dimuatkan di Instagram pada 30 Januari 2017.

“Ya Allah! Bawalah aku ke satu titik tepu hingga aku sama sekali tidak akan pernah mempersoalkan apa pun yang berlaku. Hingga aku mampu berkata, “Apa-apa sajalah Ya Allah. Aku terima dan aku redha.”

Perkenankan Ya Allah.