Travelog kehidupan Abadi

Sudah berada di pasaran, InsyaAllah.

Travelog kehidupan Abadi: Suatu Perjalanan merupakan sambungan siri Travelog Cinta Abadi : Masa yang Berlalu dan Travelog Impian Abadi : Itu yang Tertulis. Ia masih merupakan satu siri yang merakamkan perjalanan kehidupan seorang insan yang tidak mustahak. Ia kisah biasa-biasa yang telah dilalui oleh orang biasa.

Bagaimanapun, kisah biasa-biasa bagi sesetengah orang mungkin menjadi luar biasa bagi mereka yang lain. Dalam konteks ini, saya sendiri merasai yang saya telah melalui suatu perjalanan yang luar biasa. Perjalanan kehidupan yang kelihatan diatur dan ditentukan oleh Allah SWT dengan rasa kasih-sayang yang tidak terhingga.

Kenapa?

Melalui Prolog, saya catatkan kembali satu bab yang telah ditulis melalui Travelog Cinta Abadi: Masa yang berlalu. Ia kisah lintasan hati seorang anak kecil yang ingin ke Luar Negara. Guru saya menyatakan, “jika hendak ke Luar Negara, kita mesti menjadi seorang pelajar yang pandai”. Saya tidak pandai. Logik akal seorang kanak-kanak tentu sekali berfikir, “mustahil saya dapat ke Luar Negara kerana saya tidak pandai”.

Namun keinginan yang kelihatan mustahil dinyatakan kepada Allah secara lintasan hati, “ya Allah, berikanlah saya kemungkinan itu. Tunaikanlah hasrat hati. Jika tidak, kau temukanlah jodoh yang dapat membawa aku ke luar negara”

Akhirnya, impian kanak-kanak yang berusia 12 tahun tersebut terlaksana 15 tahun kemudian. Saya bertemu jodoh dengan seorang yang dapat membawa saya ke Luar Negara. Bukan sekali tetapi berkali-kali. Namun pada ketika itu, saya tidak pernah mengaitkan kejayaan berkunjung ke Luar Negara kerana Allah telah memakbulkan doa atau lintasan hati pada masa lampau.

Kini, setelah lebih 30 tahun berlalu, ketika saya mengharapkan kasih-sayang Allah, mengenangi masa lampau yang telah saya lalui, mengerti betapa agongnya kebesaran dan kekuasaan Allah, saya dapat merasai sesuatu yang luar biasa yang Allah khabarkan kepada insan biasa seperti saya.

“Akulah yang maha berkuasa yang mampu menunaikan segala hajat,” sebagaimana yang dikhabarkan melalui surah Al-Ikhlas,

“Katakanlah (wahai Muhammad): (Tuhanku) ialah Allah Yang Maha Esa; Allah Yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat; Ia tiada beranak, dan ia pula tidak diperanakkan; dan tidak ada sesiapapun yang serupa denganNya”

Namun perjalanan yang manusia lalui terduga dengan pelbagai cabaran dan ujian. Allah sering menyatakan yang manusia bersifat lemah, bernafsu dan sering tergelincir daripada jalan yang lurus. Semakin lama perjalanan semakin terasa cubaan dan godaan yang menjauhkan diri daripada dia yang maha berkuasa. Begitu juga, semakin jauh perjalanan, semakin luas pandangan, semakin bergelodak hawa nafsu keduniaan.

Saya fikir, perjalanan ini tiada penghujung. Saya berjalan, berjalan dan berjalan. Saya bertemu pelbagai tempat persinggahan yang dinamakan kerjaya, perkahwinan, isteri, ibu dan bertemu dengan pelbagai lokasi yang berbeza. Persinggahan dalam perjalanan ini juga mempertemukan saya dengan pelbagai wajah yang berbeza-beza sifatnya.

Kehidupan adalah pengorbanan. Segala kejadian yang berlaku jika dilihat dengan mata hati, ia boleh menjadi punca modal motivasi besar untuk berubah. Di sebalik pelbagai cubaan dan dugaan, kedewasaan mengajar saya untuk mentafsir semula laluan yang telah ditinggalkan.

Perjalanan yang saya fikir tidak bernoktah rupanya akan berakhir. Ia sangat hampir. Hujungnya, kita akan berjumpa dengan titik akhir kehidupan, KEMATIAN. Perjalanan lalu tidak boleh diubah lagi. Maka perjalanan yang bakal kita tempuhi menjadi sangat penting dalam konteks menjadikan masa-masa tersisa selari dengan keperluan kehidupan di alam baru.

Sebagaimana siri yang terdahulu, Travelog kehidupan Abadi: Suatu Perjalanan meneruskan perjalanan mencari cinta abadi yang merupakan milik Allah. Marilah kita terus berfikir, sekecil mana peristiwa kehidupan yang dihadapi oleh manusia, ia adalah kepunyaan Allah SWT. Kita hanyalah insan kerdil yang pasti mengadapNya lalu kekal selamanya dengan satu kehidupan baru.

Semoga Allah memberi keampunanya kepada kita semua.

Posted in Muhassabah | Leave a comment

Sekali air bah

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dipermudahkan segala urusan dan disudahi dengan segala kebaikan, InsyaAllah.

Ratna,
Barangkali jarak antara kita semakin dekat dan kak ngah mengira kita dapat berhubung dengan lebih kerap. Lahaulawala kuwataillabilahil aliilazim..rupa-rupanya tidak.

Sungguh, sekali air bah … segalanya berubah.

Kak Ngah kira kepulangan kami kali ini dapat melepaskan rindu – kepada tanahair tercinta, adik-beradik, sanak-saudara dan rakan -taulan. Juga dapat melepaskan kerinduan kepada makanan yang telah sebati dengan diri.

MasyaAllah tabarakallah! Rupa-rupanya tidak.. dalam diam ada rindu yang mendalam yang tertinggal jauh nun di Madinah. Jasad kami barangkali ada disini namun, rohnya berada di sana.

Allahu Akbar! Sungguh, sekali air bah..segalanya beruah!

Ratna,
Barangkali usia kak ngah sudah semakin tua. Sesuatu yang biasa di pandang suatu masa dahulu, kini kelihatan jangal di mata. Entah kenapa hati jadi sayu melihat rakan-rakan seusia masih ada lagi sibuk dengan perhiasaan dunia.

Allahu Akbar! Semakin jangal melihat wanita bersolek tebal. Semakin hairan melihat mereka merasa tidak apa memperlihatkan bentuk tubuh mereka.

