Kehangatan Cinta

27 tahun.

Banyak ingatan kelam dan pudar ditelan masa. Namun rasa bahagia menjadi suri hidupnya tidak pernah berubah. Suka dan duka kehidupan menceriakan. Ia ibarat, “bila hari terlalu panas, biar hujan turun selebatnya menyejukkan.” Panas dan hujan bersifat kesalingan.

Saya terkenang saat indah detik pertemuan tatkala hati disunting. Teringat kekalutan tidak bersedia sewaktu Mak dan Ayahnya datang membawa cincin tanya di dalam kocek tanpa notis. Alahai …. orang lama, mereka tahu bila waktu paling tepat mengambil langkah pertama.

Setelah lama saat itu berlalu, kami masih berbual tentang kasih sayang, cinta dan kesetiaan. Kenangan silam muncul tanpa dipaksa. Saya terkenang saat-saat indah yang kami lalui bersama.

Banyak. Terlalu banyak untuk dicatatkan. Misalnya, rasa dicintai membuak bila dia melakukan perkara kecil seperti mengambil batu-bata dan disusun di dalam becak supaya kaki saya tidak terpijak air. Aduhai … hati siapa yang tidak cair bila beliau menjadikan jaket yang dipakainya sebagai payung ketika hujan turun secara tiba-tiba.

Alangkah manisnya.

Saya berbisik kepadanya, “pada saat seorang wanita menerima seorang lelaki menjadi suaminya maka tertutuplah hatinya pada yang lain. Rupa dan paras suami sentiasa kacak dan menawan. Itulah kebahagiaan. Tidak hairanlah jika wanita mudah merajuk bila rasa tidak dipedulikan. Namun saya bertuah kerana sentiasa diterima walaupun diri ini penuh dengan kekurangan.” Jawapan keluar dari mulutnya membuat saya seakan terbang di awangan.

After all these years, rasanya sudah tidak nampak di mana kurang atau lebihnya. I only see you. You are the life that I live in.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

 Apabila seorang wanita (isteri) itu telah melakukan sembahyang lima waktu, puasa bulan Ramadhan, menjaga maruahnya dan mentaati perintah suaminya, maka ia dijemput di akhirat supaya masuk Syurga mengikut pintunya mana yang ia suka (mengikut pilihannya).

(Hadis Riwayat Ahmad, Ibnu Hibban dan Thabrani)

Mudahnya wanita mahu ke syurga. Selain Allah dan RasulNya, suami amat perlu ditaati. Wanita boleh memilih mahu masuk syurga melalui pintu mana yang dikehendaki. Bertuahnya isteri.

(Nota: Bagi wanita yang belum bertemu jodoh, ia tidaklah termasuk di kalangan yang rugi kerana soal jodoh adalah urusan Allah SWT)

Ketaatan berkait rapat dengan keikhlasan dalam memberi dan menerima. Jika ikhlas  melakukan apa jua pun atas rasa cinta, demi mencari reda Allah, bahagia pasti ujud biarpun ada rasa dan emosi yang terkorban.

Mengimbas kenangan sebagai remaja di universiti, saya sering tertanya kala melihat kawan-kawan sekolej yang menangis dan berduka akibat bercinta atau kecewa kerana cinta.

“Andai benar cinta itu indah, kenapa ramai perempuan menangis disebabkan lelaki? Bukankah indah itu dikaitkan dengan senyuman, ketawa ria dan air mata gembira? Jika asyik berendam air mata, menanggung kesedihan saban masa dan sentiasa dicengkam rasa kecewa, di manakah indahnya cinta?”

Seboleh mungkin saya mahukan kisah cinta yang penuh dengan keindahan, diwarnai dengan senyuman dan gelak ketawa. Ia bukan hanya perlu kelihatan bahagia. Ia perlu benar-benar  bahagia walau tiada siapa yang memandangnya.

Saya terfikir apakah sebenarnya resipi yang menjadikan hidup bercinta itu bahagia?

Bagi saya, suami adalah ketua dalam organisasi kecilnya yang dinamakan rumahtangga. Dia juga abang, kawan rapat, kekasih dan pakar rujuk. Buat anak-anak, dia pelindung dan pembuat keputusan.

Dia sentiasa berdiri di barisan  hadapan, saya di belakangnya diikuti dengan barisan anak-anak. Struktur ini tidak boleh diubah biar tinggi mana pun kami berdiri melebihi darinya.

Saya ketawa bila dia ketawa, dan menangis saat dia menangis. Bila dia terjatuh, tangan saya sentiasa ada untuk dia berpaut. Jika ada senjata datang ke arahnya, saya berlari laju menjadi benteng mempertahankannya.

Di matanya, senyuman saya perlu sentiasa ada kerana gundah gulana dan masam wajah saya menyiksa perasaannya. Ketenangannya akan hilang andai saya sentiasa ribut dan kalut. Suara dan kata-kata yang mendesak tanpa henti akan  menyesakkan hati dan fikirannya.

Tidak perlu diungkit dan diulang perihal tanggungjawab, tugas, peranan atau apa sahaja yang boleh menyalahkan satu pihak. Ia hanya akan mencacatkan lukisan indah yang sedang dilukis bersama! Terima dengan reda, ketepikan persoalan siapa mengapa dan bagaimana kerana hari ini dia alpa hari esok mungkin kita yang lupa. Sentiasa ingatkan diri akan had dan peraturan yang perlu dijadikan rukun kehidupan.

Bohong jika tidak ada awan mendung yang datang menggelapkan dunia atau kilat menyambar yang mengejutkan tidor yang lena. Anggap saja ia nyanyian nyamuk kecil yang pendek jangka hayatnya. Selepas seketika, gigitan nyamuk hilang tidak terasa.

Berterus terang lebih baik dari menjeruk rasa!

“Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.”

Terjemahan Surah An-Nisaa’: 19

Bila jiwa tenang, fizikal sihat, senyuman akan sentiasa cantik di bibir, MasyaAllah. Hidup ini mudah dan indah jika kita melihatnya  begitu. Kebahagiaan di hati akan terpamer jelas di wajah.

Persoalannya, jika mudah isteri mahu menjadi penghuni syurga, kenapakah Nabi (selawat ke atasnya) ada mengatakan ramai ahli neraka adalah wanita?

Di sepanjang kehidupan, kita sentiasa mendengar keluhan, rintihan, tangisan, teriakan malah tulisan yang menidakkan kesyukuran atas pemberian suami. Segalanya tidak menepati kehendak, lalu kekecewaan demi kekecewaan dihimpun, dibaja dengan rasa kesal dan dendam. Cerita buruk suami dijaja, maruah suami dicampak melata, maruah sendiri entah di mana letaknya.

Ditambah dengan kelemahan sendiri yang sering berburuk sangka, hasad dengki, fitnah memfitnah, membuka aib manusia dan umpat keji. Maka, terbaliklah semua perkara yang membahagiakan suami. Tanpa sedar, sudah tertempah satu tempat untuk isteri di neraka.

Astaghfirullahilazim.

Jauhkan kami dari api nerakaMu.

Jiwa Tenang

Semua manusia itu mati, kecuali yang berilmu,
Semua yang berilmu itu tidur, kecuali yang beramal,
Semua yang beramal itu tertipu, kecuali yang ikhlas.

Itulah petikan kata-kata Imam Ghazali.

Saya hayati kata-kata ilmuan hebat ini. Alangkah ruginya manusia yang tidak mahu mengambil berat tentang ilmu, amal dan ikhlas. Menjalani hidup sebagai suri rumah sepenuh masa bukan alasan untuk saya tidak perlu tambahkan ilmu di dada. Saya perlu kurangkan tidur dan bercakap (juga makan) dan lebihkan amalan. Paling penting, buat apa jua pun dengan penuh keikhlasan. Sukar tetapi tidak mustahil. Hmmm….semangat tahun baru!

Terkenang kisah seseorang yang setiap kali bertemu akan meratapi nasib dan menyesali peristiwa yang telah berlaku. Mulanya saya simpati. Lama kelamaan jadi muak mendengar rintihannya. Terasa tidak tahu bersyukur.

Satu hari, saya lontarkan kata-kata ini di hadapannya…. “Berhenti dari menyalahkan oranglain yang menyebabkan kekurangan kita. Salahkan diri sendiri yang buta, pekak dan bisu kerana tidak tahu mencari dan menilai.”

Astaghfirullahilazim!

Saya sendiri terkejut mendengar apa yang saya lontarkan. Sungguh tidak patut saya berkata begitu. Saya pasti telah melukai hatinya.

Suasana sepi seketika.

Cepat-cepat saya hulurkan tangan seraya memohon kemaafan atas keceluparan mulut ini. Jawapan yang saya terima darinya tidak menyenangkan hati. Saya tahu dia tersinggung tetapi dia cuba untuk mengambil hati. Apa yang mampu saya lakukan adalah memohon keampunan dari Allah kemudiannya.

Terlajak perahu boleh digalas. Terlajak kata buruk padahnya. Padan dengan mukamu, Suria. Lain kali jaga sikit mulut tu!

