BERSUNGGUH

Duhai sahabat ku,

Lakukan sesuatu dengan bersungguh. Lakukan kerana kita mahu melakukannya. Lakukan kerana kita yakin dan berupaya untuk melakukannya. Lakukan semata-mata kerana Allah.

InsyaAllah … banyak perkara boleh dilakukan apabila ia dilakukan dengan bersungguh dengan mengikut aturanNya. Lalu kesungguhan itu perlu diterjemahkan melalui tindakan atau perbuatan.

Misalnya, jika kita mahu menjadi seorang penulis maka kita perlu meluangkan masa, memikul pen atau memegang keyboard dan wajib menulis. Jika tiada apa yang ditulis maka tidak mungkin beliau berjaya menjadi seorang penulis. Penulis tidak lahir hanya semata berangan dan bercita-cita mahu jadi penulis.

Saya sendiri bukanlah pandai menulis. Guru bahasa yang membaca tulisan saya pastinya akan memberi komen panjang. Nahunya tunggang langgang. Struktur ayatnya tidak mencermin saya berpengetahuan dalam bidang bahasa. Buktinya, saya hanya memperolehi C3 semasa peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Tentu sekali saya terkenang bagaimana hijaunya (nota: editor menggunakan dakwat hijau) deraf tulisan pertama yang dihantar ke sebuah majalah terkenal. Namun beliau menerima tulisan tersebut kerana pelbagai faktor.

Walaupun tidak dinyatakan secara jelas namun saya mengetahui sebabnya. Pertama, ia mempunyai nilai ilmu yang relevan dengan tema majalah tersebut. Kedua, saya seorang pensyarah yang mempunyai kelulusan. Lalu – logiknya – saya mempunyai kredibiliti atau latarbelakang bidang tersebut.

Ketiga, saya bersungguh apabila menulis. Deraf tulisan bertaip kemas. Saya fikir sedap mata editor memandang. Tentu sekali saya tidak akan mengharapkan editor mencari bahan tambahan kepada tulisan yang saya kemukakan.

Maksudnya … tidak pula saya mencampakkan tulisan dengan berniat awal agar dilakukan pembetulan. Saya melihat di depan mata bagaimana seorang editor mencampakkan tulisan begitu ke bakul sampah.

Ramai orang mempunyai segala-galanya kecuali kesungguhan. Ia perlu ditunjukkan. Ia nampak jelas melalui keseluruhan proses penulisan itu sendiri.

Menulis perlu membaca. Menulis perlu berfikir. Hakikatnya menulis perlu mempunyai ilmu. Lalu proses yang kelihatan ringkas dan mudah sebenarnya mempunyai rantaian yang cukup panjang tanpa kita sedari.

Ia hanya mudah bila kita bersungguh. Tiada jalan pintas.

Begitu jugalah dengan amal ibadat yang lain. Misalnya, jika kita mahu bangun malam maka kesungguhan merupakan salah satu elemen besar.

Pertama, kita perlu membuang elemen 100 peratus menyerah tanpa usaha. Ramai yang menyebut, “saya berniat mahu bangun malam tetapi sentiasa gagal”. Benar, Allah SWTlah yang memberi kudrat tetapi ia berlangsung mengikut aturanNya. Mereka yang bersungguh – InsyaAllah – akan diberi anugerah atau diberi pertolongan olehNya.

Kedua, kejayaan melaksanakan sesuatu perlu diikuti dengan rasa syukur betapa kita menyedari yang ia merupakan anugerah dariNya. Proses ini berterusan tanpa henti.

Sesekali kita diuji dengan kegagalan melaksanakan sesuatu yang kelihatan mudah dan ringkas. Kenapa? Allah SWT mahu mengingatkan betapa lemahnya sifat seorang manusia. Kita hanyalah hamba yang tidak terdaya tanpa bantuanNya.

Namun di celah-celah kejadian tersebut – barangkali – kadar kesungguhan kita merosot tanpa disedari. Benar … lakukan segalanya dengan bersungguh.

Bersungguh keranaNya.

SELAMAT TINGGAL MADINAH

Hari terakhir di Madinah.

Menurut petugas Tabung Haji, jemaah haji dikehendaki menaiki bas pada pukul 6.30 pagi. Dia menasihati kami supaya bersembahyang di hotel memandangkan waktu subuh di Madinah adalah di sekitar jam 5.40 pagi. Tidak sempat untuk berjemaah di Masjid Nabi.

Mengikut kelaziman, solat subuh hanya akan bermula pada pukul 6.00 pagi dan hanya akan berakhir di sekitar jam 6.15 atau 6.20. Surah yang dibaca cukup panjang. Jelas, Tabung Haji tidak mahu jemaah Malaysia terkocoh-kocoh untuk bersembahyang di Masjid dan berkejar pula untuk menaiki bas. Tambah-tambah lagi kebanyakan jemaah haji Malaysia “kumpulan ini“ menginap di tingkat 7, 8, 9, dan 10. Ia mungkin boleh menyebabkan kelewatan jika kesemuanya solat di Masjid.

5.00 pagi. Haji Ibrahim, rakan sebilik bertanya, Sempatkah kita bersembahyang di Masjid?. Tentu sekali saya sedang memerhatikan keadaan dengan teliti. Jauh di sudut hati, saya tidak mahu ketinggalan solat subuh berjemaah. Di masjid.

Dalam masa yang sama, saya juga tidak mahu menjadi penyebab kepada kelewatan perjalanan bas ke lapangan terbang. Saya juga tidak mahu menjadi penggalak kepada mereka yang lain. Bagaimanapun kerana ada pertanyaan, maka saya memberi jawapan yang hanya terpakai kepada diri sendiri. Kata saya: `InsyaAllah tetapi hand-luggage kena berada di lobi. Apabila selesai sembahyang terus ke bas.

5.40 pagi. Azan subuh berkumandang. Saya maklumkan kepada Roza yang saya ingin bersembahyang di Masjid. Dia uzur. Saya mahu dia menunggu saya di dalam bas. Sebelum melangkah, saya berdoa: `Ya Allah, izinkanlah aku bersembahyang subuh sebelum aku berlepas pulang. Jangan jadikan aku orang yang terakhir untuk menaiki bas. Berikanlah ruang masa yang secukupnya untuk aku bersembahyang”.

Lalu saya turun dengan penuh keyakinan. Sambil bergerak laju ke masjid, saya sempat memerhatikan pekerja (bas No 9) masih belum mengangkat barang-barang kami yang terkumpul di ruang lobi hotel. Saya makin yakin yang saya perlu dan boleh menunaikan solat subuh di Masjid.

Saya rasa lega. Tercapai juga niat untuk bersembahyang setiap waktu berjemaah di Masjid Nabi sepanjang berada di Madinah. Saya berasa yakin termasuk di dalam kumpulan kecil yang dapat bersembahyang 42 waktu penuh. Hampir kesemua jemaah hanya dapat bersembahyang 40 waktu sahaja (maksimum) kerana beberapa sebab. Doa supaya dipermudahkan, mendapat yang terbaik dan dapat berama ibadat di Masjid Nabi dengan kadar yang maksimum termakbul. Agakan saya begitu [Astaghfirullah].

Perjalanan ke lapangan terbang Madinah cukup memilukan. Umpama meninggalkan seorang kekasih cinta pertama atau pergi tanpa janji akan kembali semula. Kami hanya berdiam diri. Senyap. Saya tidak mempedulikan orang lain. Airmata mengalir. Tangisan tanpa kawalan lebih kuat di dalam hati.