Sesekali hati tertanya-tanya, barangkali mereka tidak mengetahui batas aurat bagi wanita. Barangkali mereka masih berada ditakuk kejahilan ilmu yang kak ngah juga alami suatu ketika dahulu. Mahu sahaja memeluk mereka lantas membisikkan ke telinga;

“Puan yang saya sayangi.. aurat wanita bukan sekadar memakai tudung kepala yang masih mempamerkan lengan, peha dan dada.”

Mahu sahaja kak ngah membacakan sepotong ayat quran dari surah al-Ahzab, ayat 59 di mana Allah berfirman yang bermaksud:

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allahu Akbar!

Ratna,
Lihatlah disekeliling kita.. jangankan anak remaja, ibu-ibu mereka juga bagaikan tidak faham batas pakaian dan aurat mereka. Dan semakin lama kak Ngah di sini, semakin terasa banyak kejangalannya.

Allah..Allah ya Allah! Berikanlah mereka taufiq serta hidayah. Bukakanlah pintu ilmu dan terangkanlah pintu hati. Lembutkan hati sanubari.

Wahai Tuhan..Sesungguhnya daku takut dan gentar dengan kemurkaanMu. Janganlah sampai adik-beradikku, ipar-duaiku, sanak-saudaraku serta rakan-rakanku terhumban ke dalam nerakaMu hanya kerana pilihan serta kedegilan mereka.

Wahai Tuhan pencipta alam ini,langit dan bumi.. limpahkan mereka dengan perasaan malu yang membawa mereka dekat kepadaMu.

Allah..Allah ya Allah. sungguh daku lemah lagi tidak berdaya. Tiada daya upayaku mengubah hati mereka. Wahai Allah yang maha berkuasa, pencipta hati manusia ..lembutkanlah hati mereka.

Sekian.

- Dari bukit Uhod ke Bukit Kluang-

Posted in Keluarga, Muhassabah | 19 Comments

Raudhah di hatiku..

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga di dalam rahmat Allah sentiasa.

Ratna,
Semalam selepas sembahyang subuh kak Ngah memohon izin dari abang Ngah untuk beritikaf lama di Raudhah. Kak Ngah tahu abang Ngah masih ada urusan yang belum selesai di universiti. Jadi pagi-pagi lagi dia mahu ke sana bagi menguruskan exit visanya dan visa ziarah bagi emak yang [InsyaAllah] datang ke Madinah Ramadhan nanti.

“Yang, sementara awak berurusan di pejabat, biar saya di Raudhah. Telefon saya setelah awak selesai.”

Dan abang Ngah bersetuju.

Semalam, abang Ngah menghantar kak Ngah sekitar pukul 8.00 pagi ke masjid Nabawi. Masuk dalam keadaaan tergesa-gesa kerana bimbang terlepas dengan kumpulan jemaah Malaysia yang akan di bawa ziarah ke makam Rasulullah SAW dan ke Raudhah.

Alhamdulillah, Kak Ngah dapati kumpulan jemaah Malaysia, Indonesia, Brunei dan Singapura di letakkan dalam satu kumpulan dalam kategori BAHASA MELAYU – masih berkumpul di situ. Mereka mudah dikenali. Lalu, kak Ngah menjadi seperti seekor bebiri hitam di dalam kumpulan bebiri putih bersih.

Kumpulan dalam kategori BAHASA MELAYU ini kelihatan tertib, duduk dan tunduk penuh tawaduk. Mereka mudah di bentuk, akur dengan arahan malah tidak melawan.

“Pakistan, India…ziarah. Ziarah!”

“Iran..Iran. Ziarah! Ziarah!”

Terdengar kumpulan mereka di panggil masuk ke dalam. Mereka pergi dalam keadaan tergesa-gesa, berkejar-kejar dan berlari-lari. Dan kumpulan BAHASA MELAYU masih menunggu dengan penuh kesabaran. Lalu, sementara menunggu kak Ngah mulakan dengan solat sunat tahyatul masjid, kemudian solat Dhuha dan solat sunat banyak-banyak. Sebentar kemudian;

“BAHASA MELAYU..masuk ibu! Ziarah! Ziarah ke Raudhah ibu..”

Kumpulan kami mula bergerak masuk ke dalam. Namun, ia bukanlah terus ke Raudhah. Hanya perhentian ke 2. Kami diminta duduk menunggu lagi. Di dalam ada beberapa kumpulan sedang menunggu di beberapa sudut yang berbeza – kumpulan ARAB dan IRAN. Kumpulan Pakistan dan India sudah berada di kawasan Raudhah.

“Ibu-ibu sekelian…mulakan memberi salam kepada Rasullulah SAW dari sini. Itu mimbar dan disebelah kiri adalah makam Rasulullah SAW serta sahabat. Kemudian bacalah doa dari buku panduan Umrah. Berdoalah banyak-banyak. Sesiapa yang belum solat Dhuha, bersolatlah dahulu di sini.”

Allahu Akbar. Seorang mutawif dari Indonesia memberi taklimat kepada jemaah yang dibawanya. Sementara yang lain, ada yang membaca doa dari buku panduan, ada yang membaca quraan, ada yang solat sunat dan kebanyakan mereka hanya duduk bertafakur. Barangkali mereka berzikir di dalam hati. Lalu, kak Ngah mengambil kesempatan melakukan solat sunat banyak-banyak dan berdoa;

“Ya Allah ya Tuhanku..Daku ingin beritikaf lama di Raudhah. Berikan daku tempat yang paling mustajab untuk daku beribadat di sana. Daku ingin khusyuk dan aman dari gangguan ya Rabbilalamin.”

Kuasa Allah, kak Ngah digerakkan hati untuk bangun dan melangkah beberapa tapak keluar dari kumpulan. Lalu, seorang pengawal wanita melambai-lambai kak Ngah ke arah kumpulan ARAB.

“Hina..hina ya Hajjah. Saudi Arabia, hina..!”

Tanpa berlengah kak Ngah meluru pergi ke kumpulan tersebut. Kami menunggu di hentian ke 3, bertentangan dengan mimbar. Kumpulan ARAB ini kebanyakannya tunduk tawaduk dan mereka berdoa tanpa mengangkat tangan. Sebentar kemudian, kumpulan Pakistan dan India di minta pergi. Lalu, kumpulan ARAB mengambil tempat.

Kak Ngah terus menuju ke bahagian kiri, susur di bahagian makam Rasulullah SAW dan sahabat. Memberi salam kepada baginda dan menyampaikan salam dari sanak-saudara serta sahabat-sahabat yang berkirim salam. Kaki terus melangkah ke bahagian hadapan. Keadaan agak sesak, namun masih ada ruang untuk ke hadapan. Sebentar sahaja kak Ngah sudah berada di saf ke dua. Seorang jemaah sedang bersolat. Kak Ngah menunggu di belakangnya.

