DUA SISI

Makanan pertama masuk ke perut kami sejurus tiba di Seoul adalah kebab Turki. Profesor Dr Lim Kim Hui yang sudah empat tahun menjadi Profesor Pengajian Melayu di Hankuk University of Foreign Studies muncul di rumah ‘bilik’ kami dengan senyum mesra.

Dia menawarkan diri untuk mengajar kami cara menaiki subway. Tempat pertama yang ditunjukkan adalah Itaewon dan masjid. Di situlah beliau membelikan kami kebab Turki sebagai tanda ‘selamat menjadi penghuni Kota Seoul.’

Setelah itu, Turki antara kalimah popular yang selalu muncul di bibir saya dan suami, gara-gara ‘kebab dan rotinya.’

Sisi Mulia Turki

Membaca fakta perkembangan Islam di Korea abad ke 20, kita akan mengagumi usaha negara Turki. Ketika meletusnya Perang Korea pada 1950 yang menyebabkan negara itu terpecah dua, Turki adalah salah-satu negara yang ditugaskan United Nation (UN) untuk menghulurkan bantuan ketenteraan kepada Korea Selatan.

Rupanya, kemasukan tentera Turki yang beragama Islam ke Korea adalah ‘pintu awal’ kepesatan agama Tauhid di negara soju dan kimci ini. Meneladani hijrah Rasulullah SAW, kerajaan Turki membiayai penubuhan masjid pertama di Korea iaitu Seoul Central Mosque tatkala tenteranya berjumlah lebih 4500 orang di Korea. Bukan itu sahaja, tamat Perang Korea, sebahagian tenteranya memilih tinggal di sini demi misi dakwah.

Allahuakbar! Saya berasa kagum dengan bangsa Turki daripada aspek ini. Mereka tidak putus asa dan berhenti sekerat jalan. Setelah masjid dibina, mereka mengenalkan Islam kepada penduduk tempatan termasuklah mewujudkan ekonomi Islam. Hampir 66 tahun usaha dakwah Turki di Korea, kita dapat melihat organisasi-organisasi sosial dan ekonomi Islam Korea banyak ditaja Kerajaan Turki.

Bangsanya mengusahakan produk makanan halal di merata ceruk Korea. Orang-orang Korea juga mempelajari budaya dan Bahasa Turki terutama selepas penubuhan Jabatan Bahasa Turki di Hankuk University of Foreign Studies. Mempelajari tamadun Turki bermakna mempelajari juga tamadun Islam Bani Uthmaniyyah.

Sisi ‘Tidak Sihat’

“Cik, bolehkah kami menemubual anda berkaitan Islam di Korea?” tanya seorang lelaki Korea ketika saya selesai solat di bilik pelajar Antarabangsa. Saya mengangguk dan menyertai perbincangan si lelaki dan rakan-rakannya.

“Saya pensyarah di sini, bahagian politik Asia,” kata si lelaki memperkenalkan diri. Kami berinteraksi dalam Bahasa Inggeris.

Setelah saya menceritakan latar-belakang diri, mereka mula ‘menembak’ soalan ‘kencang’ kepada saya.

“Anda selalu menunaikan solat di Masjid Itaewon?” tanya mereka. Saya menjawab sekurangnya sekali atau dua kali sebulan, tetapi suami saya ke masjid setiap minggu.

“Anda pernah menyertai aktiviti di masjid yang berunsurkan ‘ekstrim’?” tanya mereka. Saya mulai geram dan mengawal emosi. Saya terangkan bahawa apa sahaja aktiviti di masjid adalah bersifat kasih-sayang dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Menyuruh para penganut Islam menyebarkan cintaNya kepada seluruh manusia, bukan membunuh dan mencederakan orang lain hatta orang bukan Islam.

“Cik, pernahkah anda diganggu lelaki Muslim ketika anda ke masjid? Kami mendapat tahu ada wanita Muslim yang cuba disentuh dan diusik para pemuda Muslim di Itaewon,” kata si pensyarah ini. Saya menggeleng kepala. Sejujurnya, saya tidak pernah mengalami situasi itu.

Kemudian, saya ditanyakan soalan-soalan yang majoritinya mahu dikaitkan dengan keganasan IS. Perbincangan petang itu saya akhiri dengan persoalan lain buat kumpulan ‘prihatin’ ini.

“Jihad dalam Islam itu luas. Bukan seperti yang anda fahami sebaik membacanya dari sumber yang dikaitkan dengan IS. Jihad utama dalam Islam adalah melawan hawa nafsu sendiri untuk menjadi manusia yang beriman kepada Allah dan Nabi Muhammad SAW.

Menjadi orang yang terbaik dalam setiap lapangan terutama ilmu pengetahuan serta memberi manfaat pula kepada manusia lain. Manakala jihad perang itu dianjurkan setelah hak seorang Muslim itu dicabuli dan dirampas.

Anda lihat bagaimana umat Islam dijajah dan dizalimi di seluruh dunia terutama di Palestin? Mereka perlu mempertahankan nyawa dan tanah air mereka. Mereka perlu mengangkat senjata!” Mereka mengangguk; entah setuju atau tidak.

Tiba-tiba, terbit di mata saya beberapa sosok lelaki Turki yang saya jumpa di Itaewon. Gaya mereka tidak mencerminkan akhlak Islam. Mereka berpacaran bebas dengan wanita Korea, meninggalkan solat Jemaah di masjid, mengganggu wanita-wanita yang lalu di depan kedai mereka dengan ‘senyum dan mata menggoda.’ Malah, saya pernah melihat modennya seorang gadis Turki; lebih moden dari wanita Inggeris.

Sungguh ironi dengan sejarah  Islam yang dimulai bangsa mereka sendiri di Korea. Kerana dua sisi inilah: baik dan buruk menyebabkan orang bukan Islam khususnya orang Korea, menjadi keliru tentang Islam yang sebenar.

Ya Allah, ampunilah dosa kami semua. Berilah kami kekuatan untuk menjadi duta agamaMu di manapun kami berada.

Sunyi Seorang Bisu di Korea

Hampir empat bulan saya menjalani rutin yang hampir sama: keluar dari rumah 8.30 pagi, mengejar tren bersama ratusan pekerja Korea, menunggu bas dalam rintik hujan pagi (kadangkala salji) dan berlari-lari ke kelas. Pulang ke rumah juga begitu, bezanya bumi sudah bertukar gelap dan alam lebih dingin. Jauh di sudut hati, perasaan resah berkocak. Hanya waktu malam saya dapat bersama suami dan anak-anak. Tatkala menatap ayat-ayat cintaNYA, hati kembali bersemangat, disuntik motivasi daripada Ilahi.

“Apabila kamu telah berazam (bertekad dan berusaha) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah suka golongan yang bertawakal.” (Surah Ali-Imron: 159)

Hidup adalah perjuangan. Hidup bukanlah bersenang-lenang. Tempat paling nyaman untuk beristirahat adalah di akhirat. Di syurga!

Itulah motivasi yang menerbitkan senyuman dan rasa ceria dalam diri saya. Sekalipun bertubi-tubi ujian dunia hadir (terutama ujian masa dan pengajian), saya tetap positif bahawa Allah SWT masih tidak menutup pintu taubat. Lantas terus beristighfar dan berdoa agar rentak seorang Muslim lebih baik dari semalam.

“Peluklah Agama Dia!”

Dalam kelas, profesor kami dan dua rakan Korea sering ‘mengumpat’ tentang isu-semasa yang berlaku di Korea. Dari isu presiden mereka sehinggalah gaya artis k-Pop wanita Korea. “Sangat menjelikkan dan memalukan Korea,” kata mereka merujuk artis-artis K-Pop wanita.

Saya jadi terkejut. “Saya fikir semua orang Korea bangga dengan K-pop mereka, dek K-Pop seluruh dunia mengenali Korea,” balas saya. “Tidak..tidak..kami tidak suka,” balas profesor dan dua rakan. “Artis K-Pop wanita tak ubah seperti simbol seks. Sangat menakutkan. Ianya bukan budaya Korea,” kata rakan sekelas dipersetujui profesor.

Saya mengangguk faham, rupanya bukan semua orang Korea bersetuju dengan budaya hedonism K-Pop. Namun, kerana mereka ‘tidak beriman dengan Tuhan’, perasaan jelek tidak dikaitkan dengan agama. Hanya fitrah semata-mata.

Di hari yang lain, kelas kami bermula dengan suasana tidak ceria. Rakan sekelas masuk sambil mengadukan tekanan perasaannya. Profesor memberi kata-kata semangat dengan diakhiri satu gurauan, “Kamu peluklah agama Ummi. Cuba lihat dia, dia selalu tenang. Dia tenang kerana dia ada agama!”

Rakan saya itu ketawa. Saya pula mengucap ‘Masya Allah’ dalam hati. Begitu sekali ‘cara orang Korea ‘Atheis’ bergurau tentang agama. Semoga Allah SWT memberi mereka hidayahNya.

Hadiah Tafsir al-Quran Korea

Saat agama Islam menjadi topik perbincangan antara saya dengan orang Korea, hati saya berdebar. Betapa kerdilnya lidah ini menyusun ayat dan hujah.

“Mengapa wanita Islam perlu memakai tudung?” tanya seorang pelajar Korea.

“Allah SWT memerintahkan wanita agar menutup aurat, rambut juga termasuk aurat yang perlu ditutup.”

“Ya saya tahu itu perintah agama, tetapi mengapa perlu tutup rambut?” katanya lagi, mahukan jawapan logik. Lalu saya kaitkan dengan faktor keselamatan seorang wanita yang diciptakan Tuhan  sebagai makhluk yang cantik. Apa yang Tuhan gariskan pasti ada kebaikannya.

“Kami tidak dapat menerima hujahan dari al-Quran. Ramai rakan Muslim memberikan saya dalil dari al-Quran tetapi saya tolak,” kata seorang pelajar yang lain. Hari itu dia bertanyakan tentang logiknya Hukum Hudud dilaksanakan di negara-negara Islam.