Kami benar-benar merasai kenikmatan beramal ibadat di Masjidil Haram dan di Masjid Nabi. Tiada yang setanding dengannya. Diam-diam hati menyebut Subhanallah Subhanallah  Subhanallah.

Sesekali bercakap dengan Roza. Melahirkan rasa sedih, rasa nikmat, rasa puas dan rasa takjub di atas pengalaman 44 hari menunaikan fardu haji. Bagaimanapun, kami lebih banyak berdiam diri dengan hati berzikir manakala mata menyaksikan pemandangan Kota Madinah dan laluan ke Lapangan Terbang.

11.40 pagi. Kami mula mendaki angkasaraya menggunakan Pesawat Saudi Arabia. 30 minit di udara, kami sudah mula bertenang dan dapat merehatkan minda. Rasa lesu mula menyelinap masuk.  Cuma kami tidak dapat melelapkan mata. Sesekali bergurau dengan Roza, Kak Mie dan Azlina mengingati kembali beberapa peristiwa manis terutamnya di bandaraya Makkah. Hampir setiap hari kami bersama. Azlina sendiri berulangkali mengucapkan kata-kata kesyukuran,

Saya rasa bersyukur sangat kerana abang ajak saya menunaikan fardu haji tahun ni. Inilah hadiah yang paling manis buat saya. Terima kasih abang.

Saya tersenyum. Saya tahu kedua-duanya, Kak Mie dan Azlina  berada di puncak kegembiraan. Saya juga berasa bersyukur kerana dapat menjadi ketua rombongan kepada isteri, kakak dan adik perempuan dengan penuh tanggungjawab. Perasaan sendiri berpuas hati dengan apa yang telah dilakukan kepada mereka. Itulah yang terbaik mengikut kemampuan saya [Astaghfirullah].

Di atas pesawat inilah saya dapat dan mula merenung kembali apa yang telah dilalui untuk tempoh dua tahun yang lepas sehinggalah selesai menyempurnakan rukun Islam yang kelima ini. Terasa puas, nikmat dan benar-benar bersyukur. Kepuasan yang mencetus pula ketakutan dan kebimbangan. Saya nyatakan kepada Roza,

Saya ingin lagi kembali lagi ke Makkah, Madinah. Tidak kiralah menunaikan haji atau umrah tetapi ada unsur-unsur ketakutan dalam jiwa saya.

 

Mampukah saya melakukan perkara yang sama, mampukah saya menyimpan (membuang) perasaan terlampau yakin, adakah lagi perasaan ketakutan kepadanya, atau timbulkah perasaan riak, angkuh dan sombong.

 

Saya rasa, Tuhan benar-benar menyayangi kita sepanjang kita berada di Makkah dan Madinah. Mampukah kita mengekalkan apa yang telah kita lakukan selama 44 hari ini?

Di atas pesawat ini jugalah saya melihat diri. Jauh ke dalam. Ianya berpusing-pusing di sekitar persoalan kehidupan apabila pulang ke Malaysia, apabila melangkah masuk bekerja di UiTM atau berkeluarga.

Apakah perjalanan kehidupan sendiri akan berubah secara drastik sehingga memberi kesan hebat kepada perhubungan sesama rakan sejawat, corak pemikiran atau kehidupan seharian. Atau apakah saya akan kembali menjadi seorang insan yang sama tingkah-laku, adab & akal atau mungkin lebih menyonsang turun tanpa mempunyai perubahan positif. Jika itu berlaku, ibadat haji yang telah saya laksanakan tidak mampu mengubah sempadan masa.

Haji yang penuh dengan kebajikan (Haji Mabrur) adalah lebih baik daripada dunia dan apa-apa yang ada di dalamnya. Haji Mabrur tidak ada baginya balasan kecuali syurga. (Dilaporkan oleh Abu Hurairah ra.)

Malah saya terbayang segala kerugian yang bakal ditanggung jika apabila pulang nanti masih bergelumang dengan dosa-dosa yang tidak sepatutnya dilakukan. Apatah lagi setelah Allah berjanji memberi pengampunan seumpama bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya.

Ketakutan ini bukanlah satu perkara yang ganjil, apatah lagi terdapat rakan-rakan dan insan yang dikenali masih sanggup melakukan dosa-dosa besar seperti berzina dan berjudi walaupun sudah menunaikan fardu haji. Sesetengah daripada mereka masih pekat dengan perasaan buruk sangka, suka membuat fitnah dan mempunyai perasaan cemburu yang melampau.

Saya tidak mahu begitu. Saya tidak mahu diuji sedemikian rupa. Saya rasa apa yang telah Tuhan ampunkan (mengikut janjiNya) akan menjadi sia-sia dan tindakan ini benar-benar menggambarkan kebodohan diri sendiri. Astaghfirullah.

Barang siapa melakukan haji kerana Allah, lalu ia tidak mengeluarkan kata-kata kotor dan tidak melakukan perbuatan jahat, neschaya ia pulang ke negerinya dalam keadaan diampuni dosa-dosanya seumpama ia baru dilahirkan oleh ibunya. (Dilaporkan oleh Ahmad, Bukhari, an-Nasaâ dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah.)

Dalam bayangan, saya dapat merasakan yang cabaran atau dugaan selepas menunaikan fardu haji atau bergelar Haji menjadi lebih besar berbanding dengan perasaan ketakutan sebelum bertolak ke Makkah.

Mampukah saya bangun setiap penghujung malam untuk bersembahyang tahajud? Mampukah saya berpuasa sunat pada setiap hari Isnin dan Khamis sebagaimana yang dilakukan di Makkah dan Madinah? Mampukah saya sembahyang berjemaah apabila  azan dilaungkan? Mampukah saya membaca Al-Quran setiap hari?

Pertanyaan demi pertanyaan muncul dalam kegelisahan mencari keredhaannya. Kegembiraan untuk pulang ke Malaysia terbenam disebalik sejuta pertanyaan yang tidak mungkin terjawab.

Selamat tinggal Madinah.

Selamat tinggal Masjidil Haram.

Di sanalah tempat aku belajar, diajar dan memahami tentang keesaanmu, Ya Allah. Sehingga bertemu lagi. Astaghfirullah, Astaghfirullah, Astaghfirullah, aku mohon keampunanmu.

Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua

PESAN DIAN NARUKAYA DIRHAM 

Saya terbang jauh menghadirkan diri di majlis Memperkenal Menantu anjuran Prof MKI dan puan Roza. Tasya – menantu – diperkenal kepada saya oleh – Azrai suaminya.

Hubungan saya dan keluarga MKI terlangsung lama semenjak berkenalan melalui hasil penulisan mereka. Lalu tanpa berpikir panjang, saya bersedia membaca manuskrip Selamat Pengantin Baru – RAIKAN CINTA – Pesan Untuk Semua ketika dihubungi oleh Prof.

Saya terus membaca sepanjang malam.

Kerap air mata menitik. Terasa tersentuh hati seorang ibu yang telah membesarkan anak dan tiba-tiba terasa dia akan beredar pergi setelah melangsungkan perkahwinan.

 Aneh. Pada sisi berbeza, saya juga turut terasa bahagia memikirkan anak bertemu jodoh dan siibu bakal menerima menantu. Itulah doa ibu bapa yang sentiasa dipohon kepadaNya. Namun biar saya petik pesan kak Roza yang membuat saya berfikir,

Duhai anak kesayangan ku …
Ia titik permulaan segala bala bencana
Kelak nanti badan merana
Kalau  hati sudah terluka

Lemparkan senyum kepada pasangan mu
Walaupun hati sedang bergolak
Dengan sabar dan solat

Tersirat, ibu berpesan kepada anak dan menantu agar sentiasa mengingat Allah Azza Wajalla walaupun seribu ujian melanda.

