TERBAIK

Kita mahu yang terbaik. Fitrahnya begitu.

Saya juga begitu. Ketika di sekolah dan universiti – seringnya – saya mahu berada di kelompok teratas. Ia cita-cita. Namun ada ketikanya keinginan dalaman ini tidak selari dengan tindakan akibat beberapa keadaan yang membataskan keupayaan.

Orang lain juga begitu. Jika kita rasa kitalah yang pandai, pastinya ada lagi pelajar lain yang lebih bijaksana.

Namun saya tertarik apaila membaca ayat 19 surah al-Imran apabila memperkatakan tahap-tahap kesempurnaan di dalam beramal ibadat, secara khususnya membuat kebajikan dan kebaktian.

Ramai orang melakukan amal kebajikan dengan menderma tetapi tidak ramai yang memberi sesuatu yang mereka sayangi. Lebih mudah, sisa barangan yang tidak dikehendaki, hampir lupus atau sesuatu yang menyemak mata. Tidak … ia tidak salah tetapi berada pada tahap yang berbeza.

Ia bukan soal kuantiti kerana dinyatakan yang setiap apa yang diberikan itu diketahui oleh Allah SWT. Nilai yang lebih besar di sisiNya terletak di hati sendiri.

Menarik untuk difikirkan.