Saya bertanya semula kepadanya, “Anda tahu apa hukuman untuk pengedar dadah atau membunuh orang di Malaysia dan Indonesia? Hukum gantung dan tembak? Itu tidak zalim? Itu undang-undang Barat bukan?” Dia mengangguk.

“Mengapa anda tidak mengatakan ianya zalim? Kerana anda berasa hukuman itu cocok dengan jenayah yang dilakukan orang itukan?” Dia mengangguk.

“Anda fikirlah. Hukum Hudud juga adalah bentuk hukuman jenayah. Bezanya, ianya dimaktubkan oleh Allah Swt, Tuhan Semesta alam. Hukuman ini tidak ada kena mengena dengan orang yang baik, dan orang yang tidak melakukan kesalahan.

Misalnya, jika harta saya dirompak penjahat, apakah saya perlu takut dengan hukum Hudud? Jawapannya tidak. Bahkan, saya perlukan hukum Hudud untuk mengembalikan semula hak saya. Jika kamu berada dalam situasi mangsa jenayah, kamu pasti bersetuju dengan Hukum Hudud yang jauh lebih selektif dan manusiawi berbanding undang-undang barat,” terang saya.

Pelajar saya itu  mengangguk. Di hari yang lain dia masih merasakan Islam tidak terbuka kepada sesetengah pihak. Lalu isu seperti poligami, hukuman kepada peminum arak dan penzina dipersoalkan.

Saya berkata kepadanya, “Anda jangan lupa memikirkan kesan apa yang telah diharamkan oleh Allah SWT. Berapa ramai bayi tidak berdosa dibuang dan dibunuh akibat zina? Berapa ramai isteri-isteri menjadi mangsa keganasan suami yang mabuk? Anda juga perlu tahu, poligami bukan suruhan tetapi pilihan. Jika seorang wanita itu sakit dan tidak dapat memberi suaminya anak, lebih baik baginya jika suaminya berkahwin dengan wanita lain berbanding membiarkan suami berfoya dengan pelacur.

Anda harus berfikir dengan cara seorang Muslim, kerana kami tidak bertuhankan akal. Kami bertuhankan Allah SWT yang menurunkan al-Quran melalui Nabi Muhammad SAW. Nah, anda harus membaca dan mengkaji al-Quran dahulu,” kata saya.

Pelajar itu senyum. Saya juga menghubungkannya dengan seorang pensyarah undang-undang Islam di UKM agar dia boleh berdebat lebih akademik di e-mel. Di akhir semester, saya menghadiahkan pelajar itu tafsir al-Quran dalam bahasa Korea. Saya berdoa agar hidayah Allah SWT ada untuknya.

Sunyi Seorang Bisu

Dalam tren yang menjadi kenderaan utama saya di Korea, selalu saya perhatikan wajah-wajah mereka. Hidup mereka tahu bahawa Tuhan itu ada. Tetapi bagi mereka, Tuhan amat jauh dan tidak ada kena mengena dengan urusan hidup mereka. Mereka adalah orang yang menjaga masa, mereka suka membantu orang lain, menjaga kebersihan dan bersungguh dalam kerja. Semua itu adalah ajaran Islam. Tetapi mereka belum pernah mendengar bahawa Allah SWT adalah Pencipta dan Tuhan sekalian alam.

Ketika itulah hati saya berbisik, “Ya Allah, datangkan  aku seorang rakan seperjuangan seperti Nabi Harun yang membantu Nabi Musa berdakwah kepada Firaun dan Bani Israel. Datangkanlah ya Allah. Aku ingin menyampaikan dakwahMu, tetapi aku masih lagi bisu..”

Garang Sigadis Korea

Saya selalu terilham melihat wanita-wanita di Korea. Ada pelbagai bentuk imej mereka. Suatu ketika dalam tren di Kota Seoul, saya tersentak oleh ketawa sekumpulan wanita yang berpakaian hampir seragam: topi, jaket nipis, seluar dan beg tangan yang semuanya berwarna-warni.

Rambut mereka yang sedikit berjurai dari topi kelihatan sama: kerinting. Wajah mereka melambangkan kekentalan Korea yang asli, tidak terusik oleh pembedahan plastik, ada kedutan tetapi ceria.

Suara mereka gamat, tidak menghiraukan siapapun yang berada dalam tren. Mereka bercerita, ketawa dan bercerita lagi, terus ketawa tanpa henti. Sebagai pengembara baru, saya tertanya-tanya sendiri, siapakah kumpulan wanita ‘pelik’ ini?

Rupanya, pada hari-hari yang lain, bukan sahaja dalam tren, tetapi di pasar, di taman atau dalam bas, saya bertemu lagi kumpulan seperti ini. Sewaktu mahu melintasi jalan, saya lihat seorang wanita, walaupun tidak dalam kumpulan, imejnya sama. Dia mengayuh basikal dengan baju dan topi berwarna pink. Agakan saya umurnya seperti kumpulan wanita yang saya jumpa, 50-an ke 60-an.

Di pasar, melihat kedai-kedai pakaian yang berderetan, minda sudah dapat mengagak ‘untuk siapa’baju, topi, kasut, seluar dan aksesori itu dijual jika desain dan warnanya terang begitu?  Akhirnya, saya menjumpai perkataan yang sesuai merujuk kepada wanita-wanita ‘khas’ ini. Mereka digelarkan ‘ajumma’ (yang bermaksud makcik) di Korea.

Tidak semua wanita Korea mahu digelarkan diri sebagai ‘ajumma’ walaupun mereka adalah ‘makcik’. Ajumma terkenal dengan sifat berani, banyak mulut, berterus-terang, keras hati dan bergerak dalam kumpulan. Pakaian dan aksesori mereka sama. Uniknya mereka ini sehingga seorang penulis Korea menyebutkan dalam tulisannya: Ada tiga jenis manusia di Korea. Pertama lelaki, kedua perempuan dan ketiga Ajumma!

Gadis Korea Yang Garang  

Dalam bas pagi itu, saya memilih berdiri sepanjang perjalanan ke universiti. Ada satu kerusi kosong di tempat duduk belakang, sebelah wanita ‘ajumma’. Tetapi berat hati saya mahu duduk di situ. Bas mengambil penumpang di satu hentian, seorang gadis Korea yang sedikit gempal naik dan terus memilih duduk di sebelah ajumma di belakang. Malangnya, kerana badan gempalnya itu, dia tersinggung tubuh ajumma yang lebih kecil. Itulah permulaan ‘perang mulut’ pagi itu sepanjang saya ke universiti.

“Kamu duduklah baik-baik, tengok beg saya pun dah jatuh!” jerit ajumma kepada si gadis. Kuat. “Ajumma, saya tak sengaja. Janganlah marah!” jerit si gadis, lebih kuat. “Kamu ni kurang ajar betul. Lain kali minta maaf!” jerkah ajumma. “Saya tak sengajalah ajumma. Janganlah menjerit!,” balas si gadis dalam nada tinggi. Mereka terus bergaduh tanpa menghiraukan penumpang bas lain. Hal ini mengingatkan saya kepada satu peristiwa dalam kelas di semester kedua.

“Saya pelik bagaimana kamu boleh belajar di Korea tetapi tidak tahu berbahasa Korea?” jerit rakan wanita saya. Kelas kami sedang berhenti rehat. Profesor Lee yang duduk di tempatnya hanya memandang, tidak memberi sebarang respon. Beliau adalah pakar Sastera Perancis, tidak mahir berbahasa Inggeris dan menyampaikan kuliahnya dalam bahasa Korea.

“Saya dimaklumkan tidak perlu bahasa Korea kerana saya dalam bidang Sastera Melayu-Indonesia,” jawab saya. “Kamu sepatutnya pergi belajar bahasa Korea dulu kemudian baru sertai kelas ini,” katanya lagi. Seorang rakan wanita lain turut menyokong, mereka berdua menjerit-jerit ‘meleteri’ saya hari itu. Ya, di depan profesor. Kemudian, saya keluar dari kelas dengan luruhan air mata. Peristiwa itu membuka mata saya bahawa gadis Korea ‘bukan sebarangan beraninya!’

Hati Yang Baik

Peristiwa gugur air mata itu saya ceritakan kepada suami. “Semoga inilah kali terakhir saya jumpa mereka di Korea,” kata saya yang kecewa. Suami memberi semangat, menyuruh saya berdoa yang baik-baik untuk orang lain. Doa saya dimakbulkan Allah Swt pada semester ketiga, saya tidak sekelas dengan gadis-gadis ‘garang’ itu lagi.

Sebaliknya, pada semester keempat saya tiada pilihan. Rupanya Allah SWT tempatkan saya dengan dua gadis ‘yang memarahi’ saya dulu dalam satu kelas. Ya, hanya kami bertiga. Saya kuatkan hati. Ini adalah semester terakhir kelas, selepas ini saya dan mereka akan membawa haluan ‘tesis’ masing-masing. Tidak saya jangka, mereka ‘berubah angin’ dan begitu baik terhadap saya.

Saat saya ingin menduduki peperiksaan akhir kelas Phd, merekalah yang menghubungi pihak pengurusan peperiksaan agar menyediakan soalan dalam bahasa Inggeris. Salah-seorangnya mencarikan soalan-soalan ‘target’ dan menerjemahkan ke dalam bahasa Inggeris. Malah begitu sungguh-sungguh membantu.

“Ummi, kamu tak dapat mesej saya?” si gadis Korea ini menelefon saya beberapa hari sebelum peperiksaan.

“Maafkan saya Onyi (kakak), nombor telefon saya sudah tukar. Jadi, saya tak terima mesej kamu,” terang saya.

“Oh, saya dapat nombor baru kamu ini daripada orang lain. Begini, saya mahu hantar soalan target kepada kamu, berikan emel segera. Kami mahu kamu berjaya, jangan putus asa,” katanya, membuatkan saya terharu. Begitu sekali mereka menyokong saya. Syukur, soalan target yang mereka berikan itulah yang terbit dalam peperiksaan.