Barangkali dia solat sunat 2 rakaat dan ditambah 2 rakaat lagi. Usai solat, dia memberi laluan. Segera kak Ngah solat sunat 2 rakaat. Kak Ngah berdoa panjang ketika sujud sebelum memberi salam.

Kak Ngah berkira-kira mahu pergi, namum apabila menoleh ke belakang ramai jemaah yang sedang khusuk bersolat. Tiada siapa menunggu. Lantas, kak Ngah terus solat sunat lagi dan lagi dan lagi. Akhirnya, kak Ngah memberi laluan kepada lain.

Ratna,
Waktu itu menunjukkan pukul 9.30 pagi. Kak Ngah fikir, abang Ngah mungkin masih lagi berurusan. Lalu, kak Ngah membuat U-turun. Keluar dari Raudhah dan masuk semula ke kawasan kumpulan BAHASA MELAYU. Mereka masih sabar menunggu. Usai jemaah dari IRAN, kumpulan BAHASA MELAYU di panggil duduk di hentian ke 3.

Mereka menunggu lagi. Ada yang sudah resah dan mula berbual-bual. Barangkali separuh perasaan sudah reda apabila mula terpandang mimbar dan sebahagian dari makam Rasulullah SAW. Satu jam kemudian kumpulan BAHASA MELAYU di panggil masuk ke kawasan Raudhah.

“Ibu..ke kiri ibu. Ke kiri..”

Pengawal wanita memberi arahan. Kumpulan jemaah ke arah itu. Rupa-rupanya jemaah IRAN dan sedikit jemaah Pakistan masih ada lagi tertinggal di situ. Jemaah IRAN berbaris di sepanjang laluan makam, tangan mereka mengusap-usap tiang, dinding makam dan apa jua yang ada disekitarnya sambil meratap berhiba-hiba. Sementara pengawal wanita menghalang-halang perlakuan mereka. Pengawal wanita yang lain memberi arahan kepada kumpulan BAHASA MELAYU.

“Ibu..Ibu, masuk ibu! Situ Raudhah..ke depan Raudhah!”

Namun, tidak ramai yang berani kerana keadaan sangat sesak. Masing-masing marah-marah kerana jemaah dari negara lain bertolak-tolak dan tidak mahu pergi, sedangkan giliran mereka sudah tamat.

“Ya Allah, ada lagi IRAN di sini. Bukankah sekarang giliran kita?”

“Allah, ramainya…cukuplah kita berdoa sahaja di sini. Kita solat di luar.”

“Eh! Jangan tolak-tolak!”

Ratna,
Memang suasana sesak. Namun, jika kita tumpukan perhatian, berselawat dan berdoa serta bergerak perlahan-lahan..InsyaAllah ada laluan. Dalam bertolak-tolak, InsyaAllah, kita akan tertolak ke hadapan.

Dan kak Ngah menunggu beberapa jemaah IRAN yang masih bersolat sedangkan pengawal wanita sudah beberapa kali meminta mereka pergi. Mereka bersurai, kak Ngah mengambil tempat. Di kiri kanan terdapat beberapa jemaah Indonesia yang turut bersolat sunat di saf hadapan.

Usai solat sunat 2 rakaat, kak Ngah menarik jemaah dari Indonesia yang sedang menunggu agar mengambil tempat. Kemudian, kak Ngah menarik seorang lagi rakannya yang agak terkebelakang.

“Ibu, kemari. Tunggu di belakang jemaah ini. Usai dia memberi salam, ibu minta untuk mengambil tempatnya.”

Dia mengangguk dan mengalirkan air mata. Kak Ngah cuba keluar, namun tersekat di saf kedua. Lalu, setiap kali terpandang jemaah BAHASA MELAYU, kak Ngah tarik tangan mereka. Meletakkan mereka agar menunggu di belakang jemaah di saf pertama.

“Hajjah, tunggu di belakangnya. Usai dia memberi salam, ambil giliran. Hajah kena beritahu kepadanya ..kalau tidak dia akan sambung solatnya 2 rakaat lagi.”

Dia mengangguk dan mengalirkan air mata. Bagusnya jemaah BAHASA MELAYU, mereka hanya solat sebentar dan memberi laluan kepada yang sedang menunggu. Kak Ngah masih tersekat di situ. Jika jemaah sudah usai, tempatnya ditinggalkan kosong..lalu kak Ngah mengisi kekosongan itu. Usai solat, kak Ngah toleh ke belakang dan menarik mana-mana muka dari kumpulan BAHASA MELAYU.

Akhirnya..apabila kak Ngah menoleh ke belakang. Sudah tiada siapa lagi yang menunggu. Masing-masing dari kumpulan pakaian jubah hitam yang sedang khusyuk bersolat. Dan kak Ngah solat sunat lagi dan lagi dan lagi. Sehingga akhirnya, di saf pertama di Raudhah itu sudah tiada sesiapa. Apabila kak Ngah mengangkat kepala untuk menyudahkan tahiyat akhir, hanya yang kelihatan pengawal wanita dan cleaner.

“Khalas? Hajjah…khalas.”

Alhamdulillah. Kak Ngah melangkah pergi sambil menjeling ke arah jam dinding yang tersangkut di situ – pukul 11.30 pagi. Lalu, dalam hati terdetik,

“Allah ya Allah. Sungguh, Allah maha mendengar. Terima kasih Allah kerana memberikan ruang untuk daku beritikaf lama di Raudhah sebagaimana yang dimahukan.”

Allahu Akbar! Rupanya ada baiknya jemaah BAHASA MELAYU diberikan giliran akhir sekali. Pertama, agar jemaah yang kasar-kasar tubuhnya dan kelihatan tidak sabar..biar usai segera. Lalu, jemaah BAHASA MELAYU yang sangat sabar dan bertenang boleh beribadat dengan lebih aman.

Kedua, giliran kumpulan BAHASA MELAYU sebenarnya yang terakhir. Jadi, banyak ruang dan masa yang aman di Raudhah. Cuma…kita hanya perlu bertahan bagi 30 minit pertama. InsyaAllah.

“Allah..Allah ya Allah. Barangkali itu ziarahku ke Raudhah buat kali ini. Namun, jangan jadikan ia yang terakhir ya Rabbi. Jemputlah kami lagi. Jemputlah kami lagi dan lagi. Sungguh, ia berbekas di hati.”

