Bahagia Berganda Menurut Zamri

Buat pertama kalinya saya memilih tempat semata-mata mahu menulis ayat-ayat ini. Maka, dari dalam koc C kerusi nombor 10C, saya duduk pada kedudukan kerusi membelakangi perjalanan. Lelaki asing di sebelah diam dalam tidur, tubuhnya mula condong ke arah saya dan gerakan terhenti kerana kedudukan kerusi yang ditegakkan menahan kepala beliau.

 

Lelaki yang duduk di hadapan beralih menuju ke kafe dalam koc yang sama. Beliau meninggalkan beg sandang di atas kerusi, tanda kerusi kosong itu sudah dimiliki oleh pemegang tiket.

 

Bukan semua orang selesa melihat pergerakan dari luar gerabak dalam keadaan terbalik, seolah-olah semua objek di luar sedang meninggalkan mereka. Jika beralih kerusi dan duduk pada posisi selari mungkin lebih selesa. Mata kita melihat gerakan di luar sedikit berbeza. Seolah-olah mendekati setiap satu objek yang dilihat.

 

Tetapi akhir sekali, apa kedudukan sekali pun, kita tetap sampai ke tempat mahu dituju. Cuma bagaimana rasa keluar dari gerabak, itu yang berbeza. Ada yang rasa mual, ada yang rasa senang hati dan ada pula yang rasa tidak selesa.

 

Jika saya dapat tamsilkan hidup ini seperti sebuah perjalanan keretapi, terus dalam fikiran membayangkan gerabak-gerabak itu petak-petak umur dan kerusi-kerusi yang tersusun itu merupakan petak-petak cerita. Manakala ruang lorong laluan tengah seperti lorong masa yang sedang berjalan.

 

Buku ini merupakan gabungan gerabak-gerabak umur yang sudah dilewati oleh kedua-dua orang penulisnya, Prof Dr Muhd Kamil Ibrahim dan Dato Dr Mohd Zaini Mohd Ariff . Mereka beralih dari satu kerusi ke satu kerusi mewakili episod hidup mereka.

 

Pada setiap peralihan, mereka mentafsir semula peristiwa dalam kerangka mencari maksud bahagia. Lalu dengan izin Allah, peristiwa tidak hanya difahami bagi menjawab soalan siapa, apa dan di mana. Soalan-soalan mula melangkaui kenapa dan bagaimana bahagia timbul dalam situasi begitu.

 

Jawapan pada soalan-soalan ini disimpan kemas dan dilontarkan pada pembaca secara mudah. Saya yakin apa yang mudah dan memudahkan dalam cerita tidak lain tidak bukan bertujuan menguraikan kekeliruan kita menggapai bahagia.

 

Sehingga perenggan ini ditulis, saya sudah melepasi beberapa stesen. Berbaki setengah jam lagi saya akan tiba di tempat yang dituju. Dari pandangan sisi mata, padang, bukit-bukau dan hutan  hijau yang mengiringi landasan dapat dilihat jelas. Sungguh mendamaikan kerana apa yang dapat dilihat memberi rasa lapang berfikir dan seolah-olah memberi saya masa mengingati episod-episod hidup yang penting.

 

Membaca bab demi bab buku ini memberi rasa yang sama, bab demi bab menjadi pandangan sisi dalam menjelaskan maksud takdir yang dilalui. Kematian, kehidupan, pertemuan dan perpisahan. Ada bab-bab hidup selektif yang menguatkan hati yang akan diingati dan pada masa mesti dilupakan.

 

Kehidupan kita sentiasa tidak berhenti membajak kebenaran dan menyuburkan hikmah yang diwakili dalam kumpulan perkataan yang memberi makna. Semuanya semata-mata mahu membuka sangkar ketakutan dalam kita bercerita mengenai bahagia.

 

Bahagia dalam buku ini cuba disampaikan dalam pelbagai suara. Maka kita melihat pesan-pesan dalam buku ini dalam wajah berbeza. Pesan-pesan daripada bapa kepada anak, seorang rakan kepada rakan, seorang suami kepada isteri dan seorang penulis kepada pembaca terangkum dalam naskhah ini.

 

Sifat bab demi bab dalam buku ini memujuk agar kita dapat memperhalusi maksud secara santun dan tekun sehingga akhir halaman ini. Inilah naskah yang mengingati dan diingati dan menjadi naskhah yang dikenang-kenang.

