Lima Kuliah Tentang Ujian

UJIAN PERTAMA: TIDUR

Bila saya bertanya kepada khalayak, “apakah ujian paling besar pernah diterima?,” tiada seorang pun yang menyebut ujian tidur. Ia sangat mudah difahami kerana tidur merupakan satu nikmat yang sungguh-sungguh tidak mahu dilepaskan. Tidur menghilangkan kelesuan. Tidur juga boleh mengurangkan ketegangan.

Tidur juga menjadi ubat mujarab untuk sesetengah penyakit yang memerlukan rehat mencukupi. Itulah nasihat pakar-pakar perubatan apabila saya dihinggapi selsema atau demam yang teruk.

Ramai orang bersungut kerana tidak dapat(cukup) tidur. Ada orang mengalami kesusahan tidur apabila beralih tempat. Mereka sangat susah hati apabila tidur tidak mencukupi. Lalu segala macam pekerjaan yang tidak terurus akan disalahkan kepada tidur yang tidak sempurna. Berapa jamkah waktu tidur yang mencukupi? Entah, pakar sains Barat dan Islam sangat bercanggah dalam soal ini.

Namun isu yang lebih besar ialah bagaimana tidur boleh menyebabkan manusia tewas dalam menghadapi ujian kehidupan. Tidurlah yang mungkin menyebabkan ramai lelaki tidak berjaya solat subuh berjemaah. Dan lebih punah lagi jika langsung tidak bersolat.

Solat merupakan rukun Islam dan ia amal pertama sekali akan dihisab. Jika rosak amalan solat maka amalan lain juga akan mendapat kesannya. Dalam satu hadis yang direkodkan oleh Muslim, Rasulullah SAW ada menyatakan,

Solat yang paling berat bagi orang-orang munafik ialah solat Isyak dan solat Subuh. Kalaulah mereka tahu pahala keduanya, nescaya mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak.

Inginlah aku rasanya menyuruh seseorang menggantikan ku mengimami solat, sesudah itu aku pergi dengan beberapa orang membawa ikatan-ikatan kayu bakar ke rumah-rumah orang yang tidak datang solat berjemaah, lalu dibakar rumah-rumah mereka.

Di Madinah, hampir kesemua pelajar saya berjubah, berserban dengan menggunakan iqal. Ketika itu, sebagai penduduk Madinah, secara automatik saya membayangkan mereka tidak akan tinggal solat lima waktu, khatam al-Quran dan berupaya untuk menghafal isi kandungan.

Ini adalah andaian bodoh dan tidak masuk akal. Beriman dan bertaqwa tidak langsung berkait dengan rupa, jawatan, ilmu, kuasa dan bangsa. Ia taufik dan hidayah daripada Allah SWT. Namun saya terpengaruh dengan kehidupan Madinah yang dikatakan penuh dengan keberkatan.

Suatu hari saya digerakkan hati untuk bertanya, “pukul berapa kamu tidur?” Jawapannya berbeza. Ada yang tidur jam 1.00 pagi sehinggalah jam 4 pagi. Ada yang tidak tidur sehingga ke cerah. Kemudian mereka akan tidur sejenak kerana kelas bermula jam 11.00 pagi. Lalu saya “terpaksa” bertanya, “kamu solat subuh?” Allah ya Allah, rupanya ia sama dengan anak-anak kita yang saya tanya di UiTM Johor. Hanya 4/12 pelajar yang solat subuh. Agaknya lebih baik sedikit daripada 8/150 pelajar yang pernah ditanya di Malaysia.

Allahu Akbar, ia fenomena sejagat. Ia bukan membabitkan soal bangsa atau negara. Malah ia langsung tidak mengambil kira di Madinah atau di Segamat. MasyaAllah, Kau ampunilah dosa-dosa kami ya Allah. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Berkuasa.

Lalu saya bertanya lagi, “solat apa yang paling sukar?”. Jawapannya Isya dan subuh. Salah seorang pelajar menyebut, “munafiqun”. Saya lintaskan di dalam hati, “ya Allah ampunilah daku ya Allah. Jalinkan hubungan yang baik antara aku dan pelajar ku ya Allah. Jadikanlah mereka pelajar yang soleh, yang taat kepada perintah mu ya Allah”.

Bagaimana mahu mengubah (berdakwah) kepada mereka? Saya fikir gurunya perlu bangun malam dan memohon kepada Allah SWT.

Ramai mengetahui yang bangun malam untuk beramal ibadat kepada Allah SWT merupakan amalan mereka yang terpilih. Ahli syurga. Saya terbaca tulisan Imam Ghazali menyebut betapa pada hari kiamat nanti Allah bertanya-tanya siapakah hambanya yang solat malam. Hanya sedikit daripada mereka yang mengangkat tangan lalu Allah perintahkan mereka terus ke syurga tanpa dihisab. Sekadar memperbaharui ingatan, saya petik terjemahan surah al-Muzzammil, ayat 1 – 6 yang bermaksud,


Wahai orang yang berselimut! Bangunlah sembahyang Tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), iaitu separuh dari waktu malam, atau kurangkan sedikit dari separuh itu, ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya; dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”.

Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya. 

Allahu Akbar, Subhanallah dan ampunilah kami ya Allah. Bagaimana hendak bangun malam jika tidur yang sedikit menjadi satu masalah yang besar kepada ramai orang. Soalan-soalan seperti, “prof, bagaimana mahu bekerja jika mata mengantuk?” menjadi lumrah.

Anehnya kebanyakan yang bertanya merupakan bijak-pandai lulusan universiti yang membaca, belajar dan mengetahui hukum kehidupan. Mereka yang boleh berfikir. Bila sampai bab amal-ibadat yang dianjurkan oleh Allah, mereka berpura-pura bertanya seolah-olah mahu melakukannya tetapi terhalang dengan kerja-kerja hakiki di pejabat.

Saya terfikir, agaknya mereka terfikir yang Allah tidak kasihankan hambanya yang akan sakit, mengantuk, lemah dan jadi bodoh kerana bangun malam untuk beramal ibadat. Bila tiba musim world cup atau siaran langsung acara sukan di peringkat dunia, tiada pula persoalan yang sama. Mereka bersiap untuk berjaga malam. Ia menjadi agenda wajib yang tidak dapat tidak perlu diikuti. Dan mereka akan memberi alasan, “ia bukan selalu!”. 

Hakikat sebenar – buat mereka yang mahu berfikir –  amalan bangun malam yang konsisten, disertai dengan rasa merendah diri kepadaNya dan mengharapkan kasih sayangNya serta atas sifat mahu bersyukur di atas segala nikmatNya akan membentuk jiwa manusia yang tenang, kuat, bersemangat dan mempunyai daya juang yang tinggi, insyaallah.

Mereka tentunya beramal ibadat semata-mata kerana Allah walaupun telah dijanjikan ganjaran yang sangat hebat.  Misalnya, Allah menceritakan bagaimana keadaan mereka yang bersolat malam di syurga melalui surah Adz-Dzariat ayat 15 – 18 yang bermaksud,

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka.

Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).

Bagaimanapun, jika ada yang bertanya begitu, saya sering memetik kata-kata Imam Ghazali melalui buku Penawar Hati yang memberi cadangan berdasarkan sunnah Rasululullah SAW bagi membantu mereka yang benar-benar mahu bangun malam. Beliau berpesan,

Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum tergelincir matahari untuk solat zohor.

Maka mereka bertanyalah lagi, “Prof, waktu itu kami bekerja”. MasyaAllah, bersabar sahajalah. Saya memberi jawapan, “Imam Ghazali terlupa orang Malaysia bekerja sehingga 1.00 tengahari. Tidak mengapa, ikutlah pesan saya agar tidur 10 – 15 minit sebelum atau selepas waktu zohor semasa waktu rehat. Jangan sibuk dengan makan tengahari yang berat-berat. Cukuplah dengan segelas air dan makanan yang meringankan perut”.  Bangunlah malam, ia membantu untuk lulus ujian yang lain. Jangan sekali-kali membesarkan tidur.