Hati kecil saya berkata.

Itu kisah beberapa minggu sebelum tahun 2016. Kami ditakdirkan bertemu kembali awal bulan ini. Hati berdebar kencang. Malunya bukan kepalang. Sebaik melihat saya di hadapannya, dia lantas memeluk saya erat sambil memandang tepat ke dalam mata dan menghadiahkan senyuman manis.

“Terimakasih Suria kerana berjaya mengejutkan saya dari lena. 50 tahun saya menyalahkan semua yang berada di sekeliling atas kekurangan saya. Hari itu, Suria ‘tampar’ saya. Allah hu akbar! Apa yang Suria katakan memang itulah kenyataan.

Saya buta sedangkan mata melihat terang. Saya bisu sedangkan suara kuat berkumandang. Saya pekak sedangkan dengar segala macam muzik dan nyanyian. Saya sombong dan angkuh kepada Sang Pencipta. Saya langgar peraturanNya atas nama kebebasan.”

Mulut saya terlopong. Terkedu melihat wajahnya yang redup dan matanya yang digenangi air.

Sambungnya lagi,

“Saya balik hari tu dengan rasa geram. “Bukan main lagi si Suria smash aku”. Tapi kemudian saya fikir balik… “Suria sedang berusaha membantu aku.” Lepas solat maghrib, saya bangun buat solat sunat dua rakaat. Saya berdoa minta Allah bagi petunjuk sambil pejamkan mata. Tiba-tiba hati  jadi sebak dan pertama kali dalam hidup, saya menangis tersedu-sedu. Sedih sangat. Barulah saya tahu bagaimana rasanya banyak dosa. Ya Suria… Baru saya sedar saya banyak sangat dosa. Saya nangis kuat, Suria…”

Sambil membetulkan tempat duduk, si dia menyambung cerita.

“Sampai Isyak saya menangis. Saya bertaubat sepenuh hati. Terkenang segala yang saya dah lakukan. Lepas rasa lega sikit, saya cari Mak. Saya minta ampun sungguh-sungguh kat dia. Orangtua tu pun terkejut. Dia pun ikut sama menangis dan minta maaf kat saya. Dia peluk kuat. Tak pernah rasanya Mak buat macam tu. Saya tengok muka dia, saya sedih sangat. Saya bagi dia semua yang dia nak… Tapi semuanya harta dunia. Saya tak pernah doakan dia.”

Airmata saya tumpah akhirnya… Ada rasa lega yang menyelubungi.

Ya Allah. Terimakasih kerana mengizinkan sahabat kini kembali ke jalanMu. Ia adalah momen yang membahagiakan.

“Suria, kini saya faham apa yang Suria maksudkan dengan jiwa tenang. Sejak beberapa minggu lepas, saya rasa dunia ni terang benderang. Malam-malam saya bangun. Saya solat dan menangis minta Allah ampunkan saya. Banyak dosa kita kan Suria? Kalaulah Allah tak ampunkan, macam mana kita nanti? Duduk dalam neraka.

Aduh… saya takut sangat. Tiap kali doa, saya terbayang muka Suria. Bersyukurnya saya kerana bertemu kembali dengan Suria. Sabar je Suria layan kerenah saya selama ni. Berbuih mulut cakap itu ini tapi saya buat pekak je. Masa Suria smash saya tu, saya memang bengang betul. Sungguh Suria…! Sempat saya kutuk Suria dalam hati. “Macamlah dia bagus sangat. Dia tau ke siapa dia tu. Bukan ustazah pun nak kata macam tu kat aku…”

Malunya saya ketika mendengar ayat itu. Benar. Saya bukan ustazah. Tiada kelulusan agama. Saya hanya surirumah yang tidak punya apa-apa. Masih terlalu banyak yang perlu dibaiki dalam hidup ini. Perjalanan saya sendiri masih bengkang bengkok. Namun yang pasti, saya mahu bersamanya berada di jalan yang benar.

Saat ini, saya doakan si dia kekal dalam hijrahnya. Setiap hari dia kirim gambar kepada saya. Wajahnya lebih berseri dan kata-katanya lebih manis. Tidak lagi disulami dengan dendam kesumat dan caci maki. Alhamdulillah. Di akhir kehidupan, si dia kembali kepada fitrah sebagai hamba Allah.

Allah hu Rabbi.

Saya tersenyum tatkala menaip naskah ini. Teringat apa yang si dia ucapkan kepada saya tempohari,

“Bila jiwa tenang, muka pun nampak cantik ye Suria? Bukan apa… Saya ni perasan. Kawan-kawan ramai yang tanya saya pakai produk apa sebab sekarang ni muka saya nampak putih berseri dan pink-pink gitu. Saya jawab yang saya pakai Qu Putih!”

Begitulah ….

Allah memimpin sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang dan peraturanNya) kepada nur hidayahNya itu; dan Allah mengemukakan berbagai-bagai misal perbandingan untuk umat manusia; dan Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Terjemahan sebahagian ayat 35 surah An-Nur

Rezeki MilikNya

Ekspo Perdagangan Dongguan China.

Teruja bos memberitahu jemputan untuk ikut serta. Namun kami terpaksa membatalkan hasrat tersebut kerana pasport beliau hilang. Allah ya Allah … peristiwa hilang pasport di dalam simpanan sendiri berlaku lagi.

Sebulan berlalu.

Mulut saya mula bersuara. Saya mahu bos bersegera melaporkan kehilangan dan membuat pasport baru. Entah-entah ia diperlukan dalam terdekat.

Sekali lagi bos membuka – setelah sekian kali seisi rumah buka dan tutup kotak yang sama – kotak kayu yang terdiam di atas meja. Itulah tempat kesemua pasport keluarga disimpan. Entah kenapa beliau masih menaruh harapan. Tiba-tiba bos bersuara, “nampak macam….”

Bos terbalikkan pasport terletak paling atas dan – alahai – foto beliau terpampang melekat di muka belakang pasport tersebut!

Terduduk Bos sambil beristighfar berkali-kali. Subhanallah. Tidak perlu dipersoalkan mengapa dan bagaimana ia berlaku begitu. Seluruh pandangan isi rumah tertutup pandangan sebelum ini. Tiba-tiba atas kehendakNya berlaku sesuatu yang kelihatan ajaib.

Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar).

(Terjemahan surah Yaseen : 9)

Dalam masa sama, kawan yang menguruskan misi perdagangan mengkhabarkan bahawa dua orang membatalkan penyertaan mereka disebabkan beberapa masalah. Bos bertanya sama ada saya mahu pergi bersamanya.

Saya tersenyum kelat. Dengan apa mahu dibeli tiket penerbangan dan modal untuk mendapatkan barang dagangan. Saya tidak malu untuk mengakui bahawa kami sedang berhadapan dengan aliran wang tunai yang amat ketat.

Bos bagaimanapun nekad menyerahkan salinan pasport kami berdua kepada penganjur. “Belum tentu mereka luluskan pun kerana masa sudah amat suntuk,” ujarnya. Keyakinannya cukup tinggi bahawa Allah akan berikan jalan untuk kami uruskan masalah lain satu demi satu bila tiba masanya.

Alhamdulillah, dengan izinNya, pada 28 Oktober lalu kami berdua berangkat ke Ghuangzhou, China membawa bersama hampir 100kg barang dagangan dengan sepenuh harapan. Di sepanjang perjalanan kami berdoa Allah berikan kami kekuatan hati untuk bertabah dan berjuang. Kesemua barangan perlu dijual, dan bawa balik hanya duit. Itu target kami.

Tiga hari ekspo antarabangsa yang disertai oleh ahli perniagaan kecil dan besar dari seluruh dunia berlangsung dengan penuh kemeriahan. Debaran di dada usah diceritakan. Tekanan datang dari pelbagai sudut. Pengunjung bertali arus bagaikan semut mengejar gula. Ramai sungguh! Kekangan untuk berkomunikasi disebabkan masalah bahasa penghalang utama. Ditambah dengan pelbagai lagi isu yang menjadikan perkara kecil menjadi masalah besar dan memeningkan kepala.

Kami hanya mampu memohon dan terus memohon kepada Yang Maha Esa agar diizinkan untuk menjual segala barang dagangan kami dengan keuntungan berlipat kali ganda. Wajah anak-anak yang ditinggalkan muncul silih berganti. Kami kuatkan hati mengetepikan segala macam usikan, ejekan dan pandangan sinis mereka yang berhampiran. Fokus kami hanya kepada menjual dan bawa balik wang sepertimana yang dirancang.

Alhamdulillah. Allah beri rezekiNya kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Mengalir airmata kesyukuran atas nikmat dan kurniaNya. Kami tidak berdaya memperolehi kesemua ini hanya dengan usaha kami sahaja.

Ghuangzhou yang pernah saya jejaki beberapa tahun lalu semakin sibuk dengan jutaan manusia yang berselirat di sana sini. Ia tidak pernah peduli dengan kehadiran peniaga kecil seperti kami, namun kami bertuah kerana diberi peluang untuk meneroka pasarannya.