Ratna,
Sekian sahaja buat kali ini. Barangkali ini coretan yang terakhir dari kak Ngah di Madinah al-Munawarrah. InsyaAllah, kita bertemu di Malaysia.

Salam sayang dari kami.

- Rumah kecil di Jabal Uhod-

Posted in Muhassabah, Uncategorized | 61 Comments

Jika panjang umur..

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini, InsyaAllah.

Ratna,
Semalam merupakan hari terakhir kak Ngah berjumpa dengan rakan-rakan kumpulan halaqah di masjid Nabawi. Seperti biasa kami berpeluk-peluk arab sambil bersalaman setiap kali berjumpa. Mulut masing-masing sibuk bertanya-tanya khabar. Inilah perkataan bahasa arab yang mula-mula kak Ngah pelajari dan masih digunakan sehingga ke saat ini.

“Assalamualaikum. Khaifa haluk? Taiybah..?”

“Alhamdulillahirabil alamin..khaifa anti?”

“Alhamdulillah..Alhamdulillah. Taiyb..”

Setelah hampir setahun berpeluang menghela nafas di bumi Madinah ini, rupa-rupanya itulah satu-satunya perkataan umum yang kerap digunakan. Walaupun pertama kali atau setiap kali berjumpa.

“Tahukah kamu apa perkataan umum yang digunakan jika kamu berada di United Kingdom?” kak Ngah pernah bertanya pelajar di dalam kelas.

” How’s the wheather like there? Or nice wheather yea,” salah seorang menjawab. Barangkali dia biasa ke luar negeri.

“Tahukah kamu apakah ucapan umum jika bertemu dengan rakan berbangsa China?”

Mereka mengeleng-gelengkan kepala.

“Tanyalah kepada mereka : Kamu sudah makan ke belum?”

Mereka tertawa. Begitulah bagaimana Allah menjadikan manusia ini dengan pelbagai bahasa dan perbezaan budaya untuk kita saling kenal-mengenal. Bukankah di situ ada tanda-tanda kebesaran Allah?

Mereka yang beriman memberi salam sesama mereka sebagaimana ucapan penghuni syurga. Tetapi bagi yang tidak diberikah hidayah Allah, mereka bertanyakan apa yang berlaku pada hari itu atau perkara yang bersifat sementara.

Tidakkah kita mahu bersyukur ditakdirkan dan dilahirkan sebagai seorang Islam?

Ratna,
Kelas halaqah sudah hampir sampai ke hujungnya. Ramai abla yang sudah menamatkan kelas lebih awal lagi. Kumpulan-kumpulan halaqah yang biasa kedengaran membaca al-quran kini semakin berkurangan. Esok adalah hari terakhir kak Ngah bersama mereka.

Allah..Allah ya Allah. Dalam diam kak Ngah sujud penuh kesyukuran. Tidak pernah termimpi yang Allah memberi peluang sebesar ini – dapat duduk bersimpuh bersama-sama mereka di masjid nabawi ini bagi mengaji quran. Belajar sebutan huruf pada makhraj yang betul. Mempelajari tajwid agar dapat membaca dengan tartil. Padahal suatu masa dahulu kak Ngah sudah redha untuk membaca quraan dengan keadaan merangkak-rangkak seperti itu.

“InsyaAllah, kami sekeluarga berada di Malaysia sepanjang bulan Syaaban dan kembali dipertengahan Ramadhan.”

Kak Ngah memberitahu mereka dengan penuh susah payah di dalam bahasa arab. Subhanallah! Anehnya mereka faham! Kak ngah katakan lagi;

“InsyaAllah, jika panjang umur kita berjumpa lagi..”

Ratna,
Esok juga adalah merupakan hari terakhir peperiksaan akhir bagi semester musim ini. Kertas akhir merupakan subjek yang diajar oleh kak Ngah. Awal-awal lagi koordinator kursus sudah menghantar e-mail;

“Mohon ambil perhatian. Laporan keputusan peperiksaan akhir harus di hantar dalam masa 24 jam.”

Mahu rasanya kak Ngah menjawab,”InsyaAllah, jika panjang umur..

Allahu Akbar! Terasa cepat masa berlalu. Malah ianya semakin terasa apabila kita telah sampai kepenghujungnya..

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

Posted in Halaqah al-qur'an, Muhassabah, Taibah Universiti | 9 Comments

Alahai, cepatnya dia pergi…

Menemui adikku Ratna, sanak-saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga di bawah lindungan kasih sayang dan rahmat Allah sentiasa,

Ratna,
Masjid Nabawi semakin sesak! Malah semakin banyak kelihatan telekung putih di dalam Haram. Itu petanda musim jemaah Malaysia menunaikan umrah telah tiba. Bukan tidak ada yang mengerjakannya sebelum ini..ada. Tetapi, boleh dikira dengan jari.

Beberapa hari yang lalu, barisan saf hadapan mula dipenuhi dengan warna-warna putih yang agak seimbang dengan warna-warna hitam. Alhamdulillah! Semangat jemaah Malaysia ternyata kental untuk berada di saf-saf hadapan. Bagi mereka yang belum ke sini..barangkali sukar untuk membayangkannya.

InsyaAllah, berdoalah sesungguh hati agar Allah memberikan rezeki kewangan, kesihatan dan kelapangan masa. Yang paling penting berdoalah agar Allah menjemput kita menjadi tetamuNya.

Kak Ngah sentiasa berdoa agar dapat berjumpa adik-beradik, ipar duai, saudara mara, rakan-rakan lama dan rakan alam maya di sini. Ya, di bumi Madinah ini! Seronok rasanya jika kita nanti dapat berpelukan disaksikan oleh Masjid Nabawi. Nanti kita akan berkata;

“Alhamdulillah! Akhirnya kita dapat berjumpa..”

Biarlah walau hanya seketika. Memang yang datang pasti akan pergi. Namun, ia berbekas di hati.

Dan..kami sekeluarga yang ditinggalkan di Madinah diam-diam berkata dalam hati,”Alahai, cepatnya dia pergi..”

Ratna,
Sudah beberapa kali kami disapa oleh jemaah Malaysia ketika duduk sebaris di saf yang sama. Rupa-rupanya ramai jemaah wanita yang datang sendirian. Mereka datang dalam tiga keadaan.

Pertama, datang bersama anak-anak mereka.
Kedua, datang sendirian kerana belum berpasangan.
ketiga, sendirian kerana sudah berpisah dengan pasangan samada hidup atau sudah kembali menemui Illahi.