Saya mohon keampunan Allah.

Cinta Untuk Tok Wan

Benarlah hidup ini bukan tujuan. Nikmat dan ujian yang bersilih ganti membuktikan bahawa akhiratlah perkampungan abadi, tempat rehat mahupun tempat keperitan buat manusia. Kali ini saya ingin bercerita tentang tokwan; sosok yang amat saya cintai. Tokwan adalah ayah kepada emak dan maklong saya. Usianya kini 79 tahun. Saya kira, bukan saya sahaja yang menyintai tokwan, tetapi seluruh keluarga dan anak-anak muridnya. Dia orang yang mempunyai sifat penyayang dan lemah-lembut semulajadi.

Tokwan bukan orang berharta, datang berhijrah ke Padang Sera, Kodiang, Kedah sekitar tahun 1960-an untuk mencari rezeki. Dia membanting tulang empat kerat membantu tuan-tuan sawah mengangkut padi sehingga suatu ketika guni padi jatuh atas peha kirinya, sejak itu dia menjadi Orang Kurang Upaya (OKU) kerana pehanya sudah tidak lurus.

Tokwan dikenali sebagai orang yang berjalan senget dan capek. Dia tidak dapat membuat kerja di sawah. Dek ilmu agamanya yang mendalam, tokwan mula mengajar anak-anak kampung mengaji al-Quran. Tahun 1960-an, banyak keluarga belum kenal agama Islam dengan baik. Mulanya, tokwan hanya mengajar anak-anaknya iaitu emak dan kakaknya yang berusia 7 dan 9 tahun waktu itu membaca al-Quran, apabila dilihat jiran-jiran lain, mereka juga mahu anak-anak mereka pandai al-Quran.

Datanglah anak-anak jiran memenuhi rumah tokwan; rumah buruk yang kecil menampung empat beranak. Tersebar seluruh kampung bahawa tokwan mengajar al-Quran, berbondong ibubapa mahu menghantar anak mereka mengaji dengan tokwan. Dek rumah tokwan sangat kecil, orang kampung bergotong-royong membuat surau dan rumah di tanah yang telah diwakafkan khusus untuk tokwan menjadi imam dan guru al-Quran sepenuh masa di Kampung Gajah Puteh, Padang Sera.

Tokwan mengabdikan diri dengan tugas mulia itu sehingga awal tahun 2000. Waktu usianya menjangkau 70-an, dia kadang uzur dan menjaga isterinya, Arwah Tok Piah yang terlantar.

Mak menjaga ibubapanya sejak tahun 1996 sehingga kini. Namun begitu, tokwan yang banyak menguruskan arwah tok. Dia yang memandikan, memakaikan pakaian dan menyuap makanan kepada isterinya, sehinggalah Allah SWT menjemput tok pulang ke sisiNya pada 2013. Selepas ketiadaan tok, kami tahu tokwan amat sunyi.

Tambahan, satu-satu cucu-cucunya berhijrah dari rumah. Saya sekeluarga terbang ke Korea dengan doa tokwan. Saya berjanji, setiap cuti semester akan pulang menziarahi tokwan; dia pula mengatakan akan mendoakan kami siang dan malam. Benarlah, selama 3 tahun lebih di Korea, Allah SWT mengizinkan kami pulang menziarahi ibubapa, tokwan dan sanak-saudara.

 Banyak yang saya pelajari dari tokwan. Dia belajar agama di pondok, dari guru-guru yang ikhlas. Dia tidak berpeluang ke universiti, namun ilmunya banyak hasil kefahaman dan amalan secara istiqamah,  Kitab-kitab karangan Imam al-Ghazali menjadi makanan jiwanya. Al-Quran tidak putus di bibirnya. Di bulan Ramadan, tokwan pernah khatam al-Quran dua kali (bahkan lebih).

Dia selalu menasihati anak cucu jangan sesekali meringankan solat Jemaah dan solat sunat sebelum/selepas solat Fardhu. Setiap kali terjaga tengah malam, saya menyaksikan tokwan sedang mandi dan bersiap untuk bermunajat kepada Allah SWT sehingga tiba waktu Subuh, dialah paling tegas mengejutkan semua orang terutama cucu-cucu lelaki supaya menunaikan solat Subuh di surau atau masjid. Pakaiannya sentiasa wangi ketika menuju ke surau. Dan sering memakai baju dan berserban putih.

Saya juga tidak pernah melihat tokwan marah melainkan hal-hal yang bertentangan dengan agama. Dia banyak mendamaikan pasangan suami-isteri yang hampir bercerai, dia menjadi tempat rujuk orang kampung dalam masalah kekeluargaan. Ramai orang senang dengan tokwan kerana dia amat lembut, tidak bermuka-muka apatah lagi suka memburukkan orang lain.

Dia hanya bercakap yang baik-baik tentang orang lain, walaupun orang itu punya banyak kelemahan. Tokwan juga yang memandikan jenazah orang kampung ketika dia masih sihat. Ya Allah, saya menyaksikan kebaikan tokwan lebih banyak daripada keburukan. Sungguh bertuah Allah SWT mengurniakan tokwan sebagai datuk kami.

Satu cerita tokwan kepada saya yang membuatkan saya yakin, tokwan adalah hamba yang soleh adalah tentang mimpinya. Dia pernah bermimpi mandi di satu telaga dan di sana ada sosok manusia paling mulia iaitu Rasulullah SAW.

Allah ya Allah, saya tahu tokwan tidak akan sesekali menipu. Mimpinya itu tidak diceritakan kepada semua orang. Dia bercerita kepada saya kala saya bertanya tentang sejarah tokwan ketika muda. Saya malu. Terasa tidak benar-benar menghargai tokwan; insan yang sangat mencintai Allah dan rasulNya.

Tulisan ini saya kongsikan kerana saat kalian membaca ini, tokwan saya bertarung dengan ujian besar dalam hidupnya. Allah SWT menarik nikmat bercakap dan bergerak ketika tokwan diserang penyakit stroke pada hari raya kelima tempoh hari. Hari ini, saya menyaksikan tokwan lemah di perbaringan, hanya matanya menunjukkan dia sedang bertasbih kepadaNya, tetap sabar.

Saya yakin bahawa ujian ini untuk menaikkan taraf tokwan di sisiNya, menghapuskan dosa-dosa serta menerima pahala sabar. Dan paling utama, adalah peluang kepada anak, cucu-cucu meraih sebanyak mungkin kebaikan menguruskan insan yang disayangi Allah ini.

Ya Allah ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa tokwan serta berikan kesembuhan buatnya untuk menjadi hambaMu yang memberi teladan kebaikan kepada kami yang hina ini.

Serabut

Dunia ini berserabut.

Perjalanan – misalnya – 20 minit boleh berakhir sehingga sejam. Tanda hati tidak tenang dan sabar boleh disaksikan sendiri sepanjang perjalanan tersebut. Berapa kali kita menggunakan laluan kecemasan? Tersebut keluhan walaupun bersendirian? Tertekankah hon bersekali dengan rasa marah dengan tingkah laku pemandu lain? Seronokkah mengikut ambulan yang tiba-tiba muncul?

Itu baru kisah sejam perjalanan ke tempat kerja.

Kita berserabut dengan kisah di tempat kerja. Bos atau mereka di bawah seliaan mempunyai pelbagai perangai dan tingkah laku. Bukan tidak lumrah mendengar kisah rakan tikam belakang kerana mengejar kenaikan pangkat. Bukankah pernah kita menyangka ada orang diberi jawatan dan kuasa bukan atas merit? Istilah kroni atau saudara muncul setiap kali ada proses pemilihan prestasi untuk mendapatkan ganjaran tahunan. Bukankah rezeki itu datangnya dari Allah SWT. Lalu ramai orang berserabut fikiran.