 

Dalam buku ini saya terkesan dengan kisah dugaan hidup lelaki bernama Jason Lim yang terus memberi dalam sabar ketika musibah melanda usaha tani beliau.  Jason, dia tidak berhenti memberi kepada sahabat dan menjadi manusia yang bersangka baik kepada Tuhan melalui kunci sabar.

 

Kepada Allah, kita memohon hidayah buat Jason yang tidak pernah membuang kunci bahagia (sabar) dalam hidup.

 

Saya yakin dan percaya setiap orang akan membaca satu persatu bab dalam buku ini dan akan membawa keluar beberapa kisah yang melekat dalam hati dan fikiran. Situasi ini lebih mudah berlaku apabila ia menyentuh pengalaman personal kita secara halus.

 

Saya mengakhiri kata-kata pendulu ini dalam memasuki terowong stesen akhir dengan kata-kata seorang murid yang dimuliakan oleh gurunya bagi menulis kata pembuka. Meskipun sudah menulis lebih 25 buah buku, rasanya tidak serupa berbanding rangkuman rasa yang diwakili dalam kumpulan kata ini.

 

Sesungguhnya saya juga berbahagia meninggalkan kata-kata dalam buku ini dan berpeluang mengulit makna baharu melalui kata-kata yang ditinggalkan jejak oleh Prof Dr Muhd Kamil Ibrahim dan Dato’ Dr Mohd  Zaini Mohd Ariff. Nikmat mana lagi mahu saya dustakan? Apa yang saya terlupa dilupakan, maka diingatkan, mana yang bengkok diluruskan dan apa yang tidak diketahui maka diajarkan. Nikmat mana lagi mahu saya dustakan?

 

Para pembaca, selamat melewati gerabak demi gerabak sambil beralih duduk dari satu kerusi ke satu kerusi cerita bahagia yang akan memberi makna baharu dalam hidup anda. Izinkan diri tenggelam bersama dalam memaknai kehidupan melalui buku ini.

Siapa minat aiskrim?

Saya peminat tegar ais krim!

Saya mempercayai ais krim campuran susu tulen sentiasa menyegar dan menyihatkan tubuh badan. Ia dapat menggembira hati  lalu menghilangkan stress.

Saya teruja apabila mendapat tahu sebuah muzium ais krim akan dibuka di New York. Muzium tersebut akan dibuka selama sebulan bermula 29 Julai hingga 31 Ogos 2016 dengan bayaran USD18 untuk dewasa dan USD12 untuk kanak-kanak. Alangkah seronoknya andai kami sekeluarga berkesempatan menghadiri majlis pembukaan muzium tersebut dan menikmati berbagai rasa dan aneka ais krim dari seluruh dunia.

Baru-baru ini ketika membawa anak-anak beriadah di Taman Tasik Perdana, saya melihat seorang anak kecil sedang menangis dan tidak  menghiraukan pujukan ibunya. Namun apabila bapanya datang dengan membawa ais krim potong dengan sekelip mata budak itu berhenti menangis dan tersenyum girang. Budak itu kemudiannya meghulur ais krim ke arah ibunya. Ibunya malu-malu kucing menjamah ais krim tersebut sambil dilihat oleh keluarga yang gelak ria  melihat gelagat anak itu.

Saya teringat ketika di zaman kanak-kanak dahulu, emak dan abah selalu membelikan ais krim “Walls” untuk saya. Setiap kali mendapat ais krim emak akan bertanya, “sayang emak tak?” Sudah tentulah jawapan saya  “saya sayangkan emak.” Emak tersenyum dengan sindiran, “nanti besok dapat lagi tapi mesti sayang lebih lagi”.

Emak tahu saya sukakan ais krim dan kalau boleh setiap hari saya ingin menikmati kelazatannya. Pada masa dahulu ais krim berjenama “Walls”  harganya mahal. Kami tidak mampu membelinya setiap hari. Sebagai ganti emak akan membuat ais krim Malaysia dengan berbagai rasa, milo, kopi  dan nenas.

Setiap petang saya akan makan ais krim Malaysia hasil tangan emak saya. Ada kalanya emak akan memberi kepada rakan-rakan. Apa lagi, mereka semuanya gembira seronok menyonyot ais krim tersebut.

