Dosa Masa Kini

“Tuan … kita mempunyai dosa-dosa lepas. InyaAllah, ia terhapus dengan bertaubat. Bagaimana dengan dosa sekarang?”

Kuliah di masjid berbeza cara berbanding di dewan kuliah universiti. Penyampai kuliah di masjid akan duduk di tempat khas menghadap khalayak yang beredar sedikit menjauhkan diri.

Posisi selesa “kebiasaannya“ dengan menyandar di tiang atau dinding masjid. Ada yang berada di luar masjid.

Itu tidak mustahak jika sistem bunyi masjid atau surau terbaik. Ada masjid atau surau yang sistem bunyinya lebih jelas dan terang apabila berada di luar masjid.

Alahai … mereka boleh berada di mana-mana asal suara penceramah boleh didengar. Saya fikir begitu. Namun mereka akan kerugian kerana tidak dapat melihat dengan mata sendiri beberapa perkara penting yang disampai menggunakan persembahan berkomputer.

Lalu jadilah ia komunikasi sehala. Secara tradisinya begitu. Pertanyaan di atas tentu sekali tidak berjawab kecuali ada khalayak berada hampir dengan penceramah. Tentu sekali saya tidak bertangguh dengan menyatakan:

“Tuan … tiada istilah dosa masa kini. Dosa sekarang pastinya tidak wujud kerana masa sentiasa bergerak. Masa kini ditinggalkan. Muncul detik baru. Lalu ia menjadi dosa masa lalu. Dosa-dosa ini terhapus dengan melakukan taubat nasuha … InsyaAllah.

Ingatilah ayat 135, surah al-Imran yang bermaksud, Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).”

Sungguh … Allah SWT Maha Pengasih. Dia penerima taubat. Namun kedegilan manusia tiada sempadan. Dosa masa kini seolah-olah wujud dengan manusia secara terus-terusan mengekalkan dosa-dosa tersebut. Mereka – misalnya – yang tidak mengesakan Allah sehingga nyawa di kerongkong tentunya termasuk dalam golongan ini.

Sungguh … kita tidak begitu. Kita mohon keampunanNya sentiasa.