Bagaimana dengan kisah anak-anak bermasalah, suami-isteri curang, kenaikan harga barang, politik menghalalkan cara, rasuah, kisah dera dan buli sehinggalah huru-hara menuntut ilmu. Kesemuanya menambah serabut kehidupan. Fazimah menulis,

Sungguh … ujian kehidupan berada di mana-mana. Aku mendaftar di sebuah universiti terkemuka di Pulau Pinang. Alahai … aku tidak sekufu dengan penyeliaku. Ada saja yang tidak kena. Aku tidak tahu kenapa dia seolah-olah memusuhi dan berdendam dengan ku. Hati aku bertanya-tanya.

Serabut.

Penawar utama serabut adalah dengan kembali kepada prinsip dasar kenapa manusia diciptakan. Sekali lagi kami tekankan, manusia perlu kembali “menyembah dan beramal ibadat kepadaNya.” Persoalannya bagaimana? Allah … ya Allah, salah satunya, kami berpandu kepada hadis riwayat Bukhari (nombor hadis 1145) yang bermaksud:

Allah SWT turun ke langit dunia ketika 1/3 malam masih tersisa dan Allah menyeru: “Adakah antara hamba Ku yang berdoa kepada Ku, supaya Aku mengabulkan permintaannya? Adakah antara hamba Ku yang meminta ampun kepada Ku, supaya Aku mengampuninya? Adakah antara hamba Ku yang meminta kepada Ku, supaya Aku memenuhinya?

Sungguh … bangun pada 1/3 malam masih tersisa nyata sangat berpengaruh kepada roh dan perasaan manusia. Dia berjanji sesiapa berdoa, Aku makbulkan, bertaubat, Aku ampunkankan dan meminta, Aku memenuhinya. Dia pasti tidak berbohong dengan janji-janji yang diberikan kepada hambaNya. Lalu berceritalah kepadaNya dengan apa yang terkandung di hati dan apa yang berserabut di fikiran. Paling tidak Allah SWT akan melapangkan dada dan fikiran bagi memudahkan kita membuat tindakan selanjutnya.

Hakikatnya, bangun malam merupakan amal ibadat yang ganjarannya dirahsiakan. Sungguh … sesuatu yang tidak dinyatakan pastinya mempunyai unsur kejutan yang tidak dapat difikirkan oleh akal manusia. Maksudnya, apa yang terbaik di dunia tidak memadai untuk dibuat perbandingan. Allah SWT telah menyatakan hal ini melalui ayat 25, surah Sajadah yang bermaksud,

Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan menggembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.

Berbahagialah mereka yang mampu bangun malam, bertahajud, berdoa dan bermunajat. Mohonlah agar jiwa dan minda tidak lagi berserabut. Tenanglah hati dan jiwa.

Maaf Zahir Batin

Meminta maaf sangat sukar. Memaafkan lebih lagi. Hakikatnya, tidak ada ruginya kalau bermaaf-maafan sesama kita walaupun merasakan bahawa kita tidak bersalah. Banyak perkara boleh berlaku tanpa disedari.
Saya pernah berada di satu tempat di mana penduduknya suka menyebut perkataan maaf sehinggakan jika mereka berjalan cepat dan ingin memotong laluan, mereka akan berkata “sorry”. Saya dapat merasakan ia perbuatan baik dan terpuji. Mereka ini mempunyai perasaan gembira,  bersenang hati dan saling hormat menghormati.
Saya berkeyakinan yang wajah kita akan kelihatan berseri lagi ceria jika mudah memaafkan orang. Logiknya mudah … kita mempunyai hati lapang kerana tidak mempunyai perasaan bersalah dan jiwa yang lega lagi bersih.
Sekurang-kurangnya begitulah kelihatan di wajah sahabat dan aruah ibu saya.
Baru-baru ini seorang sahabat telah datang berjumpa saya. Beliau memeluk dan bersalaman sambil mengatakan “maafkan saya zahir dan batin.” Saya tertanya-tanya di dalam hati, “apakah dia pernah buat kesalahan, saya langsung tidak ingat!”
Saya menjawab “kenapa awak cakap begitu, awak tidak buat sebarang kesalahan. Lagipun sekarang ini belum lagi bulan Ramadhan dan hari raya?” Beliau gelak lalu mengatakan “saya akan berangkat ke Mekah pada minggu depan. Takut-takutlah kalau ada pernah tersilap kata dan perbuatan.”
Seseorang yang akan berangkat ke Tanah Suci Mekah selalunya akan meminta maaf kepada keluarga, saudara mara dan sahabat kenalan. Mereka ini ingin pergi kesana di dalam keadaan bersih daripada dosa-dosa yang telah dilakukan dengan manusia.
Mungkin mereka takut apabila pergi ke tanah suci dan tidak akan kembali lagi ke tanah air. Takut tidak akan kesempatan meminta maaf jika ajal sudah sampai disana.
Saya memberitahu sahabat saya, “sudah tentulah saya dengan ikhlasnya  memaafkan walaupun tiada kesalahan yang awak lakukan terhadap saya. Saya juga meminta maaf, manalah tahu, saya yang ada kesalahan dengan awak. Malahan saya akan tetap mendoakan awak pergi dan balik dari Mekah dengan selamat! ”
Kemudiannya, kami bersalaman lalu berpeluk sambil bermaaf-maafan. Ianya satu perasaan yang  hiba tetapi indah sekali!
Peristiwa ini mengingatkan kembali saya kepada  arwah ibu yang selalu meminta maaf kepada kami. Setiap kali kami berjumpa beliau akan mengucapkan “maafkan mak, halalkan makan dan minum zahir dan batin ya?” Walaupun tiada kesalahan yang dilakukan oleh beliau. Kalau kami tidak menjawabnya, beliau akan bertanya, “maafkan mak tak.?” Ucapan beliau sentiasa menyejukkan hati kami. Kami mulai mempelajari dan mengikuti perbuatan beliau. Perbuatan seperti ini membuatkan kami sentiasa merendah diri.
Apabila beliau sudah tua – uzur dan berada di hospital, permintaannya adalah ingin berjumpa dengan ahli keluarga dan kenalan semua untuk meminta maaf. Maka ramailah diantara mereka yang datang melawat untuk  bermaaf-maafan dengan menglahirkan kata, “maaf zahir dan batin.”
Mereka semua mengimbas kembali akan kesalahan-kesalahan yang lalu dan melepaskannya lalu timbullah perasaan kesedihan bersertakan kemesraan. Mereka semuanya dilihat berasa berpuashati.
Beberapa bulan berlalu, beberapa kali doktor telah menasihati keluarga untuk memanggil kenalan ibu yang belum melawatnya  agar  datang dengan segera. Maka ramailah yang datang berkerjaran lalu sempat menetapi wajah dan memegang tangan ibu yang sudah tidak terdaya disebabkan tekanan jantung yang lemah.
Namun mereka semuanya masih sempat bermaaf-maafan dengan titisan air mata berguguran tanpa disedari. Mereka hanya rasa gembira sedikit kerana tidak dapat mendengar suara ibu memaafkan mereka. Ada pula yang datang agak lambat merasa kecewa dan berasa hati kerana kini ibu sudah nazak dan tidak sedarkan diri.
Mereka hanya dapat  melihat keredaan pada  wajah ibu yang dikelilingin dengan tiup pernafasan dan dawai talian letrik peralatan bantuan pernafasan. Mereka meminta maaf berkali-kali tanpa berhenti dengan mengalirkan airmata bercucuran namun ibu hanya mendiamkan diri tanpa sebarang pergerakan dan respon.
Mereka tidak putus-putus berdoa berkali-kali inginkan agar ibu sedar kembali untuk meminta maaf. Tetapi nyata keadaan memanglah sudah terlambat, doktor sudah menyerah kepada tuhan, tiada apa lagi yang boleh mengembalikan keadaan ibu kecuali Allah jualah.  Mereka merasa kesal dan sedih sehinggalah terbawa-bawa ke tanah perkebumian aruah ibu. Mereka tidak akan merasa berpuas hati seumur hidup walaupun menziarahi kubur aruah setiap hari.
Sesungguhnya, beruntunglah kepada mereka yang merendah diri lalu suka bermaaf-maafan. Rugilah pula kepada mereka yang mempunyai keegoan yang tinggi lalu tidak mahu bermaaf-maafan. Allah sentiasa meredai kepada mereka yang suka membuat kebaikan.
Saya ingin mengambil kesempatan ini pada pengakhiran bulan Ramadhan yang lagi mulia ini dan akan bermulanya bulan Syawal yang barakah ini, ingin memohon maaf, zahir dan batin kepada semua pembaca terutamanya warga UMKI.
Selamat Hari Raya Aidil Fitri. Maaf zahir dan batin.