Kebanyakannya yang kak Ngah jumpa adalah keadaan ke dua dan ke tiga. Allah..Allah..ya Allah. Asalnya mereka hanya bertanyakan khabar.

Akhirnya kak Ngah mengerti luahan isi hati. Kebanyakan mereka datang dari jauh, membawa doa penuh harapan dan hasrat hati yang mendalam.

“Puan, sudah bertahun-tahun saya berdoa untuk bertemu dengan pasangan jodoh yang sesuai. Allahu Akbar, usia sudah tidak lagi muda, kami semakin dekat dengan usia bersara.”

Dan yang lebih menyayat hati apabila ada wanita muda yang berbisik perlahan sambil mengalirkan air mata.

“Puan, suami saya pergi bagaikan sekelip mata. Baru tiga tahun usia perkahwinan kami. Dia kembali kepadaNya dengan meninggalkan saya bersama seorang bayi. Bayangkan bagaimana saya harus mengharungi hidup sendirian selagi ada hayat di kandung badan.

“Setiap kali saya menguruskan sesuatu urusan, saya terkenangkan dia. Selama ini dia yang menguruskan segalanya. Apabila kereta saya kehabisan minyak atau terhenti di tengah jalan, saya terkenangkan dia. Biasanya dia yang akan menguruskannya.”

“Saya tidak boleh memandang seorang bapa yang bergelak ketawa dan bergurau senda dengan anak-anaknya. Saya terkenangkan dia..”

Allah..Allah..ya Allah, dalam mana-mana keadaanpun mereka mengakhiri dengan ungkapannya;

“Alahai, cepatnya dia pergi…”

Ratna,
Ternyata benar seperti yang termaktub di dalam quran yang menyatakan sesungguhnya hidup di dunia ini bagaikan sehari sahaja. Tidakkah kita mendengar kisah beberapa pemuda beriman yang tertidur di dalam gua bersama anjing mereka? Apabila dibangkitkan, mereka merasa bagaikan tertidur seharian. Bahkan sebenarnya zaman mereka telah berlalu pergi 300 tahun lamanya..

Bukankah itu tanda-tanda kekuasaan Allah Subhanawatala?

Jadi, hayatilah hidup ini untuk hari ini. Esok, belum pasti kita akan bernafas lagi. Jangankan esok, entah-entah malam ini kita akan pergi. Jangankan malam ini, sebentar lagipun kita tidak tahu apakah yang bakal berlaku.

Bersedialah sentiasa untuk menghadapi saat-saat kita kehilangan masa itu. Jangan nanti kita terasa masa itu cepat berlalu. Nanti kita akan di tanya apa yang telah kita lakukan dengan masa dan usia yang dipinjamkan. Ingatlah! Garisan permulaan sudah semakin jauh kita tinggalkan. Jangan pula menyesali dengan mengungkapkan kata-kata ini;

“Itu cerita semalam. Alahai, cepatnya dia pergi…”

Sekian.

- Rumah kecil di Jabal Uhod-

Posted in Keluarga, Muhassabah, Umrah | 33 Comments

Nasihat seorang ibu

Menemui adikku Ratna, sanak saudara serta rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga di dalam kasih sayang dan rahmat Allah sentiasa.

Ratna,
Alhamdulillah, kami tidak kesunyian di Madinah. Ramai tetamu Allah yang sudi mengunjungi ke rumah kecil kami di Jabal Uhod. Rumah kecil kami kosong sahaja, tanpa perabot apatah lagi hiasan dalaman. Namun kami berbesar hati menerima kehadiran mereka.

“Silalah haji dan hajjah..silakan duduk bersila.”

Kami berseloroh. Bagaimanapun bagi tetamu yang sakit lutut, ada sofa terpakai pemberian ikhlas dari seorang rakan tempatan, untuk digunakan. Malukah kami dengan keadaan begitu? Tidak..itu sahaja yang kami ada.

Pernah juga terlintas di hati kecil untuk memenuhkan ruang tamu dengan perabot yang sepatutnya. Terutamanya apabila diakhir pertemuan kami dihulurkan dengan sekeping kad perniagaan. Lalu, dengan rendah hati kami nyatakan;

“Allahu Akbar..mohon maaflah Tan Sri, Puan Sri, Datuk, Datin, Yang Mulia, Yang berhormat, Professor, Dr…”

Benar, bukan salah mereka. Kekok mereka duduk bersila kerana tidak biasa. Canggung makan di dulang kerana bukan kebiasaan.

Ratna,
Dalam ramai-ramai jemaah yang datang menunaikan umrah, kak Ngah terkesan dengan sesaorang. Wajah mereka penuh keibuan. Tuturkata mereka penuh santun, nada perlahan. Wajah manis sentiasa melontarkan senyuman. Siapa memandang pasti tertawan.

Salah seorang dari mereka berkata;

“Ketiga-tiga anak kami perempuan.”

Semasa anak-anak mereka bersekolah di asrama penuh, jika ada permintaan, ibu itu akan memasak lalu menghantar makanan ke asrama. Tambahan pula jika anak-anak tidak dapat pulang ke rumah.

“Kami membawa bekalan makanan dan makan bersama mereka. Bayangkanlah jika mereka berada di lokasi yang berbeza.”

Seorang ibu lagi berkata;

“Itulah satu-satunya anak perempuan kami. Berbanding dengan abang-abangnya, dia paling terserlah dalam pelajaran.”

Akhirnya, anak-anak mereka semuanya berjaya melanjutkan pelajaran ke peringkat tertinggi hingga ke luar negeri. Mereka bertemu jodoh pasangan yang berjawatan tinggi. Lalu, setelah beberapa tahun berumahtangga, anak-anak mereka “terpaksa” mengikut suami masing-masing yang ditugaskan bekerja di luar negara. Mereka “terpaksa” bercuti bekerja tanpa gaji.

“Rumah dan kereta mereka di luar negara…masya Allah.Sangat bergaya.”

Tetapi akhirnya mereka berkata;

“Puan, anak perempuan kami sudah bertahun-tahun cuti bekerja tanpa gaji. Lalu, sebagai ibu saya cuba menasihati agar mereka meletakkan jawatan sahaja. Gaji suami mereka sudahpun memadai. Lihat sahaja segala kelengkapan rumah yang serba mewah.”

Dan mereka mengakhiri dengan nasihat agar dipertimbangkan oleh anak-anak perempuan;

“Kami katakan kepada mereka, lebih elok letaklah jawatan kerana ia menyusahkan majikan. Majikan kekurangan tenaga pekerja sedangkan ianya tidak boleh diisi kerana jawatannya ada tetapi tenagakerjanya bercuti tanpa gaji.”