Terima kasih Makchik, ehh Akak, nanti besok jumpa lagi

Alangkah indahnya takdir hidup saya bila ditemukan jodoh dengan  seorang peminat ais krim. Kami sama-sama suka menikmati ais krim “Magnum”. Kini Magnum mempunyai berbagai-bagai rasa seperti Brownies, Almond dan Truffle. Kami sukakan semuanya walaupun kegemaran masih lagi Magnum Classic. Di dalam peti sejuk kami sentiasa mempunyai perbagai stok Magnum. Kami teruja menjamu tetamu dengan ais krim ini.

Kemana tumpah kuah kalau tidak ke nasi.

Kesemua anak-anak sukakan ais krim. Bezanya, mereka mempunyai citarasa berbeza. Anak sulung sukakan ais krim di McDonald terutamanya perasa cendol yang baru diperkenalkan. Saya beritahu kepada beliau, “kalau Papa inginkan cendol mestilah di gerai mamak di bawah pohon.”

Elysya pula suka makan ais krim di Mall seperti Baskin Robin.  Beli semangkuk dan boleh ditambah dengan kekacang, bijirin dan buah-buahan. Ianya amat sedap dan mengenyangkan. Zayani pula suka ais krim tutti frutti yang campuran ais krimnya boleh dibuat mengikut cita rasa sendiri. Saya dan isteri beruntung kerana akan tumpang sekaki merasai kesemua ais krim mereka.

Pada bulan Ramadhan tahun ini, kami sekeluarga telahpun berbuka puasa dengan makan ais krim Godiva di Pavillion. Walaupun harganya mahal sedikit RM22.25 untuk satu ‘scoop’ namun amat berbaloi kerana rasanya amat sedap. Ianya memulihkan tenaga dan menyegarkan badan dari dahaga dan kepenatan berpuasa di siang hari.

Kami juga gemarkan ais krim Haagen Dazs. Pernah satu ketika saya ingin mencuba flavor ‘Raisin & Ram’ kerana ramai kawan mengatakan ianya amat sedap sekali. Si penjual ais krim memandang saya lalu bertanya “Maaf Encik, adakah Encik orang muslim?”

Di dalam hati saya tertanya-tanya apakah kaitannya di antara ais krim dengan muslim. Si penjual ais krim menjelaskan kepada saya bahawa ais krim tersebut mengandungi alkohol. Saya terkejut dan bertanya “ habis yang mana tiada alkohol?” Beliau menjawab “hanya ‘Raisin & Ram’ mengandungi alkohol, yang lain tiada alkohol.” “Okeylah, saya ingin ais krim ‘chocolate  and nuts’.

Seandainya saya ke muzium ais krim di New York nanti, saya akan cuba kesemua jenis ais krim tanpa alkohol dan ais krim berasaskan yogurt. Apabila sudah berusia setengah abad ini kenalah berhati-hati dan ais krim yogurt adalah pilihan yang utama kerana ia sedap dan lebih sihat untuk dimakan.

Dengan lafaz Bismillahirrahmanirrahim, nikmatilah ais krim kesukaan anda sebelum ianya cair. Begitu jugalah hakikat kehidupan ini, berusaha beramal kepada Allah untuk menikmati syurga sebelum terlambat.

Ibarat aiskrim yang sudah cair!

Kebahagiaan Teragung

Logik manusia mudah. Kekayaan, kemewahan serta kesenangan dirasakan boleh memberi kebahagiaan. Namun ia tidak semudah itu. Alasan utamanya kerana kekayaan, kemewahan serta kesenangan bersendirian tidak bertepi. Hujungnya tidak kelihatan. Fitrah manusia inginkan kekayaan lebih berbanding sedikit. Tiada kepuasan dalam diri. Tiada nilai mutlak di sini. Ketiga-tiga elemen itu bakal memberi kebahagiaan apabila terdapat satu elemen besar:

Ingat Allah sentiasa!

Kenyataan bercorak khutbah, “hanya dengan mengingati Allah, jiwa akan menjadi  tenang. Jiwa tenang membuat hati menjadi tenteram, dada berasa lapang dan fikiran jadi bijaksana. InsyaAllah, kita menikmati kehidupan bahagia.”