Kelas Pemulihan

Dalam perjalanan ke pejabat, berkumandang merdu suara Sheikh Abdul Karim Omar membaca surah Al Ihsan.  Saya tatap terjemahan setiap bait-bait ayat yang dibaca sambil ikut mengalun suara.

“Sesungguhnya orang- orang yang berbuat kebajikan minum dari gelas ( berisi minuman ) yang campurannya adalah air kafur. ) yaitu) mata air ( dalam surga )yang daripadanya hamba- hamba Allah minum, yang mereka dapat mengalirkannya dengan sebaik- baiknya.

Mereka menunaikan nazar dan takut akan suatu hari yang azabnya merata di mana- mana. Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan.

Sesungguhnya Kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula ( ucapan ) terima kasih. Sesungguhnya Kami takut akan(azab ) Tuhan kami pada suatu hari yang (di hari itu) orang- orang bermuka masam penuh kesulitan.

(Terjemahan Surah Al-Insan, 5-10).

Saya tanyakan pada Bos yang sedang memandu, “Yang, Berapa kerap Abang hayati perasaan mereka yang tidak punya kemewahan harta dan hidup miskin?”

Boss jawab, “Dulu, hampir tidak pernah. Sekarang, alhamdulillah. Syukur pada Allah yang memberi petunjuk.”

Saya juga begitu. Dulu, saya rasa usaha yang kuat akan membuat kita hidup senang. Maknanya, andai ada yang hidupnya susah, ia kerana mereka kurang berusaha.

Begitulah anggapan saya. Namun sahabat baik saya, Siti, yang saya temui kembali selepas majlis Reunion, membuat saya merenung ke dalam diri dan mengerti. Lebih setahun lalu, di bulan Januari, Siti mengajak saya menemani beliau.

“Kita pegi pejabat zakat kejap ye Maha?”

“Okay.”

Saya tunggu Siti dalam kereta sementara beliau masuk ke dalam pejabat sambil main games di handphone.

Tidak lama kemudian, Siti kembali dengan wajah murung. Tiada lagi sinar kegembiraan yang tergambar di wajahnya.

“Kenapa Siti?”

“Diaorang tak proses lagi application Siti untuk wang zakat sekolah, Maha. Lambat lah dia orang ni. Geram Siti. Dah lama dah submit. Ni dah nak dekat sebulan naik sekolah. Siti belum bayar yuran budak-budak ni lagi. Hari tu dapat beli buku rampaian je. Buku kerja pun pilih-pilih.”

Saya terpaku. Kaku. Hilang suara.

“Banyak ke bantuan zakat yang anak-anak Siti dapat?”

“Alhamdulillahlah Maha. Dapatlah sorang RM250 setahun. Lepas yuran dan baju sekolah sepasang sorang.”

Kepala bagaikan dihentak dengan batu besar. Ya Allah! Sukarnya kehidupan seorang sahabat yang sentiasa tersenyum! Adakah ia berlaku kerana Siti tidak cukup kuat berusaha? Sama sekali tidak! Saya tahu dengan pasti betapa Siti berusaha siang malam demi memastikan kelangsungan hidup mereka tiga beranak selepas kehilangan suami.

Saya tarik nafas panjang sambil beristighfar. Terasa betapa kejamnya saya sebagai manusia.

Perlahan-lahan saya katakan pada hati, “betapa bertuahnya kau Suria. Banyak yang kau punya dibanding dengan Siti. Itupun tak sudah-sudah kau mengeluh. Baru sedikit kau dicuit untuk menoleh ke tepi,  kau sudah meraung menangis bagaikan langit runtuh.

Berhenti sejenak di kawasan R&R selepas pemanduan laju untuk kau lihat jejak yang kau tinggalkan dan rawat hatimu.”

Siti telah menyedarkan saya tanpa dia sedar yang dia telah menyedarkan.

Langkah laju yang sekian lama saya hayun saya perlahankan. Saya amati dengan penuh hati-hati setiap butiran, penemuan dan pengajaran yang terdapat di sepanjang perjalanan.

“Ampunkan aku Ya Allah. Ampunkan aku.”

Kenyataannya, bukan mudah untuk melembutkan hati, apatah lagi di usia yang sudah tua.

Subhanallah. Bertuahnya saya kerana diizinkan Allah untuk mengambil satu langkah ke belakang. Menyesali dengan sesungguh hati akan kesanggupan saya melakukan dosa sedangkan tahu apa akibatnya.

Kasih sayang Allah pada ciptaanNya, dibenarkan hambaNya yang berdosa bertaubat dan memohon keampunan tanpa mengira banyaknya dosa yang telah dihimpun dan tiada had waktu diberi. Selagi masih bernyawa.

Kini saya menjalani kehidupan umpama berada di kelas pemulihan.

Teringat betapa rajinnya arwah Bapak menghantar kami ke Balai Dakwah, Jeram di setiap cuti sekolah. Bapak kata, “Korang kena masuk kelas pemulihan. Moga-moga lekat dalam diri masing-masing ilmu yang Ustaz-ustaz kat sini ajarkan. Bila Mak dengan Bapak dah tak ada, jangan sampai ada yang sesat dalam kehidupan.”

Di Balai Dakwah saya kenal siapa dia Hassan Al Banna, apa dia Asmaul Husna dan perlunya jemaah. Nama-nama besar seperti Ustaz Sahar, Ustaz Amin dan Ustaz Nasoha sentiasa menjadi sanjungan. Tahajjud, dhuha, qiamullail dan zikir diajarkan dan dipasakkan dalam diri. Kami antara yang digelar “hantu kom-kom” dan “budak dakwah” kerana menutup aurat di kala rakan-rakan masih berskirt biru ke sekolah.

Allah hu Akbar.

Hidup yang senang membuat saya leka. Saya berjalan mengikut bengkang-bengkoknya jalanan kehidupan. Saya turuti kehendak hati yang tinggi menggunung lalu membiarkan diri masuk ke dalam lembah yang dipenuhi dosa.

Subhanallah. Maha Suci Allah.

Tidak Dia biarkan saya terus berjalan bengkang bengkok. Terjerlus seketika kaki saya dalam pasir yang dalam. Sukarnya untuk diangkat. Menangis. Meratap. Merayu padaNya mohon dikasihani.

Saya yakin dengan keampunan dan kasih sayang Allah.

Dan apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami itu datang kepadamu (dengan tujuan hendak bertaubat dari dosa-dosa mereka), maka katakanlah: “Mudah-mudahan kamu beroleh selamat! Tuhan kamu telah menetapkan bagi diriNya untuk memberi rahmat (yang melimpah-limpah): bahawasanya sesiapa di antara kamu yang melakukan kejahatan dengan sebab kejahilannya, kemudian ia bertaubat sesudah itu, dan berusaha memperbaiki (amalannya), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.

(Terjemahan surah Al-An’aam 6:54)

Warna Kegemaran

Warna-warna indah di Keningau, Sabah.

Setiap orang mempunyai warna kegemaran.

Ketika mula bekerja, saya suka memakai baju berwarna putih, seluar berwarna biru tua, bertali leher merah dan sberepatu hitam. Ia memberi kepuasan kepada diri kerana dapat merasakan aura sebagai seorang ahli korporat.

Saya fikir begitu.

Kemudian, pilihan bertukar kepada batik Terengganu yang berwarna-warni. Agaknya, saya ingin merasakan diri umpama seorang artis walaupun saya hanyalah penulis buku kecil-kecilan. Agak saya, artis sememangnya mempunyai pelbagai corak warna warni di dalam kehidupannya . Lalu ia terserlah melalui warna pemakaian.

