Kelibat dia..

Menemui adiku Ratna, sanak saudara serta rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga sentiasa di dalam rahmat serta kasih sayang Allah sehingga akhir hayat kita.

Ratna,
Hujung minggu lalu kami berada di Mekah menunaikan umrah dan berziarah Taif sebelum pulang ke Madinah. Sungguh, tidak ada tempat lain yang sama dengan Baitullah. Setiap kali melambai serta mengucapkan selamat tinggal kepada kaabah, hati pasti berdetik.

“Allah ya Allah.. Jangan jadikan ini perpisahan terakhir kami. Jemputlah kami lagi ya Rabb. Berikanlah kami rezeki kewangan, rezeki kesihatan serta rezeki kelapangan masa untuk kami berada di sini lagi. Juga berikanlah rezeki yang sama kepada adik beradik, ipar duai, sanak saudara serta rakan-rakan kami ya Allah.. agar mereka dapat sampai ke rumahMu ini dan merasai seperti apa yang kami rasai.”

Dan pasti…air mata tumpah tidak tertadah!

Ratna,
Setiap kali dahi ini sujud di depan kaabah, kak Ngah selalu terkenangkan nikmat limpah kurnia Allah. Melihat kekuasan serta kebesaranNya yang tidak terjangkau dek akal kita. Melihat diri yang serba kekurangan, ilmu yang cetek serta amal yang kurang..Namun, masih jua dilimpahi dengan kasih sayang yang berpanjangan.

Allah..Allah..ya Allah. NikmatMu yang mana satukah mahu didustakan?

Dan, apabila subuh Jumaat itu imam membaca sebahagian dari potongan ayat surah Ar-Rahman, banyak air mata yang tumpah tidak tertahan-tahan!

Allah..Allah..ya Allah. Benar, nikmatMu mana satukah yang mahu daku dustakan?

Ratna,
Hari terakhir kami di Mekah, semasa kami sedang bersarapan di Hotel, Sofea bersuara.

“Mama, semalam masa balik dari bukit Marwa, Sofea macam nampak atok. Dia senyum sambil berdiri di tepi tangga.”

“Oh ya..ada orang rupa macam atoklah tu. Sedekahkan al-Fatihah untuk atok”

“Tapi..subuh pagi tadi Sofea nampak atok lagi. Dia pakai jubah putih dekat dataran arah ke bukit Safa.” Kata Sofea lagi sambil menyuap telur dadar berkeju ke mulutnya.

Kak Ngah terdiam. Barangkali kelibat seperti ini adalah tanda-tanda kebesaran tuhan. Kenapa? Agar kita mendoakan supaya Allah mengampunkan dosa-dosa serta mencucuri Rahmat ke atas roh mereka.

Benar, sepanjang kami melakukan ibadat umrah terutamanya antara bukit Safa dan Marwah, kak Ngah juga terkenang-kenang arwah abah dan arwah Ayu semasa kami datang melakukan umrah pada tahun 2009 dahulu. Bagaikan ternampak-nampak abah berjalan beriring-iring bersama cucu-cucu.

Bagaikan ternampak emak dan Ayu. Teringat bagaimana kak Ngah di tengah-tengah memimpin mereka . Sebelah tangan memapah Ayu yang berjalan perlahan-lahan sambil tercungap-cungap. Sebelah tangan lagi di pegang kemas oleh emak. Ketika itu, melihat keadaan emak, dalam diam hati berkata;

“Dahulu..semasa kecil tangan itulah yang memimpinku. Kini, giliran daku pula yang memimpin tangan ibu tuaku..”

Ratna,
Pernah suatu hari ketika di masjid Nabawi, kak Ngah ternampak kelibat seorang rakan yang nama samarannya “Jelita”. Ketika itu baru usai solat maghrib, kak Ngah pula sedang bergegas menuju ke ruang halaqah berhampiran pintu 29. “Si Jelita” sedang sibuk membaca buku doa. Kak Ngah melimpasi safnya namun berpatah balik ke belakang.

“Minta maaf, adakah puan bernama “Jelita?” Kak Ngah bertanya, tanpa sedar tangan menyentuh pipinya sebagaimana kebiasaan yang dilakukan kepada “si jelita”, suatu ketika dahulu..

Dia memandang kak Ngah seketika. Barangkali tergamam.

“Bukan..saya bukan “Jelita”. kenapa? Kawan puan serupa muka saya ke?”

“Oh, minta maaf. Ya, wajah puan saling tak tumpah seperti wajah kawan saya. Saya doakan puan mendapat umrah yang mabrur dengan izinNya.”

Ratna,
Kelibat orang-orang yang kita kasihi sebenarnya kelihatan di mana-mana tambahan pula jika kita merindui mereka. Kata pepatah melayu,” Pelanduk dua serupa.”

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Muhassabah, Umrah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>