Semakin kerap bertemu, makin erat hubungan kami. Kadang-kadang mereka membelikan saya kopi dan kuih, saya membalasnya dengan roti. Saya sudah melupakan riak wajah mereka yang ‘garang’ dulu kerana gadis-gadis Korea suka berterus-terang. Mereka bukan marah tetapi sebenarnya prihatin.

Sporting

Sewaktu ayah saya mencari orang Korea yang mahu berlakon dalam Drama Cinta Teruna Kimci sebagai nenek dan ibu, saya adukan kepada guru bahasa Korea. Dia kemudiannya memberitahu, “Ummi, saya dan ibu saya sendiri akan berlakon watak itu. Ini sungguh luar biasa kepada kami. Pengalaman pertama yang sangat menarik. Kami mahu cuba!”

Begitulah beberapa kisah saya dengan wanita-wanita Korea. Mereka berani dan suka berterus-terang. Mereka jarang ‘malu’ dalam perkara yang mereka fikirkan baik. Semua ini saya lipatkan dalam almari pengalaman.

Benarlah Firman Allah SWT  dalam Surah al-Hujurat ayat 13 yang bermaksud:

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya orang yang mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Maha Mendalam PengetahuanNya.”

 

Belajar dan Mengajar

Tinggal empat bulan lagi, genaplah dua tahun kami menjadi warga Seoul yang serba mahal ini. Ketika kaki melalui bangunan, tempat kami sekeluarga menumpang teduh di salah-satu biliknya selama tiga semester, saya berasa kerdil. Di sana saya menyaksikan pengorbanan seorang suami, melepaskan kerjayanya sebagai jurutera untuk isteri dan anak-anak.

Ketika saya keluar pagi dan pulang lewat petang, suami sudah memandikan anak-anak. Sebahagian kerja-kerja rumah juga diselesaikannya. Melihat saya yang buntu diserbu tugasan kuliah, dia juga menawarkan untuk memasak. Di tengah malam, saat saya perlu menyiapkan kertas-kerja, suami bangun menemani.

Tidak jarang dia membuatkan saya milo panas sebagai penyegar mata. Kebaikannya itu saya kembalikan kepada Allah SWT. Dialah yang mengilhamkan kepada para hambaNya untuk beramal soleh. Saya menangis kepadaNya, mengucapkan syukur dan bermohon agar Allah SWT meluaskan rezeki kami di rantauan.

Tawaran Mengajar

Saya terkejut apabila menerima panggilan dari Ketua Jabatan Melayu-Indonesia, HUFS, Dr Seo Myengkyo supaya berjumpa dengannya. Usai kuliah petang itu, saya rapat ke biliknya.

“Ummi, pihak jabatan telah bermesyuarat untuk melantik Ummi menjadi tenaga pengajar Pengajian Melayu secara tetap. Jika ummi bersetuju, sila sediakan semua dokumen yang diperlukan universiti. Kami akan kemukakan nama Ummi ke bahagian pentadbiran universiti,” kata Dr Seo Myengkyo.

Semester ini merupakan semester terakhir, Profesor Dr Lim Kim Hui bertugas di jabatan Melayu-Indonesia, justeru, para profesor dan pensyarah di jabatan tersebut  berbincang untuk melantik saya menggantikan Profesor Lim.

“Dr Seo, saya mahu berbincang dengan suami dulu,” kata saya, terharu atas peluang besar ini. Peluang yang juga menuntut pengorbanan masa.

“Jika kamu menerima tawaran ini, kamu tidak perlu risau tentang kewangan. Kami maklum keadaan kamu. Menjadi pelajar Phd seperti menjadi orang miskin. Cuma, kamu harus bekerja keras kerana Phd mesti diselesaikan pada waktu yang tetap,” kata Dr Seo lagi. Saya angguk.

“Kontrak akan berlangsung selama dua tahun, dalam tempoh itu kamu pastikan Phd juga siap!” katanya. Saya memutuskan untuk bertanya pandangan suami dahulu. “Nanti maklumkan keputusan kamu kepada saya,” katanya,

Saya pulang dengan hati yang  berbaur antara gembira dan gelisah. Jika saya menolak tawaran ini, saya dapat menumpukan hanya belajar dan belajar. Tetapi, bolehkah saya belajar dengan tenang dalam keadaan ekonomi terbatas? Jika saya seorang diri menanggung kesusahan di rantau, mungkin tidak apa-apa, tetapi saya telah memaksakan suami dan dua anak meredah gelora yang besar.

Jawapan Dengan Istikharah

Kami bersama menunaikan solat sunat Istikharah. Suami menyuruh saya sendiri membuat keputusan dengan bertanyakan pandangan ibubapa. Akhirnya, saya bersetuju menerima tawaran setelah memikirkan inilah caranya saya dapat membantu ramai orang. Kami berdoa kepada Allah SWT agar membuka pintu rezeki. Pastinya, rezeki perlu diusahakan dan tidak datang bergolek. Saya yakin, Allah SWT mendengar rintihan kami dengan peluang pekerjaan ini.

“Saya doakan Ummi dapat menguruskan dengan baik pelajaran dan kerjaya,” kata Profesor Lim Kim Hui yang telah berangkat pulang setelah lima tahun berada di Seoul. Seorang guru dan rakan yang baik. Seorang profesor yang penuh dengan keilmuan dan rendah diri. Saya berazam mencontohi kebaikan yang ada padanya.

Jendela Baru

Begitulah yang telah disusunNya. Kami berpindah ke rumah staf akademik yang lebih besar. Rumah ini tidak dikenakan bayaran bulanan sehingga saya menamatkan kontrak. Saya mengajar tiga subjek berkaitan komunikasi, pemikiran dan sastera Melayu kepada pelajar Ijazah Pertama, di samping menghadiri kuliah Phd yang masih berbaki satu semester.

Minggu pertama terasa padatnya amanah, tetapi benarlah kata pepatah: Alah bisa tegal biasa. Membayangkan wajah suami dan anak-anak yang lebih selesa di rumah baru membuatkan saya melupakan rehat. Saya berharap, rumah kami nanti menjadi singgahan ahli-keluarga yang datang ke Korea.

Para mahasiswa mendekati saya dengan panggilan ‘profesor’ membuatkan saya berasa lucu. “Tak perlu panggil saya profesor kerana saya pelajar seperti anda! Panggillah saya Kak Ummi,” kata saya kepada mereka. Tugas mengajar saya anggap sebagai amanah untuk menunjukkan jatidiri sebagai Muslim.

Dari awal saya memasang niat bahawa saya bukan hanya bekerja tetapi menjadi duta Islam di tengah para pelajar yang sebahagian besarnya tidak mempunyai agama.  Di pandangan mereka, Islam tidak lebih baik dan kurang daripada agama-agama yang lain. Setiap masuk ke kelas, saya berharap dapat memberikan infomasi yang tepat berkaitan Islam.

Terus Berdoa

Jalur hidup setiap kita ada sisi uniknya masing-masing. Kalau dahulu, saya mungkin belajar tentang makna sabar tetapi selama berada di Korea, Allah SWT menetapkan saya untuk menikmati sabar iaitu belajar dengan mendalaminya sendiri. Pengalaman kami terlalu kecil dibandingkan orang lain, tetapi satu persamaannya adalah Allah SWT pasti tidak mensia-siakan harapan dan doa para hambaNya.

“Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik. (Terjemahan Al A’raaf 55-56)

Allah Maha Mendengar

DIA yang Maha Mendengar membenarkan Darda berada bersama teman-temannya di sekolah

DIA yang Maha Mendengar membenarkan Darda berada bersama teman-temannya di sekolah

Purnama di Korea

Langit Seoul seolah-olah tidak berbintang.

Kami – lebih banyak – bertemu bintang pada lampu-lampu jalan dan deretan kedai makan. Sungguh, kami berasa liat mendongak langit pada waktu malam. Musim sejuk menggesa kaki berjalan laju-laju terutama di waktu malam. Tiada lagi pesan orang tua, ‘biar lambat asalkan selamat.’ Saya hanya tahu, ‘biar laju dan cepat sampai, jangan terbeku!’

Di rumah ‘comel’ kami, saya perlu menidurkan anak-anak terlebih dahulu. Kemudian, barulah dapat mengintai tugasan kuliah. Namun masa pantas berlalu. Masuk semester kedua, Darda’ telah menjadi abang long kepada adik Dawudnya. Kelahiran Dawud menjadi ikatan istimewa di antara saya dengan Dr Seo Myengkyo. Kata-kata beliau sentiasa ada melekat di minda apabila menatap wajah Dawud.

Ada sesuatu yang sungguh hebat. Ummi melahirkan anak lelaki keduanya sama dengan tarikh hari lahir saya 23 Jun!

Rakan-rakan sekelas bertepuk tangan. Nong – rakan sekelas dari Thailand – terus berbisik,

Mungkin kerana Dr Seo mengambil-berat tentang kamu, jadi tarikh lahir bayi kamu dan dia sama!”

Begitulah aturan kehidupan Allah SWT. Hanya dengan tarikh lahir yang sama, Dr Seo selalu bertanya keadaan Dawud pada setiap pertemuan kami.

Anak-anak anugerah Allah. Menatap wajah mereka terutamanya di kala mata tertutup rapat menyentuh hati supaya kembali bangkit. Wajah tenang mereka menyumbang tenaga luar biasa. Benar, merekalah purnama dalam kelam ujian di perantauan.

Sahabat Malaysia

Hubungan kami dengan keluarga-keluarga Malaysia di Korea bermula di Facebook. Seorang kenalan penulis, Dr Hisham Sharif (yang banyak menulis dengan Syarikat Galeri Ilmu Sdn. Bhd) berjanji memperkenalkan saya kepada rakan usrahnya yang berada di Korea.