Buku ini menggambarkan kasih sayang ibu dan mertua mengajar dan menyayangi  anak dan menantu dengan memberi pelbagai nasihat dengan cara tersendiri bagi menempuh perjalanan baru dan panjang.

Masya Allah Tabarakallah … saya melihat Prof MKI sebagai seorang berjiwa sederhana dan tanpa basa basi menulis dengan nada tegas dan tepat pada sasaran. Isunya sentiasa sama – solat, berdoa, aurat – dalam pelbagai keadaan.

Saya saksikan bagaimana beliau melaksanakan majlis perkahwinan ini dengan cukup sederhana serta membuang pelbagai adat yang tidak sesuai untuk insan beragama Islam.

Buku ini – akhirnya – bukan hanya untuk pengantin baru. Pengantin berbilang tahun seperti saya – InsyaAllah bakal menerima menantu – juga sangat relevan dan berharga. Ia sangat bermanfaat.

Prof dan Kak Roza … teruskanlah menulis selagi Allah masih meminjamkan nafas kehidupan. Banyak manfaatnya. Moga ia menjadi penyebab untuk kita di pertemukan di Syurga Firdaus.

Terima kasih kasih karena mempercayai saya untuk membaca manuskrip ini dan seterusnya menulis sedikit pandangan. Saya menghargainya.

Banda Aceh, Indonesia.

Cabaran Sebenar

Apa khabar Tuan Haji? Ini Tuan Haji baru.

Kata-kata seumpama ini mengundang seribu makna. Tersenyum apabila rakan-rakan bertanya tentang pengalaman sebenar kami di Kota Makkah dan Madinah. Kebanyakannya bertanya sekadar mengambil hati. Ia soalan rutin setelah masuk bertugas selepas hampir 50 hari tidak ke pejabat.

Hendak dengar cerita? Mereka menganguk-anggukkan kepala. Lalu saya ceritakan apa yang tertulis di sini. Ia hanya selesai setelah hampir 2 jam bercerita dengan pelbagai nada, riang-ria, sedih, sebak dan sayu. Niat untuk bercerita dan menyampaikan maklumat tentang haji kepada rakan dan sahabat-handai terlaksana.

Saya sentiasa bersemangat apabila bercerita tentang pengajaran dan pelajaran yang telah kami alami di Tanah Suci. Akhirnya mereka yang mendengar syarahan itu terpaksa mengakui yang kami telah melalui satu perjalanan yang luar biasa. Sekurang-kurang daripada gaya penceritaan yang begitu bersungguh-sungguh.

Namun jauh di sudut hati, saya terlalu risau dengan cabaran yang bakal kami hadapi selepas menunaikan fardu haji. Konsep Jalan Pintas ke Syurga atau Haji Mabrur menyebabkan kami tidak mahu termasuk di kalangan mereka yang rugi. Apakah yang dapat dilakukan untuk berpeluang mendapat haji mabrur?

Kita ketepikan soal hati dan perasaan. Keikhlasan dalam melakukan sesuatu perkara terlalu sukar untuk ditafsir. Saya mahu bermula dengan sesuatu yang nyata. Terutamanya amal ibadat yang disarankan kepada umat Islam tetapi tidak menjadi sebahagian daripada rutin peribadi. Saya tidak mahu berlengah lagi. Lalu saya lakukan senarai semak utama:

  • sembahyang berjemaah
  • puasa sunat
  • qiamullail
  • membaca Quran

Dapatkah saya lakukan ini semua? Hendak seribu daya, tidak hendak seribu dalih. Namun perasaan sebenar nyata lebih menakutkan daripada sebelum berangkat ke Tanah Suci. Lalu saya berdoa kepadanya.

Ya Allah ampunilah diriku. Berikanlah keberkatanmu, Berikan kerahmatanmu. Ya Allah, aku takut Ya Allah. Ketika Engkau memberi rasa gentar kepadaku, jangan Kau ambil kembali rasa nikmat ini. Jadikanlah aku manusia yang tunduk kepadamu. Berikanlah kekuatan untuk aku meneruskan amalan-amalan yang telah aku laksanakan di Tanah Suci. Engkau Maha Berkuasa Ya Allah.

Maka setiap hari surau Seksyen 9 menjadi tumpuan. Surau ini dikenali sebagai Surau orang Kaya-Kaya kerana ramainya dato-dato dan ahli perniagaan yang memberi sumbangan. Salah satu surau yang mempunyai penyaman udara. Malah ceramah-ceramah agama diadakan pada setiap hari dengan topik-topik perbincangan yang berbeza-beza. Jemaahnya ramai. Ia mempunyai Imam sendiri yang dibayar gaji oleh pihak surau.

Ketika sembahyang, saya pastikan berada di saf pertama, betul-betul di sebelah kanan Imam (semangat semasa di Masjid Haram dan di Masjid Nabi). Setelah berapa minggu, tempat itu seolah-olah sinonim dengan saya. Mana ada orang Malaysia hendak berebut saf?

Pada setiap hari Jumaat, saya akan berkejar ke Masjid Negeri untuk mengambil saf pertama. Saya akan mencelah masuk ketika sembahyang sunat jika ketika sampai ruang itu telah diisi disebelah kanan Imam. Begitulah semangatnya hati dan perasaan setelah 44 hari diajar, diasuh dan ditunjukkan jalan oleh Allah swt.

Hakikat sebenar, saya tidak mahu kehilangan kekuatan hati yang mahu mencari yang terbaik di sisi Allah. Ia mungkin tidak penting bagi sesetengah orang tetapi ia ternyata menyala membakar hati dan jiwa. Â

Berbalik kepada Imam surau Seksyen 9, Ustaz Idris, seorang Hafiz. Saya terus jatuh cinta apabila pertama kali mendengar bacaannya dan terfikir, barangkali Allah menghantar aku ke sini untuk berguru dengannya. Lalu saya meminta izin untuk menjadi anak murid beliau. Jawapannya sangat menyedihkan,

Haji, saya minta maaf. Masa saya sudah terlalu sempit. Program saya penuh. Saya minta maaf Haji.

Kuasa Allah terlalu hebat. Ketika Zuhur dia melafazkan kata-kata itu, ketika Asar Allah palingkan hatinya dan dia menuturkan kata-kata berikut,

Haji, saya minta maaf kerana menyatakan masa saya sudah terlalu sempit. Sebenarnya, sayalah yang telah menyempitkan masa saya sendiri. Jika Haji hendak belajar dengan saya, maka bolehlah datang pada setiap hari Isnin, Rabu dan Jumaat. Selepas Isya.

Saya gembira. Tuhan memakbulkan permohonan semasa berada di hadapan Kaabah. Saya mahu guru Quran yang terbaik dan Ustaz Idris adalah lulusan Al-Azhar dalam bidang pengajian Quran.

Ya Allah ampuni diriku, Ya Allah. Maha Besar Engkau Ya Allah.

Tentu sekali hasrat untuk membaca al-Quran dengan cara yang betul dan mengikut tajwid kelihatan munasabah. Allah permudahkan niat murni hambanya.

Seumur hidup tidak pernah berpuasa sunat. Tahun 2006, sebelum mahu menunaikan fardu haji saya berjaya menamatkan puasa 6 bulan Syawal. Seluruh keluarga heboh dengan kejayaan ini.

Maka jika saya berjaya berpuasa sunat pada setiap hari Isnin dan Khamis maka ia adalah satu rahmat yang telah diberikan oleh Allah kepada insannya. Tambah-tambah lagi Dia telah memberikan perasaan bagaimana nikmat berpuasa sebenarnya semasa di Makkah dan di Madinah. Ia cukup berbeza. Saya mahu nikmat yang sama. Subhanallah. Maha Suci Allah.