Saya kagum melihat kehebatan mereka yang kelihatannya mampu mengadakan hampir kesemua yang diperlukan. Mereka ada keupayaan berskala besar untuk menguasai apa jua bidang pun. Kesungguhan dan kerajinan mereka sentiasa mengagumkan saya. Bagaikan tiada istilah “nanti” ataupun “biar dululah…” dalam kamus hidup mereka.

Tindakan segera dan pantas seolah-olah menjadi falsafah hidup mereka. Jika diukur keletihan badan yang kami alami, pastinya kami sudah menyerah kalah. Di usia setengah abad ini, kami berdua menongkah arus, membuka laluan buat anak-anak kami mengikut dari belakang dan mencapai kejayaan yang jauh lebih besar. Selain dari tempoh masa yang singkat dan percubaan kali pertama, kami berpuas hati dapat pulang membawa hasil yang cukup memberangsangkan.

Bila direnung kembali, itulah maksud kejayaan dari perspektif kami yang hanya punya hati besar yang dambakan kejayaan selagi hayat di kandung badan. Kami tidak mahu mensia-siakan keupayaan yang Allah kurniakan. Kami mahu mencuba selagi daya. Bak pepatah Melayu lama, “Andai tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya”.

Selepas dua hari tiba di Malaysia, saya masih melayan kesakitan di kaki yang terseksa membawa badan terlebih berat ini di sana. Berdiri di booth jualan lapan jam sehari, berjalan ke sana ke mari dari satu tempat ke satu tempat memberi tekanan melampau kepada sang kaki. Namun saya teringat pesan arwah Bapak tentang hadis Nabi yang bermaksud:

Sesiapa yang bermalam dalam keadaan penat kerana mencari rezeki yang halal maka dia bermalam dalam keampunan Allah

(Riwayat Ibnu Asakir daripada Anas).

Ya Allah! Aku berlindung pada-Mu dari rasa sedih dan gelisah, dan aku berlindung pada-Mu dari rasa lemah dan malas, dan aku berlindung pada-Mu dari sikap pengecut dan bakhil, dan aku berlindung pada-Mu dari cengkaman hutang dan penindasan orang.

Salut untuk Mereka

Banyak yang saya pelajari sepanjang beberapa bulan kebelakangan ini. Tidak mudah untuk membina kekuatan dalam masa singkat, apatah lagi untuk mendaki ke puncak jaya. Tersadung, tersungkur, terduduk, menangis, ketawa, tersenyum gembira, melompat ria – semuanya ada.

 

Alhamdulillah. Allah kurniakan nikmat persahabatan dan kasih sayang yang tiada taranya. Teman ada ramai di keliling tetapi sahabat amat sedikit bilangannya. Ia nikmat dan kurnia Allah kepada hambaNya yang meminta. Sokongan padu yang diterima dari mereka yang menyayangi memudahkan saya membina kembali kekuatan diri, sedikit demi sedikit. Biar saya kongsikan sedikit dari mana kekuatan itu datang.

Tuan Ceo 

Saya ikuti Tuan Ceo di facebook. Beliau menggunakan tagline Pakar Bisnes dari Rumah. Satu hari beliau iklankan kursus percuma di rumahnya bertajuk “Bermula Kecil Bermula Betul”. Saya hadiri kursus tersebut dengan seribu satu persoalan di hati. Banyak yang Tuan Ceo kongsikan.

Satu yang pasti, ilmu yang dikongsikan belum saya perolehi dari universiti. Ia ilmu dapatan yang dikutip hasil pengalamannya sendiri. MasyaAllah! Saya makin mengagumi kesungguhan beliau. Begitu fokus dengan apa yang diusahakannya.

Tuan Ceo tidak putus-putus memberi kata-kata perangsang kepada saya. Saya akui ia bukan sesuatu yang mudah realitinya, kesakitan saya begitu kronik.

Puan Ezza

Saya berkawan dengan Kak Ezza juga di facebook. Saya hanya ikuti statusnya dan tidak pernah pun bersembang dengan beliau. Ditakdirkan Allah, kami bersama dalam rombongan usahawan ke Jakarta-Bandung-Garut pada bulan April lalu. Kami berpeluang berkenalan dengan lebih rapat dan saya mengagumi beliau dalam diam.

Kak Ezza begitu bersemangat membina sikap keusahawanan dalam diri saya. Tidak jemu beliau bawa saya ke sana ke mari, berkongsi pelbagai tips sambil memimpin tangan saya melalui jalan dan lorong yang betul. Hampir saban hari beliau berpesan, “Jalan terus! Ikut kata hati. Allah ada.”

MakTok

Saya diperkenalkan kepada beliau oleh seorang sahabat. MakTok datang ke rumah dan amat menyukai masakan tengahari yang saya sediakan serta “crowd” yang hadir.

Sebulan kemudian, MakTok jemput saya dan suami ke Alor Setar dan kami mula mengenali satu sama lain  dengan lebih dekat. MakTok yakin saya boleh lakukan sesuatu yang “outstanding” dalam masa terdekat dan pasti akan melonjak naik. Berulangkali beliau berpesan supaya saya lepaskan apa pun yang bersarang di hati.

Tiga insan hebat di atas adalah mentor bisnes saya. Mereka terima saya tanpa persoalan. Senang cerita, saya diterima seadanya.

Mereka hadir tatkala kehidupan saya dilanda badai. Masih terasa sakitnya bila terkenang kala  keseorangan. Benarlah jawapan Saidina Ali waktu ditanya, “berapa ramaikah sahabatmu?” “Tunggu sehingga aku dilanda kesusahan. Aku akan kira bilangan mereka.”

Astaghfirullahilazim. Begitu sukar rupanya melupakan kesakitan lalu.

Saya amat menghargai kehadiran mereka. Mereka penuh dengan kasih sayang. Mereka memainkan peranan penting dalam melahirkan Suria yang kini.  Saya perlukan mereka lebih dari mereka perlukan saya.

Bila bersama mereka, peluang untuk saya tersasar dapat dikurangkan. Ia jadi begitu kerana mereka lebih tahu di mana lopak dan berapa dalam setiap lopak. Mereka juga tahu bila mereka perlu perlahankan larian dan bila untuk memecut tanpa menoleh. Mereka tarik saya untuk bersama mereka di persada kejayaan.

Ketiga-tiga mereka adalah usahawan berjaya. Wang ringgit bukan sesuatu yang mereka cari. Bagi mereka ia bagaikan udara yang memang mencukupi untuk digunakan seadanya. Mereka ikut kata hati dan fokus dengan apa yang mereka usahakan.

Kak Ezza sedang membawa saya melangkah laju dalam perniagaan. Keyakinan beliau membangkitkan semangat membara dalam diri saya.  MakTok galakkan saya untuk melompat lebih tinggi dan tidak lagi berpaling dengan menyediakan platform yang besar, stabil dan lengkap.

Pesan MakTok yang tersemat dalam benak fikiran saya, “Biaq pi lah apa pun, Su. Usahalah. Sabar, solat dan tawakkal. Fikirkan anak-anak”. Tuan Ceo pula sentiasa berbangga walau dengan satu pencapaian kecil. Bagi beliau, tiada kejayaan tanpa usaha.

Alhamdulillah. Berkat bimbingan dan tunjukajar mereka bertiga, saya mendapat peluang keemasan untuk berdagang merentasi benua. Saya juga menerima beberapa anugerah hasil kejayaan dalam bisnes kecil yang saya ceburi.

Allahuakbar. Berjuraian airmata tatkala menerima kesemua khabar gembira itu. Ia di luar jangkauan akal.

Selain mereka bertiga, saya masih punya ramai rakan yang sentiasa setia menemani, termasuk siswa UMKI. Mereka tahu saya sedang menangis hanya dengan membaca ayat yang saya tulis.

Saya simpan nama dan wajah mereka di kedudukan yang paling tinggi. Saya sebut nama-nama mereka paling sedikit 5 kali sehari di hadapan Allah. Saya mahu bersama mereka di dalam syurgaNya nanti.

Saya sendiri… sentiasa mensyukuri nikmat yang Allah kurniakan. Saya tidak mahu dan tidak akan mendustai biar sekelumit pun nikmat itu. Saya begitu yakin bahawa bersama kesusahan itu, ada kemudahan. Saya sudah lepaskan kesakitan lalu. Ia bukan sesuatu yang indah untuk dikenang. Saya sudah buang jauh-jauh, dengan watak-wataknya sekali.

Subhanallah. Alhamdulillah. Allah hu akbar.

Ayat 4 Surah Al-Mumtahanah yang bermaksud seperti di bawah amat besar pengertiannya. Saya berharap ia sebati dalam diri.

Wahai Tuhan kami! Kepada Engkaulah sahaja kami berserah diri, dan kepada Engkaulah kami rujuk bertaubat, serta kepada Engkaulah jua tempat kembali!