Tidak lama kami tiba di Korea, rakan Dr Hisham itu menghantar mesej di Facebook mengajak kami bersilaturrahim di rumahnya. Kami sambut ajakan penuh syukur. Di rumah Ammar Muhammad dan isterinya, Aina Athirah kami diperkenalkan pula dengan keluarga Encik Farid dan Puan Yahizah bersama empat orang anak mereka. Semuanya tinggal berdekatan Masjid Itaewon.

Kami berkongsi pengalaman, ‘bagaimana’ Allah SWT menghantar kami semua ke Seoul dengan cara berbeza. Ammar dan Aina datang ke Korea sekitar 2007 untuk menyambung ijazah pertama Kejuruteraan bawah tajaan JPA. Di tahun akhir, kedua mereka mendirikan rumahtangga. Ammar mendapat kerja sebagai Jurutera di Syarikat LG, Aina pula  menjadi surirumah.

Encik Farid, pensyarah kanan di UTM, Skudai sudah dua tahun menyambung Phd di Hanyang University, Seoul dalam bidang Kejuruteraan Mekanikal. Dia membawa isteri dan empat anak bersama. Isterinya, Puan Yahizah menjadi guru kepada anak-anak mereka di rumah. Mendengar cerita mereka, saya menjadi insaf.

Allah SWT mempertemukan kami untuk menjadi penguat antara satu sama lain. Rupanya, isu kelewatan wang biasiswa adalah perkara biasa di kalangan pelajar Ijazah Tinggi dari Malaysia. Masing-masing sudah pernah merasa ‘ikat perut’ dan berhutang kepada orang lain sebelum wang biasiswa diterima.

“Anggap sahaja kedatangan kita di sini seperti datang berkursus, laluilah sebaiknya. Insha Allah, sedar tak sedar pulanglah kita ke tanah air,” kata Encik Farid memujuk kami suami-isteri. Mereka maklum, keadaan kami yang sukar bersama dua anak kecil. Tetapi kami tidak memberitahu mereka yang saya hanya mendapat RM2800 sebulan dari Universiti Malaya. Duit itu jika ditukarkan ke matawang Korea, nilainya sekitar 800 ribu won. Allah ya Allah, dengan sabar dan tanpa keluh-kesah, Allah SWT memberi banyak kemudahan lain.

Masa berlalu pantas, kesusahan yang ditanggung juga berlalu, berganti ujian yang baru, bantuan Allah SWT datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Pembelajaran tentang sabar rupanya bukan dalam bilik kuliah, di masjid, buku atau media massa. Tetapi sabar yang sebenarnya adalah antara kita dengan Allah SWT; berjuang mempertahankan iman dan aqidah tatkala apapun berlaku pada diri baik ujian kesusahan atau ujian kesenangan. Sabar itulah yang akhirnya menuntut kita sujud penuh kehambaan, meminta pertolongan dariNya.

Puan Yahizah atau Kak Za semakin hari semakin rapat dengan saya. Kelihatan kami serasi. Dia kadang seperti seorang ibu, mengajar saya cara menguruskan bayi yang masih kecil. Oleh kerana sebelum ini dia pernah melahirkan bayi di UK (ketika Encik Farid menyambung Ijazah Pertama dan Master), pengalamannya diperturunkan kepada saya. Kak Za juga pandai memasak. Dia mempunyai diploma dalam bidang pembuatan kek dan roti.

Rumahnya menjadi ‘taman roti dan kek halal’ percuma kepada kami. Pada ketika kami berbicara, Kak Za menyelit sesuatu yang dinamakan nasihat dan hikmah. Sifatnya itu membuatkan saya sering mengajak suami ke rumah mereka yang kemudiannya kami gelarkan “seperti balik kampung.”

Mencari Kerja Tambahan

Darda’ semakin gemar mengusik adiknya, Dawud.  Selalu menyebabkan Dawud menangis kuat. Keadaan ini menyulitkan suami yang sendirian menguruskan anak-anak dalam ‘bilik comel.’ Sewaktu saya pulang dari universiti, saya lihat wajah suami yang keletihan. Dia  tidak berbicara. Saya faham dia sedang bersabar. Di waktu yang lain, saya menangis sendirian.

Ya Allah, ringankanlah beban kami. Aku tidak mahu suamiku rasa letih dan muram. Aku rasa sungguh bersalah ya Allah. Pengajianku juga adalah amanahku. Hanya rahmatMu yang dapat memimpin hati kami untuk redho dan terus bersabar.

“Bagaimana jika kita usahakan hantar Darda’ ke pra tadika? Dengan itu dia ada rakan-rakan dan bolehlah Dawud tidur lena di rumah?” cadang saya kepada suami. Kami kemudiannya mencari maklumat tentang pra tadika. Saya mengunjungi beberapa buah pra tadika berdekatan rumah. Setelah dimaklumkan yuran pra-tadika, hati saya kembali sedih. Yurannya sekitar 300 ribu won atau RM950-RM1000 sebulan!

Di manakah saya mahu mencari duit sebanyak itu? Duit sara hidup kami sekeluarga hanya cukup untuk keperluan asas. Minda saya tidak habis berfikir tentang cara yang membolehkan Darda’ ke pra tadika.

“Prof, adakah kerja tambahan untuk saya? Saya mahu menghantar anak ke pra sekolah. Yurannya agak mahal dan memerlukan saya bekerja tambahan,” saya bertanya kepada Profesor Koh Young Hun.

Sungguh, saya buang rasa malu demi seorang anak.

“Umi, nanti saya usahakan mencari kerja tambahan yang sesuai untuk umi,” katanya, tidak pernah menghampakan harapan orang lain. Alhamdulillah, Profesor Koh mendaftarkan saya sebagai pensyarah bahasa Melayu sambilan. Gajinya cukup untuk saya menghantar Darda’ ke pra-sekolah. Subhanallah … Dia Maha Mendengar. Lalu segala kemudahan kami kembalikan kepada Allah SWT Yang Maha Mengasihani setiap hambaNya.

Kami terpesona dan bercahaya denganNya ketika seolah-olah tiada bintang di langit Seoul. Tidak mahukah kami bersyukur lalu sujud rebah kepada Dia yang Maha Berkuasa?

KAYA JIWA

Menjadi Orang Miskin di Korea

Beberapa minggu berlalu, kami menyedari wang simpanan menyusut dengan cepat. RM10 ribu hanya bernilai RM3000. Barang-barang harian pula tiga kali lebih mahal dari Malaysia walaupun pada kuantiti dan jenama yang sama. Saya resah kerana wang biasiswazah dari Universiti Malaya belum muncul di akaun. Akhirnya, saya menghantar emel kepada pegawai berkenaan. Namun, jawapan daripada pegawai tersebut menyebabkan hati saya menangis pilu.

“Puan, kami mohon maaf kerana borang biasiswazah puan masih belum dibawa ke mesyuarat pentadbiran.”

 Ya Allah, saya seperti mahu terbang ke Malaysia. Bagaimana saya mahu meneruskan kehidupan di Seoul yang serba mahal ini?

 Tetapi perasaan itu sedikit kendur apabila melihat wajah suami yang tenang. Dia menasihatkan saya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Allah SWT yang menjalurkan ujian, Dia juga Yang akan menurunkan bantuan, manusia hanya sebagai perantara.

Saya melihat wajah Darda’ yang berusia tiga tahun. Saya bayangkan juga wajah bayi yang bakal lahir. Kedua mereka telah disuratkan rezeki masing-masing sejak dari Luh Mahfuz, Allah SWT Maha Pengasih, Maha Penyayang. Bukankah dalam setiap perkara, kita semua membaca Bismillahirrahmanirrahim yang bermaksud; Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang? Saya imani dengan kuat kalimah itu.

Kelas Dalam Bahasa Korea
Petang itu, saya hadir ke kelas Profesor Kim Wok Dong buat kali pertama. Dia seorang pakar sastera bandingan Korea yang meraih Phdnya di Amerika Syarikat. Dia boleh berbahasa Inggeris dengan baik dan mengalukan saya menyertai kelasnya.

Saya berasa lega melihat buku rujukan yang diberikan beliau dalam bahasa Inggeris (bersama rujukan dalam bahasa Korea). Ada tiga pelajar Phd lain, semuanya perempuan dan berbangsa Korea. Mereka senyum dan hairan melihat saya apabila mengetahui saya tidak pandai berbahasa Korea.

Rupanya, kehairanan mereka benar-benar berbaloi kerana Prof Kim Wok Dong tidak menggunakan bahasa Inggeris dalam pengajaran. Ya Allah, satu jam lebih saya membuka telinga tanpa dapat memahami apa yang diterangkan pensyarah. Rasanya seperti mahu menangis tetapi saya pujuk hati, pengalaman ini boleh saya kongsikan dengan anak-anak murid saya nanti.

“Ummi, melakukan Phd di Korea ini tidak sukar. Kamu hanya perlu rajin sahaja,” pesan Profesor Lim Kim Hui, profesor di Korea yang paling rapat dengan saya dan suami. Ya, jika ada tiga undang-undang untuk berjaya di Korea ini, undang-undang tersebut adalah:

Rajin! … Rajin! … Rajin !

Begitulah syaratnya. Saya hanya perlu mengikut apa sahaja arahan para profesor, jangan cepat memberi alasan dan tekun. Dalam kelas hari itu, saya bersabar walaupun perit hati melihat rakan-rakan dapat berdialog, bertanyakan soalan dan ‘bergurau’ dengan profesor dalam bahasa ibunda mereka.

Saya seperti orang asing dari bumi yang lain. Malah, jika saya tidak mengangkat tangan atau bertanyakan soalan dalam bahasa Inggeris (tentulah soalan yang dibuat-dibuat agar pensyarah memberi ‘sedikit’ perhatian kepada saya), mungkin saya hanyalah patung ‘bernyawa’ kepada mereka.