Ratna,
Dalam diam kak ngah memandang ibu-ibu itu dengan penuh kekaguman. Tiada apa lagi yang perlu dibuktikan oleh si anak. Ibubapa sudah berbangga dengan kejayaan mereka. Bagi ibu, kejayaan sebenar anak-anak apabila melihat mereka bahagia di alam rumahtangga.

Allah..Allah ya Allah. Mampukah kita melakukan seperti apa yang telah emak lakukan kepada kita?

Sekian, salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

Posted in Muhassabah | 11 Comments

Lontarkan ego itu..

Masaklah dengan menyebut nama Allah.Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga Allah permudahkan segala urusan di dunia serta akhirat dan disudahi dengan segala kebaikan.

Ratna,
Semalam merupakan “Hari Guru” dan guru pertama yang ingin kak ngah peluk adalah emak selain dari mak wa dan mak mertua. Mereka adalah guru nombor satu! Merekalah guru yang kekal mengajar kita dari kecil hingga dewasa malah selagi ada hayat di kandung badan, selagi bernafas di izin Tuhan.

Barangkali mereka melihat kita sama sahaja seperti zaman kanak-kanak dahulu. Tuturkata di tegur, tingkah laku diperbetul. Sehingga setiap kesalahan dilakukan yang diberikan peringatan tetap kita kenang sepanjang zaman. Lalu, kak ngah sering bertanya kepada diri;

“Apakah daku nanti dikenangi oleh anak-anakku seperti itu? Apakah mereka sedar kewujudanku?”

Benar, ia tidak perlu dilafazkan..

Ratna,
Semalam juga kak ngah menerima e-mail panjang dari seorang isteri dan ibu. Keluhannya bercampur baur. Namun, akhirnya kak ngah mengerti segala isi hati. Barangkali ia boleh di ambil iktibar dan menjadi peringatan malah ada sesuatu yang boleh kita belajar.

Kakak T menulis;

“Puan, sewaktu zaman bujang saya seorang yang periang, ceria dan disukai oleh rakan-rakan serumah mahupun di pejabat. Saya sangat gemar memasak. Setiap hari sayalah yang menjadi chef di dapur rumah bujang kami. Di hujung minggu, saya suka menjamu tetamu. Setiap hidangan pasti menerima pujian.

Namun, segalanya berubah apabila saya berumahtangga. Beban tugas di pejabat, urusan rumahtangga dan beban pengajian membuatkan saya bertukar karektor.

Di rumah, saya jarang sekali memasak untuk suami. Asalnya di awal perkahwinan kerana suami sering menegur setiap hidangan saya. Dia sering membandingkan dengan masakan ibunya. Dia mahu saya mempelajari masakan ibunya yang pada pandangan saya hanya biasa-biasa sahaja. Contohnya, suami mahu saya merebus ikan terlebih dahulu sebelum mengorengnya. Sedangkan pada ketika itu pada fikiran saya – ia kerja renyah dan menyusahkan. Banyak lagi perkara lain yang perlu dilakukan. Saya sukar menerima teguran.

Anak-anak pula banyak kerenah – meminta memasak itu dan ini sedangkan saya keletihan kerana bebanan kerja dan beban tugasan pengajian. Akhirnya suami membuat keputusan untuk makan sahaja di kedai. Jika ada tetamu datang bertandang, suami tempah makanan. Anak-anak pula di ajar memakan makanan segera. Saya berasa lega.

Begitulah..bertahun-tahun ia berlalu.

Kini, saya dan suami sudah bersara. Anak-anak pula semuanya telah berumahtangga. Kami sedang mengharungi kehidupan yang sunyi. Tiada komunikasi. Ketika duduk berdua, saya mahu memasak untuk suami. Namun, dia menolak. Katanya, ” Tak apalah.. kita makan di kedai sahaja.”

Adakalanya saya bertanya,”Abang..mahu saya bancuhkan kopi?”

Jawapannya,”Tak apalah..nanti saya buat sendiri.”

Apabila anak-anak pulang bercuti, mereka berpakat-pakat makan di restoren. Ketika hari raya, mereka menempah juadah atau isteri masing-masing membawa makanan sendiri. Saya rasa terpinggir. Pernah beberapa kali saya menyediakan makanan apabila dimaklumkan tentang kepulangan, namun apa kata mereka;

“Mummy kenapa bersusah-susah? Kami sudah makan dalam perjalanan tadi.”

Makanan tidak berjamah. Tidak seorangpun merindui masakan ibunya. Sayu hati saya apabila mengenangkannya.

Lebih sayu lagi apabila anak perempuan saya langsung tidak pandai memasak apa-apa. Sedangkan ketika saya sebaya dengannya boleh memasak segala macam juadah. Apabila ke rumah mereka, saya melihat anak perempuan kami terkial-kial membantu suaminya di dapur. Dia menyiang ikan dengan penuh susah payah.

Puan..hati saya remuk. Lebih remuk lagi, apabila suami tidak mahu dimasakkan apa-apa. Sedangkan apabila saya ke dapur, saya melihat dia menyediakan makanan dan makan sendirian. Masakan yang biasa disediakan oleh arwah ibunya!

Kakak T sudahi dengan pesanan dan perasaan yang penuh dengan kekesalan di hati. Katanya hebat bagaimanapun masakan kita, tidak jika tidak disuap ke mulut anak-anak dan suami…ia tidak bererti.

Ratna,
Sungguh, masakan ibu rupanya mampu menjalinkan perhubungan ibu dan anak. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang boleh dikenang oleh anak-anak suatu hari nanti. Ada ilmu yang boleh diturunkan menjadikan ia bermanafaat.

Salam sayang buat emak, adik-kakak dan semua ibu-ibu yang dirahmati Allah. Sudah tentu, mereka guru nombor satu!

- Rumah kecil di Jabal Ohud -

Posted in Keluarga, Muhassabah | 38 Comments

Ya Mutaffifin

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasih,
Semuga amalan kita hari ini lebih baik dari semalam, semuga kita melaksanakan apa yang telah diniatkan semalam.

Ratna,
Semalam merupakan hari terakhir kak ngah bersama pelajar. Dan, seperti selalu, sebelum kuliah berakhir kak ngah tinggalkan pesanan dari hati seorang ibu kepada anak.