Ampunkan aku Ya Allah. Terimalah taubat nasuhaku. Aku redha dengan segala ketentuanMu. Aku juga telah memaafkan semua yang mengenali diri-ku.

Sukarnya Bertabah

Bekerja dengan nombor dan fakta sentiasa menggembirakan. Saya “hidup” bila bertemankan calculator, pen dan timbunan kertas. Apabila berniaga sendiri, saya selalu buntu sebab perlu bertentang mata meyakinkan pelanggan. Apatah lagi bila sampai bab nak close deal.

Saya akui saya tidak ada latihan asas dalam bab “Sales & Marketing”. Ia kepandaian yang saya kutip melalui pemerhatian dan on-the-job kerana sepanjang pengajian di pelbagai peringkat, subjek pemasaran tidak pernah termasuk dalam silibus.

Memberi penerangan tentang kualiti produk, harga, pelan pemasaran dan lain-lain fakta semudah A,B,C buat saya, tetapi bila tiba bab menanti jawapan kepada “punch line”, “Tuan/Puan nak beli yang mana?”, saya selalu terkedu. Paling ngeri bila dapat jawapan:

“Nantilah, saya tanya husband dulu ye? Kalau dia kata okay, saya akan beritahu.”

Aduh! Saya kalah mati di situ. Mahu diteruskan perbincangan, nanti dia marah. Nak dibiarkan, sakitnya….. Banyak masa dan usaha sudah dilakukan. Terasa sungguh sia-sia semuanya.

Waktu mula-mula menerima jawapan yang mempunyai keyword “suami”, saya keliru. Apa pulak suami perlu buat keputusan? Bukankah isteri sudah bersusah payah bekerja mencari wang, kalau memang barangan itu dia perlukan, suami tidak ada hak untuk buat keputusan sebaliknya. Itulah pandangan hati.

Selepas beberapa bulan, saya makin banyak beralah. Saya terima jawapan mengikut situasi. Sudah tahu membezakan bila kalanya pelanggan memberi alasan, mengalih perhatian atau jujur menyatakan isi hati.

Dalam satu kes lain, saya memang pasti ada payment yang bakal masuk. Sudah tercatat dalam “payment schedule” wang tersebut akan digunakan untuk membayar beberapa bayaran yang sampai tempoh. Allah takdirkan ia tidak jadi begitu. Duit yang sepatutnya masuk tidak muncul, maka tertunggaklah bayaran yang perlu dilunaskan.. Sedih dan malu tidak terkata.

Ada keadaan juga saya korbankan masa dan wang ringgit yang bukan sedikit. Hantar sample, bil talipon melambung tinggi, kos ke sana ke mari tidak terkira jumlahnya. Awalnya, semua nampak positif.

Pelanggan gembira selepas dua minggu proses meyakinkan beliau berlangsung. Saya panjatkan kesyukuran kepada Allah tatkala menerima mesej darinya yang memberitahu bahawa wang akan dimasukkan secara online. Rasa macam nak buat kenduri!

Usai solat subuh keesokan harinya, saya buka handphone dan baca mesej yang masuk. “Sorry Sis. I have to cancel my order. Something urgent popped-up. Next time, maybe.”

Terduduk saya. Saya benar-benar buntu dan tidak tahu bagaimana mahu menghadapi situasi yang menyakitkan ini. Berjurai airmata menangis. Jantung bagaikan mahu gugur dari tangkainya. Dalam sedu, saya pujuk hati. Belum masanya lagi, Su. Sabarlah. Berhari juga saya murung kesedihan.

Pernah saya sewa booth. Seawal pukul 7 pagi sudah keluar dari Shah Alam bersama barang dagangan penuh sekereta menempuh kesesakan lalu lintas ke Kuala Lumpur. Sepanjang perjalanan saya berdoa agar Allah beri rezeki melimpah buat kami sekeluarga.

Makan pun sekadar alas perut saja. Selepas 3 hari mengulang rutin, bayaran sewa tapak pun tidak lepas. Belum kira duit minyak, duit gaji, duit parking, duit tol. Rugi habis. Goyahkah hati? Putuskah harapan?

Tidak.

Selagi ada kudrat dan upaya, saya bertahan. Ujian ini menguatkan semangat. Saya pinta bukan setakat dipermudahkan segala urusan, tetapi juga kekuatan hati. Semoga Allah berikan kesabaran tinggi pada saya. Dalam masa sama, saya bersyukur dikurniakan mentor dan jemaah @ “team” yang hebat. Setiap kali buntu apabila berdepan dengan situasi sukar, suara mentor sentiasa ceria di hujung talian.

Sahabat-sahabat dalam jemaah tidak pernah lokek dengan tunjukajar, membangkitkan semangat yang hilang, menghiburkan hati dengan gurauan dan usikan. Andai terasa diri lemah tidak bermaya, merekalah penglipur lara untuk saya bangkit segera. Kasih sayang itu membahagiakan.

Namun, bukan setiap masa hidup ini susah. Alhamdulillah, banyak juga ketikanya Allah beri sesuatu tanpa disangka-sangka. Kadang tu barangan yang tidak kita jual pun ada yang menempah dan minta kita adakan. Ada ketikanya, pelanggan datang menyerahkan wang tanpa perlu kita berkata apa-apa.

Tidak perlu bersedih bila apa yang diharap tidak menjadi. Perit bagaimana sekali pun, Allah akan kurniakan rezekiNya. Tidak akan dibiarkan hambaNya kehampaan atas sifatNya Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Dialah Yang Maha Pemberi Rezeki.

Duduklah berteleku di sepertiga malam merayu padaNya. Menangislah biarpun airmata sudah tidak mahu mengalir lagi. Luluhnya rasa hanya sendiri yang tahu. Sudah susah bertambah susah. Sekali, dua kali, tiga kali … malah kadangkala setiap hari berdepan dengan kekecewaan. Saya tidak mahu bertanya “kenapa” kerana saya tahu jawapannya. Yakinlah.

“Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat), sehingga engkau reda – berpuas hati. (Terjemahan Surah Adh Dhuha ayat 5.)

Cuma, di zaman yang serba moden ini, saya kecewa dengan ramai orang ‘kita’ yang mahu jadi senang tanpa perlu bersusah. Melabur dalam pelbagai skim, program, pelan yang tidak patuh syariah. Labur RM150, anda pasti akan menerima RM50,000 tanpa perlu menjual barangan.

Eh! Perniagaan apakah ini? Di mana aqagnya? Bayaran itu untuk apa? Tiada produk mahupun perkhidmatan diberikan, tetapi bayaran dibuat kepada “system”? Ramai yang semakin pandai menggunakan perkataan “Islamik” seperti mahabbah, kasih sayang, sedekah, infaq…. Saya amat berharap rakan-rakan saya membaca segala yang tersurat dan tersirat sebelum melibatkan diri. Takutlah dengan risiko yang bakal dihadapi.

Ya…saya mengaku saya juga pernah melanggar hukum Allah. Saya manusia yang tidak maksum. Ilmu saya yang cetek “membenarkan” saya melakukan kesalahan demi kesalahan. Berkat petunjuk dan hidayah dariNya, saya bertaubat nasuha, tidak akan saya ulang apa yang telah berlaku sebelum ini dan saya pohon Allah ampunkan segala kesalahan saya.

Kejayaan itu perlu diiringi dengan usaha dan doa. Ia tidak akan datang bergolek begitu sahaja. Wallahualam.

NOTA MKI: Kunjungi Facebook Kedai Batu & Co yang diusahakan oleh puan Suria dan suami.

Pinjaman kepadaNya: Ia seperti hembusan angin

Abang ipar Pak Hasan, Pak Khalid Buhari, memiliki sebuah rumah ladang yang besar dan cantik di Guduvancherry. Kami sekeluarga sempat menghabiskan satu hujung minggu di rumah tersebut. Perjalanan menaiki Ford Fiesta amat megujakan. Anak-anak bergembira dengan jalan raya seumpama “roller coaster’.

Lebuh raya yang membolehkan kereta dipandu laju juga membenarkan lembu-lembu melintas dan berjalan-jalan dengan lemah gemalai. Kalaulah ada antara kami yang punya jantung yang lemah pasti sudah ada yang gugur.

Kami berhenti bersarapan di sebuah kawasan R&R. Saya bayangkan berada dalam filem koboi melihat persekitarannya bagaikan padang jarak padang tekukur. Habuk pekat berterbangan  dibawa angin sejuk bulan Disember. Teh tarik di situ saya anggap sebagai teh tarik yang paling sedap pernah kami minum.

Cawannya diperbuat dari ayan dan dilapik dengan piring yang kelihatan seperti mangkuk. Iyappan mengajar kami bagaimana mahu minum – tuang air  ke dalam mangkuk tersebut, dan kemudian tuang semula ke dalam cawan, hingga ia berbuih dan sejuk untuk diminum. Oh!