Segala perubahan yang ingin dilaksanakan ternyata memberi kesan besar kepada kehidupan harian. Waktu malam tertumpu ke surau, pada waktu Maghrib dan Isya.

Malah, kadang-kadang, saya terpaksa pulang di sekitar pukul 10.30 malam setelah tamat kelas al-Quran. Jelas, jika anda ingin melakukan sesuatu, anda perlu melepaskan sesuatu yang lain. Kos melepas. Jika terpaksa membuat pilihan maka saya tahu pilihan yang mana perlu diutamakan.

Persoalannya, Allah memberi rahmatnya. Mampukah kita berusaha untuk mengekalkannya sehingga kita dipanggil mengadap buat selama-lamanya. Itulah cabaran besar yang perlu dihadapi. Dengan izinnya kita berdoa supaya dapat melepasi Sirratul-Mustaqim dengan bergaya.

 

HAJI MABRUR

Kini, hampir semua jemaah haji sudah menyelesaikan rukun dan wajib haji.

LEGA.

Itulah rasa hati yang tidak dapat disembunyikan.

Hakikatnya, bermulalah ujian panjang mempertahankan watak mereka yang dianugerahkan haji mabrur.

Haji mabrur tiada balasan melainkan syurga. Lalu sifat ahli syurga perlu dipertahankan sehingga Kita dijemput pulang.

Perhatikan … berapa ramai yang mula meninggalkan Masjidil Haram atau masjid Nabawi tanpa sebab? Solat di hotel kelihatan munasabah.

Apakah rasa lega itu dibalas dengan lebih bersujud dan bertahajud memohon keampunanNya? Barangkali masa tidur mula diperpanjangkan.

Bagaimana dengan tingkah laku seharian?

Apakah jiwa terasa sebak dan syahdu mengenangi betapa kita sesuci bayi? Bukankah dosa-dosa selama ini terhapus. Apakah kita tidak memikirkan masa berbaki yang semakin suntuk?

Entah … banyak yang perlu difikirkan. Ia bukan gelak ketawa melampau … Apatah lagi mahu kembali kepada tingkah laku sebelumnya.

Benar … kita manusia lemah lagi kerdil.

Lalu mengenangi hal ini menyebabkan kita sentiasa berada di dalam pengharapan kepada Allah SWT menjaga dan melindungi diri. Haji mengubah sempan Iman.

Sungguh, kami mohon keampunanMu ya Allah.

WUQUF

Emak dan abah beria-ia menasihatkan kami supaya melakukan ibadat sepenuhnya semasa wukuf di Arafah. Pesan inilah yang menjadi penanda aras kami.

“Kamil, wukuf di Arafah adalah kemuncak haji. Ia masa yang pendek. Mula masuk waktu Zuhur sampailah terbenam matahari. Di sana lebih kurang 5 jam sahaja. Ajak Roza dan keluarlah daripada khemah (Nota: Waktu wuquf berakhir menjelang subuh).

Cari tempat lapang atau berlindung di bawah pokok kalau panas. Berdoalah kepada Allah. Tuhan dah janji, doa kita akan diangkat ke langit dan diberi pengampunan. Kita akan suci sebersihnya.

Bawa buku doa. Baca semua sekali, doa untuk anak-anak dan doa untuk kerjaya. Paling penting bertaubat. Makan awal. Masuk sahaja waktu Zuhur tidak payahlah  bersembang-sembang atau baru hendak makan. Saat ini adalah saat beramal ibadat sepenuhnya.”

Ajaib. Melekat di hati kami seolah-olah ia adalah waktu yang paling penting sepanjang musim haji. Wukuf di Arafah. Lalu kami memerhatikan jadual kegiatan yang telah dimaklumkan kepada jemaah. Kami bermula dengan sembahyang Zuhur berjemaah dan diikuti dengan khutbah Arafah. Ia dijangka tamat pada pukul 2.00 petang. Selepas itu para jemaah boleh melakukan kegiatan bebas. Terpulanglah kepada setiap individu.

“Ok. Nanti lepas khutbah Arafah, ramai orang akan keluar khemah dan akan mencari tempat yang lapang untuk berdoa dan beramal ibadat. Kita kena cepat. Cari tempat yang strategik. Habis sahaja khutbah kita berkumpul di sini,” saya memberi arahan kepada Roza, Kak Mie dan Azlina. Roza sendiri sudah membuat tinjauan tempat yang dianggap lapang dan membolehkan kami berempat duduk bersama-sama. Ia tidak jauh daripada khemah kami sendiri.

Cuaca agak panas. Namun sesekali tiupan angin kering melegakan keadaan. Kami segera mencari tempat idaman. Tempat yang ditempah melalui hati dan perasaan, dengan Allah semoga jemaah lain tidak mengambil tempat itu. Kami berempat memilih tempat yang membolehkan kami memandang terus ke langit.

Pesan abah dan emak nampak logik dan kami yakin dengan apa yang ingin kami lakukan. Sekurang-kurangnya kami fokus dan berniat untuk mengadap Allah dengan cara yang bersungguh-sungguh. Cara kami.

Pusingan pertama. Saya menjadi imam mengetuai bacaan doa. Kami bermula dengan bacaan al-Fatihah dan doa taubat. Benar, janji Allah sentiasa benar. Dalam cuaca dan keadaan yang tidak kondusif malah kami belum benar-benar selesa untuk beramal ibadat, bibir mula menyebut, “Ya Allah kami mohon keampunanmu,” air mata terus jatuh bercucuran membasahi pipi.

Itulah kehebatan atau kenikmatan yang telah Allah berikan semasa memohon kepadanya. Kami tidak dapat menahan sebak. Tersedu-sedu ibarat kanak-kanak kecil yang ditinggalkan ibu. Niat kami satu. Mengharapkan keampunannya. Kami mahu Allah menerima kami dalam keadaan yang bersih sebersihnya. Ia berlaku secara semulajadi.

“Ya Allah, jika kau panggil kami, jika kau jemput kami, tempatkanlah kami di kalangan orang-orang yang beramal soleh. Ya Allah, dengan rahmatmu, masukkanlah kami di dalam syurgamu. Syurga yang istimewa. Syurga yang paling istimewa. Syurga Firdaus, Ya Allah. Temukan kami di sana Ya Allah.”

Esakan dan tangisan kami menarik minat jemaah yang berhampiran. Mereka keluar silih berganti. Saya ternampak bayang-bayang mereka. Barangkali di hati mereka berkata-kata, “Siapalah yang gila duduk di luar khemah, berdoa dan menangis. Ini mesti golongan yang melampau.” Kami tidak mempedulikan apa yang mereka kata, semuanya hanya sementara.

Kami habiskan  satu buku himpunan doa. Bacaan doa yang paling panjang yang pernah dibaca, melebihi dua jam. Airmata silih berganti bertukar. Sekejap kering, sekejap basah. Tidak terasa masa berlalu pantas.

Setelah itu kami pulang ke khemah untuk melakukan ibadat secara individu. Saya sendiri ingin membaca Quran dan berzikir sementara menunggu terbenamnya matahari. Saya berniat untuk keluar khemah semula 30 minit sebelum masuk waktu maghrib. Ia dijangkakan waktu yang indah. Dosa-dosa akan diangkat ke langit.