Ini kisah buku dan pilihan warna kavernya.

Setiap kali selesai menulis manuskrip, Profesor Muhamad Kamil Ibrahim sering mengajak dan mempelawa khalayak laman sosial UMKI memilih warna kulit luar buku yang bakal diterbitkan. Perpatah Inggeris ada mengatakan, “Do not judge a book by its cover”, namun kami tetap percaya warna, tajuk dan corak kulit luar buku memainkan peranan penting memikat para pembaca untuk memiliki dan mula membaca buku tersebut.

Kami gembira kerana pilihan khalayak selalunya bertepatan dengan konsep asal buku.

Buku pertama kami berjudul ‘Ilmu Kehidupan’ di mana rata-rata khalayak memilih warna biru. Mungkin warna ini cetusan emosi yang mereka idamkan seperti lautan biru. Walaupun dilanda hujan dan ombak tanpa henti, namun warnanya tetap biru yang menyenangkan hati. Begitu jugalah di dalam kehidupan harian kita yang tidak boleh dipisahkan dengan kekecewaan dan kehilangan namun suka dan gembira – InsyaAllah – muncul selepas itu.

Buku kedua pula bertajuk  ‘Usahawan Akhirat’. Mereka memilih warna putih ibarat awan atau kapas. Ia membawa perlabangan perniagaan yang mempunyai unsur-unsur bersih dan jujur. Perniagaaan jujur disukai oleh setiap manusia yang rasional. Apatah lagi Allah SWT.

Buku ketiga ‘Merenung Diri’ dan hijau menjadi tema utama. Kami memilih warna  “evergreen” ini kerana ia memberi simbol betapa kisah-kisah yang telah berlalu samada gembira atau dukacita tetap berada di dalam kotak minda. Ia boleh jadi panduan untuk meneruskan kehidupan seterusnya.

 Buku terbaru kami bertajuk ‘Bahagia Berganda’. Warna pilihan pembaca bagi buku ini adalah kemerahan. Warna merah ini  dikaitkan  dengan semangat dan keberanian di mana buku ini dapat mengambarkannya dengan cerita-cerita ceria dan gembira di dalam kehidupan kita sekarang dan akan datang.

Sememangnyalah, warna ada kaitan dengan perasaan emosi. Jika mempunyai pilihan, kita mahu warna yang perlu dilihat memberi aroma  senang dan tenang.

Ini adalah sebuah kisah yang ada kaitan warna dan emosi kita. Pada zaman dahulu berlaku perbalahan di antara dua orang saudara. Salah seorang telah membunuh saudaranya untuk merebut harta. Maka saudara ini membuat fitnah bahawa ianya adalah angkara orang lain. Lalu mereka sering bertikam lidah dan hampir mencetuskan pergaduhan.

Akhirnya mereka membuat keputusan agar seorang Nabi di kalangan mereka memohon kepada Tuhan untuk  mencari jalan penyelesaiannya.

Permintaan Nabi tersebut telahpun dimakbulkan dan Tuhan telah meminta mereka menyembelih seekor lembu. Kemudian mengambil tulang dari lembu tersebut dan diletakkan kepada simati. Simati tersebut akan bangun dan memberitahu  siapakah pembunuh sebenar. Kemudian simati tersebut akan mati semula.

Lalu mereka meminta daripada Nabi tersebut bertanya kepada Tuhan tentang lembu dan warnanya supaya mereka boleh memilih lembu untuk disembelih. Maka Tuhan memberitahu bahawa lembu tersebut mestilah sihat dan berwarna kuning yang sedap mata memandang.

Lalu mereka ditemukan dengan lembu tersebut dan dapatlah semua orang mengetahui bahawa pembunuh sebenar.

Bagi saya, warna kuning juga adalah simbol kepada kekuasaan dan kekayaan. Ini adalah kerana warna kuning digunakan oleh raja dan kerabat diraja di istana. Manakala kekayaan seseorang itu dilihat melalui milikan emasnya yang juga berwarna kuning.

Sebagai seorang yang mempunyai hobi fotographi, warna yang amat cantik dan boleh memberikan ketenangan adalah warna kuning keemasan. Jika saya ingin mengambil gambar, saya akan menunggu waktu yang paling cantik sekali yang dipanggil waktu keemasan. Ianya adalah waktu semasa terbitnya matahari dan terbenamnya matahari. Pada waktu itu kelihatan langit sungguh indah sekali bagaikan lukisan abstrak yang mempunyai pelbagai warna kuning dan keemasan. Ianya adalah lukisan warna pilihan dari pencipta kita.

Sungguh, saya mengajak pembaca-pembaca semua agar selalulah melihat sewaktu matahari terbit dan matahari terbenam. Warna kekuningan yang unik itu amat cantik untuk mata memandangnya dan memberi ketenangan di jiwa. Hilang perasaan  resah dan tidak pula berduka cita lagi!

Di akhirat lain pula warna pilihannya . Kita akan berpakaian baju berdu berwarna hijau dan hijau tua serta bertekat dengan benang emas. Manakala kita akan duduk di atas pelamin yang berwarna kehijauan dengan dihiasi piala-piala dari emas.InsyaAllah.

 Apakah warna pilihan anda?

 

Keputusan

Keputusan telah dibuat. Ia sangat jelas. Itulah impian yang tidak boleh gagal. Hati menyatakan,

Kami mahu memasuki syurga terbaik tanpa dihisab. Malah saya mahu bersama dengan kedua orang ibu bapa, isteri dan anak-anak serta kaum keluarga yang lain.

Biarlah guru-guru, rakan-rakan, anak-anak murid serta seluruh kaum muslim dan muslimat turut dirahmati Allah SWT bersama di Firdaus melalui laluan VVIP.

Malah saya sering berdoa agar keberadaan di dalam kubur hanya seketika. 

Apakah ia permintaan tidak logik? Apakah ia keputusan melampau? Bolehkah begitu? Misalnya, soal kubur. Apakah Baginda SAW – secara mutlak – terpaksa menunggu sehingga hari dibangkitkan? Jika begitu, bermakna alam kubur kita lebih singkat berbanding Baginda SAW.  

Tentu sekali ia tidak begitu. Jangka masa berada di dalam kubur bersifat relatif. Ia bergantung kepada bagaimana hubungan manusia dengan pemilik kubur tersebut. Allah SWT telah menceritakan peristiwa tujuh pemuda (bilangan sebenar hanya Allah yang Maha Mengetahui) dengan seekor anjing yang telah ditidurkan selama 309 tahun. Inilah perasaan mereka apabila dibangkitkan semula. 

Dan demikianlah pula Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), supaya mereka bertanya-tanyaan sesama sendiri. Salah seorang di antaranya bertanya: Berapa lama kamu tidur? (sebahagian dari) mereka menjawab: Kita telah tidur selama sehari atau sebahagian dari sehari …

(Terjemahan surah al-Kahf:  sebahagian ayat 9) 

Kedua, apabila dibangkitkan di Padang Mahsyar, saya tidak mahu menunggu lama dengan segala kesulitan atau kesusahan sebagaimana yang diceritakan oleh Allah SWT. 

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyangka Allah lalai akan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang zalim; sesungguhnya Dia hanya melambatkan balasan mereka hingga ke suatu hari yang padanya terbeliak kaku pemandangan mereka, (kerana gerun gementar melihat keadaan yang berlaku). 

(Dalam pada itu) mereka terburu-buru (menyahut panggilan ke padang Mahsyar) sambil mendongakkan kepala mereka dengan mata tidak berkelip dan hati mereka tidak bersemangat (kerana bingung dan cemas).

 (Terjemahan surah Ibrahim: 42-43)

 Ia bukan satu pilihan bijaksana untuk merasai sebagaimana petikan ayat terjemahan di atas. Tidak. Jika diberi pilihan, maka meluncur terus ke syurga Firdaus merupakan impian yang mahu dijadikan kenyataan. Ia tidak mustahil kerana ia tawaran yang telah dimaklumkan kepada setiap manusia.