Ia sesungguhnya pengalaman yang menarik dan menyakitkan hati. Saya mendapat idea nakal. Suatu masa nanti, jika ada pelajar asing yang mahu belajar sastera (tidak kiralah sastera Inggeris atau Rusia sekalipun) di Malaysia, jika gurunya adalah saya, pasti saya akan ‘memaksanya’ belajar bahasa Melayu dengan cara yang telah dilakukan Profesor Kim Wok Dong dan anak-anak muridnya ini.

Mahu Bersalin di Mana?

Jadual Allah SWT penuh hikmah. Saya bakal melahirkan anak kedua pada bulan Jun 2014. Ianya bertepatan dengan cuti semester yang berlangsung sehingga hujung Ogos 2014. Selepas melakukan pemeriksaan kandungan di klinik berdekatan rumah, saya memujuk suami untuk pulang bersalin di Malaysia.

“Kos bersalin secara normal kira-kira RM3000 belum termasuk kos penginapan di hospital. Jika pembedahan lebih mahal, tidak kurang RM5000 ke atas. Tidak ada hospital kerajaan di Korea. Semuanya telah diswastakan, dan masyarakat Korea wajib membayar insuran kesihatan untuk membolehkan dirawat secara percuma dan murah,” jelas saya kepada suami selepas mendapat maklumat daripada pihak klinik.

Rancangan ini juga saya sampaikan kepada penyelia Phd, Profesor Koh Young Hun. Dia prihatin melihat saya yang nampak lelah, turun naik bangunan serta mengejar tren dan bas. Jika tidak dia bertanyakan keadaan bayi dalam kandungan, saya terlupa bahawa saya sedang sarat mengandung.

“Ummi mahu bersalin di mana? Di Korea atau di Malaysia?” tanyanya.

“Saya mahu bersalin di Malaysia Prof. Lagipun biasiswa saya belum masuk.. Pihak Universiti Malaya belum menguruskan borang saya lagi,” balas saya, berterus-terang.
“Oh, kenapa begitu? Tak apa Ummi, nanti saya carikan dana untuk kamu sehingga kamu dapat biasiswa dari UM,” balas Prof Koh.

Allah ya Allah, saya begitu terharu dan malu. Seorang yang bukan Muslim, bukan sebangsa dan senegara begitu prihatin dan memudahkan kami sekeluarga. Saya kira, dengan sikap inilah bangsa Korea cepat maju dan bersatu hati. Peraturan mereka tidak melalui banyak karenah birokrasi, hanya diputuskan oleh pihak yang diberi kepercayaan. Di universiti, profesorlah yang akan membuat keputusan berkaitan pelajar dalam bidangnya.

Bulan berikutnya, Profesor Koh Young Hun memaklumkan kepada saya, seorang dermawan Korea ingin menyara kami sekeluarga sehingga proses biasiswa UM selesai. Kami sujud syukur kepada Allah SWT. Saya mengirim emel kepada dermawan yang tidak dikenali itu, mengucapkan terima kasih atas budi baiknya.

Tangan di atas Lebih Baik

Setiap suratan Allah SWT mengandungi hikmah yang besar. Bila tinggal di negara yang lebih maju, kami disogok kekurangan material, tetapi tidak dengan jiwa. Setiap hari adalah perjuangan, dan sekiranya kami berjaya hadapi dan nikmati, ianya menjadi buah yang amat manis.

Di Korea, hati kami tidak memandang orang-orang yang berkereta besar, berpakaian mahal atau berkulit cantik. Yang mengesankan kami adalah orang-orang kebanyakan. Apabila ke pasar, saya terpandangkan nenek yang terbongkok-bongkok memungut sampah sebagai mata pencariannya. Sungguhpun begitu, dia melakukan tugasnya dengan tekun demi sesuap nasi.

Di jalanan, saya bertemu lelaki tua yang bekerja sebagai buruh binaan. Biarpun telah dimamah usia, jiwanya kuat seteguh konkrit di tangannya. Saya menyaksikan guru-guru tadika yang bersungguh mengajar anak-anak kecil tentang alam. Mereka semuanya melakukan sesuatu dengan hati dan jiwa besar. Mereka berjuang dan saya disuntik untuk terus berjuang.

Di saat itulah saya terkenangkan satu tulisan abah yang pernah saya baca ketika berusia 9 tahun. Abah menuliskan prinsip hidupnya dalam satu catatan: Tempat rehat kita adalah di akhirat.

Ya Allah, kami datang ke sini sesungguhnya untuk belajar tentang makna hidup yang sebenar. Selagi ada iman dalam hati kami, insha Allah kami tidak akan letih.

Dan milikNya siapa yang di langit dan di bumi. Dan (malaikat-malaikat) yang di sisiNya, tidak mempunyai rasa angkuh untuk menyembahNya, dan tidak pula berasa letih. (Al-Anbiya’ ayat 19).

Budimannya Profesorku ….

Profesor Koh Young Hun berdiri menyambut saya di biliknya.

Mata saya terus merakam susuk tubuh beliau. Orangnya putih, bercermin mata dan tinggi lampai.

Apa khabar Ummi? Selamat datang ke Korea!. Sila duduk …

Dia menunjukkan kerusi di depan meja. Bilik profesor itu padat dengan buku-buku yang kemas tersusuk di rak. Majoritinya buku berbahasa Melayu dan Indonesia dalam bidang sastera, seni, budaya, pemikiran dan falsafah. Mata saya asyik menatap buku-buku itu dengan hati berbisik sendiri, ‘bolehkah aku meminjam buku-buku di sini untuk tesisku?’

“Minggu ini Ummi boleh mulai kelas. Saya sudah daftarkan tiga subjek untuk Ummi. Sebentar nanti kita pergi ke Pejabat Graduate School, saya mahu temukan Ummi dengan pegawai yang akan menguruskan hal akademik Ummi di sini,”

Saya mengangguk, hanya tersenyum dan mengiakan. Hakikatnya, saya berasa kecil dan amat malu. Saya datang ke sini tanpa proses biasa, hanya saranan daripada beliau bahawa ‘beliau mahu saya menjadi pelajarnya’ Bahkan, saya tidak ditemu duga dan beliau begitu yakin dengan saya sebelum kami berkenalan dan bertentang mata. Ya Allah, hebatnya rezekiMu.

Selepas menghubungi pegawai yang dimaksudkan, profesor yang dipanggil ‘Pak Koh’ oleh semua staf dan pelajar di Jabatan Melayu-Indonesia ini mengajak saya dan Seok keluar dari bilik. Pak Koh menukar ke bahasa ibundanya apabila bersembang dengan Seok, kemudian apabila bercakap dengan saya, beliau menggunakan bahasa campuran Melayu dan Indonesia.

36 Jam Kredit Kelas

Pak Koh memperkenalkan saya dengan Mr Heesung Park. Dia menyapa saya dalam bahasa Inggeris yang baik. Seorang lagi pegawai hanya senyum, barangkali tidak yakin bertutur Inggeris. Dia rancak menerangkan sesuatu kepada Pak Koh dalam bahasa Korea.

“Ummi, kamu perlu menghabiskan 36 jam kredit kelas dan lulus empat peperiksaan subjek major sebelum boleh menulis tesis secara formal. Untuk semester ini, kami telah mendaftarkan Ummi satu subjek Pengajian Asia Tenggara dan dua subjek Sastera Bandingan. Kelas akan disampaikan dalam bahasa Korea dan Inggeris,” terang Pak Koh.

Saya mengangguk tetapi hati meraung. Bahasa Korea? Apa yang saya tahu bahasa Korea selain Annyeonghaseyo? Saya senyum hipokrit di depan mereka semua. Mr Heesung Park menyerahkan jadual kelas sebelum saya dan Pak Koh keluar dari bilik itu.

“Ummi jangan risau. Saya tahu Ummi tidak boleh berbahasa Korea. Untuk Phd Sastera Bandingan Melayu-Indonesia, kamu tidak perlu tahu bahasa Korea. Saya akan hubungi profesor yang mengajar, mungkin kamu boleh dikecualikan daripada menghadiri kelas, hanya menulis kerja kursus kemudian hantar melalui e-mel kepada mereka,” kata Pak Koh, terus-menerus mahu membantu saya.

“Kamu ambil nombor telefon profesor-profesor ini, hubungi mereka dahulu dan perkenalkan diri kamu. Boleh guna bahasa Inggeris, mereka faham,” kata Pak Koh sebelum kami berpisah hari itu. Pak Koh kemudian menghulurkan duit kepada Seok.

“Pergi bawa Ummi makan dulu,” katanya dalam bahasa Korea.

Kali Pertama Makan Nasi Korea

Sewaktu masuk ke restoran kecil di celah-celah lorong depan HUFS, mata-mata yang sepet memerhatikan saya. Ajumma (makcik) tukang masak menjerit kuat kepada Seok dan rakannya, “Yogi (di sini)…Yogi (di sini)..” menunjukkan kerusi dan meja kosong. Kami bertiga duduk.

“Ibu Ummi jangan risau. Kedai ini tidak jual babi hanya ada ikan sahaja,” kata rakan Seok. Ajumma membawakan senarai menu. Saya memilih ikan makarel bakar. Apabila makanan tiba, saya terpegun melihat nasi dalam mangkuk kecil dengan hidangan sampingan yang banyak; tauge rebus, telur gulung, kimci lobak, bebola ikan bersalut cili manis dan ikan bakar.

Hidung saya tidak mahu menerima bau kimci apatah lagi menelannya. Saya membaca doa makan perlahan, mula menyuap nasi ke mulut. Beberapa suapan sahaja, perut sudah kenyang. Allah ya Allah, Maha Pemurahnya Allah. Saya mendapat pengajaran di sebalik beras di Korea. Berasnya mahal. Beras Gred A berharga kira-kira 60 ribu won atau RM240 untuk 20 kg. Tetapi, beras tersebut mampu bertahan lama kerana ianya seperti beras pulut dan agak kental, cepat mengenyangkan walau hanya semangkuk kecil. Rata-rata orang Korea makan nasi dua kali sehari.