Apabila sampai di khemah saya dapat memerhatikan terdapat jemaah yang sedang membaca al-Quran sambil bertafakur sambil berzikir. Namun lebih ramai yang membentuk kumpulan kecil untuk bersembang dan ada yang sedang tidur menghilangkan kepenatan. Secara kasar ia terbahagi dua. Mereka yang sedang beramal ibadat dan mereka yang mungkin sedang berehat-rehat. Apa yang tersirat di hati mereka hanya Allah yang tahu.

Sebelum Maghrib, kelihatan awan kehitam-hitaman. Ia bergerak pantas meninggalkan bumi Arafah. Beberapa orang daripada khemah kami berada di luar menyaksikan kesayuan dan kesyaduan suasana. Kami membaca doa. Doa yang saya baca hanyalah apa yang terlintas di hati. Berulang-ulang bibir meyebut perlahan, “Ya Allah, ampunilah daku, Ya Allah ampunilah daku, Ya Allah ampunilah daku. Ya Allah, ampunilah daku.”

Matahari terbenam. Mata tunduk memandang bumi. Kami telah melalui satu saat paling bermakna dalam konteks kehidupan seorang hamba kepada Penciptanya. Dosa-dosa lampau, saya yakin telah diampunkan olehnya. Mahukah kita terus-terusan memperbodoh-bodohkan diri sendiri? Persoalan yang memerlukan jawapan segera. Allahu Akbar.

“Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?” (al-Rahman, ayat 36).

Perjalanan Makkah – Arafah yang telah kami tempuh cukup panjang walaupun jaraknya hanya 21.9 KM. Namun, hakikat sebenar Wukuf di Arafah cukup singkat bagi mereka yang ingin mendapat keredhaannya. Ia satu pengalaman yang sangat terkesan di hati.

Astaghfirullah.

Lima Kuliah Tentang Ujian 3

UJIAN BADAN

Kami sekeluarga menempuh satu pengalaman yang sungguh luar biasa dalam tempoh yang amat singkat. Abah menghadapi kanser pundi kencing yang cepat merebak ke lain-lain anggota dalam tempoh sebulan yang terakhir. Beliau dijemput Allah ketika usianya menghampiri 72 tahun. Serentak, Ayu – adik – juga menghadapi saat-saat akhir beliau akibat kanser payu dara di Kuala Nerang, Kedah bersama suami dan mertua.

Sebulan selepas abah, Ayu juga dijemput Allah ketika umurnya baru melepasi 35 tahun. Kedua-duanya selamat disemadikan bersebelahan di Jementah, Johor. Barangkali, pusara itulah yang membawa anak-anak saudara kami melawat Segamat tempat yang pernah mereka tuju ketika musim cuti hari raya ataupun persekolahan. 

Abah adalah seorang yang suka beramal. Beliau sangat suka berzikir, menyebut nama-nama Allah dan sering ke masjid bagi menunaikan solat berjemaah. Namun amalan terpuji yang sukar saya teladani ialah menjaga dan menjalin hubungan persaudaraan di antara keluarga, sanak saudara dan sahabat handai. Ke mana sahaja beliau bertandang, maka kenalan-kenalan ini akan cuba sedaya upaya diziarahi. Ia amalan bertahun lamanya. Hasilnya, beliau mempunyai kenalan di seluruh pelusuk tanah air.

Namun bila beliau diuji dengan ujian badan, Abah menjadi tersangat lemah. Beliau tidak mampu bersolat di masjid. Namun, kesakitan yang ditanggungnya tidak dapat kami ketahui kerana abah tidak pernah menyatakannya. Allahu Akbar. Hampir setiap hari kami – saya dan Roza – melawat beliau. Namun apa yang saya lakukan hanyalah menjenguk, bertanya khabar, beredar, membaca surat khabar, berbaring dan tertidur. Roza juga begitu. Beliau berakhir di dapur menyiapkan makan malam kepada seisi keluarga.

Allah mengajar saya sesuatu.

Satu petang, Allah gerakkan hati untuk memegang-megang kawasan pundi kencing beliau. “Abah, sakit abah? Rasanya tidaklah terlalu keras. Ia macam biasa sahaja, sakit abah?,” saya memandang tepat ke mukanya. Abah membiarkan saya mengusap-usap bahagian tersebut. Kemudian dengan suara yang sangat lemah beliau berkata, 

Mil, sakit. Rasanya amat sakit. Tidak tahan rasanya. Bila Kamil pegang, usap, Abah rasa hilang sakit tersebut.

Subhanallah. Ampunkanlah kami ya Allah, sesungguhnya kami tidak terfikir dan mengetahui betapa sentuhan seorang anak boleh menghilangkan kesakitan yang dideritai oleh ayahnya. MasyaAllah, lalu saya ceritakan peristiwa ini kepada kesemua adik beradik supaya mengambil masa untuk mengusap dan membelai abah ketika mereka melawat.

Patutlah abah tidak dapat lagi ke masjid. Maafkan saya Abah kerana menyangka Abah telah tewas dengan sedikit ujian yang telah Allah berikan. Ketika saya risau dan berdukacita dengan keadaan ini, saya terbaca satu hadis yang telah laporkan daripada Anas r.a yang bermaksud,  

Apabila seseorang mukmin diuji oleh Allah dengan sesuatu bencana pada tubuhnya, Allah Taala berfirman kepada malaikat penulis amalnya: “Tulislah juga untuknya amal-amal soleh yang biasa ia lakukan;” kemudian jika Tuhan hilangkan bencana yang menimpanya itu, Tuhan jadikan ia hidup berkeadaan baharu – bersih suci dari dosanya; dan jika Tuhan mengambil nyawanya, diberikannya keampunan serta dikurniakan rahmat kepadanya” 

4.30 pagi, tiga hari sebelum abah dijemput pergi.

Abah bertanya, “Mil, apa lima perkara sebelum dan selepas”. Abah bertanya dalam kesukaran kepanasan bahang kanser. Beliau menyambung kata dengan hanya berbisik. “Muda sebelum tua, senang sebelum susah, sihat sebelum sakit, hidup sebelum mati….” Puas saya memikirkan yang satu lagi…. “lapang sebelum sempit”. Itulah jawapan yang sempat saya berikan. Saya tidak pasti yang ia jawapan yang tepat atau tidak.

“Mil, abah wakilkan Kamil untuk abah sedekahkan RM2000 untuk kerja-kerja yang Kamil dengan Haji Omar lakukan”. “PERKIM Abah,” saya  memberi kepastian. Beliau mengiakan. Sah derma untuk PERKIM Segamat. Barangkali itu sahaja yang tinggal buat abah. Beliau sudah tua, sakit dan kian hampir dengan saat-saat kematiannya. Dalam kesempatan yang terbatas beliau mahu membuat amal jariah.

Allahu Akbar, rupanya beliau memberi pesan terakhir yang kini saya mahu terjemahkan melalui tulisan ini. Ingatlah, apabila bencana badan tiba, manusia akan menjadi sangat lemah dan tidak terdaya. Hanya mereka yang sentiasa mengingati Allah ketika sihat akan berjaya melepasi ujian ini ketika mereka ditimpa ujian badan. Dalam satu hadis yang direkodkan oleh Muslim, Rasulullah SAW bersabda,  

“Sungguh menakjubkan perkaranya orang yang beriman, karana segala urusannya adalah baik baginya. Dan hal yang demikian itu tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu’min: Yaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia tertimpa musibah, ia bersabar, karena (ia mengetahui) bahwa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya”.

Abah dan Ayu pergi buat selamanya. Di antaranya, saya pula diuji dengan penyakit Bell’s Palsy di mana urat saraf muka lumpuh sebelah. Sekali pandang, ia seperti serangan stroke. Wajah saya senget sebelah, tidak boleh menyebut huruf O dengan bulat dan sukar menyedut air ke mulut. Namun ada yang berkata, itulah tanda-tanda awal kepada penyakit yang lebih kronik.