“Ada beberapa perkara yang mahu saya ingatkan kepada kamu. Pertama, bacalah. Kedua, patuhilah arahan sebelum melakukan sesuatu perkara. Pasti kamu dapat melakukan sesuatu yang betul apabila arahan di baca dan difahami sepenuhnya.”

Mereka mengangguk tanda faham.

“Bacalah dan pastikan kamu dapat mengeja dengan betul. Ini penting apabila mahu menyampaikan maksud apabila berkomunikasi. Salah ejaan, salahlah maknanya.”

Kak Ngah menyampaikan pesanan sambil mengingatkan diri perihal membaca quran. Al-quran perlu dibaca dengan sebutan huruf pada mahraj yang betul berserta hukum tajwidnya. Tiba-tiba seorang pelajar dengan penuh semangat berkata;

“Teacher, itu tidak adil. Ini bukannya subjek bahasa Inggeris. Memang kami tidak mampu mengeja dengan betul.”

“Ya. Tetapi subjek ini bahasa penghantarnya adalah dalam bahasa Inggeris. Mahu atau tidak, kamu harus menyampaikan pesanan melalui penulisan. Ia lebih tidak adil jika saya harus membetulkan ejaannya sedangkan kamu tidak berusaha mempelajarinya.”

“Patutlah kami tidak dapat markah penuh..”

“Ya..kerana kamu salah mengeja, lalu salah maksudnya. Apakah kamu mengira dengan salah mengeja dan salah samasekali maksudnya kamu tetap juga dapat markah penuh? Bukankah itu timbangan akal yang tidak betul?”

Kak Ngah teringat firmah Allah dalam سُوۡرَةُ المطفّفِین yang bermaksud;

Kecelakaan besar bagi orang-orang yang curang (dalam timbangan dan sukatan), (1) Iaitu mereka yang apabila menerima sukatan (gantang cupak) dari orang lain mereka mengambilnya dengan cukup, (2) Dan (sebaliknya) apabila mereka menyukat atau menimbang untuk orang lain, mereka kurangi. (3) Tidakkah mereka menyangka bahawa mereka akan dibangkitkan (hidup semula sesudah mati)? (4)

Pada hari (kiamat) yang amat besar (huru-haranya), (5) Hari berdiri manusia untuk mengadap Tuhan sekalian alam? (6) Tidak sepatutnya (mereka melakukan perbuatan yang salah itu dan melalaikan hari akhirat)! Sesungguhnya “kitab suratan amal” orang-orang yang berdosa itu (didaftarkan) dalam “Sijjiin”. (7) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui: Apa dia “Sijjiin” itu, (8) Ialah (tempat simpanan) kitab catatan yang jelas nyata, (yang menghimpunkan amalan orang-orang yang berdosa). (9)

Allah..Allah ya Allah. Lalu, Kak ngah panjangkan sedikit lagi ulasan.

“Dengar sini kamu semua. Saya adalah guru kamu. Saya berpesan, mengajar dan mengingatkan agar kamu tidak melakukan kesilapan. Selagi kamu tidak mahu di tegur dan merasakan diri sentiasa betul..kamu tidak akan ke mana-mana. Kamu tidak akan memperbaiki diri. Muhasabah..tanya dan sukatlah diri sendiri.”

Ratna,
Hari itu rasanya kelas berakhir dengan cepat sekali. Sebagai penutup kata, kak ngah meminta salah seorang membaca surah yang paling disukai.

“Safaa, boleh perdengarkan surah Ar-Rahman dari ayat 1- 13?”

Lalu, pelajar itu membacanya dengan penuh penghayatan. Kak ngah melihat ramai yang tunduk dan ada yang mengesat airmata. Allah..Allah..ya Allah. Mengapa perlu dihairankan..itu bahasa mereka. Tentulah mereka memahaminya.

Semalam, sambil melangkah keluar dari kampus Universiti Taibah yang mulai sunyi..kak ngah bertanya kepada diri;

“Nikmat Allah yang mana satukah mahu daku dan mereka dustakan?”

Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

Posted in Muhassabah, Taibah Universiti | 9 Comments

Pasti merinduinya..

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga dirahmati serta dalam kasih sayang Allah sentiasa.

Ratna,
Minggu hadapan adalah minggu terakhir kuliah bagi pelajar Universiti Taibah. Dalam sedar, kak ngah tahu itulah hari terakhir bersama mereka. Lalu, kak ngah menyatakan;

“Saya pasti merindui kamu semua.”

Perasaan yang sama ketika kak ngah melafazkan di hadapan pelajar-pelajar UiTM Johor. Sebagaimana perasaan seorang ibu yang mahu melepaskan anak-anak keluar merantau menimba ilmu pengetahuan. Ia berbekas. Barangkali kesannya hebat di hati si ibu, tidak bagi si anak.

“Apa jua pilihan yang kamu buat, ingat kepada Allah. Katakan kepadaNya,” ya Allah ya Tuhanku, tentukanlah yang terbaik buat diriku. Sesungguhnya Tuhanku lebih mengetahui apa yang tidak daku ketahui.”

Ia adalah perpisahan yang telah diketahui tarikh, masa dan hari. Tidak sepatutnya kita bersedih hati. Yang datang pasti akan pergi. Tiada satupun di dunia ini yang kekal abadi. Hanya Allah yang satu.

Lalu, kak Ngah berjanji tidak akan menitiskan air mata di hadapan mereka. Sebagaimana kak Ngah berjaya menyekanya ketika berada di Dewan Besar Kuliah, berhadapan dengan ratusan pelajar UiTM Johor. 30 minit terakhir, kak ngah menyampaikan “Wasiat terakhir” buat mereka. Aplikasi dari manual yang terdapat dari al-quran, sedutan dari surah Luqman.

“Wahai anak kesayanganku, Janganlah lupakan Tuhan yang menjadikanMu. Sembahyanglah kamu sebelum kamu disembahyangkan. Tidak ada sesiapa yang boleh memberikan jaminan yang usia kamu akan lebih panjang dari usia ibubapa kamu. Barangkali ibu tua kamu yang akan menatap jenazahmu terlebih dahulu.”

Saat itu kak Ngah terbayangkan arwah adik bungsu kita, Ayu. Ayu yang paling muda telah pergi lebih dahulu menghadap TuhanNya berbanding kakak-kakak yang lebih tua.

“Wahai anak kesayanganku, Jangan berlaku sombong kepada ibubapa. Mereka telah menjaga kebajikan kita sejak dari bayi sehingga kita telahpun berada di usia ini. Barangkali ilmu pengetahuan atau tingkat pengajian mereka rendah sahaja, tetapi lihatlah…apa yang telah mereka persembahkan kepada kita. Jangan lupakan mereka. Bukan wang ringgit jadi ukuran, tetapi ingatan dari anak-anak. Bertanyalah khabar berita apabila jauh di mata, apabila sudah berjaya.”