Saya tidak dapat menghabiskan makanan. Terbayang suami dan anak di rumah, apakah mereka sudah makan? Saya perlu pulang ke rumah secepat mungkin untuk menyediakan makanan.

“Seok, terima kasih membantu saya. Sekiranya saya ada pertanyaan, saya akan hubungi kamu lagi,” kata saya kepada Seok dan temannya. Saya memutuskan untuk pulang sendirian. Selagi bergantung kepada orang lain, kita tidak dapat mempelajari sesuatu. Jika tersalah langkah, itulah pelajaran paling berguna!

Kelas Pertama

Sistem jadual di Korea sedikit pelik. Waktunya di tulis 1, 2, 3 atau 4,5,6 sehingga 7 dan 8. Ianya bermaksud 9 pagi sehingga 12 petang, 12 petang sehingga 3 petang kemudian 3 petang sehingga 6 petang. Bilik kuliah juga ditulis dengan nombor misalnya 1103 dengan maksud, 1 adalah bangunan untuk mahasiswa undergraduate, 103 pula adalah biliknya di tingkat satu dan bernombor 3! Jika anda bukan orang yang suka dengan nombor, perkara ini menjadikan anda gelabah dan perlukan masa sejam lebih awal mencari bilik kuliah.

Begitulah yang terjadi kepada saya. Selepas bertanyakan kepada beberapa orang pelajar dan pengawal keselamatan, baharulah saya berjumpa dengan kelas Pengajian Asia Tenggara yang dikelolakan oleh Dr Seo Myengkyo. Sebelumnya, saya tidak sabar mengenali Dr Seo yang berkelulusan Phd dari University of Cambridge, London. Ini kerana, saya pernah membaca artikelnya di jurnal berprestij, Jurnal Indonesia and The Malay World yang berpengkalan di Routledge, London. Tajuk artikel beliau sangat kontroversi iaitu Falling Love and Changing God. Beliau mengkaji jumlah umat Islam Indonesia yang bertukar ke agama Katolik. Phdnya pula berkaitan pengurusan agama terutama Kristian dan Katolik di Indonesia.

Sebaik saya muncul di pintu kelas, Dr Seo dan para mahasiswanya memandang ke arah saya yang terlambat beberapa minit. “Ummi, silakan duduk..” kata Dr Seo dalam bahasa Inggeris. Saya duduk dengan dada bergemuruh lebat. Wajah rakan-rakan begitu variasi. Ada yang berasal dari Thailand, Filipina, Korea dan saya seorang dari Malaysia. Malah, saya satu-satunya beragama Islam. Saya memperkenalkan diri secara ringkas dalam bahasa Inggeris.

“Ummi sangat beruntung. Dia dari Universiti Malaya, Malaysia dan melakukan Phd di sini dalam bidang Sastera Bandingan. Ummi datang dengan suami dan anak kecil, suaminya menjaga anak di rumah,” terang Dr Seo kepada kelas. Wajah rakan-rakan wanita nampak teruja kerana semuanya belum berkahwin. Nampaknya, cerita tentang saya sudah diketahui Dr Seo.

Sewaktu kelas tamat, saya merapati Dr Seo, bertanyakan tugasan minggu berikutnya. Bidang Pengajian Asia Tenggara amat baru bagi saya. Malah, bahasa Inggeris saya masih sederhana dibandingkan rakan-rakan lain. Untuk belajar, saya buang rasa malu.

“Ummi, kamu tak perlu risau atau bekerja keras. Saya prihatin dengan kamu yang sedang mengandung. Jika kamu tidak larat, kamu tidak perlu hadir kelas. Yang penting, jaga kesihatan diri dan bayi dalam kandungan,” kata Dr Seo lembut.

“Tapi Dr Seo….”

“Ya, kamu mesti jaga kesihatan, itu lebih penting dari belajarkan?” katanya tersenyum.

Allah ya Allah, terima kasih mempertemukan aku dengan manusia-manusia budiman di Korea.

Bermula bersama Salji

Rindu memenuhi ruang hati. Kami belum dapat menghilangkan wajah sanak-saudara yang menghantar kami di KLIA. Wajah mak, abah, ibu mentua dan tokwan paling kuat di ingatan. Betulkah kami sudah berada di Seoul sekarang? Saya melihat Darda’ yang leka dengan permainannya. Bila ditanya, “Rumah Darda’ di mana?” Dia pantas menjawab, “Korea!”

Saya meluruskan niat. Kesusahan yang bakal kami alami adalah adat para penuntut ilmu. Kesusahan inilah yang akan memotivasikan saya untuk berusaha gigih. Tidak mahukah saya merasai secubit nikmat ‘susah’ seperti yang dirasai para ilmuan Islam seperti Imam Syafie, Imam Nawawi ataupun Tok Kenali ketika menuntut ilmu?

Bahkan, mereka tidaklah mempunyai bilik yang dilengkapi pemanas di musim sejuk, atau penghawa dingin di musim panas, dengan katil dan tilam yang empuk apatah lagi kemudahan internet yang pantas dan percuma! Ah! Ini bukan ‘susah’melainkan tarbiah daripada Allah SWT.

Suami memasukkan sampah sarap ke dalam plastik besar. Walaupun baru sehari menginap di bilik 605, bau sampah menyesakkan pernafasan. Faktor ruang yang terhad menyebabkan apa sahaja bau cepat menusuk ke hidung terutama lampin pakai buang Darda’. Suami menyarungkan baju tebal sebelum keluar dari bilik. Lima minit kemudian dia muncul semula di pintu dengan plastik sampah yang masih terjinjit di tangan.

“Abang kena tegur dengan pengawal keselamatan di bawah. Dia tak bagi abang buang sampah tanpa gunakan plastik sampah yang betul. Sampah-sampah ni perlu diasingkan dahulu mengikut jenis materialnya. Kalau tidak, memang tak boleh buang sampahlah kita!” kata suami. Dia kemudiannya membuka aplikasi penerjemahan di telefon bimbit. Cuba menerjemahkan ‘plastik sampah’ ke dalam bahasa Korea. Plastik tersebut perlu di beli di kedai serbaneka sekitar rumah. Nampaknya, buang sampah juga mempunyai kos tersendiri!

Tren dan Jalur Coklat

Seok bersendirian datang menjemput saya ke universiti. Sejak semalam, hati saya berdebar dan tidak sabar bertentang mata dengan Profesor Dr Koh Young Hun. “Saya akan mengajar ibu Ummi cara-cara memilih tren ke Hankuk University of Foreign Studies,” kata Seok yang berkaca mata besar, seperti lazimnya remaja Korea. Hari itu, secara rasminya bermulalah tugas saya sebagai mahasiswa, dan tugas suami sebagai pengasuh anak. Saya cium mereka sebelum meninggalkan rumah ‘bilik’ kami.

“Ibu Ummi akan banyak berjalan nanti. Stesen tren (subway) paling dekat di sini kira-kira 6 Kilometer.” Seok berbual mesra. Saya tahu dia berasa kasihan melihat saya yang sarat mengandung terpaksa menapakinya. Seok memperlahankan langkah apabila saya berhenti mengambil nafas.

Cuaca sejuk menyapa kulit wajah kami. “Suami ibu sangat baik,” kata Seok lagi. Saya terseyum dan mengaminkan dalam hati. Barangkali Seok sendiri belum tentu dapat berkorban seperti suami saya (dengan berhenti kerja dan membantu isteri di rumah), jadi dia merasakan pengorbanan seperti itu sangat luar biasa. ‘Ya Allah, kurniakanlah kekuatan kepada suamiku, aku tahu dia juga sedang berjuang dengan situasi baru ini,’ bisik hati saya.

Kami turun tangga perlahan-lahan. Seok kemudiannya membawa saya ke ruang peta perjalanan tren. “Jalur tren di sini dipanggil jalur 6. Ibu hanya perlu ingat warnanya coklat. Kita akan gunakan tren ini dan turun di Stesen Seokgye. Di sana, ibu tukar ke jalur 1 yang berwarna biru tua terus ke Stesen Hankuk University of Foreign Studies,” terang Seok. Di kiri kanan kami manusia Korea berjalan laju mengejar tren. Saya berasa betul-betul berada di Seoul melihat cara mereka yang kelam-kabut, tidak bercakap mahupun senyum kepada orang lain. Serius.

Apabila tren jalur coklat tiba, kami masuk. Ada ruang kerusi kosong, tetapi tiada seorang pun yang ‘berani’ duduk. Mereka sanggup berdiri daripada duduk di ruang tersebut. “Ibu, itu kerusi untuk orang tua, kanak-kanak dan ibu mengandung,” jelas Seok. Saya dapat memahami daripada gambar yang terpampang di dinding ruang itu. Tulisan Hangul terasa seperti objek  tanpa makna.

Tren mula bergerak. Para penumpang duduk sambil kepala mereka tertunduk ke bawah; ke skrin telefon bimbit. Orang di sekeliling tidak dihiraukan. Cuma, ada penumpang warga emas yang asyik melihat saya dan Seok. Mungkin banyak persoalan timbul di fikiran mereka melihat cara pakaian saya (terutama bertudung litup), wajah saya yang tidak ‘Korea’ dan bahasa perbualan saya dengan Seok dalam bahasa Indonesia.

Bahkan, mungkin antara mereka meneka apa hubungan saya dengan pemuda Korea ini, melihat saya yang berbadan dua. Semoga Allah SWT memelihara fikiran mereka daripada hasutan syaitan. Saya juga berharap, selepas ini ada mahasiswa wanita yang akan membantu saya bukan Seok lagi.

Kami berjalan lagi untuk menukar tren jalur biru tua. Saya kira, saya sudah menyelesaikan perjalanan 20 Kilometer pagi ini, itupun belum tiba lagi di destinasi. Wajah tren jalur 1 kelihatan berbeza. Nampak lama dan padat dengan orang tua. Saya dimaklumkan, inilah jalur tren yang pertama di Korea pada 1974. 40 tahun selepasnya, tren yang dikenali sebagai Seoul Metropolitan Subway ini mempunyai 18 jalur merentasi lebih 350 stesen seluruh Seoul dan bandar sekitar kira-kira 983 km perjalanan sehari. Dengan luasnya penggunaan subway ini, CNN dan BBC menggelarkannya sebagai subway terbaik dunia dan lebuhraya terhebat.