Ia ujian badan!

Malam pertama saya ditempatkan di wad kelas tiga bersama 12 pesakit yang lain. Bila tiba solat subuh, saya beredar ke surau di pintu masuk wad. Alahai… tiada seorang pun yang mahu ikut serta. Usai solat – jika telahan saya tepat – mereka masih di atas tempat pembaringan dalam posisi sebelum saya meninggalkan mereka. Maknanya, mereka juga tidak melaksanakan ibadat solat subuh walaupun secara duduk ataupun berbaring. Agaknya mereka fikir bila ditahan di hospital, solat boleh ditinggalkan. Orang tidak akan mengata. Tuhan tidak marah.

Hakikatnya ia tidak begitu. Solat tidak boleh ditinggalkan kecuali dalam keadaan yang sangat spesifik. Bezanya, Allah banyak memberi kelonggaran untuk mereka yang bermusafir, misalnya mereka dibenarkan jamak dan Qasar. Malah untuk mereka yang terlantar dalam kesakitan diajar untuk solat sambil duduk, berbaring dan dengan hanya gerakan mata.

Lalu saya berbisik dengan jiran di sebelah kanan saya, “Pak cik sudah solat subuh? Sakit pun kena solat pak cik”. Ia patah-patah perkataan yang sukar untuk saya nyatakan. Namun saya benar-benar berbisik. Bila isterinya pulang dari surau, beliau terus meminta untuk bertukar kain pelikat.

“Kain ini kotor…. saya mahu solat,” beliau memberitahu isteri. “Pak cik solat di masjid tetapi bila di sini dia lupa,” mak cik memberitahu saya. “Kita ingatkan beliau mak cik,” saya memberi pandangan. Saya membantu beliau menukar kain pelikat dan baju. Beliau solat di atas katil sambil duduk. Bacaannya kuat dan saya tahu beliau mampu menghabiskan solat tersebut dengan lengkap. Akhirnya pak cik berdoa. Saya mengangkat tangan dan mengaminkan setiap patah doanya.

Mudah-mudahan mereka yang lain terfikir untuk turut sama bersolat. Namun ia tidak menjadi kenyataan. Agaknya mereka yang menunggu keletihan untuk memberi peringatan kepada yang dijaga. Inilah ujian kepada yang sihat apabila menjaga mereka yang sakit. Sekali lagi, saya petik ayat ini supaya menjadi panduan bagi kita semua, surah Al-Ankaboot ayat 2-3 bermaksud,

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? 

Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. 

Mudah-mudahan kita dapat menjaga mereka yang sakit terutamanya ibu bapa kita dengan cara yang terbaik. Ia sukar tetapi perlu dilakukan!

Kami mohon keampunan Allah.

Lima Kuliah Tentang Ujian (2)

Ujian Dua: Harta Benda

Ini kisah enam tahun yang lalu.

Ar-Raudhah – rumah kami di Segamat – tidak pernah berkunci. Rahsia ini hanya diketahui umum apabila banjir besar melanda Segamat. Kenapa dan bagaimana? Bila saya usai bercerita tentang kisah Adib – jiran yang hampir – memasuki rumah dan menyelamatkan komputer, dokumen dan beberapa fail mustahak, ada khalayak yang bertanya, “Prof, bagaimana Adib memasuki rumah prof?”.

Jawapan saya ringkas, “rumah saya tidak pernah berkunci”. “Prof tidak takut rumah dimasuki pencuri?,” ia soalan spontan. Dan jawapan saya panjang lebar.

“Tidak tetapi saya tidak mahu mereka datang mencuri di rumah saya. Jika datang sekali pun, rumah saya tiada barang yang berharga.

Tiada barang kemas dan tiada tunai yang banyak. Adalah RM300 – RM400 di dalam wallet. Rumah saya mempunyai plasma TV. besar. Jika pencuri mahu mengambil TV saya, silalah. Ia akan jadi TV terakhir yang saya beli.

Saya sudah lama tidak menonton TV. Jila ada sekalipun ia hanya siaran terpilih. Kesemua maklumat yang saya kehendaki diperolehi dengan pelbagai cara alternatif. Tidak lagi melalui TV.

Maksud saya, saya tidak takut pencuri memasuki rumah kerana isi rumah tidak mempunyai nilai kepada saya dan keluarga.

Barang yang paling bernilai buat saya ialah buku-buku di perpustakaan. Saya tidak fikir pencuri berminat. Seperkara lagi saya ingin bertanya, berapa lama diambil oleh pencuri untuk memasuki rumah yang berkunci dan bergrill?

Bagaimanapun jangan ikut saya, ini tindakan yang tidak cerdik.

 Saya sekali-kali tidak menyarankan sesiapa sahaja mengamalkan apa yang saya lakukan. Ia hanya berlaku pada rumah. Kereta saya sentiasa berkunci. Komputer dan handphone sentiasa berjaga. Kenapa? Entah, itulah gerak hati yang diberi oleh Allah SWT. Saya fikir barangan tersebut bernilai atau saya mempunyai rasa sayang yang lebih berbanding dengan barangan di dalam rumah.

Bagaimana pun, harta benda ini secara relatifnya tidak sampai mengganggu kehidupan harian saya. Saya tidak mahu harta-benda yang saya miliki menjadi penghalang untuk saya beramal ibadat, menjalani kehidupan yang simple dan tidak melampau. Bayangkanlah firman Allah melalui surah al-Anfal ayat 28  yang bermaksud,

“Dan ketahuilah bahawasanya harta kekayaan dan anak kamu adalah cubaan hidup dan sesungguhnya di sisi Allahlah pahala yang amat besar”

 Roza sendiri tidak menyimpan atau mempunyai barang kemas yang banyak. Apa yang beliau ada hanyalah yang ada di badan. Pernah pada satu ketika beliau mempunyai gelang emas yang bernilai tinggi tetapi tidak dipakai. Lalu saya nyatakan kepada beliau,

 Barang kemas yang tidak dipakai dan cukup tempohnya perlu dibayar zakat. Awak ada barang kemas yang tidak dipakai. Jangan lupa bayar zakat. Jika tidak, lebih baik jual sahaja. Takut-takut kita terlupa.

Perkiraan saya mudah. Membayar zakat adalah salah satu rukun Islam yang lima. Mereka yang wajib membayar zakat tetapi tidak memandang berat tanggungjawab ini sudah pasti tidak termasuk dalam golongan terpilih. Bagi saya, inilah ujian harta benda yang kelihatan mudah tetapi mempunyai kesan yang sangat besar.

Agaknya, berapa ramai yang mempunyai perniagaan jutaan ringgit yang terlupa membayar zakat, bersedekah atau berderma? Jika ia berlaku, ia merupakan satu ujian yang tidak menghampirkan kita untuk menyembah dan beramal ibadat kepadaNya. Harta benda menyebabkan kita gagal dalam ujian tersebut.

Pada suatu hari yang lain, Roza memberitahu saya dengan nada yang sebak, “Yang, saya telah melakukan suatu perkara yang sukar dalam hidup saya. Saya telah jual gelang yang saya simpan”. “Berapa harganya?,” saya bertanya tanpa mengambil kira perasaan beliau. “Hampir 8 ribu”.

Apa yang ingin awak lakukan dengan jumlah tersebut?

Saya ingin bagi emak dan abah, RM1000 seorang untuk menunaikan fardhu haji, RM1000 untuk pembinaan surau sekolah Amirul, RM1000 untuk surau sekolah Sofea, saya ingin mendaftarkan anak-anak untuk pergi menunaikan fardhu haji, RM1000…..