Saat itu kak ngah terkenangkan diri yang sering alpa kerana kesibukan buatan sendiri.

“Wahai anak kesayanganku, Janganlah kamu mendengar bisikan syaitan. Sesungguhnya syaitan itu suka menipu dan matlamat utamanya adalah untuk memesongkan manusia agar berpaling dari Tuhannya. Agar manusia sama-sama masuk neraka sebagaimana telah tetap dijanjikan Allah kepada syaitan yang di laknat. Syaitan berjaya memesongkan hati nabi Adam [dengan ketentuan Allah] apatah lagi kita insan biasa yang lemah lagi tidak berupaya. Berdoalah mohon perlindungan Allah dari bisikan syaitan yang di rejam.”

Kak ngah membayangkan Sara dan Azrai yang sedang mengharungi usia remaja. Janganlah sampai tersalah memilih rakan-rakan yang membawa mereka ke kancah maksiat. Rakan-rakan yang melalaikan lantas menjauhkan diri dari mengingati Tuhan, pencipta alam.

Allah..Allah ya Allah. Tiada daya upayaku menjaga mereka ketika di dalam jagaanku apatah lagi ketika mereka jauh di mata. Peliharalah dan lindungilah mereka. Sesungguhnya daku serahkah kembali mereka kepadaMu.

Ratna,
Kak ngah masih berkira-kira apakah “wasiat terakhir” yang akan disampaikan kepada pelajar-pelajar Saudi yang rata-ratanya membaca quraan setiap hari. Subhanallah! Kak Ngah melihat naskah al-quran berada di mana-mana, malahan tersimpan kemas di dalam laci setiap bilik kuliah.

Barangkali kak ngah akan mengingatkan mereka tentang kematian. Kematian itu pasti berlaku. Bila dan lokasinya hanya Allah sahaja yang maha mengetahui. Sepatutnya ia sudah berada di dalam minda dan kita sudah bersedia bila-bila masa. Jangan sampai nanti ada yang berkata;

“Ya Allah, Dia pergi dengan tiba-tiba. Tidak pesanan terakhir. Dia hilang ketika hati sedang sayang.”

Allah..Allah ya Allah. Kak ngah masih lagi berkira-kira untuk meninggalkan “wasiat terakahir” buat mereka. Sungguh, nanti kak ngah pasti merinduinya..

Ratna,
Sampaikan salam sayang buat emak, adik beradik, sanak saudara serta rakan-rakan yang dikasihi. Mohon maaf jika sudah semakin jarang menghantar berita. Namun, Katakan yang kak ngah sentiasa merindui mereka.

- Rumah kecil di Jabal Uhod –

Posted in Muhassabah, Taibah Universiti | 12 Comments

Takut

Menemui adikku Ratna, sanak saudara dan rakan-rakan yang dikasihi,
Semuga Allah permudahkan segala urusan dan disudahi dengan segala kebaikan.

Ratna,
Kuliah sudah hampir ke hujung semester. Hanya tinggal 2 minggu sahaja lagi sebelum pelajar Universiti Taibah, Madinah menduduki peperiksaan akhir. Benar, kak Ngah melihat kepayahan mereka mengkhadamkan subjek Business Communication. Ramai yang bersusah payah mengeja bagi menjawab soalan pendek [short essay].

“Teacher..bahasa Inggeris susah. Bahasa arab lebih mudah kerana bahasa al-quraan.”

Lalu, Kak Ngah sarankan mereka agar bangun sembahyang di tengah malam dan berdoa bersungguh-sungguh memohon kepada Allah yang maha berkuasa. Mohon agar dipermudahkan segala urusan di dunia dan di akhirat.

“Allah menjadikan alam ini, setakad subjek Business Communication seperti ini…apa sangatlah bagi Allah.”

Bagi yang bersungguh-sungguh, mereka diam merenung lantai sambil mengangguk-anggukan kepala. Namun, bagi mereka yang tidak kisah..barangkali tiada apa-apa yang perlu dikhuatiri oleh mereka. Seperti biasa, tanpa buku, tanpa nota dan tanpa pen di tangan mereka. Benar, bukankah tidak sama bagi mereka yang celik dan yang buta!

Ratna,
Semalam, Rabu adalah hari terakhir kuliah sebelum cuti di hujung minggu. Hari yang paling liat bagi mereka barangkali. Dan semalam paling ketara..dari seramai 39 pelajar hanya 5 orang sahaja yang hadir. Lalu, kak Ngah teringat peristiwa ketika di UiTM Johor suatu ketika dahulu…kes yang sama. Ah! Di mana-mana sahaja berlaku fenomena yang serupa.

Semasa mengakhiri kuliah, seorang pelajar berseloroh;

“Teacher..adakah kami yang hadir pada hari ini mendapat markah bonus?”

“Ya..dari Allah Subhanawatalla. Bukankah hadir ke kelas adalah amanah Allah kepada kamu sebagai seorang pelajar?”

Pelajar itu terkedu dan rakan sekelas yang lain juga memberikan tumpuan.

“Kita semua ini telah diberikan amanah oleh Allah sebagai seorang khalifah Allah di mukabumi ini. Kita pasti akan di tanya tentang amanah yang telah dipertanggungjawabkan kepada kita. Kamu memikul amanah sebagai seorang pelajar dan sebagai anak. Jika kamu sudah berumahtangga, kamu diberikan amanah sebagai seorang isteri dan ibu.”

Mereka memberikan tumpuan.

“Sebab itulah saya perlu mengajar kamu walaupun hanya 5 orang sahaja yang datang. Saya takut pada hari pembalasan. Hari di mana tiada sesiapa yang dapat menolong saya. Tiada bantuan dari ibubapa, suami, anak-anak apatalah lagi saudara mara serta rakan-rakan.”

“Hari itu kita sendirian…menjawab setiap persoalan di mahkamah Allah Azawajallah.”

Ratna,
Hari itu kak Ngah melihat sekilas ketakutan di raut wajah mereka. Mereka yang memahami bahasa al-quran. Sungguh! Sesungguhnya mereka benar-benar memahami ketakutan yang kak Ngah alami.

Sekian sahaja dari kak Ngah buat kali ini. Salam sayang dari kami di Madinah al-Munawarrah.

- Rumah kecil di Jabal Uhod -

Posted in Muhassabah, Taibah Universiti | 4 Comments