Sekali air bah

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dipermudahkan segala urusan dan disudahi dengan segala kebaikan, InsyaAllah.

Ratna,
Barangkali jarak antara kita semakin dekat dan kak ngah mengira kita dapat berhubung dengan lebih kerap. Lahaulawala kuwataillabilahil aliilazim..rupa-rupanya tidak.

Sungguh, sekali air bah … segalanya berubah.

Kak Ngah kira kepulangan kami kali ini dapat melepaskan rindu – kepada tanahair tercinta, adik-beradik, sanak-saudara dan rakan -taulan. Juga dapat melepaskan kerinduan kepada makanan yang telah sebati dengan diri.

MasyaAllah tabarakallah! Rupa-rupanya tidak.. dalam diam ada rindu yang mendalam yang tertinggal jauh nun di Madinah. Jasad kami barangkali ada disini namun, rohnya berada di sana.

Allahu Akbar! Sungguh, sekali air bah..segalanya beruah!

Ratna,
Barangkali usia kak ngah sudah semakin tua. Sesuatu yang biasa di pandang suatu masa dahulu, kini kelihatan jangal di mata. Entah kenapa hati jadi sayu melihat rakan-rakan seusia masih ada lagi sibuk dengan perhiasaan dunia.

Allahu Akbar! Semakin jangal melihat wanita bersolek tebal. Semakin hairan melihat mereka merasa tidak apa memperlihatkan bentuk tubuh mereka.

Sesekali hati tertanya-tanya, barangkali mereka tidak mengetahui batas aurat bagi wanita. Barangkali mereka masih berada ditakuk kejahilan ilmu yang kak ngah juga alami suatu ketika dahulu. Mahu sahaja memeluk mereka lantas membisikkan ke telinga;

“Puan yang saya sayangi.. aurat wanita bukan sekadar memakai tudung kepala yang masih mempamerkan lengan, peha dan dada.”

Mahu sahaja kak ngah membacakan sepotong ayat quran dari surah al-Ahzab, ayat 59 di mana Allah berfirman yang bermaksud:

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allahu Akbar!

Ratna,
Lihatlah disekeliling kita.. jangankan anak remaja, ibu-ibu mereka juga bagaikan tidak faham batas pakaian dan aurat mereka. Dan semakin lama kak Ngah di sini, semakin terasa banyak kejangalannya.

Allah..Allah ya Allah! Berikanlah mereka taufiq serta hidayah. Bukakanlah pintu ilmu dan terangkanlah pintu hati. Lembutkan hati sanubari.

Wahai Tuhan..Sesungguhnya daku takut dan gentar dengan kemurkaanMu. Janganlah sampai adik-beradikku, ipar-duaiku, sanak-saudaraku serta rakan-rakanku terhumban ke dalam nerakaMu hanya kerana pilihan serta kedegilan mereka.

Wahai Tuhan pencipta alam ini,langit dan bumi.. limpahkan mereka dengan perasaan malu yang membawa mereka dekat kepadaMu.

Allah..Allah ya Allah. sungguh daku lemah lagi tidak berdaya. Tiada daya upayaku mengubah hati mereka. Wahai Allah yang maha berkuasa, pencipta hati manusia ..lembutkanlah hati mereka.

Sekian.

- Dari bukit Uhod ke Bukit Kluang-

About rozaroslan

Living in Madinah
This entry was posted in Keluarga, Muhassabah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>