Saya mendengar kenyataan ini berulang kali. Namun ia boleh dipertahankan. Misalnya, jika kita mengingati dan mentaati segala suruhanNya bermakna kita telah melakukan kebaikan.

Allah membalasnya dengan sebaik-baik kehidupan di dunia dan pahala yang banyak untuk bekalan di akhirat. Konsep baik dan buruk ini menjadi lebih luas. Misalnya, kita gembira mendapat ujian suka dan kelihatan redha bila ditimpa bencana. Itulah nilai kebahagiaan berlawanan dengan konsep kaya dan mewah material semata-mata.

Bagaimana untuk mengingati Allah sentiasa ?

Pada setiap pagi hari Isnin, Sheikh Said datang ke pejabat untuk bertalaqi dan menghurai rahsia Quran. Hari itu kami bertalaqi surah Al-Muzzammil. Beliau menegaskan bahawa surah ini amat cantik untuk dibaca dan merupakan kunci utama mengingati Allah sentiasa. Lantas, beliau terus membaca petikan dari surah tersebut;

Wahai orang yang berselimut! Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), Iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu, Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”.

(Terjemahan surah al-Muzzammil: 1-4)

Tiba-tiba Sheikh Said berpaling dan bertanya, “sudah siapkah buku baru awak mengenai kebahagiaan itu?” Saya berfikir seketika kerana sedang mengaitkan orang berselimut dengan buku yang hampir ke penghujung.

Hampir siap, saya sudah habis 24 bab dan sedang menunggu ilham untuk bab terakhir.

Baguslah … mungkin kamu boleh menulis tentang “orang bangun malam”.

Saya rasa rakan penulis – Prof. MKI – sudah kerap menyarankan  tentang bangun malam. Setiap kali berceramah beliau menyebut bangunlah … bangunlah … bangunlah … bangunlah pada 1/3 waktu malam tersisa. Jika berdoa Dia makbulkan, jika bertaubat Dia ampunkan dan jika meminta Dia beri apa yang diminta. Mintalah apa sahaja.

Saya rasa itulah sebenarnya permintaan terbaik pada waktu malam untuk mendapatkan kebahagiaan teragung kehidupan baik, tiada siksa kubur dan  terus menerus bergembira di Syurga. Sheikh Said hanya senyum dan menyarankan:

Tidak mengapa … perkara ini penting dan mustahak untuk kita semua. Ia boleh diulang-ulang agar pembaca dapat mengingati betapa pentingnya bangun malam untuk berdamping dengan Allah. Ia amalan  pembersih jiwa.

Setelah berdoa dengan yakin – InsyaAllah – hilang segala kebimbangan. Kita  hanya Allah menjadi pelindung  dan penolong. Setelah meminta ampun daripada Allah maka kita tidak lagi berdukacita terhadap dosa-dosa lampau.

Diam-diam saya bersetuju dengan apa yang disarankan. Kami teruskan pembacaan bersama Sheikh Said. Kemudian beliau menjelaskan satu persatu rahsia ayat-ayat tersebut terutamanya bangun di sebelah malam untuk bertahajud dan membaca al-Quran.

Di sebelah siang kita sentiasa sibuk hal dunia. Maka di sebelah malam perlulah kita berehat dan beribadah.

“Berehat?” saya bertanya memikirkan tidurlah sebaik-baik cara untuk berehat. Sheikh terus menjawab, “Ya merehatkan  badan yang penat bekerja lalu menceriakan  jiwa dengan beramal ibadah. Tentu sukar untuk bangun dari tidur kerana ia memerlukan disiplin yang tinggi.

Staf – Shah, Jamal, Nasrul dan yang lain-lainnya – memandang kepada saya. Sheikh Said perasan tindakan spontan ini lalu bertanya, “kenapa wajah kamu kelihatan pelik?” Shah menjawab,

Kami semuanya tidak ada masalah bangun malam malahan berjaga sampai ke pagi pun tidak mengapa.

Bagus …. Allahamdulillah. Awak semua tidak tidur … bertahjud?

Zariff menjawab dengan tergelak, “bukan … bukan … kami sering keluar malam bersama kawan-kawan. Ada kalanya berbincang mengenai kerja tapi selalunya melepak.”

Masya Allah, awak tidak bertahajud?

Semuanya diam. Semua tunduk.