“Ibu Ummi boleh menggunakan tren ini jika mahu ke universiti. Masih ingatkan caranya?” tanya Seok. Saya angguk walaupun tidak begitu yakin. Saya akan mencuba lagi nanti. Saya juga sudah nekad pulang ke rumah sendirian, tanpa mahu ditemani Seok. Tren menjadi pilihan utama penduduk Seoul yang berjumlah 10 juta orang. Harga tiketnya relatif sangat murah. Untuk 10 km perjalanan, penumpang hanya perlu membayar 1,050 won (RM4.70) dan perlu menambah 100 won (30 sen) untuk 5 km berikutnya. Kanak-kanak diberikan diskaun separuh harga, manakala orang kurang upaya tidak dikenakan bayaran.

Kami keluar dari stesen jalur satu. “Ibu Ummi, di depan itu universiti kita. Cuba lihat ke bangunan tinggi itu!” Arah Seok. Saya berhenti, mengucap tahmid di dalam hati. Ya Allah, di sinilah rupanya taman ilmu yang kuharapkan selama ini di luar negara. Kaki saya tidak sabar mendekati bangunan universiti. Rasa penat hilang begitu sahaja. Saya minta Seok merakamkan gambar saya di depan universiti. Saya mahu tunjukkan kepada suami dan seluruh keluarga; inilah Hankuk University of Foreign Studies.

Dan pagi itu, tanpa saya sangka, salji halus jatuh mengusapi pipi saya buat pertama kalinya. Ia menyentuh hati dan perasaan betapa anak Kodiang diberi izin melihat salah satu kebesaranNya di sini. Salji menyambut kedatangan saya dengan ceria.

Allah ya Allah.  Saya tidak akan lupa kata-kata Allah SWT dalam surah Ibrahim ayat 7 yang bermaksud:

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur  (ingkar) sesungguhnya azabKu amat keras.

SATU PERMULAAN

Mata Kami Menyambut Cintamu

Pesawat semakin tinggi di awan.

Hati makin tunduk dengan kemurahan Allah SWT. Saya kenangkan kembali doa-doa lama yang telah dimakbulkanNya. Satu persatu. Dulu, ibu saudara sering membelek tahi lalat di kaki dan sering menyebut,

Ada tiga! Bila besar nanti Ummu akan banyak berjalan (ke luar Negara)

Kelihatan Maksu Ani menilik. Sebenarnya, itulah pandangan main-main orang dulu-dulu. Ia kenyataan tidak serius tetapi saya sentiasa menganggapnya sebagai satu doa.

Di waktu yang lain, ketika cuti akhir tahun sekolah menengah, saya tinggal dengan Maksu Ani dan suaminya, Paksu Nik di kawasan perumahan Staf Politeknik Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam. Sewaktu menyidai pakaian di belakang rumah, saya sering melihat pesawat berulang-alik membelah awan. Hati terdetik,

Ya Allah, bawalah aku berjalan-jalan melihat kebesaranMu. Aku teringin sekali belajar di luar negeri …

Saya berusia 16 tahun ketika mengucapkan doa itu. Pada umur 22 tahun, mulailah Allah SWT membuka ‘pintu musafir’ kepada hambaNya ini. Saya bermula dengan negara Thailand. Kemudian satu persatu Negara lain muncul. Myanmar, Syria, Jordan, Indonesia, Singapura, Bangladesh, Mekah, Madinah, London, Brunei dan kini, Korea!

Ya Allah! Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Namun musafir kali ini benar-benar berbeza. Hati terasa begitu. Saya kerling suami dan anak di sisi. Mereka – InsyaAllah – menjadi peneman di rantauan selama empat tahun. Allah SWT menghadirkan mereka melengkapkan musafir saya di dunia yang singkat.

Awan gemawan dirempuh pesawat. Saya memeluk anakanda, jemari menggenggam tangan suami. Kami bersatu hati meredah gelombang hijrah. Tekad ini sesungguhnya tidak memadamkan cinta kepada orang-orang yang kami tinggalkan; ibubapa, datuk dan seluruh ahli keluarga di tanah air. Diam-diam saya terus berdoa kepada Allah SWT:

Ya Allah, Kau Yang Maha Pemurah, Kau memakbukan permintaan kami untuk berhijrah, Kau berikanlah kami peluang untuk pulang ke tanah air ketika cuti semester. Semoga dengan itu, kesunyian ibu, ibu mentua dan datuk dapat kami leraikan.

Saya terus-menerus menjadi tamak meminta-minta kepada Tuhan Yang Maha Agung.

Korea Kami

Kami menjadi penumpang paling akhir keluar pesawat. Saya berkata pada suami, “Kita sudah sampai di Korea. Kita bukan melancong, Korea akan menjadi rumah kita! Tak perlu tergesa-gesa …” Anakanda Darda’ sudah tidak sabar berlari. Enam jam dia ‘dipaksa’ duduk dan tidur. Suami tidak mahu melepaskan jemarinya; akan huru-hara jika Darda’ berlari ke tempat juruterbang nanti.

Udara sejuk serendah satu Celcius menusuk kulit. Darda’ mengamuk tidak mahu disarungkan jaket dan stoking tebal. Suami memujuknya dengan sabar. Saya menggelengkan kepala. Namun, berkat membawa anak kecil, kami diberikan lorong khusus oleh pegawai imegresen Korea.

Saya berdebar-debar, sudah dapat menangkap perbezaan besar bakal kami lalui terutama bahasa Korea dan tulisan Hanggul. Tiada satupun yang kami faham. Bahkan, pegawai imegresen lebih berminat menggunakan bahasa ibunda berbanding Bahasa Inggeris.

Dari papan tanda yang tergantung banyak, saya mengandaikan cara fikir orang Korea. Mereka berfikir hal yang besar dahulu baharulah hal yang kecil. Misalnya, tarikh akan ditulis tahun, bulan dan hari (di Malaysia bermula dengan hari, bulan dan tahun). Pada alamat pula ditulis negara, negeri, daerah, jalan dan terakhir baharulah nama dan nombor rumah! (Di Malaysia, alamat kita bermula dengan nombor dan nama rumah, daerah, negeri dan negara).

Begitu juga di papan tanda promosi. Diskaun akan bermula dengan nombor yang besar dahulu seperti 70% sehingga 30% misalnya (sebaliknya di Malaysia bermula 30% sehingga 70%). Perbezaan nombor juga terdapat pada umur. Setiap orang yang datang ke Korea akan menjadi tua setahun. Di Malaysia, saya berusia 32 tahun pada 2015, tetapi di Korea saya sudah dikira 33 tahun. Penyebabnya logik. Orang Korea mengira usia sebaik bayi membesar dalam kandungan.

Menarik. Sungguh menarik. Akal saya sudah melihat kesan hijrah dengan mentafsir perkara kelihatan remeh tetapi berbeza dengan persekitaran di Tanah air sendiri. MasyaAllah, Subhanallah … begitulah kebesaran dan kehebatan DIA yang Maha Berkuasa. Dia mencipta bangsa dan kawasan berbeza supaya kita dapat berfikir sebaiknya.

Saya fikir … dengan menitik-beratkan hal yang besar, menjadikan mereka masyarakat yang berkerjasama. Orang Korea tidak bersikap individualistik terhadap urusan bangsa dan negara. Mereka bersatu-hati dalam soal pendidikan, bahasa dan ekonomi. Lalu jatidiri mereka masih kuat walaupun budaya Amerika begitu pantas meresapi akar kemodenan Korea Selatan.

Ibu Ummi Apa Khabar?

Profesor Dr Koh Young Hun, penyelia saya (yang belum kami temui) mengarahkan dua mahasiswanya menyambut kami di Lapangan Terbang Antarabangsa Incheon. Seok dan rakannya menaikkan kertas yang tertulis ‘Ummi Hani’. Kami menghampiri mereka.

“Apa khabar ibu?” Tanya mereka dalam bahasa Indonesia yang fasih. Kami tersenyum senang. Manakan tidak, boleh bercakap bahasa Indonesia (yang mirip bahasa Melayu) dengan orang Korea! Barang-barang kami dimasukkan dalam sebuah van. Cuaca sejuk makin menggigit sebaik kami keluar dari lapangan terbang. Bibir Darda’ kelihatan bergetar. Dia sudah tidak mengamuk lagi ketika disarungkan penutup muka dan tangan. Si kecil tiga tahun ini mula terasa ‘bahaya’nya tidak dibalut pakaian tebal.

Van mulai bergerak. Hati saya menangis keharuan. Allah ya Allah, betapa Maha Pemurahnya Allah SWT. Tuhan yang mendengar dan memakbulkan doa-doa kami. Wahai Ummu Hani! Lihatlah alam ciptaanNya yang hebat di sini. Bukankah itu yang kau minta dalam doamu? Gunung-gunung dan laut seolah tersenyum pada kami. Seperti berkata, “Selamat datang ke Korea dan kau perlu teguh seperti kami walau apapun yang terjadi.”

Rupanya tiada satu negarapun yang boleh datang ke Korea Selatan melalui jalan darat dan laut. Selepas Korea terpisah menjadi dua, bangsanya turut pecah. Orang Korea Selatan seolah tidak menyedari kewujudan saudara sebangsa mereka di Korea Utara. Mereka dihalang berhubung dengan apa cara sekalipun. Bahkan jika berhubung di internet, mereka boleh disumbat di penjara ‘Korea’ masing-masing.

“Maafkan kami, bahasa Indonesia kami belum bagus,” kata Seok. Mereka nampak sopan dan malu. Saya tidak banyak bercakap. Suami lebih ramah. Fikiran saya membayangkan sosok Prof Dr Koh Young Hun. Allah SWT memudahkan laluan kami menjadi warga Korea melalui beliau.

