Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua

PESAN DIAN NARUKAYA DIRHAM 

Saya terbang jauh menghadirkan diri di majlis Memperkenal Menantu anjuran Prof MKI dan puan Roza. Tasya – menantu – diperkenal kepada saya oleh – Azrai suaminya.

Hubungan saya dan keluarga MKI terlangsung lama semenjak berkenalan melalui hasil penulisan mereka. Lalu tanpa berpikir panjang, saya bersedia membaca manuskrip Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua ketika dihubungi oleh Prof.

Saya terus membaca sepanjang malam.

Kerap air mata menitik. Terasa tersentuh hati seorang ibu yang telah membesarkan anak dan tiba-tiba terasa dia akan beredar pergi setelah melangsungkan perkahwinan.

 Aneh. Pada sisi berbeza, saya juga turut terasa bahagia memikirkan anak bertemu jodoh dan siibu bakal menerima menantu. Itulah doa ibu bapa yang sentiasa dipohon kepadaNya. Namun biar saya petik pesan kak Roza yang membuat saya berfikir,

Duhai anak kesayangan ku …
Ia titik permulaan segala bala bencana
Kelak nanti badan merana
Kalau  hati sudah terluka

Lemparkan senyum kepada pasangan mu
Walaupun hati sedang bergolak
Dengan sabar dan solat

Tersirat, ibu berpesan kepada anak dan menantu agar sentiasa mengingat Allah Azza Wajalla walaupun seribu ujian melanda.

Buku ini menggambarkan kasih sayang ibu dan mertua mengajar dan menyayangi  anak dan menantu dengan memberi pelbagai nasihat dengan cara tersendiri bagi menempuh perjalanan baru dan panjang.

Masya Allah Tabarakallah … saya melihat Prof MKI sebagai seorang berjiwa sederhana dan tanpa basa basi menulis dengan nada tegas dan tepat pada sasaran. Isunya sentiasa sama – solat, berdoa, aurat – dalam pelbagai keadaan.

Saya saksikan bagaimana beliau melaksanakan majlis perkahwinan ini dengan cukup sederhana serta membuang pelbagai adat yang tidak sesuai untuk insan beragama Islam.

Buku ini – akhirnya – bukan hanya untuk pengantin baru. Pengantin berbilang tahun seperti saya – InsyaAllah bakal menerima menantu – juga sangat relevan dan berharga. Ia sangat bermanfaat.

Prof dan Kak Roza … teruskanlah menulis selagi Allah masih meminjamkan nafas kehidupan. Banyak manfaatnya. Moga ia menjadi penyebab untuk kita di pertemukan di Syurga Firdaus.

Terima kasih kasih karena mempercayai saya untuk membaca manuskrip ini dan seterusnya menulis sedikit pandangan. Saya menghargainya.

Banda Aceh, Indonesia.