Rumah ladang yang tersergam indah menggamit perasaan kami untuk meneroka ke segenap penjurunya. Ia mempunyai 6 bilik, dikelilingi sawah padi, ladang kelapa dan ladang sayur. Kami diberitahu bahawa rumah itu tidak pernah didiami oleh tuannya. Ia hanya rumah singgah yang sesekali dikunjungi biarpun binaannya amat menarik, seumpama hacienda di Sepanyol.

Subhanallah.

Persekitaran menakjubkan itu begitu tenang dan mendamaikan. Ada sangkar-sangkar burung kakak tua berwarna-warni dan burung bayan yang riuh menyanyi, ada pancuran air yang melantunkan alunan indah menghiasi laman dan ada suara berbelas pembantu yang riuh di dapur menyediakan pelbagai persiapan. Bagaikan mahu mengadakan kenduri; walhal hanya kami enam beranak berserta Iyappan yang ada.

Mr Abdullah, pengurus ladang membawa kami menjelajah ladang seluas 75 hektar itu. MasyaAllah! Kami benar-benar terpegun. Pelbagai jenis ternakan dijaga rapi. Begitu juga sayur-sayuran. Kami kemudiannya dipandu oleh Iyappan ke ladang sebelah yang lebih luas.

            “How big is the other farm, Sir?” Tanya saya kepada Mr Abdullah.

            “Not big. Only 300 hectares!” Glup!

Mereka ternak kambing, ayam, burung puyuh, lembu dan beratus jenis sayuran di situ. Kami benar-benar terkesima!

Kami sempat menyaksikan petani-petani yang memakai pakaian berwarna-warni menyanyikan lagu-lagu pelbagai rentak sambil menanam padi di tengah sawah. Takjub kami melihat suasana yang bagaikan dalam filem Hindi dan Tamil. Bertuah.

Di malam harinya, Mr Abdullah mengajak naik ke atas bumbung. Disuluhnya ke atas… jelas terlihat di pandangan kami berjuta bintang bertaburan di langit luas. Melonjak hati kerana teruja…… Subhanallah!

Usai solat Subuh keesokannya, saya tercari-cari di sang suami. Puas saya berjalan di dalam dan di luar rumah, akhirnya ternampak dia di atas bumbung. Jauh renungannya. Tatkala terlihat kami sedang bergelak ketawa di bawah, dia menjerit dan menyarankan agar kami bersarapan di situ. Ewah! Lebih-lebih la pulak….. Tetapi, saya layankan juga dengan meminta Iyappan mendapatkan kebenaran daripada ketua orang gaji.

Nah! Sekejapan terlihat susuk-susuk tubuh orang gaji berbondong-bondong mengangkat permaidani dan makanan yang telah siap dimasak, dan dihamparkan di atas bumbung mengadap sawah yang terbentang luas.

Allah Ya Allah! Keindahan pagi itu sungguh menakjubkan. Cahaya matahari terik memantulkan warna keemasan apabila terkena rumpun padi yang sedang menguning. Pokok-pokok padi yang berwarna hijau, bertukar menjadi emas jika dipandang dari tingkat atas. Kami seolah sedang memandang lautan emas di hadapan kami!

Di tengahari, Mr Abdullah singgah untuk makan bersama kami. Beras yang dimasak datang dari sawah hadapan. Panjang-panjang berasnya. Rasa seperti kapas. Wangi dan enak sekali. Lauk burung puyuh segar masak kari membuat kami hampir lupa diri. Timun, lobak dan bawang segar yang baru dipetik, dijadikan ulam. Rasanya amat manis sekali.

Gatal mulut saya bertanya kepada Mr Abdullah:

            “Where do you sell these products, Sir?”

            “You mean, send, Madam?”

            “No, I mean, sell.”

            “Mr Khalid Sir never sell, Maam. All of these crops – rice, veges, poultry, quails, milk, mutton, fruits – he sends to universities for students to eat. Sadaqah, Madam.”

Hampir tercekik saya mendengarnya. Ternganga mendengar sesuatu yang langsung tidak terduga.

            “Mr Khalid’s family has university, nursing colleges, teachers colleges, schools. Many. Everything free there, Sir. Our children also there.” Sambung Mr Abdullah.

Allah ya Allah! Begitu sekali mereka menggunakan kekayaan dari perniagaan mereka sebagai sumber syurga mereka. Saya teringat kisah Rasulullah sebagai saudagar yang berjaya. Dengan sumber pendapatan yang begitu banyak, baginda sentiasa berinfak “seperti hembusan angin”.

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiallahu ‘anhu bahwa Rasuluillah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; “Pedagang yang sentiasa jujur lagi amanah akan bersama para Nabi, orang-orang yang selalu jujur dan orang-orang yang mati syahid.”

Hadis Riwayat Tirmidzi

“Nearest, Madam”

Ia doa dan harapan.

Hidup bersendirian di Chennai menyebabkan saya sentiasa berharap ketibaan keluarga. Alangkah indahnya andai mereka punya masa terluang, saya mahu bawa mereka tinggal bersama di tempat nan indah ini. Saya berangan-angan membawa mereka berjalan ke sana sini, melihat itu dan ini dan perkenalkan beberapa budaya yang pasti akan menarik minat mereka.

India bukan seratus peratus apa yang mereka tonton di TV dan baca di buku. Ada banyak keindahan di sebalik kawasan setinggan dan kesesakan. Ada muzik indah yang bermain di kepala di sebalik kebingitan seluruh bandaraya ini.

Alhamdulillah … sesekali Allah SWT memeberi masa terluang itu.

Disember 2009, sebaik sahaja peperiksaan SPM tamat, kami menaiki Air India dari KLIA ke Chennai. Pengalaman menaiki Air India tiada tolok bandingnya. Air India, syarikat penerbangan yang dipunyai oleh kerajaan India, mula beroperasi pada tahun 1932. Keadaan fizikal kapalterbang kepunyaan Air India amat menyedihkan. Mungkin kerana perjalanan KLIA – Chennai bukan laluan mahal, mereka tidak kisah untuk menggunakan pesawat usang.

Kerusi penumpang senget dan berlubang; hiasan dalaman kapalterbang membawa kami kembali ke zaman TV hitam putih dan aroma dalam pesawat memualkan. Kami pilih penerbangan ini kerana ia menawarkan kadar harga yang paling murah!

Perjalanan hampir lima jam menjadi lebih meriah bila tiba-tiba berlaku pergaduhan di antara dua anak kapal. Asalnya mereka mengusik antara satu lain. Nada suara yang tadinya mesra berubah menjadi kasar. Siap memaki hamun dan menjerit-jerit. Ya Allah! Kami sebagai penumpang menjadi malu melihat gelagat mereka.

Sampai di lapangan terbang antarabangsa Chennai, saya biarkan Lala, Jimie dan Abey menikmati suasana yang begitu unik kepada mereka. Terpancar keterujaan mereka bila mereka ketawa berdekah-dekah tatkala melihat ribuan manusia membanjiri balai ketibaan.  Masing-masing memegang placard dan bunga sambil berasak-asak di tepi railing.

“Mama! Rasa macam selebriti la pulak. Ala-ala red carpet ni Ma!” kata Jimie.

Kami tergelak melihat mereka bertiga berjalan dengan pipi merah menyala! Jimie dan Lala tanpa segan silu melambai-lambai ke arah kumpulan manusia yang bersesak-sesak itu.

Dari jauh, kelihatan Iyappan tegak berdiri menanti ketibaan kami dengan senyum simpul dan jambul yang berkilat bersapu minyak kelapa. Lagak dan gaya Iyappan saling tak tumpah hero filem Tamil.

“Iyappan!! These are my children – Lala, Jimie and Abey. This is young Sir, Abo.   Remember him? And I bet you still remember my husband?” Saya perkenalkan            keluarga saya kepada Iyappan.

Iyappan tersenyum, malu-malu kucing. Tangannya menangkap Abo dan diletakkan di atas bahunya. Abo ketawa kesukaan. Diletakkan Abo kembali seraya berkata:

“Madam, you wait here. I take car.”

Segera ditolaknya troli yang berisi beg-beg kami menuju ke kereta. Saya kerahkan Jimie dan Abey ikut sekali. Kelihatan Jimie mahu menolak, tetapi ditepis oleh Iyappan. Begitulah batas antara pekerja dan Tuan di sana. Ada jarak yang memisahkan.

Iyappan tiba di hadapan kami kemudiannya dengan SUV Pak Hassan.

“MD said Madam, you use his car. So many of you. Cannot go into the small car.”

Subhanallah! Nikmat Tuhan manakah yang kami patut dustakan? Di tempat asing ini, kami mendapat kemuliaan yang tinggi dari insan yang tiada pertalian dengan kami.

Anak-anak menjadi semakin teruja dengan pengalaman baru mereka.

“Mama! Kenapa kat belakang lori tu dia tulis SOUND HORN?”

“Depa nak suruh orang belakang bunyikan hon.”

“Tak pasal-pasal pun nak kena bunyikan hon? Hahahahaha!”

“Kak, tengok tu. Motor ke kereta tu Pa?”

“Kat sini depa panggil otto.”