Jadi apa yang awak lakukan di sepanjang malam?

Kami mula jelaskan suasana kehidupan Kuala Lumpur di malam hari. Nyata sekali Sheikh Said sangat naif tentang dunia hiburan di Kuala Lumpur. Kami mempelawa dengan nada bergurau:

Sheikh mahu melihat keseronokan kehidupan di malam malam hari di sekitar Sungai Wang? Makan, minum, cahaya terang benderang di kelab-kelab malam dan pusat karoake?

Siapa yang mengunjunginya?

Ramai orang. Kesemuanya ingin enjoy dan berseronok  termasuklah segelintir orang Arab. Orang Mesir dari tempat  Sheikh pun ada.

Iakah? Masya Allah!

Sheikh mahu mencuba?

Baiklah, saya akan ikut kamu semua melihat hiburan di malam hari. Tetapi kamu berjanji untuk ikut saya ke masjid pada pertengahan malam hari untuk bertahajud.

Tentu sekali staf saya tersenyum. Mereka fikir Sheikh masih belum memahami keadaan di Kuala Lumpur.

Sheikh, mana ada banyak masjid yang di buka  pada malam  hari?

Tiada masalah, masjid tutup tidak mengapa. Kita ke rumah saya sahaja.

Sheikh bersungguh-sungguh bercerita tentang bangun malam. Hakikatnya, ramai yang sudah bangun malam di Kuala Lumpur tetapi dengan melakukan perkara yang melalaikan. Pilihannya begitu. Ramai yang berfikir mereka bahagia mengejar keseronokkan dunia walaupun kehabisan duit dan badan pula menjadi penat lesu. Ada kalanya sehingga lewat pergi ke tempat kerja. Nasib baik tidak dibuang kerja. Sheikh Said menyarankan,

Walaupun kehidupan kelihatan aman, tenteram serta bahagia tetapi tanpa mengingati Allah, sedikit demi sedikit menyebabkan kita lalai sehingga akhirnya mengingkari nikmatNya. Malahan kita  manjadi lupa akan diri sendiri. Kemudian, hilanglah kebahagiaan.

Beribadah mengingati Tuhan dengan bersolat sendirian di tengah malam memberi ketenangan jiwa, hati sihat dan akal fikiran waras. Keesokan harinya – InsyaAllah – kita akan mempunyai semangat luar biasa. Tubuh cergas  dan jiwa ria menjalani kehidupan harian.

Kebahagiaan ini akan berpanjangan. Moga ia berakhir dengan kematian dan InsyaAllah mereka yang sentiasa mengingati Allah tidak akan dilupakanNya. Syurgalah kediaman kekal abadi. Penghuni syurgalah yang bakal mendapat kegembiraan teragung yang sebenar-benarnya.

Biar kita termasuk dalam golongan tersebut.

Bahagia? Dunia dan Akhirat

Seandainya manusia memiliki kekayaan, kesihatan serta keluarga maka logiknya kita telah memiliki kesenangan di dunia. Namun hati bertanya:

Apakah ada rasa bahagia kerana memiliki ketiga-tiganya?

Prof. Muhd Kamil Ibrahim (MKI) – barangkali secara main-main – pernah menyatakan kepada saya, “jika awak bukan seorang raja, juga bukan seorang ustaz,  maka menulislah!” Dalam sungguh maknanya sehingga saya tidak main-main mengambil apa yang tersirat di sebalik kata-kata tersebut.

Tentulah saya rasa teruja dan gembira, malah amat bersyukur kerana – akhirnya – dapat menghabiskan penulisan buku Bahagia? : Dunia dan Akhirat bersama beliau. Diam-diam ia buku keempat tulisan kami. Saya berbahagia kerana dapat menyumbang berdakwah bersama Prof. MKI.

Sungguh, kita mahu bahagia!

Rasanya mudah menyebut kenyataan ini tetapi barangkali termenung sejenak jika ditanya, “apa erti kebahagiaan?” Jawapan kita pasti berbeza. Malah ia jadi lebih sukar memikirkan bagaimana hendak memperolehinya.

Misalnya, ramai di antara kita sentiasa sibuk – siang, malam dan kadang-kadang sehinggalah ke pagi – mencari kekayaan dengan harapan ia boleh membawa kepada kebahagiaan.