Ketiga, saya cintakan isteri – Roza – dan anak-anak – Sara, Azrai, Amirul dan Sofea – serta kedua ibu bapa – Ayah, Wan, Mak dan Abah – serta kaum keluarga dan mereka yang hampir. Allah ya Allah … ia bukanlah satu mimpi yang tidak boleh menjadi realiti. Bukankah sudah Allah SWT nyatakan secara jelas bagaimana impian ini boleh menjadi kenyataan. Dia berfiman yang bermaksud,

Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga “Adn” yang Engkau telah janjikan kepada mereka dan (masukkanlah bersama-sama mereka): Orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka dan isteri-isteri mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

 (Terjemahan surah al-Ghaffir: 8)

 Allah ya Allah … tentu sekali bertemu kembali di dalam syurga membawa implikasi besar kepada kehidupan dengan mereka yang tersayang. Ia kehidupan kekal abadi, bersifat infiniti tanpa sebarang ujian atau dugaan yang perlu ditempuh. Ia kehidupan penuh kegembiraan yang tidak dapat digambarkan oleh akal fikiran manusia. Jika ada sedikit perbandingan, maka kegembiraan paling hebat di dunia tidak dapat menceritakan keterujaan atau keseronokan kehidupan syurga.

 Namun ahli syurga mempunyai watak tertentu. Watak ini pula perlu seiras dengan anggota keluarga lain yang mahu bersama di Firdaus. Di antaranya tidak boleh bergantungan pahala apabila melibatkan hubungan dengan Allah SWT. Pahala adalah kepunyaan individu. Kita tidak dapat membantu memberi pahala kepada mereka yang lain walaupun dengan orang yang paling disayangi apabila dibangkitkan untuk dihisab.

 Secara umumnya, setiap individu bertanggungjawab kepada diri mereka sendiri. Hanya mereka yang beriman akan dikumpulkan bersama dalam suasana keceriaan luar biasa. Bukankah Allah SWT telah berfirman melalui surah at-Thur, ayat 21 yang bermaksud,

 Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

(Terjemahan surah at-Thur: 21)

 Sungguh, saya benar-benar serius mahu berada hanya seketika di alam kubur, tidak perlu bersusah payah apabila dibangkitkan, meluncur laju ke alam kehidupan paling istimewa bersama dengan mereka yang hampir. Benar, ia satu impian besar yang tidak boleh gagal.

 Saya tidak dapat membayangkan bagaimana jika ia jadi begitu. Azab api neraka paling ringan jika diletakkan pada tapak kaki boleh menyebabkan otak menggelegak. Matahari boleh jadi sejengkal di atas kepala ketika menunggu saat-saat penghakiman. Tempoh menunggu pula boleh menjadi puluhan tahun. Air peluh jatuh membasahi bumi menyebabkan sesetengah manusia tercungak-cungak tidak dapat bernafas.  

Benar, saya tidak mahu begitu.

Diam-diam saya merenung segala kisah silam yang telah kami lalui berpuluh tahun dengan satu pertanyaan mudah, “mampukah aku menggapai segala impian tersebut?”. Ia kelihatan tidak semudah itu. Hubungan dengan Dia pemberi Rahmat tidaklah berada pada tahap cemerlang.

 Tinggal lagi Dia tidak pula mahu membinasakan hambaNya yang kelihatan begitu angkuh, sombong dan tidak tahu bersyukur dengan segala nikmat yang telah dikurniakan. Amal ibadat khusus nyata tidak sepadan dengan segala apa yang ada di tangan. Ujian kehidupan tidak memberi jawapan cemerlang.

Allah ya Allah … saya pandang diri dengan mata hati. Memerhatikan mereka yang hampir. Tiba-tiba saya rasa takut dan gementar melihat masa berbaki semakin suntuk. Kelihatan, dalam diam ia bergerak tanpa mempedulikan samada disedari dan diraikan atau dibiarkan berlalu begitu sahaja. Lalu – bersungguh dalam segala kelemahan diri – untuk menjadikan masa berbaki  biar bererti meskipun dengan segala kesulitan. 

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

TUKANG MASAK

Saya pernah berkata pada diri, jika mahu melibatkan diri dalam keusahawanan, saya tidak akan memilih untuk menjadi tukang masak. Ianya menyebabkan saya letih, lalu hal-hal yang lain terutama ibadah akan terabai. Itu fikiran ketika masih remaja; belum menanggung banyak tanggungjawab dan hutang (pendidikan).

Keadaan berbeza sekarang.

Pertengahan tahun 2016, ramai kawan di Seoul kembali ke tanah air. Urusan pengajian dan kerjaya mereka diteruskan pula di Malaysia. Rumah kami menerima pelbagai barang. Dari pakaian, makanan, basikal, permainan anak-anak sehinggalah mesin pembungkus makanan. “Mana tahu Dhiak akan jadi usahawan makanan selepas ini,” kata rakan suami.

Sebenarnya, kami adalah generasi ketiga yang menerima mesin itu di Seoul. Tuan yang membeli itu sudah menginfakkan kepada siapa yang mahu. Nanti, jika kami pulang ke Malaysia, mesin itu bertukar tuan.

 Jodoh kami dengan perniagaan makanan halal pun bermula. Rakan-rakan kami membuat agensi pelancongan Malaysia-Korea. Setiap hari, diperkirakan lebih 300 orang Malaysia datang ke Korea terutama di musim bunga, musim gugur dan musim salji, menjadi lebih ramai. Keperluan makanan Melayu antara topik yang popular. “Abang Dhiak boleh masakkan untuk pelancong Malaysia hari ini?” tanya seorang rakan pemandu pelancong.

Suami bertanya saya pula. “Apa salahnya kita mencuba asalkan tidak mengganggu waktu mengajar,” balas saya. Kami berdua mulai belajar memasak untuk 40 orang. Pertama kali ramai begitu. Suami memasak nasi dalam periuk elektrik kecil berulang-kali. Saya pula menyediakan lauk dan sayur. Setelah siap memasak, suami pun menggunakan mesin tersebut untuk membungkus makanan.

Hari itu, kepenatan kami terubat melihat pelancong Malaysia makan penuh asyik; barangkali bukan kerana sedap tetapi kerana nikmatnya makanan Melayu di rantauan. Bayaran untuk makanan juga boleh dibuat simpanan. Alhamdulillah.

Minggu berikutnya, rakan kami bertanya lagi, “Mahu masak untuk pelancong tak Abang Dhiak? 80 orang!” Suami merujuk saya. Oleh kerana waktu itu hari minggu, kami menerima tawaran tersebut, dalam getaran. Saya menelefon emak di Kedah, memberitahu kami akan masak untuk 80 orang. Emak sangat terkejut, “Mampu ke masak ramai macam tu, dah seperti kenduri,” kata emak. “Insha Allah mak,” balas saya.

Memasak untuk 80 orang sungguh mencabar jika tidak dimulakan sebelum Subuh lagi. Malam sebelum memasak, saya dan suami mula memotong ayam dan sayur-sayuran. Terasa seperti kenduri. Kami hanya tidur tiga jam dan bangun awal sebelum anak-anak terjaga. Saya perlu memasak berulang-kali dek kekangan dapur.

Akhirnya, walaupun masakan untuk 80 orang itu berjaya, ada hal yang saya ralatkan iaitu anak-anak. Baik saya mahupun suami tidak sempat memberi perhatian pada mereka menyebabkan rumah berkecah dan anak-anak meragam. “Cukuplah kita masak dengan kemampuan kita sahaja, jika ordernya banyak, kita agih-agihkan kepada teman-teman yang lain,” kata saya dipersetujui suami.

 Bulan-bulan berikutnya, suami membuat page di Instagram dan Facebook. Dia menamakan ‘Halal Food Korea’ dengan menu khusus untuk masakan Melayu. Syukur, usahanya itu mendapat sambutan. Sebahagian tempahan kami berikan juga kepada jiran Muslim kami yang mahu memasak. Paling tidak dilupakan, suami menerima tawaran memasak untuk atlet bola jaring Malaysia yang mengadakan perlawanan peringkat Asia di Jeonju selama 10 hari.