Pelbagai soalan mereka kemukakan. Pengalaman baru ini membuat mereka terkekek-kekek ketawa.

Dua minggu rumah banglo di Cheptet, Chennai itu dipenuhi dengan gelak ketawa dan warna-warni. Selain dari shopping, mereka teruja dapat peluang bermain kriket di atas bumbung rumah dan di tepi pantai yang panas menggila, menunggang motosikal di jalanraya yang sibuk dan makan makanan enak masakan KaKa setiap hari, biarpun hampir semuanya berperisa masala.

Ada sekali Iyappan mengajak kami ke sebuah tempat pelancungan. Katanya tempat itu cukup cantik. Tanah tinggi yang diberi nama Iliyangiri. Berkali-kali kami tanyakan kepadanya, berapa jauh tempat tersebut dari Chetpet.

“Nearest, Madam.”

“How many kilometres la Iyappan?”

“Very near, Madam! Don’t worry.”

Kami bertolak awal pagi dari Chennai dengan mengira kemungkinan jarak yang bakal kami tempuhi ialah 50 kilometer. Sampai naik kematu punggung kami, jawapan skema Iyappan tetap sama – nearest! Ternyata ‘nearest’ Iyappan melebihi 200 kilometer!

Subhanallah! Iliyangiri sememangnya begitu cantik dan jelas belum terusik oleh pencemaran. Hilang segala kisah penat letih dan kematu. Tasik yang luas di atas tanah tinggi ini mengubat segalanya. Sesungguhnya nikmat Allah itu amat besar kepada mereka yang bersyukur.

“Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada.”

Terjemahan Surah Al-Hajj ayat 46

Bahang

Kehidupan dunia cermin kecil akhirat. Misalnya, kepanasan dunia mengingatkan hati nurani kepada kepanasan api neraka. Ia hadir bersama usia yang semakin meningkat.

Lalu cuaca panas yang sedang melanda negara waktu ini menggamit perasaan. Ia membawa kembali kenangan bermukim di India. Di Chennai, musim yang ada hanyalah panas, panas dan panas. Bila saya bercerita pada kawan-kawan betapa panasnya Chennai, ada yang menjawab, Malaysia pun panas. Apa yang peliknya?

Lalu bagaimana harus saya terjemahkan dalam cara mudah betapa bahang panas di Chennai jauh sangat bezanya dengan di Malaysia?

Inilah jawapannya. Saat ini, bahang panas yang dirasai oleh rakyat Malaysia seakan sama dengan bahang panas di Chennai. Biarpun berangin, haba panas boleh terasa menjalar ke seluruh tubuh.

Saya kisahkan bagaimana di satu petang di penghujung bulan Februari, belum masuk musim panas pun, di hari-hari awal saya di Chennai, Dr Shan mengajak saya ke Pantai Marina. Ia terletak berhampiran dengan bandar dan sebuah pantai yang menarik ramai pengunjung. Sewaktu tsunami pada tahun 2004, pantai ini ditenggelami air. Namun tiada kemalangan jiwa dilaporkan kerana ia berlaku pada awal pagi dan tiada siapa berada di pantai.

Dari kejauhan, saya sudah nampak betapa ramainya manusia yang memenuhi segenap pelosok pantai tersebut. Ada yang berkejar-kejaran, ada yang bermain kriket, ada yang duduk-duduk saja, tidak kurang ramainya yang mandi-manda di tepi pantai.

Di atas jalanraya, jelas kelihatan bahang haba yang naik dari tar jalan. Silau matahari masuk tepat ke dalam bola mata. Biarpun dilindungi kacamata hitam, cahaya masih boleh menerjah masuk. Jam menunjukkan pukul 3 petang, dan belum ada tanda-tanda cuaca akan menjadi redup.

Dr Shan meletakkan kereta di kawasan letak kereta.

“Come Suria. I want you to enjoy this beautiful scenery. Welcome to Marina Beach.”

Saya buka pintu kereta. Serta merta terasa bahangnya. Saya berjalan di atas pasir halus. Selangkah, dua langkah … dan langkah saya terhenti selepas itu.

“It’s so hot, Dr Shan! I am not going to walk under this hot sun!”

“Oh … don’t be like that, Suria. This is nothing compared to summer!”

“What? No! No! No, Sir. Thank you very much, Sir. I am not going anywhere. Give me the car key and I will just sit in the car. You may take that stroll, as you wish!”

Saya melangkah ke belakang dan masuk kembali ke dalam kereta dituruti oleh Dr Shan yang ketawa besar. Saya dapat lihat di cermin wajah saya yang merah seperti udang terbakar.

Satu lagi insiden berlaku ketika saya sibuk menjalankan lawatan ke beberapa tapak ‘workshop’ atau bengkel kereta yang kami senaraipendekkan sebagai pelanggan.

Saya akui saya tidak selalu mengunjungi bengkel. Jika ada keperluan dengan kenderaan, ada suami yang akan uruskan segalanya. Saya cuma tahu memandu; isi minyak dan parking. Asalkan selamat, tiada kemalangan, saya tahu suami saya sudah amat bersyukur.

Dari satu workshop ke satu workshop yang lain. Andai ia kepunyaan syarikat besar seperti Mercedes atau Hyundai atau Maruti, pastinya workshop itu besar, sejuk dan bersih.

Kenyataannya, kebanyakan workshop yang ada tidak begitu.

Bahang yang datang dari luar, ditambah dengan keadaan dalam workshop yang bersepah, kotor dan sempit, membuatkan saya sukar sekali untuk beernafas. Ada sekali tu, saya benar-benar menggelupur. Entah apa sebabnya, hari itu, saya pakai blaus hitam, seluar hitam dan tudung hitam.

Subhanallah.

Panas dan bahang mentari seolah membakar kulit saya. Haba yang diserap oleh kain hitam yang membalut tubuh saya terasa meresap masuk ke seluruh anggota badan saya melalui kulit. Peluh memercik tanpa henti. Kepala saya berdenyut sakit. Kasut yang saya pakai seolah mencair di kaki. Andai dapat digambarkan, saya seolah-olah sedang berdiri di sebelah unggun api besar yang sedang marak!

Begitulah gambaran panasnya Chennai di musim panas, dari April hingga Jun setiap tahun.

Usah ditanya bagaimana kesusahan penduduk tempatan. Dengan air bersih yang sentiasa tidak cukup bekalan, nyamuk besar yang banyak dan keadaan yang langsung tidak selesa, mereka perlu teruskan kehidupan.

Bagi yang berkemampuan, pendingin hawa membantu. Namun kebanyakan rakyat India hidup di bawah garis kemiskinan. Mahu makan pun perlu berebut, apatah lagi mahu mengadakan pendingin hawa. Jumlah yang tidak berumah lebih ramai dari mereka yang berumah.

Saya bersyukur dengan segala nikmat yang Allah beri kepada saya dan keluarga. Biarpun di luar membahang kepanasan, di dalam kenderaan, di dalam pejabat dan di dalam rumah, suasananya sentiasa sejuk dan nyaman. Cukup untuk memberi keselesaan.

Terpacul soalan di benak fikiran, bagaimanakah panasnya api neraka?

Dan adapun 0rang-orang yang ringan timbangan (kebaikan) nya, maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Dan tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu? (Yaitu) api yang sangat panas.”

(Terjemahan surah Al Qari’ah Ayat 9-11)

Oh Tuhan! Kepanasan di dunia tidak seberapa jika dibandingkan dengan neraka hawiyah yang apinya sangat panas. Siapakah penghuni neraka hawiyah? Mereka adalah  orang-orang yang ringan timbangan amalnya, yaitu mereka yang selama hidup didunia mengerjakan kebaikan bercampur dengan keburukan.

Ya Allah! Kami mohon agar Kau jauhkan kami dari nerakaMu. Masukkan kami dan keluarga kami ke dalam syurgaMu tanpa dihisab. Amin.

Beradab dan beradat di India

Siri TV Apprentice Donald Trump biasanya diakhiri dengan tugasan menganjurkan majlis besar. Sesiapa yang dapat menjayakan tugasan ini dengan mencapai sasaran yang ditetapkan, dialah yang akan menjadi juara siri tersebut. Hadiahnya amat lumayan.

Saya tidak pernah menyertai rancangan realiti ini tetapi bersetuju bahawa kejayaan menganjurkan majlis rasmi amat bagus untuk membina watak menjadi tokoh korporat. Ia berkait rapat dengan pengurusan projek dan kepentingan jaringan.

Mei 2009.

Saya diberi amanah mengadakan satu majlis keraian dalam skala besar disertai dengan liputan media arus perdana. Ia bagi meraikan persetujuan yang telah dicapai di antara kedua-dua pihak pemegang saham. Sibuk dan tertekannya saya berulang-alik Kuala Lumpur – Chennai demi menjayakan majlis ini, Allah saja yang tahu.

Perancangan rapi bermaksud bermesyuarat hampir setiap hari. Tekanannya sungguh hebat biarpun dibantu oleh ramai kawan-kawan. Ia menjadi lebih sukar dengan cuaca panas pada bulan tersebut. Kepala saya senang saja menjadi pening dan sakit melampau. Apakan daya berada jauh di tempat orang. Kesakitan itu saya tanggung sendiri.

