HAJI MABRUR

Kini, hampir semua jemaah haji sudah menyelesaikan rukun dan wajib haji.

LEGA.

Itulah rasa hati yang tidak dapat disembunyikan.

Hakikatnya, bermulalah ujian panjang mempertahankan watak mereka yang dianugerahkan haji mabrur.

Haji mabrur tiada balasan melainkan syurga. Lalu sifat ahli syurga perlu dipertahankan sehingga Kita dijemput pulang.

Perhatikan … berapa ramai yang mula meninggalkan Masjidil Haram atau masjid Nabawi tanpa sebab? Solat di hotel kelihatan munasabah.

Apakah rasa lega itu dibalas dengan lebih bersujud dan bertahajud memohon keampunanNya? Barangkali masa tidur mula diperpanjangkan.

Bagaimana dengan tingkah laku seharian?

Apakah jiwa terasa sebak dan syahdu mengenangi betapa kita sesuci bayi? Bukankah dosa-dosa selama ini terhapus. Apakah kita tidak memikirkan masa berbaki yang semakin suntuk?

Entah … banyak yang perlu difikirkan. Ia bukan gelak ketawa melampau … Apatah lagi mahu kembali kepada tingkah laku sebelumnya.

Benar … kita manusia lemah lagi kerdil.

Lalu mengenangi hal ini menyebabkan kita sentiasa berada di dalam pengharapan kepada Allah SWT menjaga dan melindungi diri. Haji mengubah sempan Iman.

Sungguh, kami mohon keampunanMu ya Allah.