Lalu saya nyatakan kepada Roza, “Yang, itulah perniagaan yang tidak akan rugi sampai bila-bila. Barang kemas awak sentiasa ada tetapi ia akan terus subur sampai awak dipanggil olehNya. InsyaAllah ia akan membantu pada suatu masa yang ketika kita sangat-sangat memerlukannya. Ia ibarat satu simpanan untuk hari esok”. Dalam konteks inilah saya teringat dengan kenyataan Allah SWT melalui ayat 261 al-Baqarah yang bermaksud,

Bandingan pemberian orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, sama seperti sebiji benih yang tumbuh mengeluarkan tujuh tangkai, setiap tangkai itu mengandungi 100 biji.

Dan ingatlah, Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas ( rahmatNya ) lagi meliputi ilmu pengetahuanNya.

 Kini saya semakin memahami kisah Roza dan gelang emasnya apabila membaca ayat 92, surah al-Imran yang bermaksud:

Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.

Islam perlu kuat dan bertenaga. Orang Islam perlu menjadi umat yang kaya raya dan berharta supaya mampu membelanjakannya ke jalan Allah. Namun ia harus berlandaskan jalan yang lurus iaitu laluan yang diredhai olehNya. Malah proses mengumpul harta benda itu sendiri perlu diamati dengan teliti agar ia tidak sekali-kali bercampur dengan perkara-perkara yang menimbulkan kebencian Allah SWT seperti rasuah, penipuan dan penindasan.

Jika ia berlaku, maka harta benda yang diperolehi kelihatan tidak akan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Juga, jika harta benda yang banyak menjadikan kita semakin bakhil, berkira dan kedekut maka ia tidak membawa makna yang besar kepada kehidupan yang kekal abadi.

Dan jika harta benda yang kita usahakan menimbulkan rasa cinta yang berlebihan berbanding rasa cinta pada Allah maka kemungkinan besar ujian harta benda tidak membawa kepada keputusan yang cemerlang. Maka termasuklah kita dalam golongan mereka yang rugi sebagaimana firman Allah melalui surah Al-Taubah ayat 24 yang bermaksud,

Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, – (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)

Saya mempunyai ketakutan yang amat sangat apabila memikirkan ujian harta benda. Naluri manusia sentiasa inginkan sesuatu yang lebih. Wang RM1000 akan sentiasa lebih baik daripada RM100. Namun RM1000 akan hilang serinya apabila mempunyai RM100000.

Keperluan inilah yang kadangkala melalaikan manusia sehingga tidak berkesempatan untuk solat berjemaah di masjid. Tiada apa yang tersentuh di hati jika tidak upaya ke masjid berbanding dengan nilai jutaan ringgit yang tergenggam di tangan. Masa untuk Allah kelihatan terpinggir.

Wahai anak Adam!

Lapangkanlah masa untuk beribadat kepadaKu, nanti Aku akan penuhkan dadamu kekayaan, dan aku akan menutup kemiskinanmu.  Jika engkau tidak melakukan yang demikian, nanti Aku penuhkan tanganmu dengan urusan dan kerja, dan aku tidak menutup kemiskinanmu! (Hadis Qudsi, riwayat Ahmad).

Kami mohon keampunan Allah.

Lima Kuliah Tentang Ujian

UJIAN PERTAMA: TIDUR

Bila saya bertanya kepada khalayak, “apakah ujian paling besar pernah diterima?,” tiada seorang pun yang menyebut ujian tidur. Ia sangat mudah difahami kerana tidur merupakan satu nikmat yang sungguh-sungguh tidak mahu dilepaskan. Tidur menghilangkan kelesuan. Tidur juga boleh mengurangkan ketegangan.

Tidur juga menjadi ubat mujarab untuk sesetengah penyakit yang memerlukan rehat mencukupi. Itulah nasihat pakar-pakar perubatan apabila saya dihinggapi selsema atau demam yang teruk.

Ramai orang bersungut kerana tidak dapat(cukup) tidur. Ada orang mengalami kesusahan tidur apabila beralih tempat. Mereka sangat susah hati apabila tidur tidak mencukupi. Lalu segala macam pekerjaan yang tidak terurus akan disalahkan kepada tidur yang tidak sempurna. Berapa jamkah waktu tidur yang mencukupi? Entah, pakar sains Barat dan Islam sangat bercanggah dalam soal ini.

Namun isu yang lebih besar ialah bagaimana tidur boleh menyebabkan manusia tewas dalam menghadapi ujian kehidupan. Tidurlah yang mungkin menyebabkan ramai lelaki tidak berjaya solat subuh berjemaah. Dan lebih punah lagi jika langsung tidak bersolat.

Solat merupakan rukun Islam dan ia amal pertama sekali akan dihisab. Jika rosak amalan solat maka amalan lain juga akan mendapat kesannya. Dalam satu hadis yang direkodkan oleh Muslim, Rasulullah SAW ada menyatakan,

Solat yang paling berat bagi orang-orang munafik ialah solat Isyak dan solat Subuh. Kalaulah mereka tahu pahala keduanya, nescaya mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak.

Inginlah aku rasanya menyuruh seseorang menggantikan ku mengimami solat, sesudah itu aku pergi dengan beberapa orang membawa ikatan-ikatan kayu bakar ke rumah-rumah orang yang tidak datang solat berjemaah, lalu dibakar rumah-rumah mereka.

Di Madinah, hampir kesemua pelajar saya berjubah, berserban dengan menggunakan iqal. Ketika itu, sebagai penduduk Madinah, secara automatik saya membayangkan mereka tidak akan tinggal solat lima waktu, khatam al-Quran dan berupaya untuk menghafal isi kandungan.

Ini adalah andaian bodoh dan tidak masuk akal. Beriman dan bertaqwa tidak langsung berkait dengan rupa, jawatan, ilmu, kuasa dan bangsa. Ia taufik dan hidayah daripada Allah SWT. Namun saya terpengaruh dengan kehidupan Madinah yang dikatakan penuh dengan keberkatan.

Suatu hari saya digerakkan hati untuk bertanya, “pukul berapa kamu tidur?” Jawapannya berbeza. Ada yang tidur jam 1.00 pagi sehinggalah jam 4 pagi. Ada yang tidak tidur sehingga ke cerah. Kemudian mereka akan tidur sejenak kerana kelas bermula jam 11.00 pagi. Lalu saya “terpaksa” bertanya, “kamu solat subuh?” Allah ya Allah, rupanya ia sama dengan anak-anak kita yang saya tanya di UiTM Johor. Hanya 4/12 pelajar yang solat subuh. Agaknya lebih baik sedikit daripada 8/150 pelajar yang pernah ditanya di Malaysia.

Allahu Akbar, ia fenomena sejagat. Ia bukan membabitkan soal bangsa atau negara. Malah ia langsung tidak mengambil kira di Madinah atau di Segamat. MasyaAllah, Kau ampunilah dosa-dosa kami ya Allah. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Berkuasa.

Lalu saya bertanya lagi, “solat apa yang paling sukar?”. Jawapannya Isya dan subuh. Salah seorang pelajar menyebut, “munafiqun”. Saya lintaskan di dalam hati, “ya Allah ampunilah daku ya Allah. Jalinkan hubungan yang baik antara aku dan pelajar ku ya Allah. Jadikanlah mereka pelajar yang soleh, yang taat kepada perintah mu ya Allah”.

Bagaimana mahu mengubah (berdakwah) kepada mereka? Saya fikir gurunya perlu bangun malam dan memohon kepada Allah SWT.