Antara yang penting dalam penganjuran majlis adalah kad jemputan. Subhanallah! Susah sungguh untuk saya dapatkan kad jemputan itu disiapkan. Ada saja yang tidak kena. Bila orang ini setuju, ada pula pihak yang tidak setuju. Akhirnya saya terpaksa menghadap pembesar-pembesar syarikat di dua negara – hanya untuk mendapatkan persetujuan tentang design kad jemputan!

Perkara kedua yang kritikal adalah senarai jemputan. Dari Datuk Bandar kepada pengusaha kecil. Semuanya berada dalam senarai panjang. Ia kemudiannya dikecilkan sehingga cukup jumlah yang kami mahu – 200 orang. Saya pula yang tidak bersetuju. Ia seharusnya dilebihkan kerana kemungkinan besar hanya 50% yang akan hadir. Pendapat saya tidak dipersetujui. Jawapan mereka; orang India akan hadir jika dijemput. Okey …. kita tengok nanti!

Angin saya dibuatnya!

Kemudiannya tentang lokasi dan menu. Allahuakbar! Mana saya tahu nama masakan di India? Beriani tahulah … Nak menyebut nama pun sudah menjadi masalah. Apatah lagi untuk memilih menu yang saya suka.

Masalah tentang staf India, mereka terlalu baik. Segalanya menurut perintah. Bos saja yang betul. Walhal saya telah serahkan kepada Jawatankuasa Makanan untuk memilih makanan apa yang akan dipilih. Saya belajar banyak perkara tentang masakan di India.

Satu perkara menarik tentang hal yang remeh ini ialah saya dijemput khas oleh pihak hotel (6*) untuk merasai menu makanan yang disarankan. Saya suka dan teruja! Masih terbayang wajah Pengurus hotel yang berkerut bila saya katakan kepadanya, “Everything is delicious! I love them all!”

Jawabnya perlahan, “But you have to choose from the range, Madam.”

Alamak! Makanan enak membuat saya terlupa diri sejenak. Tugasan ini sebenarnya memberi peluang kepada saya mengenali menu makanan India yang enak dan amat lazat. Misalnya, Hyderabad Beriani adalah jauh lebih sedap dari segala macam beriani yang memang sediakala sedap!

Selepas diperhalusi semua perkara yang berkaitan dengan majlis ini, tibalah masanya untuk kami mengedarkan kad jemputan kepada tetamu yang di undang. Saya cukup risau tentang hal ini kerana masa yang kami ada amat terhad.

Mr Anba dengan lemah lembutnya mengajar saya beberapa perkara – kad jemputan harus diberi dengan tangan. Sekiranya yang dijemput adalah CEO, yang menjemput seharusnya Tuan CEO.  Hierarkinya begitu.

Saya katakan padanya, “Di Malaysia, kami hantar kad jemputan melalui surat yang kami tinggalkan di meja Setiausaha. Kemudian disusuli dengan panggilan telefon secara peribadi.”

Mr Anba memujuk saya untuk mengikut adat India. Saya akur biarpun rasanya ia membuang masa.

Maka bermulalah aktiviti menghantar kad jemputan. Ke pejabat, ke rumah, ke kelab. Ya Allah! Ia memenatkan!

Saya dijemput ke rumah Pengarah Urusan Kumpulan konglomerat India yang kebetulan pulang ke Chennai bagi urusan keluarga. Seorang yang amat berpengaruh tentunya. Masakan tidak, perolehan tahunan kumpulan tersebut pada tahun 2008 mencecah US$4 Bilion!

Setibanya di rumah Mr Syed, kami diminta menunggu di beranda. Rumah agam yang tersergam itu menarik perhatian saya. Mr Syed dan keluarga menetap di Dubai. Siapakah pula yang mendiami rumah tersebut?

Sudah pasti pembantu dan pemandu!

Selepas beberapa ketika, kami diminta masuk ke dalam rumah. Lalu kami dipersilakan duduk di bilik menunggu. Saya nampak ramai orang di ruang tamu yang letaknya beberapa meter dari bilik menunggu.

Tidak lama kemudian, datanglah amah rumah itu menjemput kami bertemu dengan Mr Syed. Benarlah jangkaan saya, ramai “panglima perang” syarikat tersebut sedang mengadakan perbincangan dengan Tuan Managing Director. Anehnya, kesemua mereka berdiri, sementara Mr Syed duduk di atas sofa menghadap mereka. Eh … macam burung hantu pun ada juga mereka ni. Kesemua mereka lengkap ber “suit” dan bertali leher.

Mr Syed mengajak saya duduk di sebelahnya. Allahuakbar. Besar sungguh penghormatan yang saya terima daripada beliau yang hanya berkain pelekat dan berbaju Pagoda.

Beliau bersuara dengan lembut sekali. Kebetulan waktu itu ialah selepas solat Jumaat. Harum minyak atar menangkap hidung. Wanginya dia. Bersihnya dia. Agaknya kekayaan menjadi beliau beitu.

Saya serahkan kad jemputan kepada Mr Syed. Dengan gaya yang begitu budiman, beliau menerangkan bahawa beliau tidak dapat bersama kami pada hari tersebut kerana perlu berada di New Delhi.

Beliau mendoakan acara itu berlangsung dengan jayanya, dan seperti biasa, beliau memanggil saya dengan panggilan “beti”. Saya amat teruja. Burung-burung hantu di hadapan saya terlopong melihat betapa sekali Mr Syed memberi layanan enam bintang kepada saya!

Saya mengagumi karisma yang dimiliki oleh Mr Syed. Beliau punya ‘physical appearance’ yang cukup sempurna. Suaranya lembut namun amat terasa ketegasannya. Butir katanya seolah-olah disusun dan amat indah didengar. Sempat saya berdoa semoga Allah jadikan saya manusia yang berjaya seperti beliau.

Sebuah lagi rumah yang saya kunjungi untuk menyampaikan kad jemputan adalah rumah anak sulung pengasas kumpulan ini; Dr BSAR yang bernama Madam Zeenath. Iyappan memberhentikan kenderaan di luar pintu pagar lalu berlari ke arah pondok pengawal.

MasyaAllah!

Tembok yang mengelilingi rumah tersebut sungguh tinggi. Kawasan elit yang hanya dihuni oleh tuan-tuan syarikat besar itu begitu bersih, cantik dan hijau kelihatannya.

Iyappan berlari kembali ke kereta. “Madam, you go down first. I want to park far from here. The Guard said I cannot park   here’, berpeluh-peluh saya lihat Iyappan. Kesian dia.

Maka saya pun masuk ke dalam kawasan rumah bertembok tinggi tadi. Subhanallah! Besarnya rumah di hadapan saya ini! Saya seakan memasuki kawasan Muzium Negara. “Driveway’ yang panjang, mengelilingi sebuah pancuran air yang besar, pokok-pokok rendang juga ditanam di sepanjang ‘driveway’ tersebut. Terpegun menyaksikan kemewahan yang terserlah.

Sampai di beranda rumah, yang sebesar rumah saya, ada orang gaji yang menunggu dan mempersilakan untuk duduk berehat. Saya asyik mengagumi keindahan reka bentuk luaran rumah ini. Tidak lama kemudian, pintu terkuak dan ada orang gaji lain yang mempersilakan saya masuk.

Subhanallah … betul-betul di sebalik pintu itu terdapat ruang kosong yang cukup mewah, dihiasi hanya oleh sebuah besen berwarna emas yang berisi kelopak-kelopak bunga mawar merah!

Bau yang harum menyambut kedatangan saya. Melepasi ruangan ini, saya masuk ke ruang tamu. Di sebelah kiri kelihatan bilik kaca bertutup yang di dalamnya terdapat meja makan panjang, mungkin boleh diisi oleh 30 orang. Di sebelah kanan pula, ada buaian besar yang dihias cantik. Persis seperti dalam filem tentang Maharaja!

Saya berjalan ke dalam lagi melewati beberapa buah bilik yang bertutup, dan akhirnya dipersilakan masuk ke dalam bilik rehat tuan rumah. MasyaAllah! Bilik menonton itu jauh lebih besar dari keseluruhan rumah saya! Saya duduk di atas sofa empuk, lalu diperkenalkan kepada tuan rumah; Mr Amzah, menantu kepada pengasas kumpulan perniagaan itu.

Tidak habis-habis saya takjub dan kagum dengan hiasan dalaman dan reka bentuk rumah, berdepan pula dengan manusia kaya raya yang melayan saya, tetamunya, dengan penuh sopan santun dan berbudi bahasa. Ditemani isterinya, kedua mereka nyata amat menghargai kedatangan saya dan berjanji akan menghadiri majlis yang saya anjurkan.

Saya juga berkesempatan menjengah pengasas kumpulan tersebut yang sudah uzur di tingkat atas. Saya menaiki tangga besar yang tidak ubah seperti seperti yang ada dalam filem Hindustan. Cumanya, tiada Shah Rukh Khan berjalan di samping saya!