Dialah yang mencarikan biasiswa Hankuk University of Foreign Studies buat saya (tanpa melalui proses interview hanya rekomendasi daripadanya sebagai profesor!), beliau mencarikan rumah universiti (yang lebih murah tentunya) untuk kami anak-beranak. Bahkan mendahulukan bayaran awal di universiti. Tentu orangnya ramah dan tidak sombong. Berapakah umurnya? Bagaimanakah wajahnya? Soal saya dalam hati.

 Bilik 605  

Kami melangkah masuk ke bilik 605: kediaman kami di Korea. Ianya seperti sebuah bilik hotel yang dilengkapi tandas, kabinet dapur, mesin pencuci dan almari pakaian, meja belajar dan paling mengharukan, wifi percuma! Ada dua katil bujang dan tilam. Peralatan dapur seperti pinggan, kuali, pisau, periuk elektrik dan cawan turut disediakan. Tiada bilik atau ruang tamu. Nampaknya, Darda’ hanya boleh turun dan naik katil untuk bermain. Sewa bilik adalah 200 ribu won (kira-kira RM600).

Saya dan suami membawa sedikit duit simpanan namun apabila ditukar ke nilai matawang Korea, jumlahnya menjadi sangat kecil. “Cukupkah duit kita ni abang?” tanya saya, bimbang. “Insha Allah cukup, nanti adalah rezeki dari Allah kat mana-mana. Doa musafir itukan mustajab.” Suami tidak pernah luntur keyakinannya kepada Allah SWT. Melihatnya tenang begitu, kebimbangan saya hilang.

“Petang ini kita pergi ke Masjid Itaewon dulu. Kita mulakan kehidupan di Korea dengan sujud di masjid, semoga Allah SWT menjadi sebaik-baik Penjaga kita di rantau orang.” Cadangan saya dipersetujui suami. Di balik cermin tingkap, saya melihat bangunan-bangunan tinggi yang mengepung bilik kami. Awan putih yang kami tinggalkan sejak mendarat, tersenyum. Awan itu seperti berpesan kepada saya:

Jadilah manusia yang seperti air mengalir, bukan bertakung dan terkepung di lubuk. Kerana air yang mengalir itu menyucikan makhlukNya, tetapi air yang bertakung akan busuk dan akhirnya membawa penyakit kepada makhluk.

Benar, kami sudah mulai langkah-langkah awal di bumi ini. Perjalanan masih sayup sekali. Tidak mengapa … kami meyakini dengan bantuanNya akan sampai garis penamatnya.

BTN & Mengandung

Universiti Malaya (UM) mahu saya keluar dari kawasannya agar kepulangan nanti membawa sesuatu yang berbeza. Mereka mahu saya membawa pemikiran baru ke kampus.

Ujian bermula ….

Lalu Ramadan 2013 saya mengirimkan permohonan rasmi ke University of Frankfurt. Ketika sampul dihulur kepada pihak kurier, spontan hati nurani berdoa:

Ya Allah, jika di sana memudahkan daku meraih ilmu dan kehidupan, maka bantulah daku. Izinkanlah kami merantau ke Jerman.

Masa berjalan. Kemudian – selepas Hari Raya Aidilfitri – pihak UM mengarahkan saya menghadiri kursus BTN selama 4 hari. Di sana, saya bertemu rakan-rakan dari seluruh IPTA Malaysia yang bakal menyambung pengajian di luar negara. Perbualan kami berkisar kepada topik yang sama.

Ummi sambung belajar di mana?

InsyaAllah …. Jerman.

Bidang apa?

Sastera Melayu!

Masya Allah, jawapan saya membuatkan ramai mereka membulatkan mata dan tersentak. “Rupanya ada bidang sastera Melayu di Jerman,” kata mereka. Wajah kehairanan mereka sangat nyata.

Setiap kali ingin melelapkan mata, saya mempersoalan diri, “betulkah aku akan terbang ke Jerman?” Ya Allah, lorongkan aku negara yang terbaik. Aku ingin sekali menyahut seruanMu agar meneroka alam ciptaanMu. Setelah berserah diri kepada Allah SWT, baharulah hati kembali tenang.

Sekembali dari program BTN, saya mendapat dua khabar; suka dan duka. Saya mulai dengan khabar suka dahulu. Saya disahkan mengandung anak kedua! Entah mengapa saya tidak perasan hal tersebut kerana sepanjang program BTN, saya ikut dalam semua aktiviti termasuklah aktiviti lasak dan berkawat. Alhamdulillah, Darda’ yang berusia tiga tahun akan menjadi abang long!

Berita duka: saya mendapat emel dari Prof Dr Arndt Graf bahawa ijazah sarjana saya tidak melayakkan saya menyambung Phd di Jerman. Ini kerana, saya mempunyai sarjana dalam bidang Pengajian Islam bukan Sastera. Menjadi dasar pendidikan Jerman, jika saya ingin membuat Phd Sastera maka saya perlu mempunyai kelulusan Sarjana Sastera. Sebaliknya, jika saya ingin melakukan Phd dalam Pengajian Islam, tentu dibolehkan.

Saya meraup muka. Ini adalah jawapan dari Allah SWT. Tiada air mata kesedihan bahkan satu ketenangan. Suami juga menerima dengan redho. Kami akan menyampaikan khabar ini kepada semua yang maklum bahawa kami akan ke Jerman.

Ya Allah, ke manakah Kau mahu tempatkan kami?

 Tok Meninggal Dunia

Walaupun kami sudah yakin bahawa Jerman bukan tempat tujuan, saya dan suami nekad pulang ke Kedah. Rumah kami di Damansara Damai, kami sewakan. Kami yakin pasti ada negara yang lain buat kami. Universiti Malaya memberikan peluang untuk saya terus mencari tempat pengajian terbaik di luar negara.

Di kampung, kami menjalani rutin hidup yang baru. Tok dan tokwan bahagia sekali melihat kami tiga beranak di depan mata. Tok sering merenung saya. Bila saya melihat anak matanya, dia senyum. Ya Allah, beberapa minggu selepas itu, Allah SWT mengambil tok kembali ke sisiNya. Tok meninggal dunia akibat serangan strok tiba-tiba. Dia meninggal dunia dengan anak cucu di sampingnya.

Begitulah suratan Allah SWT membawa kami pulang ke kampung untuk berada dekat dengan tok yang akan pergi buat selama-lamanya. Sejak itu, saya melihat kesunyian tokwan yang telah menjaga tok lebih 10 tahun. Saya tahu tidak tertanggung rindunya pada arwah tok kalau bukan keimanannya kepada Allah SWT.

Saya jadi berdebar dan runsing. Saya berkata pada suami, “Bagaimana kita batalkan rancangan ke luar negara? Ummi sambung belajar di Malaysia sahaja.” Kata-kata saya membuatkan suami sedih. “Abang telah berhenti kerja dan ikut Ummi pulang ke kampung. Abang telah niat untuk berhijrah bersama Ummi. Kita telah minta pada Allah SWT, yakinlah Allah akan menjawab permintaan kita,” balas suami. Saya kembali kuat.

Akhirnya saya mendapat emel dari seorang profesor Korea (saya telah menghubunginya di awal-awal proses mencari tempat pengajian). Beliau mengeluarkan surat persetujuan menjadi penyelia saya di Hankuk University of Foreign Studies. Kami sujud syukur.

“Ummi boleh tak datang secepat mungkin ke Korea? Saya mahu Ummi mulakan kelas semester depan. Saya boleh dapatkan biasiswa di sini untuk Ummi dengan syarat Ummi datang dan belajar,” kata Prof Dr Koh Young Hun melalui telefon. “Baiklah Prof. Saya akan tanyakan pada Universiti Malaya dulu.”

Saya menghubungi pihak Sumber Manusia UM. Saya maklumkan saya perlu bertolak awal ke Korea. “Jika mengikut skim ini, kamu tidak boleh pergi sekarang,” kata pegawai tersebut. “Bagaimana jika Hankuk University of Foreign Studies mahu memberikan biasiswa yuran kepada saya, bolehkah UM bagi wang sara hidup?” tanya saya lagi. “Boleh tetapi wang sara hidup tidak banyak hanya untuk puan sahaja, kira-kira RM2800 sebulan,” balas si pegawai. Saya akhirnya bersetuju. (Rupanya persetujuan ini membuahkan hikmah yang amat besar di kemudian hari, insha Allah akan saya ceritakan nanti).

Allah Ya Allah. Terasa sangat pantas dan mudah urusan kami ke negara Korea. Seperti sepasang kekasih yang mempunyai jodoh. Tidak sampai dua bulan urusan visa dan persiapan, kami akhirnya dihantar ahli keluarga dan teman-teman rapat ke KLIA. Tarikh itu adalah 4 Mac 2014.

“Jaga diri. Yakinlah dengan Allah SWT,” pesan abah. Saya menangis ketika memeluk emak, emak mentua dan tokwan. Saya tahu ini kehilangan kedua buat tokwan walaupun bersifat sementara.

“Pergilah, untuk menuntut ilmu tokwan relakan.” Tokwan tahan air matanya. Kami melambai tangan buat semua yang mengiringi di KLIA.

Maka, bermulalah jodoh kami dengan bumi Arirang, bumi Korea Selatan yang kami cintai (sedikit demi sedikit, bertambah setiap hari). Berkelanalah kami; saya, suami, Darda’ dan bayi dalam kandungan dengan janji bekalan wang RM2800 (yang belum diberikan lagi) oleh Universiti Malaya. Dengan gaji itulah bakal menyara kami hidup di Seoul!

Ya Allah, tapi kami yakin bahawa rezekiMu di mana-mana, rezekiMu tidak ditentukan oleh manusia. Sebab itulah kami terus dengat niat berhijrah, mencari ilmu dan keimanan.

Kami serahkan diri padaMu Ya Allah.