Peluang itu menambah pengalaman di perantauan. Saya teringat gurauan suami saat kami membawa barang-barang ke Jeonju, 200 km dari Seoul. “Kereta ni penuh macam nak pergi berniaga di pasar malam. Jika di Malaysia, belum tentu kita akan buat begini, tetapi di perantauan, perlu bekerja keras.” Dia juga mengingatkan saya bahawa bukan keuntungan yang kami kejar, tetapi yang lebih penting menyediakan makanan halal kepada Muslim yang memerlukan.

Saat ini, saya masih tidak yakin menjadi seorang chef kepada orang lain kecuali keluarga. Belum sebati dengan jiwa. Dua tiga hari memasak tanpa henti, saya cepat lelah dan sering beristigfar, agar niat tidak lari. Memasak perlu dari hati, dan memasak tidak boleh ragu-ragu.

Syukur, peluang memasak ini Allah SWT berikan di saat saya sudah selesai menulis tesis. Ia seperti dunia lain yang saya singgah bagi melepas bahagia. Namun, saya selalu ingat bahawa, memasak untuk berniaga bukan tujuan utama. Jika tidak sesuai waktunya, kami panjangkan peluang kepada rakan-rakan lain di Korea.

Ramadan telah bertandang. Semoga bulan mulia ini menjadikan kita makin hampir dengan Allah SWT di setiap detik masa walaupun ketika memasak dan menyuapkan anak-anak. Ya Allah, berkatilah Ramadan kami dengan kebaikan dan keampunanMu.

Anekdot Israk-Mikraj 1

Allah perintahkan manusia untuk solat 50 waktu sehari semalam.

Baginda SAW membuat permintaan pengurangan atas nasihat Nabi Musa AS. DIA tunaikan sehingga turun 90 peratus.

Apa yang perlu dipelajari? Perintah dan permohonan pengurangan perintah pun didengariNya.

Itulah sifat Allah Maha Mendengar, Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Allah … ya Allah, mengadu, memintalah kepadaNya. Kita mempunyai Dia yang Maha Berkuasa.

Bergantunglah kepadaNya.

 

 

 

Tabahlah hati mu …

 Sungguh menakjubkan berkaitan orang yang beriman kerana segala urusannya adalah baik baginya. Perkara ini tidak akan terdapat kecuali hanya pada orang mu’min, iaitu jika ia mendapatkan kebahagiaan, ia bersyukur kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan yang terbaik untuknya. Dan jika ia ditimpa musibah, ia bersabar kerana (ia mengetahui) bahawa hal tersebut merupakan hal terbaik bagi dirinya.

Alhamdulillah, Subhnallah, Allahu Akbar.

Semoga Allah menganugerahkan ilmu bermanfaat kepada kami sebagai panduan bagi menjalani kehidupan di dunia sementara. Allah ya Allah, bukankah al-Quran dan sunnah Rasul itu tersedia dengan pelbagai ilmuNya? Lalu biarlah kami memohon kepadaNya agar diberi ketajaman fikiran, kekuatan ingatan dan ilham untuk menulis serta kelancaran tutur kata bagi mengamal dan menyampaikan ilmuNya kepada khalayak. Janganlah kami tergolong daripada golongan yang degil dan rugi.

Hadis riwayat Imam Muslim ini saya tatapi, amati dan amal sepenuh hati dan perasaan apabila ditimpa bencana tubuh pada awal 2011. Kisah ini telah saya dokumenkan melalui kitab Bersyukur Saat Diuji yang telah diterbitkan pada 2012. Saya tidak bercadang untuk mengulas kembali catatan tersebut apabila membicarakan hadis di atas – jika diamalkan – yang boleh mengubah seluruh landskap kehidupan manusia, In’sya-Allah. 

Namun saya ingin memetik sedikit perbualan dengan arwah Abah (bapa mertua) – Roslan Daud – ketika membicarakan ujian yang sedang beliau hadapi. Pada ketika itu beliau sedang menghadapi ujian badan – kanser pundi kencing – yang sudah merebak pada tahap yang paling kritikal. Abah kelihatan lemah sekali.  

Petang itu saya bertanya sambil mengusap-usap kawasan kesan kanser tersebut, “abah, rasa di kawasan ini tidak terlalu keras. Abah sakit?”. Saya terkejut mendengar jawapan ringkas beliau, “Mil, abah 70 tahun Allah bagi sihat sejahtera. Alhamdulillah. Ini baru sekarang Allah uji sedikit dengan kesakitan. Alhamdulillah”.

Allah ya Allah, ia kata-kata menampar jiwa dan perasaan. Bila Abah dijemput pulang oleh Allah SWT, saya setiasa mengenangi kata-kata beliau yang merupakan jawapan kepada bagaimana mahu menghayati hadis yang tercatat di atas. Beliau bersyukur dengan nikmat kesihatan yang telah dianugerah Allah.

Malah beliau kelihatan lebih bersyukur apabila diuji pada saat-saat akhir kehidupan terutama ketika ditimpa musibah. Abah lebih hampir kepadaNya. Begitulah, sebelum menutup mata Abah bersaksikan yang tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruhNya. 

Juga, saya terkenang arwah ibu – saya memanggilnya Wan – yang telah diserang angin ahmar pada 1993. Dua tahun kemudian ayah meninggalkan Wan dan kami sekeluarga. Beliau ibu yang telah melahir 12 anak hampir selang setahun dan bertugas sepenuh masa menyaksikan anak-anak membesar sehingga beliau meninggalkan kami pada 29.9.2003.

Hampir seluruh usianya begitu. Beliau berkahwin ketika berusia 13 tahun dan meninggal ketika umurnya 59 tahun. Maksud saya, hampir 35 tahun usia perkahwinan, Wan membesarkan anak-anak dan 10 tahun lagi menghadapi ujian badan yang benar-benar menguji jiwa dan perasaan. 

Namun ada sesuatu yang ingin saya catatkan. Hampir 10 tahun – semenjak diserang angin ahmar – Wan kelihatan tenang dan bersyukur dengan bencana tubuh yang melanda. Caranya agak mudah. Wan bersabar dan bersolat seumpama saranan Allah SWT melalui surah Al-Baqarah ayat 45 yang telah dicatatkan dalam catatan terdahulu.

Hampir setiap malam beliau bangun pada 1/3 hujung malam yang tersisa dengan bersolat, berdoa dan membaca al-Quran. Saya tahu beliau benar-benar memohon keampunan Allah dan berdoa agar anak-anak dipermudahkan kehidupan dunia dan akhirat. Sekeluarga telah menyaksikan Wan pergi dalam keadaan tenang dan damai.

 Allahu Akbar, saya melihat peristiwa hampir dengan kehidupan sendiri yang menggambarkan ciri-ciri manusia beriman – yakni – mereka yang sentiasa bersyukur dengan pelbagai ujian Allah, sama ada ujian suka ataupun duka.

Bagi mereka yang memahami, kehidupan di dunia itu sendiri merupakan ujian yang akhirnya menjawab persoalan sama ada manusia mampu menyembah dan beramal ibadat kepadaNya dalam apa jua keadaan. Realiti kehidupan manusia sangat bercanggah dengan ciri-ciri manusia beriman (mukmin) sekurang-kurangnya dalam dua keadaan berbeza.  

Pertama – misalnya – kehidupan manusia itu sendiri sentiasa berada di dalam keloh-kesah. Manusia bongkak dengan nikmat kemewahan dan terlalu kecewa dengan kesukaran kehidupan. Misalnya Allah menerangkan secara tegas sifat lemah manusia melalui ayat 15 dan 16 surah Al-Fajr yang bermaksud,

 (Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: “Tuhanku telah memuliakan daku!. Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: “Tuhanku telah menghinakan daku!” 

Bersyukur dengan kemewahan bukan hanya dengan ucapan semata-mata. Saya fikir, tanda mereka bersyukur dengan kemewahan ini dengan meneruskan amal ibadat yang telah disarankan oleh Allah SWT. Golongan ini merupakan mereka yang sentiasa tunduk sujud kepadaNya.