Begitulah, saya diberi kesempatan belajar tentang budaya menjemput tetamu di sini. Betul seperti yang Mr Anba katakan dari awal, sekiranya jemputan menerima kad tersebut dari tangan kita sendiri, 90% daripada mereka akan hadir.

Pada hari kejadian, saya tersenyum melihat dewan dipenuhi hampir 200 tetamu, kebanyakannya pengurusan tertinggi syarikat-syarikat dan jabatan kerajaan, yang telah mengesahkan kehadiran. Termasuk tetamu dari Malaysia dan kakitangan Kedutaan Malaysia sendiri! Penat lelah merancang untuk majlis tersebut berbaloi.

Tidak saya jangka saya mampu menguruskan majlis rasmi yang besar di tempat orang yang serba-serbi berbeza dari tempat saya. Kesusahan yang saya lalui sewaktu merancang dan melaksanakannya memberi pulangan yang amat hebat dan berbaloi. Ia kejayaan peribadi yang tiada taranya. Banyak air mata yang tumpah, keringat yang mengalir dan pengorbanan yang bukan sedikit demi menjayakannya.

Sesungguhnya usaha dan doa adalah senjata paling bernilai dalam kehidupan seorang Muslim. Tanpa usaha, doa dan tawakal, kejayaan yang diberkati tidak akan mampu diraih. Berusaha iaitu dengan melakukan aksi apa saja yang diinginkan dikabulkan olehnya, berdoa iaitu memanjatkan harapan kepada Allah terhadap maksud yang diinginkan  dikabulkan olehnya dan tawakal iaitu menunggu keputusan, hasil daripada usaha dan doa yang diminta. Setelah semua dilakukan, maka kita tinggal menunggu ketentuan Allah yang dinamakan takdir.

Untuk menambah keyakinan kita kepada perubahan takdir, renungkan firman Allah  dalam surah Ar-Raad ayat 39 yang bermaksud:

Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia       kehendaki) dan di sisinyalah terdapat Ummul Kitab (Lauh Mahfuz).

Sungguh … saya belajar beradab dan beradat di India.

Malaskah kita?

Saya terlalu biasa bekerja sendiri. Maksudnya, saya tidak dilatih untuk dibantu oleh setiausaha atau kerani. Pegawai-pegawai yang berada di bawah pengawasan saya perlu menyiapkan kerja mereka yang bertimbun. Saya senang cara itu kerana ia menjimatkan masa dan wang!

Ia tidak berlaku di India.

Hari itu, saya berjalan menuju ke bilik selepas selesai bermesyuarat dengan Pak Hasan. Saya ternampak beberapa buah kotak berlonggok di laluan, lalu saya tanya Burkhan yang mejanya berada di sebelah.

 “What are these boxes for, Burkhan? Do you still need them?”

Dahi Burkhan sentiasa berkedut. Dia juga sentiasa mengunyah sireh. Bila ditegur begitu, bingkas dia bangkit dan memandang saya dengan pendangan terkejut yang melampau. Kerutan di dahinya bertambah banyak.

 “No Madam. I don’t want them.”

 “Then, throw them away. They make this place ugly.” Arahan saya kepada Burkhan dengan lembut.

Saya berjalan meninggalkan meja Burkhan. Seketika kemudian saya terdengar suaranya bercakap bercakap melalui talipon.

 “அ ஆ இ ஈ உ ஊ எ ஏ ஐ ஒ ஓ ஔ ஃ”

Ia mungkin berbunyi “Iyappan, kemari kau!”

Langkah saya terhenti dan saya rapatkan badan ke dinding. Mengintai (buruknya perangai saya … he he he).

 Saya nampak kelibat Iyappan datang dengan gagahnya. Burkhan menunjuk-nunjuk ke arah kotak dan Iyappan memerhatikan kotak-kotak tersebut dengan penuh minat sambil mengangguk-angguk. Kemudiannya, Iyappan berlalu pergi. Burkhan kembali duduk dan menepuk-nepuk dahi. Minat saya makin mendalam. Tidak sampai seminit, Iyappan tiba kembali ke meja Burkhan diikuti oleh seorang chaiwala (pembuat teh).

 “அ ஆ இ ஈ உ ஊ எ ஏ ஐ ஒ ஓ ஔ ஃ”

 Iyappan mengarahkan Chaiwala mengangkat kotak tersebut. Agakan saya begitu.
Eh…betul rupanya! Beria-ialah Chaiwala mengangkat dua buah kotak kosong yang tidak diperlukan lagi. Lembiknya badan dia bagaikan sudah sepuluh hari tidak makan!
Saya tersenyum sambil meneruskan langkah menuju ke bilik saya. Rupanya Mr T sedang memerhatikan gelagat saya.

 “Hang buat apa tu Suria?” Tanya Mr T.

 “Hahahaha….aku baru lepas tengok drama sebabak….” Jawab saya.

 Kami berdua ketawa berdekah-dekah. Kenapa susah sangat mahu mengalihkan dua kotak kosong? Jika di Malaysia, pastinya Burkhan Malaysia akan terus membuang kotak yang tidak perlu itu sebaik sahaja mendapat teguran dari Boss. Ia tidak berlaku di India.

 Satu lagi insiden yang menarik perhatian saya sewaktu saya berada di sebuah pejabat kerajaan. Pegawai yang saya temui adalah seorang Pengurus Besar (GM). Sebelum lupa: temujanji di India diadakan samada “first half” atau “second half” of a day. Jika first half, kemungkinan kita dapat bertemu dengan pegawai yang amat sibuk itu pada pukul 9 atau pukul 10 atau pukul 11 atau pukul 12. Maka, kita perlu berada di pejabat itu mulai pukul 9 dan tunggu lah masa yang sesuai untuk dia memanggil kita.

 Saya telah menunggu Tuan GM tadi sejak pukul 2 kerana saya diberitahu yang beliau hanya berkelapangan pada second half. Dua jam berlalu, saya sudah bermimpi sampai ke Pulau Virgin di Laut Mediterranean. Mungkin juga satu pejabat itu sudah puas didendangkan dengan dengkuran saya!

 Pada pukul 4, saya dipanggil masuk. Bilik yang begitu besar. Tuan GMnya bertubuh kecil dan kelihatan sudah menghampiri usia pesara. Mejanya kosong. Di satu sudut, ada sehelai kertas.

 Saya duduk dan kami mula berbual. Tiba-tiba talipon berdering. Tuan GM langsung tidak mempedulikan deringan itu. Kakitangannya yang duduk di luar bilik kelam kabut masuk dan mengangkat gagang. Selepas beberapa saat, gagang diserahkan kepada Tuan GM.

Entah apa yang dikatakan, saya lihat mulut Tuan GM muncung ke arah sekeping kertas yang terletak di hujung meja. Mamat tadi bergegas pula mengambil kertas itu dan menyerahkan kepada Tuan GM.

 Saya perhatikan situasi yang begitu menarik perhatian saya. “Takkan lah nak ambik kertas sehelai pun tak boleh?” hati saya berbicara.

Pemalaskah orang kita yang boleh melakukan semua benda tanpa bantuan? Kita tulis dan balas email, taip dan cetak surat, bertemu pelanggan, menyelesaikan masalah. Dan kita masih mampu memantau semua kerja yang telah diselesaikan oleh kakitangan bawahan. Sebagai pemimpin, tugas kita adalah mencantumkan segala kepingan kecil yang telah siap untuk menjadi satu hasil seni yang indah untuk dijual!

 “They are like that only.”

 Orang mereka terlalu ramai. Semua perlukan pekerjaan. Makanya mereka tidak perlu melakukan semuanya sendiri. Salahkah kalau saya katakan mereka jadi begitu mahir dalam satu bidang kerana mereka tidak perlu ambil peduli tentang hal-hal yang bukan kepakaran mereka?

Jika ditanya kepada mereka, jawapan mereka terlalu klise. Itu bukan tugas mereka. Mereka ada banyak kerja lain yang lebih penting. Mereka dibayar mahal bukan untuk melakukan kerja-kerja remeh.

Seringkali saya kagum dengan sebilangan besar dari mereka yang amat pandai mengatur bicara, menuturkan janji dan memberi harapan. Mereka juga amat hebat mengangkat diri. Mereka tahu bila dan ketika untuk sentiasa dilihat pandai. Sentiasa satu langkah di depan!

 Subhanallah. Biarlah saya tidak dilihat begitu. Arwah Bapak selalu berpesan, merendah diri. Namun jangan sesekali rasa rendah diri. Jangan sampai pula ada rasa ujub. Pesanan Bapak dibenarkan sebagaimana sabda Nabi Muhammad s.a.w. yang bermaksud:

 “Tiga perkara yang dapat merosakkan, iaitu bakhil yang diturut; hawa nafsu yang diperturuti dan mengagumi diri sendiri (ujub).”

(Hadis Riwayat Baihaqi)