Kesemuanya adalah rezeki. Allah SWT mengurniakan pelbagai rezeki kehidupan termasuk makan-minum, keluarga bahagia,  rumah yang luas, rakan-rakan, jiran tetangga yang baik dan kenderaan yang selesa.

Anehnya … ada juga yang masih tidak berpuas hati dengan anugerah ini walaupun sudah seakan-akan memiliki dunia seisinya. Jika begitu, apakah kita bahagia? Itulah petanda-petanda awal betapa hakikat kebahagiaan hati masih belum muncul.

2011.

Saya mengadakan majlis keramaian di rumah dan menerima pelbagai hadiah dari tetamu yang hadir. Namun ada satu hadiah membuka minda dan menambat hati. Ia sebuah buku berkaitan dengan kehidupan bahagia. Tercatat pada halaman pertama,

Semoga ada manfaat, ingat Allah sentiasa.

Saya tersentap buat seketika lalu berfikir dan bertanya, “Apakah pemberi buku ini berfikir aku tidak bahagia?”

Jika Allah SWT ingin memberi sesuatu maka ia jadi terlalu mudah. Buku ini mengajak saya berdiam diri dan merenung erti kebahagiaan. Tulisan yang mengumpulkan100 orang pakar psikologi positif dari 50 buah negara merupakan tarikan semula jadi untuk ditekuni.

Saya mula membaca buku ini – sekurang-kurangnya – kerana mahu mengetahui ilmu kebahagiaan. Penulis berkongsi pengalaman, penyelidikan dan  kefahaman mereka tentang  kebahagiaan di dalam kehidupan.

Ia jadi pemula terhadap minat untuk mendalami ilmu kebahagiaan dengan berkongsi pengalaman kehidupan dengan teman-teman dari perbagaian lapisan masyarakat. Saya meneliti bahan-bahan bacaan yang berkaitan dengannya dan mempelajari dengan lebih lanjut lagi dengan mereka yang saya fikir boleh membantu terutamanya dengan – Sheikh Said al-Kawari – guru al-Quran yang berasal dari Mesir.

Kemudian, kami – saya dan Prof MKI – melancar buku Merenung Diri. Usai majlis, beliau bertanya :

Apa tema buku kita selepas ini?

Itulah Prof MKI. Beliau selalunya bertanya terlebih dahulu tajuk atau tema yang saya selesa menulis. Prof MKI merupakan penulis  tegar serta berpengalaman dan sudah tentulah sangat mudah menulis apa-apa tema kehidupan yang menyentuh hati.

Lalu saya khabarkan, “saya sedang membaca, mengkaji dan berminat menulis tentang kebahagiaan”. Kami bersungguh berbincang  tentang tajuk ini dan merasakan ia sudah berlambak di pasaran.

Kami putuskan untuk menulis sesuatu yang berbeza agar ia jadi pelengkap kepada yang terdahulu, InsyaAllah. Kami bersetuju menulis tentang kebahagiaan mengikut pengalaman yang telah kami tempuhi dahulu dan sekarang.

Kami menyebut pengalaman ini ketika berbincang. Misalnya, dahulu saya seronok dan gembira menjadi usahawan di awal usia muda. Prof. MKI pula gembira kerana dianugerahi dengan jawatan Profesor termuda di UiTM.

Namun kami sedar bahawa kegembiraan itu hanyalah kecil dan bersifat sementara. Kami tetap menghadapi ujian dan cabaran lain di dalam kehidupan. Sampai masanya kegembiraan itu  hilang dan berlalu pantas!

Kini, kami mahukan sesuatu yang lebih baik dan bersifat kekal. Kami inginkan kebahagiaan yang menjadikan dada kami berasa lapang selapang-lapangnya. Kami mahu jiwa yang tenang tenteram lalu bersedia untuk menemui DIA dengan hati yang damai.

INGAT ALLAH SENTIASA.

Catatan pada buku yang dihadiahkan kepada saya merupakan asas jawapan untuk kami mencari kebahagiaan. Sungguh … Maha Suci Allah, dengan izinnya kami menghadiahkan catatan kami berdua  kepada khalayak pembaca. Moga ada manfaat.