Ramai mengetahui yang bangun malam untuk beramal ibadat kepada Allah SWT merupakan amalan mereka yang terpilih. Ahli syurga. Saya terbaca tulisan Imam Ghazali menyebut betapa pada hari kiamat nanti Allah bertanya-tanya siapakah hambanya yang solat malam. Hanya sedikit daripada mereka yang mengangkat tangan lalu Allah perintahkan mereka terus ke syurga tanpa dihisab. Sekadar memperbaharui ingatan, saya petik terjemahan surah al-Muzzammil, ayat 1 – 6 yang bermaksud,


Wahai orang yang berselimut! Bangunlah sembahyang Tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), iaitu separuh dari waktu malam, atau kurangkan sedikit dari separuh itu, ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya; dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”.

Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya. 

Allahu Akbar, Subhanallah dan ampunilah kami ya Allah. Bagaimana hendak bangun malam jika tidur yang sedikit menjadi satu masalah yang besar kepada ramai orang. Soalan-soalan seperti, “prof, bagaimana mahu bekerja jika mata mengantuk?” menjadi lumrah.

Anehnya kebanyakan yang bertanya merupakan bijak-pandai lulusan universiti yang membaca, belajar dan mengetahui hukum kehidupan. Mereka yang boleh berfikir. Bila sampai bab amal-ibadat yang dianjurkan oleh Allah, mereka berpura-pura bertanya seolah-olah mahu melakukannya tetapi terhalang dengan kerja-kerja hakiki di pejabat.

Saya terfikir, agaknya mereka terfikir yang Allah tidak kasihankan hambanya yang akan sakit, mengantuk, lemah dan jadi bodoh kerana bangun malam untuk beramal ibadat. Bila tiba musim world cup atau siaran langsung acara sukan di peringkat dunia, tiada pula persoalan yang sama. Mereka bersiap untuk berjaga malam. Ia menjadi agenda wajib yang tidak dapat tidak perlu diikuti. Dan mereka akan memberi alasan, “ia bukan selalu!”. 

Hakikat sebenar – buat mereka yang mahu berfikir –  amalan bangun malam yang konsisten, disertai dengan rasa merendah diri kepadaNya dan mengharapkan kasih sayangNya serta atas sifat mahu bersyukur di atas segala nikmatNya akan membentuk jiwa manusia yang tenang, kuat, bersemangat dan mempunyai daya juang yang tinggi, insyaallah.

Mereka tentunya beramal ibadat semata-mata kerana Allah walaupun telah dijanjikan ganjaran yang sangat hebat.  Misalnya, Allah menceritakan bagaimana keadaan mereka yang bersolat malam di syurga melalui surah Adz-Dzariat ayat 15 – 18 yang bermaksud,

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka.

Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).

Bagaimanapun, jika ada yang bertanya begitu, saya sering memetik kata-kata Imam Ghazali melalui buku Penawar Hati yang memberi cadangan berdasarkan sunnah Rasululullah SAW bagi membantu mereka yang benar-benar mahu bangun malam. Beliau berpesan,

Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum tergelincir matahari untuk solat zohor.

Maka mereka bertanyalah lagi, “Prof, waktu itu kami bekerja”. MasyaAllah, bersabar sahajalah. Saya memberi jawapan, “Imam Ghazali terlupa orang Malaysia bekerja sehingga 1.00 tengahari. Tidak mengapa, ikutlah pesan saya agar tidur 10 – 15 minit sebelum atau selepas waktu zohor semasa waktu rehat. Jangan sibuk dengan makan tengahari yang berat-berat. Cukuplah dengan segelas air dan makanan yang meringankan perut”.  Bangunlah malam, ia membantu untuk lulus ujian yang lain. Jangan sekali-kali membesarkan tidur.

Saya mohon keampunan Allah.

Serabut

Dunia ini berserabut.

Perjalanan – misalnya – 20 minit boleh berakhir sehingga sejam. Tanda hati tidak tenang dan sabar boleh disaksikan sendiri sepanjang perjalanan tersebut. Berapa kali kita menggunakan laluan kecemasan? Tersebut keluhan walaupun bersendirian? Tertekankah hon bersekali dengan rasa marah dengan tingkah laku pemandu lain? Seronokkah mengikut ambulan yang tiba-tiba muncul?

Itu baru kisah sejam perjalanan ke tempat kerja.

Kita berserabut dengan kisah di tempat kerja. Bos atau mereka di bawah seliaan mempunyai pelbagai perangai dan tingkah laku. Bukan tidak lumrah mendengar kisah rakan tikam belakang kerana mengejar kenaikan pangkat. Bukankah pernah kita menyangka ada orang diberi jawatan dan kuasa bukan atas merit? Istilah kroni atau saudara muncul setiap kali ada proses pemilihan prestasi untuk mendapatkan ganjaran tahunan. Bukankah rezeki itu datangnya dari Allah SWT. Lalu ramai orang berserabut fikiran.

Bagaimana dengan kisah anak-anak bermasalah, suami-isteri curang, kenaikan harga barang, politik menghalalkan cara, rasuah, kisah dera dan buli sehinggalah huru-hara menuntut ilmu. Kesemuanya menambah serabut kehidupan. Fazimah menulis,

Sungguh … ujian kehidupan berada di mana-mana. Aku mendaftar di sebuah universiti terkemuka di Pulau Pinang. Alahai … aku tidak sekufu dengan penyeliaku. Ada saja yang tidak kena. Aku tidak tahu kenapa dia seolah-olah memusuhi dan berdendam dengan ku. Hati aku bertanya-tanya.

Serabut.

Penawar utama serabut adalah dengan kembali kepada prinsip dasar kenapa manusia diciptakan. Sekali lagi kami tekankan, manusia perlu kembali “menyembah dan beramal ibadat kepadaNya.” Persoalannya bagaimana? Allah … ya Allah, salah satunya, kami berpandu kepada hadis riwayat Bukhari (nombor hadis 1145) yang bermaksud:

Allah SWT turun ke langit dunia ketika 1/3 malam masih tersisa dan Allah menyeru: “Adakah antara hamba Ku yang berdoa kepada Ku, supaya Aku mengabulkan permintaannya? Adakah antara hamba Ku yang meminta ampun kepada Ku, supaya Aku mengampuninya? Adakah antara hamba Ku yang meminta kepada Ku, supaya Aku memenuhinya?

Sungguh … bangun pada 1/3 malam masih tersisa nyata sangat berpengaruh kepada roh dan perasaan manusia. Dia berjanji sesiapa berdoa, Aku makbulkan, bertaubat, Aku ampunkankan dan meminta, Aku memenuhinya. Dia pasti tidak berbohong dengan janji-janji yang diberikan kepada hambaNya. Lalu berceritalah kepadaNya dengan apa yang terkandung di hati dan apa yang berserabut di fikiran. Paling tidak Allah SWT akan melapangkan dada dan fikiran bagi memudahkan kita membuat tindakan selanjutnya.

Hakikatnya, bangun malam merupakan amal ibadat yang ganjarannya dirahsiakan. Sungguh … sesuatu yang tidak dinyatakan pastinya mempunyai unsur kejutan yang tidak dapat difikirkan oleh akal manusia. Maksudnya, apa yang terbaik di dunia tidak memadai untuk dibuat perbandingan. Allah SWT telah menyatakan hal ini melalui ayat 25, surah Sajadah yang bermaksud,

Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan menggembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.

Berbahagialah mereka yang mampu bangun malam, bertahajud, berdoa dan bermunajat. Mohonlah agar jiwa dan minda tidak lagi berserabut. Tenanglah hati dan jiwa.