Misalnya, asas-asas agama seperti solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, membayar zakat dan menunaikan haji wajib dilakukan. Malah mereka yang benar-benar bersyukur dengan nikmat tersebut akan terus menambah amalan yang bersifat sunat seperti berpuasa Isnin dan Khamis (nota: saya menyarankan supaya kita berpuasa Nabi Daud), bertahajud, solat sunat Dhuha, bersedekah dan pelbagai amalan lain yang mampu kita lakukan.

 Namun mereka yang diberi kemewahan sering lemas dengan kekayaan dunia. Wang RM1000 tidak lagi bernilai apabila berada di tangan. Hati mencari RM10000. Kemudian RM100000 dan seterusnya. Ia berterusan sehingga kehidupan mengejar dunia tidak berkesudahan. Dalam diam-diam manusia meminggirkan ibadat khusus yang jelas penting buat bekalan kepada kehidupan sesudah mati. Hatta usia pencen yang sisa berbakinya sangat sedikit masih diteruskan untuk mencari kekayaan dunia.  

Benar, ia tidak salah – malah kita perlu mencari kekayaan – tetapi ia perlu disertai dengan objektif akhir untuk menyembah dan beramal ibadat kepadaNya. Lebih parah lagi ia disulami dengan kesombongan melampau kepada Allah SWT dengan melakukan pelbagai perkara yang sangat meloyakan seperti mengamalkan rasuah, menyalahgunakan kuasa dengan menjaga kepentingan keluarga, kroni dan mereka yang berkepentingan.

Kita bertindak rakus sehingga terlupa ada yang Maha Berkuasa sedang memerhatikan bagaimana manusia sedang melakukan kezaliman di atas muka bumi.

 Kekayaan seumpama ini – akhirnya atau kebiasaannya – disulami dengan sedikit kesukaran kehidupan sebagai tanda ingatan kepada manusia yang lalai dan terlupa. Allah ya Allah…. Ia memang sifat manusia. Kadangkala mereka diuji dengan bencana badan, tingkah laku anak-anak dan isteri. Mungkin juga dengan ujian perniagaan yang merosot.

Malah ada yang diuji dengan tindakan undang-undang di atas kesombongan diri. Ada yang diturunkan pangkat dan darjat di dalam organisasi. Malah ada yang terhina di mata masyarakat. Allah ya Allah, namun ingatan demi ingatan ini tidak berbekas di hati. Mereka terus berkeloh-kesah, menyesali Qada dan Qadar tanpa langsung berfikir untuk bertaubat dan menghampirkan diri kepada Allah SWT.

 Allah ya Allah, jauhilah kami dari bersifat sedemikian takut-takut Allah memurkai kita sebagaimana hadis riwayat Ibnu Majah yang bermaksud, 

Sesungguhnya ketinggian pahala itu setimpal dengan kegetiran ujian. Sesungguhnya Allah sekiranya Dia cinta kepada sesuatu kaum Dia akan menguji mereka. Maka sesiapa yang reda akan mendapat keredaan dan sesiapa yang marah akan mendapat kemurkaan.

Kedua, manusia yang kembali kepada PenciptaNya ketika mengalami ujian kehidupan dan kemudiannya beransur-ansur (serta-merta) meninggalkanNya setelah dikeluarkan daripada ujian kesusahan tersebut. Itulah perlambangan sifat buruk manusia yang sentiasa lupa dan mempunyai daya ingat yang sangat singkat. Kemewahan dan kegembiraan melalaikan manusia. Ia dinyatakan secara khusus oleh Allah SWT melalui surah Luqman, ayat 32 yang bermaksud, 

Dan (orang-orang yang tidak bersifat demikian) apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata.  

Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakanNya). Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji, lagi amat tidak mengenang budi. 

Subhanallah. Saya menyaksikan beberapa pusingan kegawatan ekonomi yang melanda negara sehingga menyebabkan ramai sanak-saudara, kaum keluarga dan sahabat handai menerima kesan langsung. Mereka yang terlibat di dalam dunia perniagaan jatuh merundum. Ada pula yang diberhentikan kerja. Rakan-rakan yang sudah ditawar biasiswa ke Luar Negara ditarik balik. Kenaikan pangkat dibekukan. Malah ada anak-anak yang sedang belajar di Luar Negara terpaksa dipanggil pulang. Juga, kemewahan diri terpaksa dicatu. 

Namun ia memberi kesan positif kepada sesetengah insan. Mereka lebih hampir dengan Allah SWT. Masa terluang diisi bertandang ke rumahNya, sesuatu yang terpinggir – bertahun-tahun – akibat kesibukan dengan urusan dunia. Ada juga yang mulai belajar bangun malam bertahajud, berdoa dan bermunajat mengadu pada 1/3 malam tersisa dengan kesempitan rezeki dan kesusahan kehidupan.

Malah Mekah dan Madinah menjadi kunjungan popular. Ia saat kusyuk yang luar biasa. Mungkin, inilah saat-saat “bersabar dan bersolat” yang dianjurkan ketika menghadapi ujian. Ia rasa luar biasa. 

Dalam konteks yang lebih kecil, saya juga menyaksikan sendiri bagaimana rakan yang benar-benar berharap untuk berjaya di dalam pengajian – misalnya – PhD atau sarjana sentiasa hampir kepadaNya. Malah mereka yang memohon kenaikan pangkat – misalnya – ke jawatan profesor serta mahu berjaya di dalam kontrak perniagaan yang nilainya beratus ribu atau jutaan ringgit kembali meminta kepada Dia Pemberi Rezeki. Allah ya Allah, hinggakan keinginan mahu melihat anak-anak berjaya di dalam peperiksaan besar – misalnya – SPM, PMR atau UPSR menyebabkan mereka hampir kepadaNya. Setiap satu meminta-minta kepadaNya dengan pelbagai cara. Begitulah kesungguhan manusia apabila mereka berhajat sesuatu. 

Allah SWT Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Malah Dia Maha Mendengar. Surah al-Ikhlas menyatakan Dialah tempat manusia meminta sebarang hajat, “katakanlah (wahai Muhammad): (Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa. Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat. Dia tiada beranak dan Dia pula tidak diperanakkan. Dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya”. Kemudian melalui surah Ash-Sharh, ayat 5-8 dinyatakan,  

Maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.

 

Kemudian apabila engkau selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).

 

Begitulah, janji Allah sangat benar. Manusia yang sabar dan hampir kepadaNya ketika diuji dengan kesulitan atau kesusahan akan mendapat kemudahan. Namun – sebagaimana ayat 32 surah Luqman – bila diperkenankan hajat ramai yang tidak tahu bersyukur. Istilah kehebatan ilmu, kepandaian diri, kenalan, strategi yang tepat, usaha gigih dan pelbagai istilah lain mengatasi bantuan Allah SWT. Cubalah mengira – seumur hidup – berapakali kita sujud syukur apabila setiap kali permintaan kita dimakbul Allah. Malah amalan-amalan seperti solat berjemaah, bangun malam, berpuasa sunat, solat sunat dan pelbagai yang lain menginsut pergi bersama dengan kesenangan, kemudahan dan kejayaan yang diperolehi. 

Saya tidak mahu begitu. Kedua-dua hadis yang telah saya pelajari dan dinyatakan melalui catatan ini mahu saya amalkan agar biarlah saya, keluarga dan rakan-rakan menjadi golongan yang sentiasa bersyukur bila diuji dengan kemewahan, kesenangan, kesusahan atau kesulitan. Ya Allah, berikanlah kekuatan kepada kami agar kami termasuk di kalangan mereka yang beriman dan beramal soleh. Allahu Akbar.  

Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Nota Hadis: (l) Hadis riwayat Imam Muslim pada sohihnya melalui kitab: Zuhud dinyatakan dalam bab: Orang mukmin itu segala apa yang berlaku padanya adalah baik. Hadis nombor 2999.

 

(ll) Hadis riwayat Ibn Majah. Hadis nombor 3272. Ia dinilai hasan oleh al-Albani