Disini, saya ingin berkongsi dengan para pembaca mengenai kisah Nabi Adam A.S. yang pernah menemui kebahagiaan di Syurga dan dunia. Kisah ini menjadi asas penulisan buku ini. Sewaktu Nabi Adam dan isterinya berada didalam syurga, Tuhan  berfirman:

Wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam syurga, dan makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai.

Kemudiannya apabila mereka diturunkan ke dunia, Tuhan berfirman lagi,

Turunlah kamu semuanya dari syurga itu! Kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu melalui Rasul-rasul dan Kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka, maka sesiapa yang mengikuti petunjukKu itu nescaya tidak ada kebimbangan dari sesuatu yang tidak baik terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Kami sentiasa mendoakan semoga buku dapat memberi petunjuk kepada kita semua untuk mendapat kehidupan yang bahagia di dunia dan  akhirat. InsyaAllah kita bertemu di Firdaus.

Selamat Hari Raya

Apabila Nabi Adam bersama  isteri  turun ke dunia, Tuhan telahpun mengembirakan hati mereka dengan kelengkapan pakaian dan barang perhiasan. Seisi dunia kepunyaan Nabi Adam dan keturunannya. Begitulah juga dengan kami sekeluarga merasa bahagia membeli belah pakaian dan perhiasan bagi menyambut bulan Syawal.

Sudah menjadi tradisi keluarga membeli baju melayu lengkap bersampin dan songkok serta baju kurung untuk dipakai sewaktu solat pagi hari raya dan menziarahi sanak saudara. Selalunya kami akan membeli dua-tiga pasang pakaian yang akan dipakai sewaktu menziarahi “rumah terbuka” rakan-rakan dan saudara mara. Ini adalah masa terbaik untuk ikatan siratulrahim, bermaaf-maafan dan bertukar-tukar cerita mengenai perkembangan  keluarga.

Setiap tahun ada saja berita yang menyedihkan di mana ada di antara  ahli keluarga yang pulang kerahmatullah. Banyak juga cerita-cerita yang mengembirakan dimana saya mempunyai anak saudara dan cucu saudara yang baru. Ada cerita mengenai perjalanan mereka  ke Mekah dan juga yang melanjutkan pelajaran di dalam dan luar negara.

Pada tahun ini baju melayu yang dijual di kebanyakkan kedai di Jalan Tuanku Abdul Rahman mempunyai konsep fesyen yang agak pelik bagi diri saya. Selalunya saya sukakan baju melayu yang seragam satu warna tetapi pada kali ini Zariff dan Zayani mengatakan kepda saya “Papa bolehkah raya tahun ini kita cuba pakai baju yang mempunyai corak yang berbeza?” Mereka membuat pilihan baju berwarna hijau dengan warna yang lain di bahagian poket dan lengan. Saya merasa pelik akan corak rekaan pakaian ini. Malahan baju melayu ini sudah tidak mempunyai pesak  sepert ala-ala memmakai baju kemeja sahaja. “Baiklah awak berdua bolehlah memilih baju melayu moden ini. Papa akan tetap pakai baju hijau !” Inilah revolusi pakaian baju melayu yang mana saya masih tidak boleh menyesuaikannya lagi.

Selain daripada itu mereka juga amat berminat untuk membeli jubah. Saya masih teringat lagi sewaktu bersama Prof Kamil Muhammagd di Madinah suatu ketika dahulu. Beliau bertanya saya “awak kenapa tidak memakai jubah? Hanya baju melayu sahaja?” Belum sempat saya menjawap Prof berseloroh “awak belum terasa ingin kelihatan seperti orang beriman?” Sewaktu saya balik ke hotel saya berfikir kalaulah saya pakai jubah mungkin saya akan berkelakuan lebih sopan sedikit. Tetapi saya juga akan menghadapi masalah sewaktu ditandas. Namun saya juga ingin menjadi orang yang beriman, setidak tidaknya bermula dengan kelihatan sebegitu.

Anak-anak saya mengatakan “marilah papa kita berjubah! Kini trend pakai jubah la Papa!” Lalu kami pun pergi ke bahagian menjual jubah. Di dalam hati saya berkata “Mai oii, jubah apa ini, berbagai warna dan corak!” Zariff memilih jubah warna biru dengan jaluran di bahagian dada manakala Zayani memilih jubah berwarna kelabu ditambah dengan corak-corak berwarna hijau di bahagian depan. Selepas desakan anak-anak, untuk menjaga hati mereka maka saya memilih jubah berwarna kelabu gelap tanpa sebarang corak. Kalau ikutkan hati saya masih lagi membeli warna putih. Tetapi kerana ingin mengikut trend zaman sekarang saya akan cuba memakainya sewaktu ke masjid. Mereka menyatakan jika papa pakai jubah putih nampak janggal macam ‘old school’. Baru saya teringat imam-imam muda di masjid berdekatan rumah semuanya memakai jubah berwarna-warni dengan kepelbagaian corak bersertakan kopiah beranika corak dan warna.

Mungkin inilah yang dikatakan revolusi  pakaian orang melayu zaman sekarang ke masjid. Kalaulah dahulu jika berpakaian sebegini akan dipandang serong dan orang akan mengata kepada kita. Jika hendak ke masjid hendaklah berpakaian putih dengan songkok hitam atau kopiah putih .

Kemudiannya kami ke Jakel untuk membeli pakaian wanita. Memandangkan konsep warna keluarga  pada tahun ini adalah hijau zamrud, maka agak susah juga isteri dan anak-anak perempuan saya  untuk mendapatkan warna dan corak yang bersesuaian. Ramai pembantu-pembantu penjual di Jakel memberi pandangan dan pilihan corak-corak kain yang berbeza-beza. Pening jugalah  untuk membuat pilihan. Akhirnya,  hampir sajalah kami menghabiskan masa untuk memilih kain-kain untuk ditempah. Sdatu jam setengahlah berada di Jakel.

Kemudiannya, isteri dan anak-anak saya pergi ke Ariyani untuk memilih tudung-tudung yang bersesuaian dengan kain baju yang dibeli. Saya bertanya kepada jurujual “adatak tudung Neolofa?” Mereka semua memandang ke arah saya. Isteri saya hanya menjeling kepada saya. Jurujual itu tersenyum lalu menjawab “tudung Datin Seri Umi Aida pun ada!”

Tahun ini anak-anak saya tidak mahu pergi ke Habib Jewel ataupun Poh Kong. Saya agak lega sedikit kerana mereka tidak minat emas dan perak pada tahun ini. Tetapi mereka ingin membeli “costume Jewellary”. Saya rasa mestilah lebih murah agaknya. Elysya mencadangkan agar kami pergi ke kedai “Pandora”. Saya dapati kedai ini hanyalah menjual perhiasan yang merupakan gelang yang dipakai bersama-sama dengan “charms”  yang mempunyai rekabentuk yang cantik dan warna yang menarik.  Harga setiap “charms” itu agak mahal juga  lebih kurang RM150 satu. Elysya membeli tiga “charms” untuk dikenakan dengan rantai tangannya.

Dalam perjalanan pulang ke rumah saya berhenti sebentar di Jaya 33. Saya mengambil troli dan meminta Nini mengambil tepung, gula, mentega dan lain-lain bahan untuk membuat kek hari raya. Mereka berseloroh mengatakan pakaian dan perhiasan yang dibelikan oleh saya bukan percuma. Mereka perlu membuat kek dan kuih gunting (potong) untuk saya.

Allahamdulillah, kita semuanya telahpun melakukan banyak kerja amal dan ibadah berpuasa di bulan Ramadan dengan ikhlas dan  sebaik mungkin kerana Allah semata-mata. Mungkin usaha dan perbuatan  kita pada kali  ini diterima oleh Allah dan dengan rahmatnya kita semuanya akan dihiaskan  dengan gelang-gelang tangan emas, dan memakai pakaian hijau dari sutera yang nipis dan sutera tebal yang bersulam. Kita akan berehat  dengan berbaring di atas pelamin-pelamin yang berhias. Demikian itulah balasan yang sebaik-baiknya dan demikian itulah Syurga tempat berehat yang semolek-moleknya untuk kita semua kelak. Insyaallah.

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Fitri kepada masyarakat UMKI. Maaf sekiranya ada yang  tersinggung kerana bahasa di dalam penulisan saya.

Saya mendoakan agar Allah sentiasa menjadi pelindung dan penolong di dalam kehidupan harian kita. Saya juga sentiasa mendoakan agar kita menjalani kehidupan yang baik di dunia dan kehidupan yang bahagia buat selama-lamanya di akhirat.

Amin.